Rabu, 03 Februari 2010

Lord Of The Rings - Dua Menara


DUA MENARA
BAGIAN KEDUA
The Lord of the Rings

BUKU TIGA
BAB 1
KEMATIAN BOROMIR

Aragorn bergegas mendaki bukit. Sesekali ia membungkuk ke tanah. Hobbit bisa
berjalan ringan, jejak kaki mereka tak mudah dibaca, meski oleh Penjaga Hutan
sekalipun, tapi tidak jauh dari puncak, sebuah mata air melintasi jalan, dan di
tanah yang basah Aragorn melihat apa yang dicarinya.
"Aku sudah benar membaca tanda-tandanya," kata Aragorn pada dirinya sendiri.
"Frodo lari ke puncak bukit. Apa yang dilihatnya di sana? Tapi dia kembali lewat
jalan yang sama, dan menuruni bukit lagi."
Aragorn ragu. Ia ingin pergi ke takhta tinggi itu, berharap melihat sesuatu yang
bisa menuntunnya dalam kebingungannya; tapi waktu sudah mendesak.
Mendadak ia melompat maju dan berlari ke puncak, melintasi ubin-ubin besar
dan menaiki tangga. Lalu, sambil duduk di takhta, ia memandang sekelilingnya.
Tapi matahari seolah meredup, dunia tampak remang-remang dan jauh. Ia
mengalihkan pandang dari Utara, lalu memandang ke Utara lagi, dan tidak
melihat apa pun selain perbukitan di kejauhan. Pada jarak sejauh itu ia bisa
melihat lagi seekor burung besar seperti elang tinggi di angkasa, terbang turun
dengan lambat, melingkar-lingkar ke bumi.
Saat ia memandang, pendengarannya yang tajam menangkap bunyi-bunyi di
hutan di bawah, di sisi barat Sungai. ia berdiri kaku. Ada suara-suara teriakan,
dan di antaranya, dengan ngeri ia mengenali suara-suara Orc. Lalu sekonyongkonyong terdengar bunyi berat terompet, lenguhannya membelah perbukitan dan
bergema di lembah, naik dengan teriakan keras melebihi gemuruh air terjun.
"Terompet Boromir!" teriak Aragorn. "Dia perlu bantuan!" Aragorn melompat


menuruni tangga dan berlari menuruni jalan. "Aduh! Hari ini nasibku benar-benar
buruk, semua yang kulakukan kacau. Di mana Sam?"
Sementara ia berlari, teriakan-teriakan itu terdengar makin keras, tapi bunyi
terompet semakin lemah dan terdengar putus asa. Teriakan-teriakan Orc
terdengar garang dan nyaring, dan tiba-tiba tiupan terompet berhenti. Aragorn
lari menuruni lereng terakhir, tapi sebelum ia mencapai kaki bukit, bunyi-bunyi itu
sudah hilang; ketika ia belok ke kiri dan berlari ke arah bunyi-bunyi itu, suara
mereka makin menjauh dan akhirnya tak terdengar lagi. Sambil menghunus
pedangnya yang bersinar dan berteriak Elendil! Elendil! ia menerobos
pepohonan.

Kira-kira satu mil dari Parth Galen, di sebuah lembah kecil tak jauh dari telaga, ia
menemukan Boromir. Boromir duduk bersandar pada sebatang pohon besar,
seolah beristirahat. Tapi Aragorn melihat tubuhnya ditembus banyak sekali
panah berbulu hitam; pedangnya masih di tangan, tapi sudah patah dekat
pangkalnya; terompetnya tergeletak terbelah dua di sisinya. Banyak sekali Orc
mati, bertumpuk di sekitarnya dan di dekat kakinya.
Aragorn berlutut di sampingnya. Boromir membuka mata dan berusaha
berbicara. Akhirnya perlahan-lahan keluar kata-kata. "Aku mencoba mengambil
Cincin itu dari Frodo," katanya. "Aku menyesal. Aku sudah membayarnya." ia
melirik ke arah musuh-musuhnya yang sudah tewas; sekurang-kurangnya ada
dua puluh Orc terbaring di sana. "Mereka sudah pergi: kedua Halfling itu; Orc-
Orc membawa mereka. Kurasa mereka tidak mati. Orc-Orc mengikat mereka." Ia
diam dan memejamkan mata dengan letih. Setelah beberapa saat, ia berbicara
lagi.
"Selamat jalan, Aragorn! Pergilah ke Minas Tirith dan selamatkan rakyatku! Aku
sudah gagal!"
"Tidak!" kata Aragorn, memegang tangan Boromir dan mengecup dahinya. "Kau
sudah menang. Hanya sedikit yang memperoleh kemenangan seperti itu.
Tenanglah! Minas Tirith tidak akan jatuh!"
Boromir tersenyum.


"Ke arah mana mereka pergi? Apakah Frodo bersama mereka?" kata Aragorn.
Tapi Boromir tidak berbicara lagi.
"Sayang sekali!" kata Aragorn. "Demikianlah akhir hayat putra mahkota
Denethor, Penguasa Menara Penjagaan! Sungguh akhir yang pahit. Sekarang
Rombongan ini hancur berantakan. Akulah yang gagal. Kepercayaan Gandalf
padaku sia-sia. Apa yang akan kulakukan sekarang? Boromir memintaku pergi
ke Minas Tirith, dan hatiku pun menginginkannya; tapi di mana Cincin dan
Penyandangnya? Bagaimana aku akan menemukan mereka dan
menyelamatkan Pencarian ini dari malapetaka?"
la berlutut sebentar, merunduk sambil menangis, masih menggenggam tangan
Boromir. Begitulah Legolas dan Gimli menemukannya. Mereka datang dan
lereng barat bukit, diam-diam, merangkak di antara pepohonan, seolah sedang
berburu. Gimli memegang kapaknya, dan Legolas memegang pisau panjangnya:
semua anak panahnya habis terpakai. Ketika masuk ke lembah, mereka berhenti
dengan kaget; lalu mereka berdiri sejenak dengan kepala tertunduk karena duka,
sebab jelas sudah apa yang telah terjadi.
"Sayang!" kata Legolas, sambil mendekati Aragorn. "Kami memburu dan
membunuh banyak Orc di hutan, tapi sebenarnya kami akan lebih bermanfaat di
sini. Kami datang ketika mendengar bunyi terompet tapi rupanya terlambat. Aku
khawatir kau terluka parah."
"Boromir tewas," kata Aragorn. "Aku tidak terluka, karena aku tidak berada di sini
bersamanya. Dia jatuh ketika membela para hobbit, sementara aku berada jauh
di atas bukit."
"Para hobbit!" seru Gimli. "Di mana mereka, kalau begitu? Di mana Frodo?"
"Aku tidak tahu," jawab Aragorn lelah. "Sebelum mati, Boromir mengatakan
padaku bahwa para Orc mengikat mereka; menurutnya mereka tidak dibunuh.
Aku menyuruhnya mengikuti Merry dan Pippin, tapi aku tidak bertanya apakah
Frodo dan Sam bersamanya; akhirnya sudah terlambat. Semua yang kulakukan
hari ini gagal. Apa yang harus dilakukan sekarang?"
"Pertama-tama, kita. harus mengurus yang sudah tewas," kata Legolas. "Kita tak
bisa meninggalkannya di sini, berbaring seperti bangkai di antara Orc-Orc


menjijikkan ini."
"Tapi kita harus cepat," kata Gimli. "Dia tidak akan mau kita berlama-lama di sini.
Kita harus mengikuti Orc-Orc itu, siapa tahu masih ada harapan, bahwa anggota
Rombongan kita ditawan hidup-hidup."
"Tapi kita tidak tahu, apakah Penyandang Cincin ada bersama mereka atau
tidak," kata Aragorn. "Apakah kita akan meninggalkannya? Tidakkah kita harus
mencarinya dulu? Pilihan sulit ada di depan kita!"
"Kalau begitu, kita bereskan dulu urusan yang lebih penting," kata Legolas. "Kita
tak punya waktu atau alat untuk menguburkan kawan kita dengan pantas, atau
membuat gundukan tanah di atasnya. Mungkin kita bisa membuat tumpukan
batu."
"Pekerjaannya akan lama dan keras: tak ada batu yang bisa kita gunakan, selain
yang ada di tepi sungai," kata Gimli.
"Kalau begitu, sebaiknya kita masukkan dia ke dalam perahu, bersama
senjatanya dan senjata musuh-musuhnya yang tewas," kata Aragorn. "Kita akan
mengirimnya ke Air Terjun Rauros dan menyerahkannya kepada Anduin.
Setidaknya Sungai Gondor akan menjaga agar tidak ada makhluk jahat yang
mencemarkan tulang-belulangnya."
Dengan cepat mereka menggeledah tubuh Orc-Orc, mengumpulkan pedangpedang, topi baja pecah, serta perisai menjadi satu tumpukan.
"Lihat!" seru Aragorn. "Ada yang meninggalkan tanda-tanda!"

Dari tumpukan senjata mengerikan itu ia mengambil dua bilah pisau, dengan
mata berbentuk daun, berhiaskan emas dan batu mirah; setelah mencari lebih
lanjut, ia juga menemukan sarung-sarungnya, hitam dan bertatahkan permata
merah kecil-kecil. "Ini bukan senjata Orc!" katanya. "Ini senjata yang dibawa para
hobbit. Pasti para Orc merampasnya, tapi takut menyimpannya karena tahu ini
sebenarnya apa: karya dari Westernesse, dipenuhi sihir untuk mengutuk Mordor.
Yah, kalau kawan-kawan kita masih hidup, maka mereka tidak bersenjata. Akan
kubawa benda-benda ini, siapa tahu bisa kukembalikan pada mereka."
"Dan aku," kata Legolas, "akan kuambil semua anak panah yang bisa


kutemukan, karena tempat panahku sudah kosong." ia mencari-cari di tumpukan
dan di tanah sekitarnya, dan menemukan tidak sedikit anak panah yang tidak
patah, lebih panjang daripada yang biasa dipakai Orc. ia mengamatinya dengan
saksama.
Aragorn memandang mereka yang tewas, dan berkata, "Di sini banyak yang
bukan rakyat Mordor. Ada yang dari Utara, dari Pegunungan Berkabut, kalau
pengetahuanku tentang Orc dan bangsanya benar. Senjata mereka sama sekali
tidak seperti jenis yang dipakai Orc!"
Ada empat serdadu goblin yang tubuhnya lebih besar, kehitaman, bermata sipit,
berkaki kekar dan bertangan besar. Mereka dipersenjatai pedang bermata
pendek, bukan pedang bengkok yang biasa dipakai Orc; mereka mempunyai
busur dari pohon cemara, panjang dan bentuknya seperti busur milik Manusia. Di
atas perisai mereka ada lambang aneh: tangan putih kecil di tengah bidang
hitam; di bagian depan topi baja mereka ada lambang S, ditempa dari suatu
logam putih
"Aku belum pernah melihat tanda seperti ini," kata Aragorn. "Apa artinya?"
"S itu berarti Sauron," kata Gimli. "Itu mudah dibaca."
"Tidak!" kata Legolas. "Sauron tidak menggunakan huruf Peri." "Dia juga tidak
menggunakan nama sebenamya, atau mengizinkan namanya ditulis atau
diucapkan," kata Aragorn. "Dan dia tidak menggunakan warna putih. Orc-Orc
yang melayani Barad-dur menggunakan lambang Mata Merah." ia berdiri sambil
merenung sejenak. "S mungkin berarti Saruman," kata Aragorn akhirnya. "Ada
kejahatan yang berkembang di Isengard, dan wilayah Barat sudah tidak aman
lagi. Seperti sudah dikhawatirkan Gandalf: entah bagaimana, Saruman sudah
tahu berita perjalanan kita. Mungkin juga dia sudah tahu tentang kejatuhan
Gandalf. Para pengejar dari Moria mungkin sudah lolos dari penjagaan Lorien,
atau mereka menghindari negeri itu dan datang ke Isengard melalui jalan lain.
Orc-Orc bisa berjalan sangat cepat. Tapi Saruman punya banyak cara untuk
mendapat berita. Kau ingat burung-burung itu?"
"Well, kita tak punya waktu untuk menebak teka-teki," kata Gimli. "Mari kita
menggotong Boromir pergi!"


"Tapi sesudahnya harus kita pecahkan teka-teki itu, kalau ingin memilih jalan
yang tepat," jawab Aragorn.
"Mungkin tak ada pilihan yang benar," kata Gimli.


Dengan kapaknya, Gimli memotong beberapa dahan, kemudian dahan-dahan itu
diikat dengan tali-tali busur. Setelah itu, mereka membentangkan jubah mereka
di atas kerangka tersebut. Dengan usungan kasar ini mereka menggotong
jenazah kawan mereka ke pantai, bersama beberapa kenang-kenangan dari
pertempurannya yang terakhir, yang mereka pilihkan untuk diangkut
bersamanya. Jarak yang harus ditempuh tidak jauh, tapi ternyata pekerjaan itu
tidak mudah, karena Boromir berperawakan tinggi kekar.
Aragorn berdiri di tepi sungai, menjaga usungan, sementara Legolas dan Gimli
bergegas berjalan kaki ke Parth Galen. Jaraknya satu mil lebih, dan baru
beberapa saat kemudian mereka kembali, mendayung dua perahu dengan cepat
menyusuri pantai.
"Ada yang aneh," kata Legolas. "Hanya ada dua perahu di tebing. Kami tak bisa
menemukan jejak yang satu lagi."
"Apakah Orc datang ke sana?" tanya Aragorn.
"Kami tidak melihat tanda-tanda mereka," jawab Gimli. "Dan Orc pasti akan
merusak semua perahu, berikut muatannya juga."
"Aku akan mengamati tanah di sana nanti," kata Aragorn.


Sekarang mereka meletakkan Boromir di tengah perahu yang akan
membawanya pergi. Kerudung kelabu dan jubah Peri mereka lipat dan letakkan
di bawah kepalanya. Mereka menyisir rambutnya yang panjang dan gelap, dan
merapikannya di sekitar bahunya. Ikat pinggang emas dari Lorien berkilauan di
pinggangnya. Topi bajanya mereka letakkan di sampingnya, dan di pangkuannya
mereka menaruh terompet yang terbelah, berikut pangkal serta pecahanpecahan pedangnya; di bawah kakinya mereka meletakkan pedang-pedang
musuhnya. Lalu mereka mengikat haluan perahunya ke buritan perahu satunya,
dan menariknya masuk ke sungai. Mereka mengayuh dengan sedih menyusuri



pantai, membelok masuk ke saluran air deras, melewati padang hijau Parth
Galen. Tebing-tebing curam Tol Brandir tampak bersinar: sekarang sudah
menjelang sore. Ketika mereka melaju ke selatan, uap Rauros naik berkilauan di
depan, bagai kabut keemasan. Derum dan gemuruh air terjun menggetarkan
udara yang tidak berangin.
Dengan sedih mereka melepaskan perahu jenazah itu: di sana Boromir
berbaring, damai dan tenang, meluncur di permukaan air yang mengalir. Aliran
air menghanyutkan perahunya, sementara mereka menahan perahu mereka
sendiri dengan dayung. Perahu Boromir meluncur melewati mereka, pergi
menjauh perlahan-lahan, mengabur menjadi bercak gelap di depan cahaya
keemasan; lalu mendadak ia lenyap. Rauros menderum tanpa henti. Sungai itu
telah mengambil Boromir, putra Denethor. ia takkan pernah terlihat lagi di Minas
Tirith, berdiri seperti biasanya di atas Menara Putih di pagi hari. Tapi di kemudian
hari, di Gondor diceritakan bahwa perahu Peri itu menunggangi air terjun dan
telaga berbuih yang membawanya sampai ke Osgiliath, melewati banyak muara
Anduin, masuk ke Samudra di malam hari, di bawah sinar bintang-bintang.


Selama beberapa saat, tiga sekawan itu berdiam diri, memandangi kepergian
Boromir. Lalu Aragorn berbicara. "Mereka akan mencarinya dari Menara Putih,"
katanya, "tapi dia tidak akan kembali dari gunung atau lautan." Kemudian
perlahan-lahan ia mulai bernyanyi:


Melintasi Rohan, menyeberangi rawa dan padang berumput panjang
Angin Barat datang mengitari dinding-dinding tinggi lenjang.
"Kabar apa dari Barat yang kaubawa padaku malam ini, wahai angin kelana?
Kaulihatkah Boromir yang Jangkung, dalam sinar bulan atau bintang?"
"Aku melihatnya menyusuri tujuh sungai, lebar dan kelabu;
Kulihat dia berjalan di padang hampa, sampai lenyap berlalu
Dalam kegelapan Utara. Dan tak kulihat lagi dia di situ.
Angin Utara mungkin mendengar lengkingan terompet putra Denethor itu."
"Oh Boromir! Dari tembok tinggi di Barat aku memandang sejauh mata,



Tapi kau tak datang jua dari negeri hampa di mana manusia tiada."

Lalu Legolas bernyanyi:

Dari mulut Samudra, Angin Selatan terbang, dari bukit pasir bebatuan yang
garang;
Dalam ratapan camar ia diantar, dan di gerbang ia mengerang.
"Wahai angin mendesah, kabar apa kaubawa dari Selatan, di hari petang?
Di mana kini Boromir yang Elok? Ia berlambat-lambat, dan ke dalam duka aku
tergelimang. "
“Jangan tanya padaku di mana ia berada-banyak nian tulang terserak masai
Di pantai putih dan pantai gelap, di bawah langit badai; Banyak nian yang
meluncur lewat Anduin, mencari Samudra mengalir berliku.
Tanyakan pada Angin Utara tentang mereka yang dikirim padaku!"
"Oh Boromir! Di luar gerbang arus laut ke selatan nan menggebu,
Kau pun tidak datang bersama camar meratap dari mulut lautan kelabu."


Lalu Aragorn bernyanyi lagi:


Dari Gerbang Raja-Raja, Angin Utara bertiup, melewati desau air terjun yang
menggaung;
Bening dan dingin di seputar menara, terompetnya membahana nyaring
meraung.
"Kabar apa dari Utara, Oh angin perkasa, yang kaubawa untukku hari ini?
Bagaimana kabar Boromir yang Berani? Karena ia pergi sudah selama ini."
"Di bawah Amon Hen kudengar teriakannya. Di sana banyak musuh dilawannya.
Perisainya yang terbelah, pedangnya yang patah, ke sungai mereka
membawanya.
Kepalanya nan gagah, wajahnya nan elok, tubuhnya dibaringkan;
Dan Rauros, air terjun emas Rauros merengkuhnya ke haribaan."
"Oh Boromir! Menara Penjagaan 'kan selalu menatap ke Utara



Ke Rauros, air terjun emas Rauros, sampai akhir masa."

Demikian mereka mengakhirinya. Lalu mereka memutar perahu dan
mengayuhnya secepat mungkin melawan arus, kembali ke Parth Galen.
"Kau menyisakan Angin Timur untuk kunyanyikan," kata Gimli, "tapi aku takkan
mengatakan apa pun tentang itu."
"Seharusnyalah demikian," kata Aragorn. "Di Minas Tirith mereka menahankan
tiupan Angin Timur, tapi tidak menanyakan kabar kepadanya. Kini Boromir sudah
mengambil jalannya sendiri, dan kita harus bergegas memilih jalan kita."
Aragorn memeriksa padang hijau itu dengan cepat namun saksama, sering
membungkuk ke tanah. "Tidak ada Orc datang ke sini," katanya. "Selebihnya tak
ada yang bisa dipastikan. Semua jejak kaki kita ada di sini, bersilangan dan
bersilangan lagi. Aku tidak tahu apakah ada di antara para hobbit yang kembali
ke sini sejak pencarian Frodo dimulai." ia kembali ke tebing, dekat tempat anak
sungai dari mata air mengalir masuk ke Sungai. "Ada jejak-jejak jelas di sini,"
kata Aragorn. "Seorang hobbit masuk ke air dan kembali; tapi aku tidak tahu
sudah lewat berapa lama."
"Bagaimana kau membaca teka-teki ini?" tanya Gimli.
Aragorn tidak langsung menjawab, tapi kembali ke tempat berkemah dan
memeriksa barang bawaan. "Dua ransel hilang," katanya, "satu pasti milik Sam:
agak besar dan berat. Kalau begitu, inilah jawabannya: Frodo pergi naik perahu,
dan pelayannya ikut dengannya. Pasti Frodo kembali ketika kita semua sedang
pergi. Aku melihat Sam naik ke bukit. Kusuruh dia mengikutiku, tapi tampaknya
dia tidak melakukan itu. Dia menebak pikiran majikannya, dan kembali ke sini
sebelum Frodo pergi. Pasti tidak mudah bagi Frodo untuk meninggalkan Sam!"
"Tapi mengapa dia meninggalkan kita semua, tanpa pemberitahuan?" kata Gimli.
"Itu aneh sekali!"
"Dan berani sekali," kata Aragorn. "Sam benar, kukira. Frodo tak ingin membawa
teman mana pun ke kematian bersamanya di Mordor. Dia tahu dia harus pergi
sendirian. Ada yang terjadi setelah dia meninggalkan kita sesuatu yang
membuatnya bisa mengatasi ketakutan dan keraguannya."


"Mungkin Orc pemburu memergokinya, dan dia lari," kata Legolas.
"Dia memang lari," kata Aragorn, "tapi bukan dari Orc, kukira." Aragorn tidak
mengungkapkan dugaannya tentang penyebab keputusan dan pelarian
mendadak Frodo. Kata-kata terakhir Boromir dirahasiakannya hingga lama.
"Nah, sebegitu jauh sudah cukup jelas," kata Legolas. "Frodo tidak berada di sisi
Sungai sebelah sini lagi: hanya dia yang mungkin mengambil perahu itu. Dan
Sam bersamanya; hanya dia yang pasti membawa ranselnya."
"Kalau begitu, pilihan kita adalah membawa perahu yang tersisa dan menyusul
Frodo, atau mengejar Orc dengan berjalan kaki," kata Gimli. "Tidak banyak
harapan pada pilihan mana pun. Kita sudah cukup banyak kehilangan waktu
yang sangat berharga."
"Coba kupikirkan dulu!" kata Aragorn. "Mudah-mudahan sekarang aku membuat
pilihan yang tepat, dan mengubah nasib buruk hari yang malang ini!" Ia berdiri
diam sejenak. "Aku akan mengikuti Orc," katanya akhirnya. "Aku sebenarnya
ingin membimbing Frodo ke Mordor dan mendampinginya sampai akhir; tapi
kalau aku mencarinya sekarang di belantara, aku harus membiarkan kedua
hobbit yang ditawan itu menjadi korban penyiksaan dan kematian. Hatiku
akhirnya berkata jelas: nasib Penyandang Cincin sudah tidak di tanganku lagi.
Rombongan ini sudah memainkan perannya. Kita yang tersisa tak bisa
meninggalkan kawan-kawan kita, sementara kita masih punya kekuatan. Ayo!
Kita pergi sekarang. Tinggalkan semua yang bisa ditinggal! Kita akan berjalan
terus siang-malam!"

Mereka mengangkat perahu terakhir dan menggotongnya ke pepohonan. Perahu
itu diletakkan di bawah barang-barang mereka yang sudah tidak diperlukan dan
tak bisa mereka bawa. Lalu mereka meninggalkan Parth Galen. Hari sudah siang
ketika mereka kembali ke lembah tempat Boromir jatuh. Di sana mereka mencari
jejak Orc. Tidak perlu keterampilan hebat untuk menemukannya.
"Tidak ada bangsa lain yang menginjak-injak tanah seperti ini," kata Legolas.
"Kelihatannya mereka senang membabat dan menebangi tumbuh-tumbuhan
yang tidak menghalangi jalan mereka sekalipun."


"Tapi mereka berjalan sangat cepat," kata Aragorn, "dan mereka tidak mudah
letih. Nanti mungkin kita harus mencari jalan di dataran gersang yang keras."
"Well, kejar mereka!" kata Gimli. "Kurcaci juga bisa berjalan cepat, dan sama
tangguhnya dengan Orc. Tapi pengejaran ini akan lama sekali: mereka sudah
berangkat jauh lebih dulu."
"Ya," kata Aragorn, "kita semua memerlukan ketangguhan Kurcaci. Tapi ayolah!
Dengan atau tanpa harapan, kita ikuti jejak musuh kita. Dan celakalah mereka
kalau ternyata kita lebih cepat! Kita buat pengejaran ini sebagai keajaiban di
antara Tiga Bangsa: Peri, Kurcaci, dan Manusia. Majulah Tiga Pemburu!"
Seperti kijang, Aragorn melesat pergi. Di antara pepohonan ia bergegas. Terus
dan terus ia memimpin mereka, cepat dan tak kenal lelah, sebab keputusannya
sudah bulat. Hutan di sekitar telaga sudah mereka tinggalkan jauh di belakang.
Lereng-lereng panjang mereka daki; lereng-lereng gelap yang tampak keras di
depan langit yang sudah merah oleh cahaya matahari terbenam. Senja pun tiba.
Mereka berjalan terus, sosok mereka menjadi bayangan-bayangan kelabu di
dataran berbatu.


BAB 2
PARA PENUNGGANG KUDA ROHAN

Senja semakin larut. Kabut menggantung di belakang mereka, di antara
pepohonan di bawah, dan melayang di atas tepi-tepi Anduin yang pucat. Namun
langit tampak jernih. Bintang-bintang bermunculan. BuIan yang sedang
membesar melayang di Barat, dan bayangan batu-batu karang tampak hitam.
Mereka sudah tiba di kaki perbukitan berbatu, dan kecepatan mereka berkurang,
karena jejak-jejak itu tak lagi mudah diikuti. Di sini Dataran Tinggi Emyn Muil
menjalar dari Utara ke Selatan dalam dua punggung gunung yang menjulang.
Sisi barat setiap punggung begitu terjal dan sulit, namun lereng-lereng sisi timur
lebih lembut, bergalur-galur dengan banyak pant dan jurang sempit. Sepanjang
malam ketiga sahabat itu berjuang di negeri kerontang ini, mendaki ke puncak
punggung pertama yang paling tinggi, lalu turun kembali ke lembah yang meliukliuk gelap di sisi berlawanan.
Di sana, dalam jam-jam tenang dan sejuk sebelum fajar, mereka beristirahat
sejenak. Bulan sudah lama turun, bintang-bintang gemerlap di atas mereka;
cahaya fajar pertama belum lagi muncul dari balik bukit-bukit gelap di belakang.
Untuk sementara Aragorn bingung: jejak Orc turun ke dalam lembah, tapi hilang
di sana.
"Ke arah mana mereka berbelok, menurutmu?" kata Legolas. "Ke utara, untuk
mengambil jalan yang lebih lurus ke Isengard, atau ke Fangorn, kalau itu tujuan
mereka yang kauduga? Atau ke selatan, menuju Entwash?" "Mereka tidak akan
menuju sungai, apa pun tujuan mereka," kata Aragorn. "Dan kecuali sudah
terjadi kekacauan di Rohan dan kekuatan Saruman sudah jauh lebih besar,
mereka akan mengambil jalan terpendek yang bisa mereka temukan melewati
padang-padang Rohirrim. Mari kita can ke arah utara!"

Lembah itu menjalar bagai parit berbatu di antara punggung-punggung bukit, dan
sungai mengalir di antara bebatuan di dasarnya. Sebuah batu karang yang
tampak muram berdiri di sisi kanan mereka; di sebelah kiri menjulang lereng


lereng kelabu, kabur dan gelap di malam yang sudah larut. Mereka berjalan terus
ke utara sejauh satu mil lebih. Aragorn mencari-cari, membungkuk ke tanah, di
antara lipatan-lipatan dan parit-parit yang mendaki lereng barat. Legolas sudah
agak di depan. Mendadak Peri itu berteriak, dan yang lain berlarian
mendekatinya.
"Kita sudah menyusul beberapa di antara mereka," kata Legolas. "Lihat!" ia
menunjuk, dan mereka melihat bahwa apa yang tadi mereka sangka bebatuan
berserakan di kaki lereng ternyata adalah tubuh-tubuh yang meringkuk. Lima Orc
mati tergeletak di sana, ditebas dengan banyak sapuan kejam; dua dipenggal
kepalanya. Tanah dibasahi darah mereka yang gelap.
"Ini teka-teki baru!" kata Gimli. "Kita memerlukan cahaya siang untuk
memecahkannya, tapi kita tak bisa menunggu."
"Apa pun kesimpulanmu, tampaknya bukan tanpa harapan," kata Legolas.
"Musuh kaum Orc mungkin bisa menjadi teman kita. Apakah ada penduduk di
perbukitan ini?"
"Tidak," kata Aragorn. "Bangsa Rohirrim jarang kemari, dan tempat ini jauh dari
Minas Tirith. Mungkin ada rombongan Manusia sedang berburu di sini, untuk
tujuan yang tidak kita ketahui. Tapi kupikir tidak."
"Bagaimana menurutmu?" tanya Gimli.
"Kurasa musuh membawa musuh di dalam tubuhnya sendiri," jawab Aragorn. "Ini
kaum Orc dari Utara yang jauh. Di antara yang tewas tidak ada Orc dengan
lencana aneh itu. Mungkin ada pertengkaran: itu tidak mustahil di antara bangsa
jahat ini. Mungkin ada percekcokan tentang jalan yang akan diambil."
"Atau tentang para tawanan," kata Gimli. "Mudah-mudahan mereka juga tidak
menemui ajal mereka di sini."

Aragorn menelusuri tanah di situ dalam lingkaran besar, tapi tak bisa
menemukan jejak lain dan pertempuran tersebut. Mereka berjalan terus. Langit
timur sudah mulai memucat; bintang-bintang memudar, dan sebersit cahaya
kelabu sedikit demi sedikit mulai membesar. Sedikit lebih ke utara, mereka
sampai ke sebuah lipatan tanah di mana sebuah sungai kecil, meliuk dan terjun,


memotong jalan berbatu menuruni lembah. Di dalamnya tumbuh beberapa
semak, dan ada bercak-bercak rumput di tepi-tepinya.
"Akhirnya!" kata Aragorn. "Inilah jejak yang kita cari! Naik ke saluran air ini: ini
jalan yang diambil para Orc setelah percekcokan mereka."
Dengan cepat para pengejar membelok dan mengikuti jalan yang barn itu.
Seolah segar karena istirahat semalam, mereka melompat dari batu ke batu.
Akhirnya mereka sampai ke puncak bukit kelabu, dan sekonyong-konyong angin
mengembus rambut mereka, menggerakkan jubah mereka: angin fajar yang
dingin.
Ketika menoleh, mereka melihat bukit-bukit di seberang Sungai bagai menyala.
Cahaya pagi melompat ke langit. Tepian merah matahari mengintip di atas bahu
daratan yang kelam. Di depan mereka, di Barat, dunia terhampar diam, tak
berbentuk dan kelabu; tapi tepat saat mereka memandangnya, bayangan malam
melebur, warna-warna dunia yang terjaga kembali menjelang: hijau mengalir di
atas padang-padang luas Rohan; kabut putih berkilauan di lembah air; dan jauh
di sebelah kiri, berjarak kira-kira tiga puluh league atau lebih, menjulang
Pegunungan Putih, diselimuti warna biru dan merah lembayung, naik menjadi
puncak hitam, ditutupi salju kemilau, menyala kena sinar pagi yang kemerahan.
"Gondor! Gondor!" teriak Aragorn. "Semoga aku bisa melihatmu lagi di waktu
yang lebih bahagia! Jalanku masih belum menuju ke selatan, ke sungai

sungaimu yang jernih.”

Gondor! Gondor, di tengah Gunung dan Samudra!
Angin Barat bertiup di sana; di atas Pohon Perak tampak cahaya;
Jatuh berderai bak butiran hujan di taman Raja-Raja.
Oh tembok nan megah! Menara-menara putih gagah!
Oh mahkota bersayap dan takhta kencana!
Oh Gondor, Gondor! Akankah Manusia melihat Pohon Perak,
Ataukah Angin Barat bertiup lagi di antara Gunung dan Samudra beriak?


"Ayo kita pergi sekarang!" kata Aragorn sambil melepaskan pandangannya dari



Selatan, menatap ke barat dan utara, ke jalan yang harus dilaluinya.

Di depan kaki mereka, punggung bukit tempat kawanan itu berdiri meluncur
curam ke bawah. Di bawahnya, sekitar dua puluh fathom atau lebih, ada dataran
lebar dan kasar yang berakhir tiba-tiba di tepi sebuah batu karang terjal: Tembok
Timur Rohan. Begitulah Emyn Muil berakhir, dan kini padang hijau Rohirrim
membentang jauh di depan mereka, sampai batas pandang.
"Lihat!" teriak Legolas, menunjuk ke langit pucat di atas. "Elang itu terlihat lagi!
Terbangnya tinggi sekali. Tampaknya sekarang dia terbang pergi dari negeri ini,
kembali ke Utara. Dia terbang sangat cepat. Lihat!"
"Tidak, bahkan mataku tak bisa melihatnya, Legolas yang baik," kata Aragorn.
"Pasti dia sangat tinggi. Aku heran, apa gerangan tugasnya, kalau dia burung
yang sama dengan yang kulihat sebelumnya. Tapi lihat! Aku bisa melihat
sesuatu yang lebih dekat dan lebih mendesak ada sesuatu bergerak melintasi
padang!"
"Banyak," kata Legolas. "Sebuah pasukan besar yang berjalan kaki; selebihnya
aku tidak tahu, juga tak bisa kulihat bangsa macam apa mereka. Mereka masih
sekitar dua belas league dari sini, kukira; tapi datarnya padang ini sulit diukur."
"Meski begitu, kupikir kita tak butuh jejak lagi untuk memberitahukan ke arah
mana kita harus pergi," kata Gimli. "Coba kita cari jalan turun ke padang secepat
mungkin."
"Aku ragu kita bisa menemukan jalan yang lebih cepat daripada yang dipilih para
Orc," kata Aragorn.
Sekarang mereka mengikuti musuh mereka di siang hari. Kelihatannya Orc-Orc
sudah berjalan sekencang mungkin. Sesekali para pengejar menemukan barangbarang yang dijatuhkan atau dibuang: tas, makanan, remah-remah dan kulit roti
kelabu keras, jubah hitam yang robek, sebuah sepatu besi berat yang pecah di
atas bebatuan. Jejak itu membawa mereka ke utara, menelusuri puncak lereng.
Akhirnya mereka sampai ke sebuah alur dalam yang dipahat di bebatuan oleh
sebuah sungai yang mengalir turun dengan berisik. Di jurang sempit itu ada
sebuah jalan kasar yang menurun seperti tangga curam ke padang.


Di dasarnya, sekonyong-konyong mereka sampai ke hamparan rumput Rohan.
Rumput itu membentang seperti lautan hijau, sampai ke kaki Emyn Mull. Sungai
yang mengalir turun All menghilang ke dalam semak-semak seledri yang tebal
dan tanaman air; mereka bisa mendengarnya bergemericik masuk ke
terowongan-terowongan hijau, menuruni lereng panjang lembut, menuju dataran
berair di sekitar Lembah Entwash jauh di sana. Seakan-akan mereka sudah
meninggalkan musim dingin yang masih mencengkeram bukit-bukit di belakang
sana. Di sini udara lebih lembut dan hangat, dan menebarkan keharuman samar,
seolah musim semi sudah menggeliat, dan getah-getah sudah mengalir kembali
di dalam tanaman dan dedaunan. Legolas menarik napas dalam-dalam, seperti
orang yang minum banyak setelah menderita kehausan panjang di tempat
gersang.
"Ah! Keharuman rumput dan dedaunan!" kata Legolas. "Lebih menyegarkan
daripada tidur panjang. Mari kita berlari!"
"Kaki ringan bisa berlari cepat di sini," kata Aragorn. "Mungkin lebih cepat
daripada Orc yang bertapal besi. Sekarang kita punya kesempatan untuk
mengurangi jarak dengan mereka!"

Mereka berbaris satu-satu, berlari seperti anjing yang memburu jejak kuat, mata
berbinar-binar penuh semangat. Hampir menuju ke barat, jejak lebar kaki Orc
membekas dalam di celah yang tampak sangat jelek; rumput indah Rohan sudah
rusak menghitam ketika mereka lewat. Tak lama kemudian, Aragorn berteriak
dan membelok.
"Diam di sini! Jangan ikuti aku dulu!" ia berlari cepat ke kanan, keluar dari jalan
utama; sebab ia sudah melihat jejak kaki yang melangkah ke sana, menjauh dari
yang lain, bekas kaki kecil yang tidak bersepatu. Tapi belum apa-apa jejak kaki
ini sudah ditabrak jejak kaki Orc, yang juga keluar dari jalan utama di belakang
dan di depan, lalu membelok tajam kembali dan hilang dalam bekas injakan kaki.
Di titik terjauh, Aragorn membungkuk dan memungut sesuatu dari rumput; lalu ia
berlari kembali.
"Ya," katanya, "ini jelas sekali: jejak kaki hobbit. Kurasa jejak Pippin. Dia lebih


kecil dari Merry. Dan lihat ini!" ia mengangkat sebuah benda yang gemerlap kena
sinar matahari. Tampaknya seperti daun pohon beech yang baru mekar, indah
dan aneh di dataran tak berpohon itu.
"Bros jubah Peri!" teriak Legolas dan Gimli bersamaan.
"Daun-daun Lorien tidak jatuh dengan sia-sia," kata Aragorn. "Ini bukan jatuh tak
disengaja: benda ini dilempar sebagai tanda untuk siapa pun yang mengejar.
Kurasa Pippin lari keluar barisan untuk maksud itu."
"Kalau begitu, setidaknya dia masih hidup," kata Gimli. "Dan dia memakai
akalnya, juga kakinya. Baguslah. Pengejaran kita tidak sia-sia."
"Mudah-mudahan dia tidak membayar terlalu mahal untuk keberaniannya itu,"
kata Legolas. "Ayo! Mari kita jalan terus! Membayangkan hobbit-hobbit muda
yang periang itu didorong-dorong seperti ternak membuatku marah."


Matahari mendaki langit sampai tengah hari, lalu melayang turun perlahan.
Awan-awan ringan naik dari laut di Selatan yang jauh, dan diembus pergi oleh
angin. Matahari semakin turun. Bayang-bayang mulai muncul di belakang,
mengulurkan lengan mereka yang panjang dari Timur. Para pemburu masih
terus berjalan. Sudah satu hari lewat sejak Boromir tewas, dan Orc-Orc masih
jauh di depan. Sedikit pun mereka tidak kelihatan lagi di padang-padang datar.
Ketika bayangan malam sudah mulai menyelimuti, Aragorn berhenti. Hanya dua
kali mereka beristirahat dalam perjalanan itu, dan sudah dua belas league
terbentang di antara mereka dengan tembok timur tempat mereka berdiri saat
fajar.
"Akhirnya kita dihadapkan pada pilihan sulit," kata Aragorn. "Apakah kita akan
istirahat di malam hari, atau jalan terus sementara masih punya tekad dan
kekuatan?"
"Kecuali musuh kita juga istirahat, mereka akan meninggalkan kita jauh di
belakang, kalau kita tidur dulu," kata Legolas.
"Pasti Orc juga perlu istirahat dalam perjalanan?" kata Gimli.
"Jarang sekali Orc berjalan di tempat terbuka di bawah sinar matahari, tapi
kelompok ini melakukannya," kata Legolas. "Pasti mereka tidak istirahat di



malam hari."
"Tapi kalau kita berjalan malam, kita tak bisa mengikuti jejak mereka," kata Gimli.
"Jejaknya lurus, dan tidak membelok ke kiri maupun ke kanan, sejauh mataku
bisa melihat," kata Legolas.
"Mungkin. Aku bisa memimpin kalian dalam gelap, dengan mengira-ngira, dan
bertahan pada garis yang benar," kata Aragorn, "tapi kalau kita menyimpang,
atau mereka membelok, akan sulit bagi kita menemukan jejak mereka lagi
sesudah hari terang."
"Selain itu," kata Gimli, "hanya di siang hari kita bisa melihat apakah ada jejak
yang menyimpang. Kalau ada tawanan yang lolos, atau kalau ada yang dibawa
misalnya ke timur, ke Sungai Besar, menuju Mordor, kita mungkin tidak melihat
tanda-tandanya saat melewati."
"Itu benar," kata Aragorn. "Tapi kalau aku membaca tanda-tanda di sana tadi
dengan benar, maka yang bertahan adalah Orc-Orc dari Tangan Putih, dan
seluruh rombongan sekarang menuju Isengard. Arah mereka kini membuktikan
dugaanku."
"Tapi akan gegabah kalau kita yakin dengan bukti itu," kata Gimli.
"Selain itu, bagaimana dengan kemungkinan kedua hobbit melarikan diri? Dalam
gelap, tanda-tanda yang menuntunmu ke bros itu pasti akan terlewat oleh kita."
"Para Orc pasti jauh lebih waspada sejak itu, dan tawanan mereka semakin
letih," kata Legolas. "Tidak akan ada pelarian lagi, kalau bukan kita yang
membuatnya terjadi. Bagaimana caranya, tak bisa diperkirakan, tapi pertamatama kita harus menyusul mereka."
"Meski aku Kurcaci yang sudah banyak mengembara, dan tergolong tabah di
antara bangsaku, tapi aku tak bisa berlari sepanjang jalan ke Isengard tanpa
istirahat sama sekali," kata Gimli. "Hatiku juga terbakar, dan aku ingin berangkat
lebih awal; tapi sekarang aku harus istirahat sebentar, agar bisa berlari lebih
baik. Dan kalau kita akan beristirahat, maka malam buta adalah saat yang paling
tepat."
"Sudah kukatakan ini pilihan sulit," kata Aragorn. "Bagaimana kita akan
mengakhiri debat ini?"


"Kau pemimpin kami," kata Gimli, "dan kau yang ahli dalam pengejaran. Kaulah
yang memilih."
"Hatiku ingin kita berjalan terus," kata Legolas. "Tapi kita harus bisa sepakat. Aku
akan mengikuti saranmu."
"Kau menyerahkan keputusan pada pemilih yang buruk," kata Aragorn. "Sejak
kita lewat di Argonath, pilihan-pilihanku semuanya salah." Ia terdiam, menatap
lama ke utara dan ke barat, ke dalam malam kelam.
"Kita tidak akan berjalan dalam gelap," akhirnya ia berkata. "Lebih besar
kemungkinan kita tidak melihat jejak atau tanda-tanda kepergian dan kedatangan
lainnya. Bila Bulan bercahaya cukup terang, kita bisa memanfaatkan sinarnya.
Tapi sayang! Bulan tenggelam begitu awal, dan sinarnya masih muda dan
pucat."
"Bagaimanapun, malam ini dia terselubung," gumam Gimli. "Kalau saja Lady
Galadriel menghadiahi kita cahaya, seperti yang diberikannya pada Frodo!"
"Frodo lebih membutuhkan cahaya itu," kata Aragorn. "Pada dialah segalanya
bergantung. Pencarian kita hanya satu titik kecil dalam perbuatan-perbuatan
besar masa kini. Pengejaran yang sejak awal mungkin sudah sia-sia, tak bisa
diperbaiki ataupun dirusak oleh pilihanku. Well, aku sudah memilih. Maka biarlah
kita menggunakan waktu sebaik mungkin!"

Aragorn membaringkan diri di tanah dan langsung tertidur, karena ia belum tidur
sejak malam di bawah bayang-bayang Tol Brandir. Sebelum fajar menyingsing,
ia sudah bangun dan bangkit berdiri. Gimli masih tertidur lelap, tapi Legolas
tampak berdiri menatap ke utara, ke dalam kegelapan, merenung diam seperti
pohon muda di malam tak berangin.
"Mereka sudah jauh sekali," katanya sedih, pada Aragorn. "Dalam hatiku, aku
tahu mereka tidak beristirahat tadi malam. Hanya seekor elang yang bisa
menyusul mereka sekarang."
"Kita akan terus mengikuti sebisa mungkin," kata Aragorn. ia membungkuk,
membangunkan Gimli. "Ayo! Kita harus pergi," katanya. "Jejak-jejak itu sudah
mulai dingin."


"Tapi masih gelap," kata Gimli. "Bahkan Legolas di atas puncak bukit takkan bisa
melihat mereka sampai Matahari terbit."
"Aku cemas mereka sudah berjalan melampaui pandanganku, dari bukit maupun
padang, di bawah matahari maupun bulan," kata Legolas.
"Di mana penglihatan gagal, bumi bisa membawa kabar," kata Aragorn. "Bumi
pasti bergetar di bawah kaki mereka yang jahanam." Aragorn menelungkup di
tanah, menempelkan telinga. Ia tiarap begitu lama, sampai Gimli bertanya-tanya
apakah ia pingsan atau tertidur lagi. Fajar datang bersinar-sinar, dan perlahanlahan cahaya kelabu menebar di sekitar mereka. Akhirnya Aragorn bangkit
berdiri, dan sekarang teman-temannya bisa melihat wajahnya: pucat dan muram,
pandangannya cemas.
"Bumi terdengar redup dan bingung," kata Aragorn. "Tak ada yang berjalan di
atasnya sejauh beberapa mil di sekitar kita. Lemah dan jauh kaki musuh kita.
Tapi keras sekali bunyi derap kaki kuda. Sekarang aku teringat bahwa aku sudah
mendengarnya, bahkan ketika aku masih berbaring tidur, dan bunyi itu
mengganggu mimpiku: kuda-kuda menderap lewat di sebelah Barat. Tapi
sekarang mereka bahkan semakin jauh dari kita, melaju ke utara. Aku bertanyatanya, apa gerangan yang terjadi di negeri ini?"
"Mari kita pergi!" kata Legolas.

Maka hari ketiga pengejaran pun dimulai. Sepanjang perjalanan panjang, dengan
awan-awan dan matahari yang gelisah, mereka hampir tidak beristirahat, kadang
melangkah lebar, kadang berlari, seolah tak ada kelelahan yang bisa
memadamkan api yang membara di hati. Mereka jarang berbicara. Melintasi
keheningan luas mereka lewat, jubah Peri mereka tampak pucat berlatar
belakang ladang-ladang hijau-kelabu; bahkan di bawah cahaya matahari lembut
tengah hari, hanya mata Peri yang bisa melihat mereka, sampai mereka sudah
berada dekat sekali. Dalam hati mereka sering mengucapkan terima kasih pada
sang Lady dari Lorien, atas pemberiannya yang berupa lembas, sebab mereka
bisa memakannya dan menemukan kekuatan baru sementara berlari.
Sepanjang hari jejak musuh mereka berjalan lurus, menuju arah barat laut, tanpa


putus atau berbelok. Ketika sekali lagi hari itu berakhir, mereka sampai ke
lereng-lereng panjang tak berpohon, di mana tanah menanjak, membengkak naik
ke sebuah garis padang berpunggung rendah yang bungkuk di depan. Jejak Orc
semakin samar ketika membelok ke utara mendekatinya, karena tanah menjadi
keras dan rumputnya lebih pendek. Jauh di sebelah kiri, Sungai Entwash meliuk
bagai seutas benang perak di tanah hijau. Tak ada makhluk bergerak yang
terlihat. Sering Aragorn heran bahwa mereka sama sekali tidak melihat tandatanda hewan ataupun manusia. Tempat tinggal kaum Rohirrim masih berjarak
banyak league ke arah Selatan, di bawah atap hutan Pegunungan Putih yang
kini tersembunyi di dalam kabut dan awan; meski begitu, para Penguasa Kuda ini
dulu banyak memelihara ternak dan kuda pembiak di Eastemnet, wilayah timur
tempat tinggal mereka, dan di sana banyak penggembala mengembara, hidup di
dalam kemah dan tenda, bahkan di musim dingin. Tapi kini seluruh daratan itu
kosong, diliputi kesunyian yang tidak membawa ketenangan dan kedamaian.

Senja hari mereka berhenti lag. Sekarang sudah dua puluh empat league
padang Rohan mereka lintasi, dan tembok Emyn Muil hilang ditelan bayangbayang dari Timur. Bulan muda bersinar di langit berkabut, hanya memancarkan
cahaya redup, bintang-bintang pun terselubung.
"Kini aku sangat menyesali saat-saat istirahat atau perhentian dalam pengejaran
kita," kata Legolas. "Orc-Orc sudah jauh mendahului, seakan dikejar oleh cemeti
Sauron sendiri. Aku khawatir mereka sudah mencapai hutan dan bukit-bukit
gelap, dan bahkan saat ini sedang masuk ke dalam bayangan pepohonan."
Gimli mengertakkan gigi. "Ini akhir yang pahit bagi seluruh harapan dan kerja
keras kita!" katanya.
"Untuk harapan, mungkin, tapi tidak bagi kerja keras," kata Aragorn. "Kita tidak
akan memutar arah di sini. Tapi aku lelah sekali." Aragorn menoleh ke belakang,
ke jalan yang sudah mereka lalui menuju malam yang mulai turun di Timur. "Ada
sesuatu yang aneh sedang terjadi di negeri ini. Aku tidak mempercayai
kesunyiannya. Aku bahkan tidak mempercayai Bulan yang pucat. Bintangbintang begitu samar; dan aku letih sekali, seperti belum pernah kurasakan;


keletihan yang tidak seharusnya dirasakan seorang Penjaga Hutan yang sedang
melacak jejak yang begitu jelas. Ada semacam kekuatan yang memberi
kecepatan pada musuh kita, dan menempatkan rintangan tak terlihat di depan
kita: kelelahan yang lebih banyak dirasakan di dalam hati daripada di tubuh ini
sendiri."
"Benar!" kata Legolas. "Itu sudah kurasakan sejak pertama kita turun dari Emyn
Muil. Kekuatan itu ada di depan kita, bukan di belakang." ia menunjuk jauh
melintasi tanah Rohan, ke keremangan Barat di bawah bulan sabit.

"Saruman!" gerutu Aragorn. ‘"Tapi dia tidak akan membuat kita pulang kembali!

Kita harus berhenti sekali lagi, karena lihatlah! Bahkan Bulan sudah jatuh ke
dalam awan yang berkumpul. Tapi di utara terletak jalan kita, di antara padang
dan rawa saat hari sudah pagi kembali."


Seperti sebelumnya, Legolas bangun paling awal, kalau ia memang sudah tidur.
"Bangun! Bangun!" teriaknya. "Fajar ini merah. Hal-hal aneh menunggu kita di
bawah atap hutan. Baik atau jahat, aku tidak tahu; tapi kita sudah dipanggil.
Bangun!"
Yang lain melompat berdiri, dan hampir serentak mereka berangkat lagi.
Perlahan-lahan bukit-bukit mendekat. Masih satu jam sebelum tengah hari ketika
mereka sampai di sana: lereng-lereng hijau mendaki ke punggung gundul yang
berbaris ke arah Utara. DI kaki mereka, tanahnya kering dan rumputnya pendek,
tapi daratan panjang yang melesak, dengan lebar sekitar sepuluh mil, menjulur di
antara mereka dan sungai yang mengembara jauh ke dalam semak-semak
ilalang dan rerumputan. Di sebelah Barat lereng paling selatan ada cincin besar,
di mana rumputnya sudah rusak diinjak oleh banyak kaki. Dari sana jejak Orc
keluar lagi, membelok ke utara, menelusuri lereng-lereng bukit yang kering.
Aragorn berhenti dan memeriksa jejak itu dengan cermat.
"Mereka istirahat sebentar di sini," katanya, "tapi jejak keluar juga sudah lama.
Aku khawatir perasaanmu benar, Legolas: sudah tiga kali dua belas jam, kukira,
sejak Orc-Orc itu berdiri di tempat kita sekarang berdiri. Kalau kecepatan mereka
tetap, saat matahari terbenam kemarin mereka sudah sampai di perbatasan



Fangorn."
"Aku tak bisa melihat apa pun di utara atau barat, kecuali rumput yang
menghilang ke dalam kabut," kata Gimli. "Bisakah kita melihat hutan, kalau kita
mendaki bukit-bukit?"
"Masih jauh sekali," kata Aragorn. "Kalau ingatanku benar, bukit-bukit ini
menjalar delapan league atau lebih ke utara, lalu ke barat laut sampai ke muara
Entwash masih ada daratan luas, sekitar lima belas league lagi."
"Well, mari kita teruskan," kata Gimli. "Kakiku harus melupakan jarak. Mereka
akan lebih menurut, kalau hatiku tidak terlalu berat."

Matahari mulai terbenam ketika akhirnya mereka mendekati akhir barisan bukit.
Selama berjam-jam mereka berjalan tanpa istirahat. Sekarang mereka berjalan
perlahan, punggung Gimli sudah bungkuk. Kurcaci ulet sekali dalam bekerja atau
berjalan, tapi pengejaran tanpa akhir ini mulai terasa berat olehnya, ketika semua
harapan sudah sirna di hatinya. Aragorn berjalan di belakangnya, muram dan
diam, sesekali membungkuk untuk memeriksa jejak atau tanda di tanah. Hanya
Legolas yang masih melangkah ringan seperti biasa, kakinya hampir tidak
menekan rumput, tidak meninggalkan jejak ketika ia lewat; roti bangsa Peri
sudah cukup untuk memenuhi kebutuhannya akan makanan, dan ia bisa tidur
kalau itu bisa disebut tidur oleh Manusia dengan mengistirahatkan benaknya
dalam liku-liku aneh mimpi Peri, bahkan ketika ia sedang berjalan dengan mata
terbuka di dunia yang terang benderang.
"Mari kita naik ke bukit hijau ini!" kata Legolas. Dengan letih mereka
mengikutinya, mendaki lereng panjang, sampai tiba di puncak. Bukit itu bundar,
mulus dan gundul, berdiri sendiri, yang paling utara dari barisan bukit tersebut.
Matahari terbenam dan bayang-bayang senja turun bagai tirai. Mereka sendirian
di dunia kelabu tak berbentuk, tanpa tanda atau ukuran. Nun jauh di barat laut
ada kegelapan pekat di depan cahaya yang mulai meredup: Pegunungan
Berkabut dan hutan di kaki mereka.
"Tak ada yang bisa kita lihat untuk memandu kita di sini," kata Gimli. "Wah,
sekarang kita terpaksa berhenti lagi, menunggu malam lewat. Sudah dingin


sekali!"
"Angin bertiup dari utara, dari daerah salju," kata Aragorn.
"Dan sebelum pagi, angin akan berada di Timur," kata Legolas. "Istirahatlah
kalau perlu. Tapi jangan dulu membuang semua harapan. Besok siapa tahu.
Tuntunan sering diperoleh saat Matahari terbit."
"Sudah tiga kali matahari terbit selama pengejaran kita, tanpa memberikan
tuntunan," kata Gimli.


Malam semakin dingin. Aragorn dan Gimli tidur dengan gelisah, dan setiap kali
terbangun, mereka melihat Legolas berdiri di samping mereka, atau berjalan
mondar-mandir sambil bernyanyi perlahan dalam bahasanya sendiri; ketika ia
bernyanyi, bintang-bintang putih tersingkap di kubah hitam keras di atas.
Begitulah malam itu berlalu. Bersama-sama mereka memperhatikan fajar
merekah perlahan di langit yang kini kosong tak berawan, sampai akhirnya
matahari terbit. Pucat dan . jernih. Angin bertiup dari Timur, dan semua kabut
sudah hilang; daratan luas menghampar pucat di sekitar mereka, di bawah
cahaya yang pahit.
Di depan dan di sebelah timur mereka melihat Padang Terbuka Rohan yang
menanjak berangin, yang sudah mereka lihat sekilas beberapa hari lampau dari
Sungai Besar. Di Barat Laut menjulang hutan gelap Fangorn; sepuluh league
dari mereka, berdiri atapnya yang gelap, lereng-lerengnya yang lebih jauh
meredup ke kebiruan samar. Di luarnya, nun jauh di sana, bersinar kepala putih
Methedras yang tinggi, puncak terakhir Pegunungan Berkabut, seolah
mengambang di atas awan kelabu. Keluar dari hutan, Entwash mengalir
mendekatinya, alirannya deras dan sempit sekarang, dan tebingnya terbelah
sangat dalam. Jejak Orc membelok dari perbukitan, menuju sungai itu.
Mengikuti jejak itu ke sungai dengan matanya yang tajam, lalu dari sungai ke
dekat hutan, Aragorn melihat sebuah bayangan di kehijauan yang jauh, suatu
bercak gelap kabur yang bergerak cepat. Ia melemparkan diri ke tanah dan
mendengarkan lagi dengan saksama. Tapi Legolas berdiri di sebelahnya,
menaungi mata Peri-nya yang tajam dengan tangannya yang panjang dan



ramping, dan ia melihat bukan bayangan ataupun bercak kabur, melainkan
sosok-sosok kecil pengendara kuda, banyak pengendara kuda; kilauan cahaya
pagi pada ujung tombak mereka tampak seperti kerlip bintang-bintang kecil di
luar jangkauan penglihatan makhluk hidup. Jauh di belakang mereka, asap gelap
membubung naik dalam untaian tipis keriting.
Keheningan menyelimuti padang-padang kosong itu, dan Gimli bisa mendengar
udara bergerak di rerumputan.
"Penunggang kuda!" seru Aragorn, melompat berdiri. "Banyak penunggang naik
kuda gesit datang ke arah kita!"
"Ya," kata Legolas, "ada seratus lima. Kuning rambut mereka, dan kemilau
tombak mereka. Pemimpin mereka jangkung sekali."
Aragorn tersenyum. "Tajam sekali mata Peri," katanya.
"Tidak! Para penunggang itu jaraknya hanya lima league lebih sedikit dari sini,"
kata Legolas.
"Lima league atau satu," kata Gimli, "kita tak bisa lolos dari mereka di padang
kosong ini. Kita tunggukah mereka di sini; atau pergi melanjutkan perjalanan?"
"Kita akan menunggu," kata Aragorn. "Aku letih, dan perburuan kita sudah gagal.
Atau setidaknya orang lain sudah mendahului kita; karena penunggangpenunggang kuda ini baru kembali dari menelusuri jejak Orc. Mungkin kita akan
memperoleh berita dari mereka."
"Atau tombak," kata Gimli.
"Ada tiga pelana kosong, tapi aku tidak melihat hobbit," kata Legolas.
"Aku tidak mengatakan kita akan mendengar berita baik," kata Aragorn. "Tapi
buruk atau baik, kita tunggu di sini."
Ketiga sahabat itu meninggalkan puncak bukit, di mana mereka mungkin menjadi
sasaran empuk di depan langit pucat; mereka berjalan lambat menuruni lereng
utara. Sedikit di atas kaki bukit mereka berhenti, dan sambil menutupi diri dengan
jubah Peri, mereka duduk meringkuk di rumput yang pucat. Angin berembus
tajam menusuk. Gimli merasa gelisah.
"Apa yang kauketahui tentang penunggang-penunggang kuda ini, Aragorn?"


katanya. "Apakah kita duduk di sini, menunggu kematian mendadak?”


"Aku pernah berada di antara mereka," jawab Aragorn. "Mereka gagah dan
punya tekad keras, tapi mereka berhati lurus, murah hati dalam pikiran dan
perbuatan; berani tapi tidak kejam; bijak tapi tidak terpelajar, tidak menulis bukubuku, tapi menyanyikan banyak lagu, mengikuti gaya anak-anak Manusia
sebelum Tahun-Tahun Gelap. Tapi aku tidak tahu apa yang terjadi di sini akhirakhir ini, juga tidak tahu bagaimana hubungan antara Rohirrim dengan
pengkhianat Saruman dan ancaman dari Sauron sekarang ini. Mereka lama
menjadi sahabat bangsa Gondor, meski mereka bukan saudara bangsa itu.
Bertahun-tahun silam, Eorl Muda membawa mereka keluar dari Utara, dan
pertalian keluarga mereka lebih dekat dengan kaum Barding di Dale, serta
dengan kaum Beorning di Hutan; di antara mereka masih banyak terlihat
manusia-manusia tinggi dan elok, seperti para Penunggang Kuda Rohan.
Setidaknya mereka tidak menyukai Orc."
"Tapi kata Gandalf ada selentingan bahwa mereka membayar upeti pada
Mordor," kata Gimli.
"Aku tidak mempercayainya, seperti juga Boromir," kata Aragorn.
"Kau akan segera mengetahui kebenarannya," kata Legolas. "Mereka sudah
dekat."

Akhirnya bahkan Gimli bisa mendengar bunyi samar derap kaki-kaki kuda. Para
penunggang kuda itu, mengikuti jejak, sudah membelok dari sungai, dan sudah
mendekati perbukitan. Mereka melaju seperti angin.
Kini terdengar teriakan-teriakan jernih dan nyaring melintasi ladang-ladang.
Mendadak mereka datang dengan bunyi berisik seperti petir. Penunggang paling
depan membelok, lewat di depan kaki bukit, dan memimpin pasukannya kembali
ke selatan, menyusuri pinggiran bukit-bukit sebelah barat. Rombongannya
melaju di belakangnya: barisan panjang laki-laki berpakaian logam, gesit,
bercahaya, gagah dan elok dipandang.
Kuda mereka besar-besar, kuat, dan bertubuh bagus; kulit mereka kelabu
mengilap, ekor mereka yang panjang berkibar ditiup angin, surai mereka
dikepang di atas leher mereka yang gagah. Manusia-manusia yang


menunggangi mereka pun serasi sekali: tinggi semampai; rambut pirang pucat
menjulur dari bawah topi baja mereka yang ringan, bergantungan dalam kepang
panjang di belakang; wajah mereka keras dan tajam. Di tangan mereka ada
tombak-tombak panjang dari kayu ash, perisai mereka yang dicat tergantung
pada punggung, pedang panjang terselip di pinggang, pakaian logam mereka
yang mengilap terjurai menutupi lutut.
Berpasangan mereka menderap lewat, dan meski sesekali ada yang berdiri di
sanggurdinya, menatap ke depan dan ke kedua sisi, rupanya mereka tidak
melihat ketiga orang asing yang duduk diam memperhatikan. Pasukan itu sudah
hampir lewat ketika mendadak Aragorn berdiri dan berseru nyaring,
"Kabar apa dari Utara, Penunggang-Penunggang Rohan?"

Dengan kecepatan dan keterampilan mengagumkan mereka menghentikan
kuda-kuda, berputar, dan datang menyerbu. Segera ketiga sahabat itu berada
dalam kepungan penunggang yang bergerak melingkar, naik ke lereng bukit di
belakang, dan turun berputar-putar di sekeliling mereka, semakin memperkecil
lingkaran. Aragorn berdiri diam, dua yang lain duduk tak bergerak, bertanyatanya bagaimana akhir semua ini.
Tanpa kata atau teriakan, mendadak para Penunggang itu berhenti. Tombaktombak diarahkan pada ketiga orang asing tersebut; beberapa Penunggang
memegang busur di tangan, panah mereka sudah dipasang pada busurnya. Lalu
salah seorang maju ke depan, seorang pria jangkung, lebih jangkung daripada
yang lain; dari topi bajanya, sebuah ekor kuda putih terjulur seperti hiasan. Ia
maju sampai ujung tombaknya tinggal berjarak satu kaki dari dada Aragorn.
Aragorn tak bergerak.
"Siapa kau, dan apa yang kaulakukan di negeri ini?" kata Penunggang itu,
menggunakan Bahasa Umum dari Barat, dengan gaya dan nada suara seperti
Boromir, Orang Gondor.
"Panggilanku Strider," jawab Aragorn. "Aku datang dari Utara. Aku memburu
Orc."
Penunggang itu melompat turun dari kudanya. Sambil memberikan tombaknya


kepada orang lain yang maju dan turun di sebelahnya, ia menghunus pedangnya
dan berdiri berhadapan dengan Aragorn, mengamatinya dengan tajam dan
heran. Akhirnya ia berbicara lagi.
"Mula-mula kupikir kau sendiri Orc," katanya, "tapi ternyata bukan. Pasti kau
hanya tahu sedikit tentang Orc, kalau kau memburu mereka dengan cara ini.
Mereka berjalan cepat dan bersenjata lengkap, dan jumlah mereka banyak. Kau
akan berubah dari pemburu menjadi mangsa, seandainya kau bisa menyusul
mereka. Tapi ada yang aneh pada dirimu, Strider." ia menatap Penjaga Hutan itu
dengan matanya yang jernih dan bersinar. "Yang kausebutkan itu bukan nama
Manusia. Dan pakaianmu juga aneh. Apakah kau muncul dari dalam rumput?
Bagaimana kau bisa lolos dari pandangan kami? Apakah kau dari bangsa Peri?"
"Bukan," kata Aragorn. "Hanya satu di antara kami adalah Peri, Legolas dari
Wilayah Woodland di Mirkwood yang jauh. Tapi kami sudah melewati Lothlorien,
dan hadiah serta kebaikan hati sang Lady mendampingi kami."
Penunggang itu memandang mereka dengan lebih heran lagi, tapi matanya
memancarkan sorot keras kini. "Kalau begitu, memang ada Lady di Hutan Emas
itu, seperti diceritakan dongeng-dongeng kuno!" katanya. "Konon hanya sedikit
yang lolos dari jaringnya. Masa-masa ini sungguh aneh! Tapi kalau kau
memperoleh kemurahan hatinya, mungkin kau juga pembuat jaring dan penyihir."
ia menatap dingin ke arah Legolas dan Gimli. "Kenapa kalian tidak berbicara,
kalian yang diam saja?" tuntutnya.
Gimli bangkit dan berdiri dengan dua kaki terbuka lebar; tangannya memegang
gagang kapaknya, matanya yang gelap bersinar-sinar. "Sebutkan dulu namamu,
Tuan Kuda, dan akan kusebutkan namaku, bahkan lebih dari itu," katanya.
"Kalau tentang itu," kata si Penunggang sambil memandang Gimli, "pendatang
asing seharusnya memperkenalkan diri lebih dulu. Meski begitu, namaku Eomer
putra Eomund, dan aku disebut sebagai Marsekal Ketiga Riddermark."
"Kalau begitu, Eomer putra Eomund, Marsekal Ketiga Riddermark, biarlah Gimli
si Kurcaci memperingatkanmu atas kata-kata bodohmu. Kau bicara jelek tentang
sesuatu yang jauh di luar jangkauan pikiranmu, dan hanya kepandiran yang bisa
membuatmu dimaafkan."


Mata Eomer bersinar geram, Orang-Orang Rohan menggumam marah dan maju
merapat, mengacungkan tombak. "Akan kupenggal kepalamu, termasuk janggut
dan yang lainnya, Tuan Kurcaci, kalau saja kau berdiri agak lebih tinggi dari
tanah," kata Eomer.
"Dia tidak sendinan," kata Legolas, menarik busurnya dan memasang panah
dengan gerakan tangan lebih cepat daripada penglihatan. "Kau akan mati
sebelum sempat menjatuhkan pukulan."
Eomer mengangkat pedangnya, dan keadaan mungkin akan menjadi buruk,
kalau Aragorn tidak melompat di antara mereka dan mengangkat tangannya.
"Maaf, Eomer!" serunya. "Kalau kau tahu lebih banyak, kau akan mengerti
mengapa kau membuat marah kawan-kawanku. Kami tidak bermaksud buruk
kepada Rohan, juga tidak kepada penduduknya, baik manusia maupun kuda.
Tidakkah kau mau mendengar dulu kisah kami sebelum kau memukul?"
"Baiklah," kata Eomer sambil menurunkan pedangnya. "Tapi pengembara di
Riddermark sebaiknya jangan terlalu sombong di masa kini yang penuh
keraguan. Pertama-tama, sebutkan namamu yang sebenarnya."
"Katakan dulu, siapa yang kaulayani," kata Aragorn. "Apakah kau teman atau
musuh Sauron, Penguasa Kegelapan dari Mordor?"
"Aku hanya melayani Penguasa Mark, Raja Theoden putra Thengel," jawab
Eomer. "Kami tidak melayani Kekuatan Negeri Hitam jauh di sana, tapi kami juga
belum berperang secara terbuka dengannya; kalau kau melarikan diri darinya,
sebaiknya kau meninggalkan negeri ini. Sekarang ada masalah di setiap
perbatasan kami, dan kami terancam; tapi kami hanya ingin merdeka, menjalani
hidup sebagaimana biasa, mengurus diri sendiri, dan tidak melayani penguasa
asing, baik maupun jahat. Kami menyambut baik tamu-tamu asing di masa yang
lebih baik, tapi saat ini tamu tak diundang akan melihat kami bersikap curiga dan
keras. Ayo! Siapa kalian? Siapa yang kalian layani? Atas perintah siapa kalian
memburu Orc di negeri kami?"
"Aku tidak melayani siapa pun," kata Aragorn, "tapi anak buah Sauron akan
kukejar, ke negeri mana pun mereka pergi. Hanya sedikit di antara Manusia yang
tahu lebih banyak tentang Orc; bukan pilihanku kalau aku memburu mereka


dengan cara ini. Orc-Orc yang kami kejar menangkap dua temanku. Dalam
keadaan demikian, manusia tanpa kuda akan berjalan kaki, dan dia tidak akan
meminta izin untuk mengikuti jejak. Juga tidak. akan menghitung jumlah musuh,
kecuali dengan pedang. Aku bukan tidak bersenjata."
Aragorn menyingkap jubahnya ke belakang. Sarung pedang Peri bersinar ketika
ia memegangnya, dan mata pedang Anduril bercahaya seperti nyala api ketika ia
menghunusnya. "Elendil," teriaknya. "Aku Aragorn putra Arathom, dan aku
dipanggil Elessar, Elfstone, Dunadan, pewaris Isildur, putra Elendil dan Gondor.
Inilah Pedang yang Patah dan sudah ditempa kembali! Akankah kau membantu
atau menghalangi aku? Tentukan pilihanmu!"
Gimli dan Legolas memandang kawan mereka dengan kagum, sebab belum
pernah mereka melihatnya seperti ini. Sosoknya seolah tumbuh membesar,
sementara Eomer jadi menyusut; di wajah Aragorn mereka menangkap sekilas
sorot kekuatan dan keagungan seperti yang terpancar pada sosok patung raja-
raja dari batu itu. Sejenak Legolas seolah melihat sebuah nyala putih berkelip di
atas dahi Aragorn, seperti mahkota bercahaya.
Eomer mundur, pandangan kagum menyapu wajahnya. Ia menundukkan
matanya yang angkuh. "Ini benar-benar masa yang aneh," gerutunya. "Mimpi
dan legenda muncul hidup-hidup dan tengah rumput.
"Centakan, Pangeran," kata Eomer, "apa yang membawamu kemari? Dan apa
arti kata-kata gelap itu? Sudah lama Boromir pergi mencari jawaban, dan kuda
yang kami pinjamkan padanya kembali tanpa penunggang. Malapetaka apa yang
kaubawa dari Utara?"
"Malapetaka yang dipilih sendiri," kata Aragorn. "Kau boleh mengatakan ini pada
Theoden putra Thengel: perang terbuka sudah ada di depannya, memihak
Sauron atau melawan dia. Sekarang tak ada yang bisa tetap hidup seperti
sediakala, dan hanya sedikit yang akan tetap mempertahankan apa yang mereka
anggap milik mereka. Tapi tentang masalah-masalah besar ini aku akan
berbicara kemudian. Kalau ada kesempatan, aku sendiri akan menghadap Raja.
Sekarang aku dalam kebutuhan mendesak, dan aku mohon bantuan, atau
setidaknya berita. Kaudengar kami mengejar pasukan Orc yang membawa


teman-teman kami. Apa yang bisa kauceritakan pada kami?"
"Bahwa kalian tak perlu mengejar mereka lagi," kata Eomer. "Orc-Orc itu sudah
dimusnahkan."
"Dan kawan-kawan kami?"
"Kami hanya menemukan Orc."
"Tapi itu aneh sekali," kata Aragorn. "Apa kau sudah memeriksa mereka yang
tewas? Apakah tidak ada mayat yang lain selain jenis Orc? Mereka kecil, hanya
seperti kanak-kanak dalam pandanganmu, tidak bersepatu, tapi berpakaian
kelabu."
"Tidak ada Kurcaci maupun anak-anak," kata Eomer. "Kami sudah menghitung
semua yang tewas dan melucuti mereka, lalu kami menumpuk bangkaibangkainya dan membakarnya, sesuai kebiasaan kami. Arangnya masih
berasap."
"Yang kami maksud bukanlah Kureaci atau anak-anak," kata Gimli. "Temanteman kami hobbit."
"Hobbit?" kata Eomer. "Apa itu? Nama yang aneh."
"Nama aneh untuk bangsa aneh," kata Gimli. "Tapi yang ini sangat kami sayangi.
Rupanya kalian di Rohan juga mendengar kata-kata yang meresahkan Minas
Tirith. Mereka berbicara tentang Halfling. Hobbit-hobbit ini adalah Halfling."
"Halflingi" tawa Penunggang yang berdiri di samping Eomer. "Halfling! Tapi
mereka kan hanya bangsa kecil dalam lagu-lagu kuno dan dongeng anak-anak
dari Utara. Apakah kita berjalan dalam legenda atau menapak bumi yang hijau di
siang hari?"
"Manusia bisa melakukan keduanya," kata Aragorn. "Sebab bukan kita yang
akan membuat legenda di masa ini, melainkan generasi yang datang setelah
kita. Bumi yang hijau, katamu? Bumi yang hijau adalah suatu legenda hebat,
meski kau menginjaknya di siang hari!"
"Waktu sudah mendesak," kata Penunggang itu, tidak mengacuhkan Aragorn.
"Kita harus bergegas ke selatan, Pangeran. Biar kita tinggalkan orang-orang liar
ini dengan khayalan mereka. Atau kita ikat mereka dan kita bawa ke hadapan
Raja."


"Tenang, Eothain!" kata Eomer dalam bahasanya sendiri. "Tinggalkan aku
sebentar. Beritahu para eored untuk berkumpul di jalan, dan bersiap-siap untuk
berjalan ke Entwade."

Dengan menggerutu Eothain pergi, dan berbicara pada yang lain-lain. Segera
mereka meninggalkan Eomer sendirian bersama tiga sekawan itu.
"Semua yang kaukatakan aneh, Aragorn," kata Eomer. "Tapi ucapanmu benar,
itu jelas: Orang-Orang Mark tidak berbohong, dan karenanya mereka tidak
mudah tertipu. Tapi kau belum menceritakan semuanya. Bisakah kau sekarang
menceritakan lebih lengkap tentang tugasmu, sehingga aku bisa memutuskan
apa yang harus kulakukan?"
"Aku berangkat dari Imladris, begitulah namanya dalam sajak, beberapa minggu
yang lalu," jawab Aragorn. "Bersamaku juga ikut Boromir dari Minas Tirith.
Tugasku adalah pergi ke kota itu bersama putra Denethor, untuk membantu.
rakyatnya dalam perang mereka melawan Sauron. Tapi Rombongan yang
berangkat bersamaku mempunyai tugas lain. Tentang itu tak bisa kuceritakan
sekarang. Gandalf si Kelabu yang memimpin kami saat itu."
"Gandalf!" seru Eomer. "Gandalf Greyhame sangat dikenal di Mark; tapi
kuperingatkan kau, namanya bukan lagi jaminan untuk mendapatkan kemurahan
hati Raja. Dia sering menjadi tamu di negeri kami, datang sekehendaknya,
setelah satu musim, atau setelah beberapa tahun. Dia selalu menjadi pembawa
kabar peristiwa-peristiwa aneh: pembawa kejahatan, kata beberapa orang.
"Sejak kedatangannya yang terakhir di musim panas, semua kacau. Saat itulah
kesulitan kami dengan Saruman dimulai. Sebelumnya kami menganggap
Saruman sahabat kami, tapi Gandalf datang dan memperingatkan kami bahwa
perang mendadak sedang dipersiapkan di Isengard. Dia mengatakan dia sendiri
sudah menjadi tawanan di Orthanc dan baru saja lolos, dan dia memohon
bantuan. Tapi Theoden tak mau mendengarkannya, dan Gandalf pergi. Jangan
sebut nama Gandalf keras-keras di telinga Theoden! Dia gusar. Karena Gandalf
mengambil kuda bernama Shadowfax, yang paling berharga di antara semua
kuda Raja, pemimpin Mearas, yang hanya boleh ditunggangi Penguasa Mark.


Sebab leluhur ras mereka adalah kuda agung dari Eorl yang kenal bahasa
Manusia. Tujuh malam yang lalu Shadowfax kembali, tapi kemarahan Raja tidak
berkurang, karena sekarang kuda itu menjadi liar dan tak mau dipegang siapa
pun."
"Kalau begitu, Shadowfax menemukan sendiri jalannya dari Utara yang jauh,"
kata Aragorn, "karena di sanalah Gandalf dan kuda itu berpisah. Tapi sayang!
Gandalf tidak akan lagi menunggang kuda. Dia jatuh ke dalam kegelapan di
Tambang Moria dan tidak muncul lagi."
"Itu berita buruk," kata Eomer. "Setidaknya untukku, dan banyak yang lain; meski
tidak untuk semua. Seperti yang akan kauketahui kalau kau menghadap Raja.”
"Berita itu lebih buruk daripada yang bisa dipahami siapa pun di negeri ini, meski
pengaruhnya akan menyentuh mereka sebelum tahun ini berakhir," kata
Aragorn. "Tapi bila yang besar jatuh, yang lebih kecil harus memimpin. Akulah
yang mengambil peran memimpin Rombongan dalam perjalanan panjang dari
Moria. Kami melalui Lorien tentang hal itu sebaiknya kau belajar tentang
kenyataan sebenarnya, sebelum membicarakannya lagi lalu lewat Sungai Besar
yang panjang, sampai ke air terjun Rauros. Di sana Boromir tewas di tangan Orc-
Orc yang kauhancurkan!"
"Kabar-kabar yang kaubawa semuanya menyedihkan!" seru tomer sedih.
"Kematian Boromir merupakan kehilangan besar bagi Minas Tirith dan kami
semua. Dia orang yang terhormat! Semua memujinya.
Dia jarang datang ke Mark, karena selalu terlibat perang di perbatasan Timur;
tapi aku sudah melihatnya. Bagiku dia lebih mirip putra-putra Eorl yang gesit
daripada Orang-Orang Gondor yang muram, dan tampaknya dia akan menjadi
kapten hebat untuk rakyatnya bila saatnya tiba. Tapi kami belum mendengar
kabar tentang kehilangan menyedihkan ini dari Gondor. Kapan dia tewas?"
"Sekarang hari keempat dia tewas," jawab Aragorn. "Dan sejak sore hari itu,
kami berjalan kaki dari bawah bayangan Tol Brandir."
"Jalan kaki?" teriak Eomer.
"Ya, seperti kaulihat."
Keheranan yang amat sangat terpancar di mata Eomer. "Strider bukan nama


yang cocok untukmu, putra Arathorn," kata Eomer. "Kunamai kau Wingfoot, Kaki
Bersayap. Perbuatan tiga sekawan ini akan dinyanyikan di dalam banyak aula.
Empat puluh lima league sudah kautempuh sebelum hari keempat berakhir!
Bangsa Elendil sangat tabah!
"Tapi sekarang apa yang kauharap aku lakukan, Pangeran? Aku harus segera
kembali pada Theoden. Aku berbicara hati-hati di depan anak buahku. Memang
benar kami belum berperang secara terbuka dengan Negeri Hitam, dan ada
beberapa orang yang dekat dengan telinga Raja, yang memberikan saran-saran
bernada pengecut; tapi perang akan datang. Kami tak akan melepaskan
persekutuan lama kami dengan Gondor, dan sementara mereka berperang, aku
akan membantu mereka: begitu kataku dan semua yang berdiri di belakangku.
Mark sebelah Timur menjadi tanggung jawabku sebagai Marsekal Ketiga, dan
aku sudah memindahkan semua ternak dan penggembala kami, menarik mereka
keluar dari Entwash, hanya meninggalkan penjaga-penjaga dan pengintaipengintai gesit."
"Kalau begitu, kau tidak membayar upeti pada Sauron?" kata Gimli.
"Kami tidak dan belum pernah membayar upeti," kata Eomer dengan mata
berkilat, "meski sudah sampai ke telingaku bahwa kebohongan itu disebarkan.
Beberapa tahun yang lalu, Penguasa Negeri Hitam ingin membeli kuda-kuda dari
kami dengan harga tinggi, tapi kami menolaknya, karena dia menggunakan
hewan-hewan untuk keperluan jahat. Lalu dia mengirimkan Orc untuk menjarah,
dan mereka membawa apa yang bisa mereka ambil, selalu memilih kuda-kuda
hitam: hanya sedikit sekarang yang tersisa. Oleh karena itu, pertikaian kami
dengan Orc sangat tajam.
"Tapi saat ini tantangan utama kami adalah Saruman. Dia mengaku sebagai
penguasa seluruh negeri ini, dan sejak berbulan-bulan ada perang antara kami
dengannya. Dia sudah mengambil Orc-Orc sebagai anak buahnya, juga para
Penunggang Serigala dan Manusia-Manusia jahat, dan dia sudah menutup
Celah, sehingga kami bisa diserang dari barat maupun timur.
"Berat sekali menghadapi musuh seperti itu: dia penyihir yang cerdik dan licik,
punya banyak samaran. Konon dia berjalan ke sana kemari, seperti orang tua


berkerudung dan berjubah, sangat mirip dengan Gandalf, seingat banyak orang.
Mata-matanya menyelinap melalui setiap jaring, dan burung-burung pembawa
pertanda buruk miliknya beterbangan di seluruh angkasa. Aku tidak tahu
bagaimana semua ini akan berakhir, dan hatiku terasa berat; karena rupanya
teman-temannya tidak semuanya tinggal di Isengard. Tapi kalau kau datang ke
istana Raja, kau akan melihat sendiri. Maukah kau datang? Sia-siakah
harapanku bahwa kau dikirim untuk membantu dalam keraguan dan kebutuhan?"
"Aku akan datang, kalau aku bisa," kata Aragorn.
"Kumohon!" kata Eomer. "Pewaris Elendil akan menjadi kekuatan bagi Putra-
Putra Eorl dalam masa buruk ini. Ada pertempuran sekarang ini di Westemnet,
dan aku khawatir semuanya akan berakhir buruk bagi kami.”
"Memang, dalam perjalanan ke utara, aku pergi tanpa izin Raja, dan dalam
kepergianku istananya ditinggal dengan hanya sedikit penjaga. Tapi pengintaipengintai memperingatkanku bahwa sepasukan Orc datang dari Tembok Timur
tiga malam yang lalu, dan di antara mereka dilaporkan ada yang memakai
lencana putih Saruman. Jadi, karena mencurigai apa yang paling kutakuti, yakni
persekutuan antara Orthanc dan Menara Kegelapan, aku memimpin para eoredku, laki-laki dari rumah tanggaku sendiri; kami menyusul para Orc di malam hari,
dua hari yang lalu, dekat ke perbatasan Entwood. Di sana kami mengepung
mereka, dan bertempur kemarin di saat fajar. Aku kehilangan lima belas orang,
dan dua belas kuda! Karena jumlah Orc jauh lebih besar daripada yang kami
perkirakan. Yang lain bergabung dengan mereka, keluar dari Timur dari
seberang Sungai Besar: jejak mereka jelas kelihatan, agak ke utara dari tempat
ini. Yang lain-lain juga keluar dari hutan. Orc-Orc Besar, yang juga memakai
lambang Tangan Putih dari Isengard: jenis itu lebih kuat dan jahat daripada
semua yang lain.
"Bagaimanapun, kami berhasil menaklukkan mereka. Tapi kami sudah terlalu
lama pergi. Kami dibutuhkan di selatan dan di barat. Maukah kau ikut? Ada kudakuda kosong, seperti bisa kaulihat. Ada pekerjaan untuk dilakukan oleh Pedang.
Ya, kami juga bisa memanfaatkan kapak Gimli serta busur Legolas, kalau
mereka mau memaafkan kata-kataku yang kasar tentang Lady di Hutan. Aku


hanya berbicara seperti semua manusia di negeriku, dan dengan senang hati
aku mau belajar lebih banyak."
"Aku mengucapkan terima kasih atas kata-katamu yang indah," kata Aragorn,
"dan hatiku ingin sekali ikut denganmu; tapi aku tak bisa meninggalkan temantemanku sementara masih ada harapan."
"Tidak ada lagi harapan," kata Eomer. "Kau tidak akan menemukan kawankawanmu di perbatasan Utara."
"Meski begitu, kawan-kawanku tidak ada di belakang. Kami menemukan tanda
jelas, tak jauh dari Tembok Timur, bahwa setidaknya satu masih hidup di sana.
Tapi di antara tembok dan padang-padang tidak kami temukan jejak lain dari
mereka, dan tidak ada jejak yang menyimpang, ke sana atau ke sini, kecuali
kalau keahlianku membaca jejak sama sekali sudah hilang."
"Kalau begitu, menurutmu apa yang terjadi dengan mereka?"
"Aku tidak tahu. Mungkin mereka dibunuh dan dibakar di antara para Orc; tapi
menurutmu itu tak mungkin, dan aku tidak cemas tentang itu. Aku hanya bisa
menduga bahwa mereka dibawa ke hutan sebelum pertempuran, bahkan
sebelum kau mengepung musuhmu, mungkin. Bisakah kau bersumpah tak ada
yang lolos dengan cara itu?"
"Aku bersumpah tidak ada Orc yang lolos setelah kami melihat mereka," kata
Eomer. "Kami tiba di hutan lebih dulu daripada mereka, dan kalau setelah itu ada
makhluk hidup yang menerobos lingkaran kami, maka itu bukan Orc, dan dia
mempunyai kekuatan Peri."
"Kawan-kawan kami berpakaian seperti kami," kata Aragorn, "dan kau melewati
kami di siang hari yang terang benderang."
"Aku lupa itu," kata Eomer. "Sulit untuk yakin tentang apa pun di antara begitu
banyak keajaiban. Dunia sudah menjadi aneh sekali. Peri berdampingan dengan
Kurcaci, berjalan di ladang-ladang kami; orang-orang berbicara dengan Lady di
Hutan dan tetap hidup; dan Pedang yang Patah di masa sebelum ayah dari ayah
kami masuk ke Mark, sekarang kembali menuju perang! Bagaimana manusia
bisa menilai apa yang mesti dilakukan pada masa seperti itu?"
"Seperti selama ini dia menilai," kata Aragorn. "Baik dan jahat belum berubah


sejak dahulu kala; begitu pula ini bukan sekadar persoalan bangsa Peri dan
Kurcaci, dan persoalan lain di antara Manusia. Manusia mesti bisa
membedakannya, baik di Hutan Emas maupun di rumahnya sendiri."
"Memang benar," kata Eomer. "Tapi aku tidak meragukanmu, tidak juga
perbuatan yang akan kulakukan sesuai kata hatiku. Meski begitu, aku tidak
bebas melakukan apa yang kuinginkan. Membiarkan pendatang asing
mengembara sekehendak mereka adalah melawan hukum kami, sampai Raja
sendiri memberi mereka izin, dan di masa berbahaya sekarang ini, perintah itu
semakin tegas. Aku sudah memohonmu ikut secara sukarela bersamaku, dan
kau tidak mau. Aku segan memulai pertempuran seratus lawan tiga."
"Kukira hukummu itu bukan dibuat untuk kesempatan seperti ini," kata Aragorn.
"Dan aku sebenarnya bukan orang asing, karena aku sudah pernah datang ke
negeri ini, lebih dari sekali, dan aku sudah berjalan bersama pasukan Rohirrim,
meski memakai nama lain dan dengan samaran lain. Kau belum pernah kulihat,
karena kau masih muda, tapi aku sudah berbicara dengan Eomund ayahmu, dan
dengan Theoden putra Thengel. Di masa lalu tak pernah seorang pangeran
agung dari negeri ini menahan seseorang untuk meninggalkan pencarian seperti
yang sedang kujalani sekarang. Tugasku setidaknya jelas, melanjutkan
perjalananku. Mari putra Eomund, kau harus memilih. Bantulah kami, atau
setidaknya biarkan kami berjalan bebas. Atau jalankan hukummu itu. Dengan
demikian, akan lebih sedikit yang kembali ke perangmu atau ke rajamu."
Eomer diam sejenak, lalu berbicara. "Kita berdua terburu-buru," katanya.
"Rombonganku sudah tak sabar untuk pergi, dan setiap jam harapanmu semakin
tipis. Inilah pilihanku. Kau boleh pergi; selain itu, aku akan meminjamkan kudakuda. Hanya ini permintaanku: bila pencarianmu berhasil, atau terbukti sia-sia,
kembalilah dengan kuda-kuda itu melintasi Entwade ke Meduseld, istana tempat
Theoden sekarang bertakhta. Dengan demikian, kau membuktikan kepadanya
bahwa aku tidak salah menilaimu. Dengan ini aku menempatkan diriku, dan
bahkan mungkin nyawaku, dalam kepercayaan penuh kepadamu. Jangan
mengecewakanku."
"Aku tidak akan mengecewakanmu," kata Aragorn.


Ketika Eomer memberi perintah agar kuda-kuda tak berpenunggang dipinjamkan
pada orang-orang asing itu, keheranan besar menyelimuti anak buahnya, banyak
pandangan curiga dan suram muncul di antara mereka; tapi hanya Eothain yang
berani berbicara terus terang.
"Mungkin kuda kita pantas ditunggangi pangeran dari bangsa Gondor ini, seperti
pengakuannya," kata Eothain, "tapi siapa pernah mendengar kuda dari Mark
diberikan pada Kurcaci?"
"Tidak ada," kata Gimli. "Dan jangan repot-repot: hal itu takkan pernah terjadi.
Aku lebih baik berjalan kaki daripada duduk di punggung hewan sebesar itu,
entah dipinjamkan dengan bebas atau dengan enggan."
"Tapi sekarang kau harus menunggang kuda, kalau tidak, kau akan menghambat
kita," kata Aragorn.
"Ayo, kau akan duduk di belakangku, kawan Gimli," kata Legolas. "Maka
semuanya beres, dan kau tidak perlu meminjam kuda atau diganggu oleh
masalah kuda."
Seekor kuda besar kelabu gelap dibawa kepada Aragorn, dan ia menaikinya.
"Namanya Hasufel," kata Eomer. "Mudah-mudahan dia membawamu dengan
baik, dan kepada nasib yang lebih baik daripada Garulf, majikannya yang sudah
tiada!"
Seekor kuda yang lebih kecil, tapi resah dan berapi-api, dibawa pada Legolas.
Arod namanya. Tapi Legolas meminta agar pelana dan tali kekangnya dilepas.
"Aku tidak membutuhkannya," katanya. Dengan ringan ia melompat naik, dan
dengan penuh keheranan mereka melihat bahwa Arod menjadi jinak dan
menurut padanya, mau diperintah cukup dengan satu kata: begitulah kehebatan
bangsa Peri dengan semua hewan yang baik. Gimli diangkat ke belakang
kawannya, dan ia berpegangan pada Legolas, tidak lebih nyaman daripada Sam
Gamgee di dalam perahu.
"Selamat jalan, semoga kalian menemukan apa yang kalian cari!" teriak Eomer.
"Kembalilah secepat mungkin, dan biarlah pedang kita bersinar bersama-sama
setelahnya!"


"Aku akan kembali," kata Aragorn.
"Aku juga," kata Gimli. "Masalah Lady Galadriel masih ada di antara kita. Aku
masih harus mengajarimu kata-kata sopan."
"Kita lihat saja nanti," kata Eomer. "Begitu banyak hal aneh yang terjadi,
sehingga belajar pujian terhadap seorang Lady di bawah sapuan sayang kapak
Kurcaci tidak terlalu mengherankan lagi. Selamat jalan!"


Begitulah mereka berpisah. Kuda-kuda Rohan sangat cepat. Ketika sesaat
kemudian Gimli menoleh, rombongan Eomer sudah tampak kecil dan jauh sekali.
Aragorn tidak menoleh: ia memperhatikan jejak, sementara mereka bergegas
melaju, membungkuk rendah dengan kepalanya di samping leher Hasufel. Tak
lama kemudian, mereka sampai ke perbatasan Entwash, dan di sana mereka
menemukan jejak lain yang dibicarakan Eomer, datang dari Timur, keluar dari
Padang Terbuka.
Aragorn turun dari kudanya dan memeriksa tanah, lalu melompat kembali ke
pelana, melaju ke arah timur sebentar, tetap berjalan di satu sisi, dan berhati-hati
agar tidak menginjak jejak kaki. Lalu ia turun lagi dan memeriksa tanah, berjalan
maju-mundur.
"Tidak banyak yang bisa ditemukan," katanya ketika kembali. "Jejak utama
seluruhnya berantakan oleh para penunggang kuda yang kembali; jejak
kepergian mereka pasti di dekat sungai. Tapi jejak ke timur ini segar dan jelas.
Tak ada tanda kaki yang pergi ke arah berlawanan, kembali ke Anduin. Sekarang
kita harus berkuda lebih lambat, dan memastikan tidak ada jejak atau langkah
kaki yang bercabang ke sisi mana pun. Pasti para Orc di tempat ini sudah
menyadari bahwa mereka dikejar; mungkin mereka sudah berusaha membawa
pergi kedua tawanan sebelum mereka disusul."


Ketika mereka melaju terus, cuaca mendung. Awan-awan kelabu menggantung
rendah di atas bentangan Padang. Kabut menyelimuti matahari. Lereng-lereng
Fangorn yang penuh pepohonan menjulang semakin dekat, perlahan-lahan
menggelap ketika matahari pergi ke barat. Mereka tidak melihat tanda jejak apa



pun, baik di kiri maupun di kanan, tapi di sana-sini mereka melewati Orc satusatu, yang terjatuh selagi melangkah, dengan panah berbulu kelabu menancap
di punggung atau leher mereka.
Akhirnya, ketika siang mulai meredup, mereka sampai ke atap hutan, dan di
sebuah tempat terbuka di antara pepohonan pertama, mereka menemukan
tempat pembakaran besar: abunya masih panas berasap. Di sampingnya ada
tumpukan besar topi baja, baju besi, perisai terbelah, pedang-pedang pecah,
panah dan busur, serta senjata-senjata perang lainnya. Di atas sebuah tiang
pancang di tengah, terpasang sebuah kepala goblin besar; pada topi bajanya
yang hancur masih terlihat lencana putih. Lebih jauh dari situ, tak jauh dari
sungai yang mengalir keluar dari pinggir hutan, ada gundukan tanah. Gundukan
itu masih baru: tanah segar, ditutupi tanah berumput kering yang baru saja
dipotong: di sekitarnya ditanam lima belas tombak.
Aragorn dan kawan-kawannya mencari-cari di sekitar tempat pertempuran, tapi
cahaya kian redup, dan sore segera turun, kelam berkabut. Saat malam tiba,
mereka belum menemukan jejak Merry dan Pippin.
"Kita tak bisa berbuat lebih dari ini," kata Gimli sedih. "Sejak datang ke Tol
Brandir, kita sudah dihadapkan pada banyak teka-teki, tapi yang ini paling sulit
ditebak. Aku menduga tulang-belulang hobbit-hobbit yang sudah dibakar
sekarang berbaur dengan tulang-tulang Orc. Ini berita sedih bagi Frodo, kalau
dia hidup untuk mendengarnya; dan sedih juga untuk hobbit tua yang menunggu
di Rivendell. Elrond tidak setuju mereka turut serta."
"Tapi Gahdalf setuju," kata Legolas.
"Tapi Gandalf memilih untuk ikut sendiri, dan dia justru yang pertama tewas,"
jawab Gimli. "Perhitungannya gagal."
"Saran Gandalf bukan didasarkan atas pengetahuan lebih dulu tentang
keselamatan dirinya maupun yang lain," kata Aragorn. "Ada beberapa hal yang
lebih baik dimulai daripada ditolak, meski akhirnya akan gelap. Tapi aku belum
akan meninggalkan tempat ini. Setidaknya kita harus menunggu di sini sampai
cahaya pagi tiba."


Sedikit lebih jauh dan medan pertempuran, mereka berkemah di bawah potion
yang dahan-dahannya menyebar luas: tampaknya seperti pohon chestnut, tapi
pohon itu masih dipenuhi daun-daun lebar berwarna cokelat dari tahun lalu,
seperti tangan kering dengan jemari panjang yang meregang; daun-daun itu
berderak sedih ditiup angin malam.
Gimli menggigil. Mereka masing-masing hanya membawa satu selimut. "Mari kita
menyalakan api," katanya. "Aku sudah tak peduli pada bahayanya. Biarkan Orc
datang setebal kerumunan serangga di sekitar lilin!"
"Kalau hobbit-hobbit malang itu tersesat di hutan, mungkin api akan menarik
mereka kemari," kata Legolas.
"Dan juga menarik makhluk lain, yang bukan Orc maupun hobbit," kata Aragorn.
"Kita dekat barisan pegunungan Saruman si pengkhianat. Kita juga berada di
tepi Fangorn. Berbahaya kalau menyentuh pohon-pohon hutan itu, begitu kata
orang-orang."
"Tapi kaum Rohirrim kemarin membuat api besar di sini," kata Gimli, "dan
mereka menebang pohon untuk api itu, seperti bisa kita lihat. Toh mereka bisa
bermalam dengan aman di sini, ketika pekerjaan mereka selesai."
"Jumlah mereka banyak," kata Aragorn, "dan mereka tidak memedulikan
kemarahan Fangorn, karena mereka jarang datang kemari, juga mereka tidak
pergi ke dalam hutan. Tapi jalan kita sangat mungkin akan menuntun kita masuk
ke dalam hutan. Jadi, hati-hatilah! Jangan memotong kayu yang hidup!"
"Tidak perlu," kata Gimli. "Para Penunggang meninggalkan serpihan kayu dan
dahan-dahan cukup banyak, dan banyak sekali kayu mati berserakan." ia pergi
mengumpulkan bahan bakar, lalu menyibukkan diri dengan membuat dan
menyalakan api; tapi Aragorn duduk diam dengan punggung bersandar pada
pohon besar, asyik merenung; Legolas berdiri sendirian di tempat terbuka,
memandang ke arah bayangan hutan yang kelam, sambil mencondongkan
badan ke depan, seperti orang mendengar suara-suara memanggil dari jauh.
Ketika Gimli sudah berhasil mengobarkan nyala api kecil yang terang, tiga
sekawan itu mendekatinya dan duduk bersama, menutupi cahaya dengan sosoksosok mereka yang berkerudung. Legolas menengadah, memandang ke dahan


dahan pohon yang merentang di atas mereka.
"Lihat!" katanya. "Pohon itu gembira dengan api ini!"
Mungkin sekali bayangan-bayangan yang menari-nari itu menipu mata mereka,
tapi tampaknya dahan-dahan itu memang meliuk-liuk ke sana kemari agar bisa
mendekati nyala api, sementara ranting-ranting paling atas membungkuk ke
bawah: dedaunan yang cokelat sekarang menjulur kaku, saling bergesek seperti
banyak tangan retak-retak yang kedinginan sedang menikmati kehangatan api.
Hening sekali, karena mendadak hutan gelap tak dikenal itu, yang kini begitu
dekat, membuat dirinya terasa bagai kehadiran besar yang muram dan penuh
rahasia. Setelah beberapa saat, Legolas berbicara lagi.
"Celeborn memperingatkan kita untuk tidak masuk ke Fangorn," katanya. "Kau
tahu kenapa, Aragorn? Dongeng-dongeng apa tentang hutan ini yang pernah
didengar Boromir?"
"Aku sudah banyak mendengar dongeng di Gondor dan di tempat-tempat lain,"
kata Aragorn, "tapi kalau bukan karena kata-kata Celeborn, mungkin aku hanya
menganggapnya dongeng yang dikarang Manusia ketika pengetahuan sejati
sudah memudar. Aku berniat menanyakanmu tentang kebenaran hal ini. Dan
kalau seorang Peri Hutan pun tidak tahu, bagaimana pula seorang Manusia
harus menjawab?"
"Kau sudah mengembara lebih jauh daripada aku," kata Legolas. "Aku tidak
mendengar apa pun tentang ini di negeriku, kecuali lagu-lagu yang menceritakan
bahwa bangsa Onodrim, yang oleh Manusia disebut Ent, dulu tinggal di sana;
karena Fangorn sudah sangat tua, bahkan menurut hitungan bangsa Peri."
"Ya, memang sudah tua sekali," kata Aragorn, "setua hutan di Barrow-downs,
dan jauh lebih besar. Menurut Elrond keduanya bersaudara, benteng-benteng
terakhir hutan belantara di Zaman Peri, ketika bangsa Firstborn ini sudah
mengembara, sementara Manusia masih tertidur. Meski begitu, Fangorn
menyimpan suatu rahasia khusus. Aku tidak tahu apa itu."
"Dan aku tak ingin tahu," kata Gimli. "Mudah-mudahan makhluk-makhluk yang
tinggal di Fangorn tidak terganggu olehku!"
Sekarang mereka menarik undian untuk giliran jaga, dan yang pertama


mendapat giliran adalah Gimli. Yang lain berbaring. Hampir segera mereka
tertidur lelap. "Gimli!" kata Aragorn sambil mengantuk. "Ingat, berbahaya untuk
memotong dahan atau ranting dari pohon hidup di Fangorn. Tapi jangan pergi
terlalu jauh untuk mencari kayu mati. Lebih baik biarkan api itu padam! Panggil
aku kalau perlu!"
Dengan kata-kata itu ia tertidur. Legolas sudah berbaring tak bergerak, kedua
tangannya yang elok dilipat di dadanya, matanya tidak terpejam, membaurkan
malam yang hidup dengan mimpi yang dalam, sebagaimana kebiasaan bangsa
Peri. Gimli duduk meringkuk dekat api, menyapukan ibu jari sepanjang pinggir
kapaknya, sambil merenung. Pohon-pohon berdesir. Tak ada bunyi lain.
Mendadak Gimli mengangkat wajah, dan di sana … tepat di pinggir batas cahaya
api, berdiri seorang pria tua bungkuk, bersandar pada sebatang tongkat, dan
berjubah lebar; topinya yang berpinggiran lebar menutupi matanya. Gimli
melompat berdiri, terlalu kaget untuk sesaat, sampai tak bisa berteriak, meski
langsung terlintas dalam benaknya bahwa Saruman sudah menangkap mereka.
baik Aragorn maupun Legolas terbangun karena gerakan Gimli yang tiba-tiba.
Mereka bangkit duduk dan memandang. Pria tua itu tidak berbicara atau
membuat isyarat.
"Bapa, apa yang bisa kami lakukan untukmu?" kata Aragorn, melompat berdiri.
"Mari ke sini dan hangatkan badanmu, kalau kau kedinginan!" ia melangkah
maju, tapi pria tua itu lenyap. Tak ada jejaknya di dekat mereka, dan mereka
tidak berani berjalan lebih jauh. Bulan sudah terbenam dan malam gelap pekat.
Mendadak Legolas berteriak. "Kuda-kuda! Kuda-kuda!"
Kuda-kuda sudah hilang. Hewan-hewan itu sudah menyeret tiang pancang
mereka dan menghilang. Untuk beberapa saat ketiganya berdiri tak bergerak,
gelisah karena gangguan nasib buruk ini. Mereka berada di bawah atap Fangorn,
dan jarak antara mereka dengan Orang-Orang Rohan sahabat-sahabat mereka
satu-satunya di negeri luas dan berbahaya ini jauh sekali. Ketika mereka berdiri,
rasanya mereka mendengar bunyi kuda meringkik dan mendengking, jauh di
keremangan malam. Lalu semuanya kembali sepi, kecuali desiran dingin angin.


"Yah, mereka sudah pergi," kata Aragorn akhirnya. "Kita tak bisa menemukan
atau menangkap mereka; jadi, kalau mereka tidak kembali atas kehendak
sendiri, kita harus berjalan tanpa mereka. Kita memulai dengan berjalan kaki,
dan kita masih mempunyai kaki."
"Kaki!" kata Gimli. "Tapi kita tak bisa memakannya sekaligus memakainya untuk
berjalan." ia melemparkan sedikit bahan bakar ke atas api, dan merosot di
sampingnya.
"Baru beberapa jam yang lalu kau enggan duduk di atas kuda Rohan," tawa
Legolas. "Kau bisa jadi penunggang ulung."
"Kelihatannya mustahil aku akan mendapat kesempatan itu," kata Gimli.
"Kalau kau ingin tahu apa yang kupikirkan," kata Gimli lagi setelah beberapa
saat, "kurasa orang tadi itu Saruman. Siapa lagi? Ingat kata-kata Eomer: dia
berkeliaran ke sana kemari seperti pria tua berkerudung dan berjubah. Begitu
katanya. Dia sudah pergi dengan kuda-kuda kita, atau menakuti mereka sampai
mereka lari, dan di sinilah kita. Akan ada lebih banyak gangguan datang pada

kita, camkan itu!”

"Aku mencamkannya," kata Aragorn. "Tapi aku juga ingat bahwa pria tua ini
memakai topi, bukan kerudung. Tapi aku tidak ragu bahwa dugaanmu benar, dan
bahwa kita di sini dalam bahaya, baik malam maupun siang. Sementara ini tak
ada yang bisa kita lakukan, kecuali istirahat, selagi masih sempat. Aku akan
berjaga sebentar sekarang, Gimli. Aku lebih butuh berpikir daripada tidur."
Malam berlalu lambat. Legolas menggantikan Aragorn, dan Gimli menggantikan
Legolas, dan giliran jaga mereka berlanjut. Tapi tak ada yang terjadi. Pria tua itu
tidak muncul lagi, dan kuda-kuda tidak kembali.


BAB 3
PASUKAN URUK-HAI

Pippin bermimpi buruk dan menggelisahkan: ia serasa bisa mendengar suaranya
sendiri bergema di dalam terowongan-terowongan hitam, memanggil Frodo,
Frodo! Tapi bukan Frodo yang muncul, melainkan ratusan wajah Orc
menyeramkan yang menyeringai kepadanya dari balik bayang-bayang gelap,
ratusan tangan menjijikkan menggapainya dari semua sisi. Di mana Merry?
la bangun. Udara dingin menerpa wajahnya. Ia mendapati dirinya berbaring
telentang. Senja mulai turun, dan langit di atas berangsur redup. Ia membalikkan
badan dan menyadari mimpinya tidak lebih buruk daripada keterjagaannya.
Pergelangan tangan, kaki, dan pergelangan kakinya diikat dengan tali. Di
sampingnya berbaring Merry, wajahnya pucat, sehelai kain kotor melilit dahinya.
Di sekitar mereka duduk dan berdiri serombongan besar Orc.
Dalam kepala Pippin yang kesakitan, perlahan-lahan ingatannya mulai bekerja,
melepaskan diri dari bayang-bayang mimpi. Tentu saja: ia dan Merry lari ke
dalam hutan, waktu itu. Apa yang merasuki mereka? Mengapa mereka lari
seperti itu, tanpa menghiraukan Strider? Mereka lari jauh sekali, sambil berteriak
ia tak ingat berapa jauh atau berapa lama; lalu tiba-tiba mereka menabrak
serombongan Orc. Orc-Orc itu sedang berdiri sambil mendengarkan, dan
rupanya tidak melihat Merry dan Pippin sampai kedua hobbit itu hampir masuk
ke dalam pelukan mereka. Kemudian Orc-Orc itu berteriak, dan puluhan goblin
lain melompat keluar dari balik pepohonan. Merry dan Pippin menghunus
pedang, tapi Orc-Orc itu tak ingin bertempur, dan hanya mencoba menangkap
mereka, meski Merry sudah memenggal lengan dan tangan beberapa di
antaranya. Merry yang hebat!
Lalu Boromir datang melompat dari antara pepohonan. Ia lawan yang tangguh. Ia
menewaskan banyak Orc, dan sisanya lari. Tapi belum jauh mereka lari, mereka
diserang lagi oleh ratusan Orc, beberapa di antaranya besar sekali, dan mereka
menembakkan hujan panah: selalu ke arah Boromir. Boromir meniup
terompetnya yang besar sampai hutan berdering. Pada awalnya para Orc cemas


dan mundur, tapi ketika tak ada jawaban, kecuali bunyi gemanya, mereka
menyerang lebih garang. Pippin tak ingat lebih banyak lagi. Ingatannya yang
terakhir adalah tentang Boromir bersandar ke pohon, mencabut sebatang panah;
lalu tiba-tiba gelap.
"Kurasa kepalaku dipukul," kata Pippin pada dirinya sendiri. "Apakah Merry yang
malang terluka parah? Apa yang terjadi dengan Boromir? Mengapa para Orc
tidak membunuh kami? Di mana kami, dan ke mana kami akan pergi?"
la tak bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan itu. Ia merasa dingin dan mual.
"Seandainya saja Gandalf tidak membujuk Elrond agar kami ikut," pikirnya. "Apa
manfaat kehadiranku? Hanya menjadi gangguan: penumpang, sepotong barang
bawaan. Kini aku diculik, dan aku hanya sepotong barang bawaan untuk para
Orc. Kuharap Strider atau seseorang akan datang mengambil kami! Tapi
pantaskah aku mengharapkan itu? Bukankah itu membuyarkan semua rencana?
Kalau saja aku bisa membebaskan diri!"

Pippin meronta sedikit, dengan sia-sia. Salah satu Orc yang duduk di dekatnya
tertawa dan mengatakan sesuatu pada temannya dalam bahasa mereka yang
buruk. "Istirahat selagi masih bisa, bodoh!" katanya kemudian pada Pippin,
dalam Bahasa Umum, yang dari mulutnya terdengar hampir sama menjijikkan
dengan bahasanya sendiri. "Istirahat selagi masih bisa! Kami akan
memanfaatkan kakimu tak lama lagi. Kau akan berharap tak punya kaki sebelum
kami sampai ke rumah."
"Kalau aku bebas berbuat sesukaku, kau akan berharap sudah mati sekarang,"
kata yang lainnya. "Akan kubuat kau mendecit, tikus malang." ia membungkuk di
atas Pippin, mendekatkan gigi taringnya yang kuning ke wajah Pippin. Di
tangannya ia memegang pisau hitam dengan mata panjang bergerigi. "Berbaring

diam, kalau tidak … kugelitik kau dengan ini," desisnya. "Jangan menarik

perhatian; kalau tidak, mungkin aku akan lupa perintahku. Terkutuklah bangsa
Isengard! Ugluk u bagronk sha pushdug Saruman-glob bubhosh skai”: ia beralih
ke dalam percakapan marah yang panjang dalam bahasanya sendiri, yang
lambat laun berubah menjadi gerutuan dan geraman.


Pippin yang ketakutan berbaring diam, meski rasa sakit pada pergelangan
tangan dan kakinya semakin parah, dan bebatuan di bawah badannya menusuknusuk punggungnya. Untuk mengalihkan pikiran dari dirinya sendiri, ia
mendengarkan dengan cermat semua yang bisa didengarnya. Banyak suara di
sekitarnya, dan meski bahasa Orc kadang seperti dipenuhi kebencian dan
kemarahan, tampak jelas bahwa ada pertengkaran, yang semakin lama semakin
panas.
Dengan heran Pippin menyadari bahwa sebagian besar percakapan mereka bisa
dipahaminya; banyak Orc yang menggunakan B.ahasa Umum. Rupanya mereka
terdiri atas beberapa suku, dan tidak saling mengerti bahasa masing-masing.
Ada perdebatan marah tentang apa yang akan mereka lakukan sekarang: jalan
mana yang akan mereka ambil, dan apa yang harus dilakukan dengan kedua
tawanan.
"Tak ada waktu untuk membunuh mereka dengan benar," kata salah satu Orc.
"Tak ada waktu untuk main-main dalam perjalanan ini."
"Itu tak bisa dihindari," kata yang lain. "Tapi mengapa tidak cepat saja
membunuh mereka, sekarang juga? Mereka jadi gangguan terkutuk, dan kita
sedang terburu-buru. Senja mulai turun, dan kita harus berjalan lagi."
"Perintah," geram suara ketiga. "Bunuh semua, tapi JANGAN bunuh Halfling;
mereka harus dibawa pulang HIIDUP-HIIDUP secepat mungkin. Itu perintah
yang kuterima."
"Apa gunanya mereka ini?" tanya beberapa suara. "Kenapa hidup-hidup? Apa
mereka bisa dipakai untuk permainan?"
"Bukan! Kudengar satu di antara mereka memiliki sesuatu, sesuatu yang
dibutuhkan untuk Perang, sesuatu semacam persekongkolan Peri.
Bagaimanapun, keduanya akan ditanyai."
"Itu saja yang kauketahui? Kenapa tidak kita geledah mereka dan mencari tahu?
Mungkin kita akan menemukan sesuatu yang bisa kita manfaatkan sendiri."
"Komentar yang sangat menarik," ejek sebuah suara, lebih perlahan dari yang
lain, tapi lebih jahat. "Aku perlu melaporkan itu. Tawanan TIIDAK boleh
digeledah atau dirampok: begitu perintah yang kuterima."


"Bukan perintah kami!" kata salah satu suara yang lebih awal. "Kami datang
jauh-jauh dari Tambang untuk membunuh, dan membalaskan dendam rakyat
kami. Aku ingin membunuh, kemudian kembali ke utara."
"Harapanmu tinggal harapan," kata suara yang menggeram. "Aku Ugluk. Aku
yang memimpin. Aku kembali ke Isengard melalui jalan terpendek."
"Siapa sebenarnya yang berkuasa, Saruman atau Mata Agung?" kata suara
yang bemada jahat. "Kita harus segera kembali ke Lugburz."
"Kalau kita bisa menyeberangi Sungai Besar, mungkin bisa," kata suara lain.
"Tapi jumlah kita tidak cukup banyak untuk berani berjalan sampai ke jembatan
jembatan."
"Aku sudah menyeberanginya," kata suara yang jahat. "Nazgul bersayap
menanti kita di utara, di tebing timur."
"Mungkin, mungkin! Lalu kau akan terbang dengan tawanan kami, kau yang
memperoleh semua bayaran dan pujian di Lugbiuc, sementara kami ditinggalkan
berjalan kaki sebisanya melewati Negeri Kuda. Tidak, kita harus tetap bersamasama. Daratan di sini berbahaya: penuh dengan pemberontak dan perampok
keji."
"Ya, kita harus tetap bersatu," geram Ugluk. "Aku tidak percaya padamu, babi
kecil. Kau tidak punya keberanian di luar kandangmu. Kalau bukan karena kami,
kalian semua sudah lari. Kami kaum pejuang Uruk-hai! Kami menewaskan
pejuang besar itu. Kami yang membawa tawanan. Kami anak buah Saruman
yang Bijak, Tangan Putih: Tangan yang memberi kami daging manusia untuk
dimakan. Kami datang dari Isengard, menuntun kalian ke sini, dan kami akan
menuntun kalian kembali melalui jalan yang kami pilih. Aku Ugluk. Aku sudah
berbicara."
"Kau sudah berbicara lebih dari cukup, Ugluk," ejek suara jahat itu. "Aku ingin
tahu, bagaimana pendapat mereka yang di Lugburz. Mereka mungkin berpikir
untuk memenggal kepalamu yang sombong itu. Mereka mungkin bertanya dari
mana dia mendapat gagasan-gagasannya yang aneh. Apakah dari Saruman,
mungkin? Memang dia pikir dia siapa, mengangkat dirinya sendiri dengan
lencana putihnya yang kotor? Mungkin mereka akan setuju denganku, dengan


Grishnakh, utusan mereka yang terpercaya; dan aku, Grishnakh, berkata begini:
Saruman tolol, dan pengkhianat tolol yang menjijikkan. Tetapi Mata Agung

sedang mengincarnya.”

"Babi katamu? Bagaimana perasaan kalian disebut babi oleh pecundangpecundang seorang penyihir kecil jelek? Pasti mereka makan daging Orc,
kujamin itu."
Teriakan-teriakan seru dalam bahasa Orc membalasnya, disusul bunyi denting
benturan senjata yang dihunus. Dengan hati-hati Pippin menggulingkan badan,
berharap bisa melihat apa yang sedang terjadi. Penjaga-penjaganya pergi
bergabung ke dalam keributan itu. Dalam cahaya senja, Pippin melihat salah
satu Orc hitam besar, mungkin Ugliilc, berdiri menghadap Grishnakh, makhluk
pendek berkaki bengkok, lebar sekali, dengan tangan sangat panjang,
menggantung hampir ke tanah. Di sekitamya banyak goblin yang lebih kecil.
Pippin menduga mereka datang dari Utara. Mereka sudah menghunus belati dan
pedang, tapi ragu untuk menyerang Ugluk.
Ugluk berteriak, dan sejumlah Orc yang hampir seukuran dirinya berlari maju.
Kemudian, tanpa peringatan, Ugluk melompat maju, dan dengan dua sapuan
cepat memenggal kepala dua lawannya. Grishnakh menghindar dan menghilang
ke dalam kegelapan. Yang lain mundur, satu melangkah mundur dan jatuh
tersandung sosok Merry yang terbaring, sambil mengumpat. Tapi mungkin itu
justru menyelamatkannya, karena pengikut Ugluk melompatinya dan menebas
yang lain dengan pedang mereka yang bermata lebar. Ternyata si penjaga
bertaring kuning. Ia jatuh tepat di atas badan Pippin, masih memegang pisaunya
yang bermata panjang bergerigi.
"Simpan senjata kalian!" teriak Ugluk. "Dan jangan lagi main-main! Kita akan
langsung pergi ke barat dari sini, dan menuruni tangga. Dari sana langsung ke
perbukitan, lalu sepanjang tepi sungai ke hutan. Dan kita berjalan siang-malam.
Jelas?"
"Wah," pikir Pippin, "kalau saja si jelek itu butuh waktu beberapa lama untuk
mengendalikan pasukannya, aku bisa punya kesempatan." Secercah harapan
timbul di hatinya. Ujung pisau hitam Orc yang mati sudah menggores tangannya,


lalu tergelincir turun sampai ke kepergelangannya. Ia merasa darah menetes ke
tangannya, tapi ia juga merasakan sentuhan dingin baja pada kulitnya.
Para Orc sudah siap-siap berjalan lagi, tapi beberapa Orc Utara masih enggan,
dan Orc Isengard membunuh dua lagi sebelum sisanya takut. Banyak umpatan
dan kekacauan. Untuk sementara, Pippin tidak diperhatikan. Kakinya terikat
ketat, tapi lengannya hanya diikat di sekitar pergelangan, dan kedua tangannya
ada di depan badannya. Ia bisa menggerakkan keduanya bersamaan, meski
ikatannya erat sekali. Ia mendorong Orc yang sudah mati ke pinggir, lalu sambil
hampir tidak berani bernapas, ia menggosokkan simpul tali pengikat
pergelangannya ke atas sisi mata pisau. Pisau itu tajam, dan tangan hitam Orc
yang sudah mati itu memegangnya erat. Talinya terpotong! Dengan cepat Pippin
memegangnya dengan jarinya, lalu membuat simpul longgar dengan dua
lingkaran, dan menyelipkannya ke tangannya. Kemudian ia berbaring diam.


"Angkat tawanan-tawanan!" teriak Ugluk. "Jangan main-main dengan mereka!
Kalau mereka tidak hidup saat kita sudah kembali, orang lain juga akan mati."
Salah satu Orc mengangkat Pippin seperti karung, memasukkan kepalanya di
antara tangan Pippin yang terikat, meraih lengannya dan menariknya ke bawah,
sampai wajah Pippin tertekan ke leher Orc itu; lalu Orc itu berlari pergi
membawanya. Orc lain memperlakukan Merry dengan cara yang sama. Tangan
Orc yang seperti cakar mencengkeram tangan Pippin bagai besi; kukunya terasa
menusuk tajam. Pippin memejamkan mata dan kembali bermimpi buruk.
Mendadak ia dilemparkan ke tanah berbatu lagi. Malam baru saja menjelang,
tapi bulan sudah turun ke barat. Mereka berada di tepi sebuah batu karang yang
tampaknya menghadap ke lautan kabut yang pucat. Ada bunyi air terjun di
dekatnya.
"Para pengintai sudah kembali," kata salah satu Orc di dekat mereka.
"Nah, apa yang kautemukan?" geram suara Ugluk.
"Hanya seorang penunggang kuda, dan dia pergi ke barat. Semua aman
sekarang."
"Sekarang, mungkin. Tapi berapa lama? Tolol! Kalian seharusnya



menembaknya. Dia akan membunyikan tanda bahaya. Pemelihara-pemelihara
kuda terkutuk itu akan mendengar tentang kita besok pagi. Sekarang kita
terpaksa berjalan lebih cepat berlipat ganda."
Sebuah sosok membungkuk di atas Pippin. Ternyata Ugluk. "Duduk!" kata Orc
itu. "Anak buahku lelah menggotongmu ke sana kemari. Kita harus turun bukit,
dan kau harus menggunakan kakimu sendiri. Tunjukkan sikap baik. Jangan
berteriak, jangan mencoba lari. Kami punya cara yang tidak bakal kausukai untuk
membalas tipu muslihat, meski tidak akan merusak manfaatmu bagi Tuan kami."
la memotong tali sekitar kaki dan pergelangan kaki Pippin, mengangkatnya dan
mendirikannya di atas kakinya. Pippin jatuh, dan Ugluk menyeretnya dengan
menjambak rambutnya. Beberapa Orc tertawa. Ugluk memasukkan sebuah botol
ke mulut Pippin dan menuangkan cairan membara ke dalam kerongkongan
Pippin: ia merasakan nyala panas membakar mengalir di tubuhnya. Rasa sakit di
kaki dan pergelangan kakinya hilang. Ia bisa berdiri.
"Sekarang yang satunya!" kata Ugluk. Pippin melihatnya menghampiri Merry
yang berbaring di dekat situ, dan menendangnya. Merry mengerang. Ugluk
memegangnya dengan kasar dan menariknya ke dalam posisi duduk, lalu
melepaskan balutan di kepalanya. Kemudian ia mengoleskan bahan berwarna
gelap dari dalam kotak kayu kecil pada luka Merry. Merry berteriak dan merontaronta dengan liar.
Para Orc bertepuk tangan dan bersorak-sorak. "Tidak tahan obat," ejek mereka.
"Tidak tahu apa yang baik untuknya. Aih! Kita akan bersenang-senang nanti!"
Tapi pada saat itu Ugluk tak ingin main-main. Ia butuh kecepatan, dan terpaksa
membujuk kedua tawanan yang enggan. Ia mengobati Merry dengan cara Orc,
dan pengobatannya bekerja cepat. Setelah memaksakan seteguk minuman dari
botolnya ke dalam kerongkongan hobbit itu, ia memotong ikatan kaki Merry dan
mengangkatnya sampai berdiri. Merry berdiri tegak, kelihatan pucat, tapi teguh
dan menantang, dan sangat hidup. Luka di keningnya sudah tidak
mengganggunya lagi, tapi ada bekas luka kecokelatan yang bertahan sampai
akhir hayatnya.
"Halo, Pippin!" katanya. "Jadi, kau juga ikut dalam penjelajahan kecil ini? Di


mana kita bisa dapat tempat tidur dan sarapan?"
"Ayo!" kata Ugluk. "Jangan sembarangan. Tahan mulutmu. Jangan saling
berbicara. Setiap gangguan akan dilaporkan di sana, dan Dia akan tahu
bagaimana membalasmu. Kau pasti akan dapat tempat tidur dan sarapan: lebih
dan yang sanggup kautelan."

Gerombolan Orc menuruni tebing jurang sempit yang menuju sebuah dataran
berkabut di bawah. Merry dan Pippin, terpisah oleh puluhan Orc atau lebih, ikut
turun bersama mereka. Di dasar jurang mereka menapak rumput, dan semangat
para hobbit meningkat.
"Jalan terus!" teriak Ugluk. "Ke barat dan agak ke utara. Ikuti Lugdush."
"Tapi apa yang akan kita lakukan kalau matahari sudah terbit?" tanya beberapa
Orc Utara.
"Terus lari," kata Ugluk. "Kaupikir apa? Duduk di rumput dan menunggu Kulit
Putih bergabung dengan tamasya kita?"
"Tapi kita tak bisa lari dalam cahaya matahari."
"Kau akan lari dengan aku di belakangmu," kata Ugluk. "Lari! Atau kalian tidak
akan pernah melihat lubang tercinta kalian lagi. Demi Tangan Putih! Apa
gunanya mengirimkan belatung-belatung gunung yang hanya setengah terlatih?
Lari, keparat, lari! Lari selagi masih malam!"
Lalu seluruh rombongan mulai berlari dengan langkah panjang gaya Orc. Mereka
berlari tanpa aturan, mendorong-dorong, berdesak-desakan, sambil mengumpat;
meski begitu, kecepatan mereka tinggi sekali. Setiap hobbit dijaga tiga Orc.
Pippin tertinggal jauh di belakang. Ia bertanya-tanya, berapa lama lagi ia bisa
berlari dengan kecepatan seperti itu: ia tidak makan sejak pagi. Salah satu
penjaganya memegang cambuk. Tapi, saat ini anggur manis kaum Orc masih
hangat dalam tubuhnya. Pikirannya juga bisa bekerja jernih.
Sesekali muncul dalam benaknya bayangan Strider yang membungkuk di atas
jejak gelap, dan berlari, berlari di belakang. Tapi apa yang bisa dilihat oleh
seorang Penjaga Hutan sekalipun, kecuali jejak membingungkan kaki-kaki Orc?
Jejak kakinya sendiri dan kaki Merry terbenam oleh injakan kaki bersepatu besi


di depan, di belakang, dan di sekeliling mereka.
Mereka baru berlari sekitar satu mil dari batu karang ketika daratan itu menurun
masuk ke suatu lembah kecil yang tanahnya lembut dan basah. Kabut
menggantung di sana, bersinar redup di bawah cahaya terakhir bulan sabit.
Sosok-sosok gelap para Orc di depan menjadi kabur, lalu ditelan kabut.
"Hai! Tenang sekarang!" teriak Ugluk dari depan.
Sebuah pikiran mendadak muncul dalam benak Pippin, dan ia segera
melakukannya. Ia membelok ke kanan, dan melompat keluar dari jangkauan
penjaganya, kepala lebih dulu ke dalam kabut; ia mendarat telentang di atas
rumput.
"Berhenti!" teriak Ugluk.
Untuk beberapa saat, terjadi keributan dan kebingungan. Pippin melompat berdiri
dan berlari lagi. Tapi Orc-Orc mengejarnya. Beberapa mendadak berada di
depannya.
"Tak ada harapan untuk lolos!" pikir Pippin. "Tapi ada harapan bahwa aku
meninggalkan beberapa jejak kakiku utuh di tanah basah." ia meraih lehernya
dengan kedua tangannya yang diikat, dan membuka bros pada jubahnya. Tepat
ketika tangan panjang dan cakar keras Orc memegangnya, ia menjatuhkan bros
itu. "Kurasa bros itu akan tetap di sana, sampai akhir zaman," pikirnya. "Entah
mengapa aku melakukan itu. Kalau yang lain lolos, mungkin mereka semua pergi
bersama Frodo."
Cambuk tali melingkar di seputar kakinya, dan Pippin menahan teriakannya.
"Cukup!" teriak Ugluk yang datang berlari. "Dia masih harus berlari jauh. Buat
mereka berdua berlari! Gunakan cambuk hanya sebagai pengingat."
"Tapi itu belum semuanya," ia menggeram, berbicara pada Pippin.
"Aku tidak akan lupa. Pembalasan hanya ditunda. Lari!"

Baik Pippin maupun Merry tak ingat banyak tentang bagian terakhir perjalanan
itu. Mimpi buruk dan bangun dalam keadaan buruk sudah berbaur dalam suatu
terowongan panjang penuh kesengsaraan, dengan harapan yang semakin
menipis. Mereka berlari, dan berlari, berupaya menyamai kecepatan yang


ditentukan para Orc, setiap sebentar dicambuk dengan pecut kejam yang
ditangani dengan lihai. Bila berhenti atau tersandung, mereka diangkat dan
diseret hingga jarak tertentu.
Kehangatan minuman Orc sudah lenyap. Pippin kembali merasa dingin dan
mual. Tiba-tiba ia jatuh tertelungkup di tanah kering. Tangan-tangan keras
dengan kuku yang mengoyak-ngoyak mencengkeram dan mengangkatnya.
Sekali lagi ia digotong seperti karung, dan kegelapan menyelimuti dirinya:
apakah kegelapan malam, atau matanya menjadi buta, ia tidak tahu.
Samar-samar ia menyadari mendengar suara hiruk-pikuk: rupanya banyak Orc
minta berhenti. Ugluk berteriak. Pippin merasa badannya terlempar ke tanah,
dan ia berbaring dalam posisi ia terjatuh, sampai mimpi-mimpi hitam
menguasainya. Tapi hanya sesaat ia lolos dari kesakitan; dengan segera
cengkeraman besi tangan-tangan yang tak kenal kasihan sudah mengaitnya lagi.
Lama sekali ia terguncang-guncang dan terlambung-lambung, lalu lambat laun
kegelapan memudar, ia kembali ke dunia sadar, dan menemukan hari sudah
pagi. Perintah-perintah diteriakkan, dan ia dilempar ke atas rumput.
Di sana ia berbaring sesaat, melawan keputusasaan. Kepalanya pusing, tapi dari
rasa panas yang mengalir di tubuhnya, ia menduga dirinya sudah diberi seteguk
minuman Orc lagi. Satu Orc membungkuk di atasnya, melemparkan sedikit roti
dan sepotong daging kering mentah. Pippin memakan roti basi itu dengan rakus,
tapi dagingnya tidak. Ia memang kelaparan, tapi belum sedemikian parah,
sampai mau makan daging yang diberikan Orc kepadanya; daging yang tidak
berani ia bayangkan berasal dari makhluk apa.
Pippin bangkit duduk dan melihat sekelilingnya. Merry tidak jauh dari situ.
Mereka berada di tebing sungai sempit yang mengalir deras. Di depan sana,
pegunungan menjulang: sebuah puncak tinggi menangkap sinar pertama
matahari. Sapuan gelap hutan membentang di lerenglereng yang lebih rendah di
depan mereka.
Di antara para Orc terjadi banyak teriakan dan perdebatan; rupanya mulai timbul
pertengkaran lagi antara Orc Utara dan Orc dari Isengard. Beberapa menunjuk
ke arah selatan di belakang, dan beberapa menunjuk ke arah timur.


"Baiklah," kata Ugluk. "Kalau begitu, biar aku yang menangani mereka! Tak ada
pembunuhan, seperti sudah kukatakan; tapi kalau kalian mau membuang apa
yang sudah kita peroleh dengan pergi sejauh ini, buanglah! Aku akan
menjaganya. Biarlah para pejuang Urukhai menuntaskan pekerjaan ini, seperti
biasanya. Kalau kalian takut pada Kulit Putih, larilah! Lari! Itu hutan," teriaknya
sambil menunjuk ke depan. "Masuklah ke sana! Itu harapan terbaik kalian. Pergi!
Dan cepat, sebelum aku memenggal lagi beberapa kepala, agar yang lainnya
memakai akal sehat."
Terdengar bunyi umpatan dan perkelahian, lalu sebagian besar Orc Utara
melepaskan diri dan lari, lebih dari seratus Orc, berlari kocar-kacir sepanjang sisi
sungai ke arah pegunungan. Hobbit-hobbit ditinggal bersama Orc dari Isengard:
gerombolan gelap dan muram, sejumlah Orc bertubuh besar kehitaman, dengan
mata sipit dan membawa panah besar serta pedang bermata lebar. Beberapa
Orc Utara yang lebih besar dan berani tetap tinggal bersama mereka.
"Sekarang kita akan menangani Grishnakh," kata Ugluk; tapi beberapa
pengikutnya memandang resah ke arah selatan.
"Aku tahu," geram Ugluk. "Manusia-manusia berkuda terkutuk sudah tahu
tentang kita. Tapi itu semua salahmu, Snaga. Kau dan pengintai-pengintai yang
lain seharusnya dihukum potong telinga. Tapi kita prajurit tempur. Kita akan
berpesta pora makan daging kuda, atau bahkan yang lebih baik."
Saat itu Pippin baru tahu mengapa beberapa dari rombongan itu menunjuk ke
timur. Dari arah tersebut datang teriakan-teriakan parau, dan Grishnakh muncul
lagi, di belakangnya sejumlah Orc lain yang serupa dengannya: Orc berlengan
panjang dan berkaki bengkok. Ada gambar mata merah di atas perisai mereka.
Ugluk maju ke depan, menyambut mereka.
"Jadi, kau kembali?" kata Ugluk. "Sudah berubah pikiran, ha?"
"Aku kembali untuk memastikan Perintah dijalankan dan tawanan selamat,"
jawab Grishnakh.
"Oh, begitu!" kata Ugluk. "Buang tenaga sia-sia. Aku akan memastikan perintah
dilaksanakan di bawah kekuasaanku. Dan untuk apa lagi kau kembali? Kau pergi
terburu-buru. Apakah ada yang tertinggal?"


"Aku meninggalkan orang tolol," gertak Grishnakh. "Tapi ada beberapa orang
gagah bersama si tolol yang terlalu bagus untuk dilepas. Aku tahu kau akan
membawa mereka ke dalam kekacauan. Aku datang untuk membantu mereka."
"Bagus!" tawa Ugluk. "Tapi kecuali kau berani bertempur, kau mengambil jalan
yang salah. Lugburz tujuanmu. Kulit Putih akan datang. Apa yang terjadi dengan
Nazgul-mu yang hebat? Apakah ada tunggangan lain yang gagal dibawanya?
Nah, seandainya kau membawa dia, itu baru berguna kalau Nazgul ini memang
seperti yang dibangga-banggakan."
“Nazgul, Nazgul," kata Grishnakh, menggigil dan menjilat bibimya, seolah kata itu
mengeluarkan rasa busuk yang dinikmatinya penuh kepedihan. "Kau bicara
tentang hal yang jauh di luar jangkauan mimpimu yang penuh lumpur, Ugluk,"
katanya. "Nazgul! Ah! Seperti yang dibangga-banggakan! Suatu saat nanti, kau
akan menyesal telah berkata begitu. Monyet!" bentaknya garang. "Kau harus
tahu, mereka buah hati Mata Agung. Tapi Nazgul bersayap: belum, belum. Dia
tidak akan membiarkan mereka menunjukkan diri di seberang Sungai Besar,
tidak secepat ini. Mereka disiapkan untuk Perang-dan maksud-maksud lain."
"Rupanya kau tahu banyak," kata Ugluk. "Lebih dari yang baik untukmu, kukira.
Mungkin mereka yang di Lugburz akan heran bagaimana, dan mengapa. Tapi,
sementara itu, Uruk-hai dari Isengard bisa melakukan pekerjaan kotor, seperti
biasanya. Jangan berdiri di sana sambil meneteskan air liur! Kumpulkan
perusuh-perusuhmu! Babi-babi yang lain lari ke hutan. Sebaiknya kaususul
mereka. Kau tidak akan kembali hidup-hidup ke Sungai Besar. Itu di luar
kemampuanmu! Nah! Aku berjalan di belakangmu."

Para Orc Isengard mengangkat Merry dan Pippin lagi, menggendong mereka di
punggung. Lalu rombongan itu berangkat. Jam demi jam mereka berlari, berhenti
sesekali hanya untuk melemparkan para hobbit kepada penggendong baru.
Entah karena mereka lebih cepat dan ulet, atau karena suatu rencana dari
Grishnakh, Orc-Orc Isengard lambat laun menerobos rombongan Orc dari
Mordor, dan anak buah Grishnakh menjadi barisan belakang. Segera mereka
pun menyusul para Orc Utara di depan. Hutan semakin dekat.


Pippin tergores dan terluka, kepalanya yang sakit terparut oleh rahang kotor dan
telinga berbulu Orc yang menggendongnya. Persis di depan, banyak punggung
membungkuk dan kaki gemuk kokoh turun-naik, turun-naik, tanpa berhenti,
seolah terbuat dari kawat dan gading, mengetukkan detik-detik mimpi buruk yang
tak terhingga lamanya.
Di siang hari, pasukan Ugluk menyusul para Orc Utara. Mereka sedang lesu di
bawah sinar matahari yang cerah, meski itu matahari musim dingin yang bersinar
di langit pucat sejuk, kepala mereka tertunduk dan lidah mereka menjulur keluar.
"Belatung!" ejek para Orc Isengard. "Habislah kalian. Kulit Putih akan
menangkap dan memakan kalian. Mereka akan datang!"
Teriakan Grishnakh menunjukkan bahwa ini bukan sekadar kelakar.
Penunggang-penunggang kuda yang melaju kencang memang sudah terlihat:
masih jauh di belakang, tapi semakin dekat dengan pasukan Orc, menyusul
mereka seperti gelombang pasang naik di atas dataran, membenamkan orang-
orang yang tersesat dalam pasir apung.
Para Orc Isengard mulai berlari dengan kecepatan berlipat ganda yang
mengherankan Pippin, seolah-olah mereka mengerahkan kekuatan untuk akhir
balapan. Lalu ia melihat matahari sedang terbenam, jatuh di balik Pegunungan
Berkabut; kegelapan menggapai daratan. Prajurit-prajurit Mordor mengangkat
kepala dan menambah kecepatan. Hutan gelap dan rapat. Mereka sudah
melewati beberapa pohon di pinggir hutan. Tanah mulai mendaki ke atas,
semakin curam; tapi para Orc tidak berhenti. Baik Ugluk maupun Grishnakh
berteriak, mendorong mereka untuk upaya terakhir.

"Mereka akan berhasil. Mereka bisa lolos," pikir Pippin. Lalu ia berhasil memutar
leher, agar bisa menoleh dengan satu mata dari atas bahunya. Ia melihat para
Penunggang sudah sejajar dengan para Orc, menderap kencang di bentangan
padang. Matahari terbenam melapisi tombak dan pedang mereka dengan warna
emas, bersinar di rambut mereka yang pucat dan panjang berkibar. Mereka
mulai mengepung para Orc, agar tidak tercerai-berai, dan mendorong mereka
maju sepanjang sisi sungai.


Pippin bertanya-tanya, bangsa apakah mereka. Sekarang ia menyesal, kenapa
tidak belajar lebih banyak ketika masih di Rivendell, lebih banyak mengamati
peta dan hal-hal lain; tapi waktu itu rencana perjalanan tampalrnya berada di
tangan yang lebih mampu, dan ia tak pernah memperhitungkan akan terpisah
dan Gandalf, atau Strider, bahkan dan Frodo. Yang bisa diingatnya tentang
Rohan hanya bahwa kuda Gandalf, Shadowfax, datang dari negeri itu. Sejauh ini
kedengarannya memberi harapan.
"Tapi bagaimana mereka bisa tahu bahwa kami bukan Orc?" pikir Pippin.
"Kuduga mereka belum pernah mendengar tentang hobbit di sana. Mestinya aku
gembira bahwa tampaknya Orc-Orc biadab ini akan dihancurkan, tapi aku lebih
senang kalau diselamatkan." Kemungkinannya, ia dan Merry akan dibunuh
bersama-sama dengan penawan mereka, sebelum Orang-Orang Rohan
menyadari keberadaan mereka.
Beberapa penunggang kuda rupanya pemanah ulung, mahir memanah dari atas
kuda yang berlari. Melaju cepat ke dalam jarak tembak, mereka menembakkan
panah ke Orc-Orc yang berjalan di belakang, dan beberapa di antara mereka
jatuh; lalu para Penunggang itu berputar menjauh dari jarak tembak balasan
panah-panah musuh yang memanah sembarangan, karena tidak berani berhenti.
Ini terjadi beberapa kali, dan suatu ketika panah-panah jatuh di antara Orc-Orc
Isengard. Salah satu dari mereka, persis di depan Pippin, jatuh dan tidak bangun
lagi.

Malam turun tanpa para Penunggang mendekat untuk bertempur. Banyak Orc
sudah tewas, tapi masih dua ratus yang tersisa. Dalam kegelapan awal,
kelompok Orc tiba di sebuah bukit kecil. Ambang hutan sudah dekat sekali,
mungkin tak lebih dari tiga kali dua ratusan meter jauhnya, tapi mereka tak bisa
maju lagi. Para Penunggang Kuda sudah mengepung mereka. Sekelompok kecil
Orc tidak mematuhi perintah Ugluk, dan lari ke arah hutan: hanya tiga yang
kembali.
"Nah, di sinilah kita," ejek Grishnakh. "Kepemimpinan yang hebat! Kuharap
Ugluk yang agung akan memimpin kita keluar dari sini."


"Letakkan Halfling itu!" perintah Ugluk, tidak mengacuhkan Grishnakh. "Kau,
Lugdush, panggil dua yang lain dan jaga mereka! Mereka tidak boleh dibunuh,
kecuali Kulit Putih busuk itu menerobos masuk. Mengerti? Selama aku masih
hidup, aku menghendaki mereka. Tapi mereka tidak boleh berteriak, dan mereka
jangan sampai diselamatkan. Ikat kaki mereka!"
Bagian terakhir perintah itu dilaksanakan dengan kejam. Tapi kali itu Pippin
diletakkan berdekatan dengan Merry. Para Orc hiruk-pikuk, berteriak dan
menggerakkan senjata dengan bunyi berisik, dan kedua hobbit bisa saling
berbisik untuk beberapa saat.
"Ini gawat," kata Merry. "Aku sudah capek sekali. Rasanya aku tidak akan bisa
merangkak jauh, meski aku bebas."
"Lembas!" bisik Pippin. "Lembas: aku masih punya sedikit. Kau punya? Kurasa

mereka tidak mengambil barang lain kecuali pedang”.

"Ya, aku punya sekantong di saku bajuku," jawab Merry, "tapi pasti sudah hancur
menjadi remah-remah. Aku tak bisa memasukkan mulutku ke dalam saku baju!"

"Tidak perlu. Aku …” Tapi tepat saat itu sebuah tendangan keras

memperingatkan Pippin bahwa bunyi berisik sudah mereda, dan penjagapenjaga mereka sudah kembali waspada penuh.

Malam sepi dan dingin. Di seputar bukit kecil tempat para Orc berkumpul, muncul
api-api kecil, merah keemasan dalam kegelapan, satu lingkaran penuh. Api itu
dalam jarak tembak panah panjang, tapi para Penunggang Kuda tidak
memperlihatkan diri mereka di depan nyala api, dan para Orc menyia-nyiakan
banyak panah dengan menembak ke arah api, sampai Ugluk menghentikan
mereka. Para Penunggang itu tidak mengeluarkan bunyi sama sekali. Malam
sudah lebih larut ketika bulan muncul dari balik kabut, dan barulah mereka
kadang-kadang terlihat, sosok-sosok kabur yang sesekali bersinar dalam cahaya
putih, ketika mereka bergerak meronda tanpa henti.
"Mereka menunggu Matahari, persetan!" geram salah satu penjaga. "Kenapa kita
tidak bersatu dan menerobos menyerang? Apa sih yang dipikirkan Ugluk tua, aku
ingin tahu?"


"Aku tahu kau pasti ingin tahu," bentak Ugluk yang datang dari belakang mereka.
"Berarti aku sama sekali tidak berpikir, eh? Keparat! Kau sama parahnya dengan
pecundang-pecundang yang lain: belatung dan monyet dari Lugburz. Tak ada
gunanya mencoba menyerang bersama mereka. Mereka hanya akan berteriak
dan lari, dan penunggang-penunggang kuda busuk itu jumlahnya lebih dari
cukup untuk menyapu habis kelompok kita.”
"Hanya satu yang bisa dilakukan belatung-belatung itu: mereka bisa melihat jelas
dan tajam sekali dalam gelap. Tapi Kulit Putih ini mempunyai mata-malam yang
jauh lebih bagus daripada kebanyakan Manusia, dari apa yang pernah kudengar;
dan jangan lupa kuda-kuda mereka! Mereka bisa melihat angin malam, atau
begitulah katanya. Tapi masih ada satu hal yang. tidak diketahui orang-orang
hebat itu: Mauhur dan anak buahnya ada di dalam hutan, dan setiap saat mereka
bisa datang."
Kata-kata Ugluk rupanya cukup untuk menenangkan kaum Orc dari Isengard;
tapi Orc-Orc yang lain patah semangat dan bersikap memberontak. Mereka
menempatkan beberapa penjaga, tapi kebanyakan dari mereka berbaring di
tanah, beristirahat dalam kegelapan yang nyaman. Memang kegelapan sudah
menjadi sangat pekat; karena bulan pergi ke barat, masuk ke dalam awan tebal,
dan Pippin tak bisa melihat apa pun pada jarak beberapa meter. Api yang
menyala tidak menerangi bukit. Meski begitu, para Penunggang Kuda tidak puas
hanya dengan menunggu fajar dan membiarkan musuh mereka beristirahat.
Teriakan ribut mendadak di sisi timur bukit menunjukkan ada yang tidak beres.
Rupanya beberapa Manusia maju dekat sekali, turun dari kuda mereka,
merangkak sampai ke pinggir perkemahan, dan membunuh beberapa Orc, lalu
menghilang lagi. Ugluk berlari untuk menghentikan penyerbuan.
Pippin dan Merry bangkit duduk. Penjaga-penjaga mereka, Orc-Orc Isengard,
pergi bersama Ugluk. Tapi kalaupun kedua hobbit itu berniat kabur, niat tersebut
segera sirna. Sebuah tangan panjang berbulu memegang leher mereka masingmasing dan mendekatkan mereka. Samar-samar mereka menyadari kepala
Grishnakh yang besar dan wajahnya yang mengerikan di antara mereka;
napasnya yang busuk mengenai pipi mereka. Ia mulai menyentuh dan meraba


raba mereka. Pippin menggigil ketika jari-jari keras dan dingin meraba-raba
sepanjang lehernya.
"Nah, kawan-kawan kecilku!" Grishnakh berbisik perlahan. "Menikmati istirahat
kalian yang nyaman? Atau tidak? Tidak begitu enak tempatnya, mungkin:
pedang dan cambuk di satu sisi, dan tombak-tombak kejam di sisi lain! Orang-
orang kecil tidak seharusnya mencampuri urusan yang terlalu besar untuk
mereka." Jari-jarinya masih terus meraba-raba. Matanya menyorotkan sinar
seperti api pucat yang panas.
Tiba-tiba suatu pikiran terlintas dalam benak Pippin, seolah langsung ditangkap
dari pikiran mendesak musuhnya: Grishnakh tahu tentang Cincin! Ia mencarinya
sementara Ugluk sibuk: mungkin ia menginginkannya untuk dirinya sendiri.
Ketakutan yang amat sangat mencekam hati Pippin, tapi pada saat bersamaan ia
bertanya dalam hati, bagaimana ia bisa memanfaatkan hasrat Grishnakh.
"Menurutku kau tidak akan menemukannya dengan cara itu," bisik Pippin. "Itu
tidak mudah ditemukan."
"Menemukannya?" kata Grishnakh: jari-jarinya berhenti merangkak dan
mencengkeram pundak Pippin. "Menemukan apa? Apa yang kaubicarakan,
kawan kecil?"
Sejenak Pippin diam. Lalu, mendadak, dalam kegelapan ia membuat bunyi
dalam tenggorokannya: gollum, gollum. "Tidak ada, sayangku," tambahnya.
Kedua hobbit merasakan jari Grishnakh berkedut. "Ah ha!" desis goblin itu
perlahan. "Itu yang dimaksudnya, bukan? Ah ha! Sangat sangat berbahaya,
kawan-kawan kecilku."
"Mungkin," kata Merry, yang sekarang waspada dan menyadari dugaan Pippin.
"Mungkin, dan bukan hanya untuk kami. Bagaimanapun, kau sendiri yang paling
tahu urusanmu. Kau menginginkannya atau tidak? Dan apa yang mau
kauberikan untuk itu?"
"Apakah aku menginginkannya? Apakah aku menginginkannya?" kata
Grishnakh, seolah keheranan; tapi tangannya gemetar. "Apa yang mau
kuberikan untuk itu? Apa maksudmu?"
"Maksud kami," kata Pippin, memilih kata-katanya dengan hati-hati, "tak ada


gunanya meraba-raba dalam gelap. Kami bisa membuatmu terhindar dari waktu
lama dan kesulitan. Tapi kau harus melepaskan ikatan kaki kami dulu, atau kami
tidak akan melakukan apa pun, dan tidak mengatakan apa pun."
"Kawan-kawan kecil yang baik dan tolol," desis Grishnakh, "semua yang kalian
miliki, dan semua yang kalian ketahui, akan dikeluarkan dari kalian pada
saatnya: semuanya! Kalian akan berharap bisa menceritakan lebih banyak untuk
memuaskan sang Pemeriksa, pasti: segera. Kami tidak akan mempercepat
pemeriksaan. Oh, tidak! Kalian pikir untuk apa kalian dibiarkan tetap hidup?
Kawan-kawan kecil tersayang, percayalah padaku kalau kukatakan itu bukan
karena kebaikan hati: bahkan Ugluk pun sama sekali tidak baik hati."
"Aku percaya," kata Merry. "Tapi kau belum berhasil membawa pulang
mangsamu. Dan kelihatannya benda itu tidak akan menjadi milikmu, apa pun
yang terjadi. Kalau kita sampai di Isengard, bukan Grishnakh yang beruntung:
Saruman yang akan mengambil semua yang bisa ditemukannya. Kalau kau
menginginkan sesuatu untuk dirimu sendiri, sekaranglah saatnya untuk
berurusan."
Grishnakh mulai kehilangan kesabaran. Nama Saruman sepertinya membuat ia
sangat murka. Waktu berlalu dan gangguan mulai reda. Ugluk atau Orc Isengard
sewaktu-waktu akan kembali. "Apakah kau membawanya salah satu dari
kalian?" bentak Grishnakh.
"Gollum, gollum!" kata Pippin.
"Lepaskan ikatan kaki kami!" kata Merry.
Mereka merasa tangan Orc itu gemetar hebat. "Terkutuklah kalian, racun busuk!"
desisnya. "Melepaskan ikatan kakimu? Akan kulepaskan semua ikatan di tubuh
kalian. Kaukira aku tak mampu menggeledah kalian sampai ke tulang-tulang?
Menggeledah! Akan kupotong kalian berdua menjadi serpih-serpih gemetaran.
Aku tak perlu bantuan kaki kalian untuk melenyapkan kalian dan untuk memiliki
kalian bagi diriku sendiri!"
Mendadak ia mengangkat mereka. Kekuatan tangannya yang panjang dan
pundaknya sungguh mengerikan. Ia mengepit mereka masing-masing di satu
ketiak, dan menjepit mereka dengan keras ke sisi tubuhnya; sebuah tangan


besar menutup mulut mereka. Lalu ia melompat maju sambil membungkuk
rendah. Cepat dan diam-diam ia pergi, sampai tiba di pinggir bukit. Di sana,
sambil memilih celah di antara para penjaga, ia menyelinap seperti bayangan
jahat dan menghilang dalam kegelapan malam, menuruni lereng dan menjauh ke
barat, menuju sungai yang mengalir keluar dari hutan. Di sebelah sana ada
tempat terbuka yang luas, dengan hanya satu nyala api.
Setelah melangkah beberapa meter, ia berhenti, mengintip dan mendengarkan.
Tak ada yang terdengar atau terlihat. Ia merangkak terus perlahan-lahan,
membungkuk sampai hampir terlipat. Lalu ia berjongkok dan mendengarkan lagi.
Kemudian ia bangkit berdiri, seolah hendak berlari tiba-tiba. Saat itu juga sosok
gelap seorang Penunggang menjulang tepat di depannya. Seekor kuda
mendengus dan mendompak-dompak. Seorang pria berteriak.
Grishnakh melemparkan diri ke tanah, menyeret para hobbit ke bawah tubuhnya;
lalu ia menghunus pedang. Tak ayal lagi, ia bermaksud membunuh tawanannya,
daripada membiarkan mereka lolos atau diselamatkan; tapi ternyata itu menjadi
malapetaka untuknya. Pedang itu berdesing samar-samar, dan bersinar redup
dalam cahaya api di sebelah kirinya. Sebuah panah berdesing keluar dari
kegelapan: dibidik dengan piawai, atau dituntun takdir, dan menembus tangan
kanannya. Ia menjatuhkan pedangnya dan berteriak. Ada bunyi derap kaki kuda
cepat, dan ketika Grishnakh melompat berdiri dan berlari, ia dilindas dan sebuah
tombak menembusnya. Ia mengeluarkan teriakan bergetar yang mengerikan,
dan berbaring diam.
Para hobbit tetap berbaring rata di tanah, seperti saat ditinggalkan Grishnakh.
Seorang Penunggang Kuda lain melaju cepat untuk membantu kawannya. Entah
karena ketajaman penglihatannya, atau karena indra lain, kuda itu mengangkat
tubuhnya dan melompati mereka dengan ringan; tapi penunggangnya tidak
melihat mereka yang berbaring diselimuti jubah Peri, terlalu kaget untuk
sementara, dan terlalu takut untuk bergerak.

Akhirnya Merry bergerak dan berbisik perlahan, "Sejauh ini bagus, tapi
bagaimana supaya kita tidak dipanggang?"


Jawabannya datang hampir dalam sekejap. Teriakan Grishnakh membuat Orc-
Orc lain waspada. Kalau mendengar teriakan dan bunyi ciutan yang datang dari
bukit, kedua hobbit menduga lenyapnya mereka sudah diketahui: Ugluk mungkin
sedang memenggal beberapa kepala lagi. Lalu mendadak teriakan balasan para
Orc terdengar di sebelah kanan, di luar lingkaran penjagaan, dari arah hutan dan
pegunungan. Rupanya Mauhur sudah datang menyerbu para penyerang. Ada
bunyi kuda berderap. Para Penunggang menarik lingkaran mereka mendekati
bukit, sambil mengambil risiko terkena panah, demi menghindari penyerangan,
sementara satu rombongan maju untuk menangani pendatang baru. Mendadak
Merry dan Pippin menyadari bahwa tanpa bergerak mereka sudah berada di luar
lingkaran: sekarang mereka bisa melarikan diri dengan bebas.
"Sekarang," kata Merry, "kalau saja tangan dan kaki kita bebas, kita mungkin
bisa lolos. Tapi aku tak bisa menyentuh simpulnya, juga tak bisa menggigitnya."
"Tak perlu mencoba," kata Pippin. "Aku tadi mau memberitahumu: aku sudah
berhasil membebaskan tanganku. Lingkaran-lingkaran ini hanya untuk pura-pura.
Sebaiknya kau makan sedikit lembas dulu."
Pippin melepaskan tali dari pergelangan tangannya, dan mengeluarkan satu
bungkusan. Kuenya hancur, tapi masih bagus, masih dalam bungkusan
daunnya. Mereka makan dua atau tiga buah. Rasa kue itu mengembalikan
ingatan pada wajah-wajah elok dan bunyi tawa, dan makanan bergizi di masa
tenang yang sekarang sudah lama berlalu. Untuk beberapa saat, mereka makan
sambil merenung, duduk dalam gelap, tidak menghiraukan teriakan dan bunyi
pertempuran di dekat mereka. Pippin yang pertama menyadari kembali keadaan
sekitamya.
"Kita harus berangkat," katanya. "Sebentar!" Pedang Grishnakh menggeletak di
dekat mereka, tapi terlalu berat dan canggung untuk digunakan Pippin; maka ia
merangkak maju, dan ketika menemukan tubuh goblin itu, ia mengeluarkan pisau
panjang tajam dari sarungnya. Dengan pisau ini ia memotong ikatan mereka
dengan cepat.
"Sekarang pergi!" kata Pippin. "Kalau badan kita sudah lentur lagi, mungkin kita
bisa berdiri kembali, dan berjalan. Tapi sebaiknya kita mulai dengan merangkak


dulu."
Mereka merangkak. Tanah kering cukup tebal dan lentur, dan itu membantu
mereka; hanya saja rasanya lama sekali mereka maju. Mereka mengitari api dari
jarak jauh sekali, dan merangkak perlahan sedikit demi sedikit, sampai tiba di
pinggir sungai yang menggeluguk mengalir ke dalam bayang-bayang gelap di
bawah tebing-tebingnya yang dalam. Lalu mereka menoleh.
Keributan sudah reda. Rupanya Mauhur dan anak buahnya sudah dibunuh atau
diusir. Para Penunggang sudah kembali melakukan penjagaan sunyi yang
mengancam. Takkan lama lagi. Malam sudah semakin larut. Di Timur, yang tetap
tak berawan, langit mulai kelihatan pucat.
"Kita harus bersembunyi," kata Pippin, "atau kita akan terlihat. Apa artinya kalau
para penunggang itu baru menyadari kita bukan Orc setelah kita mati?" ia
bangkit berdiri dan mengentakkan kaki. "Tali itu mengiris kakiku seperti kawat,
tapi kakiku sudah mulai hangat lagi. Aku bisa berjalan sedikit sekarang.
Bagaimana denganmu, Merry?"
Merry berdiri. "Ya," katanya, "aku juga bisa. Lembas itu memang membangkitkan
semangat! Juga membuat perasaan lebih nyaman, daripada minuman Orc. Aku
bertanya-tanya, minuman itu dibuat dari apa. Sebaiknya tidak tahu, kukira. Mari
kita minum air sedikit, untuk menghilangkan pikiran tentang itu!"
"Jangan di sini, tebingnya terlalu terjal," kata Pippin. "Maju dulu!"
Mereka membelok dan berjalan berdampingan perlahan-lahan sepanjang tepi
sungai. Di belakang mereka, cahaya mulai cerah di Timur. Sambil berjalan,
mereka bercakap-cakap ringan dalam gaya hobbit tentang semua yang telah
terjadi sejak mereka ditangkap. Kalau mendengar mereka, takkan ada yang
menduga betapa mereka sudah disiksa dengan kejam, dan sudah berada dalam
bahaya mengerikan menuju penyiksaan dan kematian; atau bahwa sekarang
hanya ada sedikit kemungkinan mereka bisa bertemu lagi dengan kawan-kawan,
atau bisa selamat.
"Kelihatannya keadaanmu lumayan baik, Master Took," kata Merry. "Kau bisa
mengisi hampir satu bab dalam buku Bilbo tua, kalau aku punya kesempatan
melapor padanya. Kerja bagus: terutama menduga permainan licik bajingan


berbulu itu, dan memanfaatkannya. Tapi aku bertanya-tanya, adakah yang akan
menelusuri jejakmu dan menemukan brosmu itu? Aku tak ingin kehilangan
brosku, tapi aku khawatir milikmu sudah hilang selamanya.”
"Aku perlu belajar lagi kalau ingin bisa sejajar denganmu. Dan sekarang Sepupu
Brandybuck akan berjalan di depan. Di sinilah perannya dimulai. Kurasa kau
tidak begitu tahu di mana kita sekarang; tapi aku memanfaatkan waktuku di
Rivendell agak lebih baik. Kita sedang berjalan ke barat, sepanjang Entwash.
Ujung Pegunungan Berkabut ada di depan, dan Hutan Fangorn."
Ketika ia berbicara, pinggir hutan yang gelap itu menjulang di depan mereka.
Malam seolah melarikan diri ke bawah pepohonannya yang besar, merangkak
menghindari Fajar yang mulai datang.
"Pimpinlah maju, Master Brandybuck!" kata Pippin. "Atau pimpin pulang kembali!
Kita sudah diperingatkan terhadap Fangorn. Tapi orang berpengetahuan luas
sepertimu pasti tidak lupa itu."
"Aku tidak lupa," jawab Merry, "tapi hutan itu tampak lebih baik bagiku, daripada
kembali masuk ke tengah pertempuran."


Merry memimpin perjalanan masuk ke bawah dahan-dahan besar pepohonan.
Pohon-pohon di situ tampak tua tak terduga usianya. Janggut-janggut besar
tanaman lumut menggantung dari pepohonan, bergoyang-goyang ditiup angin.
Dan balik bayangan, kedua hobbit mengintip, memandang kembali ke bawah
lereng: sosok-sosok kecil bersembunyi, yang dalam cahaya remang-remang
tampak seperti anak-anak Peri di masa lalu, mengintip keluar dan Hutan Liar,
kagum saat pertama kali melihat Fajar.
Jauh di seberang Sungai Besar, dan Negeri-Negeri Cokelat, berleague-league
jauhnya, Fajar datang, merah seperti nyala api. Terompet perburuan berbunyi
nyaring menyambutnya. Para Penunggang Rohan tiba-tiba sibuk kembali.
Terompet sahut-menyahut silih berganti.
Jernih di udara dingin, Merry dan Pippin mendengar ringkikan kuda-kuda perang,
dan nyanyian tiba-tiba dari banyak orang. Pinggiran Matahan terangkat,
lengkungannya menyala di atas batas dunia. Lalu dengan teriakan dahsyat para



Penunggang Rohan menyerbu dari Timur; cahaya merah bersinar-sinar di atas
logam dan tombak. Orc-Orc menjerit dan menembakkan semua panah yang
masih tersisa. Kedua hobbit melihat beberapa penunggang kuda jatuh, tapi
barisan mereka bertahan di bukit dan selebihnya, berbalik lalu menyerbu lagi.
Kebanyakan Orc perampok yang masih hidup kemudian berpencar dan lari ke
sana kemari, dikejar satu-satu sampai mati. Tapi satu gerombolan, yang tetap
bersama-sama di suatu pojok gelap, maju dengan tekad baja ke arah hutan.
Lurus mendaki lereng, mereka datang ke arah kedua pengintip. Sekarang
mereka sudah mendekat, dan tampaknya sudah pasti mereka akan lolos:
mereka sudah membabat tiga Penunggang yang menghalangi jalan mereka.
"Kita sudah terlalu lama menonton," kata Merry. "Itu Ugluk! Aku tak ingin bertemu
dia lagi." Kedua hobbit membalikkan badan, dan Iari masuk jauh ke dalam
kegelapan hutan.
Maka mereka tidak melihat bagian terakhir, di mana Ugluk disusul dan
ditaklukkan persis di tepi Hutan Fangorn. Di sana ia akhirnya dibunuh oleh
Eomer, Marsekal Ketiga dari Mark, yang turun dari kudanya dan bertempur
dengannya pedang melawan pedang. Dan di seluruh padang luas itu, para
Penunggang yang bermata tajam memburu Orc-Orc yang sudah lolos dan masih
punya kekuatan untuk terbang.
Setelah menumpuk kawan-kawan mereka yang tewas dalam satu gundukan dan
menyanyikan lagu-lagu pujian, para Penunggang membuat api besar dan
menebarkan abu musuh-musuh mereka. Begitulah berakhir penyerbuan itu, dan
tidak ada berita tentangnya yang kembali, baik ke Mordor maupun Isengard;
namun asap pembakaran itu membubung tinggi ke langit, dan terlihat oleh
banyak mata yang waspada.


BAB 4
TREEBEARD

Sementara itu, kedua hobbit berlari secepat mungkin ke dalam hutan gelap dan
kusut itu, mengikuti garis aliran sungai, ke arah barat dan mendaki lereng
pegunungan, masuk semakin jauh ke dalam Fangorn. Lambat laun ketakutan
mereka pada Orc mereda, dan kecepatan berjalan mereka mengendur. Muncul
perasaan aneh yang terasa mencekik, seakan-akan udara terlalu tipis atau
terlalu sedikit untuk bernapas.
Akhirnya Merry berhenti. "Kita tak bisa berjalan terus seperti ini," ia terengahengah. "Aku ingin mendapat sedikit udara segar."
"Baiklah, mari kita minum," kata Pippin. "Aku haus sekali." ia merangkak menaiki
akar pohon besar yang melingkar masuk ke dalam sungai, dan dengan
membungkuk ia mengambil sedikit air dalam tangannya yang ditangkupkan. Air
itu jernih dan dingin, dan ia minum beberapa teguk. Merry mengikutinya. Air itu
menyegarkan mereka, dan seolah membuat gembira; untuk beberapa saat,
mereka duduk bersama di pinggir sungai, membasahi kaki dan tungkai yang
sakit, sambil memandang ke sekeliling, melihat pepohonan yang berdiri diam di
sekitar mereka, baris demi baris, sampai pepohonan itu mengabur dalam cahaya
senja kelabu ke semua arah.
"Kuharap kau belum membuat kita tersesat?" kata Pippin, bersandar ke
sebatang pohon besar. "Setidaknya kita bisa mengikuti aliran sungai ini, Entwash
atau apa namanya, dan keluar lagi melalui jalan kita masuk?”
"Bisa, kalau kaki kita mau melakukannya," kata Merry, "dan kalau kita bisa
bernapas dengan benar."
"Ya, memang semuanya remang-remang dan pengap di dalam sini," kata Pippin.
"Entah mengapa, ini mengingatkan aku pada ruangan kuno di Rumah Besar
Took, di Smials di Tuckborough: ruangan itu besar, perabotnya belum pernah
dipindahkan atau diganti selama beberapa generasi. Mereka. bilang, Old Took
tinggal di sana tahun demi tahun. Ruangan itu semakin tua dan lusuh bersamaan
dengan dirinya dan ruangan itu tak pernah diubah sejak dia meninggal, seabad


yang lalu. Dan Old Gerontius adalah kakek buyutku: begitulah ceritanya. Tapi itu
bukan apa-apa dibandingkan kesan kuno dalam hutan ini. Lihat semua janggut
dan kumis lumut yang menangis dan menggantung! Dan kebanyakan pohon
tampaknya tertutup daun kering pecah-pecah yang tak pernah jatuh. Semrawut.
Aku tak bisa membayangkan pemandangan musim semi di sini, kalau pernah
ada musim semi datang apalagi kalau ada pembersihan musim semi."
"Tapi Matahari setidaknya pasti mengintip sesekali," kata Merry. “Di sini sama
sekali tidak tampak atau terasa seperti uraian Bilbo tentang Mirkwood. Di sana
semuanya gelap dan hitam, dan menjadi tempat bermuKini segala sesuatu yang
hitam. Di sini hanya remang-remang dan penuh pepohonan menyeramkan. Tak
bisa dibayangkan hewan hidup di sini, atau tinggal lama di sini."
"Tidak, begitu juga hobbit," kata Pippin. "Dan aku tak senang membayangkan
mencoba melintasinya. Tak ada yang bisa dimakan sejauh bermil-mil, kuduga.
Bagaimana keadaan persediaan bahan makanan kita?"
"Tipis," kata Merry. "Kita lari hanya membawa beberapa kantong lembas, dan
meninggalkan yang lainnya." Mereka mengamati kue Peri yang tersisa: pecahanpecahan yang pas-pasan untuk sekitar lima hari, itu saja. "Dan tidak ada
selimut," kata Merry. "Kita akan kedinginan malam ini, ke mana pun kita
berjalan."
"Well, sebaiknya kita memutuskan arah jalannya sekarang," kata Pippin. "Pagi
sudah semakin larut."
Tepat pada saat itu muncul seberkas cahaya kekuningan, agak lebih jauh di
dalam hutan: berkas-berkas sinar matahari tampaknya mendadak menembus
atap hutan.
"Halo!" kata Merry. "Matahari pasti masuk ke awan-awan ketika kaa berada di
bawah pepohonan ini, dan sekarang dia sudah keluar lagi; atau kalau tidak, dia
sudah naik cukup tinggi untuk bisa menembus suatu lubang. Tidak begitu jauh
ayo kita pergi memeriksanya!"

Ternyata jaraknya lebih jauh daripada yang mereka sangka. Tanah masih
mendaki curam, dan mulai penuh bebatuan. Cahaya itu semakin luas ketika


mereka maju terus, dan tak lama kemudian mereka melihat sebuah dinding batu
karang di depan: sisi sebuah bukit, atau ujung sebuah akar panjang yang
menjorok keluar dari pegunungan yang jauh. Tak ada pohon tumbuh di atasnya,
dan matahari jatuh penuh ke wajahnya yang berbatu. Ranting-ranting pohon di
kakinya terentang kaku dan diam, seolah menggapai kehangatan. Di mana tadi
semuanya kelihatan begitu lusuh dan kelabu, hutan itu sekarang mengilap penuh
warna cokelat yang kaya, dan warna mulus hitam-kelabu kulit batang pohon
yang seperti dipoles. Batang-batang potion bersinar lembut kehijauan, seperti
rumput muda: mereka seperti berada di tengah awal musim semi.
Pada wajah tembok batu ada sesuatu seperti tangga: mungkin alami, dan terjadi
karena pecahnya bebatuan dan dimakan cuaca, sebab permukaannya kasar dan
tidak rata. Tinggi di atas, hampir satu permukaan dengan puncak-puncak pohon
di hutan, ada dataran di bawah batu karang. Tak ada yang tumbuh, kecuali
sedikit rumput dan alang-alang di ujungnya, dan sebuah tunggul pohon tua
dengan hanya dua dahan tersisa: hampir tampak seperti sosok pria tua keriput,
berdiri di sana, berkedip-kedip di bawah cahaya matahari pagi.
"Ayo naik!" kata Merry dengan riang. "Mari kita hirup udara segar, dan melihat
pemandangan daratan!"
Mereka mendaki dan merangkak menaiki batu karang. Seandainya tangga itu
memang sengaja dibuat, maka pasti untuk dipanjat kaki yang lebih besar dan
tungkai yang lebih panjang daripada kaki mereka. Mereka terlalu bergairah,
hingga tidak menyadari bahwa mereka sudah pulih dari goresan dan luka-luka
saat ditangkap, dan bahwa semangat mereka pun sudah kembali. Akhirnya
mereka sampai ke pinggir dataran, hampir dekat kaki tunggul pohon tua itu; lalu
mereka melompat naik dan menoleh sambil membelakangi bukit, menarik napas
panjang, dan memandang ke arah timur. Mereka melihat bahwa mereka hanya
masuk sekitar tiga atau empat mil ke dalam hutan: kepala-kepala pohon berbaris
menuruni lereng-lereng, menuju padang. Di sana, dekat ujung hutan, kepulan
asap hitam keriting seperti menara-menara tinggi naik ke atas, bergoyang dan
melayang ke arah mereka.
"Angin sudah berganti arah," kata Merry. "Sudah ke arah timur lagi. Rasanya


sejuk di sini."
"Ya," kata Pippin, "aku khawatir cahaya ini hanya lewat, dan sebentar lagi
semuanya akan kelabu lagi. Sayang sekali! Hutan tua lusuh ini kelihatan begitu
berbeda di bawah cahaya matahari. Aku merasa hampir menyukai tempat ini."


"Hampir menyukai Hutan ini! Bagus sekali! Sangat baik hati," kata sebuah suara
asing. "Berbaliklah dan biarkan aku memandang wajah kalian. Aku tadi hampir
merasa tidak menyukai kalian berdua, tapi janganlah kita terburu-buru. Putar!"
Sebuah tangan besar dengan buku jari berbonggol-bonggol memegang pundak
mereka, dan mereka pun diputar, lembut tapi tegas; lalu dua tangan besar
mengangkat mereka.
Mereka menatap sebuah wajah yang luar biasa aneh. Wajah milik sosok serupa
Manusia, hampir seperti troll, tingginya sekitar empat belas kaki, kekar, dengan
kepala tinggi, dan hampir tidak ada lehernya. Entah ia mengenakan pakaian
seperti kulit kayu hijau dan kelabu, ataukah itu kulitnya sendiri, sulit dikatakan.
Setidaknya tangannya, di bagian yang dekat ke batang tubuhnya, tidak keriput,
tapi tertutup kulit mulus berwarna cokelat. Kakinya yang besar masing-masing
mempunyai tujuh jari. Bagian bawah wajahnya yang panjang tertutup janggut
kelabu panjang, tebal, hampir seperti ranting di dekat akar-akarnya, tipis dan
berlumut pada ujungnya. Tapi saat itu para hobbit hanya memperhatikan
matanya. Mata yang dalam itu sekarang meneliti mereka, lambat dan serius, tapi
sangat tajam. Mata itu cokelat, dengan bercak cahaya hijau. Kelak Pippin sering
mencoba menguraikan kesan pertamanya tentang mata tersebut.
"Seolah-olah ada sumur yang sangat dalam di balik matanya, terisi berabadabad ingatan dan pikiran yang lambat, panjang, dan tenang; tapi permukaannya
bersinar-sinar dengan masa kini: seperti matahari yang bercahaya di atas daundaun paling luar sebuah pohon besar, atau di atas riak-riak telaga yang sangat
dalam. Entah ya, tapi rasanya seakan-akan sesuatu yang tumbuh di tanah bisa
dikatakan tertidur, atau merasakan dirinya sendiri, sebagai sesuatu di antara
ujung akar dan ujung daun, di antara tanah dalam dan langit mendadak
terbangun dan mengamatimu dengan perhatian lamban, seperti yang



diberikannya pada masalah-masalah di dalam dirinya sendiri selama bertahuntahun yang tak terhingga."
"Hrum, Hum," gumam suara itu, suara besar seperti alat musik tiup. "Aneh sekali!
Jangan terburu-buru, itu motoku. Tapi kalau aku melihat kalian sebelum
mendengar suara kalian aku suka suara kalian: suara-suara kecil manis,
mengingatkanku akan sesuatu yang tak bisa kuingat kalau aku melihat kalian
sebelum mendengar suara kalian, pasti kalian akan kuinjak, dan baru menyadari
kekeliruanku sesudahnya, sebab kupikir kalian Orc-Orc kecil. Kalian aneh sekali,
memang aneh. Akar dan ranting, aneh sekali!"
Pippin, meski masih kaget, sudah tidak merasa takut lagi. Di bawah pandangan
mata itu, ia merasakan ketegangan aneh, tapi bukan ketakutan. "Tolong," kata
Pippin, "siapa kau? Dan apakah kau ini sebenarnya?"
Sorot aneh melintas dalam mata tua itu, semacam sikap hati-hati; sumur yang
dalam itu tertutup kini. "Hram, nah," jawab suara itu; "well, aku ini Ent, atau
begitulah sebutanku. Ya, Ent, itulah sebutannya. Sang Ent, itulah aku, begitu
bisa dikatakan dalam gaya bahasamu. Fangorn adalah namaku menurut
beberapa orang; yang lain menyebutku Treebeard. Treebeard saja."
"Ent?" kata Merry. "Apa itu? Tapi bagaimana kau memanggil dirimu sendiri?
Siapa namamu yang sebenarnya?"
"Hei, hei!" jawab Treebeard. "Hei! Itu namanya membuka rahasia! Jangan
terburu-buru. Dan aku yang bertanya di sini. Kau berada di negeriku. Kau ini
apa? Aku heran. Aku tidak tahu jenis kalian. Rasanya kalian tidak ada dalam
daftar-daftar kuno yang kupelajari ketika aku masih muda. Tapi itu sudah sangat
sangat lama di masa lalu, dan mungkin mereka sudah membuat daftar baru.
Sebentar! Sebentar! Bagaimana ya sajaknya?


Kini pelajari pengetahuan Makhluk Dunia!
Pertama-tama sebut yang empat, bangsa-bangsa merdeka:
Yang tertua, anak-anak Peri;
Kurcaci sang penggali, gelap rumahnya;
Ent yang lahir di bumi, setua pegunungan yang dihuni



Manusia, insan fana, majikan kuda-kuda:


Hm, hm, hm.
Berang-berang si pembangun, kijang si peloncat,
Beruang pemburu lebah, babi hutan petarung gegabah;


Anjing si lapar, kelinci si penakut …

hm, hm.
Rajawali di sarang, lembu di rerumputan,
Rusa bertanduk; elang yang tercepat,


Angsa si putih halus, ular yang dingin mulus …

Huum, hm, huum, hm, bagaimana terusannya? Rum tam, rum tam, rumti tum
tam. Daftarnya panjang sekali. Tapi bagaimanapun kalian tidak termasuk di
mana-mana!"
"Rupanya kami selalu tidak termasuk dalam daftar-daftar lama dan dongengdongeng kuno," kata Merry. "Tapi kami sudah ada untuk waktu cukup lama.
Kami hobbit."
"Mengapa tidak membuat baris baru saja?" kata Pippin.
"Hobbit yang separuh tumbuh, penghuni lubang. Masukkan kami di antara yang
empat, setelah Manusia (Bangsa Besar) dan bereslah sudah."
"Hm! Tidak jelek, tidak jelek," kata Treebeard. "Cukup lumayan. Jadi, kalian
tinggal di lubang, eh? Kedengarannya tepat dan pantas. Tapi siapa yang
memanggil kalian hobbit? Itu tidak seperti kata dalam bahasa Peri. Bangsa Perilah yang membuat semua kata-kata kuno: mereka yang memulainya."
"Tidak ada yang menyebut kami hobbit; kami sendiri menamakan diri kami
begitu," kata Pippin.
"Hum, hm! Ayolah! Jangan terburu-buru! Kalian menyebut diri kalian sendiri
hobbit? Tapi tidak seharusnya kalian ceritakan itu pada siapa pun. Nanti tahutahu kalian menyatakan nama kalian yang sebenarnya, kalau tidak hati-hati."
"Kami tidak perlu berhati-hati tentang itu," kata Merry. "Kalau kau mau tahu, aku


seorang Brandybuck, Meriadoc Brandybuck, meski kebanyakan orang
memanggilku Merry saja."
"Dan aku dari keluarga Took, Peregrin Took, tapi biasanya dipanggil Pippin, atau
bahkan Pip."
"Hm, tapi kalian memang bangsa yang tergesa-gesa, rupanya," kata Treebeard.
"Aku merasa terhormat mendapat kepercayaan kalian, tapi sebaiknya kalian
jangan terlalu bebas sekaligus. Ada Ent, dan ada Ent, tahu? Atau ada Ent dan
ada hal-hal yang tampak seperti Ent, tapi sebenarnya bukan Ent. Aku akan
memanggil kalian Merry dan Pippin nama-nama bagus. Tapi aku tidak akan
menceritakan namaku pada kalian, setidaknya belum sekarang." Sorot aneh
setengah tahu dan setengah geli memancar dengan binar-binar hijau dari dalam
matanya. "Pertama, hal itu akan makan waktu lama: namaku tumbuh sepanjang
waktu, dan aku sudah hidup lama sekali; jadi, namaku seperti cerita panjang.
Nama sebenarnya selalu menceritakan kisah dari benda-benda yang memiliki
nama itu, dalam bahasaku, bahasa Ent kuno, bisa dikatakan begitu. Bahasa itu
bagus, tapi makan waktu lama sekali untuk mengatakan sesuatu dalam bahasa
itu, karena kami tak pernah mengatakan apa pun dalam bahasa itu, kecuali
memang pantas menghabiskan waktu lama untuk mengatakannya, dan
mendengarkannya.
"Tapi sekarang," matanya menjadi sangat cerah dan menyorotkan "masa kini",
juga tampak semakin mengecil dan hampir-hampir tajam "apa yang sedang
terjadi? Apa yang kalian lakukan di dalamnya? Aku bisa melihat dan mendengar
(dan mencium dan merasakan) banyak dari … dari … dari a-lalla-lalla-rumbakamandalind-or-burume ini. Maafkan aku: itu sebagian dari sebutanku untuk itu;
aku tidak tahu apa kata itu dalam bahasa luar: maksudku, di mana kita berada, di
mana aku berdiri dan memandang pagi yang indah, dan berpikir tentang
Matahari, rumput di luar hutan, kuda-kuda, awan-awan, dan penyingkapan dunia.
Apa yang terjadi? Apa rencana Gandalf? Dan … burarum ini" ia membuat bunyi
menderum besar, seperti bunyi sumbang pada sebuah organ besar "Orc-Orc ini,
dan Saruman muda di Isengard? Aku senang berita. Tapi jangan terlalu cepat."
"Banyak yang sedang terjadi," kata Merry, "dan meski kami mencoba untuk


cepat, akan makan waktu lama sekali untuk menceritakannya padamu. Tapi
katamu kami jangan terburu-buru. Perlukah kami menceritakan sesuatu padamu
sesegera ini? Tidak sopankah menurutmu, kalau kami bertanya apa yang akan
kaulakukan dengan kami, dan pada siapa kau berpihak? Dan apakah kau kenal
Gandalf?"
"Ya, aku kenal dia: satu-satunya penyihir yang benar-benar peduli pada pohonpohon," kata Treebeard. "Kau kenal dia?"
"Ya," kata Pippin sedih, "kami kenal dia. Dia kawan yang hebat, dan waktu itu dia
menjadi pemandu kami."
"Kalau begitu, aku bisa menjawab pertanyaanmu yang lain," kata Treebeard.
"Aku tidak akan melakukan sesuatu pada kalian: tidak kalau yang kaumaksud
melakukan sesuatu tanpa seizinmu. Mungkin kita bisa melakukan beberapa hal
bersama-sama. Aku tidak tahu tentang berpihak. Aku menuruti jalanku sendiri;
tapi mungkin jalanmu akan sejalan dengan jalanku untuk beberapa saat. Tapi
kau bicara tentang Master Gandalf, seolah dia ada dalam cerita yang sudah
berakhir."
"Ya, memang," kata Pippin sedih. "Cerita itu sendiri tampaknya masih berlanjut,
tapi aku khawatir Gandalf sudah keluar dari cerita itu."
"Hoo, ah, masa!" kata Treebeard. "Huum, hm, ah ya sudah." ia berhenti,
menatap kedua hobbit itu lama sekali. "Hum, ah, ya sudah, aku tak tahu apa
yang harus kukatakan. Masa sih?"
"Kalau kau mau mendengar lebih banyak," kata Merry, "kami akan
menceritakannya padamu. Tapi akan makan waktu cukup lama. Tidakkah kau
mau menurunkan kami? Tak bisakah kita duduk bersama di sini, di bawah sinar
matahari, selama dia masih bersinar? Kau pasti lelah mengangkat kami terus."
"Hm, lelah? Tidak, aku tidak lelah. Aku tidak mudah lelah. Dan aku tidak duduk.
Aku tidak begitu … hm … lentur. Tapi … tuh, Matahari akan masuk. Mari kita
tinggalkan … apa namanya menurutmu tadi?"

"Bukit?" usul Pippin. "Dataran? Tangga?" usul Merry.
Treebeard mengulang kata-kata itu sambil merenung. "Bukit. Ya, itu dia. Tapi itu
kata yang terburu-buru untuk sesuatu yang sudah berdiri di sini sejak bagian


dunia ini dibentuk. Ya sudah. Mari kita meninggalkannya, dan pergi."
"Ke mana kita akan pergi?" tanya Merry.
"Ke rumahku, atau salah satu rumahku," jawab Treebeard.
"Jauhkah itu?"
"Aku tidak tahu. Bagimu mungkin jauh, barangkali. Apakah itu penting?"


"Yah, begini … kami kehilangan semua barang kami," kata Merry, "kami hanya

punya sedikit makanan."
"Oh! Hmm! Kalian tidak perlu cemas tentang itu," kata Treebeard. "Aku bisa
memberi kalian minuman yang akan membuat kalian tetap hijau dan tumbuh
untuk waktu sangat sangat lama. Dan kalau kita memutuskan untuk berpisah,
aku bisa menurunkan kalian di luar negeriku, di mana saja kalian pilih. Mari kita
pergi!"


Dengan lembut tapi erat, Treebeard memegang kedua hobbit itu, satu di
lengkungan masing-masing lengannya, lalu ia mengangkat satu kakinya yang
besar, kemudian yang satunya lagi, memindahkannya ke ujung dataran. Jari-jari
kakinya yang seperti akar mencengkeram batu-batu karang. Lalu dengan hatihati dan khidmat ia menuruni tangga demi tangga, dan sampai ke dasar Hutan.
Segera ia berjalan dengan langkah-langkah panjang tegas melalui pepohonan,
semakin dalam masuk ke hutan, tak pernah jauh dari sungai, mendaki terus
lereng pegunungan. Banyak pohon tampak tertidur, atau sama sekali tidak
menyadari kehadiran Treebeard, seolah ia hanyalah makhluk yang sekadar
lewat; tapi beberapa ada yang gemetar, dan beberapa mengangkat dahandahan mereka ke atas kepala ketika ia mendekat. Sementara berjalan, ia
berbicara sendiri dengan suarasuara indah bagaikan musik.
Kedua hobbit diam sejenak. Anehnya, mereka merasa aman dan nyaman, dan
banyak yang mereka pikirkan dan tanyakan dalam hati. Akhirnya Pippin
memberanikan diri berbicara lagi.
"Tolong, Treebeard," katanya, "bisakah aku menanyakan sesuatu? Kenapa
Celeborn memperingatkan kami tentang hutanmu? Dia bilang, kami jangan
mengambil risiko tersesat di dalamnya."



"Hmm, begitukah?" gumam Treebeard. "Aku juga mungkin akan mengatakan hal
semacam itu, kalau kau berjalan ke arah lain. Jangan mengambil risiko tersesat
di hutan Laurelind Orcnan! Itu sebutan bangsa Peri untuknya, tapi sekarang
mereka memperpendek namanya: Lothlorien mereka menyebutnya. Mungkin
mereka benar: mungkin dia sudah memudar, tidak tumbuh lagi. Negeri Lembah
Nyanyian Emas, dulu di zaman kuno. Sekarang dia menjadi Bunga Mimpi. Ah
well! Tapi itu tempat ajaib, dan tidak sembarang orang bisa masuk ke dalamnya.
Aku heran kalian bisa keluar, tapi lebih heran lagi bahwa kalian bisa masuk: itu
belum pernah terjadi pada orang asing selama bertahun-tahun. Itu negeri aneh.”
"Begitu juga negeri ini. Orang-orang banyak menemukan kesedihan di sini. Yah,
memang begitu, kesedihan. Laurelind Orcnan lindel Orcndor malinornelion
ornemalin," Treebeard bergumam pada dirinya sendiri. "Mereka di sana agak
ketinggalan dari dunia, kupikir," katanya. "Baik negeri ini, maupun yang lain di
luar Hutan Emas, sudah tidak seperti dulu, ketika Celeborn masih muda. Tapi:

Taurelilomea-tumbalemorna Tumbaletaurea Lomeanor. (lihat Apendiks F tentang
Ent)

begitu biasanya mereka bilang. Banyak perubahan, tapi masih ada beberapa
yang bertahan."
"Apa maksudmu?" kata Pippin. "Apa yang bertahan?"
"Pohon-pohon dan Ent," kata Treebeard. "Aku sendiri tak mengerti semua yang
berlangsung, jadi aku tak bisa menjelaskannya padamu. Beberapa di antara
kami masih Ent sejati, dan cukup bersemangat menurut gaya kami, tapi banyak
yang mulai mengantuk, jadi kepohon-pohonan, bisa dibilang begitu. Kebanyakan
pohon memang hanya pohon, tentu; tapi banyak yang hanya setengah terjaga.

Beberapa cukup sadar, dan beberapa lagi mulai menjadi … ah, agak menyerupai

Ent. Itu terjadi sepanjang waktu.
"Kalau itu terjadi pada sebatang pohon, akan kaulihat bahwa beberapa
mempunyai hati yang busuk. Bukan tergantung kayunya: bukan itu maksudku.
Malah aku kenal beberapa pohon willow yang baik di dekat Entwash, tapi



mereka sudah hilang lama sekali, sayang! Batang mereka agak kosong, malah
hampir hancur berantakan, tapi mereka tenang dan manis seperti daun muda.
Lalu ada beberapa pohon di lembah di bawah pegunungan, sehat sekali, tapi
berhati busuk. Hal semacam itu tampaknya menyebar. Dulu ada beberapa
bagian berbahaya di negeri ini. Masih ada beberapa bercak hitam."
"Seperti Old Forest di utara sana, maksudmu?" tanya Merry.
"Ya, ya, semacam itu, tapi jauh lebih buruk. Aku tidak ragu, masih ada sedikit
bayangan Kegelapan Besar di utara sana; dan ingataningatan buruk diwariskan.
Tapi ada lembah-lembah kosong di negeri ini, di mana Kegelapan belum pernah
tersingkap, dan pohon-pohonnya lebih tua bahkan daripadaku. Meski begitu,
kami melakukan sebisa kami. Kami menolak pendatang asing dan yang gilagilaan; kami melatih dan mengajar, berjalan dan menyiangi.”
"Kami gembala pohon, kami Ent-Ent tua. Hanya sedikit dari kami yang tersisa.
Konon domba lambat laun menyerupai gembala, dan gembala menyerupai
domba; dan dua-duanya tak punya waktu lama di dunia. Lebih cepat dan lebih
dekat antara pohon dan Ent, dan mereka berjalan bersama selama berabadabad. Karena Ent lebih seperti Peri kurang tertarik pada diri sendiri dibanding
Manusia, dan lebih pintar menyusup ke dalam hal-hal lain. Meski begitu, Ent
lebih seperti Manusia, lebih gampang berubah daripada Peri, dan lebih cepat
menyerap warna lingkungan luar, bisa dibilang begitu. Atau lebih baik daripada
keduanya: karena mereka lebih kokoh dan lebih lama memikirkan sesuatu.
"Beberapa saudaraku sekarang tampak seperti pohon, dan perlu sesuatu yang
hebat untuk membangunkan mereka; mereka hanya berbicara dengan berbisik.
Tapi beberapa pohonku bisa melenturkan anggota tubuhnya, dan banyak yang
bisa berbicara padaku. Tentu saja itu semua dimulai oleh bangsa Peri. Peri-lah
yang membangunkan pohon-pohon, mengajari mereka berbicara, dan
mempelajari bahasa mereka. Peri-Peri di masa lampau selalu ingin berbicara
pada semuanya. Tapi kemudian Kegelapan Besar datang, dan mereka
menyeberangi Samudra, atau lari ke lembah-lembah jauh, menyembunyikan diri
dan membuat lagu-lagu tentang masa yang takkan pernah datang lagi. Takkan
pernah. Ya, ya, dulu semuanya satu hutan, dari sini sampai ke Pegunungan


Lune, dan di sini ini hanya Ujung Timur.
"Itulah masa-masa lengang! Saat itu aku bisa berjalan dan bernyanyi seharian,
dan tidak mendengar suara lain kecuali gema suaraku sendiri di bukit-bukit
kosong. Hutannya seperti hutan Lothlorien, hanya saja lebih tebal, kuat, dan
muda. Dan harumnya udara! Aku suka menghabiskan waktu seminggu hanya
bernapas saja."
Treebeard kemudian diam, berjalan terus; meski begitu, langkah kakinya yang
besar hampir tidak berbunyi. Lalu ia mulai bersenandung lagi, dan beralih ke
dalam nyanyian yang digumamkan. Lambat laun kedua hobbit menyadari bahwa
ia sedang bernyanyi untuk mereka:


Di padang pohon willow di Tasarinan, aku berjalan di Musim Semi.
Di Nan-tasarion … Ah! pemandangan dan wanginya Musim Semi!
Dan aku berkata baguslah ini.
Aku menjelajahi hutan pohon elm di Ossiriand di Musim Panas.
Ah! cahaya dan musik dekat Seven Rivers di Ossir di Musim Panas!
Kupikir inilah yang terbaik dan pantas.
Aku datang ke pohon pohon beech di NeldOrcth di Musim Gugur.
Ah! warna emas dan merah dan desah dedaunan di Musim Gugur di Taur-naneldor!l
Dan itu sudah melebihi hasratku.
Di antara pohon pohon cemara aku mendaki, di Musim Dingin di dataran tinggi
Dorthonion.
Ah! angin dan warna putih dan dahan-dahan hitam kelam Musim Dingin di atas
Orod-na-Thon!
Suaraku melengking bernyanyi di awang-awang.
Dan kini semua negeri itu ada di bawah gelombang, Dan aku berjalan di
Ambarona, di Tauremorna, di Aldalome,
Di daratanku sendiri, di negeri Fangorn,
Di mana akar-akar tumbuh memanjang,
Dan tebalnya tahun melebihi tebalnya daun-daun Di Tauremornalome.



Lagunya berakhir, dan Treebeard berjalan terus dalam diam; di seluruh hutan,
sejauh telinga bisa mendengar, tak ada bunyi sama sekali.

Hari semakin gelap, dan senja sudah terjalin di seputar batang-batang
pepohonan. Akhirnya kedua hobbit melihat daratan curam gelap, menjulang
kabur di depan mereka: mereka sudah sampai ke kaki pegunungan dan ke akarakar hijau Methedras yang tinggi. Menuruni sisi bukit, hulu Sungai Entwash
melompat keluar dari mata airnya jauh tinggi di atas, meluncur berisik dari
tangga ke tangga, menyambut mereka. Di sebelah kanan sungai ada lereng
panjang ditumbuhi rumput, tampak kelabu di waktu senja. Tak ada pohon
tumbuh di sana, dan tempat itu terbuka ke langit; bintang-bintang sudah bersinar
di danau-danau di antara pantai-pantai awan.
Treebeard mendaki lereng, hampir tidak mengurangi kecepatannya. Sekonyongkonyong kedua hobbit melihat lubang besar di depan mereka. Dua pohon besar
berdiri di sana, satu di setiap sisi, seperti tiang gerbang yang hidup; tapi tak ada
gerbang, kecuali dahan-dahan mereka yang saling melintang dan berjalin. Ketika
Ent tua itu mendekat, pohon-pohon tersebut mengangkat dahan mereka, semua
daunnya bergetar dan berdesir. Keduanya adalah pohon yang hijau abadi,
dedaunan mereka gelap mengilat, bersinar-sinar dalam cahaya senja. Di balik
mereka ada sebidang tanah luas dan datar, seperti lantai sebuah aula besar
yang dipahat di sisi bukit. Dindingnya menjulang terjal ke atas, sampai setinggi
sekitar lima puluh kaki. Di sepanjang setiap dinding berdiri jajaran pohon yang
juga semakin tinggi ketika mereka masuk.
Di ujung terjauh, dinding batu karang itu curam, tapi di dasarnya ada cekungan
berbentuk teluk dangkal dengan atap melengkung: satusatunya atap aula,
kecuali dahan-dahan pohon yang ujung sebelah dalamnya menutupi seluruh
tanah, dan hanya menyisakan jalan terbuka lebar di tengah. Sebuah sungai kecil
lolos dari mata air di atas, meninggalkan alirannya yang utama, jatuh berdenting
menuruni wajah curam dinding itu, mengalir dalam tetesan perak, seperti tirai
halus di depan teluk beratap lengkung. Airnya terkumpul lagi dalam sebuah


mangkuk batu di tanah, di tengah pepohonan. Dari sana airnya tumpah mengalir
di sisi jalan terbuka, keluar dan bergabung lagi dengan Entwash dalam
perjalanannya melalui hutan.

"Hm! Ini dia!" kata Treebeard, memecah keheningannya yang lama. "Aku sudah
membawa kalian sejauh sekitar tujuh puluh ribu langkah Ent, tapi bagaimana
ukurannya di negeri kalian, aku tidak tahu. Bagaimanapun, kita sudah dekat kaki
Gunung Terakhir. Sebagian nama tempat ini mungkin Wellinghall, kalau diganti
ke dalam bahasa kalian. Aku menyukainya. Kita akan tinggal di sini malam ini." ia
menurunkan mereka di atas rumput, di antara jajaran pohon; dan mereka
mengikutinya ke arah atap lengkung yang besar. Sekarang kedua hobbit
memperhatikan bahwa ketika Treebeard berjalan, lututnya hampir tidak melipat,
tapi kakinya membuka dalam langkah besar. Ia menurunkan jarinya yang besar
(memang jarinya besar, dan lebar sekali) lebih dulu ke tanah, sebelum bagian
lain kakinya.
Untuk beberapa saat, Treebeard berdiri di bawah hujan sungai yang jatuh
mengalir, menarik napas panjang; lalu ia tertawa, dan masuk ke dalam. Sebuah
meja batu besar berdiri di sana, tanpa kursi. Di bagian belakang teluk sudah
gelap. Treebeard mengangkat dua buah kendi besar dan meletakkannya di
meja. Tampaknya kedua kendi itu berisi air; tapi ia meletakkan tangan di
atasnya, dan segera kedua kendi itu mulai berpendar, satu dengan cahaya
emas, satunya lagi dengan cahaya hijau subur; pembauran kedua cahaya itu
menerangi seluruh teluk, seolah matahari musim panas bersinar di antara atap
daun-daun muda. Ketika menoleh, kedua hobbit melihat pepohonan di halaman
juga mulai bercahaya, mula-mula redup, tapi semakin cerah, dan akhirnya setiap
tepian daun seolah berpinggiran cahaya: beberapa hijau, beberapa emas,
beberapa merah seperti tembaga; sementara batang-batang pohon tampak
seperti tiang-tiang yang dipahat dari batu bercahaya.
"Well, well, sekarang kita bisa bercakap-cakap lagi," kata Treebeard. "Pasti
kalian sudah haus. Mungkin juga sudah letih. Minumlah ini!" ia pergi ke bagian
belakang teluk. Mereka melihat ada beberapa botol batu tinggi di sana, dengan


tutup yang berat. Ia membuka salah satu tutupnya, dan memasukkan sendok
besar ke dalamnya, lalu mengisi tiga mangkuk, satu mangkuk besar sekali, dan
dua lebih kecil.
"Ini rumah Ent," katanya, "dan tidak ada kursi, sayang sekali. Tapi kalian boleh
duduk di meja." Treebeard mengangkat kedua hobbit, dan meletakkan mereka di
atas bidang batu besar itu, enam kaki di atas tanah; di sanalah mereka duduk
dengan kaki menjuntai, minum seteguk demi seteguk.
Minuman itu seperti air, bahkan sangat mirip rasa air yang mereka cicipi dari
Entwash di dekat perbatasan hutan, tapi ada suatu aroma atau rasa di
dalamnya, yang tak bisa mereka uraikan: samar-samar, tapi mengingatkan
mereka kepada bau hutan yang dibawa dari jauh oleh angin sejuk di malam hari.
Efek minuman itu diawali di jari kaki, dan naik secara bertahap melalui seluruh
tubuh, membawa kesegaran dan daya hidup sambil mengalir ke atas, sampai ke
ujung rambut. Memang kedua hobbit merasa rambut di kepala mereka benarbenar berdiri, menggeliat, melambai, dan tumbuh. Sementara itu, Treebeard
mula-mula membasuh kakinya di mangkuk luar atap lengkung, lalu minum dari
mangkuknya dalam satu tegukan-satu tegukan panjang dan perlahan. Kedua
hobbit mengira ia takkan berhenti minum.

Akhirnya ia meletakkan kembali mangkuknya. "Ah … ah," keluhnya. "Hm, huum,

sekarang kita bisa bercakap-cakap lebih mudah. Kalian bisa duduk di lantai, dan
aku akan berbaring, untuk menghindari minuman ini naik ke kepalaku dan
membuatku tertidur."

Di sebelah kanan teluk itu ada sebuah tempat tidur besar berkaki pendek, hanya
beberapa meter tingginya, tertutup lapisan tebal rumput kering dan semacam
daun pakis. Treebeard menurunkan tubuhnya perlahan-lahan ke atasnya (hanya
dengan sedikit melipat bagian pinggangnya), sampai ia berbaring memanjang,
dengan tangan di belakang kepala, menatap langit-langit, di mana terlihat kelipan
cahaya lampu, seperti permainan dedaunan di bawah sinar matahari. Merry dan
Pippin duduk di sampingnya, di atas bantal-bantal rumput.
"Sekarang ceritakan kisahmu, dan jangan buru-buru!" kata Treebeard.


Kedua hobbit mulai menceritakan kisah petualangan mereka sejak meninggalkan
Hobbiton. Cerita mereka tidak berurutan, karena mereka terus-menerus saling
memotong, dan Treebeard sering menghentikan si pembicara, kembali ke titik
yang lebih awal, atau melompat ke depan dengan bertanya tentang kejadian di
kemudian hari. Mereka sama sekali tidak menyebut-nyebut tentang Cincin, dan
tidak menceritakan mengapa mereka pergi atau ke mana mereka akan pergi;
Treebeard juga tidak menanyakan alasan-alasan mereka.
la sangat tertarik pada seluruh cerita mereka: pada Penunggang Hitam, Elrond,
dan Rivendell, pada Old Forest dan Tom Bombadil, pada Tambang Moria,
Lothlorien, dan Galadriel. ia meminta mereka menjelaskan tentang Shire dan
daratannya berkali-kali. Pada titik itu, ia mengatakan sesuatu yang aneh. "Kau

pernah melihat … hm … Ent di sekitar Shire?" tanyanya. "Yah, bukan Ent,

mungkin aku harus bilang Entwives."
"Entwives?" kata Pippin. "Apakah mereka serupa denganmu?"
"Ya, well, sebenarnya tidak: aku sebenarnya tidak tahu persis," kata Treebeard
sambil merenung. "Tapi mereka pasti menyukai negerimu, jadi aku bertanyatanya."
Meski begitu, Treebeard terutama sangat tertarik pada semua yang menyangkut
Gandalf, serta perbuatan-perbuatan Saruman. Kedua hobbit menyesal sekali
hanya tahu sedikit tentang kedua penyihir itu; hanya sepotong laporan yang tidak
begitu jelas dari Sam, tentang apa yang diceritakan Gandalf pada Dewan
Penasihat. Tapi setidaknya mereka tahu pasti bahwa Ugluk dan pasukannya
datang dari Isengard dan menyatakan Saruman sebagai majikan mereka.
"Hm, huum!" kata Treebeard, ketika akhirnya kisah mereka mengalir dan
mengembara sampai ke pertempuran pasukan Orc dengan para Penunggang
Kuda Rohan. "Wah, wah, itu berita hebat, dan tidak salah lagi. Kalian belum
menceritakan semuanya padaku, masih banyak yang belum. Tapi aku tidak ragu
bahwa kalian sudah bertindak sesuai keinginan Gandalf. Ada peristiwa yang
sangat besar sedang terjadi, entah apa, mungkin pada saatnya aku akan tahu.
Demi akar dan ranting, tapi ini urusan aneh: muncul bangsa kecil yang tidak ada
di dalam daftar-daftar lama, dan lihat! Sembilan Penunggang yang sudah


dilupakan muncul kembali untuk memburu mereka, Gandalf membawa mereka
dalam perjalanan besar, Galadriel menyembunyikan mereka di Caras Galadhon,
dan Orc-Orc mengejar mereka sampai sepanjang Belantara: memang
tampaknya mereka terlibat badai besar. Kuharap mereka dapat bertahan."
"Dan bagaimana tentang dirimu sendiri?" tanya Merry.
"Huum, hm, aku tidak memedulikan Perang Besar," kata Treebeard, "itu
kebanyakan melibatkan bangsa Peri dan Manusia. Itu urusan para Penyihir:
Penyihir-penyihir selalu khawatir tentang masa depan. Aku tidak suka
memikirkan masa depan. Aku tidak sungguh-sungguh ada di salah satu pihak,
sebab tidak ada yang benar-benar ada di pihakku, kalau kalian paham: tidak ada
yang sepeduli aku pada hutan, tidak juga bangsa Peri sekarang ini. Tapi aku
masih lebih menyukai bangsa Peri daripada yang lain: bangsa Peri-lah yang dulu
menyembuhkan kami dari kebisuan, dan itu pemberian hebat yang tak bisa
dilupakan, meski sejak itu kami berpisah jalan. Ada juga beberapa hal, tentu
saja, yang sama sekali tidak kudukung: itu lho … burarum (sekali lagi ia
menderum keras, pertanda jijik) "… Orc-Orc itu, dan majikan mereka.”
"Dulu aku biasanya cemas kalau bayang-bayang gelap menggantung di atas
Mirkwood, tapi ketika bayang-bayang itu beralih ke Mordor, untuk sementara aku
tidak khawatir: Mordor masih jauh sekali dari sini. Tapi rupanya kemudian angin
datang dari Timur, dan layunya hutan-hutan mungkin sudah dekat. Tidak ada
yang bisa dilakukan Ent tua untuk menahan badai itu: dia harus bertahan atau

hancur.”

"Tapi Saruman! Saruman tetangga kami: aku tak bisa mengabaikannya. Aku
harus melakukan sesuatu, kukira. Akhir-akhir ini aku sering bertanya dalam hati,
apa yang harus kulakukan tentang Saruman."
"Siapa Saruman?" tanya Pippin. "Apa kau tahu sesuatu tentang riwayatnya?"
"Saruman seorang Penyihir," jawab Treebeard. "Lebih dari itu tak bisa
kukatakan. Aku tidak tahu riwayat kaum Penyihir. Mereka muncul pertama kali
setelah Kapal-Kapal Besar datang dari Samudra; tapi apakah mereka datang
bersama-sama kapal-kapal itu, aku tidak tahu. Saruman termasuk yang terhebat
di antara mereka, kukira. Dia berhenti mengembara dan mengurusi masalah


Manusia dan Peri, beberapa waktu yang lalu sudah sangat lama, menurut
ukuran waktu kalian; dan dia menetap di Angrenost, atau Isengard, nama yang
diberikan Orang-Orang Rohan. Mulanya dia tidak banyak tingkah, tapi kemudian
ketenarannya mulai berkembang. Konon dia terpilih menjadi Ketua Dewan
Penasihat Putih; tapi rupanya hasilnya tidak memuaskan. Sekarang aku jadi
bertanya-tanya, apakah pada saat itu Saruman sudab mulai jahat. Tapi
setidaknya dia tidak menyulitkan tetangga-tetangganya. Aku biasa bercakapcakap dengannya. Dulu dia suka berjalan jalan di hutanku. Dia sopan sekali di
masa itu, selalu meminta izinku (setidaknya kalau bertemu denganku), dan
selalu bergairah untuk mendengarkan. Aku menceritakan banyak hal yang tak
mungkin bisa ditemukannya sendiri; tapi dia tak pernah memberiku balasan
serupa. Seingatku dia tak pernah menceritakan apa pun padaku. Dan dia
semakin berubah seperti itu; wajahnya, seingatku aku sudah lama tidak
melihatnya jadi seperti jendela di dinding batu: jendela dengan kerai-kerai di

bagian dalam.”

"Rasanya sekarang aku mengerti rencananya. Dia merencanakan untuk menjadi
suatu Kekuatan. Benaknya seperti terbuat dari logam dan roda; dan dia tak
peduli pada makhluk-makhluk yang tumbuh, kecuali sejauh mereka bisa
melayaninya untuk saat ini. Sekarang sudah jelas dia seorang pengkhianat jahat.
Dia sudah bergabung dengan bangsa busuk, dengan kaum Orc. Brm, huum!
Lebih buruk lagi: dia sudah melakukan sesuatu pada mereka; sesuatu yang
berbahaya. Karena Orc-Orc Isengard ini lebih menyerupai Manusia keji.
Makhluk-makhluk jahat yang datang bersama Kegelapan Besar tidak tahan
terhadap Matahari; tapi Orc-Orc Saruman bisa bertahan di bawah sinar matahari,
meskipun mereka membencinya. Aku heran, apa gerangan yang sudah
dilakukannya? Apakah mereka Manusia yang dirusaknya, atau dia
mencampurkan bangsa Orc dengan Manusia? Itu sihir hitam!"
Treebeard menggeram sejenak, seolah mengucapkan kutukan Ent bawah tanah.
"Beberapa waktu yang lalu, aku sudah heran mengapa para Orc berani melewati
hutan-hutanku dengan bebas," lanjutnya. "Baru akhir-akhir ini aku menduga
Saruman-lah penyebabnya, bahwa sudah lama sekali dia memata-matai semua


jalan, dan menemukan semua rahasiaku. Dia dan anak buahnya yang busuk
sekarang menimbulkan malapetaka. Di dekat perbatasan, mereka menebangi
pohon-pohon-pohon bagus. Beberapa di antaranya mereka tebang dan biarkan
membusuk-itu ulah para Orc; tapi kebanyakan dipotong-potong dan diangkut
untuk bahan bakar api di Orthanc. Selalu ada asap naik dari Isengard akhir-akhir

ini.”

"Terkutuklah dia, akar dan ranting! Banyak dari pohon-pohon itu adalah kawankawanku, makhluk-makhluk yang sudah kukenal sejak masih biji; banyak yang
mempunyai suara sendiri, yang sekarang sudah hilang untuk selamanya. Dan
ada bekas-bekas tunggul dan semak di mana dulu berdiri hutan kecil yang
bernyanyi. Aku sudah terlalu lama menganggur. Aku sudah membiarkan
malapetaka ini terjadi. Ini harus dihentikan!"
Treebeard bangkit dari tempat tidurnya dengan sentakan mendadak, lalu berdiri
dan memukulkan tangannya ke meja. Kendi-kendi cahaya bergetar dan
menyemburkan dua semprotan api. Ada kilatan seperti api hijau dalam mata
Treebeard, janggutnya berdiri kaku seperti sapu kayu besar.
"Aku akan menghentikannya!" ia menderum. "Dan kalian akan pergi bersamaku.
Kalian mungkin bisa membantuku. Dengan demikian, kalian membantu kawankawan kalian juga. Kalau Saruman tidak dibendung, Rohan dan Gondor akan
punya musuh di belakang maupun di depan. Jalan kita searah ke Isengard!"
"Kami akan pergi bersamamu," kata Merry. "Kami akan berusaha sebisa kami."
"Ya!" kata Pippin. "Aku ingin melihat Tangan Putih ditaklukkan. Aku ingin berada
di sana, meski seandainya aku tidak banyak berguna: aku tidak akan pernah
melupakan Ugluk dan perlintasan daratan Rohan."
"Bagus! Bagus!" kata Treebeard. "Tapi aku berbicara terburu-buru. Kita tak boleh
tergesa-gesa. Hatiku terlalu panas. Aku harus mendinginkan diriku dan berpikir;
sebab lebih mudah berteriak berhenti! daripada melakukannya."
la melangkah ke gerbang dan berdiri sesaat di bawah tetesan hujan dan mata
air. Lalu ia tertawa dan mengguncangkan badan; tetes-tetes air berkilauan, yang
jatuh ke tanah dan tubuhnya, berkelap-kelip bagai bunga-bunga api merah dan
hijau. Treebeard membaringkan diri lagi ke tempat tidur, dan berbaring diam.


Setelah beberapa saat, kedua hobbit mendengarnya bergumam lagi. Rupanya ia
sedang menghitung dengan jarinya. "Fangorn, Finglas, Fladrif, ya, ya," keluhnya.
"Masalahnya, hanya sedikit dan kami yang tersisa," katanya kepada para hobbit.
"Hanya tiga tersisa dari Ent-Ent pertama yang berjalan di hutan sebelum
Kegelapan: hanya aku sendiri, Fangorn, dan Finglas serta Fladrif itulah nama
mereka dalam bahasa Peri; kalian bisa menyebut mereka Leaflock dan Skinbark
kalau mau. Dari antara kami bertiga, Leaflock dan Skinbark tidak banyak
berguna dalam urusan ini. Leaflock sudah mulai terkantuk-kantuk, hampir
menyerupai pohon, bisa dibilang begitu: dia sekarang biasa berdiri sendiri
setengah tertidur sepanjang musim panas, dengan rumput-rumput tinggi di
padang mengitari lututnya. Dia sudah tertutup rambut seperti dedaunan. Dulu
biasanya dia bangun di musim dingin, tapi belakangan ini dia terlalu mengantuk
untuk bisa berjalan jauh. Skinbark dulu tinggal di lereng-lereng pegunungan
sebelah barat Isengard. Di sanalah dulu terjadi bencana paling buruk. Dia dilukai
Orc-Orc, banyak anak buahnya dan gembala pohonnya dibunuh dan
dihancurkan. Dia sudah pergi ke tempat-tempat tinggi, di antara pohon-pohon
birch yang paling disukainya, dan tidak mau turun. Tapi berani kupastikan aku
bisa mengumpulkan cukup banyak kaum muda kami kalau aku bisa membuat
mereka memahami kebutuhan kami: kalau aku bisa membangkitkan semangat
mereka: kami bukan bangsa yang tergesa-gesa. Sayang sekali, hanya sedikit
dari kami yang tersisa”.
"Kenapa hanya ada sedikit, kalau kau sudah begitu lama hidup di negeri ini?"
tanya Pippin. "Apakah sudah banyak sekali yang mati?"
"Oh, tidak!" kata Treebeard. "Tidak ada yang mati di bagian dalam, bisa
dikatakan begitu. Beberapa sudah jatuh dalam bencana tahun-tahun yang
panjang, tentu; dan banyak lagi yang sudah mulai menyerupai potion. Tapi
memang jumlah kami tak pernah banyak, dan kami tidak berkembang biak. Tidak
ada Enting tidak ada anak-anak, seperti istilah kalian, dan sudah sangat lama
sekali. Itu terjadi karena kami kehilangan Entwives!"
"Menyedihkan!" kata Pippin. "Bagaimana kisahnya sampai mereka semua mati?"


"Mereka tidak mati!" kata Treebeard. "Aku tidak pernah bilang mati. Kami
kehilangan mereka, dan tak bisa menemukan mereka." ia mengeluh. "Kukira
kebanyakan orang tahu tentang itu. Ada lagu-lagu tentang perburuan Entwives
oleh Ent-Ent, yang dinyanyikan oleh Peri dan Manusia dari Mirkwood sampai ke
Gondor. Mestinya lagu-lagu itu belum sepenuhnya terlupakan."
"Well, aku khawatir lagu-lagu itu tidak datang ke barat, melintasi Pegunungan,
masuk ke Shire," kata Merry. "Tidakkah kau mau menceritakan lebih banyak,
atau menyanyikan salah satu lagu itu?"
"Ya, akan kulakukan, terima kasih," kata Treebeard, tampak puas dengan
permintaan itu. "Tapi aku tak bisa menceritakannya dengan lengkap, hanya
singkat saja; lalu kita harus mengakhiri percakapan: besok kita harus
mengadakan rapat, dan ada tugas yang harus dikerjakan, dan mungkin kita
harus memulai perjalanan."

"Kisah yang akan kuceritakan ini agak aneh dan sedih," lanjut Treebeard setelah
diam sebentar. "Ketika dunia masih muda, hutan-hutan masih luas dan liar, para
Ent dan Entwives dan pada masa itu ada Entmaidens, gadis-gadis Ent: ah!
kecantikan Fimbrethil, Wandlimb yang berkaki ringan, di masa muda kami!
mereka berjalan bersama dan tinggal bersama. Tapi hati kami tidak terus tumbuh
searah: para Ent memberikan kasih sayang mereka pada hal-hal yang mereka
temukan di dunia, sementara Entwives memikirkan hal-hal lain. Para Ent
mencintai pohon-pohon besar, hutan-hutan liar, dan lereng-lereng perbukitan
yang tinggi; mereka minim dari sungai-sungai pegunurigan, dan hanya makan
buah-buahan yang dijatuhkan pepohonan di jalan mereka; mereka belajar dari
bangsa Peri dan berbicara dengan Pohon-Pohon. Tapi Entwives memusatkan
perhatian pada pohon-pohon yang lebih kecil, dan pada padang-padang di
bawah sinar matahari, di luar kaki hutan-hutan; mereka melihat buah sloe di
gerumbulan, apel liar serta ceri mekar di musim semi, tanaman-tanaman hijau di
daratan berair di musim panas, dan rumput yang disemai di ladang-ladang
musim gugur. Mereka tidak berhasrat berbicara dengan tanaman-tanaman ini,
tapi mereka ingin tanaman-tanaman itu mendengarkan mereka dan menaati apa


kata mereka. Entwives memerintahkan mereka tumbuh sesuai keinginan
mereka, dan menumbuhkan daun dan buah sesuai kesukaan mereka; Entwives
menyukai ketertiban, kemakmuran, dan kedamaian (yang berarti bahwa bendabenda harus tetap berada di tempat mereka diletakkan). Maka Entwives
membuat kebun-kebun untuk tinggal. Tapi kami kaum Ent terus mengembara,
dan hanya sesekali mampir di kebun-kebun itu. Lalu, ketika Kegelapan datang di
Utara, Entwives menyeberangi Sungai Besar, membuat kebun-kebun baru, dan
bercocok tanam di ladang-ladang baru, dan kami semakin jarang melihat
mereka. Setelah Kegelapan ditaklukkan, daratan Entwives berkembang subur,
dan ladang-ladang mereka penuh jagung. Banyak Manusia mempelajari
keterampilan Entwives dan sangat menghormati mereka; tapi kami hanya
merupakan legenda bagi mereka, suatu rahasia jauh di jantung hutan. Meski
begitu, kami masih berada di sini, sementara semua kebun Entwives sudah
hancur: Manusia sekarang menyebutnya NegeriNegeri Cokelat.
"Aku ingat zaman dulu di masa peperangan antara Sauron dengan Manusia dan
Samudra aku dihinggapi hasrat untuk bertemu lagi dengan Fimbrethil. Dia masih
sangat cantik di mataku, ketika terakhir aku melihatnya, meski tidak mirip
Entmaiden dari masa lampau. Entwives menjadi bungkuk dan kecokelatan
karena pekerjaan mereka; rambut mereka kering kena sinar matahari, hingga
berwarna jagung matang, dan pipi mereka seperti apel merah. Meski begitu,
mata mereka masih mata bangsa kami sendiri. Kami menyeberangi Anduin dan
sampai di negeri mereka, tapi yang kami temukan hanyalah gurun pasir:
semuanya terbakar dan tumbang, rusak oleh perang. Tetapi Entwives tidak ada
di sana. Lama sekali kami memanggil, lama pula kami mencari; kami menanyai
semua bangsa yang kami jumpai, ke mana Entwives pergi. Beberapa
mengatakan belum pernah melihat mereka; beberapa mengatakan melihat
mereka berjalan pergi ke arah barat, beberapa mengatakan ke timur, dan
beberapa mengatakan ke selatan. Tapi ke mana pun kami mencari, kami tak
bisa menemukan mereka. Kesedihan kami sangat besar. Meski begitu, hutan
belantara memanggil, dan kami kembali ke sana. Selama bertahun-tahun, kami
sesekali pergi untuk mencari Entwives, berjalan jauh dan memanggil mereka


dengan nama-nama mereka yang indah. Tapi dengan berlalunya waktu, kami
semakin j arang pergi dan tidak mengembara j auh lagi. Kini Entwives tinggal
kenangan bagi kami, dan janggut kami sudah panjang dan kelabu. Bangsa Peri
membuat banyak lagu tentang Pencarian kaum Ent, dan beberapa lagu itu
dialihkan ke dalam bahasa Manusia. Kami sendiri tidak membuat lagu tentang
itu; kami sudah puas menyanyikan nama-nama mereka yang indah kala kami
memikirkan mereka. Kami percaya, suatu saat kami akan bertemu lagi dengan
mereka, dan mungkin kami akan menemukan suatu negeri, di suatu tempat, di
mana kami bisa hidup bersama dan sama-sama puas. Tapi sudah diramalkan
bahwa itu baru terjadi kalau kami sudah kehilangan semua yang kami miliki
sekarang. Dan mungkin sekali saat itu sudah dekat. Sebab, kalau dulu Sauron
menghancurkan kebun-kebun, maka musuh saat ini tampaknya akan
menghancurkan hutan-hutan.”
"Ada sebuah lagu Peri yang mengungkapkan hal ini, atau setidaknya begitulah
yang kutangkap. Biasanya dinyanyikan bila melintasi Sungai Besar. Bukan lagu
Ent, bukan: dalam bahasa Ent akan menjadi lagu yang sangat panjang! Tapi
kami hafal lagu itu, dan sesekali menyenandungkannya. Begini bunyinya dalam

bahasa kalian:”

ENT:
Ketika Musim Semi menyingkap dedaunan, dan getah segar mengalir dalam tiap
dahan;
Ketika cahaya menerangi sungai di hutan, dan angin berembus perlahan;
Ketika kaki melangkah panjang, napas dihirup dalam-dalam, dan udara
pegunungan sejuk nyaman,
Kembalilah padaku! Kembalilah padaku, dan katakan negeriku indah nian!


ENTWIFE:
Ketika Musim Semi datang ke kebun dan ladang, dan jagung sudah berbuah
rimbun;
Ketika bunga-bunga mekar seperti sa ju bersinar memenuhi kebun;



Ketika hujan dan Matahari di atas Bumi dengan udara semerbak wangi,
Aku 'kan tetap di sini dan takkan pergi, karena negeriku indah, indah sekali.


ENT:
Ketika Musim Panas datang ke dunia, pada siang hari yang kemilau gemerlap.
Di bawah atop dedaunan yang nyenyak, mimpi-mimpi pepohonan pun
tersingkap;
Ketika relung-relung hutan menghijau sejuk, dan angin pun ada di Barat sana
Kembalilah padakul Kembalilah padaku dan katakan negeriku paling hebat
memesona!


ENTWIFE:
Ketika Musim Panas menghangatkan buah-buahan yang menggantung dan
mematangkan buah beri hingga cokelat;
Ketika jerami berwarna keemasan, bulir-bulir jagung memutih, dan panen sudah
dekat;
Ketika madu tumpah-ruah, dan apel pun ranum masak, meski angin ada di
Barat,
Aku 'kan tetap di sini, di bawah Matahari, kar'na negeriku terbaik penuh berkat!


ENT:
Ketika Musim Dingin datang, musim dingin liar yang membantai bukit dan hutan;
Ketika pepohonan tumbang dan malam tak berbintang melahap pagi tanpa
mentari;
Ketika angin di Tamur meniupkan napas maut; maka dalam hujan yang pahit
berduri
Aku 'kan mencarimu, dan memanggilmu; aku 'kan datang lagi padamu dengan
berlari!


ENTWIFE:
Ketika Musim dingin tiba, dan nyanyianpun tamat; dan kegelapan datang



menjerat;
Ketika dahan yang gersang sudah patah, dan cahaya serta kerja keras sudah
kelewat penat;
Aku 'kan mencarimu, dan menunggumu, sampai kita bertemu di bawah langit;
Bersama-sama kita 'kan menapaki jalan di bawah curah hujan yang pahit!


BERDUA:
Bersama-sama kita akan melangkah menuju Barat,
Dan, nun di sana, 'kan kita temukan negeri di mana hati kita 'kan tenang
bertambat.


Treebeard mengakhiri nyanyiannya. "Begitulah lagunya," katanya. "Lagu bangsa
Peri, tentu ringan, dengan kata-kata singkat, dan cepat selesai. Bisa kukatakan
lagu itu cukup bagus. Sebenarnya kaum Ent bisa menceritakan lebih banyak,
kalau waktunya cukup! Tapi sekarang aku akan berdiri dan tidur sebentar. Di
mana kalian akan berdiri?"
"Kami biasanya berbaring untuk tidur," kata Merry. "Kami cukup nyaman di
tempat kami sekarang."
"Berbaring untuk tidur!" kata Treebeard. "Tentu saja, begitulah cara kalian! Hm,
huum: aku sudah lupa: menyanyikan lagu itu membuatku merasa berada di
masa lalu lagi; tadi hampir-hampir kukira aku sedang berbicara pada Enting-
Enting muda, begitu. Well, kalian boleh berbaring di tempat tidur. Aku akan
berdiri di bawah hujan. Selamat malam!"
Merry dan Pippin naik ke tempat tidur, meringkuk ke dalam rumput dan daun
pakis lembut. Rasanya segar, wangi, dan hangat. Cahaya meredup, begitu pula
sinar dari pepohonan; tapi di luar, di bawah lengkungan, mereka bisa melihat
Treebeard berdiri tak bergerak, tangannya diangkat ke atas kepala. Bintangbintang mengintip dari langit, menyinari pancuran air ketika tumpah ke atas jari
dan kepala Treebeard, dan menetes, menetes dalam ratusan tetes perak ke
kakinya. Sambil mendengarkan denting tetesan air, kedua hobbit itu tertidur.



Ketika bangun, mereka mendapati matahari sejuk menyinari halaman yang luas
dan lantai teluk. Serpihan awan tinggi melayang di atas, mengalir ditiup angin
timur. Treebeard tidak tampak, tapi ketika Merry dan Pippin mandi di mangkuk
dekat lengkungan, mereka mendengamya bersenandung dan bernyanyi, saat ia
melangkah mendaki jalan di tengah pepohonan.
"Hoo, ho! Selamat pagi, Merry dan Pippin!" ia berseru nyaring ketika melihat
mereka. "Kalian tidur lama sekali. Aku sudah berjalan ratusan langkah hari ini.
Sekarang kita akan minum, dan pergi ke Entmoot."
la menuangkan untuk mereka dua mangkuk penuh dari sebuah botol batu; tapi
dan botol yang lain. Rasanya tidak sama dengan yang semalam: yang ini lebih
membumi dan lebih kaya, lebih bergizi dan lebih menyerupai makanan, bisa
dibilang begitu. Kedua hobbit minum sambil duduk di ujung tempat tidur, dan
mengunyah remah-remah kecil kue Peri (bukan karena lapar, tapi lebih karena
merasa saat sarapan, mereka memang perlu makan). Sementara itu, Treebeard
berdiri, bersenandung dalam bahasa Ent atau Peri, atau bahasa asing lain, dan
menengadah melihat langit.
"Di mana Entmoot?" Pippin memberanikan diri bertanya.
"Hoo, eh! Entmoot?" kata Treebeard sambil membalikkan badan. "Itu bukan
tempat, itu acara kumpul-kumpul para Ent yang jarang terjadi sekarang ini. Tapi
aku sudah berhasil membuat sejumlah Ent berjanji untuk datang. Kami akan
bertemu di tempat biasanya: Demdingle, begitu Manusia menamakannya. Dari
sini ke arah selatan letaknya. Kita harus berada di sana sebelum tengah hari."
Tak lama kemudian, mereka berangkat. Treebeard menggendong kedua hobbit
dengan lengan-lengannya, seperti hari sebelumnya. Di tempat masuk ke
halaman, ia membelok ke kanan, melangkahi sungai, dan berjalan ke arah
selatan, menyusuri kaki lereng-lereng besar yang jarang ditumbuhi pepohonan.
Di atas ini, kedua hobbit melihat gerombolan pohon birch dan rowan, dan di
luarnya hutan-hutan cemara gelap yang mendaki. Segera Treebeard agak
menyimpang dari perbukitan, masuk ke alur-alur dalam, di mana pepohonannya
lebih besar, lebih tinggi, dan lebih rapat daripada yang dilihat hobbit-hobbit itu
sebelumnya. Untuk beberapa saat, samar-samar mereka merasa tercekik,


seperti ketika pertama kali masuk ke dalam Fangorn, tapi itu segera berlalu.
Treebeard tidak mengajak mereka berbicara. Ia bersenandung sendiri sambil
merenung, tapi Merry dan Pippin tidak menangkap kata-kata jelas: bunyinya
seperti bum, bum, rambum, burar, bum, bum, dahrar bum bum, dahrar bum,
begitu seterusnya, dengan perubahan nada dan irama yang tetap. Sesekali
mereka merasa mendengar jawaban, dengungan, atau getaran bunyi, yang
seolah keluar dan dalam bumi, atau dari dahan-dahan di atas kepala mereka,
atau mungkin dan batang-batang pohon; tapi Treebeard tidak berhenti atau
menoleh kiri-kanan.

Mereka sudah berjalan lama sekali Pippin mencoba menghitung "langkahlangkah Ent", tapi gagal, kehilangan hitungan saat sudah mencapai sekitar tiga
ribu ketika Treebeard mulai meredam kecepatannya. Mendadak ia berhenti,
menurunkan kedua hobbit, dan mengangkat kedua tangan ke mulutnya,
membentuk corong, lalu meniup atau memanggil melaluinya. Bunyi hum, hom
nyaring seperti terompet besar mendengung di dalam hutan, dan seolah
bergema dan pepohonan. Dan jauh, dari beberapa arah berbeda, datang bunyi
hum, hom, hum yang serupa, tapi bukan gema, melainkan jawaban.
Sekarang Treebeard meletakkan Merry dan Pippin di pundaknya dan berjalan
lagi, sesekali mengeluarkan panggilan terompet lagi, dan setiap kali jawabannya
datang lebih jelas dan lebih dekat. Akhirnya mereka sampai ke suatu tempat
yang tampak seperti tembok pepohonan evergreen yang tak bisa ditembus,
pepohonan dan jenis yang belum pernah dilihat kedua hobbit: bercabang
langsung darii akar-akar mereka, dan tertutup rapat oleh dedaunan gelap
mengilap yang tampak seperti holly tanpa duri, dipenuhi benang sari bungabunga yang menjulang kaku, dengan kuntum-kuntum besar mengilap berwarna
hijau zaitun.
Treebeard membelok ke kin dan mengitari pagar besar ini; dalam beberapa
langkah, ia sampai ke sebuah gerbang sempit. Di baliknya ada sebuah jalan
yang tiba-tiba terjun menuruni lereng curam yang Panjang. Kedua hobbit melihat
mereka sedang turun ke sebuah lembah besar, hampir bulat seperti mangkuk,


sangat lebar dan dalam, pinggirannya bermahkotakan pagar besar tinggi berupa
pohon-pohon evergreen. Di dalamnya, tanahnya mulus dan berumput, tak ada
pohon kecuali tiga pohon silver-birch tinggi dan indah yang berdiri di dasar
lembah. Ada dua jalan lain masuk ke dalam lembah: dari barat dan timur.
Beberapa Ent sudah tiba. Lebih banyak lagi sedang menuruni jalan jalan lain,
dan beberapa sekarang mengikuti Treebeard. Ketika mereka mendekat, kedua
hobbit memandang mereka. Mereka mengira akan melihat makhluk-makhluk
yang serupa dengan Treebeard, seperti satu hobbit mirip hobbit yang lain
(setidaknya bagi mata orang asing); dan mereka sangat heran karena tidak
melihat hal semacam itu. Para Ent itu sangat berbeda satu sama lain, seperti
pohon dengan pohon: beberapa berbeda seperti pohon yang sejenis, tapi
dengan pertumbuhan dan riwayat berbeda; dan beberapa berbeda seperti jenis
pohon yang berlainan, seperti pohon birch dengan pohon beech, pohon ek
dengan pohon cemara. Ada beberapa Ent yang lebih tua, berjanggut dan benjolbenjol seperti pohon sehat, tapi tua sekali (meski tidak ada yang kelihatan setua
Treebeard); dan ada Ent-Ent tinggi kuat, dengan tubuh mulus dan kulit halus,
seperti pepohonan hutan yang masih muda; tapi tidak ada Ent-Ent muda, tidak
ada anak-anak pohon. Seluruhnya ada sekitar dua lusin Ent berdiri di bentangan
rumput lembah itu, dan masih banyak lagi yang berdatangan.
Pada mulanya, Merry dan Pippin terutama tercengang oleh keanekaragaman
yang mereka lihat: aneka rupa bentuk, warna, perbedaan ukuran lilitan, tinggi,
panjang tangan dan kaki, serta jumlah jari kaki dan tangan (antara tiga sampai
sembilan). Beberapa kelihatannya bersaudara dengan Treebeard, dan
mengingatkan mereka pada pohon-pohon beech atau ek. Tapi ada juga jenis
lain. Beberapa mengingatkan pada pohon kastanya: Ent-Ent berkulit cokelat,
dengan tangan-tangan besar berjari renggang dan kaki gemuk pendek.
Beberapa mengingatkan pada pohon ash: Ent-Ent tinggi tegak dan kelabu,
dengan tangan berjari banyak dan kaki panjang; beberapa seperti cemara (Ent-
Ent yang paling tinggi), dan yang lain seperti birch, rowan, dan linden. Tapi ketika
semua Ent berkumpul di sekitar Treebeard agak menundukkan kepala,
bergumam dengan suara perlahan bernada musik, sambil memandang lama dan


tajam pada kedua pendatang asing itu baru kedua hobbit melihat bahwa mereka
semua berasal dari rumpun yang sama, dengan mata yang sama: tidak semua
mata mereka setua atau sedalam mata Treebeard, tapi semuanya memancarkan
ekspresi lamban, kokoh, dan merenung yang sama, juga kelipan sinar hijau yang
sama.
Setelah seluruh rombongan terkumpul, berdiri dalam lingkaran besar mengelilingi
Treebeard, percakapan yang aneh dan tidak jelas pun dimulai. Para Ent mulai
bergumam perlahan: mula-mula satu bergabung, lalu yang lain, sampai mereka
semua bernyanyi bersama dengan irama panjang naik-turun, kadang lebih keras
di salah satu sisi lingkaran, kadang reda di sana, dan naik menjadi dentuman
besar di sisi lain. Meski tak bisa menangkap atau mengerti satu pun kata yang
diucapkan ia menduga itu bahasa Ent _ Pippin menganggap bunyinya sangat
enak didengar, pada mulanya; tapi lambat laun perhatiannya goyah.
Setelah waktu lama (dan nyanyian itu tidak menunjukkan tanda-tanda akan
melambat), ia bertanya-tanya dalam hati: berhubung bahasa Ent adalah bahasa
yang "tidak tergesa-gesa", jangan jangan mereka baru sampai pada tahap
mengucapkan Selamat Pagi; dan bila Treebeard mengabsen semuanya, perlu
waktu berapa hari untuk menyanyikan semua nama mereka? "Aku ingin tahu,
apa kata dalam bahasa Ent untuk menyatakan ya atau tidak," pikir Pippin. ia
menguap.
Treebeard segera memperhatikannya. "Hm, ha, hai, Pippin-ku!" katanya, dan
semua Ent yang lain menghentikan nyanyian mereka. "Aku lupa, kalian bangsa
yang terburu-buru; tapi memang sangat menjemukan mendengarkan
percakapan yang tidak kalian pahami. Kalian boleh turun sekarang. Aku sudah
memberitahukan nama-nama kalian pada Entmoot, mereka sudah melihat
kalian, dan mereka setuju kalian bukan Orc, jadi sebuah baris baru akan
ditambahkan ke dalam daftar lama. Kami baru sampai sejauh itu, tapi ini sudah
termasuk cepat untuk sebuah Entmoot. Kau dan Merry boleh berjalan jalan di
sekitar lembah ini, kalau mau. Ada sebuah sumur air yang bagus, kalau kalian
perlu menyegarkan diri, di sana di tebing utara. Masih ada beberapa kata yang
perlu diucapkan sebelum Moot benar-benar dimulai. Aku akan datang menemui


kalian lagi, dan menceritakan perkembangannya."
la menurunkan kedua hobbit. Sebelum berjalan pergi, mereka membungkuk
rendah. Tingkah itu rupanya sangat menggelikan bagi para Ent, kentara dari
nada gumam dan binar-binar mata mereka; tapi mereka segera kembali ke
urusan mereka sendiri. Merry dan Pippin mendaki jalan yang masuk dari sebelah
barat, dan memandang keluar melalui lubang dalam pagar. Lereng-lereng
panjang yang ditumbuhi pepohonan menjulang dari bibir lembah, dan jauh di luar
sana, di atas pohon-pohon cemara di punggung terjauh, menjulang puncak
sebuah gunung tinggi, tajam, dan putih. Ke arah selatan di sisi kiri mereka,
tampak hutan yang memudar dalam kejauhan yang kelabu. Jauh di sana ada
sinar hijau pucat yang diduga Merry merupakan padang-padang Rohan.

"Di mana kira-kira Isengard?" kata Pippin.
"Aku tidak tahu persis, kita ada di mana," kata Merry, "tapi puncak itu mungkin
Methedras, dan sejauh yang kuingat, lingkaran Isengard terletak di sebuah
belahan dalam di ujung pegunungan. Mungkin di bawah, di balik punggung besar
ini. Tampaknya ada asap atau kabut di sana, di sebelah kiri puncak, bukankah
begitu?"
"Seperti apakah Isengard?" kata Pippin. "Aku bertanya-tanya, apa yang bisa
dilakukan para Ent terhadapnya?"
"Aku juga berpikir begitu," kata Merry. "Isengard itu kan semacam lingkaran batu
karang atau perbukitan, dengan sebidang tanah datar di tengahnya, dan sebuah
pulau atau batu karang di tengah, yang disebut Orthanc. Saruman mempunyai
sebuah menara di atasnya. Di sana ada gerbang, mungkin lebih dari satu, di
dinding yang mengelilingi, dan kalau tidak salah ada sungai mengalir di
tengahnya; bersumber dari pegunungan dan mengalir terus melintasi Celah
Rohan. Kelihatannya bukan jenis tempat yang layak ditangani para Ent. Tapi aku
punya . perasaan aneh tentang para Ent ini: entah bagaimana, menurutku
mereka tidak seaman dan selucu tampaknya. Mereka kelihatan lamban, aneh,
sabar, hampir-hampir sedih; tapi aku percaya kemarahan mereka bisa
dibangkitkan. Kalau itu terjadi, aku lebih baik tidak berada di pihak lawan


mereka."
"Ya!" kata Pippin. "Aku tahu maksudmu. Mungkin saja mereka kelihatannya
seperti seekor sapi tua yang duduk mengunyah sambil merenung, tapi
mendadak mengamuk seperti banteng yang menyeruduk; dan perubahan itu
bisa terjadi mendadak. Aku ingin tahu, apakah Treebeard bisa membangkitkan
semangat mereka. Aku yakin dia berniat mencoba. Tapi mereka tak suka
dibangkitkan. Treebeard sendiri juga bangkit amarahnya tadi malam, lalu dia
menekannya lagi."
Kedua hobbit kembali lagi. Suara-suara Ent masih terdengar naik-turun di
pertemuan mereka. Matahari kini sudah naik cukup tinggi untuk mengintip dari
atas pagar: menyinari puncak-puncak pohon birch dan sisi utara lembah dengan
cahaya sejuk kekuningan. Di sana mereka melihat sebuah air mancur kecil
gemerlapan. Mereka berjalan menyusuri pinggir lembah, di kaki pohon-pohon
evergreen _ nikmat sekali merasakan rumput sejuk di bawah kaki mereka lagi,
dan tak usah terburu-buru lalu mereka turun ke air yang menyembur itu. Mereka
minum sedikit, cairan bersih, dingin, dan tajam, dan mereka duduk di atas
sebuah batu berlumut, memperhatikan bercak-bercak sinar matahari di atas
rumput dan bayangan awan-awan yang melayang lewat di atas lantai lembah.
Gumaman para Ent masih terus berlanjut. Tempat itu terasa sangat aneh dan
jauh, di luar dunia mereka, jauh dari semua yang pernah terjadi pada mereka.
Suatu kerinduan besar timbul dalam diri mereka, kepada wajahwajah dan suarasuara kawan-kawan mereka, terutama Frodo dan Sam, dan kepada Strider.
Akhirnya suara-suara para Ent berhenti, dan ketika menoleh ke belakang,
mereka melihat Treebeard datang menghampiri, dengan Ent , lain bersamanya.
"Hm, hum, ini aku lagi," kata Treebeard. "Apakah kalian mulai jemu, atau merasa
tak sabar, hmm, eh? Well, aku khawatir kalian mau tak mau harus sabar dulu.
Kami sudah menyelesaikan tahap pertama, tapi aku masih harus memberi
penjelasan pada mereka yang tinggal jauh, jauh dari Isengard, dan mereka yang
belum sempat kutemui sebelum Moot, dan setelah itu kami harus memutuskan
apa yang akan kami lakukan. Tapi memutuskan apa yang harus dilakukan tidak
makan waktu lama bagi para Ent, tidak seperti kalau harus meneliti dulu semua


fakta dan kejadian yang mesti diputuskan. Tapi kami memang masih akan cukup
lama di sini: mungkin beberapa hari. Jadi, aku membawa seorang teman untuk
kalian. Dia mempunyai rumah Ent dekat sini. Namanya dalam bahasa Peri
adalah Bregalad. Dia bilang dia sudah mengambil keputusan, dan tak perlu lagi
mengikuti Moot. Hm, hm, dia Ent yang paling tergesa-gesa di antara kami. Pasti
kalian akan cocok. Selamat tinggal!" Treebeard membalikkan badan dan
meninggalkan mereka.
Bregalad berdiri beberapa lama, mengamati kedua hobbit itu dengan serius;
mereka memandangnya, bertanya-tanya kapan ia akan menunjukkan tandatanda "ketergesaan". Bregalad berpostur tinggi, dan rupanya termasuk Ent yang
masih muda; ia mempunyai kulit tangan dan kaki mulus mengilap; bibirnya
merah segar, dan rambutnya kelabu kehijauan. Ia bisa membungkuk dan
bergoyang seperti pohon ramping ditiup angin. Akhirnya ia berbicara; suaranya,
meski bergema, lebih tinggi dan jernih daripada suara Treebeard.
"Ha, hmm, kawan-kawanku, mari kita berjalan!" katanya. "Aku Bregalad, artinya
Quickbeam, Sinar Cepat, dalam bahasamu. Tapi itu hanya nama julukan, tentu.
Mereka memanggilku dengan nama itu sejak aku bilang ya pada seorang Ent
yang lebih tua sebelum dia menyelesaikan pertanyaannya. Aku juga minum
cepat sekali; dan pergi sementara yang lain masih membasahi janggut mereka.
Mari ikut aku!"
la mengulurkan dua lengan-yang indah bentuknya, dan memberikan satu tangan
berjari panjang pada masing-masing hobbit. Seharian mereka berjalan jalan di
hutan dengannya, bernyanyi dan tertawa; Quickbeam sering tertawa. Ia tertawa
kalau matahari keluar dari balik awan, tertawa kalau mereka sampai di sebuah
sungai atau mata air: lalu ia membungkuk dan memercikkan air ke kaki dan
kepalanya; kadang-kadang ia tertawa mendengar bunyi atau bisikan di tengah
pepohonan. Setiap kali melihat pohon rowan, ia berhenti sejenak dengan tangan
terulur, lalu bernyanyi dan bergoyang.
Ketika malam tiba, ia membawa mereka ke rumah Ent-nya: rumah itu tak lebih
dari sebuah batu berlumut yang diletakkan di tumpukan tanah kering berumput
padat di bawah tebing hijau. Pohon-pohon rowan tumbuh melingkar di


seputarnya, dan ada air (seperti di dalam semua rumah Ent), mata air yang
keluarmenggelembung dari tebing. Mereka bercakap-cakap sejenak saat
kegelapan menyongsong hutan. Tak jauh dari sana, suara-suara Entmoot masih
terdengar, tapi kini lebih dalam dan tidak begitu santai; sesekali satu suara besar
naik dengan bunyi musik tinggi dan membangkitkan semangat, sementara
suara-suara lain mereda. Tapi di samping mereka Bregalad berbicara dengan
lembut dalam bahasa mereka sendiri, hampir berbisik; mereka diberitahu bahwa
ia termasuk rakyat Skinbark, dan negeri tempat mereka dulu tinggal sudah
porak-poranda. Bagi para hobbit, hal itu sudah cukup untuk menjelaskan
"ketergesaan" Bregalad, setidaknya dalam masalah Orc.
"Di rumahku dulu banyak pohon rowan," kata Bregalad, perlahan dan sedih,
"pohon rowan yang mulai tumbuh ketika aku masih Ent kecil, zaman ketika dunia
masih tenang. Yang paling tua ditanam oleh para Ent untuk mencoba
menyenangkan hati Entwives; tapi mereka cuma memandang pohon-pohon itu
dan tersenyum, dan mengatakan mereka tahu di mana bunga-bunga mekar lebih
putih dan buah-buahan lebih banyak tumbuh. Namun dari sekian banyak pohon
rasa Mawar, tak ada yang seindah pohon rowan bagiku. Pohon-pohon ini
tumbuh dan tumbuh, sampai bayangan masing-masing pohon bagaikan sebuah
balairung hij au; buah berry mereka yang merah sarat bergan-tungan di musim
gugur, indah menakjubkan. Burung-burung biasanya bergerombol di situ. Aku
suka burung, bahkan saat mereka berceloteh; dan pohon rowan menghasilkan
cukup buah untuk dibagikan. Tapi burung-burung menjadi tidak ramah dan
rakus; mereka merusak pohon-pohon itu, melemparkan buahnya, dan tidak
memakannya. Lalu Orc-Orc datang dengan kapak dan menebang pohonpohonku. Aku datang memanggil mereka dengan nama panjang mereka, tapi
mereka tidak bergetar, mereka tidak mendengar atau menjawab: mereka
tergeletak mati.


Oh Orofarne, Lassemista, Carnimirie!
Oh rowan elok, di rambutmu bunga putih mekar!
Oh rowanku, kulihat kau bersinar di musim panas, di hari yang segar,



Kulitmu cerah, dedaunanmu ringan, suaramu lembut teduh:
Di kepalamu mahkota merah keemasan kaujunjung penuh!
Oh rowan yang mati, rambutmu kering dan kelabu;
Mahkotamu runtuh, suaramu senyap selamanya ditelan debu.
Oh Orofarne, Lassemista, Carnimirie!


Kedua hobbit tertidur mendengar nyanyian perlahan Bregalad, yang rupanya
meratapi dalam banyak bahasa, kejatuhan pohon-pohon yang dicintainya.


Hari berikutnya juga mereka habiskan bersama Bregalad, tapi mereka tidak pergi
jauh dari rumahnya. Kebanyakan mereka duduk diam di bawah naungan tebing:
karena angin lebih dingin, dan awan-awan lebih rapat dan kelabu; hanya sedikit
sinar matahari, di kejauhan suara-suara para Ent di Moot masih naik-turun,
kadang keras dan kuat, kadang rendah dan sedih, kadang cepat, kadang lambat
dan khidmat seperti nyanyian saat pemakaman. Malam kedua datang, dan para
Ent masih mengadakan rapat di bawah awan yang berpacu dan bintang-bintang
yang resah.
Hari ketiga tiba, muram dan berangin. Saat matahari terbit, suarasuara Ent
berkembang menjadi gegap gempita, lalu mereda lagi. Ketika pagi semakin larut,
angin berhenti dan udara seolah berat penuh penantian. Kedua hobbit melihat
Bregalad sekarang mendengarkan dengan saksama, meski bagi mereka, di
lembah rumah Bregalad, suara para Ent terdengar sayup sekali.
Siang tiba, matahari yang sedang melayang ke arah barat, ke pegunungan,
memancarkan sinar-sinar panjang kuning di antara celah-celah dan retakanretakan awan. Mendadak mereka menyadari bahwa suasana sangat hening;
seluruh hutan berdiri diam mendengarkan. Tentu saja, suara-suara para Ent
sudah berhenti. Apa artinya itu? Bregalad berdiri tegak dan tegang, menengok
ke utara, ke arah Derndingle.
Lalu dengan bunyi menggemuruh terdengar teriakan nyaring: rahuum-rah!
Pohon-pohon bergetar dan membungkuk, seolah ditimpa embusan angin keras.
Hening kembali sesaat, lalu mulai terdengar musik mars yang bunyinya seperti



genderang-genderang khidmat, dan di atas suara pukulan dan dentuman yang
mengalir itu, terdengar suara-suara bernyanyi tinggi dan kuat.


Kami datang, kami datang dengan pukulan genderang: ta-runda runda runda
rom!


Para Ent berdatangan: semakin dekat dan nyaring lagu mereka terdengar:


Kami datang, kami datang dengan terompet dan genderang: ta-runa runa runa
rom!


Bregalad mengangkat kedua hobbit dan melangkah pergi dan rumahnya.


Tak lama kemudian, mereka melihat barisan Ent berjalan mendekat: para Ent
berjalan dengan langkah-langkah besar menuruni lereng, mendekati mereka.
Treebeard paling depan, dengan sekitar lima puluh pengikut di belakangnya,
berbaris dua-dua, menyamakan langkah dan mengetuk irama dengan tangan, ke
sisi tubuh mereka. Ketika mereka mendekat, kilatan dan kilauan mata mereka
bisa terlihat.
"Hum, hom! Kami datang dengan berdebum, akhirnya kami datang!" teriak
Treebeard ketika melihat Bregalad dan kedua hobbit. "Ayo, ikutlah kami! Kami
akan berangkat. Kami pergi ke Isengard!"
"Ke Isengard!" para Ent berteriak dengan aneka ragam suara.
"Ke Isengard!"


Ke Isengard! Meski Isengard dilingkari dan dengan pintu batu karang;
Meski Isengard kuat dan keras, sedingin batu dan gersang seperti tulang,
Kami pergi, kami pergi, kami pergi berperang, membelah batu dan mendobrak
gerbang;
Karena batang dan dahan sudah terbakar sekarang, bara api meregang-kami
pergi perang!



Ke negeri maut dengan langkah maut, dengan pukulan genderang, kami datang,
kami datang;
Ke Isengard dengan maut kami datang!
Dengan maut kami datang, dengan maut kami datang.


Begitulah mereka bernyanyi, sambil berjalan ke arah selatan.


Dengan mata bersinar-sinar, Bregalad masuk ke dalam barisan, di samping
Treebeard. Sekarang Ent tua itu mengambil kembali kedua hobbit, dan
meletakkan mereka di pundaknya lagi; begitulah, mereka melaju dengan gagah
di depan rombongan, bernyanyi dengan jantung berdegup kencang dan kepala
tegak. Meski sudah menduga akan terjadi sesuatu, kedua hobbit merasa kaget
atas perubahan yang terjadi pada para Ent. Begitu mengejutkan, seperti
pecahnya banjir yang sudah lama ditahan bendungan.
"Para Ent ternyata cukup cepat juga mengambil keputusan," Pippin
memberanikan diri berkata, setelah beberapa saat berlalu, ketika nyanyian itu
berhenti sesaat, dan hanya pukulan tangan dan kaki yang terdengar nyaring.
"Cepat?" kata Treebeard. "Hum! Ya, memang. Lebih cepat daripada yang
kuduga. Bahkan aku belum pernah melihat semangat mereka bangkit seperti
sekarang, selama berabad-abad. Kami kaum Ent tidak suka marah; dan kami tak
pernah marah, kecuali sudah jelas bahwa pepohonan dan hidup kami berada
dalam bahaya besar. Itu tidak terjadi di Hutan ini sejak peperangan Sauron dan
Manusia dari Samudra. Yang membuat kami sangat marah adalah ulah kaum
Orc, yang menebangi pohon dengan sembarangan rarum bahkan tanpa maksud
menggunakan kayu-kayu itu sebagai kayu api; dan pengkhianatan seorang
tetangga, yang seharusnya membantu kami. Penyihir seharusnya bersikap lebih
arif mereka kan lebih arif Tak ada umpatan dalam bahasa Peri, Ent, atau
bahasa-bahasa manusia yang cukup untuk pengkhianatan semacam itu.
Tundukkan Saruman!"
"Apa kalian benar-benar akan mendobrak pintu-pintu Isengard?" tanya Merry.
"Ho, hm, well, kami bisa! Kau mungkin tidak tahu betapa kuatnya kami. Mungkin



kau pernah dengar tentang troll? Mereka luar biasa kuat. Tapi troll hanya tiruan,
dibuat oleh Musuh di Zaman Kegelapan Besar, untuk mengejek para Ent, seperti
Orc juga merupakan penghinaan terhadap para Peri. Kami lebih kuat daripada
troll. Kami diciptakan dan tulang-belulangnya bumi. Kami bisa membelah batu
seperti akar pepohonan, tapi lebih cepat, jauh lebih cepat, kalau kami sedang
marah! Kalau kami tidak ditebang, atau dihancurkan oleh api atau serangan sihir,
kami mampu membelah Isengard menjadi serpihanserpihan dan memecah
dinding-dindingnya menjadi puing. Tapi Saruman pasti akan mencoba
menghentikanmu, bukan?"
"Hm, ah, ya, memang begitu. Aku tidak lupa hal itu. Bahkan aku sudah lama
memikirkannya. Tapi banyak Ent yang lebih muda daripada diriku, dalam
hitungan umur pohon. Mereka semua sudah marah sekarang, dan pikiran
mereka tertuju pada satu hal: menghancurkan Isengard. Tapi tak lama lagi
mereka akan mulai berpikir kembali; kemarahan mereka akan mereda sedikit,
saat kami minum malam. Betapa hausnya kami nanti! Tapi sekarang biarkan
mereka berjalan berbaris dan bernyanyi! Masih panjang jalan yang harus kami
tempuh, dan masih ada waktu untuk berpikir. Sudah bagus kami bisa memulai
ini."
Treebeard berjalan terus, bernyanyi dengan yang lain untuk beberapa saat. Tapi
setelah beberapa lama suaranya semakin sayup menjadi bisikan, dan akhirnya
ia diam. Pippin melihat dahinya yang tua berkerut dan kusut. Akhirnya ia
menengadah lagi, dan Pippin melihat pandangan sedih di matanya, sedih tapi
bukan tidak bahagia. Ada sinar di matanya, seolah nyala hijau itu sudah
tenggelam semakin dalam ke sumur gelap pikirannya.
"Tentu saja, sangat mungkin, kawan-kawanku," kata Treebeard perlahan,
"sangat mungkin bahwa kami akan menuju kematian: perjalanan terakhir kaum
Ent. Tapi, kalaupun kami tetap di rumah dan tidak berbuat apa-apa, kematian
tetap akan menemukan kami, cepat atau lambat. Pikiran itu sudah lama muncul
dalam hati kami; karena itulah kami sekarang berjalan. Ini bukan keputusan yang
terburu-buru. Sekarang setidaknya perjalanan terakhir kaum Ent pantas
dibuatkan lagu. Yah," keluhnya, "kami mungkin bisa menolong orang lain


sebelum kami musnah. Bagaimanapun, aku sebenarnya ingin nyanyian tentang
Entwives menjadi kenyataan. Aku sangat ingin melihat Fimbrethil lagi. Tapi
begitulah, kawan-kawanku, lagu-lagu-seperti halnya pohonhanya berbuah pada
waktunya sendiri, dan dengan cara mereka sendiri: dan kadang-kadang mereka
layu sebelum waktunya."

Para Ent berjalan dengan kecepatan tinggi. Mereka sudah turun ke dalam lipatan
tanah panjang yang menjalar ke selatan; sekarang mereka mulai mendaki lagi,
naik, naik sampai ke punggung bukit barat. Hutan-hutan mulai habis, dan mereka
sampai ke gerombolan pohon birch yang tersebar di sana-sini, lalu ke lerenglereng gundul yang hanya ditumbuhi beberapa pohon cemara kurus kering.
Matahari terbenam di balik punggung bukit gelap di depan. Senja kelabu tiba.
Pippin menoleh ke belakang. Jumlah Ent sudah bertambah atau apa yang
terjadi? Di tempat lereng-lereng gundul samar yang sudah mereka lewati, ia
merasa melihat sekelompok pohon. Tapi mereka bergerak! Mungkinkah pohonpohon Fangorn bangun dan seluruh hutan bangkit, berjalan mendaki bukit-bukit,
menuju perang? ia menyeka matanya sambil bertanya-tanya, apakah rasa
kantuk dan kegelapan menipunya; tapi sosok-sosok besar kelabu itu terus
bergerak maju. Ada bunyi seperti angin di dahan-dahan. Para Ent sudah
mendekati mahkota punggung bukit sekarang, dan semua nyanyian sudah
berhenti. Malam tiba, semuanya hening: tak ada yang terdengar, kecuali getaran
samar-samar bumi di bawah kaki para Ent, dan bunyi desiran, seperti bisikan
lemah banyak dedaunan. Akhirnya mereka berdiri di puncak, menatap ke dalam
sumur gelap: belahan besar di ujung pegunungan: Nan Curunir, Lembah
Saruman.
"Malam menggantung di atas Isengard," kata Treebeard.


BAB 5
PENUNGGANG PUTIH

"Tulang-tulangku kedinginan," kata Gimli sambil mengepakkan lengan dan
mengentakkan kaki. Pagi sudah tiba. Saat fajar, tiga sekawan itu sudah
membuat sarapan sebisa mereka; sekarang, dalam cahaya yang semakin cerah,
mereka bersiap-siap inemeriksa tanah lagi untuk mencari tanda-tanda para
hobbit.
"Dan jangan lupa orang tua itu!" kata Gimli. "Aku akan lebih senang kalau bisa
melihat jejak sepatu bot."
"Kenapa itu akan membuatmu senang?" kata Legolas.
"Sebab orang tua dengan kaki yang meninggalkan jejak mungkin memang benar
hanya orang biasa," jawab Gimli.
"Mungkin," kata Legolas, "tapi sepatu bot berat barangkali tidak akan
meninggalkan jejak di sini: rumputnya tebal dan lentur."
"Itu bukan masalah bagi seorang Penjaga Hutan," kata Gimli. "Sehelai rumput
yang terlipat pun bisa dibaca oleh Aragorn. Tapi kurasa dia tidak bakal
menemukan jejak di sini. Yang kita lihat semalam adalah hantu Saruman. Aku
yakin itu, meski di bawah cahaya pagi hari. Barangkali saat ini pun matanya
sedang mengamati kita dari Fangorn."
"Itu mungkin saja," kata Aragorn, "tapi aku tidak yakin. Aku memikirkan kudakuda itu. Tadi malam kaubilang, Gimli, bahwa mereka pergi karena ketakutan.
Tapi kupikir bukan begitu. Kaudengar mereka, Legolas? Apa mereka
kedengaran seperti hewan-hewan yang ketakutan?"
"Tidak," kata Legolas. "Aku mendengar mereka jelas sekali. Kalau bukan karena
gelap dan ketakutan kita sendiri, aku menduga mereka seperti hewan-hewan
yang ribut karena kegirangan mendadak. Mereka berbicara seperti yang
dilakukan kuda kalau bertemu seorang sahabat yang sudah lama mereka
rindukan."
"Aku juga berpendapat demikian," kata Aragorn, "tapi aku tak bisa menebak
teka-teki ini, kecuali kalau mereka kembali. Ayo! Sudah semakin terang. Mari kita


melihat dulu, dan menebak kemudian! Kita harus mulai di sini, dekat tempat kita
berkemah, mencari dengan saksama di sekitar sini, dan mengamati lereng
sampai ke hutan. Tugas kita adalah menemukan para hobbit, apa pun yang kita
pikirkan tentang tamu kita tadi malam. Kalau berhasil lolos, mereka pasti
bersembunyi di tengah pepohonan; kalau tidak, mereka akan terlihat. Kalau kita
tidak menemukan apa pun antara sini dan pinggiran atap hutan, kita lakukan
pencarian terakhir di medan pertempuran dan di antara abu mayat. Tapi hanya
sedikit harapan di sana: para Penunggang Kuda dari Rohan telah membakar
habis semuanya."

Untuk beberapa saat, mereka merangkak dan meraba-raba di tanah. Pohon itu
berdiri dengan sikap sedih di atas mereka, daun-daunnya yang kering
menggantung lemas, berderak ditiup angin timur. Perlahan-lahan Aragorn
bergerak menjauh. Ia sampai ke abu api unggun dekat tebing sungai, lalu mulai
menelusuri kembali tanah menuju bukit kecil tempat pertempuran berlangsung.
Mendadak ia membungkuk dan mendekatkan wajah ke rumput. Lalu ia
memanggil yang lain. Mereka datang berlarian.
"Akhirnya di sini kita menemukan berita!" kata Aragorn. ia mengangkat sehelai
daun rusak agar terlihat oleh mereka, daun besar pucat berwarna keemasan,
yang sekarang sudah memudar menjadi cokelat. "Ini daun mallorn dari Lorien;
ada remah-remah kecil di atasnya, dan beberapa remah lagi di rumput. Dan lihat!
Ada beberapa utas tali terpotong di dekatnya!"
"Dan ini pisau yang memotongnya!" kata Gimli. ia membungkuk dan
mengeluarkan mata pisau pendek bergerigi dari seberkas rumput yang terinjak
sebuah kaki berat. Pangkal pisau tempat mata pisau itu direnggutkan, ada di
sebelahnya. "Ini senjata Orc," kata Aragorn, memegangnya dengan hati-hati, dan
memandang jijik ke pegangannya yang berukir: bentuknya seperti wajah
mengerikan, dengan mata sipit dan mulut mengejek.
"Well, ini teka-teki paling aneh yang kita temukan!" seru Legolas. "Seorang
tawanan yang diikat, lolos dari Orc maupun penunggang kuda yang mengepung.
Lalu dia berhenti, sementara masih di tempat terbuka, dan memotong ikatannya


dengan pisau Orc. Tapi bagaimana dan mengapa? Kalau kakinya diikat,
bagaimana dia berjalan? Dan kalau tangannya dibelenggu, bagaimana dia
menggunakan pisaunya? Dan kalau tidak ada yang diikat, mengapa memotong
talinya? Sudah puas dengan keterampilannya, dia lalu duduk dan makan roti
dengan tenang! Itu sudah cukup menunjukkan pada kita bahwa dia seorang
hobbit, tanpa daun mallorn sekalipun. Setelah itu, kukira, dia mengubah
tangannya menjadi sayap, dan terbang sambil bernyanyi ke dalam pepohonan.
Mudah sekali menemukannya: kita hanya butuh sayap juga!"
"Pasti ada sihir di sini," kata Gimli. "Apa yang dilakukan orang tua itu? Apa
katamu, Aragorn, tentang tebakan Legolas? Bisakah kau memberi tebakan yang
lebih baik?"
"Mungkin aku bisa," kata Aragorn, sambil tersenyum. "Ada beberapa tanda lain
di dekat sini yang tidak kauperhatikan. Aku setuju bahwa tawanan itu seorang
hobbit, dann tangan atau kakinya bebas, sebelum dia sampai ke sini. Mungkin
tangannya yang bebas, sebab dengan demikian teka-tekinya jadi lebih mudah,
dan kalau melihat jejak ini, menurutku dia digotong ke sini oleh Orc. Ada
tumpahan darah, beberapa langkah dari sini, darah Orc. Ada jejak dalam kaki
berladam di sekitar tempat ini, dan tanda-tanda suatu barang berat yang
digotong. Orc itu dibunuh para penunggang kuda, kemudian tubuhnya diseret ke
api. Tapi hobbit itu tidak kelihatan: kehadirannya tidak tersingkap, karena hari
sudah malam dan dia masih memakai jubah Peri-nya. Dia letih dan lapar, dan
tak perlu heran bahwa setelah melepaskan ikatannya dengan pisau musuh yang
tewas, dia beristirahat dan makan sedikit sebelum merangkak pergi. Aku agak
lega mengetahui bahwa dia punya sedikit lembas dalam saku bajunya, meski dia
lari tanpa peralatan atau ransel; itu mungkin khas hobbit. Aku bilang dia, meski
kuharap Merry maupun Pippin sudah bersama-sama di sini. Tapi tak ada bukti
yang bisa memastikan hal itu."
"Dan menurutmu bagaimana salah satu teman kita bisa punya satu tangan
bebas?"
"Aku tidak tahu bagaimana terjadinya," jawab Aragorn. "Aku juga tidak tahu
mengapa Orc yang menculik mereka. Bukan untuk membantu mereka lolos, itu


pasti. Tidak, rasanya aku mulai paham masalah ini, yang sejak awal sudah
membuatku heran: mengapa ketika Boromir tewas para Orc sudah puas dengan
menangkap Merry dan Pippin? Mereka tidak mencari sisa rombongan, atau
menyerang perkemahan kita; mereka malah pergi dengan kecepatan tinggi ke
Isengard. Apa mereka menduga yang mereka tangkap itu adalah si Penyandang
Cincin dan kawannya yang setia? Kukira tidak. Majikan mereka tidak akan berani
memberi perintah seterus terang itu pada Orc, meski mereka sendiri sudah tahu
sebanyak itu; mereka tidak akan berbicara terbuka tentang Cincin: Orc bukan
pelayan setia. Kurasa para Orc diperintahkan menangkap hobbit, hidup-hidup,
dengan segala cara. Tapi ada Orc yang mencoba menyelinap pergi bersama
para tawanan sebelum pertempuran. Pengkhianatan sangat mungkin terjadi di
antara gerombolan seperti itu; beberapa Orc yang besar dan berani mungkin
berusaha melarikan diri dengan membawa tawanan berharga itu, untuk
kepentingannya sendiri. Nah, itulah dugaanku. Dugaan lain bisa saja dikarang.
Tapi setidaknya kita boleh berharap akan yang satu ini: setidaknya salah satu
kawan kita lolos. Tugas kitalah untuk menemukannya dan membantunya,
sebelum kita kembali ke Rohan. Kita jangan sampai kecil hati oleh Fangorn,
karena dia terpaksa masuk ke tempat gelap itu."
"Entah yang mana yang membuatku lebih kecil hati: Fangorn, atau memikirkan
perjalanan panjang melintasi Rohan dengan berjalan kaki," kata Gimli.
"Kalau begitu, nian kita pergi ke hutan," kata Aragorn.

Tak lama kemudian, Aragorn menemukan lagi tanda-tanda baru. Di satu tempat,
dekat tebing Entwash, ia menemukan jejak kaki: kaki hobbit, tapi terlalu ringan
untuk bisa diperkirakan artinya. Lalu sekali lagi di bawah sebatang pohon besar
di tepi hutan banyak jejak kaki ditemukan. Tanah gersang dan kering, dan tidak
banyak memberi petunjuk.
"Setidaknya satu hobbit berdiri di sini sebentar, dan menoleh; lalu dia berbalik
dan masuk ke hutan," kata Aragorn.
"Kalau begitu, kita harus masuk juga," kata Gimli. "Tapi aku tidak suka
penampilan Fangorn ini; dan kita sudah diberi peringatan tentangnya. Kuharap


pengejaran ini menuntun kita ke tempat lain!"
"Menurutku, hutan ini tidak tampak jahat, apa pun kata dongeng-dongeng," kata
Legolas. ia berdiri di bawah atap hutan, membungkuk ke depan, seolah
mendengarkan, dan mengintip dengan mata lebar ke dalam keremangan. "Tidak,
hutan ini tidak jahat; kejahatan yang ada padanya berada jauh di dalam. Aku
hanya menangkap gema samar-samar dan tempat-tempat gelap, di mana
pohon-pohonnya berhati hitam. Tak ada kekejian di dekat kita, tapi ada
kewaspadaan, dan kemarahan."
"Well, dia tak punya alasan untuk marah padaku," kata Gimli. "Aku tidak
merusaknya."
"Untung saja," kata Legolas. "Meski begitu, dia sudah menderita kerusakan. Ada
yang terjadi di dalam sana, atau akan terjadi. Apa kau tidak merasakan
ketegangannya? Aku sampai tak bisa bernapas."
"Aku merasa udaranya pengap," kata Gimli. "Hutan ini lebih ringan daripada
Mirkwood, tapi apak dan usang."
"Hutan ini sangat sangat tua," kata Legolas. "Begitu tua, sampai aku hampirhampir merasa muda kembali … perasaan yang sudah tidak kurasakan sejak
aku berkelana dengan kalian, anak-anak. Hutan ini tua sekali dan penuh
kenangan. Aku mungkin bisa bahagia di sini, kalau aku datang di masa damai."
"Sudah pasti kau bisa," dengus Gimli. "Kau Peri Hutan, meski Peri macam apa
pun tetap bangsa yang aneh. Tapi kau membuatku terhibur. Ke mana kau pergi,
aku akan ikut. Tapi tetaplah siagakan busurmu, dan akan kusiagakan kapakku
agak longgar dalam ikat pinggangku. Bukan untuk digunakan pada pohonpohon," ia buru-buru menambahkan, sambil menengadah memandang pohon di
belakang mereka. "Aku hanya tak ingin bertemu orang tua itu secara tak terduga,
dalam keadaan tidak siaga, itu saja. Ayo kita pergi!"

Dengan itu, ketiga pemburu terjun ke dalam Hutan Fangorn. Legolas dan Gimli
membiarkan Aragorn mencari jejak. Tak banyak yang bisa dilihatnya. Tanah
hutan kering dan tertutup tumpukan dedaunan, tapi karena menduga para
pelarian akan tetap dekat sungai, ia sering kembali ke tebing sungai. Dengan


begitu, ia sampai ke tempat Merry dan Pippin minum dan membasuh kaki. Di
sana jelas terlihat jejak kaki dua hobbit, satu lebih kecil dari yang lainnya.
"Ini berita bagus," kata Aragorn. "Tapi jejak ini sudah berumur dua hari. Dan
kelihatannya pada titik ini kedua hobbit meninggalkan tepi sungai."
"Jadi, apa yang akan kita lakukan sekarang?" kata Gimli. "Kita tak bisa mengejar
mereka melalui Hutan Fangorn yang seluas ini. Kita pergi tanpa perlengkapan
memadai. Kalau mereka tidak segera kita temukan, kita tidak akan berguna bagi
mereka; kita cuma akan bisa menunjukkan kesetiakawanan dengan mati
kelaparan bersama-sama."
"Kalau memang hanya itu yang bisa dilakukan, maka harus kita lakukan," kata
Aragorn. "Mari kita meneruskan perjalanan."

Akhirnya mereka sampai ke ujung Bukit Treebeard yang curam dan berakhir
dengan mendadak. Mereka menatap dinding batu karang dengan tangga kasar
yang mendaki ke dataran tinggi. Berkas-berkas sinar matahari menembus awan
yang berarak cepat, dan hutan itu kini tidak tampak sekelabu dan semuram
sebelumnya.
"Mari kita naik dan memandang sekeliling!" kata Legolas. "Aku
masih terengah-engah. Aku ingin menghirup udara segar sebentar."
Mereka mendaki bukit. Aragorn berjalan paling belakang, bergerak perlahan; ia
mengamati anak-anak tangga dan pinggirannya dengan saksama.
"Aku hampir yakin para hobbit naik ke sini," katanya. "Tapi ada tanda-tanda lain,
tanda-tanda aneh sekali, yang tidak kupahami. Aku ingin tahu, bisakah melihat
sesuatu dan atas dataran ini, untuk membantu kita menduga arah mereka
selanjutnya?"
la berdiri dan memandang sekeliling, tapi tidak melihat sesuatu yang bermanfaat.
Dataran itu menghadap ke selatan dan timur; tapi hanya di sisi timur
pemandangannya terbuka. Di sana ia bisa melihat kepala-kepala pepohonan
turun bertahap, sampai ke padang tempat mereka tadi datang.
"Kita sudah berjalan memutar jauh sekali," kata Legolas. "Sebenarnya kita bisa
datang bersama-sama dengan aman ke sini, kalau kita meninggalkan Sungai


Besar pada hari kedua atau ketiga, dan menuju ke barat. Memang susah
menebak-nebak, ke mana suatu jalan akan membawa kita, sebelum kita sampai
pada ujungnya."
"Tapi kita kan tidak ingin pergi ke Fangorn," kata Gimli.
"Tapi di sinilah kita, terjebak dengan manis ke dalam jaring," kata Legolas.
"Lihat!"
"Lihat apa?" kata Gimli.
"Di sana, di antara pohon-pohon."
"Di mana? Aku tidak punya mata Peri."
"Sst! Pelankan suaramu! Lihat!" kata Legolas sambil menunjuk. "Di sana, di
hutan, di bagian jalan tempat kita baru saja datang. Itu dia. Tak bisakah kau
melihatnya, berjalan dari pohon ke pohon?"
"Aku lihat, aku lihat sekarang!" desis Gimli. "Lihat, Aragorn! Bukankah aku sudah
memperingatkanmu? Itu orang tua yang kemarin. Berpakaian compang-camping
warna kelabu: makanya aku tadi tak bisa melihatnya."
Aragorn memandang dan melihat sesosok bungkuk bergerak perlahan, tak jauh
dari mereka. Ia tampak seperti pengemis tua, berjalan letih, bersandar pada
tongkat kasar. Kepalanya tertunduk, dan ia tidak melihat ke arah mereka. Di
negeri lain, mereka akan menyalaminya dengan kata-kata ramah, tapi sekarang
mereka berdiri diam, masing-masing menunggu dengan tegang: ada yang
sedang mendekati mereka, sesuatu yang membawa kekuatan tersembunyi atau
ancaman.
Gimli menatap dengan mata melotot selama beberapa saat, ketika langkah demi
langkah sosok itu semakin dekat. Lalu mendadak ia berseru, tak bisa menahan
diri lebih lama lagi, "Busurmu, Legolas! Rentangkan! Siap-siap! Itu Saruman.
Jangan biarkan dia bicara, atau menyihir kita! Tembak duluan!"
Legolas mengambil busurnya dan meregangkannya perlahan, seolah ada
kekuatan lain yang menolaknya. Ia memegang sebatang anak panah dengan
longgar di tangannya, tapi tidak memasangnya ke busurnya. Aragorn berdiri
diam, wajahnya waspada dan penuh perhatian.
"Mengapa kau menunggu? Ada apa denganmu?" kata Gimli dengan bisikan


mendesis.
"Legolas benar," kata Aragorn tenang. "Kita tak boleh menembak orang tua
dengan cara begini, tak terduga dan tanpa ditantang, meski kita merasa takut
atau ragu. Perhatikan dan tunggu!"


Pada saat itu, si orang tua mempercepat langkahnya, dan dengan kecepatan
mengherankan ia sampai ke kaki dinding batu karang. Lalu tiba-tiba ia
menengadah, sementara mereka berdiri memandang ke bawah. Tak ada suara.
Mereka tak bisa melihat wajahnya: ia berkerudung, dan di atas kerudungnya ia
memakai topi bertepi lebar, sehingga wajahnya tertutup bayang-bayang, kecuali
ujung hidungnya dan janggutnya yang kelabu. Tapi Aragorn merasa menangkap
kilatan mata tajam dan cerah dan balik bayangan alis yang tertutup kerudung.
Akhirnya orang tua itu memecah kesunyian. "Kita bertemu lagi, kawan-kawanku,"
katanya dengan suara lembut. "Aku ingin bicara dengan kalian. Kalian akan
turun, atau aku yang naik?" Tanpa menunggu jawaban, ia mulai mendaki.
"Sekarang!" kata Gimli. "Hentikan dia, Legolas!"
"Bukankah sudah kukatakan aku ingin bicara dengan kalian?" kata orang tua itu.
"Simpan busur itu, Master Peri!"
Busur dan panah itu jatuh dari tangan Legolas, dan tangannya menggantung
lemas di sisinya.
"Dan kau, Master Kurcaci, tolong lepaskan tanganmu dan pegangan kapakmu,
sampai aku ada di atas! Kau tidak memerlukan senjata itu."
Gimli bergerak kaget, lalu berdiri diam bagai batu, sementara orang tua itu
meloncati tangga kasar dengan gesit seperti kambing. Semua keletihannya
seolah sirna. Ketika ia melangkah naik ke atas dataran, ada seberkas kilauan
putih, terlalu singkat untuk dilihat nyata, seakan suatu pakaian yang terselubung
pakaian kelabu compang-camping sejenak tersingkap. Tarikan napas Gimli
terdengar seperti desis nyaring dalam keheningan.


"Kita bertemu lagi, kataku!" kata orang tua itu, sambil mendekati mereka. Ketika
tinggal beberapa meter dari mereka, ia berdiri membungkuk pada tongkatnya,



kepalanya menjulur ke depan, mengintip mereka dan balik kerudungnya. "Dan
apa yang kalian lakukan di wilayah ini? Satu Peri, satu Manusia, dan satu
Kurcaci, semua berpakaian Peri. Pasti ada kisah yang patut didengarkan di balik
itu semua. Hal semacam ini jarang terlihat di sini."
"Kau berbicara seperti orang yang sangat mengenal Fangorn," kata Aragorn.
"Apa memang begitu?"
"Tidak kenal betul," kata orang tua itu. "Perlu beberapa masa kehidupan untuk
mempelajarinya. Tapi aku kadang-kadang datang kemari."
"Bolehkah kami tahu namamu, lalu mendengar apa yang ingin kaukatakan pada
kami?" kata Aragorn. "Pagi sudah mulai larut, dan kami punya tugas yang tak
bisa menunggu."
"Apa yang ingin kukatakan, sudah kukatakan: apa yang kalian lakukan, dan
kisah apa yang bisa kalian ceritakan tentang diri kalian sendiri? Kalau tentang
namaku!" ia berhenti berbicara, tertawa panjang dan perlahan. Aragorn
menggigil mendengar suara itu, getaran dingin yang aneh; tapi bukan ketakutan
atau teror yang dirasakannya: lebih seperti gigitan mendadak udara tajam, atau
tamparan hujan dingin yang membangunkan orang yang tidur gelisah.
"Namaku!" kata orang tua itu lagi. "Bukankah kalian sudah menebaknya? Kalian
sudah pernah mendengarnya, kukira. Ya, kalian sudah pernah mendengarnya.
Tapi ayolah, bagaimana dengan kisah kalian?"
Tiga sekawan itu berdiri diam, tidak menjawab.
"Ada beberapa orang yang akan mulai ragu, apakah tugas kalian patut
diceritakan," kata orang tua itu. "Untung aku tahu sedikit tentang itu. Kalian
sedang mengikuti jejak dua hobbit muda, kukira. Ya, hobbit. Jangan melongo,
seolah belum pernah mendengar nama itu. Kalian pernah mendengarnya, begitu
juga aku. Well, mereka naik ke sini, kemarin dulu; dan mereka bertemu
seseorang yang tidak mereka duga. Apakah itu menghibur hati kalian? Sekarang
kalian ingin tahu ke mana mereka dibawa? Well, well, mungkin aku bisa memberi
sedikit kabar tentang itu. Tapi mengapa kita berdiri? Tugas kalian sudah tidak
begitu mendesak lagi. Mari kita duduk menyamankan diri."
Orang tua itu membalikkan badan dan pergi ke arah setumpuk batu yang jatuh di


kaki karang di belakang. Dengan segera tiga sekawan itu tersadar, seolah lepas
dan pengaruh sihir, dan mereka mulai bergerak. Tangan Gimli segera
memegang pangkal kapaknya lagi. Aragorn menghunus pedangnya. Legolas
memungut busurnya.
Orang tua itu tidak menghiraukan; ia membungkuk dan duduk di sebuah batu
datar yang rendah. Lalu jubah kelabunya tersingkap, dan mereka melihat, tanpa
ragu lagi, bahwa ia berpakaian putih seluruhnya di bawahnya.
"Saruman!" seru Gimli, melompat ke arahnya dengan kapak di tangan. "Bicara!
Katakan di mana kau menyembunyikan kawan-kawan kami! Apa yang
kaulakukan pada mereka? Bicara, atau kubuat goresan di topimu, yang sulit
ditangani seorang penyihir sekalipun!"

Orang tua itu lebih cepat darinya. Ia bangkit dan melompat ke atas sebuah batu
besar. DI sana ia berdiri, mendadak menjadi lebih tinggi, menjulang di atas
mereka. Kerudung dan pakaian kelabunya yang compang-camping dilemparkan.
Pakaian putihnya bersinar-sinar. Ia mengangkat tongkatnya, dan kapak Gimli
melompat dan pegangannya, jatuh berdenting ke tanah. Pedang Aragorn, kaku
di tangannya yang diam, bersinar dengan nyala mendadak. Legolas berteriak
nyaring dan menembakkan panah tinggi ke udara: panahnya menghilang dalam
kilatan nyala api.
"Mithrandir!" serunya. "Mithrandir!"
"Kita bertemu kembali, kukatakan sekali lagi padamu, Legolas!" kata orang tua
itu.
Mereka semua memandangnya. Rambutnya seputih salju di bawah sinar
matahan; jubahnya putih berkilauan; sepasang mata di bawah alisnya yang tebal
sangat cerah, menusuk tajam seperti berkas sinar matahari; tangannya
menyimpan kekuatan. Antara heran, bahagia, dan takut mereka berdiri dan tidak
menemukan kata-kata untuk diucapkan.
Akhirnya Aragorn bergerak. "Gandalf!" katanya. "Sungguh tak dinyana, kau
kembali pada kami di tengah kesulitan! Selubung apa yang menutupi
pandanganku? Gandalf!" Gimli tidak mengatakan apa pun, tapi berlutut


menudungi matanya.
"Gandalf," orang tua itu mengulang, seolah mengingat kembali dari kenangan
lama, suatu kata yang sudah lama tidak digunakan. "Ya, itulah namanya. Aku
dulu Gandalf," katanya.
la turun dari batu itu, mengambil jubah kelabunya, dan menyelubungkannya
kembali di tubuhnya. Matahari, yang tadi seakan muncul bersinar, sekarang
kembali tersembunyi di balik awan. "Ya, kau masih boleh menyebutku Gandalf,"
katanya, dan suaranya adalah suara sahabat lama serta pemandu mereka
tercinta. "Bangun, Gimli yang baik! Kau tidak salah, dan aku tidak cedera.
Senjata kalian tak bisa melukaiku, kawan-kawan. Berbahagialah! Kita bertemu
lagi. Ketika keadaan berubah. Badai besar akan datang, tapi perubahan sedang
terjadi."
Ia meletakkan tangannya ke atas kepala Gimli; Kurcaci itu menatapnya, dan tibatiba tertawa. "Gandalfl" katanya. "Tapi kau berpakaian serbaputih!"
“Ya, aku kini putih," kata Gandalf. "Bisa dikatakan akulah Saruman; Saruman
seperti seharusnya. Tapi ayo, ceritakan tentang diri kalian sendiri! Aku sudah
melewati api dan air dalam sejak kita berpisah. Aku sudah banyak lupa apa-apa
yang rasanya dulu kuketahui, dan aku belajar kembali tentang hal-hal yang
sudah kulupakan. Aku bisa melihat banyak hal jauh di depan, tapi hal yang dekat
tak bisa kulihat. Ceritakan tentang diri kalian sendiri!"


"Apa yang ingin kauketahui?" kata Aragorn. "Akan panjang sekali ceritanya,
kalau aku memaparkan semua yang terjadi sejak kita berpisah di jembatan.
Maukah kau memberi kabar dulu tentang kedua hobbit? Apakah kau
menemukan mereka, dan apakah mereka aman?"
"Tidak, aku tidak menemukan mereka," kata Gandalf "Ada kegelapan di atas
lembah Emyn Mull, dan aku tidak tahu tentang penangkapan mereka, sampai
burung elang menceritakannya padaku."
"Burung elang!" kata Legolas. "Aku melihat seekor elang, tinggi dan jauh di atas:
kali terakhir tiga hari yang lalu, di atas Emyn Muil."
"Ya," kata Gandalf, "itu Gwaihir si Penguasa Angin, yang menyelamatkan aku



dari Orthanc. Aku mengirimnya mendahuluiku untuk memperhatikan Sungai dan
mengumpulkan berita. Matanya tajam, tapi dia tak bisa melihat semua yang
lewat di bawah bukit dan pohon. Beberapa hal dilihatnya, beberapa lainnya aku
sendiri yang melihat. Cincin itu sekarang sudah di luar jangkauan bantuanku,
atau bantuan siapa pun dari Rombongan yang berangkat dari Rivendell. Hampir
saja dia terungkap oleh Musuh, tapi dia lolos. Aku ikut berperan dalam hal itu:
karena aku duduk di tempat tinggi, dan berjuang melawan Menara Kegelapan;
Bayangan itu berlalu. Lalu aku letih, sangat letih; lama aku berjalan dengan
pikiran gelap."
"Jadi, kau tahu tentang Frodo!" kata Gimli. "Bagaimana keadaannya?"
"Tak bisa kukatakan. Dia diselamatkan dari bahaya besar, tapi masih banyak
yang mesti dihadapinya. Dia memutuskan untuk pergi sendirian ke Mordor, dan
dia berangkat: itu saja yang bisa kukatakan."
"Tidak sendirian," kata Legolas. "Kami menduga Sam ikut dengannya."
"O ya?" kata Gandalf, matanya bersinar-sinar, dan senyuman menghiasi
wajahnya. "Begitukah? Itu kabar baru untukku, tapi itu tidak mengagetkan.
Bagus! Bagus sekali! Kau meringankan hatiku. Kau harus menceritakan lebih
banyak. Sekarang duduklah di dekatku, dan ceritakan kisah perjalanan kaiian."


Mereka duduk di tanah, dekat kaki Gandalf, dan Aragorn memulai kisah itu.
Lama sekali Gandalf tidak mengatakan apa pun, dan tidak mengajukan
pertanyaan. Tangannya diletakkan di atas lutut, matanya terpejam. Akhirnya,
ketika Aragorn berbicara tentang kematian Boromir dan perjalanannya yang
terakhir di Sungai Besar, orang tua itu mengeluh.
"Kau belum mengatakan semua yang kauketahui atau kauduga, Aragorn
kawanku," kata Gandalf tenang. "Boromir yang malang! Aku tak bisa melihat apa
yang terjadi padanya. Itu cobaan menyakitkan bagi manusia seperti dia: pejuang
dan penguasa di antara manusia. Galadriel menceritakan padaku bahwa Boromir
dalam bahaya. Tapi akhirnya dia lolos. Aku senang. Tidak sia-sia hobbit-hobbit
muda itu ikut kita, meski hanya demi Boromir. Tapi bukan itu peran satu-satunya
yang harus mereka mainkan. Mereka dibawa ke Fangorn, dan kedatangan



mereka bagai jatuhnya batu-batu kecil yang memulai longsor di pegunungan.
Sementara kita di sini, bercakap-cakap, aku sudah mendengar deruman
pertama. Sebaiknya Saruman tidak terjebak di luar rumahnya saat bendungan
pecah!"
"Dalam satu hal kau belum berubah, sahabatku tercinta," kata Aragorn,
"bicaramu masih seperti teka-teki."
"Apa? Teka-teki?" kata Gandalf. "Tidak! Aku sebenarnya berbicara pada diriku
sendiri. Kebiasaan orang tua: orang paling bijak di antara yang hadir, dipilih
untuk berbicara; capek sekali memberikan penjelasan-penjelasan panjang yang
dibutuhkan orang-orang muda."
la tertawa, tapi sekarang tawanya hangat dan ramah, seperti seberkas sinar
mentari.
"Aku sudah tidak muda lagi, meski dalam hitungan Manusia dari Keluarga-
Keluarga Kuno," kata Aragorn. "Tidakkah kau mau membukakan pikiranmu
dengan lebih jelas padaku?"
"Kalau begitu, apa yang harus kukatakan?" kata Gandalf. Ia berhenti sejenak,
sambil berpikir. "Singkatnya, beginilah aku melihat keadaan sekarang, kalau kau
mau tahu jalan pikiranku sejelas mungkin.
Musuh, tentu saja, sudah lama tahu bahwa Cincin ada di luar negerinya, dan
bahwa benda itu dibawa seorang hobbit. Dia sekarang tahu jumlah anggota
rombongan kita yang berangkat dari Rivendell, dan jenis kita masing-masing.
Tapi dia belum tahu persis tujuan kita. Dia menduga kita semua akan pergi ke
Minas Tirith; sebab itulah yang akan dia lakukan kalau dia jadi kita. Dan sesuai
pengetahuannya, itu akan menjadi pukulan berat bagi kekuatannya. Memang dia
dalam ketakutan besar, tidak tahu makhluk hebat apa yang tiba-tiba akan muncul
menyandang Cincin, dan mengobarkan perang terhadapnya, berusaha
menaklukkannya dan mengambil takhtanya. Bahwa kita ingin menaklukkannya
dan tak mau ada yang menggantikannya sama sekali tidak terpikir olehnya.
Bahwa kita mau mencoba menghancurkan Cincin itu, belum terpikir olehnya
dalam mimpinya yang paling gelap sekalipun. Di situlah terletak keberuntungan
dan harapan kita. Sebab dengan membayangkan perang, dia telah lebih, dulu


memulai peperangan, yakin bahwa dia tak punya waktu untuk disia-siakan;
sebab siapa yang melakukan pukulan pertama, kalau dia memukul cukup keras,
mungkin tak perlu memukul lagi. Maka kekuatan-kekuatan yang sudah lama
dipersiapkannya sekarang digerakkannya; lebih awal daripada yang
direncanakannya. Si bodoh yang bijak. Jika dia menggunakan seluruh
kekuatannya untuk menjaga Mordor, sehingga tak ada yang bisa masuk, dan
memusatkan seluruh tipu muslihatnya untuk mengejar Cincin, harapan kita akan
tipis: baik Cincin maupun penyandangnya pasti takkan bisa lama
menghindarinya. Tapi sekarang matanya memandang jauh dari rumahnya; dan
terutama ke Minas Tirith. Tak lama lagi dia akan menyerbu ke sana seperti
badai.
"Sebab dia sudah tahu bahwa utusan-utusan yang dikirimnya untuk merintangi
Rombongan sudah gagal lagi. Mereka tidak menemukan Cincin, dan tidak
membawa hobbit sebagai tawanan. Seandainya mereka bisa membawa
tawanan, itu saja sudah pukulan berat bagi kita, dan mungkin berakibat fatal.
Tapi janganlah kita memuramkan hati dengan membayangkan kesetiaan hobbithobbit yang lembut itu diuji di Menara Kegelapan. Karena Musuh sudah gagalsejauh ini. Berkat Saruman."
"Jadi, Saruman bukan pengkhianat?" kata Gimli.
"Justru dia pengkhianat," kata Gandalf "Untuk kedua belah pihak. Bukankah itu
aneh? Penderitaan kita akhir-akhir ini tidaklah sebanding dengan kesedihan saat
kita mengetahui pengkhianatan Isengard. Bahkan sebagai penguasa dan kapten,
Saruman sudah tumbuh sangat kuat. Dia mengancam Orang-Orang Rohan dan
menarik bantuan mereka pada Minas Tirith, justru ketika pukulan utama dari
Timur sedang mendekat. Namun senjata yang berkhianat bahkan lebih
berbahaya bagi tangan yang memegangnya. Saruman berniat menguasai Cincin
itu untuk dirinya sendiri, atau setidaknya menjerat beberapa hobbit untuk tujuan
jahatnya. Jadi, kedua musuh kita itu hanya berhasil membawa Merry dan Pippin
dengan kecepatan tinggi, dan tepat pada waktunya, ke Fangorn, dan mereka
tidak akan pernah sampai ke sana kalau bukan karena kejadian ini!
"Sekarang mereka juga sudah mulai diliputi keraguan baru yang mengganggu


rencana-rencana mereka. Takkan ada berita pertempuran yang sampai ke
Mordor, berkat para Penunggang Kuda dari Rohan; tapi sang Penguasa
Kegelapan tahu bahwa dua hobbit ditangkap di Emyn Muil dan dibawa ke
Isengard, melawan kemauan anak buahnya. Sekarang dia perlu khawatir
terhadap Isengard, selain Minas Tirith. Kalau Minas Tirith jatuh, keadaannya
buruk untuk Saruman."
"Sayang sekali kawan-kawan kita ada di tengah-tengah," kata Gimli.
"Seandainya tak ada daratan di antara Isengard dan Mordor, kita bisa
memperhatikan dan menunggu sementara mereka bertempur."
"Pemenangnya akan muncul semakin kuat daripada keduanya, dan bebas dari
keraguan," kata Gandalf "Tapi Isengard tak bisa melawan Mordor, kecuali
Saruman memperoleh Cincin itu lebih dulu. Itu tidak akan terjadi sekarang. Dia
belum tahu bahaya yang mengancamnya. Banyak yang tidak diketahuinya. Dia
begitu bergairah untuk menangkap mangsanya, sampai tak sabar menunggu di
rumah. Dia maju untuk menemui dan memata-matai utusan-utusannya. Tapi dia
terlambat kali ini, pertempuran sudah selesai dan di luar kemampuannya untuk
membantu sebelum dia sampai ke wilayah ini. Dia tidak tinggal lama di sini: Aku
memandang ke dalam pikirannya, dan aku melihat keraguannya. Dia tak punya
keterampilan tentang permainan kayu. Dia percaya para Penunggang Kuda telah
membunuh dan membakar semuanya di medan pertempuran; tapi dia tidak tahu
apakah para Orc membawa tawanan atau tidak. Dia juga tidak tahu tentang
percekcokan anak buahnya dengan para Orc dari Mordor; begitu pula tentang
Utusan Bersayap."
"Utusan Bersayap!" teriak Legolas. "Aku menembaknya dengan busur Galadriel
di atas Sam Gebir, dan menjatuhkannya dari langit. Dia membuat kami sangat

ketakutan. Teror baru macam apa pula ini?”

"Teror yang tak bisa kautewaskan dengan panah," kata Gandalf. "Kau hanya
membinasakan tunggangannya. Bagus sekali, tapi tak lama kemudian
Penunggangnya sudah naik kuda lagi. Sebab dia salah satu Nazgul, salah satu
dari Kelompok Sembilan, yang sekarang mengendarai kuda bersayap. Tak lama
lagi teror mereka akan mengalahkan pasukan terakhir kawan-kawan kita,


menutupi matahari. Tapi mereka belum diizinkan menyeberangi Sungai, dan
Saruman belum tahu tentang ujud baru Hantu-Hantu Cincin ini. Pikirannya hanya
tertuju pada Cincin. Apakah Cincin itu ada dalam pertempuran? Apakah Cincin
itu sudah ditemukan? Bagaimana kalau Theoden, Penguasa Mark,
menemukannya dan mengetahui kekuatannya? Itu bahaya yang dilihatnya, dan
dia lari kembali ke Isengard untuk menggandakan dan melipattigakan
serangannya ke Rohan. Padahal sepanjang waktu itu ada bahaya lain yang
sangat dekat, namun tidak dilihatnya, karena dia sibuk dengan pikirannya yang
berapi-api. Dia melupakan Treebeard."
"Lagi-lagi kau bicara pada dirimu sendiri," kata Aragorn sambil tersenyum. "Aku
tidak kenal Treebeard. Dan aku sudah menduga peran Saruman dalam
pengkhianatan ganda; meski begitu, aku tidak melihat manfaat kedatangan dua
hobbit itu ke Fangorn, kecuali membuat kita melakukan pengejaran lama dan
tanpa hasil."
"Tunggu sebentar!" seru Gimli. "Ada satu hal lain yang ingin kuketahui. Kaukah
yang kami lihat tadi malam, Gandalf, ataukah Saruman?"
"Kau jelas tidak melihatku," jawab Gandalf, "karenanya kuduga yang kaulihat
adalah Saruman. Rupanya penampilan kami begitu serupa, sehingga hasratmu
untuk membuat penyok topiku mesti dimaafkan."
"Bagus, bagus!" kata Gimli. "Aku senang itu bukan kau."
Gandalf tertawa lagi. "Ya, Kurcaci-ku yang baik," katanya, "memang suatu
penghiburan besar kalau kita tidak keliru dalam segala hal. Bukankah aku tahu
betul itu! Tapi, tentu saja, aku tak pernah menyalahkanmu tentang
penyambutanmu terhadapku. Bagaimana aku bisa menyalahkanmu … aku yang
begitu sering menasihati kawan-kawanku untuk mencurigai tangan mereka
sendiri ketika berhadapan dengan Musuh. Doa restuku bersamamu, Gimli putra
Gloin! Mungkin kau akan melihat kami berdua bersama-sama suatu hari, dan

menilai”.

"Tapi para hobbit!" potong Legolas. "Kami sudah berjalan jauh untuk mencari
mereka, dan rupanya kau tahu di mana mereka. Di mana mereka sekarang?"
"Bersama Treebeard dan kaum Ent," kata Gandalf.


"Ent!" seru Aragorn. "Kalau begitu, legenda-legenda lama tentang penghuni
hutan rimba dan raksasa penggembala pepohonan memang mengandung
kebenaran? Apakah masih ada Ent di dunia? Kupikir mereka hanya kenangan
zaman lampau, kalau bukan sekadar legenda Rohan."
"Legenda Rohan!" teriak Legolas. "Tidak, semua Peri di Belantara pernah
menyanyikan lagu-lagu tentang Onodrim tua dan duka panjang rriereka. Tapi
bahkan di antara bangsa kami mereka hanya sebuah kenangan lama. Kalau aku
bertemu satu Ent masih berjalan jalan di dunia ini, maka aku akan merasa muda
lagi! Tapi Treebeard: itu hanya tafsiran Fangorn dalam Bahasa Umum; namun
yang kaumaksud sepertinya seseorang. Siapakah Treebeard?"
"Ah! Sekarang kau bertanya terlalu banyak," kata Gandalf. "Sedikit cerita yang
kuketahui dari kisahnya yang panjang dan lamban akan makan waktu lama
untuk disampaikan, dan kita tak punya waktu untuk itu sekarang. Treebeard
memang Fangorn, penjaga hutan; dialah yang tertua di antara para Ent, makhluk
hidup tertua yang masih berjalan di bawah Matahari di Dunia Tengah. Kuharap
kau bisa bertemu dengannya, Legolas. Merry dan Pippin beruntung: mereka
bertemu dengannya di sini, di tempat kita duduk ini. Karena dia datang dua hari
yang lalu dan membawa mereka ke rumahnya, jauh di kaki pegunungan. Dia
sering datang ke sini, terutama kalau sedang gelisah, dan selentingan dari dunia
luar mencemaskannya. Aku melihatnya empat hari yang lalu, berjalan di tengah
pepohonan. Kukira dia melihatku, sebab dia berhenti; tapi aku tidak
menyapanya, karena aku sibuk berpikir, dan letih setelah pertempuranku dengan
Mata Mordor; dia juga tidak berbicara, atau memanggilku."
"Mungkin dia juga mengira kau Saruman," kata Gimli. "Tapi kau membicarakan
dia seolah dia sahabatmu. Kukira Fangorn berbahaya."
"Berbahaya!" seru Gandalf. "Aku juga begitu, sangat berbahaya: lebih berbahaya
daripada apa pun yang akan pernah kautemui, kecuali kau dibawa hidup-hidup
ke hadapan takhta Penguasa Kegelapan. Aragorn pun berbahaya, juga Legolas.
Kau dikelilingi bahaya, Gimli putra Glom; karena kau sendiri juga berbahaya,
dengan caramu sendiri. Memang Hutan Fangorn berbahaya terutama bagi
mereka yang terlalu siap memakai kapak; Fangorn sendiri juga berbahaya;


namun dia bijak dan baik hati. Tapi kini amarahnya yang panjang dan lambat
sudah hampir tumpah, dan seluruh hutan dipenuhi olehnya. Kedatangan para
hobbit dan berita yang mereka bawa membuat amarah itu meluap, dan segera
akan mengalir seperti banjir; tapi amarah itu tertuju pada Saruman dan kapakkapak Isengard. Sesuatu yang belum pernah terjadi sejak Zaman Peri kini akan
terjadi: para Ent akan bangun dan menyadari bahwa mereka kuat."
"Apa yang akan mereka lakukan?" tanya Legolas heran.
"Aku tidak tahu," kata Gandalf "Kurasa mereka sendiri pun tidak tahu. Aku jadi
bertanya-tanya." Gandalf diam, kepalanya tertunduk sementara ia berpikir.

Yang lain memandangnya. Seberkas cahaya matahari jatuh dari balik iringiringan awan ke tangannya yang sekarang berada di pangkuan, dengan telapak
menghadap ke atas: tangannya seolah berisi cahaya, seperti cangkir terisi air.
Akhirnya ia menengadah dan memandang langsung ke matahari.
"Pagi sudah hampir berakhir," kata Gandalf "Kita harus segera pergi."
"Apakah kita pergi untuk mencari kawan-kawan kita dan melihat Treebeard?"
tanya Aragorn.
"Tidak," kata Gandalf. "Bukan jalan itu yang harus kauambil. Aku memberi katakata harapan. Tapi hanya tentang harapan. Harapan bukan kemenangan.
Peperangan akan menimpa kita dan semua teman kita, perang yang hanya bisa
dimenangkan dengan menggunakan Cincin. Itu membuatku sangat sedih dan
cemas: sebab banyak sekali yang akan dihancurkan, dan mungkin semuanya
akan hilang. Aku Gandalf, Gandalf sang Putih, tapi Hitam masih lebih kuat."
la bangkit dan menatap ke timur, menudungi matanya, seolah melihat sesuatu di
kejauhan yang tidak terlihat oleh yang lain. Lalu ia menggelengkan kepala.
"Tidak," katanya perlahan, "Cincin itu sudah di luar jangkauan kita, setidaknya
kita boleh bergembira atas itu. Kita jadi tidak lagi tergoda untuk
menggunakannya. Kita harus pergi menghadapi bahaya yang hampir mendekati
titik putus asa, namun bahaya yang mematikan sudah dilenyapkan."
la membalikkan badan. "Ayo, Aragorn putra Arathorn!" kata Gandalf "Jangan
sesali pilihanmu di lembah Emyn Muil, juga tak perlu menyebutnya pengejaran


yang sia-sia. Di antara sekian banyak keraguan, kau memilih jalan yang
tampaknya benar; Pilihanmu bijak, dan itu sudah terbukti-kita bertemu tepat pada
waktunya; kalau tidak, mungkin kita akan terlambat bertemu. Tapi pencarian
kawan-kawanmu sudah berakhir. Perjalananmu selanjutnya sudah ditentukan
oleh ikrarmu. Kau harus pergi ke Edoras dan mencari Theoden di istananya. Kau
dibutuhkan di sana. Cahaya Anduril harus disingkap dalam pertempuran yang
sudah lama ditunggunya. Ada perang di Rohan, dan kejahatan keji: keadaan
Theoden sangat buruk."
"Kalau begitu, kita tidak akan bertemu kedua hobbit periang itu lagi?" kata
Legolas.
"Aku tidak mengatakan begitu," kata Gandalf "Siapa tahu? Bersabarlah. Pergilah
ke mana harus pergi, dan berharaplah! Ke Edoras! Aku juga akan ke sana."
"Jalan ke sana panjang sekali untuk dilalui dengan berjalan kaki, baik oleh yang
muda maupun yang tua," kata Aragorn. "Aku khawatir pertempuran sudah lama
selesai sebelum aku sampai di sana."
"Kita lihat saja, kita lihat saja," kata Gandalf "Maukah kau pergi bersamaku?"
"Ya, kita akan pergi bersama," kata Aragorn. "Tapi aku tidak ragu kau akan
sampai ke sana sebelum aku, kalau kau mau." ia bangkit dan memandang
Gandalf lama sekali. Yang lain memandang mereka dengan diam, sementara
mereka berdiri berhadapan. Sosok kelabu manusia itu, Aragorn putra Arathorn,
jangkung dan keras bagai batu, tangannya memegang pangkal pedangnya; ia
tampak seperti seorang raja yang muncul dari balik kabut samudra, dan
menginjak pantai manusia yang lebih rendah derajatnya. Di depannya
membungkuk sosok tua berjubah putih, yang sekarang bersinar dengan cahaya
dari dalam, bungkuk, sarat beban bertahun-tahun, tapi punya kekuatan
melampaui kekuatan para raja.
"Bukankah benar kataku, Gandalf," kata Aragorn akhirnya, "bahwa kau bisa pergi
ke mana pun kauinginkan, lebih cepat daripadaku? Dan kukatakan juga ini:
kaulah kapten dan panji-panji kami. Penguasa Kegelapan mempunyai Sembilan
andalan. Tapi kami mempunyai Satu, lebih hebat daripada mereka: sang
Penunggang Putih. Dia sudah melewati api dan jurang, dan mereka akan takut


kepadanya. Kami akan pergi ke mana pun dituntunnya."

"Ya, kami akan mengikutimu," kata Legolas. "Tapi pertama-tama, Gandalf, akan
sangat meringankan hatiku kalau mendengar apa yang terjadi denganmu di
Moria. Tidakkah kau mau menceritakannya pada kami? Tak bisakah kau tinggal
sebentar, untuk menceritakan pada teman-temanmu bagaimana kau bisa
selamat?"
"Aku sudah terlalu lama di sini," kata Gandalf "Waktu kita singkat sekali. Tapi,
meski seandainya masih punya waktu setahun untuk tinggal di sini, aku tidak
akan menceritakan semuanya."
"Kalau begitu, ceritakan apa yang mau kauceritakan, dan secukupnya waktu
yang ada!" kata Gimli. "Ayo, Gandalf, ceritakan kisahmu dengan Balrog itu!"
"Jangan sebut namanya!" kata Gandalf, untuk beberapa saat awan kepedihan
seakan menutupi wajahnya. Ia duduk diam, tampak tua seperti maut. "Lama
sekali aku jatuh," akhirnya ia berkata lambat-lambat, seolah kesulitan mengingat.
"Lama sekali aku jatuh, dan dia jatuh bersamaku. Apinya berkobar di sekitarku.
Aku terbakar. Lalu kami terjun ke air dalam, dan semuanya gelap. Air itu sedingin
maut: hampir membekukan jantungku."
"Dalam nian jurang yang menganga di bawah bentangan Jembatan Durin, dan
belum ada yang mengukur kedaiamannya," kata Gimli.
"Tapi jurang itu mempunyai dasar, di luar cahaya dan pengetahuan," kata
Gandalf. "Ke sanalah aku akhirnya sampai, ke landasan batu yang paling bawah.
Dia masih bersamaku. Apinya sudah padam, tapi kini dia menjadi benda
berlumpur, lebih kuat daripada ular yang mencekik.”
"Kami bertarung jauh di bawah bumi yang hidup, di mana waktu tak bisa
dihitung. Dia terus memegangku, dan aku terus-menerus memukulnya, sampai
akhirnya dia lari ke dalam terowongan gelap. Terowongan itu bukan dibuat oleh
rakyat Durin, Gimli putra Gloin. Jauh, jauh di bawah galian bangsa Kurcaci yang
paling dalam, bumi digerogoti makhluk-makhluk tak bernama. Bahkan Sauron
pun tidak mengenal mereka. Mereka lebih tua daripada dia. Sekarang aku sudah
berjalan di sana, tapi tak akan aku menyebarkan berita yang bakal memuramkan


hari. Dalam keputusasaan itu, musuhku justru harapanku satu-satunya, dan aku
mengejarnya, persis di belakangnya. Demikianlah, dia membawaku kembali ke
jalan-jalan rahasia Khazad-dum: dia kenal betul semua jalan itu. Kami naik terus,
sampai tiba di Tangga Tak Berujung.”
"Tangga itu sudah lama hilang," kata Gimli. "Banyak yang bilang tangga itu tak
pernah ada, kecuali dalam legenda, tapi ada juga yang bilang tangga itu sudah
dihancurkan."
"Tangga itu ada, dan belum dihancurkan," kata Gandalf "Dan ruang bawah tanah
paling bawah, sampai ke puncak tertinggi dia mendaki, naik dalam bentuk spiral
tak terputus, dengan ribuan anak tangga, dan akhirnya keluar di Menara Durin

yang dipahat di batu karang hidup Zirakzigil, puncak Silvertine.”

"Di sana, di atas Celebdil, ada sebuah jendela di tengah saiju; di depannya ada
ruang sempit, sebuah tonjolan jauh tinggi di atas kabut dunia. Matahari bersinar
terang sekali di sana, tapi semua di bawahnya diselimuti awan. Balrog itu
melompat keluar, dan ketika aku keluar di belakangnya, dia mencetuskan nyala
api baru. Tak ada orang melihatnya, atau mungkin di abad-abad berikut akan
dinyanyikan lagu-lagu tentang Pertempuran di Puncak." Mendadak Gandalf
tertawa. "Tapi apa yang akan mereka katakan dalam lagu? Mereka, yang melihat
ke atas dan jauh, mengira pegunungan tertutup badai. Mereka mendengar petir,
dan konon kilat menghantam Celebdil, lalu terpental kembali dalam lidah-lidah
api. Belum cukupkah itu? Asap besar mengelilingi kami, asap dan uap. Es
berjatuhan bagai hujan. Aku melemparkan musuhku, dan dia jatuh dari tempat
tinggi itu, memecahkan sisi gunung yang kena dihantamnya sambil jatuh. Lalu
kegelapan meliputiku, dan aku mengembara keluar dari pikiran dan waktu, aku
berkelana jauh di jalan-jalan yang tidak hendak kuceritakan.”
"Dengan telanjang aku dikirim kembali untuk suatu masa singkat, sampai
tugasku selesai. Dengan telanjang aku berbaring di puncak gunung. Menara di
belakang runtuh menjadi abu, jendelanya hilang; tangga yang hancur kini
tertutup batu-batu yang terbakar dan pecah. Aku sendirian, terlupakan, tanpa
jalan keluar di atas puncak dunia yang keras. Di sanalah aku berbaring, menatap
ke atas, ke bintang-bintang yang lewat; setiap hari sama lamanya dengan satu


abad kehidupan dunia. Samar-samar sampai ke telingaku desas-desus berita
dari semua negeri: yang sedang tumbuh dan yang sedang sekarat, nyanyian dan
tangisan, dan erangan lambat tak henti-henti dari bebatuan yang menanggung
beban terlalu berat. Akhirnya Gwaihir si Penguasa Angin menemukan aku lagi;
dia memungutku dan membawaku pergi.”
"'Aku ditakdirkan selalu menjadi bebanmu, sahabatku dalam kesulitan,' kataku.


"'Memang kau pernah menjadi beban,” jawabnya, “tapi sekarang tidak. Kau

ringan seperti bulu angsa di dalam cakarku. Matahari bersinar menembusmu.
Bahkan aku mengira kau tidak memerlukan aku lagi: seandainya aku

menjatuhkanmu, kau akan melayang di atas angin.”

"'Jangan biarkan aku jatuh! aku berteriak kaget, sebab kurasakan kehidupan
sudah kembali berembus di dalam diriku. Bawalah aku ke Lothlorien!”
"'Memang begitulah perintah Lady Galadriel, yang mengirimku mencarimu,”


jawabnya.
"Begitulah, aku sampai di Caras Galadhon dan mengetahui kalian baru saja
pergi. Aku berlama-lama di sana, di negeri tanpa hitungan waktu, yang
membawa kesembuhan dan bukan pembusukan. Di sana kutemukan
kesembuhan, dan aku pun diberi pakaian putih. Aku memberi dan menerima
nasihat. Melewati jalan-jalan aneh aku datang, dan aku membawa beberapa
pesan untuk kalian. Kepada Aragorn aku di perintahkan mengatakan ini:”


Di manakah kini kaum Dunedain, Elessar, Elessar?
Mengapa para kerabatmu mengembara jauh menyasar?
Sudah saatnya Yang Kalah maju segera,
Dan Rombongan Kelabu berkuda dari Utara.
Namun gelap jalan yang kutunjuk padamu, saudara:
Yang Mati mengawasi jalan menuju Samudra.


"Kepada Legolas dia mengirim berita ini:”

Legolas Greenleaf, lama sudah di bawah pepohonan


Kau hidup bahagia. Waspadalah terhadap Lautan!
Kalau kaudengar teriakan burung camar di tepi laut,
Hatimu tak lagi di hutan bertaut.


Gandalf diam dan memejamkan mata.
"Kalau begitu, dia tidak mengirim pesan untukku?" kata Gimli, lalu menundukkan
kepalanya.
"Gelap sungguh kata-katanya," kata Legolas, "dan hampir tak ada artinya bagi
yang menerimanya."
"Itu tidak menghibur," kata Gimli.
"Jadi, bagaimana?" kata Legolas. "Apa kau ingin dia bicara secara terbuka
tentang kematianmu?"
"Ya, kalau tak ada hal lain yang bisa dikatakannya."
"Apa itu?" kata Gandalf, membuka matanya. "Ya, kukira aku bisa menebak arti
kata-katanya. Maaf, Gimli! Aku sedang memikirkan pesannya lagi. Tapi memang
dia mengirimkan pesan padamu, dan pesannya tidak gelap maupun sedih.”
"'Kepada Gimli putra Gloin,’ katanya, 'berikan salam dari sang Lady. Pembawa


rambut Galadriel, ke mana pun kau pergi, pikiranku bersamamu. Tapi hati-hatilah
menggunakan kapakmu pada pohon yang tepat! "'
"Kau kembali pada kami pada masa yang bahagia, Gandalf," seru Kurcaci itu,
meloncat-loncat sambil bernyanyi keras dalam bahasa Kurcaci yang aneh. "Ayo,
ayo!" teriaknya sambil mengayunkan kapaknya. "Karena kepala Gandalf
sekarang tak boleh ditebas, mari kita mencari sasaran yang lebih tepat!"
"Tak perlu mencari jauh-jauh," kata Gandalf, sambil bangkit berdiri dari tempat
duduknya. "Ayo! Kita sudah cukup lama berhandai-handai. Sekarang kita perlu
bergegas."


Gandalf memakai lagi jubah lamanya yang compang-camping, dan memimpin
jalan. Mereka mengikutinya turun dengan cepat dari dataran tinggi dan berjalan
melalui hutan, menyusuri tebing Entwash. Mereka tidak berbicara lagi, sampai
tiba kembali di rumput di luar atap Fangorn. Tak ada tanda-tanda kuda-kuda



mereka.
"Mereka tidak kembali," kata Legolas. "Perjalanan ini akan melelahkan sekali!"
"Aku tidak akan berjalan," kata Gandalf. "Waktu sudah mendesak."
Lalu, sambil mendongakkan kepala, ia bersiul panjang. Begitu jernih dan tajam
bunyinya, sampai yang lain tercengang mendengar bunyi . seperti itu keluar dari
bibir tua berjanggut itu. Tiga kali ia bersiul; lalu samar-samar, dan jauh sekali,
mereka seolah mendengar ringkikan kuda dari padang-padang, dibawa angin
timur. Mereka menunggu sambil bertanya-tanya. Tak lama kemudian terdengar
bunyi derap kaki kuda, mula-mula sekadar getaran di tanah, yang hanya
terdengar oleh Aragorn ketika ia berbaring di atas rumput, lalu semakin nyaring
dan jelas, sampai menjadi derap cepat.
"Lebih dari satu kuda yang datang," kata Aragorn.
"Tentu," kata Gandalf. "Kita terlalu berat untuk satu kuda."
"Ada tiga," kata Legolas, memandang jauh ke seberang padang. "Lihat
bagaimana mereka berlari! Itu Hasufel, dan itu kawanku Arod di sebelahnya!
Tapi ada kuda lain yang berjalan di depan: kuda besar sekali. Belum pernah
kulihat kuda semacam itu."
"Dan tidak akan pernah lagi," kata Gandalf "Itu Shadowfax. Dia pemimpin kaum
Meara, kuda-kuda para raja. Bahkan Theoden, Raja Rohan, belum pernah
melihat kuda yang lebih bagus daripadanya. Tidakkah dia kemilau bagai perak,
dan berlari semulus aliran sungai yang lincah? Dia datang untukku: kuda sang
Penunggang Putih. Kami akan pergi berperang bersama-sama."
Sementara penyihir tua itu berbicara, kuda besar itu datang berpacu mendaki
lereng, ke arah mereka; kulitnya mengilap dan surainya berkibar-kibar diembus
angin. Dua kuda yang lain mengikutinya, sekarang jauh di belakang. Begitu
melihat Gandalf, Shadowfax meredam kecepatannya dan meringkik nyaring; lalu
ia menderap maju perlahan, membungkukkan kepalanya yang gagah, dan
menyundulkan hidungnya yang besar ke leher penyihir tua itu.
Gandalf membelainya. "Kita jauh sekali dari Rivendell, kawanku," katanya, "tapi
kau bijak dan cepat, dan datang bila dibutuhkan. Mari kita berjalan jauh bersama,
dan tidak berpisah lagi di dunia ini!"


Segera kedua kuda yang lain datang dan berdiri tenang, seolah menunggu
perintah. "Kita akan langsung pergi ke Meduseld, balairung Theoden, majikan
kalian," kata Gandalf, berbicara serius pada kuda-kuda itu. Mereka
menundukkan kepala. "Waktu sudah sangat mendesak, jadi dengan seizin
kalian, kawan-kawan, kami akan menunggang kalian. Kami mohon gunakan
kecepatan kalian semaksimal mungkin. Hasufel akan membawa Aragorn, dan
Arod membawa Legolas. Aku akan menempatkan Gimli di depanku, dan dengan
izinnya Shadowfax akan membawa kami berdua. Kita akan menunggu sebentar,
untuk minum sedikit."
"Sekarang aku mengerti sebagian dari teka-teki tadi malam," kata Legolas sambil
melompat ringan ke atas punggung Arod. "Entah mereka mula-mula lari karena
ketakutan, atau tidak, kuda-kuda kami bertemu Shadowfax, pemimpin mereka,
dan menyambutnya dengan gembira. Apakah kau tahu dia ada di dekat-dekat
sini, Gandalf?"
"Ya, aku tahu," kata penyihir itu. "Aku memusatkan pikiranku padanya,
memintanya cepat datang; karena kemarin dia masih jauh di selatan negeri ini.
Mudah-mudahan dia membawaku lagi dengan cepat!"

Gandalf sekarang berbicara pada Shadowfax, dan kuda itu berangkat dengan
kecepatan tinggi, tapi tidak sampai membuat kuda-kuda yang lain tertinggal jauh
di belakang. Setelah beberapa saat, ia membelok mendadak, dan sambil
memilih tempat yang tebing sungainya lebih rendah, ia berjalan menyeberangi
sungai, lalu membawa mereka ke selatan, masuk ke daratan rata tak berpohon
yang sangat luas. Angin bertiup seperti gelombang kelabu, melewati bermil-mil
rumput tanpa akhir. Tak ada tanda jalan atau jejak setapak, tapi Shadowfax tidak
berhenti atau ragu.
"Dia sekarang mengambil jalan lurus menuju istana Theoden, di bawah lereng
Pegunungan Putih," kata Gandalf. "Lebih cepat begini. Tanah di Eastemnet lebih
keras, di sanalah jalan utama ke utara terletak, di seberang sungai, tapi
Shadowfax tahu jalan melintasi setiap dataran rendah dan lembah."
Berjam-jam mereka melaju melalui padang-padang dan dataran sungai. Kadang


kadang rumput begitu tinggi, melebihi lutut para penunggang, dan kuda-kuda
mereka seolah berenang dalam lautan hijau-kelabu. Mereka sampai ke beberapa
kolam tersembunyi, dan wilayah luas dengan sejenis rumput yang mengalun di
atas tanah berlumpur berbahaya; tapi Shadowfax bisa menemukan jalan, dan
kuda-kuda lain mengikuti jejaknya. Perlahan-lahan matahari turun ke Barat. Saat
memandang melintasi dataran luas itu, matahari di kejauhan bagaikan api merah
yang terbenam ke dalam rumput. Di batas pandangan, punggung-punggung
bukit bersinar merah di kedua sisi. Asap tampak naik menggelapkan lingkaran
matahari hingga menjadi warna darah, dan seolah membakar rumput ketika
lewat di bawah pinggiran bumi.
"Itu Celah Rohan," kata Gandalf. "Sekarang hampir di sebelah barat kita. Ke arah
itulah letak Isengard."
"Aku melihat asap besar," kata Legolas. "Kira-kira apa itu?"
"Pertempuran dan perang!" kata Gandalf. "Jalan terus!"


BAB 6
RAJA BALAIRUNG EMAS

Mereka berjalan terus sementara matahari terbenam, disusul oleh senja yang
merambat perlahan, dan malam yang kemudian menjelang. Ketika akhirnya
mereka berhenti dan turun, bahkan Aragorn pun merasa kaku dan letih. Gandalf
hanya mengizinkan mereka istirahat beberapa jam. Legolas dan Gimli tidur, dan
Aragorn berbaring datar, telentang; tapi Gandalf berdiri bersandar pada
tongkatnya, menerawang ke dalam kegelapan, timur dan barat. Semuanya
hening, tak ada tanda atau bunyi makhluk hidup. Malam dihiasi awan yang
berarakarak di atas angin dingin, ketika mereka terbangun kembali. Di bawah
bulan dingin mereka melanjutkan perjalanan, sama cepatnya seperti di siang
hari.
Berjam-jam berlalu, dan mereka masih terus melaju, Gimli terangguk-angguk
dan pasti akan jatuh kalau Gandalf tidak memegangnya dan mengguncangnya.
Hasufel dan Arod, lelah tapi gagah, mengikuti pemimpin mereka yang tak kenal
lelah, bayangan kelabu yang hampir tak terlihat di depan mereka. Bermil-mil
berlalu. Bulan yang membesar terbenam di langit Barat yang penuh awan.

Udara menjadi dingin dan tajam. Perlahan-lahan di Timur kegelapan memudar
menjadi kelabu dingin. Galur-galur cahaya merah melompat ke atas dindingdinding hitam Emyn Muil, jauh di sebelah kiri mereka. Fajar datang dengan cerah
dan jernih; angin berembus di jalan mereka, berlari di antara rerumputan yang
membungkuk. Mendadak Shadowfax berdiri diam dan meringkik. Gandalf
menunjuk ke depan.
"Lihat!" serunya, dan mereka mengangkat mata dengan lelah. Di depan sana
berdiri pegunungan Selatan: berpuncak putih dan bergaris-garis hitam. Daratan
berumput menghampar sampai ke bukit-bukit yang bergerombol di kaki
pegunungan, mengalir naik ke lembah-lembah yang masih kabur dan gelap,
belum disentuh cahaya fajar, meliuk-liuk masuk ke jantung pegunungan besar.
Tepat di depan para pengembara itu, celah terbesar membuka seperti teluk


panjang di antara perbukitan. Jauh ke dalam, sekilas tampak sosok pegunungan
dengan satu puncak tinggi; di mulut lembah ada ketinggian tunggal yang berdiri
seperti pengawal. Di kakinya mengalir sungai yang bersumber dari lembah,
meliuk-liuk bak benang perak; di punggung gunung, masih jauh dari sana,
mereka menangkap kilauan di bawah matahari yang sedang terbit, seberkas
cahaya keemasan.
"Katakan, Legolas!" kata Gandalf. "Katakan apa yang kaulihat di sana, di depan
kita!"
Legolas memandang jauh ke depan, menaungi matanya dari berkas-berkas
datar sinar matahari yang baru saja terbit. "Aku melihat aliran sungai putih yang
datang dari salju," katanya. "Di tempat dia keluar dari balik bayangan lembah,
muncul bukit hijau di sebelah timur. Sebuah bendungan dan dinding tinggi serta
pagar berduri mengelilinginya. Di dalamnya menjulang atap-atap rumah; dan di
tengah, di atas teras hijau, berdiri sebuah balairung besar para Manusia.
Atapnya seakan bersalut emas. Cahayanya bersinar sampai jauh ke atas
daratan. Kusen-kusen pintunya juga terbuat dari emas. DI sana berdiri laki-laki
berpakaian keping-keping logam yang terang; tapi para penghuni lain di istana
masih tidur."
"Edoras nama istana itu," kata Gandalf, "dan balairung emas itu disebut
Meduseld. Di sana tinggal Theoden putra Thengel, Raja Mark Rohan. Kita
datang saat subuh. Sekarang jalanan di depan kita tampak jelas. Tapi kita harus
lebih hati-hati, karena peperangan sedang berlangsung, dan para Rohirrim,
Penguasa Kuda, tidak tidur, meski dari jauh mereka seolah terlelap. Kusarankan
pada kalian, jangan mengokang senjata, jangan bicara angkuh, sampai kita tiba
di hadapan takhta Theoden."

Pagi itu cerah dan jernih, dan burung-burung bernyanyi, ketika para pengembara
sampai di sungai. Sungai itu mengalir cepat ke dataran, membelok di luar kaki
bukit, melintasi jalan mereka dalam satu lengkungan lebar, mengalir ke timur
untuk mengisi Entwash jauh di sana, di antara tebing-tebingnya yang dipenuhi
alang-alang. Daratan itu hijau: di padang-padang basah dan tepi sungai yang


berumput tumbuh banyak pohon willow. Di negeri selatan ini, ujung-ujung willow
sudah mulai bersemu merah, merasakan musim semi menghampiri. Di sungai
ada sebuah arungan di antara tebing-tebing rendah yang sudah banyak terinjak
lalu-lalang kuda. Para pengembara menyeberanginya, dan sampai ke sebuah
jalan tanah lebar yang menuju dataran tinggi.
Di kaki bukit yang berdinding, jalan itu menjulur ke bawah bayangan perbukitan,
tinggi dan hijau. Di sisi barat, rumputnya putih seperti tumpukan salju: bungabunga kecil menyembul seperti bintang-bintang mungil di antara tanah berumput
kering.
"Lihat!" kata Gandalf. "Betapa eloknya warna-warna cerah di rumput itu!
Namanya Evermind, simbelmyne di negeri Manusia ini, karena mereka berbunga
sepanjang semua musim, dan tumbuh di tempat orang mati beristirahat. Lihat!
Kita sudah tiba di kuburan besar tempat nenek moyang Theoden terbaring."
"Tujuh gundukan di kiri, dan sembilan di kanan," kata Aragorn. "Sudah banyak
kehidupan panjang manusia berlalu sejak balairung emas itu dibangun."
"Sudah lima ratus kali daun-daun merah berguguran di rumahku di Mirkwood,
sejak saat itu," kata Legolas, "dan itu waktu yang sangat singkat bagi kami."
"Tapi bagi para Penunggang dari Mark, itu sudah sangat lama berlalu," kata
Aragorn, "sehingga pembangunan istana ini hanya kenangan dari lagu lama, dari
tahun-tahun sebelumnya hilang ditelan kabut waktu. Sekarang mereka
menamakan daratan ini rumah mereka, milik mereka sendiri, dan bahasa mereka
berbeda dari kerabat mereka di utara." Lalu ia mulai menyanyi perlahan dalam
bahasa yang asing di telinga sang Peri dan Kurcaci; meski begitu, mereka
mendengarkan, karena ada musik kuat di dalamnya.
"Kurasa itu bahasa kaum Rohirrim," kata Legolas, "karena kedengarannya
seperti daratan ini sendiri; kaya dan berbukit-bukit sebagian, namun sebagian
lain keras dan teguh seperti pegunungan. Tapi aku tak bisa menebak artinya,
kecuali bahwa lagu itu menyimpan kesedihan Manusia Fana."
"Begini bunyinya dalam Bahasa Umum," kata Aragorn, "sedekat yang bisa

kuterjemahkan.”


Di mana kini kuda dan penunggangnya? Di mana gerangan terompet yang ditiup
lantang?
Di manakah ketopong dan perisai, dan rambut cerah yang berkibar cemerlang?
Di manakah tangan yang memetik harpa, dan api merah yang memanggang?
Di manakah musim semi dan panen, serta jagung yang tumbuh menjulang?
Mereka sudah lewat, bagai hujan di gunung, dan angin di padang;
Hari-hari sudah turun ke Barat, di balik bukit, di kegelapan bayang-bayang.
Siapa akan mengumpulkan asap dari kayu mati yang menyala,
Atau merajut tahun-tahun yang berarak kembali dari Samudra raya?


Begitulah seorang penyair lama yang sudah terlupakan berbicara di Rohan,
mengenang betapa jangkung dan elok Eorl Muda yang menunggang kuda keluar
dari Utara; ada sayap di kaki-kaki kudanya, Felarof, ayah semua kuda. Lagu itu
masih dinyanyikan manusia di senja hari."
Dengan kata-kata ini, para pengembara melewati gundukan-gundukan hening
itu. Mengikuti jalan yang meliuk-liuk mendaki punggung bukit, akhirnya mereka
sampai ke dinding-dinding lebar dan gerbang Edoras.
Di sana duduk banyak pria berpakaian logam cerah; orang-orang ini langsung
melompat berdiri dan merintangi jalan dengan tombak mereka. "Diam,
pendatang-pendatang asing!" mereka berteriak dalam bahasa Riddermark,
menanyakan nama dan urusan para tamu itu. Keheranan memancar dari mata
mereka, tapi tak ada keramahan; , dan mereka memandang Gandalf dengan
garang.
"Aku mengerti bahasa kalian," jawab Gandalf dalam bahasa yang sama, "meski
hanya sedikit orang asing bisa memahaminya. Mengapa kalian tidak berbicara
dalam Bahasa Umum, seperti kebiasaan di Barat, kalau ingin mendapat
jawaban?"
"Adalah perintah Theoden, raja kami, bahwa tak ada yang boleh masuk ke
gerbangnya, kecuali mereka yang tahu bahasa kami dan menjadi sahabat kami,"
jawab salah satu penjaga. "Tak ada yang boleh masuk kemari di masa
peperangan, kecuali bangsa kami sendiri, dan mereka yang datang dari



Mundburg di negeri Gondor. Siapakah kalian, yang datang tak acuh melewati
padang dengan berpakaian aneh seperti ini, dan mengendarai kuda-kuda yang
mirip kuda kami? Kami sudah lama berjaga di sini, dan kami memperhatikan
kalian dari jauh. Kami belum pernah melihat para penunggang yang begitu aneh,
atau kuda yang lebih gagah daripada salah satu yang kalian tunggangi. Dia
salah satu Meara, kecuali mata kami ditipu oleh sihir. Katakan, bukankah kau
seorang penyihir, mata-mata Saruman, atau hantu ciptaannya? Bicaralah dan
cepat!"
"Kami bukan hantu," kata Aragorn, "dan matamu tidak menipumu. Karena
memang kuda-kuda ini milikmu sendiri, seperti pasti sudah kauketahui sebelum
menanyakannya. Tapi jarang pencuri pulang kembali ke kandang. Ini Hasufel
dan Arod, yang dipinjamkan pada kami dua hari yang lalu oleh Eomer, Marsekal
Ketiga Riddermark. Kami kembalikan mereka sekarang, seperti sudah kami
janjikan padanya. Apakah Eomer belum kembali dari memberitahukan
kedatangan kami?"
Pandangan gelisah terpancar di mata si penjaga. "Aku tak bisa bilang apa-apa
tentang Eomer," jawabnya. "Kalau apa yang kaukatakan memang benar, pasti
Theoden sudah mendengar tentang hal itu. Mungkin kedatanganmu bukannya
tidak ditunggu-tunggu. Baru dua malam yang lalu Wormtongue mendatangi kami
dan mengatakan bahwa, sesuai kehendak Theoden, tak ada tamu asing yang
boleh memasuki gerbang ini."
"Wormtongue?" kata Gandalf, sambil memandang si penjaga dengan tajam.
"Jangan bilang apa-apa lagi! Tugasku bukan menemui Wormtongue, tapi
Penguasa Mark sendiri. Aku sangat terburu-buru. Maukah kau pergi
memberitahukan bahwa kami sudah datang?" Mata Gandalf berbinar-binar di
bawah alisnya yang tebal ketika ia memandang orang itu.
"Ya, aku akan pergi," jawab si penjaga perlahan. "Tapi nama apa yang akan
kulaporkan? Dan apa yang akan kukatakan tentang dirimu? Sekarang kau
tampak tua dan lelah, tapi di balik penampilan luarmu, kuduga kau jahat dan
mengerikan."
"Kau melihat dan berbicara dengan benar," kata penyihir itu. "Karena akulah


Gandalf Aku sudah kembali. Dan lihat! Aku pun membawa kembali seekor kuda.
Ini Shadowfax Agung, yang tak bisa dijinakkan tangan lain. Di sampingku adalah
Aragorn putra Arathorn, putra mahkota para Raja, dan dia akan pergi ke
Mundburg. Di sini ada juga Legolas sang Peri dan Gimli si Kurcaci, kawan-kawan
kami. Pergilah sekarang, katakan pada majikanmu bahwa kami ada di depan
gerbangnya, dan ingin berbicara dengannya, kalau dia mengizinkan kami masuk
ke balairungnya."
"Nama-nama aneh yang kauberikan itu! Tapi aku akan melaporkannya seperti
yang kauminta, dan menanyakan keinginan majikanku," kata si penjaga.
"Tunggu di sini sebentar, dan aku akan membawa jawaban yang dianggap baik
oleh majikanku. Jangan terlalu berharap! Saat ini masa-masa gelap." Dengan
cepat ia pergi, meninggalkan tamu-tamu asing itu dalam penjagaan kawankawannya yang waspada.
Setelah beberapa saat, ia kembali. "Ikuti aku!" katanya. "Theoden
mengizinkanmu masuk; tapi senjata apa pun yang kaubawa, meski hanya
tongkat, harus kautinggalkan di ambang pintu. Para penjaga pintu akan
menjaganya."

Gerbang gelap sekarang dibuka. Para pengembara itu masuk, berjalan berbaris
di belakang pemandu mereka. Mereka menemukan jalan lebar berlapis ubin batu
pahat, kadang berbelok naik, kadang mendaki dengan beberapa anak tangga
yang jelas. Banyak rumah kayu dan pintu-pintu gelap mereka lalui. Di samping
jalan, di dalam saluran batu, sebuah sungai jernih mengalir, berkilauan dan
berceloteh. Akhirnya mereka sampai ke puncak bukit. Di sana ada dataran tinggi,
di atas sebuah teras hijau, di kakinya sebuah mata air menyembur keluar dari
batu yang dipahat berbentuk kepala kuda; di bawahnya ada kolam luas dari
mana air itu meluap dan mengisi sungai yang mengalir. Sebuah tangga mendaki
ke teras hijau, tinggi dan lebar, dan di kedua sisi tangga teratas ada tempattempat duduk dari batu yang dipahat. Di sana duduk penjaga-penjaga lain,
dengan pedang terhunus di atas lutut. Rambut mereka yang keemasan dikepang
menggantung sampai ke pundak; lambang matahari terlihat pada perisai mereka


yang hijau, rompi panjang mereka sudah dipoles mengilap; ketika mereka
bangkit berdiri, mereka tampak lebih jangkung daripada manusia fana.

"Pintu-pintu itu sudah di depan kalian," kata pemandu mereka. "Sekarang aku
harus kembali ke tugasku di gerbang. Selamat tinggal! Semoga Penguasa Mark
menyambut kalian dengan ramah!"
la membalikkan badan dan kembali dengan cepat melewati jalan. Yang lain
mendaki tangga panjang itu di bawah tatapan para penjaga yang jangkung.
Mereka berdiri diam di atas, tidak berbicara, sampai Gandalf melangkah ke teras
di ujung tangga. Lalu mendadak, dengan suara jernih, mereka mengucapkan
salam ramah dalam bahasa mereka sendiri.
"Hormat, para tamu dari jauh!" kata mereka, dan mengarahkan hulu pedang
kepada para tamu, sebagai tanda damai. Permata-permata hijau berkilauan kena
cahaya. Lalu salah satu penjaga melangkah maju dan berbicara dalam Bahasa
Umum.
"Aku Penjaga Pintu Theoden," katanya. "Hama namaku. Di sini aku harus
meminta kalian meninggalkan senjata sebelum masuk."
Maka Legolas meletakkan ke dalam tangan Hama pisaunya yang bergagang
perak, berikut tempat panah dan busurnya. "Simpanlah dengan baik," katanya,
"karena ini berasal dari Hutan Emas, pemberian Lady dari Lothlorien padaku."
Sinar keheranan memenuhi mata Hama, dan ia meletakkan senjata-senjata itu
terburu-buru dekat dinding, seolah takut memegangnya. "Takkan ada yang
menyentuhnya, aku berjanji padamu," katanya.
Aragorn berdiri ragu sejenak. Katanya, "Bukan kehendakku untuk meletakkan
pedangku atau menyerahkan Anduril ke tangan orang lain."
"Ini kehendak Theoden," kata Hama.
"Tidak jelas bagiku, apakah kehendak Theoden putra Thengelmeski dia adalah
Penguasa Mark bisa lebih utama daripada kehendak Aragorn putra Arathorn,
putra mahkota Elendil dari Gondor."
"Di sini rumah Theoden, bukan rumah Aragorn, meski dia Raja Gondor di takhta
Denethor," kata Hama, melangkah cepat ke depan pintu dan merintangi jalan


masuk. Pedangnya sekarang terhunus di tangan, ujungnya mengarah kepada
para tamu.
"Ini omong kosong," kata Gandalf "Permintaan Theoden sebenarnya tak perlu,
tapi tak ada gunanya menolak. Raja berhak mendapatkan apa yang
dikehendakinya di dalam balairungnya sendiri, meski itu kebodohan atau
kebijakan."
"Memang benar," kata Aragorn. "Dan aku bersedia memenuhi permintaan tuan
rumah, meski ini hanya pondok tukang kayu, kalau pedang yang kubawa bukan
Anduril!"
"Apa pun namanya," kata Hama, "di sinilah kau akan meletakkannya, kalau kau
tidak mau bertempur sendirian melawan semua pria di Edoras."
"Tidak sendirian!" kata Gimli, meraba-raba mata kapaknya, dan menatap geram
pada si penjaga, seolah ia sebatang pohon muda yang ingin ditebasnya. "Tidak
sendirian!"
"Ayo, ayo!" kata Gandalf. "Kita semua bersahabat. Atau seharusnyalah begitu;
Mordor akan menertawakan kita kalau kita bertengkar. Tugasku sangat
mendesak. Setidaknya inilah pedangku, Hama yang budiman. Simpanlah
dengan baik. Namanya Glamdring, karena para Peri yang membuatnya, lama
berselang. Sekarang biarkan aku masuk. Ayo, Aragorn!"
Perlahan-lahan Aragorn membuka ikat pinggangnya dan meletakkan pedangnya
tegak bersandar pada dinding. "Di sini aku meletakkannya," katanya, "tapi
kuperintahkan kau agar tidak menyentuhnya, atau membiarkan tangan lain
menyentuhnya. Dalam sarung buatan Peri ini ada Pedang yang Dulu Patah dan
sudah ditempa lagi. Telchar yang pertama kali menempanya, pada zaman
dahulu kala. Celakalah siapapun yang berani menghunus pedang Elendil,
kecuali putra mahkota Elendil."
Penjaga itu mundur dan memandang Aragorn dengan kagum. "Tampaknya kau
datang mengendarai sayap-sayap lagu dari zaman lampau yang sudah
terlupakan," katanya. "Perintahmu akan ditaati, Pangeran."
"Nah," kata Gimli, "kalau ada Anduril untuk menemaninya, kapakku juga boleh
ditinggal di sini, tanpa malu-malu," dan ia meletakkan kapaknya di lantai. "Nah,


sekarang, kalau semuanya sudah seperti yang. kauinginkan, mari kita pergi dan
berbicara dengan majikanmu."
Penjaga itu masih ragu. "Tongkatmu," katanya pada Gandalf. "Maaf, tapi itu pun
harus ditinggalkan di dekat pintu."
"Tolol sekali!" kata Gandalf. "Berhati-hati boleh saja, tapi ini sudah tak sopan
namanya. Aku sudah tua. Kalau aku tak boleh bersandar pada tongkatku sambil
berjalan, maka aku akan duduk di luar sini, sampai Theoden berkenan keluar
sendiri untuk berbicara denganku."
Aragorn tertawa. "Setiap orang punya benda kesayangan yang sulit
dipercayakan pada orang lain. Tapi sampai hatikah kau memisahkan orang tua
dari topangannya? Ayolah, masa kau tidak membolehkan kami masuk?"
"Tongkat di tangan seorang penyihir mungkin bukan sekadar topangan untuk
berjalan," kata Hama. ia memandang tajam ke tongkat kayu asli yang disandari
Gandalf "Tapi dalam keraguan, seorang pria terhormat akan percaya pada
kebijakannya sendiri. Aku percaya kalian adalah sahabat dan orang-orang
terhormat, yang tidak mempunyai maksud jahat. Kalian boleh masuk."

Para penjaga sekarang mengangkat palang berat dari pintu-pintu, dan
membukanya perlahan ke arah dalam, dengan bunyi geraman pada engsel
mereka yang besar. Para pengembara itu masuk. Di dalam terasa gelap dan
hangat, setelah tadi mereka merasakan udara jernih di atas bukit. Balairung itu
panjang dan lebar, dipenuhi bayang-bayang dan cahaya temaram; tiang-tiang
tinggi besar menopang atapnya yang megah. Namun di sana-sini cahaya
matahari cerah masuk dalam berkas-berkas gemerlap dari jendela-jendela
sebelah timur, tinggi di bawah pinggiran atap yang lebar. Melalui kisi-kisi atap, di
atas untaian tipis asap yang keluar, langit terlihat pucat dan biru. Setelah mata
mereka menyesuaikan diri, mereka melihat bahwa lantai dilapisi ubin batu
berbagai warna; lambang-lambang bercabang, dan hiasan-hiasan aneh yang
terjalin di bawah kaki mereka. Sekarang mereka melihat bahwa pilar-pilar di situ
berukiran penuh, berkilauan dengan emas dan warna-warna yang hanya
separuh terlihat. Banyak kain tenun tergantung di dinding, pada bidang


bidangnya yang luas berjajar sosok-sosok dari legenda-legenda kuno, beberapa
sudah pudar dimakan waktu, beberapa gelap oleh bayang-bayang. Tapi sinar
matahari jatuh di atas satu sosok: seorang pemuda di atas kuda putih. Ia meniup
terompet besar, rambutnya yang kuning berkibar ditiup angin. Kepala kuda itu
terangkat, lubang hidungnya lebar dan merah ketika ia meringkik, mencium
peperangan di kejauhan. Air berbuih, hijau dan putih, mengalir dan
menggelombang di dekat lututnya.
"Lihatlah Eorl Muda!" kata Aragorn. "Begitulah dia keluar dari Utara, menuju
Pertempuran di Padang Celebrant."

Sekarang keempat sahabat itu melangkah maju, melewati api terang yang
menyala di perapian panjang di tengah balairung. Lalu mereka berhenti. Di ujung
terjauh ruangan itu, di seberang perapian dan menghadap ke utara, ke pintu, ada
sebuah panggung dengan tiga anak tangga; di tengah panggung ada takhta
berlapis emas. Di takhta itu duduk seorang pria tua yang bungkuk karena usia,
hingga sosoknya hampir-hampir kelihatan seperti orang kerdil; namun rambutnya
yang putih sangat panjang dan tebal, jatuh dalam kepang-kepang besar dari
bawah circlet emas kecil yang ia kenakan di atas dahinya. Di tengah dahinya
bersinar sebuah berlian tunggal. Janggutnya yang bagai salju diletakkan di atas
lututnya; tapi matanya masih bersinar dengan cahaya cerah menyilaukan ketika
ia menatap para tamunya. Di belakang kursinya berdiri seorang wanita
berpakaian putih. Di dekat kakinya, di atas tangga, duduk sesosok pria keriput,
dengan wajah pucat yang cerdik dan mata berkelopak berat.
Hening sejenak. Pria tua itu duduk tak bergerak di kursinya. Akhirnya Gandalf
berbicara, "Salam hormat, Theoden putra Thengel! Aku sudah kembali. Karena
lihatlah! Badai akan datang, dan kini semua kawan harus bergabung, agar
jangan sampai masing-masing dihancurkan."
Perlahan-lahan pria tua itu bangkit berdiri, bersandar berat pada tongkat hitam
pendek bergagang tanduk putih; kini para tamu melihat, bahwa meski bungkuk,
ia masih jangkung; di masa mudanya, sosoknya pasti tinggi dan gagah.
"Kusalami kalian," katanya, "dan mungkin kau mengharapkan penyambutan.


Tapi sejujurnya, kedatanganmu kemari tak sepenuhnya diharapkan, Master
Gandalf Kau selalu menjadi pembawa kabar buruk. Kesulitan mengikutimu bagai
burung gagak, dan lebih sering semakin buruk. Aku takkan berpura-pura
padamu: ketika mendengar Shadowfax kembali tanpa penunggang, aku gembira
atas kembalinya kuda itu, tapi terutama atas ketidakhadiran penunggangnya;
dan ketika Eomer membawa kabar bahwa akhirnya kau sudah pergi ke rumah
peristirahatanmu yang panjang, aku tidak berduka. Tapi kabar dari jauh jarang
menghibur. Kini kau datang lagi! Dan bersamamu datang kejahatan yang lebih
buruk daripada sebelumnya, seperti bisa diduga. Mengapa aku harus
menyambutmu, Gandalf Pembawa Badai? Katakan padaku." Perlahan-lahan ia
duduk kembali di kursinya.
"Kau berbicara benar, Tuanku," kata pria pucat yang duduk di tangga panggung.
"Belum lima hari sejak kabar buruk datang bahwa Theodred, putramu, tewas di
West Marches: tangan kananmu, Marsekal Kedua Riddermark. Eomer tak bisa
dipercaya. Hanya sedikit orang yang akan ditinggal untuk menjaga temboktembokmu, kalau dia diizinkan memerintah. Dan sekarang ini kami dengar dari
Gondor bahwa Penguasa Kegelapan sedang bergerak di Timur. Dan
pengembara ini memilih masa-masa seperti ini untuk kembali. Katakan,
mengapa kami harus menyambutmu, Master Pembawa Badai? Aku
menamakanmu Lathspell, kabar buruk; dan kabar buruk adalah tamu buruk, kata
orang-orang." ia tertawa jahat, sambil mengangkat kelopak matanya yang berat
sejenak, dan menatap para tamu dengan mata suram.
"Kau dianggap bijak, temanku Wormtongue, dan kau pasti menjadi andalan
majikanmu," jawab Gandalf dengan suara lembut. "Meski begitu, orang bisa
datang membawa kabar buruk dalam dua cara. Mungkin dia sendiri berbuat
jahat; atau dia tidak terlibat kejahatan, dan datang hanya untuk memberi bantuan
pada saat dibutuhkan."
"Memang begitu," kata Warmtongue, "tapi ada jenis ketiga: pencuri tulang,
pencampur urusan orang lain, unggas pemakan bangkai yang menjadi gemuk
karena perang. Bantuan apa yang pernah kauberikan Pembawa Badai? Dan
bantuan apa yang kaubawa sekarang? Kaulah yang mencari bantuan dari kami,


terakhir kali kau ke sini. Lalu rajaku memintamu memilih kuda mana saja yang
kauinginkan dan pergi; dan semua tercengang ketika kau memilih Shadowfax
dengan kekurangajaranmu. Rajaku sangat kecewa; namun bagi beberapa orang,
harga yang kami bayar tidak terlalu tinggi, bila itu membuatmu pergi secepatnya
dari negeri ini. Kuduga sekarang pun akan terjadi hal yang sama: kau ingin
mencari bantuan, bukan memberikannya. Apakah kau membawa pasukan?
Apakah kau membawa kuda, pedang, tombak? Itu kusebut bantuan; itu yang
kami butuhkan sekarang. Tapi siapa ini yang mengikutimu? Tiga pengembara
lusuh berpakaian kelabu, dan kau sendiri paling mirip pengemis di antara
semuanya!"
“"Keramahan istanamu akhir-akhir ini agak berkurang, Theoden putra Thengel,"
kata Gandalf "Bukankah penjaga gerbang sudah memberitahukan nama-nama
pendampingku? Jarang seorang Raja Rohan menerima tiga tamu seperti ini.
Senjata-senjata mereka sudah mereka letakkan di pintu, senjata yang sama
nilainya dengan banyak manusia hidup, bahkan yang terhebat. Kelabu pakaian
mereka, karena demikianlah jubah yang diberikan bangsa Peri, hingga mereka
bisa melewati bahaya besar untuk sampai ke balairungmu."
"Kalau begitu, benar seperti dilaporkan Eomer, bahwa kalian bersekongkol
dengan Penyihir Wanita dari Hutan Emas?" kata Wormtongue. "Tidak
mengherankan: jaring-jaring pengkhianatan selalu dibuat di Dwimordene."
Gimli maju selangkah, tapi tiba-tiba merasa tangan Gandalf mencengkeram
pundaknya, dan ia berhenti, berdiri kaku seperti batu.


Di Dwimordene, di Lorien
Jarang kaki Manusia menapak kesunyian,
Sedikit mata pernah melihat cahaya mencercah
Yang senantiasa ada di sana, panjang dan cerah.
Galadriel! Galadriel!
Air sumurmu jernih kekal;
Putih bintang di tanganmu yang putih;
Tidak tercemar, tidak ternoda, daun dan tanah bersih



Di Dwimordene, di Lorien,
Lebih elok daripada Makhluk Fana dalam impian.


Demikianlah Gandalf bernyanyi lembut, lalu mendadak ia berubah. Sambil
melepaskan jubahnya yang lusuh, ia berdiri tegak, tidak lagi bersandar pada
tongkatnya; ia berbicara dengan suara dingin dan jelas.
"Orang bijak hanya membicarakan yang diketahuinya, Grima putra Galmod. Kau
sudah menjelma menjadi cacing tolol. Oleh karena itu diamlah, simpan lidahmu
yang bercabang di belakang gigimu. Aku melewati api dan kematian bukan untuk
bertukar kata-kata miring dengan seorang pelayan sampai halilintar datang."
la mengangkat tongkatnya. Ada bunyi gemuruh petir. Matahari di jendela-jendela
timur tertutup; seluruh balairung mendadak gelap seperti malam. Api padam
menjadi bara api. Hanya Gandalf yang tampak, berdiri putih dan tinggi di depan
perapian yang menghitam.
Dalam keremangan, mereka mendengar desis Wormtongue, "Bukankah aku
sudah menasihatimu, Tuanku, untuk melarang dia membawa tongkatnya? Si
tolol Hama sudah mengkhianati kita!" Ada kilatan seperti petir membelah atap.
Lalu semuanya sepi. Wormtongue jatuh tengkurap. "Sekarang, Theoden putra
Thengel, maukah kau mendengarkan aku?" kata Gandalf. "Apakah kau meminta
bantuan?" ia mengangkat tongkatnya dan menunjuk ke sebuah jendela tinggi. Di
sana kegelapan seolah memudar, dan melalui lubang itu tampak sebercak langit
cerah, jauh dan tinggi. "Tidak semuanya gelap. Teguhkan hatimu, Penguasa
Mark; bantuan yang lebih baik tak akan kautemukan. Aku tak punya saran untuk
mereka yang putus asa. Tapi aku bisa memberikan nasihat dan kata-kata.
Maukah kau mendengarkannya? Ini bukan untuk semua telinga. Kumohon kau
keluar dari pintumu dan melihat sekelilingmu. Sudah terlalu lama kau duduk
dalam kegelapan, percaya pada dongeng-dongeng berbelit dan bisikan-bisikan
tak jujur."
Perlahan-lahan Theoden meninggalkan kursinya. Cahaya redup kembali bersinar
di balairung. Wanita tadi bergegas ke sisi Raja, meraih tangannya, dan dengan
terhuyung-huyung pria tua itu turun dari panggung, melangkah lembut melintasi



ruangan. Wormtongue tetap berbaring di lantai. Mereka sampai ke pintu, dan
Gandalf mengetuknya.
Buka" teriaknya. "Penguasa Mark akan keluar!” Pintu-pintu membuka, dan udara
tajam masuk bersiul. Angin sedang bertiup di atas bukit.
"Suruh para penjagamu ke kaki tangga," kata Gandalf. "Dan kau Lady,
tinggalkan dia bersamaku sebentar! Aku akan mengurusnya."


"Pergilah, Eowyn, putri saudaraku!„ kata raja tua itu. "Saat untuk takut sudah

lewat."
Wanita itu membalikkan badan dan perlahan-lahan masuk ke rumah. Ketika
melewati pintu, ia menoleh ke belakang. Muram dan merenung tatapannya
ketika ia memandang Raja dengan rasa iba yang dingin di matanya. Wajahnya
cantik, rambut panjangnya tergerai seperti sungai emas. Ramping dan jangkung
sosoknya dalam pakaian putih berhiaskan perak; tapi ia kelihatan kuat dan keras
bagai baja, putri para raja. Demikianlah, untuk pertama kalinya, di bawah cahaya
siang, Aragorn melihat Eowyn, Lady dari Rohan; dalam pandangannya, gadis itu
cantik, cantik dan dingin, seperti pagi hari musim semi yang pucat, yang belum
matang sebagai wanita. Dan gadis itu pun mendadak menyadari kehadiran
Aragorn: putra mahkota para raja, bijak karena usia, berjubah kelabu,
menyembunyikan kekuatan yang bagaimanapun bisa dirasakannya. Untuk
beberapa saat ia berdiri diam seperti batu, lalu sambil berputar cepat ia pergi.
"Nah, Raja," kata Gandalf, "pandanglah negerimu! Hiruplah udara bebas lagi!"
Dari beranda di puncak teras tinggi, mereka bisa memandang ke seberang
sungai dan melihat padang-padang hijau Rohan memudar di kejauhan yang
kelabu. Tirai-tirai hujan yang ditiup angin jatuh miring. Langit di atas dan di barat
masih gelap oleh guruh, halilintar berkeredap jauh di sana, di antara puncak
bukit-bukit yang tersembunyi. Namun angin sudah beralih ke utara, dan badai
yang datang dari Timur sudah mundur, mengalir ke lautan di sebelah selatan.
Mendadak, melalui celah di antara awan-awan di belakang, seberkas sinar
matahari menghunjam ke bawah. Hujan turun berkilauan bagai perak, dan jauh
di sana, sungai gemerlap seperti kaca yang kemilau.
"Tidak begitu gelap di sini," kata Theoden.


"Tidak," kata Gandalf "Juga usia tidak begitu menekan pundakmu, seperti yang
ingin dikesankan beberapa orang padamu. Buanglah tongkatmu!"
Tongkat di tangan Raja jatuh gemerincing ke atas batu. Theoden mengangkat
dirinya perlahan, seperti orang yang kaku karena lama membungkuk untuk
melakukan kerja keras. Kini ia berdiri tinggi dan tegak, matanya biru ketika
menatap bentangan langit terbuka.
"Gelap nian mimpi-mimpiku belakangan ini," katanya, "tapi sekarang aku merasa
seperti baru terbangun kembali. Andai kau datang lebih awal, Gandalf. Sebab
aku khawatir kedatanganmu sudah terlambat; kau datang hanya untuk melihat
hari-hari terakhir istanaku. Dinding tinggi yang didirikan Brego putra Eorl takkan
tegak lebih lama lagi. Api akan melahap takhta ini. Apa yang harus dilakukan?"
"Banyak," kata Gandalf. "Tapi pertama-tama panggillah Eomer. Tidakkah
dugaanku tepat, bahwa kau menawannya atas saran Grima, dia yang dinamai
Wormtongue oleh semua orang, kecuali kau sendiri?"
"Memang benar," kata Theoden. "Dia berontak melawan perintahku, mengancam
akan membunuh Grima di istanaku."
"Orang bisa saja menyayangimu, tapi tidak menyayangi Wormtongue atau
nasihat-nasihatnya," kata Gandalf.
"Mungkin sekali. Aku akan melakukan apa yang kauminta. Panggil Hama ke sini.
Karena dia terbukti tak bisa dipercaya sebagai penjaga pintu, biarlah dia menjadi
pesuruh. Yang bersalah akan membawa yang bersalah ke pengadilan," kata
Theoden; suaranya muram, namun ia menatap Gandalf dan tersenyum; ketika ia
tersenyum, banyak kerutan di wajahnya menghilang dan tidak kembali lagi.

Ketika Hama sudah dipanggil dan pergi, Gandalf menuntun Theoden ke kursi
batu, lalu ia sendiri duduk di depan Raja, di tangga paling atas. Aragorn dan
kawan-kawannya berdiri di dekatnya.
"Tak ada waktu untuk menceritakan semua yang harus kaudengar," kata
Gandalf. "Tapi kalau harapanku tidak dikecewakan, tak lama lagi akan datang
saatnya aku bisa berbicara lebih lengkap. Lihat! Kau berada dalam bahaya yang
jauh lebih besar daripada yang bisa dijalinkan akal Wormtongue ke dalam mimpi


mimpimu. Tapi lihatlah! Kau tidak bermimpi lagi. Kau hidup. Gondor dan Rohan
tidak berdiri sendiri. Musuh memang kuat, melampaui perhitungan kita, namun
kita punya harapan yang tak diduganya."
Gandalf sekarang berbicara cepat. Suaranya rendah dan rahasia dan hanya
Raja yang bisa mendengar perkataannya. Namun semakin banyak ia berbicara,
cahaya di mata Theoden semakin terang; akhirnya ia bangkit berdiri, hingga
tegak sekali, dan dengan Gandalf di sisinya, berdua mereka memandang dari
ketinggian itu ke arah Timur.
"Sungguh," kata Gandalf, sekarang dengan suara nyaring, tajam, dan jelas, "di
sanalah sekarang letak harapan kita, tempat ketakutan terbesar kita berada.
Maut masih menggantung pada benang. Tapi masih tetap ada harapan, kalau
kita bisa bertahan tak dikalahkan untuk sedikit waktu saja."
Yang lain juga memandang ke arah timur. Melalui bermil-mil daratan yang
memisahkan, mereka memandang jauh ke sana, sampai ke batas penglihatan;
harapan dan ketakutan membawa pikiran mereka melayang melewati
pegunungan gelap, sampai ke Negeri Bayang-Bayang. Di manakah sekarang
Penyandang Cincin berada? Betapa tipisnya benang penggantung maut!
Legolas menyangka melihat sekilas warna putih, ketika ia memandang jauh
dengan matanya yang tajam: mungkin jauh di sana matahari menyinari puncak
Menara Penjagaan. Dan lebih jauh lagi, jauh tak terhingga namun tetap
merupakan ancaman, ada sebuah lidah api yang tampak sangat kecil.
Perlahan Theoden duduk kembali, seolah keletihan masih berjuang untuk
menguasainya, melawan kehendak Gandalf. ia berputar dan memandang
istananya yang besar. "Sayang!" katanya, "bahwa saat yang buruk ini datang
pada masaku, ketika usiaku sudah tua, dan bukan kedamaian yang sudah
pantas kuterima. Sayang sekali Boromir yang berani! Yang muda tewas,
sedangkan yang tua masih hidup berlama-lama, menjadi layu." ia memegang
lututnya dengan tangannya yang keriput.
"Jari-jarimu akan lebih ingat kekuatannya yang dulu, kalau kau memegang
pangkal pedang," kata Gandalf.
Theoden bangkit dan menaruh tangannya di sisinya; tapi tak ada pedang


menggantung dari ikat pinggangnya. "Di mana Grima menyimpannya?" ia
bergumam pelan.
"Ambillah ini, Tuanku!" kata sebuah suara jernih. "Dia selalu siap melayanimu."
Dua orang sudah naik perlahan ke tangga, dan sekarang berdiri beberapa
langkah dari puncaknya. Eomer berdiri di sana. Tak ada topi baja di kepalanya,
tak ada rompi logam di dadanya, namun di tangannya ia memegang pedang
terhunus; sambil berlutut ia menyerahkan gagang pedang itu kepada rajanya.
"Bagaimana ini terjadi?" kata Theoden keras. Ia berbicara pada Eomer, dan
sekarang semua memandangnya heran, karena ia berdiri gagah dan tegak. Di
mana gerangan sosok orang tua yang mereka tinggalkan meringkuk di kursinya,
atau bersandar pada tongkatnya?
"Ini ulahku, Paduka," kata Hama, gemetar. "Aku tahu Eomer akan dibebaskan.
Aku begitu gembira, hingga mungkin tindakanku keliru. Berhubung dia sudah
bebas lagi, dan dia adalah Marsekal Mark, aku membawakan pedangnya, sesuai
permintaannya."
"Untuk diletakkan di kakimu, Tuanku," kata Eomer.
Untuk beberapa saat Theoden berdiri diam, memandang Eomer yang masih
berlutut di depannya. Keduanya tak bergerak.
"Kau tidak mau mengambil pedang itu?" kata Gandalf.
Perlahan-lahan Theoden mengulurkan tangan. Ketika jemarinya menyentuh
pangkal pedang itu, kekokohan dan kekuatan seakan mengalir kembali ke
tangannya yang kurus. Mendadak ia mengangkat pedang itu dan
mengayunkannya berkilauan mendesing di udara. Lalu ia berteriak keras.
Suaranya nyaring ketika ia menyanyikan lagu panggilan maju perang dalam
bahasa Rohan.


Bangkitlah sekarang, bangkit, wahai Pasukan Berkuda Theoden!
Tugas besar menunggu, gelap sudah di ufuk timur.
Pasang pelana kudamu, bunyikan sangkakala!
Majulah kaum Eorlingas!



Para penjaga, yang mengira mereka dipanggil, melompat naik tangga. Mereka
memandang raja mereka dengan keheranan, lalu sebagai satu pasukan mereka
menghunus pedang dan meletakkannya di kaki Theoden. "Perintahkan kami!"
kata mereka.
"Westu Theoden hal!" teriak Eomer. "Bahagia sekali melihatmu kembali menjadi
dirimu sendiri. Gandalf, takkan pernah lagi dikatakan bahwa kau hanya datang
membawa duka!"
"Ambillah kembali pedangmu, Eomer, putra saudaraku!" kata Raja. "Pergilah,
Hama, dan carilah pedangku! Grima menyimpannya. Bawa dia juga ke
hadapanku. Nah, Gandalf, katamu ada nasihat yang bisa kauberikan, kalau aku
mau menerimanya. Apa nasihatmu?"
"Kau sudah menerimanya," jawab Gandalf. "Lebih mempercayai Eomer,
daripada seorang pria yang pikirannya tidak jujur. Melepaskan penyesalan dan
ketakutan. Melakukan tugas yang ada di depanmu. Setiap laki-laki yang bisa
naik kuda harus dikirim ke barat segera, seperti disarankan oleh Eomer:
pertama-tama kita harus menghancurkan ancaman Saruman, sementara masih
ada waktu. Kalau kita gagal, kita akan jatuh. Kalau kita berhasil kita menghadapi
tugas berikutnya. Sementara itu, rakyatmu yang ditinggal kaum wanita, anakanak, dan orang tua harus pergi ke tempat pengungsian yang kaumiliki di
pegunungan. Bukankah tempat-tempat itu memang disiapkan untuk saat darurat
seperti ini? Biarkan mereka membawa persediaan makanan, tapi jangan
menunda-nunda, dan jangan bebani mereka dengan harta, besar maupun kecil.
Nyawa mereka yang dipertaruhkan."
"Saran ini kedengaran bagus bagiku," kata Theoden. "Biarlah seluruh rakyatku
bersiap-siap! Tapi kalian, tamu-tamuku memang benar katamu, Gandalf, bahwa
keramahan istanaku sudah berkurang. Kalian sudah berkuda sepanjang malam,
dan pagi sudah semakin siang. Kahan belum sempat tidur maupun makan.
Rumah peristirahatan tamu akan disiapkan: di sana kalian akan tidur, setelah
makan."
"Tidak, Tuanku," kata Aragorn. "Tak ada kesempatan beristirahat untuk yang
sudah letih. Pasukan Rohan harus berangkat hari ini, dan kami akan menyertai


mereka, kapak, pedang, dan busur. Kami membawa senjata bukan untuk
disandarkan ke dindingmu, Penguasa Mark.
Dan aku sudah berjanji pada Eomer bahwa pedangku dan pedangnya akan
dihunus bersama-sama."
"Sekarang benar-benar ada harapan untuk menang!" kata Eomer.
"Harapan, ya," kata Gandalf. "Tapi Isengard sangat kuat. Dan bahaya-bahaya
lain semakin dekat. Jangan menunda, Theoden, kalau kami sudah pergi.
Pimpinlah rakyatmu secepatnya ke Benteng Dunharrow di bukit-bukit!"
"Tidak, Gandalf!" kata Raja. "Kau tidak tahu kehebatanmu dalam
menyembuhkanku. Aku tidak akan pergi ke Benteng. Aku akan pergi berperang,
jatuh di garis depan pertempuran, kalau perlu. Dengan demikian, aku akan tidur
lebih nyenyak."
"Kalau begitu, bahkan kekalahan Rohan akan dinyanyikan dengan mulia dalam
lagu," kata Aragorn. Para pengawal bersenjata yang berdiri di dekatnya saling
menyentuhkan senjata, sambil berteriak, "Penguasa Mark akan maju! Majulah
kaum Eorlingas!"
"Tapi rakyatmu jangan sampai tidak bersenjata dan tidak berpemimpin," kata
Gandalf. "Siapa yang akan memimpin dan memerintah mereka sebagai
gantimu?"
"Akan kupikirkan itu sebelum aku berangkat," jawab Theoden. "Ini dia
penasihatku."

Saat itu Hama keluar lagi dari balairung. Di belakangnya, diapit dua laki-laki lain,
datanglah Grima si Wormtongue. Wajahnya sangat pucat. Matanya berkedipkedip kena cahaya matahari. Hama berlutut dan menyerahkan pada Theoden
sebilah pedang panjang dalam sarung berhias emas dan bertatahkan permata
hijau.
"Tuanku, inilah Herugrim, pedang pusakamu," kata Hama. "Pedang ini
ditemukan di dalam peti Grima. Dia enggan memberikan kuncinya. Banyak
benda lain di dalam petinya, benda-benda yang dicari-cari para pemiliknya."
"Kau bohong," kata Wormtongue. "Pedang ini diserahkannya sendiri padaku,


untuk disimpan."
"Dan sekarang aku memerlukannya lagi," kata Theoden. "Apakah itu
membuatmu tak senang?"
"Tentu saja tidak, Tuanku," kata Wormtongue. "Aku merawatmu dan barangbarang milikmu sebaik mungkin. Tapi jangan membuat dirimu lelah, atau
kekuatanmu terkuras. Biarkan yang lain menangani tamu-tamu menyebalkan itu.
Makananmu sedang dihidangkan. Apakah kau tidak hendak makan dulu?"
"Aku akan makan dulu," kata Theoden. "Dan biarlah makanan untuk para tamu
dihidangkan di meja di sampingku. Pasukan akan berangkat hari ini. Kirimkan
bentara-bentara! Suruh mereka memanggil semua yang tinggal dekat! Setiap
pria dan pemuda yang kuat memanggul senjata, dan semua yang memiliki kuda,
agar siap di pelana mereka sebelum jam dua siang!"
"Astaga!" seru Wormtongue. "Sudah seperti yang kucemaskan. Penyihir ini
sudah menyihirmu. Apakah tidak ada yang ditinggal untuk membela Balairung
Emas nenek moyangmu, dan semua hartamu? Tidak ada yang menjaga
Penguasa Mark?"
"Kalau ini sihir," kata Theoden, "bagiku rasanya lebih sehat daripada bisikanbisikanmu. Sihirmu tak lama lagi akan membuatku berjalan memakai kaki dan
tangan, seperti hewan. Tidak, takkan ada yang ditinggal, bahkan Grima pun
tidak. Grima juga akan maju. Pergilah! Kau masih punya waktu untuk
membersihkan karat dari pedangmu."
"Kasihanilah aku, Tuanku!" ratap Wormtongue, menggeliat di tanah. "Kasihanilah
dia yang sudah lama mengabdi kepadamu. Jangan pisahkan aku darimu!
Setidaknya aku akan mendampingimu saat yang lain sudah pergi. Jangan suruh
pergi Grima-mu yang setia!"
"Kau kuberi belas kasihanku," kata Theoden. "Dan aku tidak memisahkanmu
dariku. Aku sendiri akan maju perang bersama anak buahku. Aku menyuruhmu
ikut denganku, untuk membuktikan kesetiaanmu."
Wormtongue memandang wajah demi wajah. Matanya memancarkan sorot
ketakutan hewan yang berusaha mencari celah dalam lingkaran musuhnya. Ia
menjilat bibir dengan lidah pucatnya yang panjang. "Keputusan semacam itu


sudah bisa diduga akan diambil oleh seorang penguasa Istana Eorl, meski dia
sudah tua," katanya. "Tapi mereka yang benar-benar mencintainya tidak akan
membiarkannya pergi, mengingat usianya sudah terlalu tua. Tapi rupanya aku
terlambat. Orang lain, yang mungkin tidak terlalu bersedih hati bila dia mati,
sudah membujuknya. Kalau aku tak bisa menghapus ulah mereka, setidaknya
dengarkan aku untuk yang satu ini, Tuanku! Seseorang yang tahu pikiranmu dan
menghormati perintahmu harus ditinggal di Edoras. Tunjuklah seorang pelayan
setia. Biarkan penasihatmu, Grima, mengurus semua hal sampai kau kembali
dan aku berdoa itu akan terjadi, meski orang-orang bijak menganggap tak ada
harapan."
Eomer tertawa. "Dan kalau permohonan itu tidak menghindarimu dari ikut
perang, Wormtongue yang sangat mulia," katanya, "tugas apa yang mau
kauterima? Mengangkut karung tepung ke pegunungan kalau ada yang
mempercayaimu melakukan itu?"
"Tidak, Eomer, kau belum sepenuhnya memahami pikiran Master Wormtongue,"
kata Gandalf, memusatkan tatapannya yang tajam ke arah Eomer. "Dia berani
dan cerdik. Sekarang pun dia bermain-main dengan bahaya, dan dia berhasil
mencuri angka. Sudah berjam-jam waktuku yang berharga dia buang. Tiarap,
ular!" Gandalf berkata mendadak dengan suara mengerikan. "Tiarap pada
perutmu! Sudah berapa lama sejak Saruman membelimu? Apa imbalan yang
dijanjikannya? Kalau semua laki-laki sudah mati, kau akan mendapatkan
bagianmu dari harta ini, dan boleh mengambil wanita yang kauinginkan? Sudah
terlalu lama kau memperhatikannya dari bawah kelopak matamu dan
menghantui setiap langkahnya."
Eomer memegang pedangnya. "Itu aku sudah tahu," gerutunya. "Karena itulah
aku berniat membunuhnya sebelum ini, lupa akan hukum yang berlaku di istana
ini. Tapi ada alasan-alasan lain." ia melangkah maju, tapi Gandalf
menghentikannya dengan tangannya.
"Eowyn sudah aman sekarang," kata Gandalf. "Tapi kau, Wormtongue. Kau
sudah melakukan apa yang bisa kaulakukan untuk majikanmu yang
sesungguhnya. Sedikit imbalan setidaknya sudah kauperoleh. Tapi Saruman


suka lupa akan janjinya. Kusarankan kau pergi segera dan mengingatkannya,
agar dia tidak lupa pelayananmu yang setia."
"Kau bohong," kata Wormtongue.
"Kata itu terlalu sering dan terlalu mudah keluar dari bibirmu," kata Gandalf. "Aku
tidak berbohong. Lihat, Theoden, dia adalah ular! Kau tak bisa dengan aman
membawanya serta, juga tak bisa meninggalkannya di sini. Patut sekali dia
dibunuh. Tapi dia tidak selalu seperti sekarang ini. Dulu dia manusia, dan
melayanimu dengan caranya sendiri. Berikan dia kuda dan biarkan dia pergi
segera, ke mana pun yang dipilihnya. Dari pilihannya, kau bisa menilainya."
"Kaudengar itu, Wormtongue?" kata Theoden. "Inilah pilihanmu: maju perang
bersamaku, dan akan kita lihat apakah kau jujur dalam pertempuran; atau pergi
sekarang, ke mana pun kauinginkan. Tapi bila begitu, kalau suatu saat kita
bertemu lagi, aku tidak akan berbelas kasihan padamu."
Perlahan Wormtongue bangkit berdiri. Ia memandang mereka dengan mata
setengah terpejam. Terakhir ia memandang wajah Theoden dan membuka
mulutnya, seolah akan berbicara. Tiba-tiba ia menegakkan tubuh. Tangannya
meremas-remas. Matanya berkilat-kilat. Begitu besar kedengkian di dalamnya,
sampai semua mundur menjauh darinya. Ia menunjukkan giginya, lalu dengan
napas mendesis ia meludah di depan kaki Raja, dan sambil melompat ke
samping, ia berlari menuruni tangga.
"Kejar dia!" kata Theoden. "Jangan sampai dia melukai siapa pun, tapi jangan
lukai atau rintangi dia. Berikan dia kuda, kalau dia menginginkannya."
"Dan kalau ada yang mau ditungganginya," kata Eomer.
Salah seorang penjaga berlari menuruni tangga. Satu lagi pergi ke sumur di kaki
teras, mengambil air yang ditampung dalam topi bajanya. Dengan air itu ia
menyiram bersih batu-batu yang dikotori Wormtongue.


"Sekarang, tamu-tamuku, mari!" kata Theoden. "Mari nikmatilah hidangan,
sesempatnya waktu."
Mereka masuk kembali ke istananya yang besar. Di kota di bawah, mereka
sudah mendengar bentara-bentara berteriak dan terompet perang membahana.



Sebab Raja akan maju segera, setelah semua laki-laki di kota, dan mereka yang
tinggal di dekat situ, sudah dipersenjatai dan berkumpul.
Di meja Raja duduk Eomer dan keempat tamu, juga ada Lady Eowyn yang
melayani Raja. Mereka makan dan minum dengan cepat. Yang lain diam ketika
Theoden menanyai Gandalf tentang Saruman.
"Seberapa jauh pengkhianatannya sudah berjalan, siapa tahu?" kata Gandalf.
"Tidak selamanya dia jahat. Dulu aku tidak ragu, dia adalah sahabat Rohan;
bahkan ketika hatinya semakin dingin, dia masih menganggapmu bermanfaat.
Tapi sekarang sudah lama dia merencanakan kejatuhanmu, mengenakan topeng
persahabatan, sampai dia siap. Di tahun-tahun itu tugas Wormtongue mudah
saja, dan semua yang kaulakukan segera diketahui di Isengard; karena
negerimu terbuka, dan orang-orang asing datang dan pergi. Wormtongue selalu
saja membisiki telingamu, meracuni pikiranmu, membekukan hatimu,
melemaskan tubuhmu, sementara yang lain memperhatikan dan tak bisa berbuat
apa-apa, karena kehendakmu ada dalam kekuasaannya.”
"Tapi ketika aku lolos dan memperingatkanmu, topengnya pun terbuka, bagi
mereka yang bisa melihat. Setelah itu Wormtongue bermain menyerempet
bahaya, selalu berusaha menghalangimu, menghindari kekuatanmu terkumpul
penuh. Dia lihai: memperlemah kewaspadaan orang, atau mempengaruhi
ketakutan mereka, sesuai keadaan. Tidakkah kau ingat betapa dia begitu
bersemangat mendesak agar tak ada yang disisakan untuk melakukan
pengejaran liar ke utara, sementara bahaya yang dekat justru ada di barat? Dia
membujukmu untuk melarang Eomer mengejar Orc-Orc yang merampok. Kalau
Eomer tidak menentang suara Wormtongue yang berbicara melalui mulutmu,
pasukan Orc itu sekarang sudah mencapai Isengard, membawa hadiah
berharga. Memang bukan hadiah yang diinginkan Saruman di atas semuanya,
tapi setidaknya dua anggota Rombongan-ku, yang terlibat harapan rahasia, yang
belum bisa kubicarakan secara terbuka bahkan kepadamu, Raja. Beranikah kau
membayangkan kemungkinan penderitaan mereka sekarang, atau apa yang
mungkin sudah diketahui Saruman, yang bisa dia manfaatkan untuk
menghancurkan kita?"


"Aku berutang banyak pada Eomer," kata Theoden. "Hati yang setia mungkin
bermulut lancang."
"Katakan juga," kata Gandalf, "bahwa bagi mata yang tidak lurus, kebenaran
mengenakan wajah masam."
"Memang mataku hampir buta," kata Theoden. "Aku berutang paling banyak
padamu, tamuku. Sekali lagi kau datang tepat pada waktunya. Aku ingin
memberimu hadiah, sebelum kita pergi, yang boleh kaupilih sendiri. Sebut saja
apa pun yang menjadi milikku. Aku hanya menyimpan pedangku sekarang!"
"Apakah aku datang tepat waktu atau tidak, masih harus dibuktikan" kata
Gandalf "Tapi tentang hadiah darimu, Raja, aku akan memilih satu yang sesuai
dengan kebutuhanku: cepat dan pasti. Berikan Shadowfax padaku! Dulu dia
hanya dipinjamkan, kalau kita bisa menyebutnya pinjaman. Tapi kini aku akan
membawanya ke dalam keadaan penuh bahaya, memegang perak melawan
hitam: aku tak ingin mengambil risiko dengan sesuatu yang bukan milikku. Dan
di antara kami sudah ada ikatan kasih sayang."
"Pilihanmu bagus," kata Theoden, "dan sekarang aku memberikannya dengan
senang hati. Meski begitu, ini hadiah yang besar sekali. Tak ada yang menyamai
Shadowfax. Dalam dirinya, salah satu di antara kuda jantan terhebat sudah
kembali. Takkan ada lagi yang seperti dia. Dan pada kalian, tamu-tamuku yang
lain, aku menawarkan benda-benda lain yang bisa ditemukan dalam gudang
senjataku. Pedang tidak kalian butuhkan, tapi ada topi baja dan rompi logam
yang dibuat dengan keterampilan tinggi, pemberian pada nenek moyangku dari
Gondor. Pilihlah di antaranya sebelum kita pergi, dan mudah-mudahan
bermanfaat bagi kalian!"

Sekarang berdatangan laki-laki membawa pakaian perang dari timbunan senjata
Raja, dan mereka mengenakan pakaian logam mengilap kepada Aragorn dan
Legolas. Topi baja mereka pilih juga, berikut perisai bundar: hiasannya yang
menonjol dilapisi emas dan bertatahkan permata, hijau, merah, dan putih.
Gandalf tidak mengambil senjata, dan Gimli tidak memerlukan rompi rantai,
meski seandainya ada yang cocok dengan ukurannya, karena tak ada rompi di


gudang Edoras yang buatannya lebih baik daripada rompi pendeknya yang
ditempa di bawah Pegunungan Utara. Tapi ia memilih topi baja dan kulit yang
pas di kepalanya; sebuah perisai kecil ia ambil juga. Pada perisai itu ada
lambang kuda berlari, putih di atas hijau, lambang Istana Eorl.
"Semoga perisai itu menjagamu dengan baik!" kata Theoden. "Itu dulu dibuat
untukku di masa Thengel, ketika aku masih kanak-kanak."
Gimli membungkuk. "Aku bangga memakai perlengkapanmu, Penguasa Mark,"
katanya. "Memang aku lebih baik membawa kuda daripada dibawa seekor kuda.
Aku lebih suka kakiku sendiri. Tapi mungkin nanti ada kesempatan bagiku untuk
bisa berdiri dan bertarung"
"Sangat mungkin terjadi," kata Theoden.
Sekarang Raja bangkit berdiri, dan Eowyn langsung maju ke depan, membawa


anggur. "Ferthu Theoden hal!” katanya. "Terimalah cangkir ini, dan minumlah

dalam saat bahagia ini. Semoga kesehatan menyertai kepergian dan
kedatanganmu!"
Theoden minum dari cangkir itu, lalu Eowyn menyajikannya kepada para tamu.
Ketika berdiri di depan Aragorn, ia berhenti mendadak dan menatap, matanya
bersinar-sinar. Aragorn memandang wajahnya yang cantik dan tersenyum; tapi
ketika ia mengambil cangkir, tangannya menyentuh tangan Eowyn, dan ia tahu
Eowyn gemetar kena sentuhannya. "Hidup, Aragorn putra Arathorn!" katanya.
"Hidup, Lady dari Rohan!" jawab Aragorn, tapi wajahnya sekarang gelisah, dan
ia tidak tersenyum.
Ketika mereka Semua sudah minum, Raja beranjak ke pintu. Di sana para
penjaga menunggunya, bentara-bentara berdiri, semua bangsawan dan
pemimpin berkumpul bersama, semua yang tinggal di Edoras atau di dekatnya.
"Lihat! Aku akan pergi, dan tampaknya ini akan menjadi kepergianku yang
terakhir," kata Theoden. "Aku tak punya anak. Theodred putraku sudah tewas.
Aku mengangkat Eomer, putra saudaraku, menjadi putra mahkota. Kalau tak ada
di antara kami yang kembali, pilihlah penguasa baru sesuai kehendak kalian.
Tapi rakyatku yang kutinggalkan harus kupercayakan pada seseorang, untuk
memerintah mereka sebagai penggantiku. Siapa di antara kalian akan tetap


tinggal?"
Tak ada yang bicara.
"Tak ada yang mau kalian sebutkan? Siapa yang dipercaya rakyatku?"
"Keturunan Eorl," jawab Hama.
"Tapi aku tak bisa menyisihkan Eomer, dan dia pun takkan mau tinggal di sini,"
kata Raja, "dan dialah yang terakhir dari keturunan itu."
"Maksudku bukan Eomer," jawab Hama. "Dan dia bukan yang terakhir. Ada
Eowyn, putri Eomund, saudara perempuan Eomer. Dia tak kenal takut, dan dia
bersemangat tinggi. Semua mencintainya. Biarlah dia menjadi penguasa bagi
rakyat Eorlingas, sementara kita pergi."
"Baiklah kalau begitu," kata Theoden. "Biarlah para bentara mengumumkan
kepada rakyat bahwa Lady Eowyn akan memimpin mereka!"
Lalu Raja duduk di kursi di depan pintunya, Eowyn berlutut di depannya,
menerima sebuah pedang dan rompi yang elok. "Selamat tinggal, putri
saudaraku!" kata Raja. "Masa ini gelap, tapi mungkin kami akan kembali ke
Balairung Emas. Namun di Dunharrow rakyat akan membela diri sendiri untuk
waktu lama, dan kalau pertempuran gagal, kami semua yang bisa lolos akan
datang ke sana."
"Jangan berbicara begitu!" jawab Eowyn. "Setiap hari yang berlalu akan terasa
setahun bagiku, sampai kedatanganmu kembali." Tapi ketika ia berbicara,
matanya melirik Aragorn yang berdiri di dekat situ.
"Raja akan datang lagi," kata Aragorn. "Jangan cemas! Bukan di Barat,
melainkan di Timur maut menunggu kami."


Raja sekarang menuruni tangga, dengan Gandalf di sisinya. Yang lain mengikuti.
Aragorn menoleh kembali ketika mereka berjalan menuju gerbang. Sendirian
Eowyn berdiri di depan pintu istana di puncak tangga; pedangnya berdiri tegak di
depannya, tangannya diletakkan di pangkalnya. Sekarang ia mengenakan
pakaian logam yang bersinar bagai perak di bawah cahaya matahari.
Gimli berjalan bersama Legolas, kapaknya di atas pundak. "Well, akhirnya kita
berangkat!" katanya. "Manusia selalu banyak bicara sebelum berbuat. Kapakku



sudah tak sabar di tanganku, meski aku tak ragu kaum Rohirrim ini cukup lihai
bila diperlukan. Biarpun begitu, ini bukan peperangan yang cocok untukku.
Bagaimana aku akan datang ke pertempuran? Kalau saja aku bisa berjalan kaki,
dan tidak melonjak-lonjak seperti karung di atas pelana Gandalf."
"Duduk di situ lebih aman daripada di tempat lain," kata Legolas. "Tapi pasti
Gandalf akan dengan senang hati menurunkanmu bila baku hantam sudah
dimulai: atau Shadowfax sendiri. Kapak bukan senjata untuk penunggang kuda."
"Dan Kurcaci bukan penunggang kuda. Leher-leher Orc-lah yang akan kutebas,
bukan kulit kepala Manusia," kata Gimli, menepuk-nepuk gagang kapaknya.
Di gerbang, mereka menemukan pasukan besar laki-laki, tua dan muda, semua
siap di atas pelana. Lebih dari seribu orang berkumpul di sana. Tombak mereka
seperti hutan yang muncul tiba-tiba. Dengan nyaring dan gembira mereka
berteriak ketika Theoden maju. Beberapa menyiagakan kuda Raja, Snowmane,
yang lain memegang kuda Aragorn dan Legolas. Gimli berdiri gelisah,
mengerutkan dahi, tapi Eomer datang menghampirinya, menuntun kudanya.
"Hidup, Gimli putra Gloin!" serunya. "Aku belum sempat mempelajari bahasa
halus di bawah ajaranmu, seperti kaujanjikan. Tapi bisakah kita
mengesampingkan pertengkaran kita? Setidaknya aku tidak akan berbicara jelek
lagi tentang Lady dari Hutan itu."
"Aku akan melupakan kemarahanku untuk sementara, Eomer putra Eomund,"
kata Gimli, "tapi kalau kau mendapat kesempatan melihat Lady Galadriel dengan
matamu sendiri, maka kau harus mengakui dia yang tercantik di antara semua
wanita, atau persahabatan kita akan berakhir."
"Baiklah!" kata Eomer. "Tapi untuk saat ini, maafkan aku, dan sebagai tanda
penyesalanku, naiklah kuda bersamaku, kumohon. Gandalf akan berkuda di
depan, bersama Penguasa Mark; tapi Firefoot, kudaku, akan membawa kita
berdua, kalau kau bersedia."
"Terima kasih banyak," kata Gimli, senang sekali. "Aku dengan senang hati pergi
bersamamu, kalau Legolas, kawanku, boleh menunggang kuda di sisi kita."
"Jadilah demikian," kata Eomer. "Legolas di sebelah kiriku, Aragorn di kananku,
dan tidak akan ada yang berani melawan kita!"



"Di mana Shadowfax?" kata Gandalf.
"Berlari-lari mengamuk di rumput," jawab mereka. "Tak mau dipegang siapa pun.
Itu dia, jauh di sana dekat arungan sungai, seperti bayangan di antara pohon
willow."
Gandalf bersiul dan memanggil keras-keras nama kuda itu; jauh di sana,
Shadowfax memutar kepalanya dan meringkik, dan sambil membalikkan
badannya berlari cepat seperti anak panah, ke arah pasukan.
"Seandainya napas Angin Barat memiliki ujud nyata, maka seperti itulah
ujudnya," kata Eomer, ketika kuda besar itu berlari mendekat, sampai ia berdiri di
depan Gandalf.
"Dia sudah menjadi milikmu," kata Theoden. "Tapi dengarlah semuanya! Dengan
ini kunyatakan tamuku Gandalf Greyhame, yang paling bijak di antara para
penasihat, pengembara yang paling disambut gembira, sebagai penguasa Mark,
pimpinan kaum Eorlingas selama keturunan kami masih bertahan; dan kuberikan
padanya Shadowfax, pangeran di antara kuda-kuda."
"Kuucapkan terima kasih padamu, Raja Theoden," kata Gandalf. Kemudian tibatiba ia melepaskan jubah kelabunya dan topinya, dan melompat ke atas
kudanya. Ia tidak mengenakan pakaian logam maupun topi baja. Rambutnya
yang seputih salju melayang bebas ditiup angin, jubah putihnya bersinar
menyilaukan dalam cahaya matahari.
"Lihatlah Penunggang Putih!" teriak Aragorn, dan semua mengulang katakatanya.
"Raja kami dan Penunggang Putih!" teriak mereka. "Maju kaum Eorlingas!"
Terompet-terompet berbunyi. Kuda-kuda mengangkat kaki-kaki depan dan
meringkik. Tombak beradu dengan perisai. Lalu Raja mengangkat tangannya,
dan dengan gerakan cepat seperti tiupan angin besar, mendadak pasukan
terakhir Rohan melaju dengan gemuruh ke arah barat.
Jauh di atas padang, Eowyn melihat kilauan tombak-tombak mereka, ketika ia
berdiri diam, sendirian di depan pintu istana yang sepi.


BAB 7
HELM'S DEEP

Matahari sudah turun ke barat ketika mereka melaju dari Edoras, cahayanya di
depan mata mereka mengubah semua padang Rohan menjadi kabut keemasan.
Ada jalan dari barat laut sepanjang kaki perbukitan Pegunungan Putih, dan
mereka menyusuri jalan ini, naik-turun di daratan hijau, melintasi banyak palung
sungai-sungai kecil yang mengalir deras. Jauh di sana, di sebelah kanan
mereka, menjulang Pegunungan Berkabut; semakin jauh semakin gelap dan
tinggi. Matahari perlahan terbenam di depan. Senja hari menyusul datang.
Pasukan itu terus melaju. Terdesak kebutuhan. Khawatir akan datang terlambat,
mereka melaju dengan kecepatan setinggi mungkin, jarang berhenti. Kuda-kuda
jantan Rohan berderap cepat dan kuat, tapi jarak yang harus ditempuh masih
sangat jauh. Empat puluh league lebih, menurut ukuran burung terbang, dari
Edoras ke palung Isen, di mana mereka berharap menemukan para anak buah
Raja yang menahan pasukan Saruman.
Malam datang menyelubungi. Akhirnya mereka berhenti untuk berkemah.
Mereka sudah berjalan sekitar lima jam, dan sudah jauh di atas padang barat;
meski begitu, masih separuh lebih perjalanan yang mesh ditempuh. Dalam
lingkaran besar, di bawah langit berbintang dan bulan yang semakin bulat,
mereka menyiapkan kemah. Mereka tidak menyalakan api, karena belum tahu
pasti keadaan sekitar; tapi nereka memasang penjaga-penjaga berkuda di
sekeliling mereka, dan para pengintai melaju jauh ke depan, pergi bagai
bayangan dalam lipatan-lipatan daratan. Malam berlalu lamban, tanpa kejadian
atau peringatan. Saat fajar terompet-terompet membahana, dan dalam satu jam
mereka sudah kembali berangkat.

Belum ada awan di langit, tapi udara terasa berat; agak panas untuk musim itu.
Matahari yang sedang terbit agak berkabut, dan di belakangnya ada suatu
kegelapan yang makin membesar, mengikutinya perlahan-lahan ke langit, seperti
badai besar yang muncul dari Timur. Di Barat Laut tampak kegelapan lain


menggantung di kaki Pegunungan Berkabut, sebuah bayangan yang merangkak
turun perlahan dari Lembah Penyihir.
Gandalf menahan kudanya hingga sejajar dengan Legolas yang melaju dekat
Eomer. "Kau mempunyai mata tajam bangsamu yang elok, Legolas," katanya,
"dan matamu bisa membedakan burung gereja dari kutilang dari jarak satu
league. Katakan padaku, bisakah kau melihat sesuatu di sana, dekat Isengard?"
"Jaraknya jauh sekali," kata Legolas, memandang ke arah tersebut sambil
menaungi matanya dengan tangannya yang panjang. "Aku bisa melihat suatu
kegelapan. Ada sosok-sosok bergerak di dalamnya, sosok-sosok besar, jauh di
atas tebing sungai; tapi entah sosok apa, aku tidak tahu. Bukan kabut atau awan
yang mengalahkan mataku: ada bayangan menyelubungi daratan ini, diturunkan
oleh suatu kekuatan, dan dia bergerak maju perlahan menyusuri sungai. Seolah
senja di bawah pepohonan yang tak terhingga mengalir turun dari perbukitan."
"Dan di belakang kita datang badai dari Mordor," kata Gandalf. "Malam ini akan
sangat kelam."

Ketika hari kedua perjalanan mereka berlalu, rasa berat di udara semakin besar.
Di siang hari, awan-awan gelap mulai menyusul: seperti atap muram dengan
tepi-tepi menggelembung besar, bebercak cahaya menyilaukan. Matahari
terbenam, merah darah dalam kabut berasap. Tombak-tombak para
Penunggang berujung nyala api ketika berkas-berkas cahaya terakhir menyinari
wajah terjal puncak-puncak Thrihyrne: sekarang puncak-puncak itu berdiri dekat
sekali di lengan paling utara Pegunungan Putih, tiga tanduk bergerigi yang
menatap matahari tenggelam. Dalam cahaya merah terakhir, mereka yang
berada di barisan depan melihat sebuah bercak hitam, seorang penunggang
kuda yang mendekat. Mereka berhenti dan menunggunya.
Penunggang itu datang, seorang pria letih dengan topi penyok dan perisai
terbelah. Perlahan ia turun dari kudanya, berdiri sejenak sambil terengah-engah.
Akhirnya ia berbicara. "Apakah Eomer ada di sini?" tanyanya. "Kalian datang
juga akhirnya, tapi sudah terlambat, dan pasukan kalian terlalu kecil. Keadaan
memburuk sejak tewasnya Theodred. Kemarin kami didorong mundur melewati


Isen dengan kehilangan besar; banyak yang tewas ketika menyeberang. Lalu di
malam hari pasukan baru datang menyeberangi sungai ke perkemahan kami.
Pasti seluruh Isengard dikosongkan; Saruman sudah mempersenjatai penduduk
bukit yang liar dan kaum penggembala Dunland di seberang sungai; dia
menyuruh mereka menyerbu kami juga. Kami kewalahan. Tembok perisai
terpecah. Erkenbrand dari Westfold sudah menarik mereka yang bisa
dikumpulkannya ke bentengnya di Helm's Deep. Sisanya tercerai-berai.
"Di mana Eomer? Katakan padanya tak ada harapan di depan. Dia harus
kembali ke Edoras sebelum serigala-serigala dari Isengard sampai di sana."
Theoden duduk diam selama itu, tersembunyi dari pandangan laki-laki itu di
belakang para pengawalnya; sekarang ia menyuruh kudanya maju. "Mari, berdiri
di hadapanku, Ceorl!" katanya. "Aku ada di sini. Pasukan terakhir Eorlingas
sudah maju perang. Kami tidak akan kembali tanpa bertarung."
Wajah laki-laki itu bersinar bahagia dan penuh keheranan. Ia bangkit berdiri, lalu
berlutut dan menyerahkan pedangnya yang penyok kepada Raja. "Perintahkan

aku, Yang Mulia!" teriaknya. "Dan maafkan aku! Kukira …"

"Kaukira aku tinggal di Meduseld, bungkuk seperti pohon tua di bawah salju
muslin dingin. Memang begitulah keadaanku ketika kau berangkat ke medan
perang. Tapi angin barat sudah menggoyang dahan-dahan," kata Theoden.
"Berikan orang ini kuda yang masih segar! Mari kita maju mendukung
Erkenbrand!"

Sementara Theoden berbicara, Gandalf melaju sedikit ke depan, dan duduk di
sana sendirian, menatap ke utara, ke Isengard, dan ke barat, ke matahari
terbenam. Sekarang ia kembali.
"Maju, Theoden!" katanya. "Majulah ke Helm's Deep! Jangan pergi ke Ford-ford
Isen, dan jangan berlama-lama di padang! Aku harus meninggalkanmu sebentar.
Shadowfax harus membawaku untuk tugas mendesak." Sambil berbicara pada
Aragorn, Eomer, dan anak buah Raja, ia berteriak, "Jagalah Penguasa Mark,
sampai aku kembali. Tunggu aku di Helm's Gate! Selamat berpisah!"
la mengatakan sesuatu pada Shadowfax, dan kuda itu melesat seperti anak


panah lepas dari busurnya. Bahkan ketika mereka menoleh, ia sudah lenyap:
yang tertinggal hanya sekelebat warna perak di bawah cahaya matahari
terbenam, desir angin di atas rumput, sebuah bayangan yang lari dan hilang dari
pandangan. Snowmane mendengus dan mendompak-dompak ingin ikut, tapi
hanya seekor burung yang terbang cepat bisa menyusulnya.
"Apa maksudnya itu?" kata salah seorang pengawal kepada Hama. "Bahwa
Gandalf Greyhame perlu bergegas," jawab Hama. "Dia selalu datang dan pergi
tanpa diduga."
"Seandainya Wormtongue ada di sini; pasti dia bisa menjelaskannya," kata si
pengawal.
"Memang benar," kata Hama, "tapi aku sendiri lebih suka menunggu sampai
bertemu Gandalf lagi."
"Mungkin kau akan menunggu lama sekali," kata pengawal itu.

Pasukan itu kini menyimpang dari jalan ke Ford-ford Isen, dan membelokkan
arah mereka ke selatan: Malam tiba, dan mereka masih terus melaju. Bukit-bukit
semakin dekat, namun puncak-puncak Thrihyrne yang tinggi sudah kabur di
depan langit yang menggelap. Masih beberapa mil di depan, di ujung terjauh
Lembah Westfold, ada daratan luas berupa teluk besar di pegunungan, dengan
sebuah jurang yang keluar ke arah perbukitan. Penduduk di sana menyebutnya
Helm's Deep, nama seorang pahlawan perang zaman lampau yang mengungsi
ke sana. Jurang itu menjulur semakin terjal dan sempit dari sebelah utara, di
bawah bayangan Thrihyrne, sampai batu-batu karang yang penuh burung hitam
menjulang bagai menara-menara tinggi di kedua sisinya, menutupi cahaya.
Di Helm's Gate, sebelum mulut Helm's Deep, ada tumit batu karang yang
menjorok keluar dekat karang sebelah utara. Di sana, di atas talinya, berdiri
tembok-tembok tinggi dari bebatuan kuno, dan di dalamnya ada sebuah menara
tinggi. Kata orang, di zaman dahulu, di masa kejayaan Gondor, para raja
samudra membangun menara ini dengan tangan-tangan raksasa. Namanya
Homburg, karena terompet yang dibunyikan di atas menara itu bergema di
belakang, di Deep, seolah pasukan-pasukan yang sudah terlupakan sedang


maju perang dari gua-gua di bawah perbukitan. Dulu juga pernah dibangun
sebuah tembok dari Homburg sampai batu karang sebelah selatan, merintangi
jalan masuk ke jurang. Di bawahnya, melalui urung-urung lebar, Sungai Deeping
mengalir keluar. Di sekitar kaki Hornrock ia menjulur, lalu mengalir melalui
selokan di tengah aliran lebar seperti darah hijau, menurun lembut dari Helm's
Gate ke Helm's Dike. Dan' sana ia mengalir ke Deeping-coomb dan keluar ke
Lembah Westfold. Di sanalah, di Homburg di Helm's Gate, Erkenbrand,
penguasa Westfold di perbatasan Mark, sekarang berada. Ketika masa-masa itu
semakin gelap karena ancaman peperangan, ia dengan bijak sudah
memperbaiki tembok dan memperkuat benteng itu.

Para Penunggang masih berada di lembah rendah di depan mulut Coomb, ketika
terdengar teriakan dan bunyi terompet pengintai-pengintai mereka yang berjalan
di depan. Dari dalam kegelapan, panah-panah berdesing. Seorang pengintai
kembali dengan cepat, melaporkan bahwa ada penunggang-penunggang
serigala di lembah, dan sepasukan Orc serta orang-orang liar sedang bergegas
ke selatan dari Ford-ford Isen, tampaknya sedang menuju Helm's Deep.
"Kami menemukan banyak rakyat kita tergeletak mati ketika mereka lari ke
sana," kata si pengintai. "Kami juga bertemu kelompok-kelompok yang terceraiberai, pergi ke sana kemari, tanpa pemimpin. Apa yang terjadi dengan
Erkenbrand, tak ada yang tahu. Sangat mungkin dia sudah disusul sebelum
mencapai Helm's Gate, kalau dia belum tewas."
"Apakah ada yang melihat Gandalf?" tanya Theoden.
"Ya, Yang Mulia. Banyak yang melihat orang tua berpakaian putih naik kuda,
melewati padang seperti angin bertiup di rumput. Beberapa mengira dia
Saruman. Katanya dia pergi ke Isengard sebelum malam turun. Beberapa juga
mengatakan melihat Wormtongue tadi, pergi ke utara dengan sepasukan Orc."
"Nasib Wormtongue akan buruk, kalau Gandalf bertemu dengannya," kata
Theoden. "Bagaimanapun, aku sekarang kehilangan kedua penasihatku, yang
lama maupun yang baru. Tapi dalam kesulitan ini kita tak punya pilihan yang
lebih baik selain maju terus, seperti kata Gandalf, ke Helm's Gate, entah


Erkenbrand ada di sana atau tidak. Apakah sudah diketahui berapa besar
pasukan yang datang dari Utara?"
"Sangat besar," kata si pengintai. "Dia yang lari ketakutan menghitung setiap
awak musuh dua kali, tapi aku sudah berbicara dengan orang-orang yang berhati
teguh, dan aku tidak ragu bahwa kekuatan utama musuh memang beberapa kali

lebih besar daripada yang kita miliki di sini”

"Kalau begitu, kita harus cepat," kata Eomer. "Mari kita menerobos musuh yang
sudah ada di antara kita dan benteng. Ada gua-gua di Helm's Deep, di mana
ratusan orang bisa bersembunyi; dan ada jalan-jalan rahasia dari sana, naik ke
puncak bukit-bukit."
"Jangan percaya pada jalan-jalan rahasia," kata Raja. "Saruman sudah lama
sekali memata-matai daratan di sini. Namun mungkin di tempat itulah kita akan
bertahan lama. Ayo!"

Aragorn dan Legolas sekarang mendampingi Eomer di barisan depan.
Sepanjang malam gelap mereka terus melaju, semakin lambat ketika kegelapan
semakin pekat dan jalan mereka mendaki ke selatan, semakin tinggi dan
semakin tinggi ke dalam lipatan remang-remang di sekitar kaki pegunungan.
Mereka menemukan beberapa musuh di depan. Di sana-sini mereka bertemu
gerombolan Orc, tapi gerombolan itu lari sebelum para Penunggang bisa
menyusul atau membunuh mereka.
"Aku khawatir tak lama lagi kedatangan pasukan Raja akan ketahuan oleh
pemimpin musuh kita, Saruman atau kapten mana pun yang dikirimnya," kata
Eomer.
Hiruk-pikuk peperangan semakin keras di belakang. Sekarang mereka bisa
mendengar bunyi nyanyian kasar, menembus kegelapan. Setelah mendaki jauh
tinggi ke dalam Deeping-coomb, mereka menoleh ke belakang, dan melihat
obor-obor, titik-titik nyala api yang tak terhitung jumlahnya di atas padangpadang gelap di belakang, bertebaran bagai bunga-bunga merah, atau menjulur
ke atas dari dataran rendah dalam barisan panjang berkelap-kelip. Di sana-sini
nyala api besar membubung.


"Pasukannya besar sekali, dan mengejar kita dengan cepat," kata Aragorn.
"Mereka membawa api," kata Theoden, "dan mereka membakar tumpukan
gandum, tempat tidur, dan pohon, sambil berjalan. Ini dulu lembah yang sangat
subur dan banyak rumah. Kasihan rakyatku!"
"Seandainya hari sudah pagi dan kita bisa turun menyerbu mereka seperti badai
dari pegunungan!" kata Aragorn. "Aku sedih harus lari di depan mereka."
"Kita tak perlu Iari jauh lagi," kata Eomer. "Helm's Dike sudah tak jauh di depan,
sebuah parit kuno dan benteng yang disusun sepanjang lembah, dua kali dua
ratusan meter di bawah Helm's Gate. Di sana kita bisa berputar dan memberikan
perlawanan."
"Tidak, jumlah kita terlalu sedikit untuk mempertahankan Dike," kata Theoden.
"Benteng itu panjangnya kira-kira satu mil, dan ada celah yang sangat lebar."
"Di celah itulah barisan belakang kita harus bertahan, kalau kita terdesak." kata
Eomer.
Tak ada bintang maupun bulan ketika para Penunggang itu sampai ke lubang di
Dike, tempat sungai dari atas mengalir keluar, dan jalan di sampingnya meluncur
turun dari Homburg. Benteng itu mendadak menjulang di depan mereka, sebuah
bayangan tinggi di seberang sumur kelam. Ketika mereka maju, seorang
pengawal menegur mereka.
"Penguasa Mark pergi ke Helm's Gate," jawab Eomer. "Aku Eomer; putra
Eomund, yang berbicara."
"Ini kabar baik yang melebihi harapan," kata pengawal itu. "Cepatlah! Musuh
sudah dekat sekali di belakangmu."
Pasukan itu melewati lubang, dan berhenti di atas tebing yang mendaki.
Sekarang mereka gembira karena mendengar Erkenbrand sudah meninggalkan
banyak orang untuk mempertahankan Helm's Gate, dan lebih banyak lagi yang
sudah lolos ke sana.
"Mungkin kita mempunyai seribu pejalan kaki yang bisa bertempur," kata
Gamling, seorang pria tua, pemimpin mereka yang menjaga Dike. "Tapi
kebanyakan di antara mereka sudah terlalu tua, seperti aku, atau terlalu muda,
seperti cucuku ini. Kabar apa dari Erkenbrand? Kemarin ada kabar bahwa dia


sedang mundur ke sini dengan sisa-sisa terbaik para Penunggang dari Westfold.
Tapi dia belum datang."
"Aku khawatir dia tidak akan datang sekarang," kata Eomer. "Pengintai-pengintai
kami tidak mendapat kabar tentang dia, dan musuh sudah memenuhi lembah di
belakang kami."
"Aku berharap dia lolos," kata Theoden. "Dia orang hebat. Dalam dirinya masih
berkobar keberanian Helm sang Hammerhand. Tapi kita tak bisa menunggunya
di sini. Sekarang kita harus menarik semua kekuatan kita ke balik temboktembok. Apakah persediaanmu cukup? Kami hanya membawa sedikit
persediaan makanan, karena kami maju ke perang terbuka, bukan ke
pengepungan."
"Di belakang kami, di gua-gua Deep, ada sepertiga rakyat Westfold, tua dan
muda, anak-anak dan wanita," kata Gamling. "Di sana juga sudah dikumpulkan
banyak persediaan makanan, hewan, dan pakaia."
"Bagus," kata Eomer. "Musuh membakar atau merusak semua yang tertinggal di
lembah."
"Kalau mereka datang untuk menawar barang-barang kita di Helm's Gate,
mereka akan membayar harga mahal," kata Gamling.

Raja dan para Penunggang itu berjalan terus. Sebelum jalan layang yang
menyeberangi sungai, mereka turun dari kuda. Dalam barisan panjang mereka
menuntun kuda-kuda mendaki jembatan, masuk ke gerbang Homburg. Di sana
mereka disambut lagi dengan gembira dan harapan baru, karena sekarang
cukup banyak orang untuk membela benteng maupun tembok pembatas.
Dengan cepat Eomer menyiapkan anak buahnya. Raja dan orang-orang dari
istananya ada di Homburg, juga banyak orang dari Westfold. Tapi di Tembok
Deeping dan menaranya, dan di belakangnya, Eomer menyusun hampir seluruh
kekuatan yang dimilikinya, sebab di sini pertahanannya agak meragukan, kalau
mereka diserang sangat keras dan dengan kekuatan besar. Kuda-kuda dituntun
jauh ke dalam Deep, di bawah penjagaan yang bisa disisihkan.
Tembok Deeping tingginya dua puluh kaki, dan begitu tebal hingga empat orang


bisa berjalan berdampingan di puncaknya. Tembok itu dilindungi pagar tinggi,
dan hanya orang yang jangkung bisa memandang dari atasnya. Di sana-sini ada
belahan di tembok, untuk menembak. Benteng ini bisa dicapai melalui tangga
yang turun dari sebuah pintu di halaman luar Homburg; tiga buah tangga juga
naik ke tembok dari Deep di belakang; tapi bagian depan temboknya mulus,
batu-batunya yang besar dipasang sedemikian rupa, sehingga sambungansambungannya tak bisa digunakan untuk mengaitkan kaki, dan di puncaknya
mereka menjorok keluar seperti batu karang yang digali lautan.

Gimli berdiri bersandar pada tembok pertahanan di atas dinding. Legolas duduk
di atas pagar tinggi, meraba-raba busurnya, dan mengintip ke dalam kegelapan.
"Aku lebih suka ini," kata Gimli sambil mengentakkan kaki ke lantai batu. "Hatiku
selalu melambung kalau kita berada di dekat pegunungan. Batu karang di sini
bagus. Daratan ini mempunyai tulang kokoh. Aku merasakannya di dalam kakiku
ketika kita naik dari bendungan. Beri aku waktu setahun dan seratus orang dari
bangsaku, dan akan kujadikan tempat ini tak tertembus; pasukan-pasukan yang
melabraknya akan memecah seperti air."
"Aku tidak ragu tentang itu," kata Legolas. "Tapi kau seorang Kurcaci, dan
Kurcaci adalah bangsa yang aneh. Aku tidak suka tempat ini, tidak juga pada
siang hari. Tapi kau membuatku terhibur, Gimli, dan aku gembira kau ada di
dekatku, dengan kakimu yang kokoh dan kapakmu yang keras. Kuharap lebih
banyak bangsamu ada di antara kita. Tapi aku akan lebih bahagia bila ada
seratus pemanah ulung dari Mirkwood. Kita akan membutuhkan mereka. Para
pemanah kaum Rohirrim cukup baik, tapi terlalu sedikit yang ada di sini, terlalu
sedikit."
"Terlalu gelap untuk memanah sekarang," kata Gimli. "Sebenamya ini waktu
untuk tidur. Tidur! Aku sangat membutuhkannya. Naik kuda sangat melelahkan.
Namun kapakku gelisah di tanganku. Berikan padaku sebaris leher Orc dan
ruang untuk mengayunkan kapak, dan semua keletihanku akan hilang!"

Waktu berlalu lambat sekali. Jauh di lembah di bawah, kobaran api masih


menyala di sana-sini. Pasukan Isengard sekarang maju diam-diam. Obor-obor
mereka tampak berbelok-belok mendaki tebing dalam banyak barisan.
Mendadak dari Dike meledak teriakan dan sorak-sorai perang. Obor-obor
menyala muncul di atas pinggiran dan berkumpul dekat celah, lalu tersebar dan
menghilang. Orang-orang datang menderap kembali melintasi padang, mendaki
jembatan ke gerbang Homburg. Barisan belakang dari Westfold sudah terdesak
mundur.
"Musuh sudah datang!" kata mereka. "Kami menghujani mereka dengan panah,
dan memenuhi Dike dengan Orc. Tapi itu takkan lama menahan mereka. Mereka
sudah mulai menaiki tebing di banyak titik, tebal seperti semut berbaris. Tapi
kami sudah mengajari mereka untuk tidak membawa obor."

Kini sudah lewat tengah malam. Langit gelap gulita, dan udara yang berat
menekan seolah meramalkan bakal datangnya badai. Mendadak awan-awan
terbakar oleh sebuah kilatan menyilaukan. Petir bercabang menyambar bukitbukit sebelah timur. Sekilas para penjaga di atas tembok melihat seluruh ruang
antara mereka dan Dike diterangi kilatan cahaya putihnya: sosok-sosok hitam
menggelegak dan merangkak di dalamnya, beberapa pendek lebar, beberapa
tinggi muram, dengan topi baja tinggi dan perisai hitam. Ratusan dan ratusan lagi
mengalir dari atas Dike dan melewati celah. Pasang naik gelap itu mengalir
sampai ke dinding-dinding, dari batu karang ke batu karang. Guruh menggelegar
di lembah. Hujan turun mencambuk.
Panah-panah rapat seperti hujan datang bersiul melalui atas benteng, jatuh
berdenting dan luput ke lantai batu. Beberapa mengenai sasaran. Serangan atas
Helm's Deep sudah dimulai, namun tak ada bunyi atau tantangan terdengar dari
dalam; tak ada balasan hujan panah.
Pasukan penyerbu berhenti, terhambat oleh batu dan tembok yang berdiri
mengancam dalam diam. Berkali-kali petir merobek kegelapan. Lalu pasukan
Orc berteriak, mengayunkan tombak dan pedang, dan menembakkan awan
panah pada siapa saja yang tampak di atas benteng; orang-orang Mark melihat
keluar dengan kaget, memandang padang jagung gelap yang luas, terombang


ambing oleh prahara perang, setiap butirnya bersinar dengan cahaya berduri.
Bunyi terompet terdengar nyaring. Musuh maju menggelora, beberapa menuju
Tembok Deeping, yang lain mengarah ke jalan layang dan jembatan yang
menuju gerbang Homburg. Di sana Orc-Orc paling besar dikerahkan, berikut
orang-orang liar dari Dunland. Sejenak mereka ragu, kemudian terus maju. Petir
berkeredap, di atas setiap topi baja dan perisai terlihat lambang tangan Isengard
yang mengerikan. Mereka mencapai puncak batu karang; mereka mendesak ke
arah gerbang.
Lalu akhirnya balasan datang: badai panah dan lemparan batu menyongsong
mereka. Mereka terhuyung-huyung, pecah dan lari mundur; lalu menyerbu lagi,
pecah dan menyerbu lagi; dan setiap kali, seperti laut yang sedang pasang naik,
mereka berhenti di, titik yang lebih tinggi. Sekali lagi terompet-terompet berbunyi,
disusul desakan orang-orang yang menderum melompat maju. Mereka
mengangkat perisai besar di atas kepala, membentuk atap, di tengah-tengah
membawa dua batang pohon yang sangat besar. Di belakang mereka Orc-Orc
pemanah berkerumun, mengirimkan hujan panah ke arah para pemanah di atas
tembok. Mereka sudah sampai ke gerbang. Pohon-pohon itu diayunkan tangantangan kuat, menghantam kayu gerbang dengan bunyi menggelegar mengoyakngoyak. Bila ada yang jatuh, remuk oleh batu yang dilemparkan dari atas, dua
yang lain melompat untuk menggantikan. Lagi dan lagi pelantak berayun
menabrak gerbang.
Eomer dan Aragorn berdiri bersama di atas Tembok Deeping. Mereka
mendengar deruman suara-suara dan dentuman pelantak; lalu dalam cahaya
sekilas, mereka melihat bahaya yang mengancam gerbang.
"Ayo!" kata Aragorn. "Inilah saatnya kita menghunus pedang bersama-sama!"
Cepat bagai kilat, mereka melaju sepanjang tembok, naik ke atas tangga, dan
pergi ke pelataran luar, sampai ke Rock. Sementara berlari, mereka
mengumpulkan beberapa pemain pedang yang kuat. Ada sebuah pintu kecil di
sudut tembok benteng sebelah barat, di mana ada bagian batu karang yang
menjorok keluar ke arahnya. Pada sisi itu ada sebuah jalan sempit keliling
menuju gerbang, di antara tembok dan tebing terjal Rock. Eomer dan Aragorn


melompat keluar dari pintu itu, anak buah mereka menyusul di belakang.
Serentak mereka mencabut pedang masing-masing; kedua pedang itu
berkilauan menyatu, saat keluar dari sarungnva.
"Guthwine!" teriak Earner. "Guthwine untuk Mark!"
"Anduril!" seru Aragorn. "Anduril untuk Dunedain!"
Menyerbu dari samping, mereka melemparkan diri ke gerombolan orang-orang
liar itu. Anduril naik-turun berkilauan dengan nyala api putih. Terdengar teriakan
dari atas tembok dan menara, "Anduril! Anduril maju perang. Pedang yang Patah
menyala kembali!"
Dengan kaget para pendobrak pintu menjatuhkan pohon-pohon dan berputar
untuk bertempur; tapi dinding perisai mereka terbelah, seakan-akan oleh sapuan
kilat, dan mereka disapu pergi, dipukul jatuh, atau terlempar dari atas Rock ke
dalam sungai berbatu di bawah. Para Orc pemanah menembak membabi buta,
lalu lari.


Sesaat Eomer dan Aragorn berhenti di depan gerbang. Guruh menggelegar di
kejauhan. Halilintar masih berkeredap, jauh di antara pegunungan di Selatan.
Angin tajam bertiup lagi dari Utara. Awan-awan pecah mengembara, bintangbintang mengintip; di atas bukit-bukit di sisi Coomb, bulan melaju ke barat,
menyala kuning dalam reruntuhan badai.
"Kita datang tidak terlalu cepat," kata Aragorn sambil memandang gerbang.
Engsel-engselnya yang besar dan palang besinya sudah terpilin bengkok;


banyak papan kayunya sudah retak.”

"Meski begitu, kita tak bisa tetap di luar ternbok untuk mempertahankannya,"
kata Eomer. "Lihat!" ia menunjuk ke jalan layang. Gerombolan besar Orc dan
Manusia sudah berkumpul lagi di seberang sungai. Panah-panah berdesing dan
berlompatan di atas bebatuan di sekitar mereka. "Ayo! Kita harus kembali,
memeriksa apa yang bisa kita lakukan untuk menumpuk batu dan palang,
membentengi pintu dari sebelah dalam. Ayo!"
Mereka berputar dan lari. Saat itu beberapa Orc yang berbaring tak bergerak di
antara yang tewas melompat berdiri, dan dengan diam-diam lari mengikuti di



belakang. Dua menjatuhkan diri dekat tumit Eomer, membuatnya tersandung,
dan dalam sekejap mereka sudah menerkamnya. Namun sebuah sosok kecil
gelap yang tidak diperhatikan siapa pun melompat keluar dari balik bayangbayang dan berteriak parau, Baruk Khazad! Khazad ai-menu! Sebuah kapak
mengayun dan melekuk ke belakang. Dua Orc jatuh tanpa kepala. Sisanya
melarikan diri.
Eomer berdiri lagi dengan susah payah, sementara Aragorn berlari kembali
untuk membantunya.


Pintu kecil sudah tertutup lagi, pintu gerbang besi dipalang dan ditahan dengan
tumpukan batu di sebelah dalam. Ketika semua sudah aman di dalam, Eomer
membalikkan badan, "Aku berterima kasih padamu, Gimli putra Gloin!" katanya.
"Aku tidak tahu kau ikut keluar bersama kami. Tapi sering sekali tamu tak
diundang ternyata jadi sahabat terbaik. Bagaimana kau bisa sampai di sana?"
"Aku mengikuti kalian untuk menghilangkan rasa kantuk," kata Gimli, "tapi kulihat
manusia-manusia bukit itu terlalu besar untukku, maka aku duduk di sebelah
sebongkah batu, untuk menyaksikan permainan pedang kalian."
"Takkan mudah bagiku membalas jasamu," kata Eomer.
"Mungkin akan ada kesempatan, sebelum malam ini lewat," tawa Kurcaci itu.
"Tapi aku puas. Sebelum ini, aku hanya menghantam kayu sejak meninggalkan
Moria."


"Dua!" kata Gimli sambil menepuk-nepuk kapaknya. Ia sudah kembali ke
tempatnya di atas tembok.
"Dua?" kata Legolas. "Aku lebih banyak, meski sekarang aku harus mencari
panah-panah yang sudah ditembakkan; panahku habis. Tapi setidaknya aku
sudah berhasil memanah dua puluh. Namun jumlah itu sedikit sekali, ibaratnya
hanya beberapa helai daun di dalam hutan."


Langit cepat menjadi jernih, dan bulan yang sedang tenggelam bersinar terang.
Tapi cahaya itu hanya membawa sedikit harapan bagi para Penunggang dari



Mark. Musuh di depan mereka tampaknya semakin banyak, bukan berkurang,
dan masih banyak lagi mendesak naik dari lembah, melalui celah. Pertempuran
di Rock hanya membuahkan istirahat sejenak. Serangan ke gerbang
dilipatgandakan. Pasukan Isengard menderum bagai lautan, menghantam
Tembok Deeping. Orc dan orang-orang bukit berkerumun di kakinya dari ujung
ke ujung. Tambang berkait dilemparkan ke atas tembok, begitu cepat, hingga
lawan tak sempat memotong atau melemparkannya kembali. Ratusan tangga
dinaikkan. Banyak yang dilemparkan ke bawah sampai hancur, tapi banyak lagi
yang menggantikan, dan para Orc memanjatnya seperti monyet di hutan-hutan
gelap di Selatan. Di depan kaki tembok bertumpuk tubuh-tubuh yang tewas dan
hancur, seperti sirap kena badai; semakin tinggi tumpukan menjijikkan itu, tapi
musuh masih terus berdatangan.
Orang-Orang Rohan mulai letih. Semua panah sudah dipakai, dan semua
tombak sudah ditembakkan; pedang-pedang mereka penyok dan perisai mereka
tergores. Tiga kali Aragorn dan Eomer mengerahkan mereka, dan tiga kali
Anduril menyala dalam serangan nekat yang mengusir musuh dari tembok.
Lalu bunyi hiruk-pikuk muncul di Deep di belakang. Orc-Orc sudah merangkak
seperti tikus melalui saluran tempat sungai mengalir keluar. Di sana mereka
berkumpul di bawah bayangan batu karang, sampai serangan di atas mencapai
puncaknya dan hampir semua pasukan pertahanan berlari ke puncak tembok.
Kemudian mereka melompat keluar. Beberapa sudah masuk ke dalam rahang
Deep dan berada di antara kuda-kuda, bertempur dengan para penjaga.
Dari atas tembok, Gimli melompat dengan teriakan garang yang bergema di
batu-batu karang. "Khazad! Khazad!" Segera ia terlibat kerja keras.
"Ai-oi!" teriaknya. "Orc-Orc ada di belakang tembok! Ke sini, Legolas! Ada cukup
banyak untuk kita berdua! Khazad ai-menu!"

Gamling Tua memandang ke bawah dari Homburg, dan mendengar suara Gimli
si Kurcaci di atas segala keributan. "Orc-Orc ada di Deep!" teriaknya. "Helm!
Helm! Majulah kaum Helmingas!" ia berteriak sambil melompat turun tangga dari
Rock bersama banyak orang dari Westfold di belakangnya.


Mereka datang begitu garang dan mendadak, hingga para Orc menyerah. Tak
lama kemudian, Orc-Orc sudah terkepung di ngarai yang sempit, semua tewas
atau lari sambil menjerit-jerit ke dalam jurang Deep, dan jatuh di depan para
penjaga gua-gua tersembunyi.
"Dua puluh satu!" teriak Gimli. ia mengayunkan kapaknya dengan dua tangan
dan menewaskan Orc terakhir di depan kakinya. "Sekarang tanganku melebihi
Master Legolas lagi."
Kita harus menutup lubang tikus ini," kata Gamling. "Konon kurcaci pintar sekali
menangani batu. Bantulah kami, Master!"
"Kami tidak membentuk batu dengan kapak perang, juga tidak dengan kuku jari,"
kata Gimli. "Tapi aku akan membantu sebisaku."
Mereka mengumpulkan batu-batu kecil dan batu-batu pecah yang bisa mereka
temukan, dan di bawah petunjuk Gimli, orang-orang Westfold menutup ujung
sebelah dalam saluran, hingga hanya tersisa sebuah lubang kecil. Sungai
Deeping yang membengkak karena hujan, menggelegak dan menggeliat di
jalannya yang tercekik, lalu menyebar perlahan ke dalam kolam-kolam dingin,
dari batu karang ke batu karang.
"Di atas lebih kering," kata Gimli. "Ayo, Gamling, mari kita lihat keadaan di atas
tembok!"
la memanjat ke atas dan menemukan Legolas di samping Aragorn dan Eomer.
Legolas sedang mengasah pisaunya yang panjang. Untuk sementara ada jeda
dalam serbuan, sejak usaha menerobos lewat saluran digagalkan.
"Dua puluh satu!" kata Gimli.
"Bagus!" kata Legolas. "Tapi hitunganku sekarang dua lusin. Di atas sini tadi,
pisau yang berperan."


Eomer dan Aragorn bersandar letih pada pedang mereka. Di sebelah kiri, bunyi
denting dan hiruk-pikuk pertempuran di Rock mulai nyaring kembali. Tapi
Homburg masih bertahan, seperti pulau di tengah lautan. Gerbangnya hancur,
namun belum ada musuh yang berhasil melewati rintangan dari balok-balok dan
batu-batu.



Aragorn memandang bintang-bintang yang pucat, dan bulan yang sekarang
sudah turun miring ke belakang perbukitan barat yang mengepung lembah.
"Malam ini begitu panjang, serasa bertahun-tahun berjalan," katanya. "Berapa
lama pagi hari baru akan datang?"
"Fajar sudah tidak jauh lagi," kata Gamling, yang sekarang sudah mendaki ke
sampingnya. "Tapi aku khawatir fajar tidak akan membantu kita."
"Meski begitu, fajar selalu menjadi harapan manusia," kata Aragorn.
"Tapi makhluk-makhluk dari Isengard ini, Half-Orc dan Manusia Goblin yang
dikembangbiakkan dengan keterampilan sihir jahat Saruman, mereka tidak akan
gemetar melihat matahari," kata Gamling. "Begitu juga manusia-manusia liar dari
bukit. Tidakkah kaudengar suara-suara mereka?"
"Aku mendengar mereka," kata Eomer, "tapi di telingaku kedengarannya hanya
seperti teriakan burung dan auman hewan liar."
"Tapi banyak yang berteriak dalam bahasa Dunland," kata Gamling. "Aku kenal
bahasa itu. Bahasa manusia kuno, dulu pernah digunakan di banyak lembah
barat di Mark. Dengar! Mereka membenci kita, dan mereka gembira, karena bagi
mereka ajal kita sudah dekat. 'Raja, Raja!' mereka berteriak. 'Kita ambil raja
mereka! Matilah kaum Forgoil! Matilah kaum Strawhead! Matilah para perampok
Utara!' Itulah julukan mereka pada kami. Dalam lima ratus tahun, tak sekali pun
mereka lupa kekecewaan mereka bahwa para penguasa Gondor memberikan
Mark kepada Eorl Muda dan bersekutu dengannya. Kebencian lama itu
dikobarkan lagi oleh Saruman. Mereka bangsa yang ganas kalau sudah
dibangkitkan. Mereka tidak akan mundur sekarang, baik untuk senja maupun
fajar, sampai Theoden dikalahkan, atau.mereka sendiri tewas."
"Biar bagaimanapun, pagi hari akan membawa harapan padaku," kata Aragorn.
"Bukankah pernah dikatakan bahwa Homburg tidak akan diambil musuh, kalau
dibela manusia?"
"Begitulah kata para pemusik," kata Eomer.
"Kalau begitu, mari kita mempertahankannya, dan berharap!" kata Aragorn.

Sementara mereka berbicara, terdengar bunyi terompet. Lalu ada bunyi


dentuman serta kilatan api dan asap. Air Sungai Deeping mengalir keluar
dengan mendesis dan berbuih: airnya sudah tak terbendung, sebuah lubang
menganga diledakkan di tembok. Sepasukan sosok gelap menyelinap masuk.
"Sihir Saruman!" teriak Aragorn. "Mereka sudah merangkak kembali ke dalam
saluran, sementara kita bercakap-cakap, dan mereka menyalakan api Orthanc di
bawah kaki kita. Elendil, Elendil!" teriaknya sambil melompat ke celah di bawah;
tepat saat itu ratusan tangga dinaikkan ke tembok benteng. Di atas dan di bawah
tembok, serangan terakhir datang menggelora bagai gelombang gelap di atas
bukit pasir. Pertahanan mereka tersapu habis. Beberapa Penunggang didesak
mundur, semakin jauh ke dalam Deep, berjatuhan dan bertarung sambil mundur,
selangkah demi selangkah ke arah gua-gua. Yang lain memotong jalan kembali
ke benteng.
Sebuah tangga lebar mendaki dari Deep ke atas Rock dan gerbang belakang
Homburg. DI dekat dasamya berdiri Aragorn. Di tangannya Anduril masih
menyala, dan teror dari pedang itu untuk sementara masih bisa menahan
musuh, ketika satu demi satu semua yang bisa mencapai tangga, naik menuju
gerbang. Di belakang, di tangga teratas, Legolas berlutut. Busurnya
direntangkan, tapi hanya satu panah yang tersisa, dan ia mengintai keluar
sekarang, siap menembak Orc pertama yang berani mendekati tangga.
"Semua yang bisa masuk, sekarang sudah aman di dalam, Aragorn," teriaknya.
"Kembalilah!"
Aragorn berputar dan bergegas menaiki tangga, tapi sementara berlari, ia
tersandung karena letih. Segera para musuh melompat maju. Orc-Orc naik
dengan berteriak, tangan mereka yang panjang terulur untuk menangkapnya.
Yang paling depan jatuh dengan panah terakhir Legolas menancap di
tenggorokannya, namun sisanya merangsek melompati. Sebuah batu besar
dilemparkan dari tembok luar di atas, jatuh ke atas tangga, melemparkan mereka
kembali ke Deep. Aragorn sampai ke pintu, dan dengan cepat pintu itu
berdentang tertutup di belakangnya.
"Keadaan kita buruk sekali, kawan-kawan," katanya sambil menyeka keringat di
dahinya.


"Buruk sekali," kata Legolas, "tapi bukan tanpa harapan, selama kau masih
bersama kami. Di mana Gimli?"
"Aku tidak tahu," kata Aragorn. "Terakhir aku melihatnya bertarung di tanah di
belakang tembok, tapi musuh memisahkan kami." "Aduh! Itu kabar buruk," kata
Legolas.
"Dia kuat dan kokoh," kata Aragorn. "Semoga dia lolos ke gua-gua. Di sana dia
akan aman untuk sementara. Lebih aman daripada kita. Perlindungan seperti itu
pasti disukai Kurcaci."
"Aku pun berharap demikian," kata Legolas. "Tapi aku ingin dia kembali ke sini.
Ingin kukatakan pada Master Gimli bahwa hitunganku sekarang tiga puluh
sembilan."
"Kalau dia lolos ke gua, dia akan melebihi hitunganmu lagi," kata Aragorn sambil
tertawa. "Belum pernah aku melihat kapak digunakan seperti itu."
"Aku harus pergi mencari panah," kata Legolas. "Kuharap malam ini segera
berakhir, dan aku punya cahaya lebih bagus untuk memanah."

Aragorn masuk ke benteng. Di sana dengan kaget ia mendengar bahwa Eomer
belum sampai ke Homburg.
"Tidak, dia tidak datang ke Rock," kata salah satu orang Westfold. "Terakhir aku
melihatnya mengumpulkan orang-orang dan bertarung di mulut Deep. Gamling
bersamanya, juga Kurcaci itu; tapi aku tak bisa menghampiri mereka."
Aragorn berjalan terus melalui pelataran dalam, naik ke ruangan tinggi di
menara. Di sana berdiri sang Raja, sosoknya tampak gelap di depan jendela
sempit, memandang ke arah lembah.
"Kabar apa, Aragorn?" katanya.
"Tembok Deeping sudah direbut, Yang Mulia, dan seluruh pertahanan disapu
bersih; tapi banyak yang lolos ke Rock." "Apakah Eomer ada di sana?"
"Tidak, Yang Mulia. Tapi banyak anak buahmu mundur ke Deep; dan beberapa
mengatakan Eomer ada di antara mereka. Di jurang yang sempit mungkin
mereka bisa menahan musuh pergi ke gua-gua. Harapan apa bagi mereka
setelah itu, aku tidak tahu."


"Harapan mereka lebih besar daripada kita. Kabamya di sana sudah terkumpul
persediaan cukup. Dan udaranya pun sehat dengan adanya lubang-lubang di
retakan bebatuan jauh di atas. Tak ada yang bisa memaksa masuk melawan
orang-orang. yang bertekad besar. Mereka mungkin akan bertahan lama."
"Tapi para Orc membawa peralatan jahat dari Orthanc," kata Aragorn. "Mereka
mempunyai api peledak, dan dengan itu mereka menaklukkan Tembok. Kalau
mereka tak bisa masuk ke gua-gua, mungkin mereka akan mengurung orang-
orang yang ada di dalam. Tapi sekarang kita harus berkonsentrasi pada
pertahanan kita sendiri."
"Aku gelisah dalam penjara ini," kata Theoden. "Seandainya aku bisa
menghantamkan tombakku ke sasarannya, naik kuda di depan anak buahku di
padang, mungkin bisa kurasakan lagi kebahagiaan pertempuran, dan kusambut
ajalku dengan puas. Tapi di sini aku tidak banyak berguna."
"Di sini setidaknya Yang Mulia dijaga dalam pertahanan terkuat dari Mark," kata
Aragorn. "Kami punya lebih banyak harapan membela Yang Mulia di Homburg
daripada di Edoras, atau bahkan di Dunharrow di pegunungan."
"Konon Homburg tak pernah jatuh dalam serangan," kata Theoden, "tapi kini
hatiku ragu. Dunia berubah, dan semua yang dulu kuat kini terbukti tak pasti.
Bagaimana mungkin sebuah menara sanggup menahan serangan sebegitu
besar dan kebencian yang begitu hebat? Seandainya aku tahu kekuatan
Isengard sudah tumbuh sedemikian besar, mungkin aku tidak akan begitu
gegabah maju menjumpainya, betapapun pintamya Gandalf membujukku.
Sekarang sarannya tidak tampak meyakinkan seperti sewaktu di bawah matahari
pagi."
"Jangan menilai saran Gandalf sebelum semuanya selesai, Yang Mulia," kata
Aragorn.
"Sebentar lagi akhir itu akan datang," kata Raja. "Tapi aku tak mau berakhir di
sini, dikalahkan seperti musang dalam perangkap. Snowmane dan Hasufel dan
kuda-kuda pengawalku ada di pelataran dalam. Bila fajar datang, akan kuminta
orang-orang membunyikan terompet Helm, dan aku akan maju. Akankah kau
maju bersamaku, Putra Arathorn? Mungkin kita akan membelah jalan, atau


mengukir akhir kisah yang pantas dibuat lagu-kalau ada di antara kita yang hidup
untuk bemyanyi tentang kita setelah ini."
"Aku akan maju bersama Yang Mulia," kata Aragorn.
Setelah pamit, Aragorn kembali ke tembok dan berkeliling di seluruh lingkaran,
memberi semangat pada orang-orang, dan memberi bantuan di tempat yang
mendapat serangan berat. Legolas pergi bersamanya. Ledakan-ledakan api
melompat dari bawah, menggetarkan batu-batu. Kait-kait berjepit dilemparkan,
dan tangga-tangga dinaikkan lagi dan lagi para Orc mencapai puncak tembok
paling luar, dan sekali lagi pihak lawan melemparkan mereka ke bawah.


Akhirnya Aragorn berdiri di atas gerbang-gerbang besar, tidak menghiraukan
panah-panah musuh. Ketika memandang ke depan, ia melihat langit timur mulai
memudar. Lalu ia mengangkat tangannya yang kosong, dengan telapak
menghadap keluar sebagai tanda perundingan.
Para Orc berteriak dan mengejek. "Turun! Turun!" kata mereka. "Kalau kau ingin
bicara dengan kami, turunlah! Bawa rajamu! Kami pejuang Uruk-hai. Kami akan
mengambilnya dari lubangnya, kalau dia tidak mau keluar. Keluarkan rajamu
yang bersembunyi!"
"Raja datang atau tidak atas kehendaknya sendiri," kata Aragorn.
"Kalau begitu, apa yang kaulakukan di sini?" tanya mereka. "Mengapa kau
memandang keluar? Kau mau melihat kehebatan pasukan kami? Kami pejuang
Uruk-hai."
"Aku memandang keluar untuk melihat fajar," kata Aragorn.
"Memangnya kenapa dengan fajar?" ejek mereka. "Kami kaum Uruk-hai: kami
tidak menghentikan pertempuran demi malam ataupun siang, demi cuaca bagus
maupun badai. Kami datang untuk membunuh, baik di bawah sinar matahari
maupun bulan. Memangnya kenapa dengan fajar?"
"Tidak ada yang tahu, apa yang akan dibawa hari baru," kata Aragorn. "Pergilah,
sebelum keadaan menjadi buruk untuk kalian."
"Turun, atau kami akan menembakmu jatuh dari tembok," teriak mereka. "Ini
bukan perundingan. Kau tidak punya apa-apa untuk dibicarakan."



"Masih ada yang perlu kukatakan," jawab Aragorn. "Belum pernah ada musuh
yang merebut Homburg. Pergilah, atau tak satu pun di antara kalian akan
selamat. Tak satu pun akan tersisa untuk membawa kabar ke Utara. Kalian
belum tahu bahaya yang mengancam."
Begitu besar keagungan dan kewibawaan seorang raja yang tampak dalam diri
Aragorn, ketika ia berdiri sendirian di atas gerbang yang sudah hancur, di depan
pasukan musuhnya, sampai-sampai banyak di antara orang-orang liar itu
berhenti, dan menoleh ke lembah, beberapa menengadah ragu-ragu ke langit.
Tetapi para Orc tertawa dengan suara keras, dan hujan panah bersiul di atas
tembok, saat Aragorn melompat turun.
Ada bunyi raungan dan ledakan api. Lengkungan gerbang tempat Aragorn berdiri
sesaat sebelumnya, hancur berantakan dan melebur menjadi asap dan abu.
Barikade yang dipasang jadi tercerai-berai, seolah kena petir. Aragorn berlari ke
menara Raja.
Tapi tepat saat gerbang jatuh, dan para Orc di sekitamya bersorak-sorai,
bersiap-siap menyerbu, terdengar bunyi gemuruh di belakang mereka, seperti
angin di kejauhan; bunyi gemuruh itu tumbuh menjadi hiruk-pikuk banyak suara
yang meneriakkan berita aneh di saat fajar. Para Orc di Rock menjadi kaget
mendengamya, dan menoleh ke belakang. Mendadak, dari menara di atas,
berkumandang nyaring bunyi terompet besar Helm.

Semua yang mendengar bunyi itu gemetar. Banyak di antara para Orc
menjatuhkan diri telungkup dan menutupi telinga dengan cakar mereka. Jauh
dari Deep gema itu datang, bergaung dan terus bergaung, seolah di setiap batu
karang dan bukit seorang bentara hebat berdiri. Tapi di atas tembok orang-orang
menengadah, mendengarkan penuh keheranan, karena gema itu tidak berhenti.
Bunyi terompet itu terus-menerus berputar di antara perbukitan; semakin dekat
dan saling menjawab semakin keras, membahana dengan garang dan bebas.
"Helm! Helm!" para Penunggang berteriak. "Helm sudah bangkit dan kembali
berperang. Helm untuk Raja Theoden!"
Diiringi teriakan itu, Raja pun keluar. Kudanya seputih salju, perisainya emas,


dan tombaknya panjang. Di sebelah kanannya ada Aragorn, putra mahkota
Elendil, di belakangnya para bangsawan dari Istana Eorl Muda mengiringi.
Cahaya muncul di langit. Malam menyingkir.
"Maju Eorlingas!" Dengan teriakan dan bunyi gemuruh mereka menyerbu. Keluar
dari gerbang mereka menderum, melewati jalan layang, menerobos pasukan
Isengard seperti angin melewati rumput. Di belakang mereka, dari Deep,
terdengar teriakan-teriakan keras para pria yang keluar dari gua-gua; menghalau
musuh. Semua laki-laki yang masih tertinggal di Rock pun keluar, dan bunyi
tiupan terompet terus-menerus bergema di bukit-bukit.
Mereka melaju terus, kaja dan para pendampingnya. Kapten-kapten dan prajuritprajurit berjatuhan atau lari di depan mereka. Baik Orc maupun manusia tidak
tahan melawan mereka. Punggung mereka membelakangi tombak dan pedang
para Penunggang, dan wajah mereka menghadap lembah. Mereka berteriak dan
meratap, ketakutan dan keheranan besar menyelimuti mereka seiring datangnya
pagi.

Demikianlah Raja Theoden menunggang kuda dari Helm's Gate dan membelah
jalannya ke Dike yang besar. Di sana rombongannya berhenti. Cahaya semakin
terang di sekitar mereka. Berkas-berkas cahaya matahari menyala di atas bukitbukit timur dan bersinar di atas tombak-tombak mereka. Tapi mereka duduk
diam di atas kuda-kuda, menatap ke Deeping-coomb di bawah.
Daratan itu sudah berubah. Di mana sebelumnya terhampar sebuah lembah
hijau, dengan lereng-lereng berumput memukul-mukul bukitbukit yang mendaki,
di sana sekarang menjulang hutan. Pohon-pohon besar, gundul dan diam, berdiri
baris demi baris, dengan dahan-dahan kusut dan kepala beruban; akar-akar
mereka yang terpilin terkubur di dalam rumput panjang hijau. Kegelapan ada di
bawah mereka. Di antara Dike dan atap hutan tak bernama itu hanya ada dua
kali dua ratusan meter ruang terbuka. Di sana berdiri gemetaran pasukan gagah
Saruman, ketakutan kepada Raja dan pepohonan. Mereka mengalir turun dari
Helm's Gate, hingga sebelah atas Dike seluruhnya kosong dari mereka, tapi di
bawah sana mereka berjejal seperti lalat berkerumun. Sia-sia mereka merangkak


dan memanjat dinding ngarai, ingin meloloskan diri. Di sebelah timur, sisi lembah
terlalu terjal dan berbatu; dari sebelah kiri, dan dari barat, ajal menghampiri.
Mendadak di atas punggung bukit muncul seorang penunggang kuda berpakaian
serbaputih, bercahaya di bawah matahari yang sedang terbit. Di atas bukit-bukit
rendah, terompet-terompet berbunyi. Di belakangnya, bergegas menuruni
lereng-lereng panjang, ada seribu orang berjalan kaki dengan pedang terhunus.
Di tengah mereka berjalan seorang laki-laki jangkung dan kuat. Perisainya
merah. Ketika sampai ke tebing lembah, ia memasang terompet besar hitam
pada bibirnya dan meniupnya keras sekali.

"Erkenbrand!" para Penunggang berteriak. "Erkenbrand!"
"Lihat Penunggang Putih!" teriak Aragorn. "Gandalf sudah kembali!"
"Mithrandir, Mithrandir!" kata Legolas. "Ini benar-benar sihir! Ayo! Aku ingin
melihat hutan ini sebelum sihimya sirna."
Pasukan Isengard mengaum, bergoyang ke sana kemari, dari ketakutan beralih
ke ketakutan lagi. Sekali lagi terompet berbunyi dari menara. Turun melalui celah
Dike, rombongan Raja menerobos. Dari bukit-bukit melompat Erkenbrand,
penguasa Westfold. Shadowfax melompat turun, seperti rusa yang berlari
dengan langkah pasti di pegunungan. Sang Penunggang Putih mengejar
pasukan Isengard, dan kengerian akan kedatangannya membuat musuh
terserang kegilaan. Manusia-manusia liar jatuh telungkup di depannya. Para Orc
terhuyung-huyung, berteriak melemparkan pedang maupun tombak. Seperti
asap hitam diembus angin yang semakin keras, mereka lari. Sambil meratap
mereka pergi ke bawah bayangan pohon-pohon yang menunggu; dan dari
bayangan itu tak ada yang kembali.


BAB 8
JALAN KE ISENGARD

Demikianlah, di pagi hari yang cerah, Raja Theoden dan Gandalf sang
Penunggang Putih bertemu lagi di bentangan rumput hijau di samping Sungai
Deeping. Di sana juga ada Aragorn putra Arathorn, Legolas sang Peri,
Erkenbrand dari Westfold, dan para bangsawan dari Istana Emas. Di sekitar
mereka berkumpul kaum Rohirrim, para Penunggang dari Mark. Kebahagiaan
mereka karena memperoleh kemenangan digantikan oleh rasa heran, dan mata
mereka tertuju ke hutan.
Mendadak ada teriakan keras, dan dari Dike datang rombongan yang sudah
didesak mundur ke Deep. Tampak Gamling Tua, Eomer putra Eomund, dan di
sebelah mereka berjalan Gimli si Kurcaci. ia tidak memakai topi baja, kepalanya
terikat pita linen bernoda darah, tapi suaranya lantang dan nyaring.
"Empat puluh dua, Master Legolas!" teriaknya. "Sayang! Kapakku penyok:
korban keempat puluh memakai kalung besi di lehernya. Bagaimana
denganmu?"
"Nilaimu lebih tinggi satu daripada aku," jawab Legolas. "Tapi aku tidak sakit hati,
aku begitu gembira melihatmu berjalan kaki!"
"Selamat datang, Eomer, putra saudaraku!" kata Theoden. "Kini, setelah
melihatmu selamat, aku benar-benar bahagia."
"Hidup, Penguasa Mark!" kata Eomer. "Malam gelap sudah lewat, dan pagi
kembali datang. Tapi pagi hari membawa kabar-kabar aneh." ia membalikkan
tubuh dan menatap keheranan, mula-mula ke hutan, kemudian ke Gandalf.
"Sekali lagi kau datang saat dibutuhkan, tanpa terduga," katanya.
"Tanpa terduga?" kata Gandalf. "Aku sudah bilang akan kembali dan
menemuimu di sini."
"Tapi kau tidak menyebutkan jamnya, juga tidak mengatakan dengan cara apa
kau akan datang. Sungguh ajaib bantuan yang kaubawa. Kau hebat dalam sihir,
Gandalf sang Putih!"
"Mungkin. Tapi aku belum menunjukkannya. Aku baru sekadar memberikan


saran bagus dalam menghadapi bahaya, dan memanfaatkan kecepatan
Shadowfax. Keberanianmu lebih banyak berbicara, begitu pula kaki-kaki kokoh
orang-orang Westfold yang berjalan sepanjang malam."
Kemudian mereka semua memandang Gandalf dengan lebih heran lagi.
Beberapa melirik cemas ke arah hutan, dan menyeka dahi dengan tangan,
seolah mengira mata mereka melihat sesuatu yang lain.
Gandalf tertawa panjang dan gembira. "Pohon-pohon itu?" katanya. "Bukan, aku
juga melihat hutan itu, sama jelasnya seperti kalian. Tapi itu bukan perbuatanku.
Ini sudah di luar bayangan kaum bijak. Lebih bagus daripada rencanaku, bahkan
apa yang terjadi ini lebih bagus daripada harapanku."
"Kalau itu bukan sihirmu, lantas sihir siapa?" kata Theoden. "Bukan Saruman, itu
jelas. Apakah ada orang bijak hebat yang belum kami kenal?"
"Ini bukan sihir, tapi suatu kekuatan yang jauh lebih tua," kata Gandalf, "suatu
kekuatan yang mengembara di bumi, sebelum para Peri bernyanyi atau palu
Kurcaci berdentang.”


“Sebelum besi ditemukan atau pohon ditumbangkan,

Saat gunung-gunung masih muda di bawah rembulan;
Sebelum cincin dibentuk, atau kesengsaraan dijelang,
Dia menjelajahi hutan sudah lama berselang. "


"Dan apa jawaban atas teka-tekimu?" kata Theoden.
"Kalau kau ingin tahu, kau harus ikut aku ke Isengard," jawab Gandalf.
"Ke Isengard?" mereka berteriak.
"Ya," kata Gandalf. "Aku akan kembali ke Isengard, dan siapa yang mau, boleh
ikut denganku. Di sana kita akan melihat hal-hal ajaib."
"Tapi tidak cukup orang di Mark, meski semua dikumpulkan dan disembuhkan
dari luka dan keletihan, untuk menyerang benteng Saruman," kata Theoden.
"Meski begitu, aku tetap akan pergi ke Isengard," kata Gandalf. "Aku tidak akan
lama di sana. Jalanku sekarang ke timur. Tunggulah aku di Edoras, sebelum
bulan menghilang!"



"Tidak!" kata Theoden. "Di saat gelap sebelum fajar aku ragu, tapi sekarang kita
tidak akan berpisah. Aku akan ikut denganmu, kalau kau menyarankan begitu."
"Aku ingin berbicara dengan Saruman, sesegera mungkin," kata Gandalf, "dan
karena dia sudah melukaimu sangat dalam, pantaslah kalau kau berada di sana
juga. Tapi seberapa cepat kau bisa naik kuda?"
"Anak buahku letih karena bertempur," kata Raja, "aku sendiri pun demikian.
Karena aku berjalan jauh dan hanya sedikit tidur. Sayang sekali! Usia tuaku
bukan dibuat-buat atau hanya akibat bisikan-bisikan Wormtongue. Ini penyakit
yang tak bisa disembuhkan sepenuhnya oleh dokter, tidak juga oleh Gandalf."
"Kalau begitu, siapa yang akan ikut denganku biar beristirahat dulu," kata
Gandalf. "Kita akan berjalan di bawah keremangan senja. Sebaiknya begitu.
Kusarankan semua kepergian dan kedatangan kita lakukan serahasia mungkin,
mulai sekarang. Tapi jangan terlalu banyak membawa orang bersamamu,
Theoden. Kita akan pergi ke perundingan, bukan pertempuran."
Maka Raja pun memilih orang-orang yang tidak terluka dan mempunyai kuda
yang cepat. Ia mengirim mereka menyebarkan berita kemenangan itu ke setiap
lembah di Mark; mereka juga membawa pesannya, meminta semua laki-laki, tuamuda, agar segera datang ke Edoras. Di sana Penguasa Mark akan
mengadakan pertemuan dengan semua yang bisa memanggul senjata, di hari
kedua setelah bulan purnama. Untuk ikut bersamanya ke Isengard, Raja memilih
Eomer dan dua puluh orang dari istananya. Bersama Gandalf ikut pula Aragorn,
Legolas, dan Gimli. Meski cedera, Kurcaci itu tak mau ditinggal.
"Aku hanya kena pukulan ringan, dan topi bajaku mementalkannya," kata Gimli.
"Aku tidak mau ditinggal, cuma gara-gara kena sedikit goresan Orc."
"Aku akan merawat lukamu, sementara kau istirahat," kata Aragorn.


Raja sekarang kembali ke Homburg, dan tidur, tidur dengan tenang hal yang
sudah bertahun-tahun tidak dialaminya. Sisa rombongannya juga beristirahat.
Tapi yang lain, semua yang tidak cedera atau terluka, memulai kerja keras;
karena banyak yang tewas dalam pertempuran dan tergeletak mati di padang
atau di Deep.



Tidak ada Orc yang masih hidup; mayat mereka tak terhitung banyaknya. Tapi
banyak manusia bukit menyerahkan diri; mereka ketakutan, dan berteriak minta
ampun.
Orang-Orang Mark melucuti senjata mereka, dan menyuruh mereka bekerja.
"Sekarang bantu memulihkan akibat kejahatan kalian," kata Erkenbrand.
"Setelah itu kalian harus bersumpah tidak akan pernah lagi melewati Ford-ford
Isen dengan bersenjata, juga tidak berbaris bersama musuh Manusia; maka
kalian akan bebas kembali ke negeri kalian. Sebab kalian telah ditipu Saruman.
Kepercayaan kalian kepadanya hanya berbuah kematian; seandainya kalian
menang pun, upah kalian tidak akan lebih baik."
Orang-orang Dunland keheranan, karena Saruman menceritakan pada mereka
bahwa Orang-Orang Rohan kejam dan suka membakar hidup-hidup tawanan
mereka.
Di tengah padang di depan Homburg dibuat dua gundukan, dan di bawahnya
dibaringkan semua Penunggang dari Mark yang gugur dalam pertempuran; yang
dari East Dales di, satu sisi, dan yang dari Westfold di sisi lainnya. Dalam
sebuah kuburan yang dibuat terpisah di bawah bayangan Homburg berbaring
Hama, kapten para pengawal Raja. ia tewas di depan Helm's Gate.
Para Orc ditumpuk dalam tumpukan besar, jauh dari gundukan Manusia, tidak
jauh dari atap hutan. Dan orang-orang merasa gelisah, karena tumpukan
bangkai itu terlalu besar untuk dikubur atau dibakar. Mereka hanya punya sedikit
kayu untuk api, dan tidak ada yang berani menebang pohon-pohon aneh itu,
walau seandainya Gandalf tidak memperingatkan mereka untuk tidak
mencederai kulit maupun dahan yang akan membahayakan mereka.
"Biarkan para Orc menggeletak di situ," kata Gandalf "Mungkin kita bisa
menemukan solusinya besok pagi."


Siang hari rombongan Raja bersiap-siap berangkat. Pekerjaan penguburan baru
saja dimulai; Theoden berduka atas kematian Hama, kaptennya, dan
melemparkan bongkah tanah pertama ke atas kuburannya.
"Saruman sudah melukai aku dan negeri ini," katanya, "dan aku akan ingat itu,



kalau kami bertemu."
Matahari sudah mendekati perbukitan di barat Coomb, ketika akhirnya Theoden,
Gandalf, dan para pendamping mereka melaju turun dari Dike. Di belakang
mereka berkumpul pasukan besar para Penunggang dan orang-orang Westfold,
tua-muda, wanita dan anak-anak, yang keluar dari gua-gua. Mereka
mengumandangkan nyanyian kemenangan dengan suara jernih; lalu mereka
diam, bertanya-tanya apa yang akan terjadi, karena mata mereka kini
memandang pohon-pohon, dan mereka merasa takut.
Sampai di hutan, para Penunggang berhenti; kuda dan manusia, mereka enggan
masuk. Pepohonan itu tampak kelabu mengancam, berselimutkan entah kabut
atau bayangan. Ujung-ujung dahan mereka yang panjang menggantung seperti
jemari yang mencari-cari, akar-akar mereka berdiri di atas tanah seperti anggota
tubuh monster aneh, dan lubang-lubang gelap menganga di bawahnya. Tapi
Gandalf maju terus, memimpin rombongan, dan di pertemuan antara jalan dari
Homburg dengan pepohonan, mereka melihat lubang seperti lengkungan
gerbang di bawah dahan-dahan besar; Gandalf lewat di bawahnya, dan mereka
mengikutinya. Lalu dengan keheranan mereka mendapati jalan itu terus
membentang, Sungai Deeping ada di sampingnya; langit di atas terbuka dan
dipenuhi cahaya keemasan. Tetapi barisan pepohonan di kedua sisi sudah
terselubung senja, menjulur masuk ke dalam keremangan tak tertembus; di sana
mereka mendengar keriut dan raungan dahan-dahan, teriakan-teriakan samar,
serta hiruk-pikuk suara-suara tanpa kata, menggerutu marah. Tak ada Orc atau
makhluk hidup lain yang terlihat.
Legolas dan Gimli sekarang menunggang satu kuda bersama-sama; mereka
tetap dekat di samping Gandalf, karena Gimli takut pada hutan itu.
"Panas sekali di dalam sini," kata Legolas pada Gandalf "Aku merasakan
kemarahan besar di sekitarku. Tidakkah kau merasakan udara berdenyut di
telingamu?"
"Ya," kata Gandalf.
"Apa yang terjadi dengan Orc-Orc malang itu?" kata Legolas. "Kurasa takkan
pernah ada yang tahu," kata Gandalf.


Selama beberapa saat mereka melaju dalam keheningan, tapi Legolas selalu
menoleh ke kiri-kanan, dan sering hendak berhenti untuk mendengarkan bunyibunyian hutan, kalau Gimli membolehkannya.
"Ini pepohonan paling aneh yang pernah kulihat," kata Legolas, "padahal aku
sudah sering melihat pohon ek tumbuh sejak dari biji hingga tua. Kalau saja aku
bisa santai berjalan-jalan di antara mereka: mereka mempunyai suara, dan pada
saatnya aku mungkin bisa memahami pikiran mereka."
"Jangan, jangan!" kata Gimli. "Mari kita tinggalkan mereka! Aku sudah menduga
pikiran mereka: kebencian pada semua yang berjalan dengan dua kaki; dan
pembicaraan tentang menghancurkan dan mencekik."
"Tidak semua yang berjalan dengan dua kaki," kata Legolas. "Kukira kau salah.
Orc-lah yang mereka benci. Karena mereka tidak semestinya berada di sini, dan
tidak tahu banyak tentang Peri dan Manusia. Jauh sekali lembah-lembah tempat
asal mereka. Dan lembahlembah dalam di Fangorn, Gimli, kurasa dari sanalah
mereka datang."
"Itu hutan paling berbahaya di Dunia Tengah," kata Gimli. "Aku bersyukur atas
peran yang sudah mereka mainkan, tapi aku tidak mencintai mereka. Mungkin
kau menganggap mereka indah, tapi aku sudah melihat keindahan yang lebih
hebat di negeri ini, lebih indah daripada hutan atau padang yang pernah ada;

dan hatiku masih dipenuhi olehnya.”

"Cara berpikir Manusia aneh sekali, Legolas! Di sini mereka mempunyai salah
satu keajaiban Dunia Utara, tapi apa yang mereka katakan tentang itu? Gua,
kata mereka! Gua! Lubang-lubang untuk bersembunyi di masa perang, untuk
menyimpan makanan di dalamnya! Legolas yang budiman, tahukah kau bahwa
gua-gua Helm's Deep begitu luas dan indah? Kaum Kurcaci akan berdatangan
tak henti-henti hanya untuk mengamati gua-gua itu, kalau keberadaannya
diketahui. Ya, mereka pasti bersedia membayar dengan emas murni, sekadar
untuk melihat sekilas saja!"
"Dan aku rela memberi emas agar dibolehkan tidak ikut," kata Legolas, "dan
lebih banyak lagi emas agar dibiarkan keluar, seandainya aku tersesat masuk!"


"Kau belum melihat gua-gua itu, jadi kumaafkan kelakarmu," kata Gimli. "Tapi
kau bicara seperti orang bodoh. Kaupikir balairung-balairung tempat rajamu
tinggal di Mirkwood itu indah? Kaum Kurcaci membantu membangunnya di masa
silam. Itu hanya gubuk kalau dibandingkan gua-gua yang kulihat di sini: balairung
luas tak terhingga, diisi musik abadi air yang berdenting ke dalam kolam-kolam,
seindah Kheled-zaram di bawah sinar bintang.”
"Dan, Legolas, kalau obor-obor sudah dinyalakan dan orang berjalan di lantainya
yang berpasir, di bawah kubah-kubah yang bergema, ah! Saat itulah, Legolas,
permata, kristal, dan urat-urat logam mulia berharga berkilauan di dindingdinding yang dipoles; cahaya bersinar melalui manner berlapis, seperti kerang,
tembus cahaya bagaikan tangan Ratu Galadriel. Di sana ada pilar-pilar putih,
kuning, dan merah muda, Legolas, bergalur dan dipilin menjadi wujud-wujud
seperti dalam mimpi; mereka muncul dari lantai beraneka warna, bersambung
dengan gantungan-gantungan bersinar dari atap: sayap-sayap, tambangtambang, tirai-tirai sehalus awan beku; tombak-tombak, panji-panji, menaramenara istana gantung! Telaga-telaga yang tenang memantulkan bayangan
mereka: sebuah dunia berkilauan menatap ke atas dari kolam-kolam gelap
berlapiskan kaca jernih; kota-kota yang tak mungkin dibayangkan Durin dalam
tidumya, menghampar melalui jalan-jalan dan pelataran berpilar-pilar, terus
sampai ke relung-relung gelap yang tak tertembus cahaya. Lalu … pling! Setitik
tetesan perak jatuh, dan kerut-kerut bundar pada kaca membuat semua menara
membungkuk dan bergoyang, seperti rumput dan koral di gua dalam lautan. Lalu
malam datang: mereka memudar dan padam; obor-obor masuk ke ruangan dan
impian lain. Ada banyak sekali ruangan, Legolas, lorong demi lorong, kubah
demi kubah, tangga setelah tangga; dan jalan yang berbelok-belok masih
menuju jantung pegunungan. Gua-gua! Gua-gua Helm's Deep! Sungguh bahagia
aku telah didorong ke sana oleh nasib! Dan aku ingin menangis saat harus
meninggalkannya."
"Kalau begitu, kudoakan kau selamat kembali dari perang, dan bisa kemari untuk
melihatnya lagi," kata Legolas. "Tapi jangan ceritakan penemuanmu itu pada
seluruh saudaramu! Kelihatannya tinggal sedikit yang bisa mereka kerjakan,


kalau mendengar ceritamu. Mungkin orang-orang negeri ini cukup bijak untuk
tidak bicara banyak: satu keluarga Kurcaci yang sibuk dengan palu dan pahat
bisa merusak lebih banyak daripada menghasilkan."
"Tidak, kau tidak mengerti," kata Gimli. "Tak ada Kurcaci yang tidak terharu
melihat keindahan seperti itu. Takkan ada bangsa Durin yang menambang guagua itu untuk batu atau logam mulia, meski berlian dan emas bisa didapatkan di
sana. Apakah kau akan menebang pohon-pohon yang berbuah di musim semi
untuk dijadikan kayu bakar? Kami akan merawat padang-padang yang berbunga
batu, bukan menggalinya. Dengan terampil dan hati-hati, ketukan demi ketukan
hanya menetak sepotong kecil batu, mungkin, dalam satu hari yang penuh kerja
keras agar kami bisa bekerja, dan setelah tahun-tahun berlalu, kami akan
membuka jalan-jalan baru, memamerkan ruangan-ruangan yang masih gelap,
yang sekilas hanya seperti retakan dalam batu. Dan cahaya, Legolas! Kami akan
membuat lampu-lampu, seperti yang pernah bersinar di Khazad-dum; dan bila
kami mau, bisa kami usir malam yang sudah menggantung di sana sejak bukitbukit diciptakan; kalau menginginkan istirahat, akan kami biarkan malam kembali
datang."
"Kau menyentuh hatiku, Gimli," kata Legolas. "Belum pernah aku mendengarmu
berbicara seperti ini. Kau hampir membuatku menyesal tidak melihat gua-gua ini.
Ayo! Mari kita membuat perjanjian kalau kita berdua keluar dengan selamat dari
bahaya-bahaya yang menunggu, kita akan berkelana bersama untuk beberapa
saat. Kau akan mengunjungi Fangorn bersamaku, lalu aku akan ikut denganmu
untuk melihat Helm's Deep."
"Itu bukan jalan kembali yang akan kupilih," kata Gimli. "Tapi aku mau
mengunjungi Fangorn, kalau kau berjanji untuk kembali ke gua-gua itu dan
berbagi keindahannya denganku."
"Aku berjanji," kata Legolas. "Tapi sayang sekali! Sekarang kita harus
meninggalkan gua maupun hutan, untuk sementara. Lihat! Kita sudah sampai ke
akhir pepohonan. Seberapa jauh jarak ke Isengard, Gandalf?"
"Sekitar lima belas league, menurut ukuran burung-burung hitam Saruman," kata
Gandalf "Lima league dari mulut Deeping-coomb sampai ke Ford-Ford; lalu


sepuluh league lagi dari sana ke gerbang-gerbang Isengard. Tapi kita tidak akan
berjalan terus malam ini."
"Dan kalau kita sudah sampai di sana, apa yang akan kita lihat?" tanya Gimli.
"Kau mungkin tahu, tapi aku tak bisa menebaknya."
"Aku sendiri tidak begitu pasti," jawab Gandalf. "Aku ada di sana saat senja
kemarin, tapi mungkin sudah banyak yang terjadi sejak itu. Tapi kurasa kau tidak
akan mengatakan perjalanan ini sia-sia meskipun gua-gua Aglarond yang
berkilauan telah kautinggalkan di belakang."


Akhirnya rombongan itu berjalan melalui pepohonan, dan sampai di dasar
Coomb, di mana jalan dari Helm's Deep bercabang, satu ke timur ke Edoras, dan
yang lain ke utara ke Ford-ford Isen. Ketika mereka berjalan keluar dari bawah
atap hutan, Legolas berhenti dan menoleh ke belakang dengan menyesal. Tibatiba ia berteriak.
"Ada mata!" katanya. "Mata-mata memandang dari balik bayangan dahan-dahan!
Aku belum pernah melihat mata seperti itu."
Yang lain berhenti dan berputar, kaget karena teriakannya, tapi Legolas mulai
berbalik arah.
"Tidak, tidak!" teriak Gimli. "Berbuatlah sesuka hatimu dalam kegilaanmu, tapi
turunkan dulu aku dari kuda ini! Aku tidak mau melihat mata!"
"Berhenti, Legolas Greenleafl" kata Gandalf "Jangan kembali ke dalam hutan,
jangan dulu! Belum saatnya."
Bahkan saat ia berbicara, dari dalam hutan muncul tiga sosok aneh. Mereka
setinggi troll, dua belas kaki atau lebih tingginya; tubuh mereka kuat, gagah
seperti pohon muda, dan sepertinya mengenakan pakaian atau kulit yang sangat
pas, berwarna kelabu dan cokelat. Anggota tubuh mereka panjang, tangan
mereka berjari banyak; rambut mereka kaku, dan janggut mereka hijau-kelabu
seperti lumut. Mereka memandang dengan mata serius, tapi tidak menatap para
penunggang; mata mereka terarah ke utara. Mendadak mereka mengangkat
tangan ke mulut dan mengeluarkan bunyi nyaring jernih seperti nada-nada
terompet, tapi lebih berirama dan beraneka ragam. Panggilan itu dijawab. Ketika



menoleh lagi, para penunggang melihat makhluk-makhluk lain yang sejenis
datang mendekat, melangkah di rumput. Mereka datang dari Utara dengan
langkah cepat, berjalan dengan gaya burung bangau mengarungi air, tapi kaki
mereka memukul lebih cepat daripada sayap burung bangau. Para penunggang
berteriak keras keheranan, beberapa meletakkan tangan ke pangkal pedang.
"Kalian tidak membutuhkan senjata," kata Gandalf "Mereka hanya penggembala.
Mereka bukan musuh, bahkan mereka sama sekali tidak memedulikan kita."
Rupanya memang begitu; sebab saat ia berbicara, sosok-sosok tinggi itu masuk
ke dalam hutan dan menghilang, tanpa melihat kepada para penunggang
tersebut.
"Penggembala!" kata Theoden. "Di mana kawanan domba mereka? Siapakah
mereka, Gandalf? Karena bagimu setidaknya mereka tak asing lagi."
"Mereka penggembala pohon," jawab Gandalf "Kapan terakhir kali kau
mendengar dongeng anak-anak? Ada anak-anak di negerimu yang, dari benangbenang kusut dongeng, bisa mencari jawaban atas pertanyaanmu. Yang kaulihat
tadi adalah Ent, oh Raja, Ent-Ent dari Hutan Fangorn, yang dalam bahasamu
kausebut Entwood. Apa kaupikir nama itu hanya diberikan secara iseng? Bukan,
Theoden, justru sebaliknya: bagi mereka, kau hanyalah dongeng yang akan
berlalu; tahun-tahun sejak Eorl Muda sampai Theoden Tua tidak berarti bagi
mereka; dan semua perbuatan istanamu hanya masalah kecil."
Raja terdiam. "Ent!" katanya akhirnya. "Dari balik bayangan legenda aku mulai
memahami keajaiban pepohonan, kukira. Aku telah menyaksikan saat-saat yang
ajaib. Sudah lama kami merawat ternak dan padang-padang kami, membangun
rumah-rumah kami, menempa alat-alat kami, atau pergi naik kuda untuk
membantu peperangan di Minas Tirith. Dan itulah yang kami sebut kehidupan
Manusia, peristiwa dunia. Kami tidak memedulikan apa yang ada di luar
perbatasan negeri kami. Kami punya lagu-lagu yang mengisahkan hal-hal ini,
tapi kami mulai melupakannya, hanya mengajarkan lagu-lagu itu pada anakanak, sebagai adat-istiadat sambil lalu. Dan kini lagu-lagu itu sudah mewujudkan
diri di antara kami, muncul dari tempat-tempat aneh, berjalan nyata di bawah
Matahari."


"Seharusnya kau gembira, Raja Theoden," kata Gandalf. "Sebab bukan hanya
kehidupan sepele kaum Manusia yang terancam, tapi juga kehidupan hal-hal
yang kauanggap legenda. Kau bukan tanpa sekutu, meski kau tidak kenal
mereka."
"Tapi aku tetap merasa sedih," kata Theoden. "Sebab bagaimanapun akhir
peperangan ini, banyak hal indah dan hebat akan lenyap selamanya dari Dunia
Tengah. Bukankah begitu?"
"Mungkin begitu," kata Gandalf. "Kejahatan Sauron tak bisa sepenuhnya
disembuhkan, dan tak bisa dibuat seolah tak pernah ada. Tapi memang kita
sudah ditakdirkan menjalani masa seperti itu. mari kita teruskan perjalanan yang
telah kita mulai!"

Rombongan itu pergi dari lembah dan hutan, mengambil jalan menuju Ford-ford.
Legolas mengikuti dengan enggan. Matahari sudah terbenam, turun di balik
ujung dunia; tapi ketika mereka melaju keluar dari bayangan bukit-bukit dan
memandang ke Celah Rohan di sebelah barat, langit masih tampak merah,
semburat menyala di bawah awan-awan yang melayang. Di depannya terbang
berputar-putar sosok gelap burung-burung bersayap hitam. Beberapa terbang
melintas dengan teriakan sedih, kembali ke rumah mereka di antara batu-batu
karang.
"Burung-burung pemakan bangkai sudah sibuk di sekitar medan pertempuran,"
kata Eomer.
Sekarang mereka melaju dengan kecepatan sedang; malam kelam turun di
sekitar mereka. Bulan mulai naik dengan lamban, sekarang membesar hampir
penuh, di bawah cahayanya yang dingin keperakan padang-padang rumput luas
naik-turun bagai lautan luas kelabu. Setelah hampir empat jam berkuda dari
percabangan jalan, mereka akhirnya mendekati Ford-ford. Lereng-lereng
panjang berlarian cepat ke bawah, di mana sungai mengalir dengan arus
berbatu-batu di antara tebing-tebing tinggi berumput. Bunyi lolongan serigala
terbawa angin. Hati mereka berat, teringat banyaknya orang yang tewas dalam
pertempuran di tempat itu.


Jalan itu menurun tajam di antara tebing-tebing tanah kering yang curam,
mengukir arahnya sampai ke ujung sungai, dan naik lagi di sisi seberang. Ada
tiga baris batu injakan datar menyeberangi aliran sungai, dan di antaranya
bagian dangkal untuk kuda, yang membentang dari kedua tebing sampai ke
pulau kecil gersang di tengah. Para penunggang menatap perlintasan itu, dan
merasa aneh. Ford-ford itu dulu sebuah tempat penuh desiran dan celotehan air
di atas batu, tapi kini suasananya begitu hening. Dasar sungai hampir kering,
tanahnya gersang berpasir kelabu dan berkeping-keping.
"Tempat ini sudah menjadi tempat muram," kata Eomer. "Penyakit apa yang
telah menyerang sungai? Banyak hal indah yang dirusak Saruman: apakah dia
juga melahap mata air Isen?" "Kelihatannya begitu," kata Gandalf.
"Aduh!" kata Theoden. "Apakah kita harus melewati jalan ini, di mana burungburung pemakan bangkai melahap begitu banyak Penunggang baik dari Mark?"
"Inilah jalan kita," kata Gandalf "Memang menyedihkan kejatuhan anak buahmu,
tapi akan kaulihat setidaknya serigala dari pegunungan tidak memakan mereka.
Mereka berpesta pora memakan kawan-kawan mereka, para Orc: begitulah
persahabatan di antara jenis mereka! Ayo!"
Mereka melaju sampai ke sungai; ketika mereka datang, para serigala berhenti
melolong dan pergi. Mereka ketakutan melihat Gandalf di bawah sinar bulan, dan
Shadowfax kudanya bersinar seperti perak. Para penunggang itu melintas
sampai ke pulau kecil, mata-mata yang bersinar-sinar mengawasi mereka
dengan lemah dari keremangan di tebing-tebing.
"Lihat!" kata Gandalf. "Kawan-kawan kita sudah bekerja keras di sini."
Di tengah pulau mereka melihat sebuah gundukan berdiri, dilingkari batu-batu,
dan dipenuhi deretan tombak yang berdiri tegak.
"Di sini berbaring Orang-Orang Mark yang tewas di dekat tempat ini," kata
Gandalf.
"Biarlah mereka beristirahat di sini!" kata Eomer. "Saat tombak-tombak ini sudah
berkarat membusuk, semoga gundukan mereka masih berdiri menjaga Ford-ford
Isen!"
"Apakah ini juga pekerjaanmu, kawan?" kata Theoden. "Banyak sekali yang telah


kaulakukan dalam satu sore dan malam!"
"Dengan bantuan Shadowfax dan yang lain," kata Gandalf. "Aku melaju cepat
dan jauh. Tapi di sini, di samping kuburan ini, kukatakan ini demi
penghiburanmu: banyak yang tewas dalam pertempuran di Fordford, tapi lebih
sedikit dari yang didesas-desuskan. Lebih banyak yang tercerai-berai daripada
terbunuh; aku mengumpulkan semua yang bisa kutemukan. Beberapa orang
kukirim bersama Grimbold dari Westfold untuk bergabung dengan Erkenbrand.
Beberapa kusuruh membuat kuburan ini. Mereka sekarang sudah mengikuti
marsekalmu, Elfhelm. Aku mengirim dia dengan sejumlah besar Penunggang ke
Edoras. Aku tahu Saruman sudah mengirim kekuatan penuh untuk melawanmu;
anak-anak buahnya sudah meninggalkan tugas-tugas lain dan pergi ke Helm's
Deep tampaknya daratan ini kosong dari musuh, tapi aku khawatir para
penunggang serigala dan perampok akan menuju Meduseld yang tidak dijaga.
Tapi sekarang kukira kau tak perlu cemas: rumahmu masih akan berdiri untuk
menyambut kedatanganmu kembali."
"Dan aku akan bahagia melihatnya lagi," kata Theoden, "meski sekarang aku tak
ragu bahwa aku takkan lama berada di sana."
Dengan itu rombongan tersebut meninggalkan pulau dan kuburan, melintasi
sungai, dan mendaki tebing seberangnya. Lalu mereka melaju terus, senang
sudah meninggalkan Ford-ford yang murung. Ketika mereka pergi, lolongan
serigala terdengar lagi.
Ada jalan kuno yang membentang dari Isengard sampai ke penyeberangan.
Hingga jarak tertentu jalan itu menyusuri sungai, ikut membelok ke timur dan
utara, namun akhirnya menjauh dan menjulur lurus menuju gerbang Isengard;
gerbang ini letaknya di bawah sisi pegunungan di barat lembah, sekitar enam
belas mil atau lebih dari mulutnya. Mereka mengikuti jalan ini, tapi tidak berkuda
di atasnya, sebab tanah di sebelahnya kokoh dan datar, tertutup lapisan rumput
kering pendek dan lentur sejauh beberapa mil. Sekarang mereka melaju lebih
cepat, dan sekitar tengah malam Ford-ford itu sudah kira-kira lima league di
belakang. Lalu mereka berhenti, mengakhiri perjalanan malam mereka, karena
Raja lelah. Mereka sudah sampai di kaki Pegunungan Berkabut, lengan-lengan


panjang Nan Curunir menjulur ke bawah untuk menyambut mereka. Lembah di
depan mereka diliputi kegelapan, karena bulan sudah bergeser ke Barat,
cahayanya tersembunyi oleh bukit-bukit. Tapi dari bayangan kelam lembah itu
muncul menara asap dan uap, menangkap berkas sinar bulan yang sedang
terbenam di atas sana, menyebar dalam gelombang-gelombang bersinar, hitam
dan perak, ke segenap penjuru langit berbintang.
"Menurutmu apakah itu, Gandalf?" tanya Aragorn. "Seolah-olah seluruh Lembah
Penyihir sedang terbakar."
"Selalu ada asap di atas lembah akhir-akhir ini," kata Eomer, "tapi belum pernah
aku melihat yang seperti ini. Ini lebih menyerupai uap daripada asap. Saruman
sedang meramu sihir untuk menyambut kita. Mungkin dia memasak seluruh air
yang ada di Isen; itu sebabnya sungai menjadi kering."
"Mungkin begitu," kata Gandalf. "Besok kita akan tahu apa yang sedang dia
lakukan. Sekarang mari kita istirahat sejenak, kalau bisa."
Mereka berkemah di sisi Sungai Isen; sungai itu masih diam dan kosong.
Beberapa di antara mereka tidur sebentar. Tapi larut malam para penjaga
berteriak, dan semua terbangun. Bulan sudah lenyap. Bintang-bintang bersinar
di atas; tapi di tanah mengalir sebuah kegelapan yang lebih kelam daripada
malam. Ia mengalir ke arah mereka di kedua sisi sungai, menuju utara.
"Diam di tempat!" kata Gandalf "Jangan hunus senjata! Tunggu! Ini akan berlalu!"
Kabut menebal di sekitar mereka. Di atas mereka, beberapa bintang masih
bersinar redup, tapi di kedua sisi menjulang tembok-tembok muram tak
tertembus; mereka berada di tengah jalur sempit antara menara-menara
bayangan yang bergerak. Mereka mendengar suara-suara, bisikan dan erangan,
dan bunyi desir tak terputus; burru bergetar di bawah mereka. Lama sekali
rasanya mereka duduk ketakutan; tapi akhirnya kegelapan dan bunyi ribut itu
berlalu, menghilang di antara lengan-lengan pegunungan.

Jauh di Homburg, di tengah malam, orang-orang mendengar bunyi keras seperti
angin di lembah, dan bumi bergetar; semuanya takut dan tidak berani pergi. Tapi
di pagi hari mereka keluar dan terkejut; mayat-mayat Orc sudah hilang, juga


pepohonan. Jauh di bawah, di lembah Deep, rumput-rumput sudah cokelat
terinjak, seolah gembala-gembala raksasa sudah menggiring kawanan besar
temak di sana; tapi ada lubang besar satu mil di bawah Dike, di atasnya batubatu ditumpuk membukit. Orang-orang percaya bahwa para Orc yang tewas
sudah dikubur di sana; tapi tak ada yang tahu apakah mereka yang lari ke dalam
hutan ada di dalam lubang itu juga, sebab tak ada yang berani menginjak bukit
itu. Setelah itu bukit tersebut dinamakan Death Down, dan tak ada rumput yang
mau tumbuh di sana. Tapi pohon-pohon aneh itu tak pernah terlihat lagi di
Deeping-coomb; mereka sudah kembali di malam hari, dan pergi jauh ke lembah
gelap Fangorn. Dengan demikian, mereka sudah membalas dendam kepada
para Orc.

Raja dan rombongannya tidak tidur lagi malam itu; tapi mereka tak melihat dan
mendengar hal aneh lain, kecuali satu: sungai di samping mereka tiba-tiba
bersuara lagi. Ada desiran air memburu turun di antara bebatuan, dan
sesudahnya Isen mengalir dan bergelembung lagi di palungnya, seperti
sediakala.
Di saat fajar mereka bersiap-siap pergi. Cahaya muncul kelabu dan pucat, dan
mereka tidak melihat terbitnya matahari. Udara di atas berat oleh kabut, bau
busuk menggantung di atas daratan sekitar mereka. Mereka maju dengan
lambat, sekarang di atas jalan raya. Jalan itu lebar dan keras, dan terpelihara
baik. Samar-samar, melalui kabut, mereka bisa melihat lengan-lengan panjang
pegunungan menjulang di sebelah kiri. Mereka sudah masuk ke Nan Curunir,
Lembah Penyihir. Sebuah lembah terlindung, hanya terbuka ke arah Selatan.
Dulu tempatnya hijau dan indah, dan Sungai Isen mengalir melaluinya, sudah
dalam dan deras sebelum mencapai padang-padang, karena diisi banyak mata
air serta sungai-sungai kecil di antara perbukitan yang banyak dihujani, dan di
sekitarnya terbentang tanah subur dan nyaman.
Tapi sekarang tidak demikian lagi keadaannya. Di bawah tembok-tembok
Isengard masih ada tanah luas yang dipakai bercocok tanam oleh budak-budak
Saruman; tapi sebagian besar lembah sudah menjadi belantara rumput liar dan


tanaman berduri. Tanaman bramble menjulur di tanah, atau memanjat semak
dan tebing, membentuk gua-gua berbulu kusut tempat binatang-binatang kecil
bersarang. Tak ada pohon tumbuh di sana, tapi di antara rumput tinggi masih
terlihat tunggul-tunggul pohon lama yang sudah dibakar dan ditebang dengan
kapak. Daratan itu muram sekali, dan hening. Hanya terdengar bunyi air
mengalir di atas bebatuan. Asap dan uap melayang berbentuk awan murung dan
bersembunyi di lembah-lembah. Para penunggang itu tidak berbicara. Banyak
yang merasa ragu dalam hati, bertanya-tanya apa tujuan akhir perjalanan
mereka yang suram.
Setelah mereka melaju beberapa mil, jalan raya itu menjadi jalan lebar berlapis
batu-batu besar datar, berbentuk persegi dan dipasang dengan terampil; tak ada
selembar rumput pun pada sambungan-sambungannya. Parit-parit dalam, berisi
air mengalir, menjulur di kedua sisinya. Mendadak sebuah tiang tinggi menjulang
di depan mereka. Warnanya hitam, di atasnya terletak sebuah batu besar, diukir
dan dilukis menyerupai Tangan Putih panjang. Jarinya menunjuk ke utara.
Mereka tahu kini, gerbang-gerbang Isengard sudah tak jauh lagi, dan hati
mereka terasa berat; tapi mata mereka tak bisa menembus kabut di depan.

Di bawah lengan gunung di dalam Lembah Penyihir, sejak bertahun-tahun silam
berdiri tempat kuno yang oleh Manusia disebut Isengard. Sebagian terbentuk
saat pegunungan diciptakan, tapi karya hebat Orang-Orang Westemesse sudah
hadir sejak dulu di sana; dan Saruman sudah lama tinggal di sana, tidak tinggal
diam.
Begitulah keadaannya, ketika Saruman sedang dalam puncak kejayaannya,
disegani sebagai pemimpin kaum Penyihir. Sebuah dinding lingkaran dari
bebatuan, seperti batu karang yang menjulang, menjorok keluar dari naungan
sisi pegunungan. Hanya satu jalan masuknya, suatu lengkungan besar yang
digali di dinding selatan. Di sini telah dibuat sebuah terowongan, kedua ujungnya
ditutup dengan pintu besi besar. Pintu-pintu ini ditempa dan dipasang pada
engsel-engsel besar, pasak-pasak baja ditanamkan ke dalam batu yang hidup,
sehingga bila palangnya dilepas, pintu-pintu ini bisa digerakkan tanpa suara,


dengan sentuhan ringan saja. Siapa yang masuk dan akhirnya keluar dari
terowongan bergema itu akan melihat sebuah pelataran, sebuah lingkaran besar,
agak cekung seperti mangkuk besar yang dangkal: ukurannya satu mil dari
pinggir ke pinggir. Dulu tempat itu hijau dan penuh jalan raya serta gerombolan
pohon berbuah, diairi sungai-sungai yang mengalir dari pegunungan ke sebuah
telaga. Tapi di masa Saruman tak ada tanaman hijau tumbuh di sana. Jalan-jalan
dilapisi batu-batu pipih, gelap dan keras; dan di sisi-sisinya bukan pohon yang
berdiri tegak, melainkan barisan tiang, beberapa dari marmer, beberapa dari
tembaga dan besi, disambung dengan rantai berat.
Banyak sekali rumah di sana, ruangan-ruangan, aula-aula, dan selasar, dipahat
masuk di dinding sebelah dalam, sehingga pelataran terbuka itu dikelilingi
jendela dan pintu gelap yang tak terhitung banyaknya. Ribuan orang bisa tinggal
di sana pekerja, pelayan, budak, dan pejuang dengan gudang senjata besar;
serigala-serigala diberi makan dan dikandangi di bawah tanah. Pelataran itu juga
digali dan dilubangi. Cerobong-cerobong ditanam jauh ke dalam tanah; ujung
atasnya ditutupi gundukan rendah dan kubah batu, sehingga di bawah sinar
bulan Lingkaran Isengard tampak seperti kuburan yang resah. Tanahnya
bergetar. Cerobong-cerobong itu turun melalui banyak lereng dan tangga spiral
ke gua-gua jauh di bawah; di sana Saruman mempunyai gudang harta, gudang
perlengkapan, senjata, bengkel pandai besi, dan tungku-tungku besar. Rodaroda besi berputar tak henti-hentinya di sana, dan palu-palu berdentam. Di
malam hari untaian uap mengalir dari lubang hawa, yang diterangi dari bawah
dengan cahaya merah, biru, atau hijau racun.
Semua jalan di antara rantai-rantai pemisah itu menuju ke pusat. Di sana berdiri
sebuah menara dengan bentuk menakjubkan. Menara itu dibuat oleh para
pembangun zaman dulu, yang membuat mulus Lingkaran Isengard, tapi menara
itu tidak tampak seperti buatan tangan Manusia, melainkan tumbuh dari tulangtulang bumi di masa kesengsaraan perbukitan di masa lampau. Ia merupakan
puncak dan pulau batu karang, hitam dan mengilap tajam: empat tiang besar dari
batu bersisi banyak dilas menjadi satu, namun di dekat puncaknya mereka
membuka menjadi tanduk menganga, ujung-ujungnya tajam seperti ujung


tombak, bersisi tajam bagai pisau. Di antaranya ada ruang sempit, dan di sana di
lantai batu yang dipoles dan dipenuhi tulisan lambang-lambang aneh, orang bisa
berdiri lima ratus kaki di atas pelataran. Inilah Orthanc, benteng Saruman, dan
nama itu mempunyai dua makna (entah direncanakan atau kebetulan); karena
dalam bahasa Peri, orthanc berarti Gunung Taring, tapi dalam bahasa Mark kuno
berarti Otak Cerdik.
Dulu Isengard merupakan tempat kuat dan indah, dan lama sekali keindahannya
bertahan; di sana para penguasa agung pernah tinggal, para pemelihara Gondor
di sebelah Barat, dan orang-orang bijak yang mengamati bintang-bintang. Tapi
Saruman perlahan-lahan mengubahnya sesuai dengan tujuannya sendiri,
membuatnya lebih baik, begitu pikirnya, karena ia tertipu. Sebab semua keahlian
dan sihir halus yang membuat ia meninggalkan pengetahuan dan kebijakannya
yang lama, dan yang dikiranya berasal dari dirinya sendiri, sebenarnya hanya
berasal dari Mordor; sehingga apa yang dibuatnya sekadar tiruan kecil contoh
untuk anak kecil atau hanya bagus untuk budak-dari benteng luas, persenjataan,
penjara, dan tungku berkekuatan hebat itu Barad-dur, Menara Kegelapan yang
tak bisa ditandingi dan menertawakan sanjungan, menunggu waktunya, kokoh
dalam keangkuhan dan kekuatannya yang tak terukur.
Itulah benteng Saruman, seperti disebarkan oleh kemasyhurannya. Dalam
ingatan makhluk hidup, Orang-Orang Rohan belum pernah masuk ke
gerbangnya, kecuali beberapa, seperti Wormtongue, yang masuk secara rahasia
dan tidak menceritakan pada siapa pun apa yang mereka lihat.

Sekarang Gandalf maju ke tiang Tangan yang besar, dan melewatinya; ketika ia
melakukan itu, para penunggang melihat dengan heran bahwa Tangan itu tidak
lagi kelihatan putih, melainkan seperti temoda darah kering; dan ketika
mengamati lebih dekat, mereka melihat kuku-kukunya merah. Tanpa
menghiraukannya, Gandalf melaju terus ke dalam kabut dan dengan enggan
mereka mengikutinya. Sekarang di sekitar mereka seolah ada banjir tiba-tiba,
genangan-genangan air luas terhampar di samping jalan, mengisi cekungancekungan, dan sungai-sungai kecil mengalir di antara bebatuan.


Akhirnya Gandalf berhenti dan memanggil mereka dengan isyarat; mereka
datang, dan melihat bahwa di depannya kabut sudah hilang, cahaya matahari
pucat bersinar. Tengah hari sudah lewat. Mereka sudah sampai di gerbanggerbang Isengard.
Tapi pintu-pintu gerbang itu sudah terlempar dan terpelintir di lantai. Di
sekitarnya, bebatuan yang sudah pecah dan menyerpih menjadi keping-keping
bergerigi tak terhitung banyaknya, bertebaran di manamana atau tertumpuk
dalam timbunan puing. Lengkungan besar masih berdiri, tapi sekarang membuka
ke sebuah jurang tak beratap: terowongan terbuka, dinding-dinding yang seperti
batu karang sudah retak-retak dan terkoyak-koyak; menara-menaranya sudah
hancur lebur menjadi debu. Seandainya Samudra sudah naik dengan marah dan
jatuh seperti badai di atas bukit-bukit, kehancuran yang diakibatkannya tak
mungkin lebih besar.
Lingkaran di seberang terisi air mendidih: kawah mendidih yang di dalamnya
melayang dan mengambang puing-puing balok dan tiang, peti-peti dan kotak
serta peralatan pecah. Tiang-tiang yang terpilin dan condong miring mengangkat
batang-batang mereka yang pecah-pecah ke atas air bah, tapi semua jalan
terendam. Jauh di sana, setengah terselubung dalam awan yang berputar-putar,
menjulang pulau batu karang itu. Masih gelap dan tinggi, tidak hancur oleh badai,
menara Orthanc masih berdiri. Air yang tampak pucat menerpa pelan kakinya.
Raja dan seluruh rombongannya duduk diam di atas kuda mereka, terheranheran menyadari bahwa kekuatan Saruman sudah ditaklukkan; bagaimana
caranya, mereka tak bisa mereka-reka. Kini mereka mengarahkan pandang ke
lengkungan dan gerbang yang runtuh. Di sana, di dekat gerbang, mereka melihat
timbunan puing; mendadak mereka menyadari ada dua sosok kecil berbaring
nyaman di atasnya, berpakaian kelabu, hampir tidak kelihatan di antara
bebatuan. Ada botol-botol dan mangkuk serta piring-piring di samping mereka,
seolah mereka baru saja makan sepuasnya, dan sekarang sedang beristirahat
dari pekerjaan mereka. Satu orang tampaknya tertidur; satunya lagi, dengan kaki
disilangkan dan lengan di belakang kepala, bersandar ke batu yang pecah, dari
mulutnya mengembus untaian panjang serta cincin-cincin kecil asap biru tipis.


Untuk beberapa saat, Theoden, Eomer, dan semua anak buahnya memandang
dengan heran. Di tengah seluruh reruntuhan Isengard, pemandangan paling
aneh bagi mereka. Tapi sebelum Raja bisa berbicara, sosok kecil yang sedang
merokok itu mendadak melihatnya, sementara mereka duduk diam di batas
kabut. Ia melompat berdiri. Ia tampak seperti seorang pemuda, meski tingginya
hanya separuh tinggi manusia; kepalanya yang berambut keriting cokelat tidak
bertopi, tapi ia mengenakan jubah yang sudah lusuh, warna dan bentuknya
sama dengan yang dikenakan para pendamping Gandalf ketika mereka berkuda
ke Edoras. ia membungkuk rendah sekali, sambil meletakkan tangannya di dada.
Lalu, seolah tidak melihat kehadiran Gandalf dan teman-temannya, ia berbicara
pada Eomer dan Raja.
"Selamat datang di Isengard, Tuan-Tuan!" katanya. "Kami para penjaga pintu.
Meriadoc, putra Saradoc, namaku; dan kawanku, yang sayang sekali, sedang
kelelahan" ia menendang temannya dengan kakinya "adalah Peregrin, putra
Paladin, dari keluarga Took. Jauh di Utara rumah kami. Lord Saruman ada di
dalam, tapi saat ini dia sedang berdua dengan Wormtongue; kalau tidak, pasti
dia ada di sini untuk menyambut tamu-tamu terhormat seperti ini."
"Sudah pasti!" tawa Gandalf. "Dan Saruman jugakah yang memerintahkanmu
menjaga pintu-pintunya yang rusak, serta menunggu kedatangan tamu-tamu,
bila perhatianmu bisa dialihkan dari piring dan botol?"
"Tidak, Sir, masalah itu lolos dari perhatiannya," jawab Merry dengan serius. "Dia
sibuk sekali. Perintah kami datang dari Treebeard, yang sudah mengambil alih
pengelolaan Isengard. Dia menyuruhku menyambut Penguasa Rohan dengan
kata-kata yang pantas. Aku sudah berusaha sebaik mungkin."
"Dan bagaimana dengan para pendampingmu? Bagaimana tentang Legolas dan
aku?" teriak Gimli, tak bisa menahan diri lagi. "Kalian bajingan, kalian berandal
lembek dan lemah! Kalian sudah menjerumuskan kami ke dalam pengejaran
hebat! Dua ratus league, melalui daratan basah dan hutan, pertempuran dan
kematian, untuk menyelamatkan kalian! Ternyata di sini kami temukan kalian
sedang berpesta pora dan menganggur dan merokok! Merokok! Dari mana


kalian mendapatkan rumputnya, bajingan! Palu dan jepitan! Aku marah sekaligus
senang, dan sungguh ajaib kalau aku tidak meledak!"
"Tepat sekali ucapanmu, Gimli," tawa Legolas. "Tapi aku lebih ingin tahu, dari
mana mereka mendapatkan anggur itu."
"Satu hal yang tidak kautemukan dalam perburuanmu, yakni otak yang lebih
cerdas," kata Pippin sambil membuka satu matanya. "Kau menemukan kami
duduk di medan kemenangan, di tengah barang rampasan milik musuh, dan kau
heran dari mana kami mendapatkan beberapa kenikmatan yang pantas sebagai
imbalan!"
"Imbalan pantas?" kata Gimli. "Aku tidak percaya itu!"
Para Penunggang itu tertawa. "Tak salah lagi, rupanya kami menyaksikan
pertemuan antara sahabat-sahabat yang saling menyayangi," kata Theoden.
"Jadi, inikah mereka yang hilang dari rombonganmu, Gandalf’? Masa kini sudah
ditakdirkan penuh keajaiban. Banyak yang sudah kulihat sejak meninggalkan
rumahku, dan sekarang di depan mataku berdiri sosok lain lagi dari bangsa
dalam legenda. Bukankah ini para Halfling, yang beberapa di antara kami
menyebutnya Holbytlan?"
"Hobbit, Yang Mulia," kata Pippin.
"Hobbit?" kata Theoden. "Bahasamu sudah berubah aneh, tapi nama itu
kedengarannya cocok. Hobbit! Laporan yang kudengar selama ini tidak sesuai
dengan kenyataan."
Merry membungkuk, Pippin juga bangkit berdiri dan membungkuk rendah. "Anda
sangat ramah, Yang Mulia, begitu pula kata-kata Anda," katanya. "Dan ini suatu
keajaiban lain lagi! Aku sudah mengembara ke banyak negeri, sejak aku
meninggalkan rumahku, dan belum pernah aku bertemu orang yang tahu cerita
tentang hobbit."
"Bangsaku datang dari Utara, lama berselang," kata Theoden. "Tapi aku tak
akan menipumu: kami tidak tahu dongeng-dongeng tentang hobbit. Yang
diceritakan di antara kami hanya bahwa jauh sekali, melewati banyak bukit dan
sungai, ada bangsa halfling yang tinggal di dalam lubang di bukit pasir. Tapi tak
ada legenda tentang perbuatan mereka, karena konon mereka tidak berbuat


banyak, dan menghindari dilihat manusia, mampu menghilang dalam sekejap,
dan bisa mengubah suara mereka menyerupai siulan burung. Tapi tampaknya
banyak lagi yang bisa diungkapkan."
"Memang, Yang Mulia," kata Merry.
"Salah satunya," kata Theoden, "aku belum mendengar bahwa mereka
mengembuskan asap dari mulut mereka."
"Itu tidak mengherankan," jawab Merry, "karena ini seni yang sudah beberapa
generasi tidak kami praktekkan. Tobold Hornblower, dari Longbottom di Wilayah
Selatan, yang pertama kali menanam tembakau pipa asli di kebunnya, sekitar
tahun 1070 menurut hitungan kami. Bagaimana Old Toby menemukan tanaman

itu …”

"Kau belum tahu bahaya yang kauhadapi, Theoden," potong Gandalf. "Hobbithobbit ini bisa duduk di ujung reruntuhan dan mendiskusikan kenikmatan makan,
atau perbuatan-perbuatan kecil ayah mereka, kakek mereka, kakek buyut
mereka, dan sepupu-sepupu jauh dari tingkat kesembilan, kalau kau mau
mendengarkan dengan kesabaran luar biasa. Lain kali saja bercerita tentang
sejarah merokok ini. Di mana Treebeard, Merry?"
"Di sebelah utara, kukira. Dia pergi minum-minum air bersih. Kebanyakan Ent
lain ada bersamanya, masih sibuk bekerja di sana." Merry melambaikan
tangannya ke arah kolam yang berasap; ketika memandang ke sana, mereka
mendengar bunyi gemuruh dan kertak-kertuk samar, seolah tanah longsor jatuh
dari sisi pegunungan. Dari jauh terdengar bunyi huum-hom, seperti bunyi
terompet yang ditiup dengan penuh kemenangan.
"Dan apakah Orthanc ditinggal tanpa penjagaan?" tanya Gandalf.
"Kan ada air," kata Merry. "Tapi Quickbeam dan beberapa Ent lain
mengawasinya. Tidak semua tiang dan tonggak di pelataran ditanam oleh
Saruman. Kurasa Quickbeam ada di dekat batu karang, dekat kaki tangga."
"Ya, ada Ent tinggi kelabu di sana," kata Legolas, "tapi kedua lengannya ada di
sampingnya, dan dia berdiri diam seperti kusen pintu."
"Sekarang sudah lewat tengah hari," kata Gandalf," dan kami belum makan sejak
pagi tadi. Meski begitu, aku ingin segera bertemu Treebeard. Apakah dia tidak


meninggalkan pesan, ataukah piring dan botol sudah mengusir pesan itu dari
ingatanmu?"
"Dia meninggalkan pesan," kata Merry, "dan aku baru saja hendak
menyampaikannya, tapi aku terhambat banyak pertanyaan. Tadi aku ingin
mengatakan bahwa kalau Penguasa Mark dan Gandalf mau pergi ke dinding
utara, mereka akan bertemu Treebeard di sana, dan dia akan menyambut
mereka. Boleh kutambahkan juga bahwa mereka akan menemukan makanan
terbaik di sana, sudah ditemukan dan dipilih oleh pelayanmu yang rendah hati."
ia membungkuk.
Gandalf tertawa. "Itu lebih baik!" katanya. "Nah, Theoden, kau mau pergi
denganku untuk mencari Treebeard? Kita harus berjalan memutar, tapi tidak
begitu jauh. Kalau bertemu Treebeard, kau akan belajar banyak darinya. Sebab
Treebeard adalah Fangorn, Ent paling tua dan pemimpin mereka. Berbicara
dengannya, kau akan mendengar bahasa makhluk hidup tertua."
"Aku akan ikut denganmu," kata Theoden. "Selamat tinggal, hobbit-hobbit-ku!
Semoga kita bertemu lagi di rumahku! Di sana kalian akan duduk di sampingku
dan menceritakan semua yang kalian inginkan: perbuatan nenek moyang kalian,
sejauh yang bisa kalian ingat; kita juga akan membicarakan Tobold Tua dan
pengetahuannya tentang tanaman. Selamat berpisah!"
Kedua hobbit membungkuk rendah. "Jadi, itu Raja Rohan!" kata Pippin dengan
berbisik. "Orang tua yang sangat ramah. Sangat sopan "


BAB 9
BANJIR BESAR

Gandalf dan rombongan Raja pergi, membelok ke timer untuk mengitari
lingkaran tembok-tembok Isengard yang sudah runtuh. Tapi Aragorn, Gimli, dan
Legolas tetap di sana. Arod dan Hasufel dibiarkan merumput, sementara mereka
sendiri duduk di samping kedua hobbit.
"Well, well! Perburuan sudah berakhir, dan kita bertemu lagi akhirnya, di tempat
yang sungguh tak disangka-sangka," kata Aragorn.
"Dan sekarang, setelah para petinggi pergi untuk membicarakan masalahmasalah pelik," kata Legolas, "para pemburu mungkin bisa tahu jawaban atas
teka-teki kecil mereka sendiri. Kami mengikuti jejak kalian sampai di hutan, tapi
masih banyak hal yang ingin kuketahui kebenarannya."
"Dan banyak juga yang ingin kami ketahui tentang kalian," kata Merry. "Kami
belajar beberapa hal dari Treebeard, Ent tea itu, tapi itu tidak mencukupi."
"Satu per satu," kata Legolas. "Kami para pemburu, dan kalianlah yang harus
lebih dulu memberi laporan tentang diri kalian."
"Atau nanti saja," kata Gimli. "Mungkin lebih baik setelah makan. Aku sakit
kepala, dan sudah lewat tengah hari. Kalian bisa menebus kesalahan dengan
mencarikan sedikit rampasan yang kalian ceritakan. Makanan dan minuman bisa
membayar sedikit kejengkelanku pada kalian."
"Baiklah, kalau begitu," kata Pippin. "Kau mau makan di sini, atau di dalam sisasisa gardu jaga Saruman yang lebih nyaman di bawah lengkungan gerbang di
sana? Kami terpaksa piknik di luar sini, supaya bisa mengawasi jalan."
"Mengawasi apa!" kata Gimli. "Tapi aku tidak akan masuk ke dalam rumah Orc
mana pun; juga tidak mau menyentuh daging Orc atau apa pun yang mereka
aniaya."
"Kami tidak akan menyuruhmu melakukan itu," kata Merry. "Kami sendiri sudah
kenyang dengan Orc. Tapi banyak bangsa lain di Isengard. Saruman masih
cukup bijak untuk tidak mempercayai Orc-Orc-nya. Dia memakai Manusia untuk
menjaga gerbangnya: beberapa pelayannya yang paling setia, kukira. Mereka


disayang dan mendapat makanan bagus."
"Dan tembakau?" tanya Gimli.
"Tidak, kukira tidak," tawa Merry. "Tapi itu cerita lain, yang bisa menunggu
sampai setelah makan siang."
"Ayo kita pergi makan siang!" kata si Kurcaci.


Para hobbit memimpin jalan; mereka lewat di bawah gerbang, dan sampai di
sebuah pintu lebar di sebelah kin, di puncak tangga. Pintu itu membuka langsung
ke dalam sebuah ruangan besar, dengan pintu-pintu lain yang lebih kecil di sisi
terjauh, serta sebuah perapian dan cerobong asap di sate sisi. Ruangan itu
dipahat dalam bebatuan; dulu pasti gelap, karena jendelanya membuka ke
dalam terowongan. Tapi kini cahaya masuk melalui atap yang rusak. Di
perapian, kayu sedang dibakar.
"Aku menyalakan api," kata Pippin. "Untuk menghibur kami di dalam kabut.
Hanya ada sedikit kayu bakar, dan kebanyakan kayu yang bisa kami temukan
sudah basah. Tapi ada angin besar dalam cerobong: tampaknya cerobong itu
naik keluar menembus batu karang, dan untungnya tidak tersumbat. Api selalu
bermanfaat. Aku akan membuatkan sedikit roti panggang. Aku khawatir rotinya
sudah berumur tiga atau empat hari."
Aragorn dan kawan-kawannya duduk di salah sate sisi meja panjang, dan kedua
hobbit menghilang melalui salah satu pintu di dalam.
"Gudang persediaan ada di dalam sini, dan syukur berada di atas garis banjir,"
kata Pippin, ketika mereka kembali dengan membawa piring-piring, mangkuk,
cangkir, pisau, dan bermacam-macam makanan.
"Dan kau tak perlu mencibir atas penyedia makanan ini, Master Gimli," kata
Merry. "Ini bukan makanan Orc, tapi makanan manusia, begini Treebeard
menyebutnya. Kau mau anggur atau bir? Ada di dalam tong di sana-sangat
lumayan. Dan ini babi asin mutu paling bagus. Atau aku bisa memotong
beberapa iris daging asap dan menggorengnya, kalau kau suka. Maaf, tidak ada
sayuran hijau: pengiriman agak terganggu dalam beberapa hari terakhir ini! Aku
tak bisa menawarkan yang lain setelah itu, kecuali mentega dan made untuk



rotimu. Apa kau sudah puas?"
"Ya, cukup," kata Gimli. "Aku sudah tidak terlalu jengkel lagi sekarang."
Ketiganya kemudian sibuk dengan makanan mereka; dan kedua hobbit, tanpa
malu-malu, makan lagi untuk kedua kalinya. "Kami harus menemani tamu-tamu
kami makan," kata mereka.
"Kalian benar-benar sopan pagi ini," tawa Legolas. "Tapi kalau kami tidak
datang, mungkin kalian sudah saling menemani makan lagi."
"Mungkin, dan mengapa tidak?" kata Pippin. "Makanan kami buruk sekali
bersama para Orc, dan sebelumnya kami hampir-hampir tidak makan. Rasanya
sudah sangat lama sejak kami bisa makan sepuas-puasnya."
"Tapi tampaknya kalian baik-baik saja," kata Aragorn. "Bahkan kesehatan kalian
seperti sedang bagus-bagusnya."
"Ya, memang," kata Gimli, mengamati mereka dari atas sampai ke bawah.
"Malah rambut kalian dua kali lebih tebal dan keriting daripada ketika kita
berpisah; dan aku berani sumpah kalian lebih tinggi sedikit, kalau itu mungkin
bagi hobbit seumur kalian. Treebeard setidaknya tidak membiarkan kalian
kelaparan."
"Memang tidak," kata Merry. "Tapi Ent hanya minum, dan minuman, tidak cukup
untuk mengenyangkan. Mungkin minuman Treebeard sangat bergizi, tapi kami
masih ingin sesuatu yang lebih padat. Bahkan lembas pun masih lebih lumayan
sebagai selingan."
"Kau minum air Ent, bukan?" kata Legolas. "Ah, kalau begitu sangat mungkin
mata Gimli tidak salah lihat. Lagu-lagu aneh sudah dinyanyikan tentang
minuman Fangorn."
"Banyak kisah aneh tentang negeri itu," kata Aragorn. "Aku belum pernah
memasukinya. Ayo, ceritakan lebih banyak tentang itu, dan tentang para Ent!"

"Ent," kata Pippin, "Ent adalah … well, Ent itu berbeda. Tapi mata mereka, mata

mereka sangat aneh." Ia mencoba menjelaskan dengan terbata-bata, tapi lalu
berakhir dengan keheningan. "Oh ya," lanjutnya, "kalian sudah melihat beberapa
dari kejauhan yang jelas, mereka melihat kalian, dan memberitahukan bahwa
kalian sedang dalam perjalanan dan kalian akan melihat banyak yang lain,


kukira, sebelum kalian pergi dari sini. Kalian harus membentuk gagasan sendiri."
"Nah, nah!" kata Gimli. "Kita memulai cerita ini langsung di tengah-tengah. Aku
ingin mendengar cerita dalam susunan seharusnya, dimulai dari hari aneh ketika
rombongan kita terpisah."
"Kau akan mendengamya, kalau ada waktu," kata Merry. "Tapi pertama-tama
kalau kau sudah selesai makan kau mesti mengisi pipamu dan menyalakannya.
Lalu kita bisa pura-pura berada di Bree kembali, atau di Rivendell."
la mengeluarkan tas kecil dari kulit, penuh berisi tembakau. "Kami punya banyak
sekali," katanya, "bisa kaubawa sebanyak yang kau mau, bila kita pergi. Kami
mengumpulkan macam-macam pagi ini, pippin dan aku. Banyak sekali barangbarang mengambang di sini. pippin yang menemukan dua tong kecil,
mengambang keluar dari sebuah gudang bawah tanah atau gudang persediaan,
kukira. Ketika kami buka, isinya ternyata ini: tembakau yang bagus sekali, dan
tidak rusak."
Gimli mengambil sedikit dan menggosoknya dengan telapak tangan, lalu
menciumnya. "Rasanya bagus, dan baunya juga enak," katanya.
"Memang bagus!" kata Merry. "Gimli-ku yang baik, ini Longbottom Leaf! Ada cap
Hornblower pada tong-tong itu, jelas sekali. Bagaimana bisa sampai ke sini, aku
tidak mengerti. Mungkin untuk digunakan secara pribadi oleh Saruman. Tak
kusangka barang ini bisa sampai kemari. Tapi sekarang sangat bermanfaat."
"Bermanfaat sekali," kata Gimli, "kalau aku punya pipa untuk mengisapnya.
Sayang sekali, aku kehilangan pipaku di Moria, atau sebelumnya. Tidak adakah
pipa dalam pampasan perangmu?"
"Tidak, rasanya tidak," kata Merry. "Kami belum menemukan satu pipa pun,
termasuk di ruang penjaga. Tampaknya Saruman menyimpan kemewahan ini
untuk dirinya sendiri. Dan tak ada gunanya mengetuk pintu Orthanc untuk
meminta pipa darinya! Kita harus berbagi pipa, seperti kawan baik bila keadaan
memaksa."
"Tunggu sebentar!" kata Pippin. ia memasukkan tangan ke dalam jaketnya, dan
mengeluarkan sebuah dompet kecil lunak yang diikat pada tall. "Aku menyimpan
satu-dua harta, sama berharganya seperti Cincin bagiku. Ini satu: pipa kayuku


yang lama. Dan ini satu lagi: yang belum dipakai. Aku sudah membawanya jauh
sekali, entah kenapa. Aku sebenarnya tidak berharap menemukan tembakau
dalam perjalanan, ketika tembakauku sendiri habis. Tapi akhirnya pipa ini
bermanfaat juga." ia mengangkat sebuah pipa kecil dengan mangkuk lebar datar,
dan memberikannya pada Gimli. "Apakah dengan begini skor kita jadi seri?"
"Seri!" teriak Gimli. "Hobbit yang mulia, sekarang justru aku yang sangat
berutang budi padamu."
"Well, aku akan kembali ke udara terbuka, untuk melihat keadaan angin dan
langit!" kata Legolas.
"Kami ikut bersamamu," kata Aragorn.
Mereka keluar, dan duduk di atas timbunan batu di depan jalan masuk. Sekarang
mereka bisa memandang jauh ke dalam lembah; kabut sudah mulai tersingkap,
dan melayang pergi di atas angin.
"Mari kita santai sejenak di sini!" kata Aragorn. "Kita akan duduk di pinggir puingpuing dan bercakap-cakap, seperti kata Gandalf, sementara dia sibuk di tempat
lain. Aku merasakan keletihan yang jarang kurasakan sebelumnya." ia
merapatkan jubah kelabunya hingga menutupi kemeja logamnya, dan
menjulurkan kakinya yang panjang. Lalu ia berbaring, dari bibirnya keluar aliran
tipis asap.
"Lihat!" kata Pippin. "Strider si Penjaga Hutan sudah kembali!"
"Dia tak pernah pergi," kata Aragorn. "Aku Strider dan juga Dunadan; aku milik
Gondor maupun Utara."

Mereka merokok dalam diam selama beberapa saat; matahari menyinari
mereka, berkasnya jatuh ke dalam lembah dari antara awanawan putih tinggi di
barat. Legolas berbaring diam, menatap matahari dan langit dengan mata tak
berkedip, sambil bernyanyi perlahan. Akhirnya ia bangkit duduk. "Ayo!" katanya.
"Sudah semakin larut, dan kabut sudah mengalir pergi, atau akan mengalir pergi
kalau kalian, orang-orang aneh, tidak mengalungi diri sendiri dengan rangkaian
asap. Bagaimana dengan ceritanya?"
"Well, kisahku diawali dengan bangun dalam gelap, dan menyadari diriku terikat


di dalam perkemahan Orc," kata Pippin. "Coba lihat, tanggal berapa sekarang?"
"Tanggal lima Maret, menurut Hitungan Shire," kata Aragorn. Pippin menghitung
dengan jarinya. "Baru sembilan hari yang lalu!"' katanya. (Setiap bulan dalam
penanggalan Shire mempunyai tiga puluh hari.) "Rasanya sudah setahun sejak
kami tertangkap. Well, meski separuhnya seperti mimpi buruk, kuhitung tiga hari
yang mengerikan menyusul. Merry akan menambahkan, kalau aku lupa bagian
yang penting: aku tidak akan menceritakan detail-detail: cambuk, kotoran, bau
busuk, dan sebagainya; tidak tahan mengingatnya." Lalu ia terjun ke dalam cerita
tentang pertarungan terakhir Boromir dan perjalanan bersama para Orc dari
Emyn Mull ke Hutan. Yang lain mengangguk-angguk ketika beberapa bagian
cocok dengan dugaan mereka.
"Ada beberapa harta yang kaujatuhkan," kata Aragorn. "Kau akan senang
menerimanya kembali." ia melonggarkan ikat pinggangnya dari bawah jubah,
dan mengambil dua bilah pisau bersarung.
"Well," kata Merry. "Aku tak mengira akan melihat itu lagi! Aku melukai beberapa
Orc dengan pisau itu, tapi Ugluk mengambilnya dari kami. Dia memandang kami
dengan marah! Mulanya kukira dia akan menusukku, tapi dia membuang bendabenda itu, seakan-akan terbakar olehnya.”
"Dan ini brosmu, Pippin," kata Aragorn. "Aku menyimpannya, karena barang ini
sangat berharga."
"Aku tahu," kata Pippin. "Memang memilukan untuk merelakannya, tapi apa lagi
yang bisa kulakukan?"
"Tidak ada," kata Aragorn. "Siapa yang tak mampu membuang harta dalam
keadaan darurat, akan terbelenggu. Kau sudah bertindak benar."
"Tindakan memotong tali di pergelangan tanganmu itu cerdik sekali!" kata Gimli.
"Keberuntungan sedang bersamamu saat itu, tapi boleh dikatakan kau
mengambil kesempatan dengan kedua tanganmu."
"Dan meninggalkan teka-teki berat bagi kami," kata Legolas. "Kupikir kau tibatiba punya sayap!"
"Sayang sekali tidak," kata Pippin. "Tapi kau tidak tahu tentang Grishnakh." ia
menggigil dan tidak mengatakan apa-apa lagi, membiarkan Merry menceritakan


semua saat-saat terakhir yang mengerikan; tangan-tangan yang meraba-raba,
napas panas, dan kekuatan mengerikan dalam tangan Grishnakh yang berbulu
lebat.
"Segala sesuatu tentang Orc dari Barad-dur ini Lugburz sebutan mereka
membuatku cemas," kata Aragorn. "Penguasa Kegelapan sudah tahu terlalu
banyak, anak buahnya juga; tampaknya Grishnakh mengirim pesan ke seberang
Sungai setelah percekcokan. Mata Merah akan mengamati Isengard. Tapi
setidaknya Saruman sudah terjepit belahan tongkat yang dibuatnya sendiri."
"Ya, pihak mana pun yang menang, masa depannya jelek," kata Merry.
"Semuanya mulai kacau sejak pasukan Orc-nya menginjakkan kaki di Rohan."
"Kami melihat sekilas bajingan tua itu, atau begitulah menurut Gandalf," kata
Gimli. "Di pinggir Hutan."
"Kapankah itu?" tanya Pippin.
"Lima malam yang lalu," kata Aragorn.
"Coba lihat," kata Merry, "lima malam yang lalu sekarang kita sampai ke bagian
cerita yang sama sekali tidak kauketahui. Kami bertemu Treebeard pada pagi
setelah pertempuran itu, dan malam itu kami berada di Wellinghall, salah satu
rumah Ent miliknya. Pagi berikutnya kami ke Entmoot, pertemuan para Ent, hal
paling aneh yang pernah kulihat sepanjang hidupku. Pertemuan itu berlangsung
sepanjang hari dan hari berikutnya; kami melewatkan malam bersama seorang
Ent bernama Quickbeam. Lalu siang hari ketiga pertemuan mereka, mendadak
para Ent marah. Mengherankan sekali. Hutan sudah terasa tegang, seakan-akan
ada badai petir sedang dimasak di dalamnya: lalu tiba-tiba dia meledak.
Seandainya kau bisa mendengar lagu yang mereka nyanyikan sambil berbaris."
"Kalau Saruman mendengarnya, dia pasti kabur dari sini, mesh harus lari dengan
kakinya sendiri," kata Pippin.


"Walau Isengard kuat dan keras, beku bagai batu dan gersang bagai tulang,
Kita pergi, kita pergi, kita pergi perang, membelah-belah batu dan mendobrak
gerbang!



Masih banyak lagi. Banyak lagu mereka sama sekali tanpa syair, kedengarannya
seperti bunyi terompet dan genderang. Sangat menggairahkan. Mulanya kukira
musik itu hanya musik berbaris, hanya sebuah lagu sampai aku datang kemari.
Aku sudah lebih tahu sekarang."
"Kami menuruni punggung bukit terakhir, masuk ke Nan Curunir, setelah malam
tiba," lanjut Merry. "Saat itulah aku merasa hutan itu sendiri bergerak di belakang
kami. Kukira aku sedang mimpi Ent, tapi Pippin juga melihatnya. Kami berdua
ketakutan; tapi kami tidak mengerti banyak tentang itu, sampai kemudian,”
"Itulah Huorn, atau begitulah para Ent menyebut mereka dalam 'bahasa singkat'.
Treebeard tidak mau bicara banyak tentang mereka, tapi kurasa mereka adalah
Ent yang sudah hampir seperti pohon, setidaknya dari penampilan mereka.
Mereka berdiri di sana-sini di hutan, atau di bawah pinggiran atap hutan,
selamanya mengawasi pepohonan; jauh di lembah-lembah paling gelap ada

ratusan dari mereka, kurasa.”

"Dalam diri mereka ada kekuatan dahsyat, dan tampaknya mereka mampu
menyelubungi diri dalam bayangan: sulit sekali melihat mereka bergerak. Tapi
mereka bisa bergerak. Mereka bisa bergerak sangat cepat, kalau marah. Kau
berdiri diam memperhatikan cuaca, misalnya, atau mendengarkan desiran angin,
lalu mendadak kau menyadari kau berada di tengah hutan, dengan pohon-pohon
besar menggapai-gapai di sekelilingmu. Mereka masih mempunyai suara, dan
bisa berbicara dengan para Ent karena itu mereka disebut Huorn, kata
Treebeard tapi mereka sudah menjadi aneh dan liar. Berbahaya. Aku akan
sangat ketakutan bertemu mereka, kalau tidak ada Ent asli di sekitarku untuk

mengawasi mereka.”

"Well, di malam yang belum larut, kami merangkak menyusuri jurang panjang
sampai ke ujung Lembah Penyihir, para Ent dengan semua Huorn mereka yang
berdesir di belakang. .Kami tentu saja tak bisa melihat mereka, tapi seluruh
udara dipenuhi bunyi keriutan. Malam itu sangat kelam dan berawan. Mereka
bergerak dengan kecepatan tinggi, segera setelah meninggalkan bukit-bukit, dan
mengeluarkan bunyi seperti angin yang berembus keras. Bulan tidak muncul dari
antara awan-awan, dan tak lama setelah tengah malam, sudah ada sebuah


hutan sepanjang sisi utara Isengard. Tak ada tanda-tanda musuh atau tantangan
apa pun. Ada cahaya bersinar dari sebuah jendela tinggi di menara, itu saja.
"Treebeard dan beberapa Ent terus merangkak, sampai berada dalam jarak
pandang gerbang besar. Pippin dan aku bersamanya. Kami duduk di bahu
Treebeard, dan bisa kurasakan getaran ketegangan di dalam dirinya. Tapi, meski
amarah mereka sedang bangkit, Ent bisa sangat hati-hati dan sabar. Mereka
berdiri diam seperti batu dipahat, bernapas dan mendengarkan.”
"Lalu mendadak ada gerakan hebat. Terompet berdengung, dan tembok-tembok
Isengard bergema. Kami mengira kami sudah ketahuan dan pertempuran akan
dimulai, tapi ternyata tidak. Semua anak buah Saruman berbaris pergi keluar.
Aku tidak tahu banyak tentang perang ini, atau tentang para Penunggang dari
Rohan, tapi kelihatannya Saruman berniat menewaskan Raja dan semua anak
buahnya dengan satu pukulan akhir. Dia mengosongkan Isengard. Aku melihat
musuh pergi: barisan-barisan tak berujung para Orc yang berjalan, dan pasukanpasukan mereka yang mengendarai serigala-serigala besar. Ada juga batalyonbatalyon Manusia. Banyak di antara mereka membawa obor, dan dalam nyala
apinya aku bisa melihat wajah mereka. Kebanyakan di antara mereka hanyalah
manusia biasa, agak tinggi dan berambut gelap, muram tapi tidak bertampang
jahat. Ada beberapa yang tampak mengerikan: seperti manusia, tapi dengan
wajah goblin, pucat, melirik, bermata juling. Mengingatkanku pada orang Selatan
di Bree itu; hanya saja dia tidak terlalu seperti Orc, tidak seperti kebanyakan
nyakan di antara mereka ini."
"Aku juga ingat dia," kata Aragorn. "Kami banyak menghadapi Half-Orc ketika di
Helm's Deep. Tampaknya jelas sekarang bahwa orang Selatan itu mata-mata
Saruman; tapi apakah dia bekerja sama dengan para Penunggang Hitam, atau
hanya untuk Saruman, aku tidak tahu. Sulit sekali mengetahui apakah bangsa
jahat ini sedang bersekutu atau sedang saling menipu."
"Well, dari semua jenis dikumpulkan, setidaknya ada sepuluh ribu," kata Merry.
"Makan waktu satu jam bagi mereka untuk keluar dari gerbang. Beberapa pergi
melalui jalan raya ke arah Ford-ford, beberapa membelok dan pergi ke timur.
Sebuah jembatan dibangun di sana, sekitar satu mil dari sini, di mana sungai


mengalir dalam palung yang sangat dalam. Kau bisa melihatnya sekarang, kalau
berdiri. Mereka semua bernyanyi dengan suara parau, dan tertawa, membuat
hiruk-pikuk menjijikkan. Kupikir keadaan Rohan akan buruk sekali. Tapi
Treebeard tidak bergerak. Dia berkata, 'Urusanku malam ini adalah dengan

Isengard, dengan batu karang dan bebatuan.'”

"Tapi, meski tak bisa melihat apa yang terjadi dalam kegelapan, aku menduga
para Huorn bergerak ke selatan, begitu gerbang tertutup lagi. Urusan mereka
rupanya dengan para Orc. Mereka sudah jauh sekali di lembah saat pagi tiba;
atau setidaknya di sana ada bayang-bayang yang tak tertembus oleh mata.”
"Begitu Saruman mengirimkan seluruh bala tentaranya, giliran kami tiba.
Treebeard menurunkan kami dan pergi ke gerbang, lalu mulai memukul pintunya
sambil memanggil Saruman. Tak ada jawaban, kecuali panah dan batu-batu dari
atas tembok. Tapi panah tidak mempan terhadap Ent. Memang menyakiti
mereka, dan membuat mereka marah: seperti nyamuk yang menggigit. Tapi Ent
bisa dipenuhi panah Orc sampai seperti bantalan jarum, tanpa mengalami luka
serius. Mereka tak bisa diracuni. Kulit mereka tampaknya sangat tebal, lebih alot
daripada kulit pohon. Perlu sapuan kapak berat untuk benar-benar melukai
mereka. Mereka tak senang kapak. Tapi perlu banyak sekali tukang kapak
melawan satu Ent: orang yang satu kali menghantam Ent tidak bakal mendapat
kesempatan untuk hantaman kedua. Pukulan Ent bisa menghancurkan besi
seperti kaleng tipis.
"Saat beberapa panah sudah menancap dalam tubuh Treebeard, dia mulai
memanas, benar-benar jadi 'terburu-buru', begitu istilahnya. Dia mendengungkan
bunyi huum-hom nyaring, dan selusin Ent berdatangan. Ent yang sedang marah
menakutkan sekali. Mereka melekatkan jari tangan dan kaki pada batu, dan
merenggutkannya seperti kulit roti. Rasanya seperti melihat akar-akar

pepohonan besar selama ratusan tahun yang beraksi dalam beberapa detik.”

"Mereka mendorong, merenggut, merobek, mengguncang, dan menghantam;
plang-bang, gedubrak-krak, dalam lima menit gerbang ini sudah hancur
berserakan; beberapa Ent mulai menggerogoti tembok-tembok, seperti kelinci
dalam perangkap pasir. Aku tidak tahu pikiran Saruman tentang apa yang terjadi;


tapi kurasa dia tidak tahu bagaimana menanganinya. Memang keahlian sihirnya
agak menurun belakangan ini, tapi bagaimanapun kurasa dia tak mampu banyak
menggertak, dan tidak cukup punya keberanian, sendirian di tempat terjepit
tanpa banyak budak, mesin, dan peralatan, kalau kau mengerti maksudku.
Sangat berbeda dengan Gandalf yang baik. Aku jadi bertanya-tanya, janganjangan kemasyhuran Saruman hanya disebabkan oleh kecerdikannya menetap
di Isengard."
"Tidak," kata Aragorn. "Dulu dia pernah hebat. Pengetahuannya dalam,
pikirannya halus, dan tangannya luar biasa terampil; dan dia punya kekuatan
menguasai pikiran orang lain. Yang bijak bisa dibujuknya, dan orang-orang biasa
bisa ditakutinya. Kekuatan itu masih dimilikinya. Menurutku, tidak banyak orang
di Dunia Tengah yang aman kalau ditinggal sendirian bercakap-cakap
dengannya, bahkan sekarang, setelah dia mengalami kekalahan. Gandalf,
Elrond, dan Galadriel mungkin tidak terpengaruh olehnya, setelah kekejiannya
terbuka kini, tapi hanya sedikit sekali orang-orang lain yang aman dari

pengaruhnya.”

"Para Ent aman," kata Pippin. "Rupanya dulu dia pernah mengamati mereka, tapi
tidak lagi. Bagaimanapun, dia tidak memahami mereka; dan dia membuat
kesalahan besar dengan tidak memperhitungkan mereka. Dia tidak punya
rencana untuk menghadapi mereka, dan sudah tak ada waktu lagi untuk
membuat rencana, begitu mereka mulai bekerja. Setelah serangan dimulai, tikustikus yang masih tertinggal di Isengard mulai berlarian melalui semua lubang
yang dibuat Ent. Para Ent membiarkan Manusia-Manusia pergi, setelah
menanyai masing-masing, hanya dua atau tiga lusin di sebelah sini. Kurasa tidak
banyak bangsa Orc dari ukuran apa pun yang lolos. Tidak dari para Huorn: ada
satu hutan penuh mengepung Isengard saat itu, juga mereka yang datang

melalui lembah.”

"Ketika para Ent sudah menghancurkan sebagian besar tembok selatan menjadi
puing, dan sisa-sisa anak buahnya sudah lari meninggalkannya, Saruman lari
dengan panik. Rupanya dia berada di dekat gerbang ketika kami tiba: kurasa dia
datang untuk melihat bala tentaranya yang hebat berbaris keluar. Ketika para Ent


mendobrak masuk, dia pergi terburu-buru. Mula-mula mereka tidak melihatnya,
tapi malam mulai terang, dan banyak cahaya bintang, cukup bagi para Ent untuk
melihat. Tiba-tiba Quickbeam berteriak, 'Pembunuh pohon, pembunuh pohon!'
Quickbeam makhluk yang lembut, tapi dia justru sangat membenci Saruman:
rakyatnya banyak menderita di bawah kapak-kapak Orc. Dia melompat lari ke
jalan dari gerbang dalam, dan dia bisa bergerak seperti angin kalau sudah
marah. Sebuah sosok pucat berlari pergi keluar-masuk bayangan tiang-tiang,
dan sudah hampir mencapai tangga ke pintu menara. Nyaris sekali. Quickbeam
begitu Panas mengejarnya, sampai Saruman tinggal selangkah-dua langkah
akan tertangkap dan dicekiknya, tapi Saruman berhasil menyelinap masuk ke
pintu.
"Ketika sudah aman kembali di dalam Orthanc, Saruman mulai menjalankan
beberapa mesinnya yang berharga. Saat itu sudah banyak Ent di dalam
Isengard: beberapa mengikuti Quickbeam, yang lain datang menyerbu dan utara
dan timur; mereka berkeliaran ke sana kemari, melakukan pengrusakan besarbesaran. Mendadak muncul api dan asap busuk: lubang-lubang angin dan
cerobong-cerobong di seluruh pelataran mulai menyemprot dan menyembur.
Beberapa Ent hangus melepuh. Salah satu di antara mereka, kalau tak salah
namanya Beechbone, yang sangat tinggi dan tampan, terjebak semprotan api
cair dan terbakar seperti obor: pemandangan mengerikan.
"Itu membuat mereka marah besar. Kukira mereka sudah benar-benar marah
sebelumnya; ternyata aku salah. Akhirnya aku melihat kemarahan yang
sebenarnya. Mencengangkan. Mereka menggeram, menderum, dan mengaum,
sampai bebatuan mulai retak dan jatuh hanya karena bunyi berisik mereka.
Merry dan aku berbaring di lantai, menyumpal telinga dengan jubah kami. Para
Ent berjalan mengitari dan terus mengitari menara Orthanc, melangkah dan
mengamuk bagai angin melolong, mematahkan tiang-tiang, melemparkan
longsoran batu ke dalam cerobong-cerobong, dan keping-keping besar batu ke
udara, seperti daun. Menara itu berada di tengah angin puyuh yang berputarputar. Aku melihat tonggak-tonggak besi dan keping-keping bata tembok terbang
meroket beberapa ratus kaki, dan hancur mengenai jendela jendela Orthanc.


Tapi Treebeard tetap berkepala dingin. Syukurlah dia tidak menderita luka bakar
sama sekali. Dia tak ingin rakyatnya melukai diri mereka sendiri dalam
kemarahan, dan dia tak ingin Saruman lolos di tengah kekacauan. Banyak Ent
menabrakkan diri ke menara Orthanc, tapi menara itu mengalahkan mereka.
Menara itu mulus dan keras sekali. Ada daya sihir di dalamnya, mungkin lebih
tua daripada sihir Saruman. Pokoknya mereka tak bisa menyerangnya, atau
memecahkannya; dan mereka mencederai serta melukai diri sendiri padanya.”
"Maka Treebeard keluar ke pelataran dan berteriak. Suaranya yang luar biasa
terdengar nyaring di atas semua hiruk-pikuk. Suasana mendadak jadi sangat
sepi. Dalam keheningan itu, kami mendengar tawa melengking dan sebuah
jendela tinggi di menara. Itu berakibat aneh pada para Ent. Amarah mereka
sudah meluap, kini mereka menjadi dingin, muram seperti es, dan diam.
Treebeard berbicara pada mereka dalam bahasa mereka sendiri untuk beberapa
saat; kurasa dia menceritakan sebuah rencana yang sudah lama ada di
kepalanya. Lalu diam-diam mereka menghilang dalam cahaya kelabu. Fajar

hampir tiba saat itu.”

"Mereka rupanya mengawasi menara, tapi para pengawas ini tersembunyi begitu
baik dalam kegelapan dan begitu diam, sampai-sampai aku tak bisa melihat
mereka. Yang lain pergi ke utara. Sepanjang hari itu mereka sibuk, tidak
kelihatan. Kebanyakan kami ditinggal sendirian. Hari itu muram sekali; kami
berkeliaran sedikit, meski sedapat mungkin kami tetap di luar sudut pandang
jendela jendela Orthanc: mereka menatap kami dengan begitu mengancam.
Kebanyakan kami menghabiskan waktu mencari sesuatu untuk dimakan. Kami
juga duduk dan bercakap-cakap, sambil bertanya-tanya apa yang sedang terjadi
di selatan, di Rohan, dan apa yang terjadi dengan sisa Rombongan. Sesekali
kami bisa mendengar bunyi kertakan dan jatuhnya bebatuan di kejauhan, serta

bunyi dentuman yang bergema di perbukitan.”

"Di siang hari kami berjalan mengelilingi lingkaran, dan pergi melihat apa yang
sedang terjadi. Ada hutan besar remang-remang terdiri atas para Huorn di
puncak lembah, dan satu lagi mengelilingi tembok utara. Kami tidak berani
masuk. Tapi di dalam terdengar bunyi kesibukan merobek dan mengoyak. Ent


dan Huorn sedang menggali sumur dan parit-parit raksasa, membuat kolam dan
bendungan besar, mengumpulkan seluruh air Isen dan semua sungai serta mata
air yang bisa mereka temukan. Kami membiarkan mereka.
"Senja hari Treebeard datang kembali ke gerbang. Dia bersenandung dan
menderum sendiri, dan kelihatan puas. Dia berdiri merentangkan tangan dan
kakinya yang besar, lalu menarik napas panjang. Aku bertanya apakah dia lelah.
"'Lelah?” katanya, “lelah? Well, tidak, tidak lelah, tapi kaku. Aku butuh minuman
Entwash yang bagus. Kami sudah bekerja keras; hari ini kami sudah banyak
sekali memecahkan batu dan menggerogoti tanah, melebihi yang pernah kami
lakukan bertahun-tahun silam. Tapi kami sudah hampir selesai. Kalau malam
tiba, jangan berada dekat gerbang ini atau terowongan lama! Air mungkin akan
mengalir masuk dan untuk sementara akan berupa air busuk, sampai seluruh
sampah Saruman tercuci bersih. Baru Isen bisa mengalir jernih lagi.” ia mulai
menghancurkan sedikit dinding-dinding lagi dengan santai, seolah hanya
menghibur diri sendiri.
"Kami baru mulai bertanya-tanya, di mana tempat yang aman untuk berbaring
dan mencoba tidur sejenak, ketika hal paling mengagumkan terjadi. Seorang
penunggang berkuda cepat melewati jalan. Merry dan aku berbaring diam, dan
Treebeard bersembunyi dalam bayang-bayang di bawah lengkungan. Mendadak
seekor kuda besar melangkah seperti kilatan perak. Malam gelap, tapi bisa
kulihat wajah Penunggang itu dengan jelas: tampaknya bersinar, dan seluruh
pakaiannya putih. Aku duduk tegak, melongo. Aku mencoba berteriak, tapi tak

bisa.”

"Ternyata aku tak perlu berteriak. Penunggang itu berhenti di dekat kami dan
menatap kami. 'Gandalf!' kataku akhirnya, tapi suaraku hanya berupa bisikan.
Apakah dia mengatakan, 'Halo, Pippin! Ini kejutan menyenangkan!'? Oh, tidak!
Dia berkata, 'Bangun kau, Took tolol! Di mana Treebeard berada di tengah
puing-puing ini? Aku perlu dia, cepat!'”
"Treebeard mendengar suaranya, dan segera keluar dari balik bayang-bayang;
pertemuan mereka aneh. Aku heran, karena masing-masing sama sekali tidak
kelihatan kaget. Gandalf jelas sudah menduga akan menemukan Treebeard di



sini, dan Treebeard seolah memang sengaja berkeliaran dekat gerbang untuk
menemuinya. Meski begitu, kami sudah menceritakan pada Ent tua itu segala
sesuatu tentang Moria. Tapi kemudian aku ingat tatapan aneh di matanya saat
itu. Kuduga dia sudah bertemu Gandalf, atau sudah mendengar kabar tentang
dial, tapi tak mau mengatakan apa pun dengan terburu-buru. 'Jangan terburuburu' adalah motonya; tapi memang tidak ada makhluk apa pun, termasuk Peri,
yang mau bicara banyak tentang gerak-gerik Gandalf kalau dia tak ada di sana.”
"'Huum! Gandalf!” kata Treebeard. “Aku senang kau sudah datang. Kayu dan air,
ternak dan batu, bisa kuatasi; tapi di sini ada Penyihir yang harus ditangani.”
"'Treebeard,” kata Gandalf. “Aku butuh bantuanmu. Kau sudah berbuat banyak,
tapi aku perlu lebih banyak lagi. Aku harus menangani sekitar sepuluh ribu Orc.”

Lalu mereka berdua pergi dan mengadakan rapat di suatu pojok. Pasti rasanya
sangat tergesa-gesa bagi Treebeard, karena Gandalf amat sangat terburu-buru,
dan berbicara sangat cepat sebelum mereka keluar dari jangkauan
pendengaran. Mereka hanya pergi beberapa menit, mungkin seperempat jam.
Lalu Gandalf kembali ke tempat kami, dan dia kelihatan lega, hampir-hampir
gembira. Katanya dia gembira melihat kami saat itu.

"'Tapi Gandalf,” aku berteriak, “ke mana saja kau selama ini? Dan apakah kau
sudah bertemu yang lain?”
"'Ke mana pun aku pergi, aku sudah kembali,” jawabnya dengan gaya khas
Gandalf. “Ya, aku sudah bertemu beberapa dari yang lain. Tapi berita harus
menunggu. Ini malam yang berbahaya, dan aku harus berjalan cepat. Tapi fajar
mungkin akan lebih cerah; dan nanti kita akan bertemu lagi. Jaga dirimu sendiri,
dan jauhilah Orthanc! Selamat tinggal!”
Treebeard merenung setelah Gandalf pergi. Rupanya dalam waktu singkat dia
sudah mendengar banyak, dan sedang mencernakannya. Dia memandang kami
dan berkata, “Hm, well, ternyata kalian bukan orang-orang yang sangat terburuburu seperti semula kuduga. Apa yang kalian ucapkan jauh lebih sedikit daripada
apa yang bisa kalian ucapkan, dan tidak lebih dari yang seharusnya. Hm, ini

berita besar dan tidak salah lagi! Well, sekarang Treebeard harus sibuk lagi.”

"Sebelum dia pergi, hanya sedikit berita yang bisa kami minta darinya; dan berita


itu sama sekali tidak membuat kami gembira. Tapi saat itu kami lebih memikirkan
kalian bertiga daripada Frodo dan Sam, atau Boromir yang malang. Karena kami
menyimpulkan ada pertempuran hebat sedang berlangsung, atau bakal
berlangsung, dan bahwa kalian terlibat di dalamnya, dan mungkin tidak akan
lolos.

"'Para Huorn akan membantu,” kata Treebeard. Lalu dia pergi, dan kami tidak

melihatnya lagi sampai pagi ini.

"Sudah larut malam. Kami berbaring di atas tumpukan batu, dan tak bisa melihat
apa pun di luarnya. Kabut atau bayang-bayang memburamkan penglihatan,
seperti bentangan selimut besar di sekitar kami. Udara terasa panas dan berat,
dipenuhi bunyi desiran, keriutan, dan gumaman seperti suara-suara yang lewat.
Kurasa ratusan Huorn lewat untuk membantu pertempuran. Kemudian ada bunyi
gemuruh besar seperti petir di selatan, dan kilatan halilintar jauh di atas Rohan.
Sesekali kami bisa melihat puncak-puncak gunung, bermil-mil jauhnya dari sini,
menjulang mendadak, hitam dan putih, kemudian lenyap. Dan di belakang kami
ada bunyi-bunyi seperti guruh di bukit-bukit, tapi berbeda. Saat-saat tertentu,

seluruh lembah bergema.”

"Sekitar tengah malam, para Ent membelah bendungan dan mengucurkan
seluruh air yang dikumpulkan melalui lubang di dinding utara, masuk ke
Isengard. Kegelapan Huorn sudah lewat, dan guruh menghilang. Bulan
tenggelam di balik pegunungan barat.
"Isengard mulai terisi aliran dan kolam-kolam hitam merayap, berkilauan dalam
cahaya terakhir Bulan, ketika mereka menyebar memenuhi pelataran. Sesekali
air itu menemukan jalan masuk turun ke cerobong atau lubang semprotan. Uap
putih besar mendesis naik. Asap melayang bergelombang-gelombang. Ada
ledakan-ledakan dan embusan api. Satu pilinan besar asap naik berputar-putar,
mengitari Orthanc, sampai tampak seperti puncak awan tinggi, berapi-api di
bawah dan disinari cahaya bulan di atasnya. Air masih terus mengalir masuk,
sampai akhirnya Isengard tampak seperti wajan besar datar, beruap dan
bergelembung."


"Kami melihat awan asap dan uap dari selatan tadi malam, ketika kami sampai di
mulut Nan Curunir," kata Aragorn. "Kami khawatir Saruman menggodok suatu
sihir baru untuk menyambut kami."
"Tidak!" kata Pippin. "Dia mungkin sedang tercekik dan sudah tidak tertawa lagi.
Di pagi hari, kemarin pagi, air sudah masuk ke semua lubang, dan ada kabut
tebal. Kami menyelamatkan diri ke ruang penjagaan di sana; kami agak
ketakutan. Kolam mulai meluap dan mengalir keluar dan terowongan lama, dan
air dengan cepat naik sampai ke tangga. Kami mengira akan terjebak seperti Orc
di dalam lubang, tapi kami menemukan tangga putar di bagian belakang sebuah
gudang yang membawa kami ke puncak lengkungan. Kami hampir terjepit ketika
hendak keluar, sebab jalan keluar sudah retak dan setengah terhalang oleh
timbunan batu yang jatuh dekat puncaknya. Di sana kami duduk tinggi di atas
banjir, memperhatikan terbenamnya Isengard. Para Ent terus mengalirkan lebih
banyak air, sampai semua api padam dan semua gua terisi. Kabut perlahanlahan berkumpul, naik menjadi payung awan yang sangat besar: kira-kira satu
mil tingginya. Di senja hari ada pelangi besar di perbukitan timur; kemudian
matahari terbenam terhapus oleh hujan gerimis tebal di lereng pegunungan.
Suasana menjadi sangat sepi. Beberapa serigala melolong, jauh sekali. Para Ent
menghentikan pengaliran air malam itu, dan mengalirkan Isen kembali ke alurnya

yang lama. Itulah akhir kisahnya.”

"Sejak itu air sudah surut lagi. Pasti ada lubang keluar di suatu tempat di bawah
gua-gua. Kalau Saruman mengintip keluar dan salah satu jendelanya, semua
pasti kelihatan kacau berantakan serta muram. Kami merasa sangat kesepian.
Tak ada Ent untuk diajak mengobrol dalam puing-puing ini; dan tak ada berita.
Kami melewatkan malam di atas sana, di puncak lengkungan, hawanya dingin
dan lembap, dan kami tidak tidur. Kami merasa setiap saat bisa terjadi sesuatu.
Saruman masih di dalam menaranya. Ada bunyi berisik seperti angin berembus
mendaki lembah. Aku menyangka semua Ent dan Huorn yang pergi sudah
kembali; tapi ke mana mereka semua pergi, aku tidak tahu. Pagi itu berkabut dan
basah ketika kami turun dan melihat sekeliling; tak ada orang sama sekali. Dan


itulah semua yang bisa diceritakan. Sekarang suasana hampir-hampir kelihatan
damai, setelah huru-hara itu. Dan lebih aman juga, sejak Gandalf kembali. Aku
bisa tidur!"

Semua terdiam sesaat. Gimli mengisi kembali pipanya. "Ada satu hal yang
kuherankan," katanya sambil menyalakan pipanya dengan korek dan kotak
geretan. "Wormtongue. Kaubilang pada Theoden bahwa dia bersama Saruman.
Bagaimana dia bisa sampai di sana?"
"Oh, ya, aku lupa tentang dia," kata Pippin. "Dia baru datang tadi pagi. Kami baru
saja menyalakan api dan sarapan ketika Treebeard muncul lagi. Kami
mendengar dia mendengung dan memanggil nama kami di luar.”
"'Aku datang untuk melihat keadaan kalian, anak-anakku,” katanya, “dan untuk
memberi sedikit kabar. Para Huorn sudah kembali. Semuanya beres; ya beres
sekali!” Dia tertawa dan menepuk pahanya. “Tak ada lagi Orc di Isengard, tak
ada lagi kapak! Dan orang-orang akan berdatangan dari selatan sebelum hari

siang; kalian akan senang melihat mereka.”

"Baru saja dia bilang begitu, kami mendengar derap kaki kuda di jalan. Kami
berlari ke depan gerbang, aku berdiri dan melotot, setengah berharap Strider dan
Gandalf datang membawa pasukan. Tapi dari kabut keluar seorang laki-laki
menunggang kuda tua yang letih; dia sendiri tampak seperti sejenis makhluk
aneh. Tak ada orang lain. Ketika dia keluar dari kabut, dan melihat semua puing
dan kehancuran di depannya, dia melongo, wajahnya hampir hijau. Dia begitu
tercengang, sampai mulamula tidak melihat kami. Ketika melihat kami, dia
berteriak dan mencoba memutar kudanya untuk pergi. Tapi Treebeard maju tiga
langkah dan menjulurkan tangannya yang panjang, mengangkat orang itu dan
pelananya. Kudanya Iari ketakutan, dan dia menyembah-nyembah di tanah. Dia
mengatakan dia Grima, sahabat dan penasihat Raja yang dikirim membawa
pesan-pesan penting dari Theoden untuk Saruman.”
“Tak ada yang berani melewati daratan terbuka, penuh dengan Orc jahat.”
katanya, “jadi aku yang dikirim. Perjalananku penuh bahaya, aku lapar dan letih.
Aku berjalan menyimpang ke utara, karena dikejar serigala.”


Aku menangkap lirikan-lirikannya ke arah Treebeard. “Pembohong,” Pikirku.
Treebeard memandangnya dengan caranya yang lama dan lamban, sampai laki

laki memelas itu menggeliat di lantai. Akhirnya Treebeard berkata, “Ha, hm, aku
sudah menunggu kedatanganmu, Master Wormtongue.” Laki-laki itu kaget
mendengar nama itu. “Gandalf sudah lebih dulu datang kemari. Jadi aku sudah
tahu yang perlu kuketahui tentang dirimu, dan aku tahu apa yang harus
kulakukan padamu. Masukkan semua tikus dalam satu perangkap,” kata
Gandalf; “dan itu akan kulakukan. Aku sekarang penguasa Isengard, tapi
Saruman terkurung di dalam menaranya; kau bisa masuk ke sana dan
memberikan semua pesan yang bisa kaukarang.”
“Biarkan aku pergi!” kata Wormtongue. “Aku tahu jalannya.”
“Dulu kau tahu jalannya, aku tidak meragukan itu,” kata Treebeard. “Tapi
keadaan sudah berubah sedikit sekarang. Pergi dan lihatlah!”
Dia membiarkan Wormtongue pergi. Orang itu berjalan terpincang-pincang
melewati lengkungan, dengan kami di belakangnya, sampai dia tiba di dalam
lingkaran dan bisa melihat air banjir yang memisahkan dirinya dengan Orthanc.
Lalu dia berbicara pada kami.
“Biarkan aku pergi!” ratapnya. “Biarkan aku pergi! Pesan-pesanku sudah tak
berguna lagi sekarang.”
“Memang,” kata Treebeard. “Tapi kau hanya punya dua pilihan: tetap bersamaku

sampai Gandalf dan majikanmu datang, atau menyeberangi air. Maria yang

kaupilih?”

Laki-laki itu gemetar mendengar majikannya disebut. Dia memasukkan satu kaki

ke dalam air, tapi menariknya kembali. “Aku tidak bisa berenang,” katanya.
“Airnya tidak dalam,” kata Treebeard. “Memang kotor, tapi tidak akan
mencederaimu, Master Wormtongue. Masuk sekarang!”

Orang malang itu menggelepar-gelepar masuk ke air bah. Airnya hampir setinggi
lehernya sebelum dia terlalu jauh untuk kulihat. Terakhir aku melihatnya
berpegangan pada sebuah tong lapuk atau sebatang kayu. Tapi Treebeard
berjalan di belakangnya, memperhatikan kemajuan perjalanannya.

“Well, dia sudah masuk,” kata Treebeard ketika kembali. “Aku melihatnya


merangkak menaiki tangga, seperti tikus kehujanan. Masih ada orang di dalam
menara: sebuah tangan keluar dan menariknya masuk. Jadi dia ada di sana, dan
kuharap dia menyukai penyambutannya. Sekarang aku harus pergi dan mencuci
bersih lumpur pada tubuhku. Aku akan berada di sebelah utara, kalau ada yang
ingin bertemu denganku. Di sini tidak ada air bersih yang patut diminum Ent,
atau untuk mandi. Jadi, kuminta kalian berdua menjaga dekat gerbang,
menunggu orang-orang yang akan datang. Penguasa Padang-Padang Rohan
akan datang, perhatikan! Kalian harus menyambutnya sebaik mungkin: anak
buahnya sudah bertempur hebat dengan para Orc. Mungkin kalian lebih tahu
daripada Ent, kata-kata penyambutan macam apa yang pantas untuk seorang
penguasa seperti itu. Sudah banyak sekali penguasa di padang-padang hijau di
zamanku, dan aku belum pernah belajar bahasa atau nama-nama mereka.
Mereka pasti menginginkan makanan manusia, dan kalian tahu semua tentang
itu, kukira.

“Jadi, carilah apa yang menurut kalian pantas dimakan seorang raja, kalau bisa.

Dan itulah akhir kisah ini. Meski aku ingin tahu siapa sebenarnya Wormtongue
ini. Benarkah dia penasihat Raja?"
"Dulunya," kata Aragorn, "dan juga mata-mata serta anak buah Saruman di
Rohan. Sudah sepantasnya dia mendapat nasib demikian. Melihat bahwa semua
yang dikiranya kuat dan hebat ternyata hancur, pasti merupakan kejutan berat
baginya. Tapi kurasa nasib yang lebih buruk akan menimpanya."
"Ya, kurasa Treebeard mengirimnya ke Orthanc bukan karena berbaik hati," kata
Merry. "Treebeard kelihatan senang, dan tertawa sendiri ketika pergi untuk
minum dan mandi. Kami sibuk sekali sesudahnya, memeriksa barang-barang
yang terapung, menggeledah sana-sini. Kami menemukan dua atau tiga gudang
di beberapa tempat berbeda dekat sini, di permukaan air banjir. Tapi Treebeard
menyuruh beberapa Ent turun, dan mereka membawa banyak sekali barang.”
“Kami perlu makanan manusia untuk dua puluh lima orang,” kata para Ent, jadi

kau bisa tahu ada yang menghitung rombonganmu dengan cermat sebelum kau
datang. Kalian bertiga rupanya dianggap bergabung dengan para petinggi. Tapi
nasib kalian tidak akan lebih bagus. Kami menyimpan makanan, selain


mengirimkannya. Lebih baik malah, karena kami tidak mengirimkan minuman.

“Bagaimana dengan minuman?” kataku kepada para Ent.
“Ada air dari Isen,” kata mereka, “dan itu cukup baik bagi Ent maupun Manusia.”


Kalau saja para Ent punya cukup waktu untuk membuat minuman mereka sendiri
dari mata air pegunungan, akan kita lihat jenggot Gandalf keriting kalau dia
kembali. Setelah para Ent pergi, kami merasa letih dan lapar. Tapi kami tidak
menggerutu kerja keras kami mendapat imbalan cukup baik. Ketika sedang mencari-cari makananlah Pippin menemukan harta paling bagus dari benda-benda
terapung itu-tong-tong Homblower itu. “Tembakau lebih enak dinikmati setelah
makan,” kata Pippin; begitulah terjadinya.

"Kami sudah mengerti sepenuhnya sekarang," kata Gimli.
"Semua, kecuali satu hal," kata Aragorn. "Tembakau dari Wilayah Selatan ada di
Isengard. Semakin kupikirkan, semakin aneh rasanya. Aku belum pernah ke
Isengard, tapi aku sudah mengembara di daratan ini, dan aku tahu betul daratandaratan kosong di antara Rohan dan Shire. Tak ada barang maupun orang yang
lewat di sana selama bertahun-tahun, tidak secara terbuka. Saruman pasti punya
urusan rahasia dengan seseorang di Shire. Mungkin bisa ditemukan
Wormtongue lain di rumah-rumah lain selain rumah Raja Theoden. Apakah ada
tanggal pada tong-tong itu?"
"Ya," kata Pippin. "Itu panen tahun 1417, berarti tahun lalu; bukan, tahun
sebelumnya, tentu tahun yang bagus."
"Ah … sudahlah, kejahatan apa pun yang dulu ada, sudah habis sekarang,
kuharap; atau mungkin sekarang berada di luar jangkauan kita," kata Aragorn.
"Tapi aku akan memberitahukan ini pada Gandalf, meski ini hanya masalah kecil
saja di tengah urusan-urusannya yang besar."
"Heran, apa yang dilakukannya sekarang," kata Merry. "Siang sudah semakin
larut. nian kita pergi melihat-lihat! Setidaknya kau bisa masuk Isengard sekarang,
Strider, kalau kau mau. Tapi pemandangannya tidak menggembirakan."


BAB 10
SUARA SARUMAN


Mereka melewati terowongan yang sudah hancur dan berdiri di atas timbunan
batu, memandang karang gelap Orthanc dan jendelanya yang banyak, yang
masih merupakan ancaman di tengah kegersangan sekitarnya. Sekarang hampir
seluruh air sudah surut. Di sana-sini beberapa genangan air masih ada, tertutup
sampah dan puing-puing, tapi sebagian besar lingkaran luas itu sudah terbuka
lagi, sebuah belantara lumpur dan batu jatuh, berlubang-lubang gelap, penuh
bertebaran dengan tiang-tiang dan tonggak-tonggak yang bersandar condong ke
segala arah, seolah mabuk. Di pinggiran mangkuk yang pecah terletak lerenglereng dan gundukan luas, seperti keping-keping yang diangkat oleh badai
besar; di luarnya, lembah yang hijau dan kusut menghampar sampai ke jurang
panjang di antara lengan-lengan pegunungan. Di seberang kegersangan,
mereka melihat penunggang-penunggang kuda memilih jalan; mereka datang
dari sisi utara, dan sudah semakin dekat ke Orthanc.
"Itu Gandalf, dan Theoden serta anak buahnya!" kata Legolas. "Mari kita pergi
menyambut mereka!"
"Hati-hati berjalan!" kata Merry. "Banyak batu lepas yang mungkin naik dan
melemparkanmu masuk ke lubang, kalau kau tidak hati-hati.”


Mereka mengikuti jalan yang tersisa dari gerbang sampai ke Orthanc, melangkah
perlahan, karena batu-batunya retak-retak dan berlumpur. Melihat mereka
menghampiri, para penunggang itu berhenti di bawah bayangan batu karang,
dan menunggu. Gandalf maju menyambut mereka.
"Well, Treebeard dan aku sudah mengadakan diskusi menarik, dan membuat
beberapa rencana," katanya, "dan kami semua sudah istirahat sesuai kebutuhan.
Sekarang kita harus pergi lagi. Kuharap kawan-kawanmu juga sudah istirahat
dan menyegarkan diri?"
"Sudah," kata Merry. "Tapi diskusi kami dimulai dan diakhiri dengan asap. Tapi
setidaknya perasaan tak senang kami terhadap Saruman sudah berkurang."



"O ya?" kata Gandalf. "Well, aku tidak. Aku punya tugas terakhir sebelum pergi:
aku harus mengunjungi Saruman untuk pamit. Berbahaya, dan mungkin tidak
berguna, tapi harus dilakukan. Siapa yang mau, boleh ikut denganku tapi
waspadalah! Dan jangan bergurau! Ini bukan saatnya."
"Aku akan ikut," kata Gimli. "Aku ingin melihatnya, dan ingin tahu apakah dia
memang mirip denganmu."
"Bagaimana kau akan tahu itu, Master Kurcaci?" kata Gandalf. "Saruman bisa
tampak seperti aku di matamu, kalau itu yang dia niatkan. Dan apakah kau
sudah cukup bijak untuk mencium semua tipuannya? Well, akan kita lihat,
barangkali. Mungkin dia akan malu menunjukkan dirinya kepada banyak mata
sekaligus. Tapi aku sudah menyuruh semua Ent untuk tidak menunjukkan diri,
jadi mungkin kita bisa membujuk Saruman keluar."
"Apa bahayanya?" tanya Pippin. "Apakah dia akan menembak kita, dan
menyemburkan api dari jendelanya? Atau dia bisa menyihir kita semua dari jarak
jauh?"
"Yang terakhir itu lebih mungkin, kalau kau mendekati pintunya dengan hati
ringan," kata Gandalf. "Tapi kita tidak tahu apa yang bisa dilakukannya, atau
akan dicobanya. Hewan liar yang terjebak tidak aman untuk didekati. Dan
Saruman punya kekuatan yang tak bisa ditebak. Waspadalah terhadap
suaranya!"

Sekarang mereka sampai ke kaki Orthanc. Menara itu hitam, batuannya
mengilap seolah basah. Permukaan batuan itu banyak mempunyai ujung-ujung
tajam, seolah baru dipahat. Beberapa goresan dan keping kecil seperti serpihan
dekat dasarnya, hanya itu bekas-bekas kemarahan para Ent yang tampak.
Di sisi timur, di sudut antara dua dermaga, ada pintu besar dan tinggi di atas
tanah; di atasnya ada jendela berpenutup, membuka ke sebuah balkon yang
dipagari jeruji besi. Sebuah tangga dengan dua puluh tujuh anak tangga naik
sampai ke ambang pintu, dipahat dari batu hitam yang sama. Ini satu-satunya
pintu masuk ke menara; tapi banyak jendela tinggi dipahat dengan relung-relung
dalam pada dinding yang menjulang: mengintai jauh di atas mereka, seperti


mata-mata kecil pada wajah terjal batu karang.
DI kaki menara, Gandalf dan Raja turun dari kuda. "Aku akan naik," kata Gandalf
"Aku sudah pernah berada di dalam Orthanc, dan sudah tahu bahayanya."
"Aku juga akan naik," kata Raja. "Aku sudah tua, dan tidak takut bahaya lagi. Aku
ingin bicara dengan musuh yang sudah begitu banyak merugikanku. Eomer akan
ikut aku, mengawasi agar kakiku yang tua tidak terhuyung-huyung."
"Terserah kau," kata Gandalf. "Aragorn akan ikut denganku. Biar yang lain
menunggu di kaki tangga. Mereka akan melihat dan mendengar cukup, kalau
ada yang bisa dilihat atau didengar."
"Tidak!" kata Gimli. "Legolas dan aku ingin melihat dari dekat. Hanya kami yang
mewakili bangsa kami. Kami juga ikut di belakangmu.”
"Ayolah kalau begitu!" kata Gandalf, lalu ia menaiki tangga, Theoden ikut di
sampingnya.
Para Penunggang Rohan duduk gelisah di atas kuda mereka, di kedua sisi
tangga, dan menatap muram ke menara besar, khawatir apa yang akan terjadi
pada raja mereka. Merry dan Pippin duduk di tangga paling bawah, merasa tidak
penting dan tidak aman.
"Setengah mil dari sini sampai ke gerbang!" gerutu Pippin. "Kuharap aku bisa
menyelinap kembali ke ruang jaga, tanpa terlihat. Untuk apa kita ikut? Kita tidak
dibutuhkan."
Gandalf berdiri di depan pintu Orthanc dan memukulnya dengan tongkatnya.
Bunyinya bergema. "Saruman! Saruman!" teriaknya dengan suara keras bernada
memerintah. "Saruman, keluarlah!"
Untuk beberapa saat tidak ada jawaban. Akhirnya jendela di atas pintu dibuka
palangnya, tapi tidak terlihat siapa pun di ambangnya yang gelap.
"Siapa itu?" kata sebuah suara. "Apa yang kauinginkan?"
Theoden kaget. "Aku kenal suara itu," katanya, "dan terkutuklah hari ketika
pertama kali aku mendengarkannya."
"Pergi dan jemput Saruman, karena kau sudah jadi pelayannya, Grima
Wormtongue!" kata Gandalf. "Jangan buang-buang waktu kami!"
Jendela tertutup. Mereka menunggu. Mendadak sebuah suara lain berbicara,


rendah berirama, bunyinya sangat memukau. Mereka yang mendengarkan
dengan tidak waspada jarang bisa menceritakan kata-kata yang mereka dengar;
kalaupun bisa, mereka heran, karena kekuatan mereka sendiri hampir lenyap.
Mereka hanya ingat bahwa sangat menyenangkan mendengar suara itu
berbicara, semua yang dikatakannya terdengar bijak dan masuk akal, dan dalam
diri mereka timbul gairah seketika untuk tampak bijak juga. Bila orang lain
berbicara, kedengarannya keras dan kasar, sangat kontras; dan kalau mereka
menyangkal suara itu, timbul kemarahan dalam hati mereka yang terpengaruh
sihirnya. Untuk beberapa orang, sihir itu hanya bertahan selama suara itu
berbicara pada mereka, dan ketika ia berbicara pada yang lain, mereka
tersenyum, seperti orang yang tahu tipu muslihat seorang pesulap, sementara
yang lain melongo menyaksikannya. Bagi banyak orang, bunyi suara itu saja
sudah cukup untuk membuat mereka tetap terpengaruh sihirnya; dan bagi
mereka yang terkalahkan olehnya, sihir itu tetap mengikuti ketika mereka sudah
jauh, dan mereka selalu mendengar suara lembut itu berbisik dan mendesak.
Tapi tak ada yang tidak tersentuh; tak ada yang menolak permohonan dan
perintahnya tanpa upaya keras dari kehendak dan pikiran, selama tuannya bisa
mengendalikannya.
"Well?" kata suara itu sekarang, dengan pertanyaan lembut. "Mengapa kau
harus mengganggu istirahatku? Apa kau sama sekali tak mau memberiku
kedamaian, siang maupun malam?" Nadanya seperti keluar dari hati ramah yang
sedih karena dilukai secara tak pantas.
Mereka menengadah dengan kaget, karena sama sekali tidak mendengar
kedatangannya; mereka melihat sebuah sosok berdiri di birai tangga, menatap
ke bawah, ke arah mereka; sosok laki-laki tua dalam jubah besar yang warnanya
sulit disebut, karena berubah-ubah bila mereka menggerakkan mata atau ia
bergerak. Wajahnya panjang, dengan dahi tinggi, matanya dalam dan gelap, sulit
ditebak, meski tatapannya muram dan penuh kebajikan, serta agak letih. Rambut
dan janggutnya putih, namun helai-helai rambut hitam masih terlihat dekat bibir
dan telinganya.
"Mirip, tapi tidak mirip," gerutu Gimli.


"Nah," kata suara lembut itu. "Setidaknya aku kenal dua di antara kalian. Gandalf
hampir pasti tidak berniat mencari bantuan atau nasihat dari sini. Tapi kau,
Theoden, penguasa Mark Rohan, aku mengenalimu dari perlengkapanmu yang
mulia, dan terutama dari roman muka elok Istana Eorl. Oh, putra Thengel yang
tersohor dan mulia, mengapa kau tidak datang sebelumnya, sebagai sahabat?
Aku sangat ingin bertemu denganmu, raja terhebat dari negeri-negeri barat,
terutama di tahun-tahun belakangan ini, untuk menyelamatkanmu dari nasihatnasihat jahat dan tidak bijak yang menguasaimu! Apakah sudah terlambat?
Meski semua kerugian yang kuderita ini sebagian diakibatkan peran manusia
Rohan, aku masih ingin menyelamatkanmu dan mengeluarkanmu dari
keruntuhan yang semakin dekat dan tak mungkin ditolak, kalau kau menapaki
jalan yang kaupilih. Bahkan hanya aku yang bisa membantumu sekarang."
Theoden membuka mulutnya, seolah akan berbicara, tapi tidak mengatakan apa
pun. Ia menatap wajah Saruman yang memandangnya dengan matanya yang
gelap dan suram, kemudian menatap Gandalf di sampingnya; kelihatannya ia
ragu. Gandalf tidak memberi isyarat, hanya berdiri diam seperti batu, seperti
orang yang dengan sabar menunggu giliran. Para Penunggang bergerak sedikit,
menggumam setuju dengan kata-kata Saruman; lalu mereka juga terdiam,
seperti kena sihir. Rasanya Gandalf belum pernah berbicara sebagus dan
sesopan itu pada raja mereka. Kini semua pembicaraannya dengan Theoden
tampak kasar dan angkuh. Hati mereka mulai dirayapi bayang-bayang, ketakutan
akan suatu bahaya besar: akhir dari Mark di dalam kegelapan, ke mana Gandalf
sedang mendorong mereka, sementara Saruman berdiri di samping pintu
pembebasan, membiarkannya setengah terbuka, hingga seberkas cahaya
masuk. Ada keheningan yang berat.
Tiba-tiba Gimli bersuara. "Penyihir ini memutarbalikkan kata-kata," ia
menggeram, memegang erat gagang kapaknya. "Dalam bahasa Orthanc,
bantuan berarti kehancuran, dan menyelamatkan berarti membunuh, itu jelas.
Tapi kami tidak datang kemari untuk meminta-minta."
"Damai!" kata Saruman, sekilas suaranya tidak begitu lembut, matanya berkilatkilat sejenak, lalu kembali redup. "Aku belum berbicara padamu, Gimli putra


Gloin," katanya. "Rumahmu jauh sekali, dan kesulitan-kesulitan negeri ini bukan
urusanmu. Tapi bukan karena rencanamu sendiri kau terlibat di dalamnya, jadi
aku tidak akan menyalahkan peran yang kaumainkan peran berani, itu tidak
kuragukan. Tapi kumohon, izinkan aku berbicara dengan Raja Rohan,

tetanggaku yang dulu sahabatku.”

"Apa katamu, Raja Theoden? Maukah kau berdamai denganku, dan menerima
bantuan yang bisa kuberikan berkat pengetahuanku yang dibangun selama
tahun-tahun yang panjang? Apakah kita akan bersatu menghadapi masa buruk,
dan memperbaiki kerusakan dengan niat baik, sampai kedua negeri kita
berkembang lebih indah daripada sebelumnya?"
Theoden masih belum menjawab. Entah ia berjuang melawan kemarahan atau
keraguan, tak ada yang tahu. Eomer yang berbicara. "Tuanku, dengarkan aku!"
katanya. "Sekarang kita sedang menghadapi bahaya yang sudah diperingatkan
pada kita. Apakah kita maju Perang dan merebut kemenangan hanya untuk
terpukau pada akhirnya oleh seorang pembohong tua bermulut manis dengan
lidah bercabang? Begitulah serigala yang terjebak berbicara kepada anjing
pemburu, kalau bisa. Bantuan apa yang bisa dia berikan sebenamya? Dia hanya
ingin meloloskan diri dari keadaannya yang buruk. Apakah kau mau berembuk
dengan pelaku pengkhianatan dan pembunuhan? Ingat Theodred di Ford-ford,
dan kuburan Hama di Helm's Deep!"
"Omong-omong tentang lidah beracun, apa katamu tentang lidahmu sendiri, ular
muda?" kata Saruman, kilatan kemarahan di matanya terlihat jelas. "Tapi Eomer,
putra Eomund!" lanjutnya dengan suara lembut kembali, "Setiap orang punya
peran masing-masing. Keberanian dalam pertempuran bersenjata adalah
peranmu, dan kau memenangkan kehormatan tinggi dalam bidang itu. Bunuhlah
mereka yang disebut musuh oleh rajamu, dan puaslah. Jangan campuri politik
yang tidak kaupahami. Mungkin, kalau kau menjadi raja, kau akan menyadari
bahwa dia harus memilih teman-temannya dengan hati-hati. Persahabatan
Saruman dan kekuatan Orthanc tak bisa dengan enteng dikesampingkan, meski
mungkin di belakangnya terdapat dendam, baik nyata atau khayal. Kau
memenangkan pertempuran, tapi bukan perang-itu pun berkat bantuan yang


sekarang tak bisa lagi kauharapkan. Mungkin kau akan menemukan Bayang-
Bayang Hutan di depan rumahmu setelah ini: dia suka melawan, tidak berakal,
dan tidak mencintai Manusia.”
"Tapi, Penguasa Rohan, adilkah kalau aku disebut pembunuh, karena manusiamanusia pemberani sudah gugur dalam pertempuran? Kalau kau pergi
berperang dengan sia-sia sebab aku sendiri tidak menginginkannya sudah pasti
banyak yang akan terbunuh. Tapi kalau dengan begitu aku dianggap pembunuh,
maka seluruh Istana Eorl pun sudah ternoda oleh pembunuhan; karena mereka
sudah banyak berperang, dan menyerang banyak orang yang menentang
mereka. Meski begitu, dengan beberapa pihak mereka akhirnya berdamai,
karena alasan politis. Karena itu, Theoden Raja, tidakkah sebaiknya kita
berdamai dan bersahabat? Keputusan ini kitalah yang menentukan."
"Kita akan berdamai," kata Theoden akhirnya, dengan upaya keras. Beberapa
Penunggang berteriak gembira. Theoden mengangkat tangannya. "Ya, kita akan
berdamai," katanya dengan suara jelas, "kita akan berdamai bila kau dan seluruh
karyamu sudah hancur dan karya majikanmu yang gelap, kepada siapa kau
berniat menyerahkan kami. Kau pembohong, Saruman, dan perusak hati
manusia. Kauulurkan tanganmu padaku, tapi yang kulihat adalah cakar Mordor.
Kejam dan dingin! Walau seandainya kau punya alasan untuk memerangiku
meski kenyataannya tidak, dan walau seandainya kau sepuluh kali lebih bijak
pun, kau tetap tidak berhak memerintah aku dan rakyatku demi keuntunganmu
sendiri-apa alasanmu menebarkan obor-obormu di Westfold hingga
menewaskan anak-anak di sana? Dan mereka masih juga memukuli tubuh
Hama di depan gerbang Homburg, setelah dia tewas. Kalau kau sudah
tergantung-gantung di jendelamu dan menjadi mangsa burung-burung hitammu,
barulah aku akan berdamai denganmu dan Orthanc. Begitu pula halnya seisi
Istana Eorl. Mungkin aku bukan yang terhebat dari keturunan raja-raja hebat, tapi
aku tak perlu menjilat jarimu. Bicaralah dengan orang lain. Tapi kurasa suaramu
sudah kehilangan pesonanya."
Para Penunggang itu memandang Theoden seperti orang-orang yang terbangun
kaget dari mimpi. Suara raja mereka terdengar kasar seperti burung gagak


dibandingkan suara Saruman yang bernada musik. Untuk beberapa saat,
Saruman sangat marah. Ia bersandar melewati birai, seolah akan memukul Raja
dengan tongkatnya. Bagi beberapa orang, tiba-tiba ia tampak seperti ular yang
membelitkan diri, siap menyerang.
"Tiang gantungan dan burung-burung hitam!" desisnya, dan mereka gemetar
melihat perubahan mendadak itu. "Tua pikun! Istana Eorl hanya gubuk jerami
untuk perampok-perampok berlumuran bau busuk, dan anak-anak mereka yang
berguling-guling di lantai di tengah-tengah anjing. Sudah terlalu lama mereka
lolos dari tiang gantungan. Tapi jerat itu akan datang, ditarik perlahan-lahan, erat
dan keras pada akhirnya. Gantunglah aku kalau kau mau!" Sekarang suaranya
berubah, setelah ia bisa mengendalikan diri. "Heran, kenapa aku sabar berbicara
denganmu. Toh aku tidak membutuhkanmu, atau rombongan kecil
penunggangmu yang cepat maju dan cepat kabur, Theoden Tuan Kuda. Dulu
aku menawarimu sebuah negeri, melampaui jasa jasa dan kecerdasanmu. Aku
sudah menawarkannya lagi, agar mereka yang kau kelabui-labui bisa melihat
dengan jelas pilihan jalan yang ada. Tapi kau malah memberiku bualan dan
aniaya. Ya sudah. Kembalilah ke gubukgubukmu!”
"Tapi kau, Gandalf! Bagimu setidaknya aku sedih. Bisa kuhayati rasa malu yang
kauderita. Bagaimana mungkin kau tahan didampingi rombongan seperti ini?
Karena kau angkuh, Gandalf dan bukan tanpa alasan, sebab kau memiliki watak
mulia dan mata berpandangan jauh ke depan. Sekarang pun kau tak mau
mendengarkan nasihatku?"
Gandalf bergerak dan menengadah. "Adakah perkataanmu yang belum
kauucapkan pada pertemuan kita yang terakhir?" tanyanya. "Atau mungkin ada
hal-hal yang mau kauralat?"
Saruman terdiam. "Ralat?" ia merenung, seolah heran. "Ralat? Aku berupaya
keras menasihatimu, demi kebaikanmu sendiri, tapi kau hampir tidak
mendengarkan. Kau angkuh dan tidak menyukai nasihat, karena kau memang
punya segudang pengetahuan. Tapi pada kesempatan waktu itu kau keliru,
sengaja menyalahartikan niatku. Mungkin aku hilang sabar karena terlalu
bersemangat membujukmu. Aku menyesali itu. Karena aku tidak berniat jahat


terhadapmu; bahkan sekarang pun tidak, meski kau kembali padaku dengan
didampingi rombongan orang-orang bengis dan dungu. Bagaimana aku bisa?
Bukankah kita berdua anggota kelompok tinggi dan kuno yang paling istimewa di
Dunia Tengah? Persahabatan kita akan menguntungkan masing-masing. Masih
banyak yang bisa kita capai bersama-sama, untuk menyembuhkan kekacauan
dunia. Biarlah kita saling memahami, dan menghilangkan orang-orang rendahan
ini dari pikiran kita! Biar mereka melayani keputusan-keputusan kita! Demi
kebaikan bersama, aku bersedia menebus masa lalu, dan menerimamu. Kau
tidak mau berembuk denganku? Kau tidak mau naik ke sini?"
Begitu hebat kekuatan yang digunakan Saruman dalam upayanya yang terakhir
ini, sampai semua yang mendengar jadi terharu. Tapi sekarang sihirnya sama
sekali berbeda. Mereka seolah mendengar keluhan seorang raja yang ramah
terhadap seorang menteri yang berbuat salah, namun sangat disayangi. Tapi
mereka terhalang masuk di depan pintu, mendengarkan kata-kata yang tidak
ditujukan pada mereka: anak-anak yang tidak sopan atau pelayan-pelayan
dungu yang menguping percakapan orangtua mereka yang sulit ditangkap, dan
bertanya-tanya pengaruh percakapan tersebut pada nasib mereka. Kedua
penyihir itu termasuk golongan yang lebih mulia: terhormat dan bijaksana. Sudah
jelas mereka akan bersekutu. Gandalf akan naik ke dalam menara, untuk
mendiskusikan hal-hal pelik di luar pernahaman mereka di ruang tinggi di
Orthanc. Pintu akan tertutup, dan mereka akan ditinggal di luar, disuruh pergi
untuk menunggu tugas atau hukuman yang akan dibagikan. Bahkan dalam
pikiran Theoden sudah mulai terbentuk keraguan: "Dia akan mengkhianati kami;
dia akan pergi-kami akan kalah."
Lalu Gandalf tertawa. Dan khayalan itu sirna bagai kepulan asap.
"Saruman, Saruman!" kata Gandalf, masih tertawa. "Saruman, kau sudah
tersesat di jalanmu. Seharusnya kau menjadi badut raja, dan mencari nafkahmu
dengan meniru penasihat-penasihatnya. Aduh!" ia berhenti, berusaha menahan
kegeliannya. "Saling.memahami? Aku khawatir kau tak bisa memahami aku.
Tapi kau, Saruman, bisa kupahami dengan sangat jelas kini. Ingatanku tentang
alasan-alasan dan perbuatanmu lebih jelas daripada yang kauduga. Ketika


terakhir aku mengunjungimu, kau menjadi kepala penjara Mordor, dan akan
mengirimku ke sana. Tidak, tamu yang sudah lolos lewat atap akan berpikir dua
kali sebelum masuk kembali melalui pintu. Tidak, aku tidak akan naik. Tapi
dengar, Saruman, untuk terakhir kalinya! Tidakkah kau mau turun? Isengard
tidak sekuat yang kauharapkan dan khayalkan. Begitu pula hal-hal lain yang
masih kaupercayai. Tidakkah lebih baik meninggalkannya untuk sementara?
Mungkin untuk mengalihkan perhatian pada hal-hal baru? Pikirkan baik-baik,

Saruman! Tidakkah kau mau turun.”

Wajah Saruman tersaput bayang-bayang, kemudian menjadi pucat pasi.
Sebelum ia bisa menyembunyikannya, mereka telah melihat menembus topeng
itu, dan bisa merasakan pergolakan batinnya; enggan untuk tetap di sana, tapi
juga takut meninggalkan tempat perlindungannya. Sekejap ia ragu, dan tak ada
yang bernapas. Lalu ia berbicara, suaranya nyaring dan dingin. Kesombongan
dan kebencian menguasai dirinya.
"Apakah aku akan turun?" ia mengejek. "Apakah orang yang tidak bersenjata
akan turun untuk berbicara dengan perampok-perampok di luar pintu? Aku
mengerti betul maksudmu. Aku tidak bodoh, dan aku tidak mempercayaimu,
Gandalf. Mereka memang tidak berdiri secara terbuka di tanggaku, tapi aku tahu
di mana hantu-hantu hutan liar bersembunyi, di bawah perintahmu."
“Para pengkhianat selalu penuh curiga," jawab Gandalf dengan letih. "Tapi kau
tak perlu khawatir atas nyawamu. Aku tak ingin membunuhmu, atau melukaimu,
dan seharusnya kau tahu hal itu, kalau kau benar-benar memahami aku. Aku
punya kekuatan untuk melindungimu. Aku memberimu kesempatan terakhir: Kau
bisa meninggalkan Orthanc, bebas-kalau kau memilih."
"Kedengarannya bagus," ejek Saruman. "Benar-benar gaya Gandalf si Kelabu:
begitu merendahkan diri, dan begitu bermurah hati. Aku tidak ragu kau akan
menganggap Orthanc sangat luas, dan kepergianku tepat. Tapi untuk apa aku
memilih pergi? Dan apa maksudmu dengan 'bebas'? Pasti ada syarat-syarat,
kukira?"
"Alasan untuk pergi bisa kaulihat dari jendelamu," jawab Gandalf. "Yang lain
akan terpikir sendiri olehmu. Pelayan-pelayanmu sudah hancur dan tercerai


berai; tetanggamu sudah menjadi musuhmu; dan kau mengkhianati majikanmu
yang baru, atau mencoba mengkhianatinya. Kalau matanya mengarah kemari,
mata itu akan penuh kemarahan. Saat aku mengatakan 'bebas', yang kumaksud
memang 'bebas': bebas dari ikatan, dari rantai, atau perintah: pergi ke mana pun
kau mau, bahkan ke Mordor, Saruman, kalau kau mau. Tapi pertama-tama kau
harus menyerahkan Kunci ke Orthanc, dan tongkatmu. Sebagai ikrarmu atas
kelakuanmu, yang akan dikembalikan di kemudian hari, kalau kau sudah pantas
memperolehnya lagi."
Wajah Saruman menjadi pucat, menyeringai penuh kemarahan, cahaya merah
menyala di matanya. Ia tertawa liar. "Di kemudian hari!" teriaknya, suaranya
membesar menjadi teriakan. "Di kemudian hari! Ya, kalau kau juga sudah
mempunyai Kunci Barad-dur, kukira; serta mahkota tujuh raja, dan tongkat Lima
Penyihir, dan sudah membeli sepasang sepatu bot beberapa ukuran lebih besar
daripada yang kaupakai sekarang! Rencana bersahaja. Di dalamnya bantuanku
tidak diperlukan! Aku punya banyak tugas lain. Jangan bodoh. Kalau kau ingin
berembuk denganku sementara kau masih punya kesempatan, pergilah, dan
kembalilah kalau kau sudah waras! Tinggalkan pembunuh-pembunuh dan
bajingan kecil yang menggantungi ekormu! Selamat siang!" ia membalikkan
badan dan meninggalkan balkon.
"Kembali, Saruman!" kata Gandalf dengan suara memerintah. Dengan heran
yang lain menyaksikan Saruman berbalik lagi, dan seolah diseret melawan
kehendaknya, ia kembali perlahan-lahan ke pagar besi, bersandar di situ dengan
napas terengah-engah. Wajahnya bergurat dan mengerut. Tangannya
mencengkeram tongkatnya yang hitam berat, seperti cakar.
"Aku belum memberimu izin untuk pergi," kata Gandalf keras. "Aku belum
selesai. Kau jadi bodoh, Saruman, tapi juga sangat memelas. Sebenarnya kau
bisa memalingkan diri dari kejahatan dan kebodohan, dan bisa bermanfaat. Tapi
kau memilih untuk tetap tinggal dan menggerogoti ujung-ujung rencanamu yang
lama. Kalau begitu tinggallah! Tapi kuperingatkan, kau tidak akan mudah keluar
lagi. Tidak, sampai tangan-tangan gelap dari Timur terulur untuk mengambilmu.
Saruman!" teriaknya, suaranya semakin mengandung kekuatan dan kekuasaan.


"Lihat, aku bukan Gandalf si Kelabu yang kaukhianati. Aku Gandalf sang Putih
yang sudah kembali dari kematian. Kau tidak punya warna sekarang, dan aku
membuangmu dari ordo dan Dewan Penasihat."
Gandalf mengangkat tangannya, dan berbicara perlahan dengan suara jernih
dan dingin. "Saruman, tongkatmu sudah patah." Ada bunyi kertakan, dan tongkat
itu terbelah hancur remuk di tangan Saruman, kepalanya terjatuh di depan kaki
Gandalf. "Pergi!" kata Gandalf. Sambil berteriak Saruman mundur dan
merangkak pergi. Pada saat itu, sebuah benda berat bercahaya jatuh terlempar
dari atas. Benda itu terpental pada pagar besi, persis ketika Saruman
meninggalkannya, dan lewat dekat kepala Gandalf, menghantam tangga tempat
Gandalf berdiri. Pagar besi berdering dan terbelah. Tangga berderak pecah
menjadi serpihan bercahaya. Tapi bola itu tidak cedera: ia menggelinding dari
tangga, bola kristal, gelap, dengan inti api menyala. Ketika bola itu meluncur
terus sampai ke genangan air, pippin berlari mengejarnya dan memungutnya.
"Bajingan pembunuh!" teriak Eomer. Tapi Gandalf tak bergerak. "Tidak, itu bukan

dilempar oleh Saruman," katanya, “juga bukan atas perintahnya, kukira. Asalnya

dari jendela jauh di atas. Satu tembakan perpisahan dari Master Wormtongue,
kukira, tapi sasarannya meleset."
"Sasarannya mungkin meleset, karena dia tak bisa memutuskan siapa yang lebih
dibencinya, Saruman atau kau," kata Aragorn.
"Mungkin," kata Gandalf. "Mereka berdua tidak akan banyak saling menghibur:
mereka akan saling menggerogoti dengan kata-kata. Tapi itu hukuman yang
pantas. Kalau Wormtongue bisa keluar hidup-hidup dari Orthanc, itu sudah lebih


dari yang pantas diperolehnya.”

"Hai, anakku, berikan padaku benda itu! Aku tidak memintamu menanganinya,"
teriak Gandalf, membalikkan badannya dengan cepat dan melihat Pippin naik
tangga perlahan-lahan, seolah membawa benda yang sangat berat. Gandalf
membungkuk untuk mendekati Pippin, dan dengan terburu-buru mengambil bola
itu darinya, menyembunyikannya dalam lipatan jubahnya. "Aku akan mengurus
benda ini;" katanya. "Kurasa Saruman tidak mau kehilangan benda ini,
sebenamya."


"Tapi mungkin dia akan melemparkan benda-benda lain," kata Gimli. "Kalau
perdebatan kalian sudah berakhir, mari kita menyingkir dari sini, supaya tidak
terkena lemparan lagi!"
"Sudah berakhir," kata Gandalf. "Mari kita pergi."
Mereka memunggungi pintu Orthanc dan turun. Para penunggang menyambut
Raja dengan gembira, dan memberi hormat pada Gandalf. Sihir Saruman sudah
patah: mereka sudah melihatnya datang kalau dipanggil, dan merangkak pergi
saat diperintah.
"Nah, sudah beres,", kata Gandalf. "Sekarang aku harus mencari Treebeard dan
menceritakan jalannya peristiwa."
"Pasti dia sudah menduganya," kata Merry. "Mungkinkah peristiwa ini berakhir
dengan cara lain?"
"Kemungkinan besar tidak," jawab Gandalf, "meski nyaris saja. Tapi aku punya
alasan untuk mencoba; sebagian karena perasaan iba, dan sebagian lagi bukan.
Pertama-tama, aku ingin memperlihatkan pada Saruman bahwa pesona
suaranya sudah memudar. Dia tak bisa sekaligus menjadi lalim dan juga
penasihat. Ketika rencana sudah matang, hal itu bukan lagi rahasia. Meski
begitu, dia jatuh juga ke dalam perangkap, dan mencoba tawar-menawar dengan
korban-korbannya sedikit demi sedikit, sementara yang lain mendengarkan. Lalu
aku memberinya pilihan terakhir dan adil: melepaskan Mordor dan rencanarencananya sendiri, dan memperbaikinya dengan membantu kita dalam
kesulitan. Dia tahu kesulitan kita, sangat tahu. Dia bisa sangat membantu, tapi
dia memilih tidak mau bekerja sama. Dia memilih untuk mempertahankan
kekuatan Orthanc. Dia tidak mau melayani, hanya mau memerintah. Sekarang
dia hidup di bawah teror Mordor, namun masih bermimpi akan menunggang
badai. Si bodoh yang malang! Dia akan dilahap habis kalau kekuatan dari Timur
menjulurkan tangannya ke Isengard. Kita tak bisa menghancurkan Orthanc dari
luar, tapi Sauron siapa tahu apa yang mampu dilakukannya?"
"Dan bagaimana kalau Sauron tidak mengalahkannya? Apa yang akan
kaulakukan padanya?" tanya Pippin.
"Aku? Tidak ada!" kata Gandalf. "Aku tidak akan melakukan apa pun padanya.


Aku tidak menginginkan kekuasaan. Apa yang akan terjadi dengannya? Aku
tidak tahu. Aku sedih bahwa begitu banyak hal yang dulu baik sekarang
membusuk di menara. Bagaimanapun, bagi kita keadaan tidak terlalu buruk.
Ajaib sekali perputaran nasib! Sering kali kebencian mencederai dirinya sendiri!
Dugaanku, meski kita berhasil masuk, kita tidak akan menemukan harta yang,
lebih berharga di dalam Orthanc daripada benda yang dilemparkan Wormtongue
pada kita."
Mendadak terdengar teriakan melengking yang sekonyong-konyong terpotong,
dari jendela terbuka jauh di atas.
"Tampaknya Saruman juga berpikir begitu," kata Gandalf "Mari kita tinggalkan
mereka!"


Mereka kembali ke reruntuhan pintu gerbang. Baru saja mereka keluar dari
bawah lengkungan, dari bayangan timbunan batu-batu tempat mereka tadi
berdiri, muncul Treebeard dan selusin Ent lain. Aragorn, Gimli, dan Legolas
memandang mereka dengan kagum.
"Ini tiga dari kawan-kawanku, Treebeard," kata Gandalf. "Aku sudah cerita
tentang mereka, tapi kau belum melihat mereka." ia menyebutkan nama mereka
satu per satu.
Ent tua itu memandang mereka dengan saksama, lalu berbicara bergantian pada
mereka. Terakhir ia berbicara pada Legolas. "Jadi, kau datang dan Mirkwood
yang jauh, Peri yang baik? Hutan itu luas sekali!"
"Dan masih tetap luas," kata Legolas. "Tapi kami yang tinggal di sana tidak jemu
melihat pohon baru. Aku ingin sekali mengembara di Hutan Fangorn. Aku hanya
sampai ke tonjolan atapnya, dan aku sebenarnya tak ingin meninggalkannya."
Mata Treebeard bersinar-sinar gembira. "Semoga keinginanmu terkabul,
sebelum bukit-bukit ini semakin tua," katanya.
"Aku akan datang, kalau nasib membawaku ke sana," kata Legolas. "Aku sudah
membuat perjanjian dengan temanku bahwa kalau semua berjalan baik, kami
akan mengunjungi Fangorn bersama-sama dengan seizinmu."
"Setiap Peri yang ikut denganmu akan disambut baik," kata Treebeard.



"Teman yang kumaksud ini bukan Peri," kata Legolas. "Yang kumaksud adalah
Gimli, putra Gloin ini." Gimli membungkuk rendah, kapaknya tergelincir dan ikat
pinggangnya, jatuh dengan berisik ke tanah.
"Huum, hm! Aduh," kata Treebeard, menatap Gimli dengan suram.
"Kurcaci yang membawa kapak! Huum! Aku bersahabat dengan kaum Peri, tapi
permintaanmu sulit. Persahabatan yang aneh!"
"Mungkin memang aneh," kata Legolas, "tapi sementara Gimli masill hidup, aku
tidak akan datang sendirian ke Fangorn. Kapaknya bukan untuk menebang
potion, tapi untuk menebas leher Orc, oh Fangorn, Master Hutan Fangorn.
Empat puluh dua Orc ditaklukkannya dalam pertempuran."
"Hoho! Begitu!" kata Treebeard. "Begitu lebih baik! Nah, nah, kita lihat saja nanti;
tak ada gunanya terburu-buru. Tapi untuk sementara kita harus berpisah. Hari
sudah hampir berakhir, dan kata Gandalf kalian harus pergi sebelum malam tiba;
Penguasa Mark juga sudah merindukan rumahnya."
"Ya, kami harus pergi, dan pergi sekarang," kata Gandalf "Aku terpaksa
membawa penjaga gerbangmu. Tapi kau akan baik-baik saja tanpa mereka."
"Mungkin memang begitu," kata Treebeard. "Tapi aku akan merindukan mereka.
Kami sudah menjadi sahabat dalam waktu begitu singkat, sampai kupikir aku
terlalu terburu-buru-seperti semasa remajaku, barangkali. Tapi begitulah, mereka
adalah hal baru pertama yang kulihat di bawah Matahari atau Bulan, setelah
sekian lama. Aku tidak akan melupakan mereka. Aku memasukkan nama
mereka ke dalam Daftar Panjang. Para Ent akan mengingatnya.


Ent yang lahir di bumi, setua pegunungan yang dihuni, langkahnya lebar, air
minumannya;
lapar bagai pemburu, si anak-anak Hobbit, kaum mungil ceria, yang gemar
tertawa,


mereka akan tetap menjadi sahabat, selama dedaunan masih tumbuh lagi.
Selamat jalan! Kabari aku kalau mendengar kabar di negerimu yang nyaman, di
Shire. Kau tahu maksudku: kabar tentang para Entwives. Datanglah langsung



kalau bisa!"
"Akan kami lakukan!" kata Merry dan Pippin berbarengan, lalu mereka memutar
badan dengan tergesa-gesa. Treebeard memandang mereka, dan terdiam
sejenak, sambil menggelengkan kepala seperti merenung. Lalu ia berbicara
dengan Gandalf.
"Jadi, Saruman tak mau pergi?" katanya. "Sudah kuduga. Hatinya sama,
busuknya dengan hati Huorn hitam. Aku sendiri, seandainya aku dikalahkan dan
semua pohonku hancur, aku juga tidak bakal mau keluar kalau masih punya satu
lubang gelap untuk bersembunyi."
"Pasti," kata Gandalf "Tapi kau kan tidak mematangkan rencana untuk
memenuhi seluruh dunia dengan pepohonanmu dan mencekik semua makhluk
hidup lainnya. Jadi, begitulah. Saruman berniat memelihara kebenciannya, dan
sekali lagi menjalin jaring-jaring sebisanya. Dia mempunyai Kunci Orthanc, tapi
jangan biarkan dia lolos."
"Tidak akan! Kami kaum Ent akan mengawasinya," kata Treebeard. "Saruman
tidak akan menginjakkan kakinya di luar menara, tanpa seizinku. Ent-Ent akan
mengawasinya."
"Bagus!" kata Gandalf. "Itu yang kuharapkan: Sekarang aku bisa pergi dan
mengurus masalah-masalah lain. Satu masalah sudah berkurang. Tapi kau
harus hati-hati. Air sudah surut. Tidak cukup hanya menempatkan pengawal di
sekitar menara. Aku yakin banyak terowongan di bawah Orthanc, dan Saruman
berharap bisa datang dan pergi tanpa terlihat, tak lama lagi. Kuharap kau
memasukkan air lagi, sampai Isengard menjadi telaga tetap, atau mencari
lubang-lubang keluar itu. Kalau semua tempat di bawah tanah sudah terendam
air, dan lubang-lubang keluar sudah ditutup, Saruman akan terpaksa tetap di
atas, hanya bisa memandang keluar dari jendela jendela."
"Percayakan saja pada Ent," kata Treebeard. "Kami akan memeriksa lembah
dari ujung ke ujung, dan mengintip di bawah setiap batu. Pohon-pohon sudah
datang untuk tinggal di sini, pohon-pohon tua, pohon-pohon liar. Kami akan
menyebutnya Watchwood Hutan Jaga. Seekor tupai pun takkan lolos dari
pandanganku. Serahkan kepada para Ent! Kami takkan berhenti mengawasi


Saruman, sampai tujuh kali masa dia menyiksa kami berlalu."


BAB 11
PALANTIR

Matahari sedang terbenam di belakang lengan panjang sisi barat pegunungan
ketika Gandalf dan para pendampingnya, serta Raja dan para Penunggang-nya,
berangkat lagi dari Isengard. Gandalf berkuda dengan Merry di belakangnya,
dan Aragorn dengan Pippin. Dua pengikut Raja berjalan lebih dulu, menunggang
kuda dengan cepat, dan segera hilang dari pandangan, masuk ke lembah. Yang
lain mengikuti dengan langkah sedang.
Para Ent berdiri dalam barisan khidmat, seperti patung di gerbang, lengan
mereka yang panjang diangkat ke atas, tapi mereka tidak mengeluarkan suara.
Merry dan Pippin menoleh ke belakang, ketika sudah melaju agak jauh melewati
jalan yang berbelok-belok. Matahari masih bersinar di langit, tapi ada bayangbayang panjang yang menjulur sampai ke Isengard: puing-puing kelabu yang
jatuh ke dalam kegelapan. Treebeard berdiri sendirian di sana, seperti tunggul
batang potion yang jauh: kedua hobbit teringat pertemuan pertama mereka di
bentangan dataran cerah, jauh di perbatasan Fangorn.
Mereka sampai di pilar Tangan Putih. Pilar itu masih berdiri, tapi patung
tangannya sudah jatuh dan pecah berkeping-keping. Tepat di tengah jalan
tergeletak sebuah jari telunjuk panjang putih dalam cahaya senja, kukunya yang
merah menggelap menjadi hitam.
"Para Ent memperhatikan setiap detail!" kata Gandalf.
Mereka terus melaju, dan senja semakin larut di lembah.

"Apa kita akan pergi jauh malam ini, Gandalf?" tanya Merry setelah beberapa
saat. "Aku tidak tahu bagaimana perasaanmu memboncengi aku, tapi bajingan
kecil ini sudah letih dan akan senang berhenti menjuntai juntai begini. Aku ingin
berbaring."
"Hmm, kau mendengar rupanya?" kata Gandalf "Jangan sakit hati! Bersyukurlah
tak ada lagi kata-kata yang dilontarkan kepadamu. Dia mengamatimu. Aku yakin
saat ini kau dan Pippin lebih memenuhi pikirannya daripada yang lain-lain di


antara kita. Siapa kalian; bagaimana kalian sampai ke sana, dan mengapa; apa
yang kalian ketahui; apakah kalian tertangkap, dan kalau begitu, bagaimana
kalian lolos ketika semua Orc tewas teka-teki seperti itulah yang saat ini
memenuhi : otak Saruman. Ejekan dan dia, Meriadoc, adalah pujian, kalau kau
merasa bangga dengan perhatiannya."
"Terima kasih!" kata Merry. "Tapi lebih terhormat menjuntai dan ekormu,
Gandalf. Setidaknya, dalam posisiku ini, aku punya kesempatan bertanya untuk
kedua kali. Apakah kita akan pergi jauh malam ini?"
Gandalf tertawa. "Kau memang hobbit yang susah dipuaskan! Semua Penyihir
perlu mempunyai satu-dua hobbit dalam asuhannya untuk mengajari mereka arti
kata 'bajingan kecil' itu, dan mengoreksi mereka. Aku minta maaf. Tapi aku
sudah memikirkan hal-hal sekecil itu sekalipun. Kita masih meneruskan
perjalanan selama beberapa jam, perlahan-lahan, sampai tiba di ujung lembah.

Besok kita harus maju lebih cepat.”

"Sebelumnya, kita berencana untuk pergi langsung dan Isengard ke istana Raja
di Edoras, melalui padang-padang, perjalanan naik kuda selama beberapa hari.
Tapi kami sudah memikirkannya lagi dan mengubah rencana. Utusan-utusan
sudah pergi lebih dahulu ke Helm's Deep, untuk mengabarkan bahwa Raja akan
kembali besok. Dari sana dia akan pergi bersama banyak anak buahnya ke
Dunharrow, melalui jalan di antara perbukitan. Mulai sekarang, hanya dua-tiga
orang boleh berkuda bersama-sama secara terbuka melintasi daratan, baik siang
maupun malam, kalau bisa dihindari."
"Ini benar-benar khas gayamu!" kata Merry. "Yang kupikirkan malam ini cuma
tempat tidur. Di mana dan apa Helm's Deep dan semua yang lainnya? Aku sama
sekali tidak tahu apa-apa tentang negeri ini.”
"Kalau begitu, sebaiknya kau belajar sesuatu, kalau ingin memahami apa yang
sedang terjadi. Tapi jangan sekarang, dan bukan dari aku: terlalu banyak pikiran
mendesak yang harus kuhadapi sekarang:"
"Baiklah, aku akan bertanya pada Strider di api unggun nanti: dia agak lebih
sabar. Tapi kenapa harus begitu rahasia? Kukira kita sudah memenangkan
pertempuran!"


"Ya, kita menang, tapi hanya kemenangan pertama, dan itu memperbesar
bahaya kita. Ada hubungan yang belum berhasil kutebak antara Isengard dan
Mordor. Bagaimana mereka bertukar berita, aku belum yakin; tapi mereka
melakukannya. Mata Barad-dur akan mengamati Lembah Penyihir dengan tak
sabar; dan ke arah Rohan. Semakin sedikit yang dilihatnya, semakin baik."

Jalan berlalu dengan lambat, meliuk-liuk menuruni lembah. Kadang-kadang jauh,
kadang-kadang dekat, Sungai Isen mengalir dalam palungnya yang berbatu.
Malam turun dari pegunungan. Seluruh kabut sudah hilang. Angin dingin
berembus. Bulan sudah membulat, mengisi langit timur dengan sinar pucat dan
dingin. Bahu pegunungan di sebelah kanan mereka menurun ke bukit-bukit
gundul. Padang-padang luas terbentang kelabu di depan.
Akhirnya mereka berhenti, lalu membelok meninggalkan jalan raya, dan
memasuki tanah kering berumput lagi. Berjalan ke arah barat sejauh satu mil,
mereka sampai di sebuah lembah kecil. Lembah itu membuka ke selatan,
bersandar ke lereng Dol Baran yang bundar, bukit terakhir dan pegunungan
utara, berkaki hijau, dimahkotai semak heather. Sisi lembah kecil itu kusut
dengan pakis tahun lalu; di antara pakis-pakis, daun-daun musim semi yang
keriting rimbun baru saja, muncul dan tanah yang harum. Semak berduri tumbuh
lebat di atas tebing-tebing rendah, dan di bawahnya mereka menyiapkan
perkemahan, sekitar dua jam sebelum tengah malam. Mereka menyalakan api
dalam sebuah cekungan, di bawah akar hawthorn yang menyebar, tinggi seperti
pohon, keriput karena usia, tapi ranting-rantingnya kuat segar. Kuncup-kuncup
bertebaran di setiap ujung ranting.
Penjaga disiagakan, dua orang setiap giliran. Setelah makan malam, yang
lainnya menyelubungi diri dengan jubah dan selimut, kemudian tidur. Kedua
hobbit berbaring di suatu pojok, di atas setumpuk pakis lama. Merry sudah
mengantuk, tapi Pippin tampak resah. Pakis itu berdesir dan berkerut saat ia
berputar dan menggeliat.
"Ada apa?" tanya Merry. "Kau tidur di atas sarang semut?"
"Bukan," kata Pippin, "tapi aku merasa tidak nyaman. Aku ingin tahu, sudah


berapa lama aku tidak tidur di ranjang lagi?"
Merry menguap. "Hitung saja dengan jarimu!" katanya. "Tapi kau harus tahu,
berapa lama sejak kita meninggalkan Lorien."
"Oh, itu!" kata Pippin. "Maksudku tempat tidur di kamar tidur."
"Well, kalau begitu Rivendell," kata Merry. "Tapi aku bisa tidur di mana saja
malam ini."
"Kau beruntung, Merry," kata Pippin perlahan, setelah diam sejenak. "Kau naik
kuda bersama Gandalf"
"Memangnya kenapa?"
"Apa kau mendapat berita atau keterangan darinya?"
"Ya, lumayan. Lebih dari biasanya. Tapi kau juga sudah mendengar hampir
semuanya; kau kan dekat kami, dan kami tidak membicarakan rahasia. Tapi kau
boleh ikut dia besok, kalau menurutmu kau bisa mengorek lebih banyak cerita
darinya dan kalau dia mau membawamu."
"Bisakah aku? Bagus! Tapi dia tertutup, kan? Sama sekali tidak berubah."
"Memang!" kata Merry, agak terbangun, dan mulai heran apa yang sebenarnya
mengganggu temannya. "Dia sudah lebih matang, atau semacamnya. Dia bisa
lebih ramah, tapi juga lebih mengagetkan, lebih gembira, tapi juga lebih serius
daripada dulu. Dia sudah berubah; tapi kita belum punya kesempatan banyak
untuk melihatnya. Tapi ingat bagian terakhir pembicaraan dengan Saruman!
Ingat bahwa dulu kedudukan Saruman lebih tinggi daripada Gandalf: ketua
Dewan Penasihat, atau apa namanya. Dia dulu Saruman si Putih. Sekarang
Gandalf yang menjadi Putih. Saruman datang ketika disuruh, dan tongkatnya
diambil; lalu dia diperintahkan pergi, dan dia pergi!"
"Well, kalau ada perubahan dalam diri Gandalf, perubahannya adalah dia justru
makin tertutup, itu saja," kata Pippin. "Misalnya bola kaca itu. Dia tampak sangat
puas dengan benda itu. Dia tahu atau menduga sesuatu tentang benda itu. Tapi
apakah dia menceritakan pada kita, apa sebenarnya benda itu? Tidak, tidak satu
kata pun. Padahal aku yang memungutnya, dan aku menyelamatkannya agar
tidak menggelinding jatuh ke dalam genangan air. Sini, aku yang akan membawa
itu, anakku itu saja yang dikatakannya. Aku ingin tahu, benda apa itu? Rasanya


berat sekali." Suara Pippin menjadi sangat pelan, seolah berbicara pada dirinya
sendiri.
"Halo!" kata Merry. "Jadi itu yang mengganggu pikiranmu? Nah, Pippin anakku,
jangan lupa pepatah Gildor yang selalu dikutip Sam: Jangan mencampuri urusan
Penyihir, karena mereka berperangai halus dan cepat marah. "
"Tapi selama berbulan-bulan ini kita sudah banyak mencampuri urusan
Penyihir," kata Pippin. "Aku ingin memperoleh sedikit keterangan, bukan cuma
bahaya. Aku ingin melihat bola itu."
"Tidurlah!" kata Merry. "Kau akan mendapat keterangan, cepat atau lambat.
Pippin-ku yang baik, biasanya rasa ingin tahu seorang Brandybuck tak bisa
dikalahkan oleh seorang Took, tapi kali ini mungkin berbeda. Benarkah begitu?"
"Baiklah! Apa salahnya kuceritakan padamu apa yang kuinginkan? Aku ingin
mengamati batu itu. Aku tahu aku tak bisa melakukannya berhubung Gandalf
mendudukinya seperti induk ayam mengerami telurnya. Tapi setidaknya kau bisa
memberi komentar yang lebih menghibur, daripada cuma bilang, 'Kau tidak bisa
melakukannya, jadi tidur lah!”
"Well, apa lagi yang bisa kukatakan?" kata Merry. "Maaf, Pippin, tapi kau benarbenar harus menunggu sampai pagi. Aku juga pasti ingin tahu nanti, setelah
sarapan, dan aku akan membantumu sedapat mungkin untuk memancingmancing penyihir itu. Tapi sekarang mataku sudah berat. Kalau aku menguap
lagi, wajahku akan pecah sampai ke telinga. Selamat malam!"

Pippin tidak berbicara lagi. Ia berbaring diam sekarang, tapi tetap tidak merasa
mengantuk; ia kesal mendengar bunyi pelan napas Merry yang segera tertidur
setelah mengucapkan selamat malam. Pikiran tentang bola gelap itu semakin
kuat ketika suasana semakin sepi. Ia seolah bisa merasakan lagi berat bola itu di
tangannya, dan melihat lagi kedalaman merah misterius yang ditatapnya
sekejap. Ia bergulak-gulik gelisah dan mencoba memikirkan hal lain.
Akhirnya ia tidak tahan lagi. Ia bangun dan melihat sekelilingnya. Hawa dingin
sekali, dan ia merapatkan jubahnya. Bulan bersinar dingin dan putih, sampai ke
dalam lembah; bayangan semak-semak berwarna hitam. Di mana-mana


berbaring sosok-sosok yang tertidur. Kedua penjaga tidak tampak: mungkin
mereka ada di atas bukit, atau bersembunyi di tumpukan pakis. Terdorong suatu
desakan yang tidak dipahaminya, Pippin berjalan perlahan ke tempat Gandalf
berbaring. Ia menatap Gandalf. Penyihir itu tampaknya tidur, tapi kelopak
matanya tidak tertutup rapat; ada kilauan mata di bawah bulu matanya yang
panjang. Pippin mundur terburu-buru. Tapi Gandalf tidak bergerak; Pippin maju
sekali lagi, setengah melawan kemauannya, merangkak dari balik kepala
Gandalf. Gandalf terbungkus dalam selimut, jubahnya ditebarkan di atasnya; di
dekatnya, di antara sisi kanan tubuhnya dan lengannya yang ditekuk, ada
gundukan kecil, sesuatu yang bulat dibungkus kain gelap; tangannya sepertinya
baru saja tergelincir ke tanah dari benda bulat itu.
Hampir tidak bernapas, Pippin merangkak mendekat, sedikit demi sedikit.
Akhirnya ia berlutut. Lalu ia mengulurkan tangannya diam-diam, dan perlahanlahan mengangkat gundukan itu: ternyata tidak seberat yang diduganya.
"Mungkin hanya bungkusan tetek-bengek," pikirnya dengan perasaan lega yang
aneh; tapi ia tidak meletakkan kembali bungkusan itu. Ia berdiri sejenak sambil
memeluknya. Lalu suatu gagasan muncul dalam pikirannya. Ia berjingkat-jingkat
pergi mengambil sebuah batu besar, dan kembali.
Dengan cepat ia membuka kain pembungkus, lalu membungkus batu itu, dan
meletakkannya kembali di dekat tangan Gandalf. Akhirnya ia memandang benda
yang sudah disingkapnya. Itu dia: bola kristal mulus, sekarang gelap dan mati,
menggeletak terbuka di depan lututnya. Pippin mengangkatnya, cepat-cepat
menutupinya dengan jubahnya sendiri, dan setengah membalikkan badan untuk
kembali ke tempat tidurnya. Saat itu Gandalf bergerak dalam tidurnya, dan
menggumamkan beberapa kata: tampaknya dalam bahasa asing; tangannya
meraih dan memegang batu yang dibungkus, lalu ia mengeluh dan tidak
bergerak lagi.
"Kau tolol sinting!" Pippin menggerutu pada dirinya sendiri, "Kau akan mendapat
kesulitan besar sekali. Lekas kembalikan!" Tapi sekarang lututnya gemetar, dan
ia tidak berani mendekati Gandalf untuk menggapai bungkusan itu. "Aku tidak
akan bisa mengembalikannya tanpa membangunkan dia," pikirnya, "kecuali


kalau aku sudah sedikit lebih tenang. Kalau begitu, lebih baik sekalian kulihat
saja dulu. Tapi jangan di sini!" ia menjauh diam-diam, dan duduk di atas sebuah
bukit hijau kecil, tak jauh dari tempat tidurnya. Bulan mengintip dari atas
pinggiran lembah.
Pippin duduk dengan lutut ditarik ke atas, menjepit bola itu. Ia membungkuk
rendah di atasnya, seperti anak rakus membungkuk di atas mangkuk penuh
makanan, di sebuah pojok terpencil. Ia menyingkap jubahnya dan memandang
bola itu. Udara terasa diam dan tegang di sekitarnya. Mula-mula bola itu gelap,
hitam pekat, sinar bulan berkilauan di permukaannya. Lalu muncul sinar redup
dan gerakan di pusatnya, menahan matanya, sehingga ia tak bisa memandang
ke arah lain. Dengan segera keseluruhan bola itu seperti terbakar di dalam; bola
itu berputar-putar, atau cahaya di dalamnya berputar. Mendadak cahayanya
padam. Pippin terkesiap dan meronta; tapi ia tetap membungkuk,
mencengkeram bola itu dengan kedua tangannya. Semakin dekat dan semakin
dekat ia membungkuk, lalu ia menjadi kaku; bibirnya bergerak tanpa suara untuk
beberapa saat. Lalu dengan teriakan tercekik ia terjatuh dan berbaring diam.
Teriakannya tajam menembus kesunyian. Para penjaga melompat turun dari
tebing. Seluruh perkemahan bergerak.

“Jadi, inilah malingnya!" kata Gandalf. Cepat-cepat ia menyelubungkan jubahnya
ke atas bola itu, di tempat benda tersebut tergeletak. "Kau, pippin! Menyedihkan
sekali!" ia berlutut dekat tubuh Pippin: hobbit itu berbaring telentang, kaku,
menatap langit dengan mata kosong. "Jahanam! Kekacauan apa yang
diakibatkannya pada dirinya sendiri, dan pada kita semua?" Wajah Gandalf
tampak muram dan kurus.
la mengambil tangan Pippin dan membungkuk di atas wajahnya, mendengarkan
napasnya; kemudian ia meletakkan tangannya ke dahi pippin. Hobbit itu
gemetar. Matanya terpejam. Ia berteriak dan bangkit duduk, menatap bingung ke
semua wajah di sekelilingnya, pucat di bawah sinar bulan.
"Itu bukan untukmu, Saruman!" teriaknya dengan suara melengking datar, lalu ia
mundur menjauh dari Gandalf. "Aku akan segera mengambilnya. Mengerti?


Katakan begitu!" Lalu ia meronta-ronta untuk bangkit dan lari, tapi Gandalf
memeganginya dengan lembut dan tegas.
"Peregrin Took!" katanya. "Kembali!"
Hobbit itu mengendur dan mundur, berpegangan pada tangan penyihir itu.
"Gandalf!" teriaknya. "Gandalf! Maafkan aku!"
"Maafkan?" kata Gandalf "Ceritakan dulu apa yang sudah kaulakukan!"
"Aku … aku mengambil bola itu dan memandang ke dalamnya," kata Pippin
terbata-bata, "dan aku melihat hal-hal yang menakutkanku. Aku ingin lari, tapi tak
bisa. Lalu dia datang menanyai aku; dia menatapku, dan … dan itulah yang
kuingat."
"Itu tidak cukup," kata Gandalf keras. "Apa yang kaulihat, dan apa yang
kaukatakan?"
Pippin memejamkan matanya dan menggigil, tapi tidak mengatakan sesuatu.
Mereka semua memandangnya dalam diam, kecuali Merry yang memalingkan
muka. Tapi wajah Gandalf masih keras. "Bicaralah!" katanya.
Dengan suara rendah tersendat-sendat, Pippin mulai lagi, lambat laun suaranya
semakin jelas dan kuat. "Aku melihat langit gelap, dan tembok benteng tinggi,"
katanya. "Dan bintang-bintang kecil. Tampaknya jauh sekali dan sudah lama
berlalu, namun sangat jelas dan Jernih. Lalu bintang-bintangnya keluar masuk
dipotong makhluk-makhluk bersayap. Sangat besar sebenarnya, kukira, tapi di
dalam kaca tampak seperti kelelawar berputar-putar mengitari menara: Rasanya
mereka bersembilan. Satu mulai terbang langsung ke arahku, semakin besar
dan semakin besar. Mengerikan sekali tidak, tidak, aku tak bisa

mengungkapkannya.”

"Aku berusaha melarikan diri, karena kukira dia akan terbang keluar; tapi ketika
sudah memenuhi seluruh bola, dia menghilang. Lalu dia datang. Dia tidak
berbicara, jadi aku tidak mendengar kata-kata. Dia hanya menatap, dan aku

mengerti.”

"'Jadi, kau sudah kembali? Mengapa kau lalai melapor padaku sekian lama?'
"Aku tidak menjawab. Dia berkata, 'Siapa kau?' Aku masih tidak menjawab, tapi
aku merasa sangat sakit; dia mendesakku, maka aku berkata, 'Aku hobbit.'”


"Lalu tiba-tiba dia seolah melihatku, dan menertawakanku. Sangat kejam.
Rasanya seperti ditusuk dengan pisau. Aku meronta. Tap, dia berkata, 'Tunggu
dulu! Kita akan segera bertemu lagi. Katakan pada Saruman, perhiasan ini
bukan untuknya! Aku akan segera mengirim utusan untuk mengambilnya. Kau

paham? Katakan saja itu!'”

"Lalu dia tertawa puas melihatku. Aku merasa hancur berkeping-keping. Tidak,
tidak! Aku tak bisa bercerita lagi. Aku tak ingat yang lain."
"Tatap aku!" kata Gandalf.
Pippin memandang langsung ke dalam mata Gandalf. Penyihir itu menahan
pandangannya untuk beberapa saat. Kemudian wajahnya melembut, dan
senyuman samar muncul di bibirnya. Ia meletakkan tangannya dengan lembut di
atas kepala Pippin.
"Baiklah!" katanya. "Tak perlu bicara lagi! Kau tidak terluka. Tak ada kebohongan
seperti yang kukhawatirkan di matamu. Tapi dia tidak bicara lama denganmu.
Kau bodoh, tapi jujur, Peregrin Took. Orang yang lebih pintar mungkin bisa
bertindak lebih buruk dalam keadaan seperti itu. Tapi camkan ini! Kau dan
semua temanmu selamat hanya karena nasib baik. Kau tak bisa mengandalkan
itu untuk kedua kalinya. Seandainya dia menanyaimu, saat itu juga, hampir pasti
kau akan menceritakan semua yang kauketahui, dan itu akan mengakibatkan
kehancuran kita semua. Tapi dia terlalu bergairah. Dia tak puas dengan
keterangan saja: dia menginginkan dirimu, segera, supaya bisa menanganimu di
Menara Kegelapan, perlahan-lahan. Jangan menggigil! Kalau mau mencampuri
urusan Penyihir, kau harus siap memikirkan akibatnya. Tapi ayolah! Aku
memaafkanmu. Bersyukurlah! Keadaan tidak seburuk yang mungkin terjadi!"
Gandalf mengangkat Pippin dengan lembut, dan menggendongnya kembali ke
tempat tidurnya. Merry menyusul, dan duduk di sampingnya. "Berbaringlah dan
istirahatlah kalau bisa, Pippin!" kata Gandalf. "Percayalah padaku. Kalau
tanganmu usil lagi, beritahu aku! Itu bisa disembuhkan. Tapi, hobbit-ku yang
baik, jangan lagi meletakkan sebongkah batu di bawah sikuku! Nah, akan
kutinggalkan kalian berdua untuk sementara”


Gandalf kembali pada yang lain, yang masih berdiri dekat batu Orthanc dengan
merenung gelisah. "Bahaya datang di malam hari, pada saat paling tak terduga,"
kata Gandalf. "Nyaris kita tak bisa lolos!"
"Bagaimana keadaan Pippin?" tanya Aragorn.
"Sudah beres," jawab Gandalf. "Dia tidak lama ditahan, dan hobbit punya
kekuatan mengagumkan untuk sembuh. Ingatan, atau kengerian atas kejadian
itu, akan segera memudar. Terlalu cepat, barangkali. Maukah kau, Aragorn,
membawa batu Orthanc itu dan menjaganya? Benda itu beban berbahaya."
"Berbahaya memang, tapi tidak bagi semua orang," kata Aragorn. "Ada satu
yang bisa mengakuinya sebagai haknya. Benda itu pasti palantir dari Orthanc,
harta pusaka Elendil, disimpan di sana oleh Raja-Raja Gondor. Kini saatku
semakin dekat. Aku akan membawanya."
Gandalf memandang Aragorn, dan kemudian, disaksikan dengan heran oleh
semua yang lain, ia mengangkat Batu yang tertutup itu dan membungkuk ketika
menyerahkannya.
"Terimalah, Pangeran!" katanya, "seperti hal-hal lain yang akan dikembalikan
padamu. Tapi kalau boleh aku memberimu nasihat, jangan gunakan benda itu
jangan dulu! Hati-hatilah!"
"Kapan aku bersikap terburu-buru atau tidak hati-hati, aku yang sudah
menunggu dan bersiap-siap selama tahun-tahun yang panjang?" kata Aragorn.
"Belum pernah. Jadi, jangan sampai tersandung di akhir perjalanan," jawab
Gandalf "Setidaknya rahasiakan benda ini. Kau dan semua yang berdiri di sini!
Peregrin si hobbit, terutama, tak boleh tahu pada siapa benda ini sudah
diberikan. Dia masih mungkin terkena pengaruh jahat lagi. Sebab dia sudah
memegang batu itu dan memandang ke dalamnya, yang seharusnya tidak boleh
terjadi. Seharusnya dia tak boleh menyentuhnya di Isengard, dan seharusnya
aku bertindak lebih cepat di sana. Tapi perhatianku sedang tertuju pada
Saruman, dan aku tidak langsung menduga kegunaan Batu itu. Kemudian aku
letih, dan ketika sedang berbaring memikirkannya, aku tertidur. Kini aku sudah
tahu!"
"Ya, tidak ragu lagi," kata Aragorn. "Akhirnya kita tahu ada hubungan antara


Isengard dan Mordor, dan bagaimana cara kerjanya. Banyak hal sudah menjadi
jelas."
"Musuh-musuh kita punya kekuatan aneh, dan kelemahan aneh!" kata Theoden.
"Tapi sudah sejak dulu dikatakan: kehendak jahat sering dirusak kejahatan. "
"Itu sudah terbukti berulang kali," kata Gandalf "Tapi saat ini kita sangat
beruntung. Mungkin aku sudah diselamatkan oleh hobbit ini dari suatu kesalahan
besar. Aku sudah mempertimbangkan akan memeriksa sendiri Batu ini, untuk
menemukan kegunaannya. Seandainya itu kulakukan, pasti aku terungkap
olehnya. Aku belum siap untuk ujian seperti itu, dan entah apakah akan pernah
siap. Tapi, kalaupun aku punya kekuatan untuk melepaskan diri, sangat
berbahaya kalau dia melihatku sekarang ini sebelum tiba saatnya menyingkap
segala rahasia."
"Kukira saatnya sudah tiba," kata Aragorn.
"Belum," kata Gandalf. "Masih ada waktu singkat penuh keraguan, yang harus
kita manfaatkan. Musuh, sudah jelas, mengira Batu itu berada di Orthanc
mengapa tidak? Berarti si hobbit terperangkap di sana, didesak untuk
memandang ke dalam kaca oleh Saruman. Benaknya yang gelap sekarang terisi
oleh suara dan wajah hobbit itu, dan dipenuhi harapan: perlu waktu sebelum dia
tahu kekeliruannya. Kita harus merebut kesempatan itu. Kita terlalu santai
selama ini. Kita harus bergerak. Wilayah sekitar Isengard bukan tempat untuk
berlama-lama ditinggali. Aku akan segera berjalan di depan, dengan Peregrin
Took. Akan lebih baik baginya daripada berbaring di kegelapan, sementara yang
lain tidur."
"Aku akan mengurus Eomer dan kesepuluh Penunggang," kata Raja. "Mereka
akan berjalan bersamaku saat fajar. Sisanya bisa pergi dengan Aragorn, dan
berangkat secepat mereka inginkan."
"Terserah kau," kata Gandalf "Tapi bergegaslah pergi ke perlindungan bukitbukit, ke Helm's Deep!"

Saat itu sebuah bayangan menyelimuti mereka. Sinar bulan yang terang
mendadak hilang. Beberapa Penunggang berteriak, dan meningkuk,


mengangkat tangan ke atas kepala, seolah mengelakkan pukulan dari atas:
ketakutan mencekam dan kedinginan mematikan menimpa mereka. Sambil
gemetar ketakutan, mereka menengadah. Sosok besar bersayap melewati
bulan, seperti awan hitam. Ia berputar-putar dan pergi ke utara, terbang dengan
kecepatan jauh lebih tinggi daripada angin mana pun di Dunia Tengah. Bintangbintang memudar di depannya. Lalu lenyaplah dia.
Mereka bangkit berdiri, kaku seperti batu. Gandalf melihat ke atas, lengannva
teruntai kaku ke bawah, tangannya dikepal.
"Nazgul!" teriaknya. "Utusan dari Mordor. Badai akan datang. Para Nazgul sudah
menyeberangi Sungai! Jalan, jalan! Jangan tunggu fajar! Jangan biarkan yang
cepat menunggu yang lambat! Jalan!"
la melompat pergi, memanggil Shadowfax sambil berlari. Aragorn mengikutinya.
Gandalf menghampiri Pippin dan mengangkatnya. "Kau ikut denganku kali ini,"
katanya. "Shadowfax akan menunjukkan kecepatannya padamu." Lalu ia berlari
ke tempat ia tadi tidur. Shadowfax sudah berdiri di sana. Gandalf mengayunkan
satu-satunya tas kecil yang dibawanya ke pundaknya, lalu melompat menaiki
punggung kuda. Aragorn mengangkat Pippin dan menempatkannya ke dalam
pelukan Gandalf, terbungkus jubah dan selimut.
"Selamat berpisah! Cepat menyusul!" teriak Gandalf "Jalan, Shadowfax!"
Kuda besar itu mengangkat kepalanya. Ekornya berjuntai mengilap di bawah
sinar bulan. Lalu ia melompat maju, menerjang tanah, dan menghilang seperti
angin utara dari pegunungan.

"Malam indah yang tenang!" kata Merry pada Aragorn. "Ada orang yang memang
beruntung. Dia tidak mau tidur, dan dia ingin naik kuda bersama Gandalf
keinginannya terkabul! Dia bukannya diubah menjadi batu, agar berdiri di sini
sebagai peringatan."
"Seandainya kau yang pertama mengangkat batu Orthanc, dan bukan dia,
bagaimana sekarang keadaannya?" kata Aragorn. "Mungkin saja reaksimu lebih
parah. Siapa tahu? Sekarang nasib menentukan kau harus ikut denganku. Pergi
dan bersiaplah, dan bawa semua yang tertinggal oleh Pippin. Bergegaslah!"


Shadowfax terbang di atas padang, tak butuh desakan dan tuntunan. Belum
sampai satu jam, mereka sudah sampai di Ford-ford Isen dan menyeberanginya.
Kuburan kelabu para Penunggang dengan tombak-tombak dinginnya sudah
berada di belakang mereka.
Pippin sudah mulai pulih. Badannya hangat, tapi angin yang menerpa wajahnya
terasa tajam menyegarkan. Ia bersama Gandalf. Kengerian batu dan bayangan
menyeramkan di depan bulan sudah memudar, ditinggal di kabut pegunungan
atau di dalam mimpi yang sudah berlalu. Pippin menarik napas panjang.
"Aku tidak tahu kau menunggang kuda tanpa pelana, Gandalf," katanya. "Kau
tidak pakai pelana maupun tali kekang!"
"Aku tidak biasa naik kuda dengan gaya Peri, kecuali kalau naik Shadowfax,"
kata Gandalf "Tapi Shadowfax tidak mau memakai pelana. Bukan aku yang
mengendarai Shadowfax: dia mau mengangkut si penunggang atau tidak. Kalau
dia mau, itu sudah cukup. Setelah itu urusan dia agar kau tetap berada di
punggungnya, kecuali kalau kau melompat ke udara."
"Seberapa cepat jalannya?" tanya Pippin. "Cepat sekali kalau melihat anginnya,
tapi sangat mulus. Dan betapa ringan langkahnya!"
"Dia lari secepat kuda tercepat bisa berderap," jawab Gandalf, "tapi baginya itu
tidak cepat. Daratan di sini agak menanjak, dan lebih terpecah-pecah daripada di
seberang sungai. Tapi lihatlah bagaimana Pegunungan Putih mulai mendekat di
bawah sinar bintang! Di sana puncak-puncak Trihyrne mencuat seperti tombak
hitam. Tak lama lagi kita sampai , di jalan bercabang dan tiba di Deeping-coomb,
tempat pertempuran berlangsung dua hari yang lalu."
Pippin diam lagi beberapa saat. Ia mendengar Gandalf bernyanyi lembut,
menggumamkan potongan-potongan singkat sajak dalam berbagai bahasa,
sementara bermil-mil berlalu di bawah mereka. Akhirnya penyihir itu
menyanyikan lagu yang kata-katanya bisa ditangkap oleh si hobbit: beberapa
baris terdengar jelas melalui desiran angin:

Kapal-kapal tinggi dan raja-raja gagah


Tiga-tiga datang dengan megah,
Apa yang dibawa mereka dari negeri nun jauh di sana
Melintasi bentangan aliran samudra?
Tujuh bintang dan tujuh batu nilam
Dan satu pohon seputih pualam.


"Apa yang kauucapkan itu, Gandalf?" tanya Pippin.
"Aku hanya mengingat-ingat beberapa Sajak Adat-Istiadat," jawab Gandalf.
"Kurasa para hobbit sudah melupakannya, termasuk sajak-sajak yang pernah
mereka kenal."
"Tidak, tidak semuanya," kata Pippin. "Kami sendiri punya banyak sajak, yang
mungkin tidak menarik perhatianmu. Tapi aku belum pernah mendengar yang ini.


Apa maksudnya … tujuh bintang dan tujuh batu?"

"Tentang palantiri Raja-Raja Zaman Dulu," kata Gandalf. "Apa itu palantiri?"
"Nama itu sendiri berarti yang memandang jauh. Batu Orthanc itu salah
satunya."
"Kalau begitu, benda itu tidak dibuat" Pippin ragu "oleh Musuh?" "Tidak," kata
Gandalf. "Juga bukan oleh Saruman. Itu di luar kemampuannya, dan di luar
kemampuan Sauron juga. Palantiri datang dari luar Westernesse, dari Eldamar.
Kaum Noldor membuatnya. Eeanor sendiri mungkin membuatnya, di masa yang
sudah sangat lama berlalu, sampai tak bisa dihitung dalam tahun. Tapi tak ada
yang tak bisa diubah Sauron untuk tujuan jahat. Malang sekali Saruman! Batu itu
menjadi kejatuhannya, sekarang aku baru tahu. Semua karya keterampilan yang
lebih hebat daripada yang kita miliki, jadi berbahaya bagi kita. Namun dia yang
harus menanggung kesalahannya. Bodoh! Merahasiakan kristal itu demi
keuntungannya sendiri. Dia tak pernah mengungkapkannya sedikit pun kepada
Dewan Penasihat. Kami memang belum memikirkan nasib palantiri dari Gondor
dalam peperangannya yang menghancurkan. Oleh manusia, palantiri sudah
hampir dilupakan. Bahkan di Gondor batu itu adalah rahasia yang hanya
diketahui sedikit orang saja; di Arnor mereka diingat hanya dalam sajak kuno di
antara kaum Dunedain."


"Untuk apa Manusia zaman dulu menggunakannya?" tanya Pippin, gembira dan
kaget mendapat jawaban atas begitu banyak pertanyaan, dan bertanya-tanya
berapa lama keadaan itu akan bertahan.
"Untuk melihat jauh, dan untuk saling berhubungan melalui pikiran," kata
Gandalf. "Dengan cara itulah mereka menjaga dan menyatukan wilayah Gondor.
Mereka menaruh Batu-Batu itu di Minas Anor, Minas Ithil, dan di Orthanc, di
dalam lingkaran Isengard. Pemimpin mereka ada di bawah Kubah Bintang di
Osgiliath sebelum kehancurannya. Tiga yang lain berada jauh di Utara. Di rumah
Elrond diceritakan bahwa mereka berada di Annuminas, dan Amon Sul, dan Batu
Elendil ada di Bukit-Bukit Menara yang memandang ke arah Mithlond di Teluk
Lune, di mana kapal-kapal kelabu berlabuh.
"Setiap palantir saling berhubungan, tapi semua yang ada di Gondor selalu
menampakkan pemandangan Osgiliath. Sekarang, karena batu karang Orthanc
bisa bertahan terhadap badai waktu, maka palantir menara itu tetap di sana. Tapi
sendirian batu itu hanya bisa melihat hal-hal kecil yang jauh dari masa lalu.
Sangat bermanfaat, tentu, bagi Saruman; tapi rupanya dia belum puas. Lebih
jauh dan makin jauh dia memandang, sampai tatapannya jatuh ke Barad-dud

Maka terjebaklah dia!”

"Siapa yang tahu, di mana Batu-Batu Arnor dan Gondor yang sudah hilang
sekarang berada, terkubur, atau tenggelam jauh? Tapi setidaknya satu diperoleh
Sauron dan dikuasainya sendiri. Kurasa itu batu Ithil, karena dia sudah lama
sekali menaklukkan Minas Ithil dan mengubahnya menjadi tempat kejahatan:

menjadikannya Minas Morgul.”

"Sekarang gampang ditebak, bagaimana cepatnya mata Saruman yang
berkeliaran ke mana-mana dijebak dan ditahan; dan bagaimana sejak itu dia
dibujuk dari jauh, ditakut-takuti bila bujukan tidak lagi berhasil. Penggigit
menggigit, elang di bawah kaki rajawali, labah-labah dalam jaring baja! Aku ingin
tahu, sudah berapa lama dia dipaksa sering mendatangi batu itu untuk diperiksa
dan diperintah? Dan batu Orthanc begitu condong ke Barad-dur, hingga siapa
pun yang melihat ke dalamnya kecuali orang yang punya tekad kuat pikiran dan
penglihatannya akan terbawa dengan cepat ke sana. Dan betapa kuatnya daya


tarik benda itu! Bukankah aku juga merasakannya? Bahkan sekarang pun aku
masih berhasrat mengujikan kehendakku padanya, untuk melihat apakah aku
bisa merenggutnya dari Sauron dan memutarnya ke mana aku mau memandang
ke seberang lautan air dan waktu yang luas, ke Tirion Yang Elok, melihat tangan
dan pikiran Feanor yang hebat dalam pekerjaannya, sementara Pohon Putih dan
Emas sedang berbunga!" ia mengeluh, lalu diam.
"Andai aku tahu semua ini sebelumnya," kata Pippin. "Aku tak mengerti apa yang
kulakukan."
"Kau mengerti," kata Gandalf "Kau tahu kau telah berbuat bodoh dan keliru; dan
kaukatakan itu pada dirimu sendiri, meski kau tidak menghiraukannya. Aku tidak
menceritakan semua ini sebelumnya padamu, karena aku sendiri baru mengerti
setelah merenungi semua yang sudah terjadi, sementara kita naik kuda
bersama-sama. Tapi, kalaupun aku memberitahukannya lebih dulu padamu, itu
tidak akan mengurangi hasratmu, atau membuatmu lebih mudah menolaknya.
Malah sebaliknya! Tidak, tangan yang terbakar justru menjadi pelajaran terbaik.
Setelah itu, barulah nasihat tentang api akan dimasukkan ke dalam hati."
"Memang," kata Pippin. "Seandainya ketujuh batu itu diletakkan di depanku
sekarang, aku akan memejamkan mata dan memasukkan tanganku ke saku
baju."

"Bagus!" kata Gandalf "Itu yang kuharapkan." "Tapi aku ingin tahu …”, Pippin

mulai.
"Ya ampun!" teriak Gandalf "Kalau rasa ingin tahumu bisa dipuaskan dengan
penjelasan, akan kuhabiskan sisa hidupku untuk menjawab pertanyaanmu. Apa
lagi yang ingin kauketahui?"
"Nama-nama semua bintang, dan semua makhluk hidup, dan seluruh sejarah
Dunia Tengah dan Langit Atas, dan Samudra Pemisah," tawa Pippin. "Ya … Apa
lagi? Tapi aku tidak terburu-buru malam ini. Saat ini aku hanya ingin tahu tentang
bayangan hitam itu. Aku mendengarmu berteriak, 'Utusan Mordor'. Apa itu? Apa
yang dilakukannya di Isengard?"
"Itu Penunggang Hitam naik makhluk bersayap. Nazgul," kata Gandalf "Dia bisa
saja membawamu ke Menara Kegelapan."


"Tapi dia bukan datang mencari aku, bukan?" Pippin tergagap. "Maksudku, dia

tidak tahu bahwa aku …"

"Tentu saja tidak," kata Gandalf "Penerbangan lurus dari. Barad-dur ke Orthanc
jaraknya lebih dari dua ratus league, dan seekor Nazgul juga perlu waktu
beberapa jam untuk menempuhnya. Tapi Saruman pasti sudah melihat ke dalam
Batu itu sejak serangan oleh para Orc, dan pikirannya yang rahasia sudah
terbaca lebih banyak dari yang direncanakannya. Maka Sauron mengirim utusan,
untuk mencari tahu apa yang dilakukannya. Dan setelah peristiwa malam ini,
kurasa yang lain akan berdatangan, dengan segera. Maka Saruman akan
mendapati dirinya terpojok sampai ke sudut. Dia tak punya tawanan untuk
diserahkan, tak punya Batu untuk melihat, dan tak bisa membalas panggilan.
Sauron hanya bisa menduga bahwa Saruman menahan si tawanan dan menolak
menggunakan Batu itu. Tak ada gunanya Saruman menceritakan hal yang
sebenarnya kepada utusan itu. Memang Isengard sudah hancur berantakan, tapi
dia masih aman berada di Orthanc. Jadi, mau tak mau, dia akan tampak seperti
pemberontak. Meski begitu, dia menolak kita, justru agar tidak dianggap
pemberontak! Apa yang akan dilakukannya dalam keadaan buruk seperti itu, aku
tidak tahu. Selama dia masih tinggal di Orthanc, kurasa dia masih punya
kekuatan untuk menolak Sembilan Penunggang. Mungkin dia akan mencoba
melakukan itu. Mungkin dia akan mencoba menjebak Nazgul, atau setidaknya
menewaskan makhluk yang ditungganginya di udara. Kalau itu terjadi, Rohan
perlu mengawasi kuda-kuda mereka!”
"Tapi aku tidak tahu, apakah itu akan berakibat baik atau buruk untuk kita.
Mungkin saja Musuh menjadi bingung, atau terhalang karena kemarahannya
kepada Saruman. Mungkin juga dia akan tahu bahwa aku berada di sana dan
berdiri di tangga Orthanc dengan beberapa hobbit di belakangku. Atau bahwa
seorang putra mahkota Elendil masih hidup dan berdiri mendampingiku. Kalau
Wormtongue tidak tertipu senjata-senjata Rohan, dia akan ingat Aragorn dan
gelar yang diakuinya. Itu yang aku khawatirkan. Karena itulah kita laribukan dari
bahaya, tapi memasuki bahaya yang lebih besar. Setiap langkah Shadowfax
membawamu semakin dekat ke Negeri Bayang-Bayang, Peregrin Took."


Pippin tidak menjawab, tapi mencengkeram jubahnya, seolah mendadak hawa
dingin menerpanya. Daratan kelabu berlalu di bawah mereka.
"Lihat sekarang!" kata Gandalf. "Lembah-lembah Westfold sudah terbuka di
depan. Kita kembali ke jalan menuju timur. Bayangan gelap di sana adalah mulut
Deeping-coomb. Ke arah sana ada Aglarond dan Gua-Gua Bersinar. Jangan
tanya tentang itu. Tanyakan pada Gimli, kalau kau bertemu dia lagi, dan untuk
pertama kalinya kau akan mendapat jawaban lebih panjang daripada yang
kauharapkan. Kau tidak akan melihat sendiri gua-gua itu, tidak dalam perjalanan
ini. Tempat ini akan segera kita tinggalkan jauh di belakang." .
"Kukira kau akan berhenti di Helm's Deep!" kata Pippin. "Kalau begitu, kau akan
ke mana?"
"Ke Minas Tirith, sebelum lautan peperangan mengepungnya."
"Oh! Dan seberapa jauhkah jaraknya?"
"League demi league," jawab Gandalf "Tiga kali jarak ke istana Raja Theoden,
dan lebih dari seratus mil ke timur dari sini, sesuai jarak terbang utusan-utusan
dari Mordor. Shadowfax harus melintasi jalan yang lebih panjang. Siapa yang

akan terbukti lebih cepat?”

"Kita akan maju terus sampai fajar, dan itu masih beberapa jam lagi. Kemudian
Shadowfax pun perlu istirahat, di suatu lembah perbukitan: di Edoras, kuharap.
Tidurlah, kalau bisa! Mungkin kau akan melihat cahaya pertama fajar di atas atap
emas istana Eorl. Dan dua hari kemudian, kau akan melihat bayangan merah
lembayung Gunung Mindolluin dan tembok menara Denethor yang putih di pagi

hari.”

"Lari, Shadowfax! Lari, kuda gagah, lari seperti belum pernah kaulakukan! Kita
sudah sampai ke daratan tempatmu dilahirkan, dan kau kenal setiap batu di sini.
Lari! Harapanku terletak dalam kecepatan!"
Shadowfax mengangkat kepalanya dan meringkik keras, seolah dipanggil oleh
terompet maju perang. Kemudian ia melompat maju. Api memercik dan kakinya;
malam memburu melintasinya.
Ketika kantuk mulai menjelang, Pippin mempunyai perasaan aneh: ia dan
Gandalf seolah diam bagai batu, duduk di atas patting kuda berlari, sementara



dunia menggelinding berlalu di bawah kakinya dengan bunyi embusan angin
kencang.


BUKU EMPAT

BAB 1
SMEAGOL DIJINAKKAN

"Well, Master, kita dalam kesulitan, tak salah lagi," kata Sam Gamgee. ia berdiri
sedih di samping Frodo, mengintai keluar dengan mata dikerutkan ke dalam
kegelapan.
Kini malam ketiga sejak mereka melarikan diri dari Rombongan, sejauh yang
mereka ketahui: entah sudah berapa lama mereka mendaki dan berjalan susah
payah di tengah lereng-lereng gersang dan bebatuan Emyn Mull, kadang
menapaki kembali jejak mereka karena tak bisa menemukan jalan maju, kadang
menemukan bahwa mereka sudah berputar-putar di situ-situ juga, dan akhirnya
kembali ke tempat mereka berada berjam-jam sebelumnya. Tapi secara
keseluruhan mereka terus berjalan ke arah timur, sedapat mungkin tetap
mengikuti jalan tersingkat ke pinggir paling luar simpul perbukitan yang ruwet itu.
Tapi mereka selalu menemukan wajah-wajah perbatasannya terjal sekali, tinggi
dan tak mungkin dilalui, seperti mengerutkan kening melihat padang di bawah; di
luar pinggirannya yang terjun ke bawah, terletak rawa-rawa membusuk. Tak ada
yang bergerak di situ, bahkan tak seekor burung pun tampak.

Kedua hobbit itu sekarang berdiri di pinggir batu karang tinggi, gundul, dan
muram, kakinya terselubung kabut; di belakang mereka menjulang dataran tinggi
yang dimahkotai awan berarak. Malam sudah mulai menyelubungi daratan tak
berbentuk di depan mereka; warnanya yang hijau pucat memudar menjadi
cokelat cemberut. Jauh di sebelah kanan, Sungai Anduin yang bersinar terteguntegun di bawah sinar matahari yang terputus-putus sepanjang hari, kini
tersembunyi dalam keremangan. Tapi mata mereka tidak memandang ke
seberang Sungai, ke arah Gondor, ke kawan-kawan mereka, ke negeri Manusia.
Mereka memandang ke selatan dan timur; di sana, pada batas malam yang akan
segera tiba, sebuah garis gelap menggantung, seperti pegunungan asap yang


diam di kejauhan. Sesekali nyala merah kecil nun di sana berkelip naik di batas
bumi dan langit.
"Betul-betul kesulitan besar!" kata Sam. "Itu satu-satunya tempat yang tak ingin
kita lihat lebih dekat, di antara semua negeri yang pernah kita dengar; tapi justru
ke sanalah kita menuju! Dan kita justru tak bisa mendekatinya, tak mungkin. Kita
sudah lewat jalan yang salah. Kita tak bisa turun; kalaupun bisa, aku yakin kita
akan mendapati seluruh daratan hijau itu berupa rawa-rawa menjijikkan. Bah!
Bisa kaucium baunya?" ia mendengus mengendus angin.
"Ya, aku bisa menciumnya," kata Frodo, tapi ia tidak bergerak, matanya tetap
terpaku ke satu titik, menatap ke garis gelap dan nyala api yang berkelip.
"Mordor!" ia menggerutu perlahan. "Kalau aku memang harus ke sana, aku
berharap bisa ke sana secepatnya dan mengakhiri semuanya!" ia menggigil.
Angin sangat tajam menggigit, tapi dipenuhi bau pembusukan dingin. "Well,"
katanya, akhirnya mengalihkan pandang, "kita tak bisa di sini semalaman, ada
atau tidak ada kesulitan. Kita harus menemukan tempat yang lebih terlindung,
dan berkemah lagi; mungkin besok kita akan menemukan jalan lain."
"Atau besoknya lagi, dan besoknya lagi," gerutu Sam. "Atau mungkin tidak akan
pernah. Kita sudah menempuh jalan yang salah." .
"Aku ingin tahu," kata Frodo. "Kurasa sudah suratan takdirku untuk pergi ke
Bayang-Bayang di sana itu, jadi kita pasti akan menemukan jalannya. Tapi
kebaikan atau kejahatankah yang akan menunjukkannya padaku? Kita harus
cepat. Itu satu-satunya harapan kita. Penundaan hanya akan menguntungkan
Musuh dan di sinilah aku berada: tertahan. Kehendak Menara Gelap-kah yang
mengemudikan kita? Semua pilihanku ternyata buruk. Seharusnya aku
meninggalkan Rombongan jauh lebih dulu, dan turun dari Utara, sebelah timur
Sungai dan Emyn Mull, dengan demikian melintasi Padang Pertempuran, sampai
ke celah Mordor. Tapi sekarang tak mungkin kita mencari jalan kembali
sendirian, sementara para Orc berkeliaran di tebing timur. Setiap hari yang
berlalu merupakan waktu berharga yang hilang. Aku letih, Sam. Aku tidak tahu
harus berbuat apa. Makanan apa yang tersisa?"

"Hanya itu … apa namanya … lembas, Mr. Frodo. Cukup banyak. Lumayanlah,


daripada tidak ada sama sekali. Ketika pertama menggigitnya, tak kukira aku
akan mengharapkan makanan lain. Tapi sekarang aku berharap ada sepotong
roti biasa, dan secangkir bir atau setengah cangkir cukuplah. Aku membawa
seluruh perlengkapan masakku dari perkemahan terakhir, tapi apa manfaatnya
sampai sekarang? Tak ada yang bisa dibuat api, dan tak ada yang bisa dimasak,
bahkan rumput pun tidak!"

Mereka berbalik dan masuk ke sebuah cekungan berbatu. Matahari yang sedang
terbenam terjebak ke dalam awan-awan, dan malam datang dengan cepat.
Mereka tidur sedapat mungkin, meski sangat kedinginan, bergerak-gerak terus
dalam sebuah sudut di antara puncak-puncak bergerigi batu karang yang lapuk;
setidaknya mereka terlindung dari angin timur.
"Apa kau melihatnya lagi, Mr. Frodo?" tanya Sam ketika mereka duduk, kaku dan
kedinginan, mengunyah wafer lembas dalam cahaya pagi yang dingin dan
kelabu.
"Tidak," kata Frodo. "Sudah dua malam ini aku tidak mendengar apa pun, juga
tidak melihat apa pun."
"Aku juga," kata Sam. "Brrr! Mata itu mengagetkanku! Tapi mungkin kita sudah
lolos darinya. Si makhluk malang. Gollum! Akan kuberi dia gollum di
tenggorokannya, kalau aku bisa menangkapnya."
"Semoga kau tidak perlu melakukan itu," kata Frodo. "Entah bagaimana dia bisa
mengikuti kita; mungkin sekarang dia sudah kehilangan jejak kita lagi, seperti
katamu. Di daratan kering muram ini, kita tak bisa meninggalkan banyak jejak,
juga tidak banyak ball, bahkan untuk hidungnya yang tajam itu."
"Kuharap begitu," kata Sam. "Kuharap kita bisa lepas darinya untuk seterusnya!"
"Begitu pula aku," kata Frodo, "tapi dia bukan masalahku yang utama. Kuharap
kita bisa keluar dari perbukitan ini! Aku benci mereka. Aku merasa telanjang di
sisi timur, terjebak di sini, hanya dipisahkan oleh dataran mati dengan Bayang-
Bayang di sana. Ada Mata di dalamnya. Ayo! Kita harus turun hari ini, dengan
satu dan lain cara."


Tapi hari semakin larut, dan ketika siang sudah menjelang senja, mereka masih
merangkak menyusuri punggung bukit, belum menemukan jalan keluar.
Kadang-kadang, dalam keheningan daratan gersang itu, mereka berkhayal
mendengar bunyi-bunyi samar di belakang mereka, sebuah batu jatuh, atau
bunyi kaki mengepak di atas bebatuan. Tapi kalau mereka berhenti dan berdiri
mendengarkan, mereka tidak mendengar apa-apa, hanya angin yang mengeluh
di atas ujung-ujung bebatuan itu pun mengingatkan mereka akan napas yang
mendesis perlahan melalui gigi-gigi tajam.
Sepanjang hari punggung luar Emyn Mull membelok perlahan ke utara,
sementara mereka terus berjalan. Di sepanjang pinggirnya kini membentang
dataran luas penuh batu-batu yang sudah termakan cuaca, sesekali terpotong
selokan-selokan seperti parit yang menurun terjal ke takikan dalam pada wajah
batu karang. Untuk menemukan jalan di tengah belahan-belahan itu, yang
semakin dalam dan semakin sering ditemui, Frodo dan Sam terdorong makin ke
kiri, jauh sekali dari pinggiran, tidak memperhatikan bahwa untuk beberapa mil
mereka sudah berjalan perlahan namun terus-menerus menuruni bukit: puncak
bukit terbenam sampai ke permukaan dataran rendah.
Akhirnya mereka terpaksa berhenti. Punggung bukit membelok tajam ke utara,
dibelah sebuah jurang dalam. Di ujung seberang ia kembali menjulang tinggi,
satu jarak besar, sekali lompatan: sebuah batu karang kelabu besar menjulang di
depan mereka, terjun curam ke bawah, seolah dipotong dengan pisau. Mereka
tak bisa maju lebih jauh lagi, dan harus membelok ke barat atau ke timur. Tapi ke
barat hanya akan membawa mereka pada lebih banyak kerja keras dan
penundaan, kembali ke jantung perbukitan; ke timur akan membawa mereka ke
ngarai paling luar.
"Tak bisa lain, kecuali merangkak menuruni parit ini, Sam," kata Frodo. "Mari kita
lihat, ke mana tujuannya!"
"Pasti jauh ke bawah sana," kata Sam.
Parit itu lebih panjang dan dalam daripada tampaknya. Agak jauh dari sana,
mereka menemukan beberapa pohon kerdil yang benjol-benjol, gerumbulan
pohon pertama yang mereka lihat setelah berhari-hari: kebanyakan pohon birch


yang terpelintir, diselingi pohon cemra di sana-sini. Banyak yang sudah mati dan
kurus, termakan habis oleh angin timur. Mungkin dulu, di masa yang lebih cerah
cuacanya, pepohonan itu berupa gerumbulan indah di jurang, tapi kini, setelah
sekitar lima puluh yard, pepohonan itu berakhir, meski beberapa batang patah
masih merangkak terus sampai hampir ke tepian batu karang. Dasar parit, yang
terbentang sepanjang sisi retakan batu karang, menurun curam dan kasar,
dipenuhi pecahan batu. Ketika akhirnya mereka sampai ke ujungnya, Frodo
membungkuk dan mencondongkan badannya keluar.
"Lihat!" katanya. "Kita sudah berjalan jauh sekali, atau mungkin batu karangnya
yang sudah terbenam. Di sini jauh lebih rendah daripada sebelumnya, dan
tampaknya juga lebih mudah."
Sam berlutut di sebelahnya, mengintip dengan enggan dari pinggiran. Lalu ia
menoleh ke atas, ke batu karang besar yang menjulang jauh di sebelah kiri
mereka. "Lebih mudah!" gerutunya. "Well, memang selalu lebih mudah turun
daripada naik. Mereka yang tak bisa terbang bisa melompat!"
"Tapi masih tetap suatu lompatan besar," kata Frodo. "Sekitar, well" ia berdiri
sejenak, mengukur dengan matanya "sekitar delapan belas fathom, kukira. Tidak
lebih."
"Dan itu sudah cukup!" kata Sam. "Uuh! Aku benci memandang ke bawah dari
ketinggian! Tapi melihat lebih baik daripada mendaki."
"Bagaimanapun," kata Frodo, "kurasa kita bisa mendaki di sini; dan menurutku

kita harus mencoba. Lihat … batu ini berbeda dengan yang ada beberapa mil

dari sini tadi. Batu ini sudah tergelincir dan retak."
Tebing paling luar memang tidak begitu terjal lagi, tapi agak menjorok keluar.
Tampaknya seperti kubu besar atau dinding samudra yang fondasinya beralih
tempat, sehingga arahnya jadi berbelok-belok tidak beraturan, meninggalkan
retakan besar dan pinggiran panjang miring yang di beberapa tempat hampir
selebar tangga.
"Dan kalau hendak mencoba turun, sebaiknya segera saja. Sebentar lagi gelap.
Kurasa akan ada badai."
Kekaburan pegunungan di Timur hilang dalam kegelapan yang sudah



menggapai ke arah barat dengan lengannya yang panjang. Di kejauhan
terdengar gemuruh petir terbawa angin yang sedang naik. Frodo mengendusendus udara dan menengadah ragu ke langit. Ia memasang ikat pinggangnya di
luar jubah dan mengeratkannya, menempatkan ranselnya di punggung,
kemudian melangkah ke pinggiran. "Aku akan mencobanya," katanya.
"Baik!" kata Sam murung. "Tapi aku duluan."
"Kau?" kata Frodo. "Kenapa tiba-tiba berubah pikiran?"
"Aku tidak berubah pikiran. Ini sekadar akal sehat: biarkan yang paling mungkin
tergelincir, turun lebih dulu. Aku tak ingin jatuh ke atasmu dan membuatmu jatuh
juga jangan sampai dua orang jadi mati dengan sekali jatuh."
Sebelum Frodo bisa menghentikannya, ia sudah duduk, mengayunkan kaki
melewati pinggiran, dan berputar, meraba-raba dengan jari kakinya, mencari
injakan. Entah apakah ia pernah melakukan tindakan yang lebih berani, atau
lebih sembrono daripada itu, dengan kepala dingin.
"Jangan, jangan! Sam, tolol kau!" kata Frodo. "Kau bisa mati kalau melompat
seperti itu, tanpa melihat dulu apa yang harus dituju. Kembali!" ia memegang
Sam di bawah ketiaknya dan menariknya lagi ke atas. "Sabar dulu!" katanya.
Lalu ia berbaring di tanah, menjulurkan tubuh, dan melihat ke bawah; tapi
rupanya cahaya cepat meredup, meski matahari belum terbenam. "Kurasa kita
bisa berhasil," katanya akhirnya. "Setidaknya aku bisa; kau juga, kalau kau tetap
memakai akal sehat dan mengikuti aku dengan cermat."
"Heran, mengapa kau bisa begitu yakin," kata Sam. "Kau kan tak bisa melihat
sampai ke dasar, dengan cahaya ini. Bagaimana kalau kau sampai ke bagian
yang tidak ada tempat untuk meletakkan tangan atau kakimu?"
"Aku akan memanjat ke atas lagi," kata Frodo.
"Mudah mengatakannya," kata Sam. "Lebih baik menunggu sampai pagi dan
lebih banyak cahaya."
"Tidak! Tidak kalau aku bisa berupaya," kata Frodo tiba-tiba, berapi-api. "Aku
menyesali setiap jam, setiap menit. Aku akan turun untuk mencobanya. Jangan
ikuti aku sebelum aku kembali atau memanggilmu!"
Sambil mencengkeram bibir berbatu tebing dengan jarinya, ia menurunkan diri


perlahan-lahan. Ketika lengannya sudah hampir sepenuhnya teregang, jari
kakinya menemukan tempat berpijak. "Satu langkah turun!" katanya. "Dan
dataran ini melebar ke kanan. Aku bisa berdiri di sana tanpa berpegangan. Aku
akan …” kata-katanya terpotong.

Kegelapan yang memburu sekarang bergerak dengan kecepatan tinggi, muncul
dari Timur dan menelan langit. Ada ledakan guruh keras membelah langit, tepat
di atas. Halilintar membakar menghantam bukit-bukit di bawah. Lalu muncul
embusan angin keras, dan bersamaan dengan itu, berbaur dengan raungannya,
terdengar sebuah teriakan tinggi melengking. Para hobbit pernah mendengar
teriakan persis seperti itu, jauh di Marish, ketika mereka lari dari Hobbiton.
Bahkan di sana, di hutan di Shire, bunyi itu membekukan darah mereka. Kini, di
daratan gersang itu, terornya terasa jauh lebih besar: menembus mereka dengan
mata pisau kengerian dan keputusasaan, menghentikan jantung dan napas. Sam
jatuh tengkurap. Tanpa sengaja Frodo mengendurkan pegangannya, menutupi
kepala dan telinganya dengan tangan. Ia bergoyang, tergelincir, dan meluncur ke
bawah dengan teriakan meratap.
Sam mendengarnya, dan merangkak dengan susah payah ke pinggiran.
"Master!" teriaknya. "Master!"
la tidak mendengar jawaban. Ia menyadari dirinya gemetaran, tapi ia menarik
napas dalam-dalam, dan sekali lagi berteriak, "Master!"
Angin seolah mengembus suaranya kembali ke dalam tenggorokan, tapi ketika
angin berlalu, menderum naik ke pant dan melintasi bukit-bukit, terdengar
teriakan lemah sebagai jawaban:
"Sudah, sudah! Aku di sini. Tapi aku tak bisa melihat."
Frodo memanggil dengan suara lemah. Sebenarnya ia tidak begitu jauh dari
sana. la tergelincir dan tidak jatuh, dan terhenti tersentak dengan kaki berpijak di
sebuah birai yang lebih lebar, beberapa meter lebih ke bawah. Untung
permukaan batu di tempat itu agak condong ke belakang, dan angin
menekannya ke batu, sehingga ia tidak terjungkir. la mengokohkan dirinya
sedikit, menempelkan wajahnya ke permukaan tembok batu yang dingin, sambil


merasakan jantungnya berdegup kencang. Tapi entah kegelapan sudah
sempurna, atau matanya kehilangan daya penglihatan sekitarnya tampak hitam
pekat. la bertanya-tanya, apakah ia sudah menjadi buta. la menarik napas
panjang.
"Kembali! Kembali!" ia mendengar suara Sam dari kegelapan di atas.
"Aku tak bisa," katanya. "Aku tak bisa melihat. Aku tak bisa menemukan
pegangan. Aku belum bisa bergerak."
"Apa yang bisa kulakukan, Mr. Frodo? Apa yang bisa kulakukan?" teriak Sam,
menjulurkan badannya jauh sekali. Mengapa majikannya tak bisa melihat?
Memang cahaya remang-remang, tapi tidak sampai gelap sekali. la bisa melihat
Frodo di bawahnya, sebuah sosok kelabu menyedihkan yang condong di depan
batu karang. Tapi ia jauh dari jangkauan bantuan tangan siapa pun.
Ada gelegar bunyi guruh lagi; kemudian hujan turun. Deras sekali, berbaur
dengan hujan batu, menghantam batu karang, dingin sekali.
"Aku akan turun ke dekatmu," teriak Sam, meski ia tidak tahu bagaimana harus
membantu Frodo.
"Tidak, tidak! Tunggu!" Frodo balas berteriak, sekarang lebih kuat. "Aku akan
segera lebih baik. Aku sudah merasa baikan. Tunggu! Kau tak bisa melakukan
apa pun tanpa tambang."
"Tambang!" teriak Sam, berbicara sendiri dengan penuh gairah dan kelegaan.
"Wah, aku memang pantas digantung di ujung tambang, sebagai peringatan bagi
orang-orang goblok! Kau benar-benar tolol, Sam Gamgee: itu sudah sering
dikatakan Gaffer padaku. Ya, begitulah katanya. Tambang!"
"Berhenti mengoceh!" teriak Frodo, yang sekarang sudah cukup pulih, hingga
merasa jengkel bercampur geli. "Jangann hiraukan Gaffermu! Jadi, maksudmu,
kau membawa tambang di sakumu? Kalau ya, keluarkan!"
"Ya, Mr. Frodo, di ranselku. Sudah kubawa beratus-ratus mil, dan aku sama
sekali lupa!"
"Kalau begitu, cepat ambil dan ulurkan ujungnya!"
Cepat Sam melepaskan ranselnya dan mencari-cari di dalamnya. Memang di
dasar ransel ada gulungan tambang sutra kelabu buatan penduduk Lorien. ia


melemparkan ujungnya pada majikannya. Kegelapan seolah tersingkap dari
mata Frodo, atau mungkin penglihatannya pulih kembali. la bisa melihat garis
kelabu yang turun menjuntai, dan rasanya tambang itu bersinar redup
keperakan. Kini, setelah ada satu titik dalam kegelapan untuk memusatkan
pandangan, ia tidak terlalu pusing lagi. Dengan tetap mencondongkan tubuh ke
depan, ia mengikatkan ujung tambang ke pinggangnya, lalu memegang tambang
itu dengan kedua tangannya.
Sam mundur dan menjejakkan kakinya ke sebuah tunggul pohon, sekitar satudua meter dari pinggir. Setengah ditarik, setengah merangkak, Frodo muncul
dan melemparkan dirinya ke tanah.
Petir menggelegar di kejauhan, dan hujan masih turun deras. Kedua hobbit
merangkak kembali ke parit, tapi tidak menemukan banyak perlindungan di sana.
Sungai-sungai kecil mulai mengalir turun, dan segera berkembang menjadi banjir
yang mencebur dan berasap di atas bebatuan, menyemprot keluar dari batu
karang, seperti pancuran-pancuran atap besar.
"Aku bisa setengah tenggelam di bawah sana, atau tersapu bersih," kata Frodo.
"Untung kau membawa tambang itu!"
"Lebih beruntung kalau aku ingat sejak, awal," kata Sam. "Mungkin kau ingat
mereka memasukkan tambang-tambang ke dalam perahu ketika kita berangkat:
di negeri kaum Peri. Aku sangat menyukainya, dan aku memasukkan satu
gulungan ke dalam ranselku. Rasanya itu sudah bertahun-tahun yang lalu. 'Ini
bisa membantu dalam berbagai kebutuhan,' kata Haldir, atau salah satu dari
mereka. Dan ternyata omongannya betul."
"Sayang sekali aku tak ingat membawa seutas lagi," kata Frodo, "tapi aku
meninggalkan Rombongan dengan begitu terburu-buru, dan dalam kebingungan.
Seandainya kita punya cukup banyak tambang, kita bisa gunakan untuk turun.
Berapa panjang tambangmu? Aku ingin tahu."
Sam mengukurnya dengan lambat, dengan lengannya, "Lima, sepuluh, dua
puluh, tiga puluh meter, kurang lebih," katanya.
"Siapa sangka!" seru Frodo.
"Ah! Siapa yang tahu?" kata Sam. "Bangsa Peri memang luar biasa. Tampaknya


agak tipis, tapi hati dan lembut seperti susu di tangan. Bisa dikemas kecil sekali,
dan sangat ringan. Mereka memang bangsa hebat!"
"Tiga puluh meter!" kata Frodo. "Kukira cukup panjang. Kalau badai berhenti
sebelum malam, aku akan mencobanya."
"Hujan memang sudah hampir berhenti," kata Sam, "tapi jangan lnengambil
risiko lagi dalam kegelapan, Mr Frodo! Dan aku masih belum pulih setelah
mendengar teriakan yang dibawa angin tadi; kau mungkin sudah.
Kedengarannya seperti Penunggang Hitam tapi di angkasa, kalau mereka bisa
terbang. Sebaiknya kita tetap berbaring di sini sampai malam lewat."
"Aku tidak mau menghabiskan waktu lebih lama daripada yang kubutuhkan,
terjebak di pinggiran ini dengan mata Negeri Gelap memandang melalui rawarawa," kata Frodo.
Sambil berkata begitu, ia bangkit berdiri dan pergi ke dasar parit lagi. la
memandang keluar. Langit sudah mulai jernih lagi di Timur sana. Sisa-sisa badai
sudah terangkat, bergerigi dan basah, dan pertempuran utama sudah berlalu
untuk menebarkan sayapnya yang besar di atas Emyn Mull, di mana pikiran
gelap Sauron merenunginya untuk sementara. Dari sana badai membalik,
menghantam Lembah Anduin dengan hujan batu dan halilintar, menjatuhkan
bayangannya ke atas Minas Tirith dengan ancaman perang. Lalu ia semakin
turun di pegunungan, mengumpulkan puncak-puncak menaranya yang besar,
menggelinding perlahan melintasi Gondor dan pinggiran Rohan, sampai jauh di
sana, para Penunggang di padang melihat menara-menaranya yang hitam
bergerak ke belakang matahari, ketika mereka berjalan ke arah Barat. Tapi di
sini, di atas gurun dan rawa-rawa berbau busuk, warna biru gelap langit sekali
lagi tersingkap, dan beberapa bintang pucat muncul, seperti lubang-lubang kecil
putih di langit-langit di atas bulan sabit.
"Rasanya menyenangkan bisa melihat lagi," kata Frodo, menarik napas panjang.
"Kau tahu, tadi aku sempat mengira sudah kehilangan penglihatanku. Mungkin
karena halilintar, atau sesuatu yang lebih buruk. Aku tak bisa melihat apa pun,
sampai tambang kelabu itu turun. Tambang itu seperti bersinar."
"Memang agak seperti perak dalam gelap," kata Sam. "Aku tak pernah


memperhatikannya sebelum ini, meski aku tak ingat pernah mengeluarkannya
sejak aku pertama memasukkannya. Tapi kalau kau begitu bertekad memanjat,
Mr. Frodo, bagaimana kau akan menggunakannya? Tiga puluh meter, atau
katakanlah, sekitar delapan belas fathom: itu kan cuma perkiraanmu tentang
ketinggian batu karang itu!”
Frodo berpikir sejenak. "Ikatkan ke tunggul itu, Sam!" katanya. "Kurasa
keinginanmu untuk turun lebih dulu akan terkabul kali ini. Aku akan
menurunkanmu, dan kau cuma perlu menggunakan tangan dan kakimu untuk
menolakkan tubuhmu pada batu karang. Tapi kalau kau sesekali menjejakkan
kakimu di atas birai dan aku bisa istirahat, itu akan sangat membantu. Kalau kau
sudah di bawah, aku akan menyusul. Aku sudah benar-benar pulih seperti
sebelumnya."
"Baiklah," kata Sam dengan berat hati. "Kalau memang harus begitu, biar
secepatnya saja!" ia mengangkat tambang dan mengikatnya pada tunggul yang
terdekat ke pinggiran; ujung satunya diikatkan ke pinggangnya sendiri. Dengan
enggan ia memutar badannya, bersiapsiap melewati ujung untuk kedua kalinya.
Ternyata tidak seburuk yang diduganya. Tambang itu membuatnya merasa
percaya diri, meski ia memejamkan matanya lebih dan sekali ketika memandang
ke bawah dan antara kakinya. Ada satu titik sulit, di mana tak ada birai, tembok
batu karangnya terjal, bahkan cekung untuk suatu jarak pendek; di sana ia
tergelincir dan menggelantung pada garis perak tambang itu. Tapi Frodo
menurunkannya perlahan-lahan dan kokoh, dan akhirnya selesai sudah. Semula
ia takut tambang itu tidak cukup panjang, dan ia akan tergantung-gantung di
suatu tempat di atas, tapi ternyata masih ada sisa gulungan di tangan Frodo
ketika Sam sampai ke dasar dan berteriak ke atas, "Aku sudah sampai!"
Suaranya naik dengan jelas dari bawah, tapi Frodo tak bisa melihatnya; jubah
Peri yang kelabu membuat sosoknya berbaur dengan cahaya senja.
Frodo agak lebih lama menyusulnya. la sudah mengikat tambang di
pinggangnya, ujung di atas juga sudah terikat erat, dan ia sudah
memendekkannya agar tambang itu menariknya ke atas sebelum ia sampai ke
tanah; tapi ia tak ingin mengambil risiko jatuh, dan ia tidak terlalu percaya pada


tambang tipis kelabu itu. Tapi ada dua titik di mana ia sepenuhnya terpaksa
bergantung pada tambang tersebut, yakni di permukaan mulus yang tidak ada
pegangan untuk jan hobbit-nya yang kuat sekalipun, dan birai-birainya saling
terpisah jauh. Tapi akhirnya ia sampai juga di bawah.
"Nah!" serunya. "Kita berhasil Kita sudah lolos dari Emyn Muil! Sekarang apa
lagi? Mungkin tak lama lagi kita akan merindukan batu karang keras di bawah
kaki kita."
Tapi Sam tidak menjawab: ia menatap ke atas batu karang. "Tolol!" katanya.
"Sialan! Tambangku yang bagus! Tambang itu terikat pada tunggul, dan kita ada
di bawah sini. Ini sama saja dengan meninggalkan tangga bagus bagi Gollum.
Kenapa tidak sekalian memasang papan petunjuk untuk memberitahu ke arah
mana kita pergi! Sudah kupikir, rasanya kok terlalu mudah." '
"Kalau kau bisa menemukan cara lain untuk menggunakan tambang itu dan
membawanya turun bersama kita sekaligus, kau boleh mewariskan sebutan tolol
itu padaku, atau sebutan lain yang diberikan Gaffer padamu," kata Frodo.
"Panjatlah dan lepaskan tambangnya, lalu turunkan dirimu sendiri, kalau kau
mau!"
Sam menggaruk kepalanya. "Tidak, aku tak bisa memikirkan caranya, maaf,"
katanya. "Tapi aku tak senang harus meninggalkannya." ia membelai ujung
tambang dan menggoyangkannya dengan lembut. "Rasanya sulit berpisah
dengan apa pun yang kubawa keluar dan negeri Peri. Apalagi benda yang
mungkin dibuat sendiri oleh Galadriel. Galadriel," gumamnya, menganggukkan
kepalanya dengan sedih. la menengadah dan menarik tambang itu sekali lagi,
seperti hendak berpamitan.
Kedua hobbit itu sangat tercengang ketika tambang itu terlepas. Sam terjatuh,
gulungan panjang kelabu itu meluncur diam-diam ke atasnya. Frodo tertawa.
"Siapa yang mengikat tambang ini?" katanya. "Untung saja dia bertahan selama
itu! Bayangkan, aku sudah mempercayakan bobot badanku seluruhnya pada
simpul ikatanmu!"
Sam tidak tertawa. "Mungkin aku tidak begitu pintar memanjat, Mr. Frodo," ia
berkata dengan nada tersinggung, "tapi aku cukup tahu tentang tambang dan


simpul-simpul. Sudah bakat turunan, bisa dikatakan begitu. Kakekku, dan
pamanku Andy, kakak tertua Gaffer, biasa berjalan di atas tambang di Tighfield
selama bertahun-tahun. Aku bisa memasang ikatan lebih kuat pada tunggul,
danpada yang bisa dilakukan orang lain, di dalam maupun di luar Shire."
"Kalau begitu, tambangnya putus-teriris pinggiran batu karang, kurasa," kata
Frodo.
"Kukira tidak!" kata Sam dengan nada lebih tersinggung lagi. la membungkuk
dan mengamati ujung-ujung tambang. "Dan memang tidak. Bahkan satu untai
pun tidak!"
"Kalau begitu, rasanya simpulnya yang salah," kata Frodo.
Sam menggelengkan kepala dan tidak menjawab. la meraba tambang itu dengan
jarinya, sambil merenung. "Terserah kau, Mr. Frodo," akhirnya ia berkata, "tapi
menurutku tambang ini lepas sendiri ketika aku memanggilnya." ia menggulung
tambang itu dan memasukkannya dengan penuh kasih sayang ke dalam
ranselnya.
"Mungkin juga," kata Frodo, "dan itu yang penting. Sekarang kita perlu
memikirkan tindakan selanjutnya. Malam akan segera tiba. Betapa indahnya
bintang-bintang, dan Bulan!"
"Pemandangan yang menghibur hati, bukan?" kata Sam sambil melihat ke atas.
"Entah bagaimana, mereka seperti Peri. Dan Bulan semakin membesar. Kita
sudah sekitar dua malam tidak melihatnya dalam cuaca berawan ini. Sinarnya
sudah cukup terang."
"Ya," kata Frodo, "tapi dia tidak akan purnama selama beberapa hari lagi.
Sebaiknya kita jangan mencoba melewati rawa-rawa di bawah sinar bulan
separuh."

Di bawah keremangan pertama malam itu, mereka menempuh tahap kedua
perjalanan mereka. Setelah beberapa saat, Sam menoleh ke jaIan yang sudah
mereka lalui. Mulut parit tampak bagaikan titik hitam di batu karang yang kabur.
"Aku senang kita mempunyai tambang," katanya. "Si perampok kecil itu pasti
kebingungan. Dia boleh coba menginjakkan kakinya yang menjijikkan dan


mengepak ngepak pada birai-birai itu!"
Mereka memilih jalan menjauh dari pinggiran batu karang, melewati belantara
bebatuan besar dan batu-batu kasar yang basah dan licin karena hujan deras.
Tanah masih menurun tajam. Belum jauh berjalan, mereka sampai di sebuah
lubang yang tiba-tiba menganga hitam di depan kaki mereka. Memang tidak
lebar, tapi terlalu lebar untuk dilompati dalam cahaya remang-remang. Mereka
merasa mendengar air menggeluguk di kedalamannya. Celah itu membelok di
sebelah kiri mereka, ke arah utara, kembali ke perbukitan, dengan demikian
menutup jalan mereka ke arah itu, setidaknya sementara cuaca masih gelap.
"Sebaiknya kita mencoba jalan kemb.ali ke selatan, menyusuri garis batu
karang," kata Sam. "Mungkin kita akan menemukan tempat persembunyian di
sana, gua atau semacamnya."
"Mungkin juga," kata Frodo. "Aku lelah, dan tak mungkin lebih lama lagi
merangkak di antara bebatuan malam ini-meski aku menyesali penundaan ini.
Seandainya ada jalan jelas di depan kita, aku akan terus berjalan sampai kakiku
tidak kuat."

Temyata berjalan di kaki Emyn Mull yang retak-retak tidak lebih mudah. Sam
juga tidak menemukan tempat perlindungan atau gua untuk bernaung: hanya
ada lereng-lereng berbatu gersang yang mendaki terjal di batu karang yang
sekarang menjulang lagi, lebih tinggi dan lebih terjal ketika mereka kembali.
Akhirnya, karena kelelahan, mereka membaringkan diri di bawah tonjolan batu
besar yang tidak jauh dari kaki jurang. Di sana mereka duduk meringkuk untuk
beberapa saat, merasa sedih di malam dingin itu, sementara kantuk mendatangi,
meski mereka berupaya menolaknya sekuat tenaga. Bulan melayang tinggi dan
jernih. Cahayanya yang putih tipis menyinari wajah batu karang dan membanjiri
tembok-tembok batu karang dingin yang cemberut, mengubah kegelapan yang
luas membayang menjadi kelabu pucat dingin, bebercak bayang-bayang hitam.
"Yah!" kata Frodo, bangkit berdiri dan menarik jubahnya lebih rapat ke tubuhnya.
"Kau tidur dulu sebentar, Sam. Pakailah selimutku. Aku akan mondar-mandir
sebentar untuk berjaga." Mendadak ia terdiam, dan mencengkeram lengan Sam.


"Apa itu?" bisiknya. "Lihat di sana, di batu karang!"
Sam memandang, lalu terkesiap kaget. "Sss!" katanya. "Itu dia. Itu Gollum! Ular
keparat! Bayangkan, tadi kupikir kita sudah membuat dia bingung dengan
pendakian kita! hihat dia! Seperti labah-labah menjijikkan merayap di dinding."


Menuruni wajah ngarai, tipis dan hampir mulus di bawah sinar bulan pucat,
sebuah sosok kecil hitam bergerak dengan anggota tubuhnya yang kurus
meregang keluar. Mungkin tangan dan jari kakinya yang lembut dan lengket bisa
menemukan celah-celah dan injakan kaki yang tak mungkin terlihat atau
digunakan hobbit, tapi tampaknya ia merayap turun dengan telapak lengket,
seperti semacam serangga besar yang sedang mencari mangsa. Dan ia turun
dengan kepala lebih dulu, seolah sedang mengendus-endus arahnya. Sesekali
ia mengangkat kepalanya perlahan, memutarnya ke belakang pada lehernya
yang kurus panj ang, dan kedua hobbit itu menangkap sekilas dua cahaya pudar
bersinar, matanya yang berkedip melihat bulan sejenak, kemudian cepat
dipejamkan lagi.
"Kaupikir dia bisa melihat kita?" kata Sam.
"Aku tidak tahu," kata Frodo tenang, "tapi kukira tidak. Sulit sekali melihat jubah
Peri kita, biarpun dengan mata yang ramah: aku saja tak bisa melihatmu dalam
gelap, dari jarak beberapa langkah. Dan kudengar dia tidak menyukai Matahari
maupun Bulan."
"Kalau begitu, mengapa dia turun ke sini?" tanya Sam.
"Diam, Sam!" kata Frodo. "Mungkin dia bisa mencium kita. Dan aku yakin
pendengarannya tajam, seperti Peri. Kurasa dia sudah mendengar sesuatu
sekarang: mungkin suara kita. Tadi kita banyak berteriak di sana; dan kita
berbicara terlalu keras barusan, sampai semenit yang lalu."
"Aku sudah muak dengannya," kata Sam. "Dia sudah terlalu sering datang, dan
aku akan bicara dengannya, kalau bisa. Bagaimanapun, kita tak bisa luput dari
perhatiannya sekarang." Sambil menarik kerudungnya yang kelabu menudungi
wajahnya, Sam merangkak diamdiam menuju batu karang.
"Hati-hati!" bisik Frodo yang menyusul di belakangnya. "Jangan membuatnya



kaget! Dia jauh lebih berbahaya daripada kelihatannya."
Sosok hitam yang merayap itu sekarang sudah tiga perempat jalan turun, dan
mungkin sekitar lima puluh kaki atau kurang di atas kaki batu karang. Sambil
meringkuk diam bagai batu di dalam bayangan batu besar, kedua hobbit
memperhatikannya. Rupanya Gollum sampai ke suatu tempat yang sulit dilewati,
atau mencemaskah sesuatu. Mereka bisa mendengarnya mendengus, dan
sesekali ada bunyi desis kasar napasnya yang terdengar seperti sumpah
serapah. la mengangkat kepala, dan mereka merasa mendengarnya meludah.
Lalu ia maju lagi. Kini mereka bisa mendengar suaranya berkeriut dan bersiul.
"Ahh, sss! Hati-hati, sayangku! Kalau terburu-buru, malah jadi buntu. Jangan
mengambil risssiko, ya, sayangku? Jangan, Sayang gollum!" ia mengangkat
kepalanya lagi, mengedip ke arah bulan, dan cepat memejamkan mata kembali.
"Kita benci itu," desisnya. "Sssinar bergetar menjijikkan-sss-memata-matai kita,
sayangku menyakitkan mata kita."
la sudah semakin turun, bunyi desis itu semakin jelas dan tajam. "Di mmana dia,
di mmana dia: sayangku, sayangku. Itu milik kita, dan kita menginginkannya.
Pencuri, pencuri, pencuri kecil jorok. Di mana mereka dengan sssayangku yang
berharga? Terkutuklah mereka! Kita benci mereka."
"Sepertinya dia tidak tahu kita berada di sini, bukan?" bisik Sam. "Dan apa yang


dia maksud dengan sayangku yang berharga itu? Apakah maksudnya …"

"Sst!" bisik Frodo. "Dia sudah dekat sekarang, cukup dekat untuk mendengar
bisikan."
Memang Gollum mendadak berhenti lagi, kepalanya yang besar berayun pada
lehernya yang kurus, seolah sedang mendengarkan. Matanya yang pucat
setengah terbuka. Sam menahan diri, meski jarinya berkedut. Matanya yang
dipenuhi kemarahan dan rasa jijik terpaku pada sosok malang itu ketika ia
bergerak lagi, masih berbisik dan mendesis pada dirinya sendiri.
Akhirnya ia tinggal selusin kaki di atas tanah, tepat di atas kepala kedua hobbit.
Dari titik itu ada lereng terjal, karena batu karangnya agak cekung, dan bahkan
Gollum juga tak bisa menemukan injakan untuk kakinya. Ketika sedang
berupaya memutar badan, agar kakinya turun lebih dulu, mendadak ia jatuh


dengan teriakan melengking. Sambil jatuh, ia melingkarkan kaki dan tangan ke
tubuhnya, seperti labah-labah yang talinya sudah putus ketika hendak turun.
Sam keluar dari persembunyiannya, menyeberangi jarak antara dirinya dan kaki
batu karang dengan beberapa lompatan. Sebelum Gollum bisa berdiri, ia sudah
di atas makhluk itu. Tapi ternyata Gollum lebih hebat dari yang diperkirakannya,
meski ditangkap dengan mendadak seperti itu, setelah terjatuh. Sebelum Sam
bisa memegangnya dengan kuat, kaki dan lengan Gollum yang panjang sudah
melingkar di tubuhnya, menjepit lengannya; cengkeraman itu lembut, tapi sangat
kuat, memencetnya perlahan seperti tali-tali yang semakin erat; jarijari basah
mencari lehernya, lalu gigi yang tajam menggigit pundaknya. la hanya bisa
menghantamkan kepalanya yang bulat dan keras ke samping, ke wajah makhluk
itu. Gollum mendesis dan meludah, tapi tidak melepaskan Sam.
Keadaan akan buruk sekali bagi Sam, seandainya ia sendirian. Tapi Frodo
melompat dan menghunus Sting dari sarungnya. Dengan tangan kirinya ia
menarik kepala Gollum pada rambutnya yang tipis dan lemas, meregangkan
lehernya yang panjang, dan memaksa matanya yang pucat dan sengit menatap
langit.
"Lepaskan! Gollum," katanya. "Ini Sting. Kau sudah pernah melihatnya.
Lepaskan, atau kau akan merasakannya kali ini! Akan kutebas lehermu."
Gollum runtuh dan menjadi lemas seperti tali basah. Sam bangkit berdiri, meraba
pundaknya. Matanya membawa penuh kemarahan, tapi ia tak bisa membalas
dendam: musuhnya yang malang berbaring merendahkan diri di atas bebatuan,
sambil meratap.
"Jangan lukai kami! Jangan biarkan mereka melukai kita, sayangku! Mereka
tidak akan melukai kita, bukan, hobbit kecil manis? Kita tidak bermaksud jelek,
tapi mereka melompat ke atas kita seperti kucing ke atas tikus malang, begitu
kan, sayangku? Dan kita begitu kesepian, gollum. Kita akan bersikap manis pada
mereka, kalau mereka juga manis pada kita, bukan begitu, ya kan, ya kan?"
"Hmm, apa yang harus kita lakukan dengannya?" kata Sam. "Ikat saja, supaya
dia tak bisa lagi mengejar kita dengan diam-diam."
"Tapi itu akan mematikan kita, mematikan kita," ratap Gollum. "Hobbit kecil


kejam. Mengikat kita di daratan keras dingin dan meninggalkan kita, gollum,
gollum." Isak tangis muncul dari tenggorokannya yang ber-gollum-gollum.
"Tidak," kata Frodo. "Kalau mau membunuhnya, kita harus langsung
membunuhnya. Tapi kita tak bisa melakukan itu, tidak dalam keadaan seperti ini.
Makhluk malang! Dia tidak melakukan kejahatan terhadap kita."
"Oh, memang tidak!" kata Sam sambil menggosok pundaknya. "Tapi tadi dia
bermaksud begitu, dan masih berniat begitu, aku yakin. Mencekik kita sementara
kita tidur, itu rencananya "
"Mungkin juga," kata Frodo. "Tapi apa yang dia niatkan, itu masalah lain." ia diam
sebentar, berpikir. Gollum berbaring diam, tapi berhenti meratap. Sam berdiri
memandangnya dengan marah.
Frodo merasa mendengar suara-suara dari masa lalu; jauh, namun sangat jelas:


Sayang sekali Bilbo tidak menusuk makhluk busuk itu, ketika ada kesempatan!
Kasihan? Perasaan Welas Asih-lah yang menahan tangannya.
Perasaan Welas Asih dan Pengampunan: untuk tidak memukul bila tak perlu.
Aku tidak merasa kasihan sama sekali pada Gollum. Dia pantas mati.
Pantas mati! Menurutku memang begitu. Banyak yang hidup sepantasnya mati.
Dan beberapa yang matt sepantasnya tetap hidup. Apa kau bisa memberikan
kehidupan pada mereka? Jadi, jangan terlalu bersemangat menebar kematian
atas nama keadilan, karena mencemaskan keselamatanmu sendiri. Karena
bahkan kaum bijak tidak selamanya tahu apa yang akan terjadi kelak.


"Baiklah," jawab Frodo dengan suara keras, sambil menurunkan pedangnya.
"Tapi aku masih takut. Pokoknya aku tidak mau menyentuh makhluk itu. Sebab
sekarang, setelah melihatnya, aku merasa kasihan padanya."
Sam melongo melihat majikannya yang seperti sedang berbicara pada
seseorang yang tidak terlihat. Gollum mengangkat kepalanya.
"Yaa, memang kita malang, ssayangku," ia merengek. "Sengsara sengsara!
Hobbit tidak akan membunuh kita, hobbit maniss!"
"Tidak, kami tidak akan membunuhmu," kata Frodo. "Tapi kami juga tidak akan



melepasmu. Kau penuh dengan kejahatan dan kenakalan, Gollum. Kau harus
ikut kami, itu saja, tapi kami tetap mengawasimu. Dan kau harus membantu
kami, kalau bisa. Satu perbuatan baik pantas dibalas dengan perbuatan baik
juga."
"Yaa, ya, memang," kata Gollum sambil bangkit duduk. "Hobbit maniss! Kita ikut
mereka. Mencarikan jalan aman dalam gelap untuk mereka, ya, akan kita
lakukan. Dan ke mana mereka akan pergi di daratan dingin dan keras ini, kita
ingin tahu, ya, kita ingin tahu." ia menatap mereka, matanya yang pucat
berkedip-kedip sesaat, memancarkan sorot redup yang menyiratkan kecerdikan
dan semangat.
Sam merengut melihatnya, dan mengisap giginya; tapi ia mengerti ada yang
aneh dalam suasana hati majikannya, dan masalah itu tak bisa diperdebatkan.
Namun ia kaget mendengar jawaban Frodo.
Frodo menatap langsung ke dalam mata Gollum yang tersentak dan langsung
memalingkan muka. "Kau sudah tahu, atau kau bisa menduga ke mana kami
akan pergi, Smeagol," katanya dengan tenang dan keras. "Kami pergi ke Mordor,
tentu. Dan kau tahu jalan ke sana, aku yakin."
"Aah! Sss!" kata Gollum, menutupi telinganya dengan tangan, seolah kejujuran
seperti itu, dan keterbukaan menyebut nama itu, menyakitkan baginya. "Kita
menduga, ya, kita sudah menduganya," bisiknya, "dan kita tak ingin mereka
pergi, bukan begitu? Tidak, ssayangku, hobbit maniss, jangan. Abu, abu, dan
debu, dan kehausan ada di sana; dan sumur, sumur, sumur, dan Orc, ribuan
Orc. Hobbithobbit maniss jangan pergi ke-sss-tempat seperti itu."
"Jadi, kau sudah pernah ke sana?" desak Frodo. "Dan kau merasa ditarik untuk
kembali ke sana, bukan?"
"Yaa. yaa. Tidak!" teriak Gollum. "Satu kali, tidak sengaja, bukan, ssayangku?
Ya, tanpa sengaja. Tapi kami tidak ingin kembali, tidak, tidak!" Lalu mendadak
suara dan bahasanya berubah, dan ia terisak, berbicara tapi bukan pada
mereka. "Lepaskan mereka, gollum! Kau menyakiti aku. Oh, tanganku yang
malang, gollum! Aku, kita, aku tidak mau kembali. Aku tidak bisa
menemukannya. Aku sudah letih. Aku, kita tidak bisa menemukannya, gollum,


gollum, tidak, tidak ada di mana-mana. Mereka selalu bangun. Kurcaci, Manusia,
Peri, Peri mengerikan dengan mata bersinar. Aku tidak bisa menemukannya.
Aah!" ia bangkit berdiri dan mengepalkan tangannya yang panjang menjadi
simpul tulang tanpa daging, mengayunkannya ke arah Timur. "Kami tidak mau!"
teriaknya. "Bukan untukmu." Lalu ia roboh lagi. "Gollum, gollum," ia mengerang
dengan wajah menempel ke tanah. "Jangan pandangi kami! Pergi! Pergi tidur!"
"Dia tidak akan pergi atau tidur atas perintahmu, Smeagol," kata Frodo. "Kalau
kau benar-benar ingin bebas dari dia, kau harus membantuku. Dan itu berarti
kau harus mencari jalan untuk kami menuju dia. Tapi kau tak perlu ikut
selamanya sampai akhir, tak perlu sampai masuk gerbang negerinya."
Gollum duduk lagi, dan menatap dari bawah kelopak matanya. "Dia ada di sana,"
ia berkotek. "Selalu di sana. Orc-Orc akan membawamu sepanjang jalan.
Gampang menemukan Orc di sebelah timur Sungai. Jangan tanya Smeagol.
Smeagol malang, malang sekali, dia sudah pernah pergi. Mereka mengambil
Kesayangannya, dan dia sudah lenyap sekarang."
"Mungkin kita akan menemukannya lagi, kalau kau ikut kami," kata Frodo.
"Tidak, tidak, tidak pernah! Dia sudah kehilangan Kesayangannya," kata Gollum.
"Bangun!" kata Frodo.
Gollum berdiri dan mundur sampai ke batu karang.
"Nah!" kata Frodo. "Kau memilih berjalan siang atau malam? Kami lelah, tapi
kalau kau memilih malam hari, kita akan berangkat malam ini."
"Cahaya besar menyakiti mata kami, begitu," ratap Gollum. "Jangan jalan dulu di
bawah Wajah Putih, jangan dulu. Dia akan segera pergi ke balik bukit, yaa.
Istirahat dulu sebentar, hobbit maniss!" "Kalau begitu, duduk," kata Frodo, "dan
jangan bergerak!"
Kedua hobbit duduk mengapitnya, dengan punggung bersandar pada tembok
batu, mengistirahatkan kaki. Tak perlu pengaturan dengan kata-kata: mereka
tahu mereka tak boleh tidur sekejap pun. Perlahan-lahan bulan berlalu. Bayangbayang menyelimuti perbukitan, dan semuanya menjadi gelap di depan. Bintangbintang semakin rapat dan terang di langit. Tak ada yang bergerak. Gollum
duduk dengan kedua kaki ditekuk ke atas, lutut di bawah dagu, tangan datar dan



kaki renggang di atas tanah, matanya terpejam; tapi ia tampak tegang, seolah
sedang berpikir atau mendengarkan.
Frodo menatap Sam. Mata mereka bertemu, dan mereka saling memahami.
Mereka duduk santai, menyandarkan kepala ke belakang, dan memejamkan
mata, atau pura-pura memejamkan mata. Dengan segera bunyi napas mereka
lembut terdengar. Tangan Gollum agak berkedut. Hampir tidak kelihatan
kepalanya bergerak ke kiri dan ke kanan, mula-mula satu mata membuka, lalu
mata satunya. Kedua hobbit tidak bergerak.
Mendadak, dengan kegesitan dan kecepatan mengejutkan, Gollum lari ke dalam
kegelapan, langsung melompat seperti belalang atau kodok.
Tapi justru itu yang ditunggu-tunggu Frodo dan Sam. Sam sudah menerkamnya
sebelum ia maju lebih dari dua langkah setelah loncatannya. Frodo, yang
menyusul, memegang kakinya dan merobohkannya.
"Mungkin tambangmu bisa berguna lagi, Sam," katanya.
Sam mengeluarkan tambangnya. "Dan ke mana kau akan pergi di negeri dingin
dan keras ini, Mr. Gollum?" geramnya. "Kami bertanya-tanya, ya, kami bertanyatanya. Untuk mencari beberapa teman Orc-mu, kurasa. Kau makhluk curang
jahat. Seharusnya tambang ini mengikat lehermu dengan sangat erat."
Gollum berbaring diam, tidak mencoba tipuan lain. la tidak menjawab, tapi
melemparkan pandangan jahat ke arah Sam.
"Kita butuh sesuatu untuk memegangnya," kata Frodo. "Kita ingin dia berjalan,
jadi tak ada gunanya mengikat kakinya atau tangannya, sebab dua-duanya
banyak dia gunakan. Ikat satu ujung tambang pada pergelangan kakinya, dan
pegang ujung lainnya."
Frodo berdiri di dekat Gollum, sementara Sam mengikat simpulnya.
Hasilnya mengejutkan mereka berdua. Gollum mulai menjerit, bunyi tajam
mengiris, sangat mengerikan. la menggeliat, mencoba mendekatkan mulut ke
pergelangan kakinya, dan menggigiti tambang. la terus menjerit.
Akhirnya Frodo yakin ia benar-benar kesakitan; tapi pasti bukan karena
ikatannya. la memeriksanya, dan menemukan simpul itu tidak terlalu erat,
bahkan tak bisa dibilang erat. Sam merasa kasihan, meski tadi ia bicara keras


pada Gollum. "Ada apa denganmu?" katanya. "Kalau kau mencoba lari, kau
harus diikat; tapi kami tidak bermaksud menyakitimu."
"Sakit, sakit," desis Gollum. "Tambang ini membekukan, menggigit! Peri yang
memilinnya, terkutuklah mereka! Hobbit jahat kejam! Karena itu kita mencoba
lari, tentu saja, ssayangku. Kita sudah menduga mereka hobbit kejam. Mereka
mengunjungi kaum Peri, Peri galak dengan mata bersinar. Lepaskan tambang
ini! Ssakit!"
"Tidak, aku tidak akan melepaskannya," kata Frodo, "tidak, kecuali" ia berhenti
untuk berpikir sejenak "kecuali kau membuat janji yang bisa kupercayai."
"Kita bersumpah akan melakukan apa yang dia inginkan, ya, ya,"
kata Gollum, masih menggeliat dan mencoba meraih pergelangan kakinya. "Ini
menyakitkan kami."
"Sumpah?" kata Frodo.
"Smeagol," kata Gollum dengan tiba-tiba dan jelas, membuka lebar-lebar
matanya dan memandang Frodo dengan sinar aneh. "Smeagol akan bersumpah
pada Kesayangannya."
Frodo berdiri tegak, dan sekali lagi Sam kaget mendengar kata-katanya dan
suaranya yang keras. "Pada Kesayanganmu? Berani-beraninya kau!" katanya.

"Pikir!”

Satu Cincin untuk menguasai mereka semua dan mengikat mereka dalam
Kegelapan.

“Apakah kau mau mengikat janjimu pada benda itu, Smeagol? Cincin itu akan

mengikatmu. Tapi dia lebih curang daripadamu. Mungkin dia akan memutarbalikkan kata-katamu. Waspadalah!"
Gollum gemetar ketakutan. "Pada Kesayangan-ku, pada Kesayangan-ku!"
ulangnya.
"Dan apa yang akan kauikrarkan?" tanya Frodo.
"Aku akan bersikap baik sekali," kata Gollum. Lalu sambil merangkak ke kaki
Frodo ia merendahkan diri di depannya, dan berbisik parau; ia menggigil, seolah



kata-kata itu menggoyang tulang-belulangnya dengan kengerian. "Smeagol
bersumpah tidak akan pernah membiarkan Dia memilikinya. Tidak akan pernah!
Smeagol akan menyelamatkannya. Tapi dia harus bersumpah pada
Kesayangan-nya itu."
"Tidak! Tidak padanya," kata Frodo, menatap Gollum dengan iba. "Kau hanya
ingin melihat dan menyentuhnya, kalau bisa, meski kau tahu itu akan
membuatmu gila. Jangan bersumpah pada Kesayanganmu, tapi bersumpahlah
demi benda itu, kalau mau. Karena kau tahu di mana dia. Ya, kau tahu,
Smeagol. Dia ada di depanmu."
Untuk beberapa saat, Sam merasa seolah majikannya tumbuh membesar,
sedangkan Gollum mengkerut: Frodo menjadi sebuah sosok tinggi kokoh,
seorang penguasa hebat yang menyembunyikan cahayanya dalam jubah kelabu,
dan di kakinya seekor anjing kecil merengekrengek. Meski begitu, dalam segi
tertentu keduanya mempunyai persamaan dan tidak asing: mereka bisa saling
memahami pikiran masingmasing. Gollum bangkit dan mulai mencakar-cakar
Frodo, merendah-rendah di lutut Frodo.
"Turun! Turun!" kata Frodo. "Sekarang ucapkan janjimu!"
"Kita berjanji, ya, aku berjanji," kata Gollum. "Aku akan melayani penguasa
Kesayangan-ku. Majikan baik, Smeagol baik, gollum, gollum!" Mendadak ia mulai
menangis dan menggigit pergelangan kakinya lagi.
"Lepaskan tambang itu, Sam!" kata Frodo.
Dengan enggan Sam mematuhinya. Segera Gollum berdiri dan mulai berjingkrak
jingkrak seperti anjing kampung yang ditepuk-tepuk oleh majikannya sehabis
dicambuk. Sejak saat itu terjadi perubahan pada dirinya, dan bertahan hingga
beberapa lama. la tidak terlalu sering lagi mendesis dan meratap, dan ia
berbicara langsung pada pendamping-pendampingriya, bukan pada dirinya
sendiri, Ia akan takut dan tersentak kalau mereka melangkah di dekatnya atau
membuat gerakan tiba-tiba, dan ia menghindari sentuhan jubah Peri mereka; tapi
ia ramah, bahkan sangat ingin menyenangkan, sampai terlihat mengibakan. la
akan tertawa terbahak-bahak dan melonjak-lonjak kalau ada kelakar, atau
bahkan bila Frodo berbicara ramah kepadanya, dan menangis kalau Frodo


menegumya. Sam tidak banyak bicara dengannya. la lebih curiga daripada
sebelumnya, dan tidak begitu menyukai Gollum yang baru ini, dibandingkan yang
lama.
"Well, Gollum, atau apa pun nama panggilanmu," kata Sam, "ayo! Bulan sudah
pergi, dan malam semakin larut. Sebaiknya kita berangkat."
"Ya, ya," Gollum setuju, sambil melompat-lompat ke sana kemari. "Mari kita
pergi! Hanya ada satu jalan melintasi ujung Utara dan ujung Selatan. Aku
menemukannya. Orc tidak menggunakannya, Orc tidak tahu tentang ini. Orc
tidak melintasi Rawa-Rawa, mereka berjalan memutar bermil-mil. Untung sekali
kau lewat jalan ini. Sangat beruntung kau menemukan Smeagol, ya. Ikuti

Smeagol!”

la maju beberapa langkah, dan menoleh ke belakang dengan sikap bertanya,
seperti seekor anjing mengajak berjalan-jalan. "Tunggu dulu, Gollum!" teriak
Sam. "Jangan terlalu jauh di depan! Aku akan memukul ekormu, dan tambangku
sudah siap."
"Tidak, tidak!" kata Gollum. "Smeagol sudah berjanji."
Di tengah malam larut, di bawah bintang-bintang terang dan tajam, mereka
berangkat. Gollum menuntun mereka kembali ke arah utara untuk beberapa
saat, melalui jalan tempat mereka mula-mula datang; lalu ia membelok ke kanan,
menjauhi pinggiran terjal Emyn Mull, menuruni lereng-lereng berbatu yang
hancur, menuju tanah rawa luas di bawah. Mereka segera menghilang lamatlamat ke dalam kegelapan. Di tanah gersang yang luas di depan gerbang
Mordor, keheningan yang hitam menggantung berat.


BAB 2
MELINTASI RAWA-RAWA

Gollum bergerak cepat, kepala dan lehernya menjulur ke depan. la sering
menggunakan tangan dan kakinya. Frodo dan Sam mengikutinya dengan susah
payah; tapi rupanya Gollum sudah tidak berniat melarikan diri lagi. Kalau mereka
ketinggalan, ia akan menoleh dan menunggu mereka. Setelah beberapa saat, ia
membawa mereka ke pinggiran parit sempit yang sudah mereka temui
sebelumnya; tapi kini mereka berada lebih jauh dari bukit-bukit.
"Ini dia!" serunya. "Ada jalan turun ke sana, ya. Sekarang kita mengikutinya
keluar, keluar di sana." ia menunjuk ke selatan dan timur, ke arah rawa-rawa.
Bau busuknya sampai ke hidung mereka, berat dan sangat keras dalam udara
malam yang dingin.
Gollum berjalan turun-naik di tebing, dan akhirnya memanggil mereka. "Di sini! Di
sini kita bisa turun. Smeagol pernah lewat jalan ini: aku lewat sini, bersembunyi
dan para Orc."
la memimpin jalannya, dan kedua hobbit mengikutinya turun di kegelapan. Tidak
sulit, karena jurang di titik ini hanya sekitar lima belas kaki dalamnya, dan
lebarnya sekitar dua belas kaki. Ada air mengalir di dasarnya: sebenarnya itu
palung dari salah satu sungai yang banyak mengalir turun dan bukit-bukit untuk
mengairi genangan-genangan air dan lumpur yang diam. Gollum berbelok ke
kanan, kurang-lebih ke selatan, dan menceburkan kakinya ke dalam sungai
berbatu yang dangkal. la tampak sangat gembira merasakan air, dan tertawa
sendiri, kadang-kadang bahkan menyanyikan semacam lagu dengan suaranya
yang parau.

Tanah keras dan beku
Menggigit tangan yang kaku,
Menggerogoti kaki yang garing.

Bebatuan dan batu karang


Seperti tulang-belulang yang lekang
Semuanya tak lagi berdaging.


Tapi air sungai dan telaga
Basah dan sejuk:
Nyaman kaki di air bening!


Dan sekarang kami ingin …

"Ha! Ha! Apa yang kita inginkan?" katanya, melirik kedua hobbit. "Akan kita
ceritakan," ia berkuak. "Dia sudah lama menebaknya, Baggins menebaknya."
Matanya bersinar-sinar, dan Sam yang meriangkap sinar itu menganggapnya
sangat tidak menyenangkan.


Hidup tanpa pernapasan;
Sedingin kematian;
Tak pernah kehausan, bersanding minuman;
Berbaju logam, tanpa dentingan.
Terdampar di tanah gersang,
Menyangka pulau rindang
Pegunungan yang menjulang;
Mengira pancuran
Embusan angin kering.
Begitu elok dan ramping!
Betapa senang berjumpa dengannya!
Kami hanya menginginkan
Berhasil menangkap ikan,
Yang lembut-manis dagingnya!


Kata-kata itu membuat Sam semakin gelisah memikirkan suatu masalah yang
memang sudah mengganggunya sejak majikannya berniat membawa Gollum
sebagai pemandu mereka: masalah makanan. la menduga majikannya belum



memikirkan hal itu, tapi ia merasa Gollum sudah memikirkannya. Bagaimana
Gollum selama ini mencari makan dalam perjalanannya yang sendirian? "Tidak
begitu baik," pikir Sam. "Dia tampak kelaparan. Aku yakin dia tidak terlalu pilihpilih untuk mencoba rasa hobbit kalau tidak ada ikan-seandainya dia bisa
menangkap kami kalau sedang tidur. Tapi itu tidak akan terjadi: tidak pada sam

gamgee.”

Mereka berjalan lama sekali, terseok-seok menyusuri parit panjang berbelokbelok, atau begitulah rasanya bagi kaki Frodo dan Sam yang letih. Parit itu
membelok ke timur, dan ketika mereka semakin jauh, ia melebar dan lambat laun
menjadi lebih dangkal. Akhirnya langit di atas menjadi pucat oleh sinar kelabu
pertama pagi hari. Gollum belum menunjukkan tanda-tanda lelah, tapi sekarang
ia menoleh dan berhenti.
"Pagi sudah dekat," bisiknya, seolah Pagi itu sesuatu yang bisa mendengarnya
dan menerkamnya. "Smeagol akan tinggal di sini: aku akan tinggal di sini, dan
Wajah Kuning tidak akan melihatku."
"Kami akan senang melihat Matahari," kata Frodo, "tapi kami akan tetap di sini:
kami terlalu letih untuk berjalan lebih jauh saat ini."
"Kau tidak bijak kalau senang dengan Wajah Kuning," kata Gollum. "Dia
membuatmu kentara. Hobbit manis pintar tetap bersama Smeagol. Orc dan
makhluk-makhluk jahat berkeliaran. Mereka bisa melihat jauh sekali. Tinggal di
sini dan bersembunyi bersamaku!"
Ketiganya berhenti untuk beristirahat di kaki tembok berbatu parit itu. Sekarang
ketinggiannya tidak lebih daripada tinggi manusia, dan di kakinya ada bidangbidang datar lebar dari batu kering; airnya mengalir dalam saluran di sisi yang
lain. Frodo dan Sam duduk di atas salah satu bidang datar, menyandarkan
punggung. Gollum mendayung dan berjuang dalam aliran sungai.
"Kita perlu makan sedikit," kata Frodo. "Kau lapar, Smeagol? Makanan kami
sedikit sekali, tapi akan kami sisakan sebisa mungkin bagimu."
Mendengar kata lapar, sinar hijau menyala dalam mata Gollum yang pucat, dan
kedua mata itu seolah semakin menonjol di wajahnya yang kurus dan tampak


sakit. Untuk sesaat ia kembali ke gaya Gollum-nya. "Kita kelaparan, ya kelaparan
kita, ssayangku," katanya. "Apa yang mereka makan? Apakah mereka punya
ikan enak?" Lidahnya menjulur keluar dari antara giginya yang kuning, menjilat
bibirnya yang pucat.
"Tidak, kami tidak punya ikan," kata Frodo. "Kami hanya punya ini" _ ia
mengangkat sebatang wafer lembas _ "dan air, kalau air di smi bisa diminum."
"Yaa, air bagus," kata Gollum. "Minum, minum saja, selagi masih bisa! Tapi apa
yang mereka punya, ssayangku? Apakah bisa dikunyah? Apakah rasanya
enak?"
Frodo mematahkan sebagian wafer dan memberikannya pada Gollum di atas
daun pembungkusnya. Gollum mencium daun itu, dan wajahnya berubah:
kejang-kejang karena jijik, dan sentuhan kedengkiannya yang lama muncul.
"Smeagol menciumnya!" katanya. "Daun dari negeri Peri, bah! Bau sekali. Dia
pernah memanjat pohon itu, dan dia tak bisa mencuci bersih bau itu dari
tangannya, tanganku yang manis." Sambil menjatuhkan daunnya, ia mengambil
sepotong lembas itu dan mengunyahnya. la meludah, lalu terbatuk-batuk.
"Aah! Tidak!" ia merepet. "Kau mencoba mencekik Smeagol malang. Debu dan
abu, dia tak bisa makan. Dia akan mati kelaparan. Tapi Smeagol tidak peduli.
Hobbit manis! Smeagol sudah janji. Dia akan mati kelaparan. Dia tak bisa makan
makanan hobbit. Dia akan mati kelaparan. Smeagol malang yang kurus!"
"Aku menyesal," kata Frodo, "tapi aku tak bisa membantumu. Kukira makanan ini
akan baik bagimu, kalau kau mau mencoba. Tapi mungkin kau tak bisa
mencoba, setidaknya belum sekarang."

Kedua hobbit mengunyah lembas mereka dalam keheningan. Sam berpikir,
entah mengapa, rasanya lebih enak daripada sebelumnya: sikap Gollum
membuatnya memperhatikan lagi rasanya. Tapi ia tidak merasa nyaman. Gollum
memperhatikan setiap remah dari tangan sampai ke mulut, seperti anjing yang
menunggu penuh harap, dekat kursi orang yang sedang makan. Baru ketika
mereka selesai dan bersiap-siap istirahat, ia tampak yakin bahwa tak ada
makanan lezat tersembunyi yang bisa ikut dimakannya. Lalu ia pergi duduk


sendirian beberapa langkah dari mereka, dan agak merengek.
"Begini!" bisik Sam pada Frodo, tidak terlalu perlahan: ia tidak begitu peduli
apakah Gollum mendengarnya atau tidak. "Kita perlu tidur sebentar, tapi jangan
berbarengan dengan adanya bajingan lapar di dekat kita. Janji atau tidak.
Smeagol atau Gollum tidak akan serta-merta mengubah kebiasaannya, aku
yakin. Kau tidur dulu, Mr. Frodo, dan aku akan memanggilmu kalau kelopak
mataku sudah tak bisa terbuka lagi. Waspadalah, sama seperti sebelumnya,
sementara dia berkeliaran bebas."
"Mungkin kau benar, Sam," kata Frodo dengan terang-terangan. "Memang ada
perubahan pada dirinya, tapi perubahan macam apa dan seberapa dalam, aku
belum yakin. Kurasa kita tak perlu khawatir sekarang ini, tapi tetap awasi sajalah
kalau kau mau. Berikan aku dua jam, jangan lebih, lalu bangunkan aku."
Frodo begitu lelah, sampai kepalanya jatuh ke dadanya, dan ia hampir-hampir
langsung tertidur setelah mengucapkan kata-kata itu. Gollum tampaknya sudah
tidak takut lagi. la meringkuk dan cepat tertidur, tanpa menghiraukan apa pun.
Tak lama kemudian, napasnya mendesis lembut melalui giginya yang
dikatupkan, tapi ia berbaring diam seperti batu. Setelah beberapa saat, karena
takut tertidur juga kalau mendengarkan napas kedua pendampingnya, Sam
berdiri dan dengan lembut menyodok Gollum. Kepalan tangannya terbuka dan
berkedut, tapi ia tidak membuat gerakan lain. Sam membungkuk dan
mengatakan ikan dekat telinganya, tapi tak ada reaksi, bahkan napasnya pun
tidak tersentak.
Sam menggaruk kepalanya. "Benar-benar tidur," gerutunya. "Dan kalau aku
seperti Gollum, dia tidak akan pernah bangun lagi." ia menahan diri agar tidak
memikirkan pedang dan tambangnya, lalu pergi duduk dekat majikannya.
Ketika ia bangun, langit di atas redup; tidak lebih terang, tapi lebih gelap
daripada ketika mereka sarapan. Sam melompat berdiri. Dari perasaan segar
bercampur lapar yang menyelimuti dirinya, tiba-tiba ia menyadari bahwa ia sudah
tidur sepanjang hari, setidaknya sudah sembilan jam. Frodo masih tidur lelap,
sekarang berbaring miring. Gollum tidak tampak. Sam memaki-maki dirinya
sendiri. Kemudian terlintas dalam benaknya bahwa majikannya juga benar: untuk


sementara, tidak ada yang perlu diawasi. Setidaknya mereka berdua masih
hidup dan tidak dicekik.
"Makhluk malang!" kata Sam, setengah menyesali. "Aku ingin tahu ke mana dia
pergi?"
"Tidak jauh, tidak jauh!" kata sebuah suara di atasnya. Sam menengadah dan
melihat bentuk kepala Gollum yang besar, serta telinganya, berlatar belakang
langit senja.
"Nah, apa yang kaulakukan?" teriak Sam, kecurigaannya kembali timbul begitu
melihat sosok Gollum.
"Smeagol lapar," kata Gollum. "Akan segera kembali."
"Kembali sekarang!" teriak Sam. "Hai! Kembali!" Tapi Gollum sudah menghilang.
Frodo bangun mendengar suara teriakan Sam dan bangkit duduk, menyeka
matanya. "Halo!" katanya. "Ada masalah? Jam berapa sekarang?"
"Aku tidak tahu," kata Sam. "Sudah lewat matahari terbenam, kukira. Dan dia
pergi. Katanya dia lapar."
"Jangan khawatir!" kata Frodo. "Itu tak bisa dihindari. Tapi dia akan kembali, lihat
saja nanti. Janji itu masih akan mengikatnya untuk sementara waktu. Dan dia
tidak akan meninggalkan Kesayangannya."
Frodo menganggap enteng bahwa mereka tidur lelap selama berjam-jam
didampingi Gollum yang sangat lapar, yang bebas lepas di samping mereka.
"Jangan mengomel-omel seperti Gaffer-mu," katanya. "Kau sudah letih sekali,
dan ternyata semuanya berakhir dengan baik: sekarang kita berdua sudah cukup
istirahat. Masih ada perjalanan sulit di depan, jalan terburuk sampai sekarang."
"Tentang makanan," kata Sam. "Berapa lama waktu yang kita butuhkan untuk
melakukan tugas ini? Dan kalau sudah selesai, apa yang akan kita lakukan? Roti
ini memang membuat kita kuat berdiri, tapi tidak cukup memuaskan perut, bisa
dikatakan begitu: setidaknya untukku, tanpa bermaksud menghina mereka yang
membuatnya. Tapi kita harus makan sedikit setiap hari, dan roti itu akan makin
sedikit. Menurut Perhitunganku, persediaan kita cukup untuk sekitar tiga minggu,
itu kalau dihemat-hemat, camkan itu. Kita agak boros sejauh ini."
"Aku tidak tahu berapa lama waktu yang kita butuhkan untuk. … untuk


menyelesaikan tugas," kata Frodo. "Kita tertunda dengan menyedihkan di
perbukitan. Tapi Samwise Gamgee, hobbit-ku yang baik, yang paling kusayangi
sahabat di antara sahabat kukira kita tak perlu memikirkan apa yang akan terjadi
setelahnya. Melakukan tugas itu, seperti istilahmu apa harapan kita bahwa kita
akan berhasil? Dan kalau kita berhasil, siapa tahu apa akibatnya? Kalau Cincin
Utama masuk ke dalam Api, dan kita di dekatnya? Coba pikir, Sam, apa kita
masih akan membutuhkan roti? Kukira tidak. Kalau kita bisa merawat anggota
tubuh kita untuk membawa kita ke Gunung Maut, itu saja cukuplah. Itu sudah
lebih dari yang bisa kulakukan, rasanya begitu."
Sam mengangguk diam. la memegang tangan majikannya dan membungkuk di
atasnya. la tidak menciumnya, meski air matanya jatuh ke atasnya. Lalu ia
berpaling, menyeka hidungnya dengan lengan baju, dan bangkit berdiri,
mengentak-entakkan kaki, mencoba bersiul, dan di tengah upaya itu berkata, "Di

mana makhluk keparat itu?”

Sebenarnya Gollum sudah kembali, tapi ia datang begitu diam-diam, sampaisampai mereka tidak mendengarnya. Jari dan wajahnya berlumuran lumpur
hitam. la masih mengunyah dan meneteskan air liur. Apa yang dikunyahnya,
tidak mereka tanyakan atau pikirkan.
"Cacing atau kumbang, atau sesuatu yang berlumpur dari dalam lubang-lubang,"
pikir Sam. "Brr! Makhluk menjijikkan; makhluk memelas!"
Gollum tidak berkata apa-apa pada mereka, sampai ia minum sepuasnya dan
membasuh dirinya di sungai. Lalu ia naik kembali menghampiri mereka, sambil
menjilat bibirnya. "Sekarang lebih baik," katanya. "Kita sudah cukup istirahat?
siap melanjutkan perjalanan? Hobbit-hobbit manis, mereka tidur indah sekali.
Percaya Smeagol sekarang? Sangat, sangat bagus."


Tahap berikutnya perjalanan mereka sangat mirip yang sebelumnya. Ketika
mereka berjalan maju, parit itu semakin dangkal dan kemiringan dasarnya
semakin landai. Dasarnya tidak begitu berbatu dan lebih banyak tanahnya, dan
perlahan-lahan sisi-sisinya menjelma menjadi tebing biasa. Parit itu mulai
berliku-liku dan arahnya tidak teratur. Malam itu hampir berakhir, tapi awan-awan



sekarang menutupi bulan-bintang, dan mereka mengetahui kedatangan fajar
hanya dari penyebaran cahaya kelabu tipis yang lambat.
Pada jam-jam fajar yang dingin, mereka sampai di ujung aliran air. Tebingtebingnya berubah menjadi gundukan hijau lumut. Melewati dataran terakhir
dengan bebatuan membusuk, sungai mengalir menggeluguk dan jatuh ke dalam
tanah cokelat berlumpur, lalu menghilang. Ilalang kering mendesis dan berderak,
meski mereka tidak merasakan angin lewat.

Di kedua sisi dan di depan, tanah basah dan lumpur luas membentang ke
selatan dan timur, masuk ke cahaya yang kabur. Kabut mengeriting dan naik
seperti asap, dari genangan gelap dan tak menyenangkan. Bau busuknya
menggantung di udara, serasa mencekik. Jauh di sana, hampir ke arah selatan,
tembok pegunungan Mordor menjulang, seperti balok hitam awan-awan bergerigi
melayang di atas lautan penuh kabut yang berbahaya.

Kedua hobbit sekarang sepenuhnya berada di tangan Gollum. Mereka tidak
tahu, dan tidak menduga bahwa mereka sebenarnya berada persis di dalam
batas utara rawa-rawa, yang hamparannya terbentang di sebelah selatan
mereka. Kalau mereka kenal daratan itu, mereka bisa berjalan kembali sedikit,
lalu membelok ke timur, berjalan memutar melalui jalan keras, sampai ke padang
gersang Dagorlad: medan pertempuran zaman kuno di depan gerbang-gerbang
Mordor. Bukannya ada harapan besar dengan melalui jalan itu. Di padang
berbatu itu tak ada tempat perlindungan, dan jalan raya Orc serta bala tentara
Musuh melintasinya. Bahkan jubah Lorien takkan bisa menyembunyikan mereka
di sana.
"Bagaimana arah perjalanan kita sekarang, Nmeagor!" tanya Frodo. "Apakah kita
harus melintasi tanah berbau busuk ini?"
"Tidak perlu, sama sekali tidak perlu," kata Gollum. "Tidak kalau hobbit ingin
sampai di pegunungan gelap dan pergi menemui Dia lekas-lekas. Kembali
sedikit dan berputar sedikit" tangannya yang kurus melambai ke utara dan timur"dan kau bisa sampai di jalan keras dan dingin, sampai di gerbang negeri-Nya.


Banyak anak buah Dia di sana, menunggu kedatangan tamu, sangat senang
bisa membawa mereka langsung kepada Dia, oh ya. Matanya memperhatikan
jalan itu sepanjang waktu. Dia menangkap Smeagol di sana, dulu." Gollum
menggigil. "Tapi sejak itu Smeagol menggunakan matanya, ya, ya: aku
menggunakan mata dan kaki dan hidung sejak itu. Aku tahu Parit lain. Lebih
sulit, tidak begitu cepat; tapi lebih baik, kalau kita tak ingin kelihatan olehNya.
Ikuti Smeagol! Dia bisa membawamu melewati rawa-rawa, melalui kabut, kabut
tebal bagus. Ikuti Smeagol dengan hati-hati, dan kau bisa berjalan jauh sekali,
cukup jauh, sebelum Dia menangkapmu, ya barangkali."

Ketika itu sudah pagi, pagi yang tidak berangin dan muram, asap tengik rawarawa menggantung berat di udara. Tak ada matahari menembus langit yang
berawan rendah, dan Gollum tampaknya sudah tak sabar untuk segera
melanjutkan perjalanan. Maka, setelah istirahat singkat, mereka berangkat lagi
dan segera masuk ke dunia remangremang sepi, terputus hubungan dengan
pemandangan daratan sekitarnya, baik bukit-bukit yang sudah mereka
tinggalkan atau pegunungan yang mereka tuju. Mereka berjalan perlahan,
berbaris satu-satu: Gollum, Sam, Frodo.
Frodo tampaknya yang paling lelah di antara mereka bertiga, dan meski mereka
berjalan lambat, ia sering tertinggal. Kedua hobbit segera menyadari bahwa apa
yang terlihat seperti rawa luas sebenarnya suatu jaringan kolam-kolam tak
terhingga dan lumpur lembek, serta aliran air setengah tercekik yang berkelokkelok. Di medan ini, sepasang mata dan kaki cerdik bisa mencari jalan. Gollum
memang punya kecerdikan itu, dan membutuhkan semuanya. Kepalanya di atas
lehernya yang panjang selalu berputar ke sana kemari, sementara ia
mengendus-endus dan menggerutu sendiri sepanjang waktu. Kadang-kadang ia
mengangkat tangannya dan menghentikan mereka, sementara ia berjalan maju
sedikit, merundukkan badan, menguji tanah dengan jari tangan atau kaki, atau
hanya mendengarkan dengan satu telinga ditempelkan ke tanah.
Sangat muram dan melelahkan. Musim dingin yang lembap dan dingin masih
menguasai daratan kosong ini. Satu-satunya warna hijau yang tampak adalah


buih rumput liar pucat di atas permukaan air murung yang gelap berminyak.
Rumput mati dan ilalang membusuk menjulang di tengah kabut, seperti
bayangan bergerigi dari musim panas yang sudah lama terlupakan.
Ketika hari semakin larut, cahaya bertambah terang, dan kabut tersingkap,
semakin tipis dan tembus pandang. Jauh di atas pembusukan dan asap dunia,
Matahari melayang tinggi dan keemasan di sebuah negen hening dengan lantai
busa menyilaukan, tapi mereka hanya bisa melihat hantunya lewat di bawah,
muram, pucat, tidak memancarkan warna maupun kehangatan. Tapi bahkan
kehadirannya yang redup sudah membuat Gollum cemberut dan tersentak. la
menghentikan perjalanan mereka, dan mereka beristirahat, jongkok seperti
hewan-hewan kecil yang sedang diburu, di tengah gerombolan besar ilalang
cokelat. Kesepian mencekam, hanya dipecahkan oleh getaran lemah bulu-bulu
biji yang kosong, dan helai-helai rumput patah yang bergetar dalam gerakan
udara lembut yang tak bisa mereka rasakan.
"Tak ada satu burung pun!" kata Sam sedih.
"Tidak, tak ada burung," kata Gollum. "Burung manis!" ia menjilat giginya. "Tak
ada burung di sini. Ada ular-ular, cacing, makhluk-makhluk di dalam kolam.
Banyak sekali, banyak makhluk jahat. Tidak ada burung," ia mengakhiri
omongannya dengan sedih. Sam memandangnya dengan jijik.

Begitulah akhir hari ketiga perjalanan mereka bersama Gollum. Sebelum
bayangan senja memanjang di daratan yang lebih cerah, mereka berangkat lagi,
selalu maju dan hanya berhenti sebentar-sebentar. Perhentian itu bukan hanya
untuk istirahat, tapi untuk membantu Gollum; karena sekarang ia pun harus
melangkah maju dengan sangat hatihati, dan kadang-kadang ia agak bingung.
Mereka sudah sampai di tengah Rawa-Rawa Mati, dan cuaca gelap pekat.
Mereka berjalan lambat, membungkuk, berbaris rapat, mengikuti dengan cermat
semua gerakan yang dilakukan Gollum. Rawa-Rawa semakin basah, meluas
menjadi danau yang menggenang diam, dan sekarang semakin sulit
menemukan tempat yang lebih kokoh di antaranya, di mana kaki bisa melangkah
tanpa tenggelam ke dalam lumpur yang berdeguk. Para pengembara itu ringan


bobotnya; kalau tidak, mungkin tak ada di antara mereka yang bisa melewatinya.
Akhirnya cuaca sama sekali gelap: udara tampak hitam, dan sulit untuk bernapas
di dalamnya. Ketika muncul cahaya-cahaya, Sam menyeka matanya: ia
menyangka benaknya mulai aneh. Mula-mula ia melihat seuntai sinar pucat yang
meredup lagi; tapi yang lain segera muncul setelahnya: beberapa seperti asap
bersinar redup, beberapa seperti nyala api kabur yang berkelip perlahan di atas
lilin yang tidak tampak; di sana-sini mereka menggeliat seperti lembaranlembaran pucat yang dibentangkan tangan-tangan tersembunyi. Tapi kawankawan seperjalanannya tak ada yang berbicara.
Akhirnya Sam tidak tahan lagi. "Apa ini, Gollum?" bisiknya. "Lampu-lampu ini?
Mereka di sekitar kita sekarang. Apakah kita terjebak? Siapa mereka?"
Gollum menoleh. Air gelap ada di depannya, dan ia sedang merangkak di tanah,
ke sana kemari, ragu-ragu mencari jalan. "Ya, mereka di sekeliling kita,"
bisiknya. "Cahaya-cahaya yang penuh tipuan. Lilin para mayat, ya, ya. Jangan
hiraukan mereka! Jangan lihat! Jangan ikuti mereka! Di mana majikan?"
Sam menoleh, dan menyadari Frodo tertinggal lagi. la mundur beberapa
langkah, tidak berani bergerak jauh, dan hanya berani memanggil dengan
bisikan parau. Mendadak ia menabrak Frodo yang sedang berdiri melamun,
memandangi cahaya-cahaya pucat itu. Lengannya tergantung kaku di sisinya; air
dan lumpur mengucur dari tangannya.
"Ayo, Mr. Frodo!" kata Sam. "Jangan pandangi mereka! Kata Gollum, jangan
memandang mereka. Mari kita ikuti dia, dan keluar secepat mungkin dari tempat
terkutuk ini kalau bisa!"
Sambil bergegas maju lagi, Sam terjungkal, kakinya tersandung sebuah akar tua
atau segumpal rumput. la jatuh dengan berat di atas tangannya, yang terbenam
ke dalam lumpur lengket, sehingga wajahnya dekat ke permukaan rawa gelap
itu. Ada bunyi desis samar-samar, bau menusuk keluar, cahaya-cahaya berkelip
menari-nari dan berputar-putar. Sejenak air di bawahnya tampak seperti sebuah
jendela yang dilapisi kaca sangat kotor, dan ia bisa mengintip ke baliknya.
Sambil merenggutkan tangannya dari lumpur, Sam melompat mundur dan
menjerit. "Ada mayat-mayat, wajah-wajah mayat di dalam air," teriaknya ngeri.


"Wajah mayat!"
Gollum tertawa. "Rawa-Rawa Mati, ya, ya: itu nama mereka," ia berkotek. "Kau
jangan melihat ke dalam kalau lilin menyala."
"Siapa mereka? Apa mereka?" tanya Sam sambil menggigil, menoleh pada
Frodo yang sekarang ada di belakangnya.
"Aku tidak tahu," kata Frodo dengan suara seperti sedang bermimpi. "Tapi aku
juga melihatnya. Di kolam, kalau lilin-lilin menyala. Aku meiihat mereka: wajahwajah murung dan jahat, wajah-wajah mulia dan sedih. Banyak wajah angkuh
dan elok, rambut perak mereka terbelit rumput. Tapi semua buruk, semua
membusuk, semua mati. Ada cahaya jahat di dalam mereka." Frodo
menyembunyikan matanya dengan tangan. "Aku tidak tahu siapa mereka, tapi
rasanya aku melihat ada Manusia, Peri, dan Orc di samping mereka."
"Ya, ya," kata Gollum. "Semua mati, semua sudah busuk. Peri, Manusia, dan
Orc. Rawa-Rawa Mati. Ada pertempuran di zaman dahulu kala, ya, begitu
ceritanya ketika Smeagol masih kecil, sebelum Kesayangan-ku datang.
Pertempuran besar sekali. Manusia-manusia tinggi dengan pedang panjang,
Peri-Peri yang mengerikan, dan Orc-Orc yang menjerit. Mereka bertempur di
padang selama berhari-hari dan berbulan-bulan di Gerbang Hitam. Tapi sejak itu
Rawa-Rawa itu sudah membesar, menelan kuburan-kuburan; selalu merayap,
selalu merayap."
"Tapi itu sudah lebih dari seabad yang lalu," kata Sam. "Makhluk-makhluk Mati
tak mungkin benar-benar ada di sini! Apakah ini suatu sihir yang dikembangkan
di Negeri Gelap?"
"Siapa tahu? Smeagol tidak tahu," jawab Gollum. "Kau tak bisa menghubungi
mereka, tak bisa menyentuh mereka. Kami pernah mencobanya, ya, sayangku.
Aku pernah mencobanya: tapi ternyata tak bisa disentuh. Hanya sosok-sosok
untuk dilihat, barangkali, tapi bukan untuk disentuh. Tidak, sayangku! Semuanya
mati."
Sam menatap Gollum dengan murung, dan menggigil lagi. la bisa menduga,
mengapa Smeagol mencoba memegang mereka. "Well, aku tidak mau melihat
mereka," katanya. "Tidak mau lagi! Bisakah kita jalan terus dan pergi?"


"Ya, ya," kata Gollum. "Tapi perlahan-lahan, sangat perlahan. Sangat berhatihati! Atau kalau tidak, hobbit-hobbit akan turun bergabung dengan Makhluk-
Makhluk Mati dan menyalakan lilin-lilin kecil. Ikuti Smeagol! Jangan lihat cahayacahaya!"

Gollum merangkak ke kanan, mencari jalan mengitari kolam. Kedua hobbit
berjalan dekat di belakangnya, membungkuk, sering menggunakan tangan
mereka, seperti Gollum. "Kalau ini berlangsung lebih lama lagi, kita akan segera
menjadi tiga Gollum kecil dalam satu barisan," pikir Sam.
Akhirnya mereka sampai di ujung kolam hitam, dan menyeberanginya dengan
nekat, merangkak atau melompat dari satu pulau rumput berbahaya ke pulau
rumput lainnya. Sering kali mereka tertegun, melangkah atau jatuh dengan
tangan lebih dulu ke dalam air yang sangat menjijikkan bagai sumur jamban,
sampai mereka penuh berlumuran lumpur, kotor sampai hampir ke leher, dan
saling memancarkan bau busuk ke dalam lubang hidung masing-masing.
Sudah larut malam ketika akhirnya mereka kembali sampai ke tanah yang lebih
kokoh. Gollum mendesis dan berbisik pada dirinya sendiri, tapi rupanya ia puas:
dengan cara misterius, dengan indra peraba, penciuman, dan ingatannya yang
aneh terhadap bentuk-bentuk dalam gelap, tampaknya ia sudah yakin di mana ia
berada, dan sudah yakin akan jalan di depan.
"Sekarang kita maju terus!" katanya. "Hobbit-hobbit manis! Hobbit-hobbit gagah
berani. Tentu sangat letih; begitu juga kita, semuanya. Tapi kita harus membawa
majikan pergi dari cahaya-cahaya jahat, ya, ya, harus." Setelah berkata begitu, ia
berjalan lagi, hampir berlari, menuruni jalur yang tampaknya seperti jalan
panjang di tengah alang-alang tinggi; mereka terhuyung-huyung di belakangnya,
secepat yang dimungkinkan. Tapi, tak lama kemudian, mendadak ia berhenti dan
mengendus-endus udara dengan ragu, mendesis seolah gelisah atau tak senang
lagi.
"Ada apa?" geram Sam, menyalah-artikan tanda-tanda itu. "Apa gunanya
mengendus-endus? Bau busuk ini hampir membuatku pingsan, biarpun hidungku
kututup. Kau bau, majikan bau; seluruh tempat ini bau."


"Ya, ya, Sam juga bau!" jawab Gollum. "Smeagol malang mencium itu, tapi
Smeagol yang baik menahan diri. Membantu majikan baik. Tapi itu bukan
masalah. Udara bergerak, perubahan sedang datang. Smeagol bertanya-tanya;
dia tidak gembira."

la maju lagi, tapi keresahannya semakin menjadi-jadi, dan sebentar-sebentar ia
berdiri tegak, menjulurkan leher ke timur dan selatan. Untuk beberapa lama, para
hobbit tak bisa mendengar atau merasakan apa yang membuatnya gelisah.
Kemudian mendadak ketiganya berhenti, dan mendengarkan dengan tegang.
Frodo dan Sam merasa mendengar teriakan panjang melengking di kejauhantinggi, tajam, dan kejam. Mereka menggigil. Pada saat yang sama, pergerakan
udara jadi semakin kentara, dan hawa menjadi sangat dingin. Ketika mereka
memasang telinga, serasa terdengar bunyi angin yang berembus dari jauh.
Cahaya-cahaya pucat berkedip, meredup, dan padam.
Gollum tak mau bergerak. la berdiri gemetar dan merepet pada dirinya sendiri,
sampai angin mendatangi mereka dalam embusan keras, mendesis dan
menggeram melewati rawa-rawa. Kepekatan malam jadi berkurang, cukup
terang bagi mereka untuk melihat, atau setengah melihat, arus kabut tak
berbentuk yang berpusar dan berputar-putar menggulung di atas mereka,
kemudian berlalu. Ketika menengadah, mereka melihat awan-awan memecah
dan terkoyak-koyak; tinggi di selatan, bulan bersinar keluar, menunggangi awan.
Untuk beberapa saat, pemandangan itu menggembirakan hati kedua hobbit; tapi
Gollum gemetaran di bawah, menggerutu dan menyumpahi si Wajah Putih. Lalu
Frodo dan Sam yang sedang memandang langit sambil menghirup dalam-dalam
udara yang lebih segar, melihatnya datang: sebuah awan kecil terbang dari
perbukitan; sebuah bayangan hitam yang dilepas dari Mordor; sosok besar
bersayap dan mengancam. la bergerak cepat melintasi bulan, dan dengan
teriakan tajam pergi ke barat, melebihi kecepatan angin.
Mereka tersungkur ke depan, telungkup di tanah yang dingin, tanpa
menghiraukan sekitamya. Tapi bayangan maut itu berputar dan kembali,
sekarang melintas lebih rendah, tepat di atas mereka, menyapu bau busuk rawa


rawa dengan sayapnya yang mengerikan. Kemudian ia menghilang, terbang
kembali ke Mordor dengan kecepatan kemarahan Sauron; di belakangnya angin
menderum buas, meninggalkan Rawa-Rawa Mati gersang dan pucat. Tanah
kosong yang telanjang, sejauh mata memandang, bahkan sampai ke
pegunungan jauh yang mengancam, bebercak sinar bulan yang resah.
Frodo dan Sam bangkit berdiri, menyeka mata seperti anak kecil yang bangun
dari mimpi buruk, dan menemukan malam yang ramah masih menyelubungi
dunia. Tapi Gollum berbaring di tanah seolah terpukau. Mereka
membangunkannya dengan susah payah, dan untuk beberapa saat ia tidak mau
mengangkat wajahnya, tapi bertumpu pada sikunya, menutupi bagian belakang
kepalanya dengan tangannya yang besar dan datar.
"Hantu!" teriaknya. "Hantu bersayap! Kesayangan-ku adalah majikan mereka.
Mereka melihat segalanya. Tak ada yang bisa bersembunyi dari mereka.
Terkutuklah Wajah Putih! Dan mereka menceritakan semuanya pada Dia. Dia
melihat, Dia tahu. Aah, gollum, gollum!" Baru setelah bulan terbenam, jauh di
balik Tol Brandir, ia mau bangkit atau bergerak.

Sejak saat itu, Sam merasa melihat perubahan lagi dalam diri Gollum. Ia lebih
bersikap menjilat dan pura-pura ramah, tapi kadang-kadang Sam memergoki
pandangan aneh di matanya, terutama terhadap Frodo; dan semakin lama ia
semakin kembali ke gaya bicaranya yang lama. Ada satu hal lagi yang
dicemaskan Sam. Frodo tampaknya letih, letih sampai hampir kehabisan tenaga.
la tidak berbicara, bahkan hampir tidak berbicara sama sekali; ia juga tidak
mengeluh, tapi ia berjalan seperti orang membawa beban yang beratnya makin
bertambah; jalannya pun terseret-seret, semakin pelan dan semakin pelan,
sampai Sam sering harus meminta Gollum menunggu dan jangan meninggalkan
majikan mereka.
Bahkan dengan setiap langkah menuju Gerbang Mordor, Frodo merasa Cincin
pada rantai yang menggantung di lehernya semakin berat. Benda itu seperti
suatu bobot yang menarilcnya ke bumi. Tapi ia jauh lebih gelisah karena sang
Mata: begitulah ia memberi julukan dalam hatinya. Lebih karena sang Mata


daripada bobot Cincin yang membuatnya gemetar dan membungkuk ketika
berjalan. Sang Mata: perasaan mengerikan yang semakin besar terhadap suatu
hasrat jahat yang berusaha keras menembus bayangan awan, bumi, dan daging,
dan berusaha melihatmu: menjepitmu di bawah pandangannya yang mematikan,
hingga kau merasa telanjang, tak bisa bergerak. Sudah begitu tipis, lemah dan
tipis, selubung-selubung yang masih menahannya. Frodo tahu persis di mana
kedudukan dan hasrat hati itu sekarang berada: sepasti orang bisa mengatakan
arah matahari dengan mata terpejam. la sedang menghadapi kekuatan itu, dan
bisa merasakan potensi kekuatan tersebut di dahinya.
Gollum mungkin merasakan hal yang sama. Tapi apa yang berlangsung di
hatinya yang malang, di bawah tekanan sang Mata, dan nafsu yang begitu besar
untuk memiliki Cincin yang begitu dekat, serta janjinya yang dibuat karena
ketakutan pada pedang, kedua hobbit itu tak bisa menebaknya. Frodo tidak
memikirkannya. Benak Sam sebagian besar dipenuhi pikiran tentang
majikannya, dan ia hampir tidak memperhatikan awan gelap yang telah menutupi
hatinya sendiri. la menempatkan Frodo di depannya sekarang, mengawasi setiap
gerakannya dengan saksama, menopangnya kalau Frodo terhuyung, dan
mencoba memberinya semangat dengan kata-kata yang canggung.

Ketika akhirnya pagi datang, kedua hobbit kaget melihat betapa dekatnya
sekarang pegunungan yang tampak mengancam. Udara lebih jernih dan lebih
dingin, dan meski masih jauh, tembok-tembok Mordor tidak lagi berupa sosok
mengancam yang hanya tampak samar-samar, melainkan sudah berupa
menara-menara hitam murung di daratan kosong yang menyedihkan. Rawarawa sudah habis, menghilang dalam tanah gemuk mati dan lempeng-lempeng
lebar lumpur kering. Daratan di depan menjulang dengan lereng-lereng panjang,
gersang dan kejam, menuju gurun yang menghampar di depan gerbang Sauron.
Sementara cahaya kelabu masih ada, mereka gemetaran di bawah sebuah batu
hitam, seperti cacing-cacing, mengerut, khawatir makhluk bersayap mengerikan
itu akan lewat dan melihat mereka dengan matanya yang kejam. Sisa perjalanan
itu merupakan bayangan ketakutan yang semakin besar, dan di dalamnya


ingatan tak bisa mencari sesuatu untuk berpijak. Masih dua malam lagi mereka
berjuang melewati daratan menjemukan tanpa jalan setapak. Udara semakin
keras, dipenuhi bau pahit yang mencekik napas dan mengeringkan mulut.
Akhirnya, di pagi kelima sejak menempuh perjalanan dengan Gollum, mereka
berhenti sekali lagi. Di depan mereka, pegunungan tinggi menjulang sampai ke
puncak asap dan awan. Di kaki mereka bertebaran dinding-dinding penopang
dan bukit-bukit yang paling dekat jaraknya sekitar beberapa lusin mil. Frodo
melihat sekelilingnya dengan ngeri. Rawa-Rawa Mati sudah menyeramkan,
begitu pula rawa-rawa kering negeri tak bertuan, tapi daratan yang sekarang
mulai tersingkap perlahan di depan matanya oleh pagi yang merangkak, jauh
lebih memuakkan. Bahkan ke Kolam Wajah-Wajah Mayat sentuhan kurus musim
semi masih mau datang; tapi di sini musim semi maupun musim panas takkan
pernah datang lagi: Di sini tak ada yang hidup, tidak juga tanaman sakit yang
tumbuh dari kebusukan. Kolam-kolam menganga dipenuhi abu dan lumpur
merayap, putih dan kelabu pucat, seolah gunung-gunung sudah memuntahkan
isi perut mereka yang kotor ke daratan sekitarnya. Gundukan tinggi batu karang
hancur dan berbubuk, kerucut-kerucut besar tanah bekas ledakan api dan
bernoda racun, berdiri seperti kuburan jelek dalam barisan tak terhingga,
perlahan-lahan tersingkap dalam cahaya yang redup.
Mereka sudah sampai ke kegersangan yang terletak di depan Mordor: monumen
abadi untuk kerja keras budak-budak yang harus bertahan ketika semua tujuan
mereka ditiadakan; sebuah daratan yang telah dikotori, sakit, dan tak bisa
disembuhkan kecuali kalau Samudra Besar membanjirinya dan menyapu bersih
keberadaannya. "Aku merasa mual," kata Sam. Frodo tidak berbicara.
Untuk beberapa saat mereka berdiri di sana, seperti orang-orang di ambang
tidur, di mana mimpi buruk bersembunyi, menahannya, meski mereka tahu
bahwa mereka hanya bisa mencapai pagi hari melalui kegelapan. Cahaya
semakin terang dan keras. Lubang-lubang menganga dan gundukan beracun
jadi semakin jelas mengerikan. Matahari sudah terbit, berjalan di antara awanawan dan panji-panji asap panjang, tapi bahkan matahari pun tercemar. Kedua
hobbit tidak menyambut gembira cahaya semacam itu; terasa tidak ramah,


menyingkap ketidakberdayaan mereka-hantu-hantu kecil berkuak yang
mengembara di antara gundukan abu Penguasa, Kegelapan.

Karena sudah terlalu letih untuk berjalan lebih jauh, mereka mencari tempat
beristirahat. Untuk beberapa saat mereka duduk tanpa berbicara di bawah
bayangan gundukan ampas bijih; tapi uap berbau busuk keluar dari gundukan
itu, mencekik tenggorokan mereka. Gollum yang pertama berdiri. Sambil
merepet dan menyumpah ia bangkit, dan tanpa berbicara atau memandang
kedua hobbit ia merangkak pergi pada kaki dan tangannya. Frodo dan Sam
merangkak mengikutinya, sampai mereka tiba di sebuah sumur lebar, hampir
bundar, bertebing tinggi di sebelah barat. Sumur itu dingin dan mati, di dasarnya
ada genangan lumpur berminyak aneka warna yang membusuk. Dalarn lubang
jelek ini mereka duduk gemetaran, berharap bisa menghindari perhatian sang
Mata dalam kegelapannya.
Hari itu berlalu lamban. Kehausan besar mengganggu mereka, tapi mereka
hanya minum beberapa tetes dari botol-terakhir diisi di parit, yang sekarang
terasa sebagai tempat yang indah dan damai dalam bayangan mereka. Kedua
hobbit bergantian berjaga. Pada mulanya, karena kelelahan, mereka tak bisa
tidur; tapi ketika matahari sedang turun memasuki awan-awan yang bergerak
perlahan, Sam tertidur sejenak. Giliran Frodo berjaga. la bersandar pada lereng
sumur, tapi itu tidak meringankan bobot beban yang dipikulnya. la menengadah
memandang langit yang dipenuhi coretan-coretan asap, dan melihat momokmomok aneh, sosok-sosok gelap melaju, dan wajah-wajah dari masa lalu. la
sudah tidak menyadari waktu, melayang antara tidur dan terjaga, sampai kantuk
mengalahkannya.

Mendadak Sam terbangun, mengira majikannya memanggilnya. Hari sudah
senja. Frodo tak mungkin memanggilnya, karena Frodo sudah tertidur, tergelincir
sampai hampir ke dasar sumur. Gollum berdiri di dekatnya. Semula Sam
menyangka ia sedang mencoba membangunkan Frodo, tapi ternyata tidak.
Gollum sedang berbicara sendiri. Smeagol berdebat dengan suatu pikiran lain


yang menggunakan suara yang sama, tapi membuatnya berdecit dan mendesis.
Cahaya pucat dan cahaya hijau bergantian bersinar di matanya ketika ia
berbicara.
"Smeagol sudah berjanji," kata pikiran pertama.
"Ya, ya, sayangku," terdengar jawabannya, "kita sudah berjanji: menyelamatkan
Kesayangan kita, jangan sampai Dia mendapatkannya jangan pernah. Tapi
Kesayangan kita sedang mendekati Dia, ya, semakin dekat dengan setiap
langkah. Apa yang akan dilakukan hobbit-hobbit dengannya, kita ingin tahu, ya,
kita ingin tahu."
"Aku tidak tahu. Aku tidak berdaya. Majikan yang membawanya. Smeagol sudah
berjanji akan membantu Majikan."
"Ya, ya, membantu Majikan, Majikan Kesayangan. Tapi kalau kita yang jadi
Majikan, kita bisa membantu diri kita sendiri, ya, dan tetap memegang janji."
"Tapi Smeagol sudah bilang akan bersikap baik. Hobbit manis! Dia melepaskan
tambang kejam dari kaki Smeagol. Dia bicara ramah padaku."
"Sangat sangat baik, eh, sayangku? Ayo kita bersikap baik, baik seperti ikan,
manisku, tapi untuk diri kita sendiri. Jangan menyakiti hobbit manis, tentu saja,
jangan."
"Tapi Kesayangan-ku memegang janji," suara Smeagol terdengar keberatan.
"Kalau begitu, ambil saja," kata pikiran satunya, "dan biar kita menyimpannya
sendiri! Dengan begitu, kita akan jadi Majikan, gollum! Biar hobbit satunya,
hobbit yang jahat dan pencuriga, biar dia merangkak, ya, gollum!"
"Tapi jangan hobbit yang manis?"
"Oh tidak, jangan kalau itu tidak menyenangkan kita. Tapi, bagaimanapun, dia
seorang Baggins, sayangku, ya, seorang Baggins. Seorang Baggins yang
mencurinya. Dia menemukannya dan tidak mengatakan apa pun, sama sekali
tidak. Kita benci kaum Baggins."
"Tidak, Baggins yang ini tidak."
"Ya, semua Baggins. Semua orang yang menyimpan Kesayangan kita. Kita
harus memilikinya!"
"Tapi Dia akan melihat, Dia akan tahu. Dia akan mengambilnya dan kita!"



"Dia melihat. Dia tahu. Dia dengar kita bikin janji bodoh melawan perintahnya,
ya. Harus mengambilnya. Hantu-hantu masih mencarinya. Harus
mengambilnya."
"Bukan untuk Dia!"
"Tidak, manisku. Begini, sayangku: kalau kita memilikinya, kita bisa lolos, bahkan
dari Dia, heh? Mungkin kita akan menjadi sangat kuat, lebih kuat daripada
Hantu-Hantu. Lord Smeagol? Gollum Agung? Sang Gollum! Makan ikan setiap
hari, tiga kali sehari, segar dari laut. Yang Termulia Gollum! Harus memilikinya.
Kita menginginkannya, kita menginginkannya, kita menginginkannya!"
"Tapi mereka berdua. Mereka akan segera bangun dan membunuh kita," ratap
Smeagol dalam upaya terakhir. "Jangan sekarang. Jangan dulu."
"Kita menginginkannya! Tapi" dan di sini ia berhenti lama, seolah pikiran baru
timbul. "Belum, eh? Mungkin tidak. Perempuan itu mungkin akan membantu.
Mungkin dia membantu, ya."
"Jangan, jangan! Jangan dengan cara itu!" erang Smeagol.
"Ya! Kita menginginkannya! Kita menginginkannya!"
Setiap kali pikiran kedua berbicara, tangan Gollum yang panjang perlahan-lahan
merangkak maju, menggapai ke arah Frodo, lalu ditarik kembali dengan
sentakan ketika Smeagol berbicara lagi. Akhirnya kedua lengannya, dengan
jemari panjang dilenturkan dan berkedut, terulur ke leher Frodo.


Selama itu Sam berbaring diam, terpukau pada debat itu, tapi mengawasi setiap
gerakan Gollum dan bawah kelopak matanya yang setengah terpejam. Bagi
pikirannya yang sederhana, ancaman utama dan Gollum adalah kelaparan yang
biasa, hasrat untuk makan hobbit. Sekarang ia menyadari bukan begitu halnya:
Gollum sedang merasakan panggilan mengerikan dan Cincin tersebut. Yang
dimaksudnya dengan Dia tentu saja sang Penguasa Kegelapan; tapi Sam
bertanya-tanya, siapa perempuan yang disebutnya. Salah satu kawan jahat yang
ditemuinya dalam salah satu pengembaraannya, pikir Sam. Lalu ia lupa hal itu,
karena jelas kelakuan Gollum sudah keterlaluan, dan mulai berbahaya. Rasa
berat menekan seluruh tubuhnya, tapi dengan susah payah ia membangunkan



dirinya sendiri dan duduk tegak. Sesuatu memperingatkannya agar berhati-hati
dan jangan memperlihatkan bahwa ia sudah menguping debat itu. la
mengeluarkan desahan panjang dengan keras, dan menguap lebar sekali.
"Jam berapa sekarang?" katanya sambil mengantuk.
Gollum mengeluarkan desis panjang melalui giginya. la berdiri tegak sejenak,
tegang dan mengancam; kemudian ia roboh, jatuh ke depan pada tangan dan
kakinya, dan merangkak mendaki tebing sumur. "Hobbit manis! Sam manis!"
katanya. "Si pengantuk, ya, si pengantuk! Biarkan Smeagol yang baik berjaga!
Tapi sudah sore. Senja sudah merayap. Sudah waktunya pergi."
"Memang sudah waktunya!" pikir Sam. "Dan sudah saatnya kita berpisah juga."
Tapi terlintas dalam pikirannya, apakah Gollum tidak lebih berbahaya kalau
berkeliaran bebas, daripada bila berjalan bersama mereka. "Terkutuklah dia!
Kuharap dia mati tercekik!" gerutu Sam.
la terhuyung-huyung melintasi tebing, dan membangunkan majikannya.
Mengherankan sekali, ternyata Frodo merasa segar. la sudah bermimpi.
Bayangan gelap sudah lewat, dan pemandangan elok mengunjunginya di negeri
bobrok ini. Tak ada yang tertinggal dalam ingatannya, tapi karena mimpi itu ia
merasa bahagia, dan hatinya terasa lebih ringan. Bebannya tidak begitu berat
lagi. Gollum menyambutnya dengan gembira, bagai seekor anjing. la tertawa dan
mengoceh, mengertakkan jari jarinya yang panjang, dan mencakar lutut Frodo.
Frodo tersenyum padanya.
"Ayo!" katanya. "Kau sudah menuntun kami dengan baik dan setia. Ini tahap
terakhir. Bawalah kami ke Gerbang, dan aku tidak akan memintamu pergi lebih
jauh. Bawalah kami ke Gerbang, dan kau bebas pergi ke mana pun kau mau tapi
jangan ke musuh-musuh kami."
"Ke Gerbang, eh?" decit Gollum, kelihatan heran dan ketakutan. "Ke Gerbang,
kata Master! Ya, dia bilang begitu. Dan Smeagol yang baik melakukan apa yang
dimintanya, oh ya. Tapi kalau kita sudah dekat, kita lihat saja bagaimana, kita
lihat saja nanti. Tidak akan menyenangkan sama sekali. Oh tidak! Oh tidak!"
"Ayo jalan!" kata Sam. "Mari kita selesaikan secepatnya."



Di saat senja turun, mereka merangkak keluar dari sumur dan perlahan-lahan
menapaki jalan mereka melalui daratan mati itu. Belum lagi berjalan jauh,
mereka sudah kembali merasa ketakutan, seperti ketika sosok bersayap itu
terbang di atas rawa-rawa. Mereka berhenti, gemetaran di tanah yang berbau
busuk; tapi mereka tidak melihat apa-apa di langit muram di atas, dan dengan
segera ancaman itu lewat, jauh tinggi di atas, mungkin pergi untuk tugas cepat
dari Barad-dur. Setelah beberapa saat, Gollum bangkit dan merangkak maju lagi,
sambil menggerutu dan gemetaran.
Sekitar satu jam setelah tengah malam, ketakutan menimpa mereka untuk ketiga
kalinya, tapi kini rasanya lebih jauh, seolah ia lewat tinggi di atas awan-awan,
bergegas dengan kecepatan tinggi ke Barat. Tapi Gollum tak berdaya karena
ngeri. la yakin mereka diburu, dan bahwa kedatangan mereka ketahuan.
"Tiga kali!" ratapnya. "Tiga kali sudah sangat gawat. Mereka merasakan kita,
mereka merasakan Kesayangan-ku. Kesayangan-ku adalah majikan mereka.
Kita tak bisa pergi lebih jauh melalui jalan ini, tidak. Tak ada gunanya, tak ada
gunanya!"
Memohon-mohon dan kata-kata ramah tidak berguna lagi. Baru setelah Frodo
memerintahkannya dengan marah dan memegang pangkal pedangnya, Gollum
mau bangkit lagi. la bangkit sambil menggeram, dan berjalan di depan mereka
seperti anjing yang kalah.
Begitulah … mereka terseok-seok sepanjang akhir malam yang melelahkan, dan
sampai datangnya hari baru, mereka berjalan membisu dengan kepala
tertunduk, tidak melihat apa pun, tidak mendengar apa pun kecuali angin yang
mendesis di telinga.


BAB 3
GERBANG HITAM TERTUTUP

Sebelum fajar hari berikutnya, perjalanan mereka ke Mordor sudah berakhir.
Rawa-rawa Ban gurun sudah tertinggal di belakang. Di depan mereka,
pegunungan yang tinggi mengangkat kepala dengan garang, tampak gelap
berlatar belakang langit pucat.
Di sisi barat Mordor menjulur jajaran muram Ephel Duath, Pegunungan Bayang-
Bayang, dan di utara adalah puncak-puncak hancur dan pundak gersang Ered
Lithui, kelabu seperti abu. Tapi ketika jajaran ini saling mendekati, karena
mereka memang bagian dari satu tembok besar yang mengelilingi padangpadang murung Lithlad Ban Gorgoroth, dan lautan pedalaman dingin Nurnen di
tengahnya, mereka menjulurkan lengan-lengan panjang ke arah utara; dan di
antara dengan-lengan ini ada suatu jalan sempit yang dalam. Itulah Cirith
Gorgor, Jalan Berhantu, jalan masuk ke negeri Musuh. Batu-batu karang tinggi
menurun dari kedua sisi, dan dari mulutnya menjorok keluar dua bukit terjal,
dengan rusukrusuk hitam dan gundul. Di atasnya berdiri Gigi Mordor, dua
menara kuat dan tinggi. Di masa lampau, kedua menara itu dibangun oleh
Orang-orang Gondor dalam kebanggaan dan kekuatan mereka, setelah
penaklukan Sauron dan pelariannya, agar ia tidak mencoba kembali ke
lingkungannya yang lama. Tapi kekuatan Gondor gagal, manusia tertidur, dan
selama bertahun-tahun kedua menara itu kosong. Lalu Sauron kembali. Kini
menara-menara penjagaan, yang sudah runtuh dan rusak, diperbaiki dan diisi
senjata, dan pasukan tentara siap siaga tanpa henti. Kedua menara itu tampak
kakis seperti batu, dengan lubang-lubang jendela menghadap ke utara, timur,
dan barat, setup jendela penuh dengan mata yang tak pernah mengantuk.
Melintasi mulut jalan, dari bukit batu karang yang seberang menyeberang, sang
Penguasa Kegelapan sudah membangun kubu batu, Di dalamnya ada satu
gerbang besi, Ban di atas temboknya pengawal-pengawal melangkah bolak-balik
tanpa henti. Di bawah perbukitan di kedua sisinya, batu karang dilubangi menjadi
ratusan gua dan lubang belatung: di sana pasukan Orc bersembunyi, siap


menunggu tanda untuk keluar, seperti semut hitam pergi perang. Tak ada yang
bisa melewati Gigi Mordor tanpa merasakan gigitan mereka, kecuali dipanggil
oleh Sauron, atau tahu sandi rahasia untuk membuka Morannon, gerbang hitam
negeri itu.
Kedua hobbit menatap menara-menara dan tembok itu dengan putus asa.
Bahkan dari jarak jauh, dalam cahaya kabur mereka bisa melihat gerakangerakan para penjaga di atas tembok, dan patroli di depan gerbang. Mereka
sekarang berbaring mengintai dari atas sebuah lembah berbatu, di bawah juluran
bayangan dinding penopang Ephel Duath paling utara. Seekor burung gagak
yang terbang dalam garis lurus menembus udara berat, mungkin hanya bisa
terbang sekitar dua ratus meter dari tempat persembunyian mereka, sampai ke
puncak hitam menara terdekat. Asap tipis mengepul di atasnya, seakan-akan api
berkobar di bukit di bawahnya.

Pagi hari tiba, matahari yang telanjang bersinar di atas pundak-pundak Ered
Lithui yangg tidak bernyawa. Tiba-tiba terdengar bunyi nyaring terompet:
meraung dari menara-menara jaga, dan dari tempat-tempat pertahanan serta
pos-pos terdepan yang tersembunyi di bukit-bukit terdengar panggilan balasan;
lebih jauh lagi, jauh sekali namun besar dan mengancam, di daratan kosong di
luar, bergema terompet-terompet dan genderang-genderang besar Barad-Bur.
Hari baru yang penuh kengerian dan kerja keras sudah datang ke Mordor; para
penjaga malam dipanggil ke ruang bawah tanah dan hall-hall, dan para
pengawal pagi yang bermata kejam dan tajam sedang berbaris ke pos-pos
mereka. Baja berkilauan samar-samar di atas tembok.

"Nah, di sinilah kita!" kata Sam. "Inilah Gerbang-nya, dan kelihatannya hanya
sejauh ini kita bisa berjalan. Gaffer pasti akan mengomel kalau melihatku
sekarang! Dia sudah sering bilang aku akan berakhir menyedihkan, kalau aku
tidak waspada. Rasanya aku tidak akan pernah bertemu lagi dengannya. Dia
tidak akan bisa lagi mengatakan sudah kubilang, Sam. Semakin menyedihkan.
Aku tidak keberatan diomeli terus-menerus olehnya, selama dia masih bernapas,


asalkan aku bisa melihat wajahnya lagi. Tapi aku harus membasuh badan dulu.

Kalau tidak dia tidak bakal mengenaliku.”

"Kurasa sekarang tak ada gunanya menanyakan ke mana kita mesti jalan. Kita
tak bisa maju terus kecuali kita minta tumpangan kepada para Orc."
"Tidak, tidak!" kata Gollum. "Tak ada gunanya. Kita tak bisa jalan lebih jauh.
Smeagol sudah bilang begitu. Dia bilang: kita akan pergi ke Gerbang, lalu kita
lihat. Dan kita memang melihat. Oh ya, sayangku, kita melihat. Smeagol tahu
hobbit tak bisa lewat jalan ini. Oh ya, Smeagol sudah tahu."
"Kalau begitu, kenapa kau membawa kami ke sini, keparat?" tanya Sam, tidak
merasa perlu bersikap adil atau bijak.
"Majikan bilang begitu. Majikan bilang: Bawa kami ke Gerbang. Jadi, Smeagol
yang baik menuruti. Majikan bilang begitu, Majikan yang bijak."
"Memang," kata Frodo. Wajahnya muram dan tegang, tapi tegas. la kotor, kurus,
dan keletihan, tapi ia sudah tidak gemetaran lagi, dan matanya jernih. "Aku
memang bilang begitu, karena aku berniat masuk ke Mordor, dan aku tidak tahu
jalan lain. Karena itu, aku akan lewat jalan ini. Aku tidak minta siapa pun ikut
denganku."
"Jangan, jangan, Majikan!" erang Gollum, mencakar-cakarnya, dan ia tampak
resah sekali. "Tidak ada gunanya lewat jalan itu! Tidak ada gunanya! Jangan
bawa Kesayangan-ku pada Dia! Dia akan melahap kita semua, melahap seluruh
dunia. Simpanlah, Majikan yang baik, dan baik-baiklah pada Smeagol. Jangan
biarkan Dia memilikinya. Atau pergilah, pergi ke tempat-tempat bagus, dan
kembalikanlah Itu pada Smeagol kecil manis. Ya, ya, Majikan: kembalikan, ya?
Smeagol akan menyimpannya dengan aman; dia akan melakukan banyak
kebajikan, terutama pada hobbit-hobbit manis. Hobbit pulang. Jangan pergi ke
Gerbang!"
"Aku sudah diperintahkan pergi ke negeri Mordor, karena itu aku akan pergi,"
kata Frodo. "Kalau memang hanya ada satu jalan, aku harus menapakinya. Apa
yang akan terjadi sesudahnya, memang harus terjadi."

Sam tidak mengatakan apa-apa. Ekspresi wajah Frodo sudah cukup untuknya; ia


tahu kata-katanya tidak akan bermanfaat. Lagi pula, ia memang tidak terlalu
berharap sejak awal; tapi karena ia hobbit penggembira, ia tidak butuh harapan,
selama keputusasaan masih bisa ditunda. Sekarang mereka sudah sampai di
akhir yang pahit. Tapi ia sudah setia kepada majikannya sepanjang perjalanan;
itu alasan utama ia ikut, dan ia masih akan setia pada Frodo. Majikannya tidak
akan pergi sendirian ke Mordor. Sam akan pergi dengannya dan bagaimanapun
mereka akan menyingkirkan Gollum.

Tapi Gollum belum mau disingkirkan, belum mau. la berlutut di kaki Frodo,
meremas-remas tangannya, dan mendecit. "Jangan jalan ini, Majikan!" ia
memohon, "Ada jalan lain. Oh ya, memang ada. Jalan lain, lebih gelap, lebih sulit
ditemukan, lebih rahasia. Tapi Smeagol tahu jalan itu. Biar Smeagol
menunjukkannya padamu!"
"Jalan lain!" kata Frodo ragu, menatap Gollum dengan pandangan menyelidik.
"Yaa! Yaa, memang! Dulu ada jalan lain. Smeagol menemukannya. mari kita
pergi dan melihat, apakah masih ada di sana!"
"Kau tidak menceritakan ini sebelumnya."
"Tidak. Majikan tidak bertanya. Majikan tidak bilang niatnya. Dia tidak bilang
pada Smeagol malang. Dia cuma bilang. Smeagol, bawa aku ke Gerbang lalu
selamat tinggal! Smeagol bisa lari dan bisa baik. Tapi sekarang dia bilang: Aku
mau masuk ke Mordor lewat jalan ini. Jadi Smeagol ketakutan. Dia tak ingin
kehilangan majikannya yang baik. Dan dia berjanji, Majikan sudah membuatnya
berjanji, untuk menyelamatkan Kesayangan-nya. Tapi Majikan akan
membawanya pada Dia, langsung ke Tangan Hitam, kalau Majikan akan lewat
jalan ini. Maka Smeagol harus menyelamatkan mereka dua-duanya, dan dia
memikirkan jalan lain yang dulu pernah ada. Majikan baik. Smeagol baik sekali,
selalu membantu."

Wajah Sam berkerut. Kalau ia bisa melubangi Gollum dengan matanya, itu pasti
akan dilakukannya. Pikirannya penuh kecurigaan. Gollum kelihatannya benarbenar cemas dan ingin membantu Frodo. Tapi Sam ingat perdebatan antara


Gollum dan Smeagol, dan merasa sulit percaya bahwa Smeagol yang sudah
lama ditekan sekarang bisa menang: setidaknya bukan Smeagol yang menang
dalam perdebatan itu. Dugaan Sam adalah: Smeagol dan Gollum (atau yang
dalam hatinya ia sebut Slinker dan Stinker) sudah melakukan gencatan senjata
dan untuk sementara bersekutu: keduanya tak ingin Musuh mendapatkan Cincin;
keduanya berharap Frodo tidak tertangkap, dan tetap berada di bawah
pengawasan mereka, selama mungkin setidaknya selama Stinker punya
kesempatan untuk mengambil "Kesayangan"-nya. Sam tidak yakin ada jalan lain
ke Mordor.
Syukurlah masing-masing bagian bajingan jahat itu tidak tahu apa rencana
Majikan," pikirnya. "Kalau dia tahu Mr. Frodo berusaha menghabisi Kesayangannya untuk selamanya, pasti akan ada masalah,"aku yakin bagaimanapun,
Stinker takut sekah pada Musuh dan pernah berada di bawah perintahnyasehingga dia mungkin memilih untuk mengkhianati kami daripada tertangkap
basah sedang membantu kami; dan daripada membiarkan Kesayangan-nya
dilebur, munglcin. Setidaknya, begitulah kecurigaanku. Dan kuharap Majikan
akan memikirkan dengan cermat. Dia bijak sekali, tapi hatinya lembek. Sudah di
luar kemampuan seorang Gamgee untuk menebak apa yang bakal dilakukannya
selanjutnya."
Frodo tidak langsung menjawab Gollum. Sementara keraguan ini melintasi
benak Sam yang lamban namun tajam, Frodo justru berdiri menerawang ke arah
batu karang gelap Cirith Gorgor. Cekungan tempat mereka berlindung digali di
sisi bukit rendah, di suatu ketinggian di atas lembah berbentuk parit panjang
yang terletak di antara bukit tersebut dan dinding penopang paling luar
pegunungan. Di tengah lembah berdiri fondasi hitam menara jaga sebelah barat.
Dalam cahaya pagi, jalan jalan yang menyatu menuju Gerbang Mordor sekarang
bisa dilihat jelas, pucat dan berdebu; satu menjulur ke utara; satu menjulur ke
timur, masuk ke dalam kabut yang menggantung di kaki Ered Lithui; dan yang
ketiga menjulur ke arahnya. Ketika jalan itu membelok tajam di seputar menara,
ia memasuki jalan sempit dan lewat tidak jauh di bawah cekungan tempat Frodo
berdiri. Di sebelah kanannya, ke arah Barat, jalan itu membelok, menyusuri


pundak pegunungan, dan pergi ke selatan, ke dalam bayang-bayang gelap yang
menyelimuti semua sisi barat Ephel Duath; di luar batas pandangannya, ia
berjalan terus sampai ke daratan sempit di antara pegunungan dan Sungai
Besar.
Saat memandang, Frodo menyadari ada gerakan dan gelombang besar di
padang. Seperti sepasukan besar bala tentara sedang berbaris, meski sebagian
besar tersembunyi oleh asap dan uap busuk yang mengalir dari rawa-rawa dan
tanah kosong di luamya. Tap, di sana-sini ia menangkap sekilas kilatan tombak
dan topi baja; dan di atas tanjakan-tanjakan di sisi jalan terlihat pasukan berkuda
melaju dalam rombongan-rombongan besar. la ingat pemandangan dari jauh di
atas Amon Hen, hanya beberapa hari yang lalu, meski sekarang terasa seperti
sudah bertahun-tahun silam. Dan tahulah ia bahwa harapan yang sempat
melambung di hatinya ternyata sia-sia. Terompet-terompet itu tidak berbunyi
sebagai tantangan, melainkan sebagai sambutan. Ini bukan serangan menyerbu
Penguasa Kegelapan oleh Orang-orang Gondor yang bangkit bagai hantu-hantu
dari kuburan keberanian yang sudah lama mati. Ini Manusia-Manusia dari
bangsa lain, dari Eastland yang luas, berkumpul atas panggilan Penguasa
mereka; bala tentara yang berkemah di depan Gerbang-nya tadi malam, dan
sekarang berbaris masuk untuk memperbesar kekuatannya yang semakin
meningkat. Seolah mendadak menyadari bahayanya kedudukan mereka
sendirian, dalam cahaya pagi yang semakin terang, begitu dekat dengan
ancaman besar itu Frodo cepat-cepat menarik kerudungnya yang tipis kelabu
agar erat menutupi kepalanya, dan melangkah turun ke lembah. Lalu ia
berbicara pada Gollum.
"Smeagol," katanya, "aku akan mempercayaimu satu kali lagi. Tampaknya tak
ada pilihan lain, dan sudah takdirku untuk menerima bantuan darimu hal yang
sungguh tak kuduga dan takdirmu untuk membantuku yang sudah lama kaukejar
dengan tujuan jahat. Sejauh ini kau sudah diperlakukan dengan pantas, dan
sudah menepati janjimu dengan sungguh-sungguh. Sungguh-sungguh, kataku,
dan aku serius dengan ucapanku," tambahnya sambil melirik Sam, "karena
sudah dua kali kami berada dalam kekuasaanmu, dan kau tidak mencelakakan


kami. Kau juga tidak mencoba mengambil apa yang pernah kaucari. Mudahmudahan ketiga kalinya akan terbukti yang terbaik! Tapi aku
memperingatkanmu, Smeagol, kau dalam bahaya."
"Ya, ya, Majikan!" kata Gollum. "Bahaya mengerikan! Tulang-tulang tulang
Smeagol gemetar memikirkan itu, tapi dia tidak lari. Dia harus membantu majikan
yang baik."
"Maksudku bukan bahaya bagi kita bersama," kata Frodo. "Maksudku bahaya
hanya bagi dirimu sendiri. Kau bersumpah demi apa yang kausebut
Kesayangan-mu. Ingat itu! Dia akan memegang sumpahmu; tapi dia akan
mencari jalan untuk memutar balikkannya dan mencelakakanmu. Kau sudah
diputar-balikkan. Baru saja kau menyingkap kan dirimu sendiri padaku dengan
sangat bodoh. Kembalikan pada Smeagol, katamu. Jangan katakan itu lagi!
Jangan biarkan pikiran itu tumbuh dalam dirimu! Kau tidak akan pernah
memperolehnya kembali. Tapi hasrat kepadanya mungkin akan mengkhianatimu
sampai ke akhir yang pahit. Kalau sangat terpaksa, Smeagol, aku akan memakai
Kesayangan-mu itu; dan Kesayangan-mu pernah menguasaimu. Kalau aku,
sambil memakainya, memerintahkanmu, kau akan taat, meski untuk melompat
dari tebing curam atau melemparkan dirimu sendiri ke dalam api. Dan itulah yang
akan kuperintahkan. Jadi, hati-hatilah, smeagol!"
Sam memandang majikannya dengan sikap setuju, tapi juga tercengang:
ekspresi wajah dan nada suara Frodo yang seperti itu belum pernah
didengarnya. la selalu mengira bahwa kebaikan hati Mr. Frodo sedemikian tinggi,
Xsampai-sampai Mr. Frodo seperti buta, tak bisa menilai orang. Tentu saja ia
juga berpegang teguh pada keyakinannya bahwa Mr. Frodo adalah orang paling
bijak di dunia (dengan pengecualian Mr. Bilbo Tua dan Gandalf, mungkin).
Gollum sendiri mungkin membuat kesalahan yang sama-tapi ini bisa lebih
dimaklumi, mengingat ia belum lama mengenal Frodo mengacaukan kebaikan
hati dengan kebutaan. Bagaimanapun, omongan itu membuat Gollum malu dan
ketakutan. la menyembah-nyembah di tanah dan tak bisa mengucapkan katakata yang jelas, kecuali Majikan baik.
Frodo menunggu dengan sabar untuk beberapa saat, kemudian berbicara lagi,


dengan nada lebih lunak. "Ayo, Gollum atau Smeagol, kalau kau mau, ceritakan
padaku tentang jalan lain itu, dan tunjukkan kalau bisa, harapan apa yang ada
bila lewat jalan itu, supaya aku tidak merasa bersalah beralih dari jalan yang
langsung ini. Aku perlu cepat."
Tapi keadaan Gollum menyedihkan, dan ancaman Frodo membuatnya agak
bingung. Tidak mudah mendapat keterangan jelas darinya, di tengah gumaman
dan decitannya, yang ditingkahi dengan sikapnya merangkak-rangkak di lantai
sambil memohon agar mereka berbaik hati kepada "Smeagol kecil yang
malang". Setelah beberapa lama, barulah ia lebih tenang, dan Frodo berhasil
mendapatkan informasi sedikit demi sedikit bahwa kalau mengikuti jalan yang
membelok ke barat Ephel Duath, setelah beberapa waktu mereka akan tiba di
persimpangan di tengah lingkaran pepohonan. Di sebelah kanan ada jalan
menuju Osgiliath dan jembatan jembatan Anduin; di tengah, jalan itu menjulur
terus ke arah selatan.
"Terus, terus, terus," kata Gollum. "Kami belum pernah lewat jalan itu, tapi
katanya dia membentang seratus league, sampai kau bisa melihat Samudra
Besar yang tak pernah diam. Banyak ikan di sana, dan burung-burung besar
yang makan ikan: burung-burung baik: tapi kami belum pernah ke sana,
sayangnya belum! Kami tidak pernah mendapat kesempatan. Dan lebih jauh ke
sana ada daratan lagi, katanya, tapi Wajah Kuning di sana panas sekali, dan
jarang ada awan, manusianya garang dan berwajah gelap. Kami tidak ingin
melihat negeri itu."
"Tidak!" kata Frodo. "Tapi jangan menyimpang dari jalanmu itu. Bagaimana
dengan belokan ketiga?"
"Oh ya, oh ya, ada jalan ketiga," kata Gollum. "Itu jalan yang ke kiri. Langsung
mendaki, naik, berbelok-belok dan mendaki kembali kebayangan tinggi. Saat dia
mengitari batu karang hitam, kau akan melihatnya, mendadak ada di atasmu,
dan kau ingin bersembunyi." "Melihatnya, melihatnya? Apa yang akan kaulihat?"
"Benteng kuno, sangat tua, sangat mengerikan sekarang. Dulu kami mendengar
dongeng-dongeng dari Selatan, ketika Smeagol masih muda, dahulu kala. Oh
ya, kami biasa menceritakan banyak dongeng di sore hari, sambil duduk di


tebing Sungai Besar, di negeri pohon willow, ketika Sungai juga masih lebih
muda, gollum, gollum." ia mulai menangis dan menggerutu. Kedua hobbit
menunggu dengan sabar.
"Dongeng-dongeng dari Selatan," lanjut Gollum, "tentang Manusia-Manusia
tinggi dengan mata bersinar, rumah mereka yang seperti bukit batu, mahkota
perak Raja mereka, dan Pohon Putih: dongeng indah. Mereka membangun
menara-menara tinggi sekali, salah satunya berwarna putih perak, di dalamnya
ada batu seperti Bulan, dan di sekelilingnya ada dinding-dinding putih besar. Oh
ya, banyak sekali dongeng tentang Menara Bulan."
"Itu pasti Minas Ithil, yang dibangun oleh Isildur, putra Elendil," kata Frodo.
"Isildur yang memotong jari Musuh."
"Ya, Dia hanya punya empat jari di Tangan Hitam, tapi itu sudah cukup," kata
Gollum sambil menggigil. "Dan Dia benci kota Isildur."
"Apa yang tidak dibencinya?" kata Frodo. "Tapi apa hubungannya Menara Bulan
dengan kita?"
"Well, Majikan, menara itu sudah ada sejak dulu, sampai sekarang: menara
tinggi, rumah-rumah putih, dan tembok; tapi sekarang tidak indah, tidak
menyenangkan. Dia sudah menaklukkannya lama berselang. Sekarang sudah
menjadi tempat mengerikan. Pengembara-pengembara menggigil melihatnya,
mereka merangkak mengelak, menghindari bayangannya. Tapi Majikan terpaksa
lewat jalan itu. Itu satu-satunya jalan lain. Karena pegunungan di sana lebih
rendah, dan jalan yang lama naik dan naik terus, sampai tiba di suatu jalan
pintas di puncak, lalu turun, turun lagi ke Gorgoroth." Suaranya berubah menjadi
bisikan, dan ia gemetar.
"Tapi bagaimana itu bisa membantu kita?" tanya Sam. "Pasti Musuh tahu semua
tentang pegunungannya sendiri, dan jalan itu pasti dijaga sama cermatnya
dengan jalan yang ini. Menara itu tidak kosong, bukan?"
"Oh tidak, tidak kosong!" bisik Gollum. "Kelihatannya kosong, tapi tidak begitu,
oh tidak! Makhluk-makhluk yang sangat mengerikan tinggal di sana. Orc, ya …
selalu Orc; tapi makhluk-makhluk yang lebih buruk hidup di sana juga. Jalannya
menanjak tepat di bawah baYangan tembok, dan melewati gerbang. Tak ada


yang bergerak di jaIan yang tidak mereka ketahui. Makhluk-makhluk di dalamnya
tahu: Penjaga-Penjaga Tersembunyi."
"Jadi, itu saranmu?" kata Sam. "Agar kita menempuh perjalanan panjang lain ke
selatan, lalu terjebak dalam keadaan yang sama, atau malah lebih buruk, setelah
sampai di sana, itu pun kalau kita bisa sampai?"
"Bukan, bukan begitu," kata Gollum. "Hobbit perlu tahu, harus mencoba
mengerti. Dia tidak menduga ada serangan dari arah sana. Mata-nya ada di
mana-mana, tapi ada tempat-tempat yang mendapat perhatian lebih besar
daripada yang lain. Dia tidak bisa sekaligus melihat semuanya, belum. Kau tahu,
Dia sudah mengalahkan semua negen di sebelah barat Pegunungan Bayang-
Bayang sampai ke Sungai, dan Dia menguasai jembatan jembatan sekarang.
Dia pikir tidak ada yang bisa sampai ke Menara Bulan tanpa pertempuran besar
di jembatan, atau tanpa banyak kapal yang kehadirannya tak mungkin
disembunyikan darinya."
"Tampaknya kau tahu banyak tentang apa yang Dia lakukan dan pikirkan," kata
Sam. "Apakah kau suka bercakap-cakap dengannya belakangan ini? Atau hanya
bergaul rapat dengan para Orc?"
"Hobbit yang tidak ramah, tidak bijak," kata Gollum, melirik marah pada Sam dan
berbicara pada Frodo. "Smeagol memang sudah berbicara dengan Orc, ya tentu
saja, sebelum dia bertemu Majikan, dan dengan banyak orang: dia sudah
berjalan jauh sekali. Dan apa yang dikatakannya sekarang sudah banyak
dikatakan juga oleh orang-orang. Di sini, di Utara, bahaya besar mengintai Dia,
dan kita. Dia akan keluar dari Gerbang Hitam suatu saat, segera. Hanya lewat
jalan itu pasukan besar bisa datang. Tapi di sebelah barat Dia tidak takut, dan di
sana ada Penjaga-Penjaga Tersembunyi."
"Persis!" kata Sam, tidak mau mengalah. "Jadi, kita bisa berjalan maju dan
mengetuk pintu gerbang mereka, bertanya apakah kita sudah berada di jalan
yang benar ke Mordor? Atau mereka terlalu bisu untuk menjawab? Tidak masuk
akal. Lebih baik kita lakukan saja di sini, supaya tidak perlu pergi jauh jauh."
"Jangan berkelakar tentang itu," desis Gollum. "Ini tidak lucu, oh tidak! Tidak
menggelikan. Sama sekali tidak masuk akal, berusaha masuk ke Mordor. Tapi


kalau Majikan berkata aku harus pergi atau aku akan pergi, maka dia harus
mencoba. Tapi janganlah pergi ke kota yang mengerikan itu, oh tidak, tentu saja
tidak. Di situlah Smeagol membantu, Smeagol yang baik, meski dia tidak tahu
ada apa ini sebenarnya Smeagol membantu lagi. Dia menemukannya. Dia tahu

jalan itu.”

"Apa yang kautemukan?" tanya Frodo.
Gollum meringkuk, suaranya merendah menjadi bisikan lagi. "Sebuah jalan kecil
masuk ke pegunungan; kemudian sebuah tangga, tangga sempit, oh ya, panjang
dan sempit sekali. Kemudian lebih banyak tangga lagi. Lalu" suaranya semakin
rendah lagi "sebuah terowongan, terowongan gelap, dan akhirnya sebuah
belahan kecil, dan jalan tinggi di atas jalan utama. Lewat jalan itulah dulu
Smeagol keluar dari kegelapan. Tapi itu sudah bertahun-tahun yang lalu.
Mungkin saja jalan itu sudah lenyap sekarang; tapi mungkin juga tidak, mungkin
tidak."
"Aku tidak suka mendengar penjelasannya," kata Sam. "Kedengarannya terlalu
mudah. Kalau jalan itu masih ada, pasti dijaga juga. Bukankah jalan itu dijaga,
Gollum?" Ketika mengatakan itu, ia menangkap atau merasa menangkap sinar
hijau di dalam mata Gollum. Gollum menggerutu, tapi tidak menjawab.
"Bukankah jalan itu dijaga?" tanya Frodo keras. "Dan apakah kau melarikan diri
dari kegelapan, Smeagol? Bukannya diizinkan pergi mengemban tugas?
Setidaknya begitulah dugaan Aragorn, yang menemukanmu di Rawa-Rawa Mati
beberapa tahun yang lalu."
"Itu bohong!" desis Gollum, cahaya jahat timbul di matanya mendengar nama
Aragorn disebutkan. "Dia berbohong tentang aku, ya dia berbohong. Aku
memang melarikan diri, sendirian. Memang aku disuruh mencari Kesayangan-ku;
aku sudah mencari dan mencari, tentu saja. Tapi bukan untuk si Jahat.
Kesayangan-ku dulu milik kami, milikku. Aku melarikan diri."
Anehnya Frodo merasa yakin kali ini ucapan Gollum tidak jauh dari
kebenarannya; bahwa ia memang berhasil mencari jalan keluar dari Mordor, dan
setidaknya menganggap itu karena kecerdikannya sendiri. Salah satunya, ia
memperhatikan bahwa Gollum menggunakan kata aku. la jarang menggunakan


kata itu, dan biasanya itu pertanda bahwa saat ini sisa-sisa sifat jujur dan
tulusnya sedang menang. Tapi, meski Gollum bisa dipercaya dalam hal itu,
Frodo tidak melupakan tipu muslihat Musuh. Mungkin saja "pelarian" itu memang
sudah diatur, dan sudah diketahui di Menara Kegelapan. Bagaimanapun, jelas
Gollum masih menyimpan banyak rahasia.
"Aku bertanya sekali lagi," kata Frodo, "tidakkah jalan rahasia ini dij aga?"
Tapi nama Aragorn sudah membuat Gollum merengut. la bersikap sakit hati,
seperti seorang pembohong yang sekali itu menceritakan kebenaran, atau
sebagian kebenaran. la tidak menjawab.
"Tidakkah jalan itu dijaga?" ulang Frodo.
"Ya, ya, mungkin. Tak ada tempat aman di daratan ini," kata Gollum, cemberut.
"Tak ada tempat aman. Tapi Majikan harus mencobanya, atau pulang. Tak ada
jalan lain." Mereka tak bisa memaksanya mengatakan lebih dari itu. Nama
tempat dan jalan tinggi yang berbahaya itu tak bisa diceritakannya. Atau tidak
mau.
Namanya Cirith Ungol, nama yang penuh selentingan menyeramkan. Aragorn
mungkin bisa menceritakan pada mereka nama dan maknanya; Gandalf akan
memperingatkan mereka. Tapi mereka sendirian dan Aragorn jauh dari mereka,
sementara Gandalf sedang berdiri di tengah reruntuhan Isengard dan berjuang
melawan Saruman, tertahan karena pengkhianatan. Tapi, saat mengucapkan
kata-katanya yang terakhir pada Saruman, dan saat palantfr jatuh ke dalam api
di tangga Orthanc, pikirannya senantiasa tertuju pada Frodo dan Samwise,
menembus jarak sekian jauh, mencari-cari mereka dengan penuh harapan dan
rasa iba.
Mungkin Frodo merasakannya, meski ia tidak tahu, seperti ketika berada di
Amon Hen, mesti ia percaya bahwa Gandalf sudah mati, sudah pergi selamanya
dalam kegelapan Moria nun jauh di sana. la duduk di tanah lama sekali,
kepalanya tertunduk, berjuang untuk mengingat kembali semua yang sudah
dikatakan Gandalf kepadanya. Tapi untuk pilihan ini tak ada saran Gandalf yang
diingatnya. Nasihat-nasihat Gandalf sudah terlalu cepat direnggutkan dari
mereka, terlalu cepat, sementara Negeri Kegelapan masih jauh sekali.


Bagaimana mereka harus memasukinya, Gandalf belum mengatakannya.
Mungkin ia tidak tahu. Gandalf pernah memberanikan diri masuk ke benteng
Musuh di Utara, masuk ke Dol Guldur. Tapi masuk ke Mordor, ke Gunung Api
dan ke Barad-dur, sejak Penguasa Kegelapan kembali berkuasa, sudah
pernahkah ia berkelana ke sana? Menurut Frodo belum. la sendiri hanyalah
seorang hobbit sederhana dari pedalaman yang tenang; ia diharapkan
menemukan jalan yang tak bisa atau tak berani ditempuh oleh mereka yang
pemberani dan hebat. Sungguh takdir yang kejam. Tapi ia sudah menerima
beban itu di ruang duduknya sendiri, di musim semi yang sudah lama berlalu,
dan kini terasa begitu jauh, hingga rasanya seperti suatu bab dalam cerita masa
remaja dunia, ketika Pohon-Pohon Perak dan Emas masih mekar. Ini pilihan
yang buruk. Jalan mana yang harus dipilihnya? Dan kalau keduanya menuju
teror dan kematian, apa gunanya memilih?

Hari semakin larut. Keheningan mendalam mencekam lembah tempat mereka
berada, di dekat perbatasan negeri ketakutan: kesepian yang begitu tajam, bagai
selubung tebal yang memisahkan mereka dari dunia sekitar. Di atas mereka ada
kubah langit pucat yang ditutupi asap berarak, tapi tampak tinggi dan jauh sekali,
seolah kelihatan melalui lapisan-lapisan udara tebal yang dipenuhi pikiran berat.
Bahkan seekor elang yang berhenti di depan matahari bisa melihat kedua hobbit
duduk di sana, di bawah beban maut, diam tak bergerak, diselubungi jubah tipis
mereka yang kelabu. Mungkin sejenak ia akan memperhatikan Gollum, sosok
kecil yang terjulur di tanah: mungkin di sana menggeletak kerangka seorang
anak Manusia yang mati kelaparan, pakaiannya yang compang-camping masih
menempel padanya, kaki dan tangannya yang panjang hampir putih dan tipis
seperti tulang: tak ada daging yang layak untuk dilahap.
Frodo tertunduk di atas lututnya, tapi Sam bersandar dengan tangan di belakang
kepala, menatap keluar dari balik kerudungnya ke langit yang kosong.
Setidaknya langit kosong untuk waktu sangat lama. Kemudian Sam merasa
melihat sebuah sosok gelap seperti burung, berputar-putar memasuki lingkup
pandangannya, lalu melayang, dan berputar pergi lagi. Dua lagi mengikutinya,


kemudian yang keempat. Mereka kelihatan sangat kecil, tapi ia tahu bahwa
sebenarnya mereka sangat besar, dengan jangkauan sayap lebar, terbang tinggi
sekali. la menudungi matanya dan membungkuk ke depan, gemetaran.
Ketakutan yang sama menimpanya, seperti ketika merasakan kehadiran para
Penunggang Hitam, kengerian tak berdaya yang datang dengan teriakan yang
dibawa angin dan bayangan di bulan, meski kengerian yang satu ini tidak begitu
menekan atau mendesak: ancaman itu lebih jauh jaraknya. Tapi tetap sebuah
ancaman. Frodo juga merasakannya. Pikirannya terputus. la bergerak dan
menggigil, tapi tidak menengok ke atas. Gollum meringkuk seperti labah-labah
yang terkepung. Sosok-sosok bersayap itu berputar, menukik cepat ke bawah,
dan terbang cepat kembali ke Mordor.
Sam menarik napas panjang. "Para Penunggang sedang berkeliaran lagi di
angkasa," katanya dengan bisikan parau. "Aku melihat mereka. Kaupikir mereka
bisa melihat kita? Mereka terbang tinggi sekali. Dan kalau mereka Penunggang
Hitam, sama seperti dulu, maka mereka tak bisa melihat banyak di siang hari,
bukan?"
"Tidak, mungkin tidak," kata Frodo. "Tapi kuda jantan mereka bisa melihat. Dan
makhluk bersayap yang mereka tunggangi sekarang mungkin bisa melihat lebih
banyak daripada makhluk lain. Mereka seperti burung pemakan bangkai yang
sangat besar. Mereka mencari sesuatu: Musuh sedang waspada, rupanya."
Perasaan takut sudah lewat, tapi kesepian yang menyelubungi sudah pecah.
Untuk beberapa lama mereka sudah terpisah dari dunia, seolah berada di suatu
pulau yang tidak tampak; sekarang mereka sudah ditelanjangi lagi, bahaya
sudah kembali. Tapi Frodo masih belum berbicara kepada Gollum atau membuat
pilihan. Matanya terpejam, seakan sedang bermimpi, atau melihat ke dalam hati
dan ingatannya.
Akhirnya ia bergerak dan berdiri, dan tampaknya baru akan berbicara dan
memutuskan. Tapi, "Dengar!" katanya. "Apa itu?"

Ketakutan baru menimpa mereka. Mereka mendengar nyanyian dan teriakan
parau. Pada mulanya kedengarannya jauh, tapi makin lama makin mendekat:


menghampiri mereka. Terlintas dalam benak mereka bahwa Sayap Hitam sudah
melihat mereka, dan mengirimkan tentara bersenjata untuk menangkap mereka:
tidak ada kecepatan yang terlalu besar bagi pelayan-pelayan Sauron yang
mengerikan. Mereka meringkuk mendengarkan. Suara-suara, denting senjata
dan perisai yang terdengar sangat dekat. Frodo dan Sam mengendurkan pedang
kecil mereka dari dalam sarungnya. Lari sudah tak mungkin.
Gollum bangkit perlahan dan merangkak seperti serangga, sampai ke bibir
cekungan. Dengan hati-hati sekali ia mengangkat dirinya sedikit demi sedikit,
sampai ia bisa mengintip melalui dua ujung batu yang pecah. la diam tak
bergerak untuk beberapa saat, tanpa bersuara. Tak lama kemudian suara-suara
itu mulai menjauh lagi, kemudian perlahan-lahan menghilang. Jauh di sana,
sebuah terompet berbunyi di benteng Morannon. Kemudian diam-diam Gollum
turun kembali dan menyelinap ke dalam cekungan.
"Lebih banyak Manusia pergi ke Mordor," katanya dengan suara rendah. "Wajahwajah gelap. Kami belum pernah melihat Manusia seperti ini, tidak, Smeagol
belum pernah. Mereka garang. Mereka punya mata hitam, rambut hitam
panjang, dan cincin emas di hidung mereka; ya, banyak emas indah. Beberapa
memakai cat merah di telinga, dan di ujung-ujung tombak mereka; mereka
mempunyai perisai bundar, kuning, dan hitam, dengan banyak paku. Tidak
ramah; tampaknya mereka Manusia jahat yang kejam sekali. Hampir sama jahatnya seperti Orc, dan jauh lebih besar. Menurut Smeagol, mereka datang dari
Selatan, di luar ujung Sungai Besar: mereka datang lewat jalan itu. Mereka
sudah lewat sampai ke Gerbang Hitam; tapi mungkin masih ada lagi yang akan
datang. Selalu lebih banyak manusia datang ke Mordor. Suatu hari semua orang
akan berada di dalam."
"Apakah ada oliphaunt?" tanya Sam, lupa akan ketakutannya, saking bergairah
mendengar kabar dan tempat-tempat asing.
"Tidak, tidak ada oliphaunt. Apa itu oliphaunt?" kata Gollum.

Sam bangkit berdiri, meletakkan tangannya di belakang punggung (seperti yang
selalu dilakukannya kalau "membaca sajak"), dan memulai:


Kelabu bak tikus sawah,
Besar seperti rumah,
Hidung seperti ular,
Aku membuat tanah bergetar,
Saat kutapaki rumput yang lebat;
Pepohonan berderak ketika aku lewat.
Dengan tanduk di mulutku,
Di Selatan kutapaki langkahku,
Mengibas cuping sebesar daun.
Tak terhitung banyaknya tahun
Aku jalani kian kemari,
Tak pernah merebahkan diri,
Tidak juga untuk mati.
Aku ini Oliphaunt,
Yang terbesar di antara kamu,
Besar, tua, dan tinggi badanku,
Kalau kau pernah jumpa denganku
Kau tak akan melupakanku.
Kalau belum pernah jumpa,
Kaupikir aku ini tiada;
Tapi aku ini Oliphaunt tua,
Tidak pernah bohong sekali juga.


"Itu," kata Sam, setelah selesai mensitirnya, "adalah salah satu sajak kami di
Shire. Mungkin omong kosong, mungkin juga tidak. Tapi kami juga punya
dongeng-dongeng, dan berita-berita dari Selatan. Di masa lampau, para hobbit
suka mengembara sekali-sekali. Tidak banyak yang kembali, dan tidak semua
yang mereka katakan dipercayai: kabar dari Bree, dan tidak pasti seperti
omongan Shire, begitu istilahnya. Tapi aku mendengar dongeng-dongeng
tentang manusia besar jauh di sana, di Sunlands. Kami menyebut mereka



Swerting dalam dongeng-dongeng kami; dan kabarnya mereka menunggang
oliphaunt kalau bertempur. Mereka menempatkan rumah dan menara di atas
punggung oliphaunt, dan para oliphaunt saling melemparkan batu dan pohon.
Jadi, ketika kaubilang, 'Manusia dari Selatan, semuanya pakai merah dan emas,
maka kukatakan, 'apakah ada oliphaunt?' Karena kalau ada, aku akan
mengintipnya, ada atau tidak ada risiko. Tapi kini kupikir aku tidak akan pernah
melihat oliphaunt. Mungkin memang tidak ada hewan seperti itu." ia mengeluh.
"Tidak, tidak ada oliphaunt," kata Gollum lagi. "Smeagol belum pernah dengar
tentang mereka. Dia tak ingin melihat mereka. Dia tak ingin mereka ada.
Smeagol ingin pergi dari sini dan bersembunyi di tempat yang lebih aman.
Smeagol ingin Majikan pergi. Majikan manis, tidakkah dia mail ikut Smeagol?"
Frodo bangkit berdiri. la tertawa di tengah segala kesulitannya ketika Sam
mengucapkan sajak kuno tentang Oliphaunt, dan tawa itu melepaskannya dari
keraguan. "Kalau saj a kita punya seribu oliphaunt, dengan Gandalf di atas
oliphaunt putih di barisan depan," katanya. "Maka mungkin kita bisa mendobrak
masuk ke negeri jahat ini. Tapi kita tak punya; hanya ada kaki kita sendiri yang
letih. Nah, Smeagol, mungkin kali ketiga terbukti yang paling baik. Aku akan ikut
kau."
"Majikan baik, Majikan bijak, Majikan manis!" teriak Gollum kegirangan,
menepuk-nepuk lutut Frodo. "Majikan baik! Kalau begitu, sekarang istirahat dulu,
hobbit-hobbit manis, di bawah bayangan batubatu, rapat di bawah bebatuan!
Istirahatlah dan berbaring tenang, sampai Wajah Kuning pergi. Lalu kita bisa
pergi cepat. Lembut dan cepat, seperti bayangan!"


BAB 4
BUMBU MASAK DAN KELINCI REBUS

Selama cahaya siang masih tersisa beberapa jam, mereka beristirahat, pindah
ke tempat teduh ketika matahari bergerak, sampai akhirnya bayang-bayang di
pinggiran barat lembah mereka memanjang, dan kegelapan memenuhi seluruh
cekungan. Gollum tidak makan apa pun, tapi ia menerima air dengan senang
hati.
"Nanti kita akan dapat lebih banyak," katanya sambil menjilat bibirnya. "Air bagus
mengalir di sungai yang menuju Sungai Besar, air bagus di daratan yang kita
tuju. Smeagol akan dapat makanan juga di sana, mungkin. Dia lapar sekali, ya,
gollum!" ia meletakkan kedua tangannya yang lebar dan datar di atas perutnya
yang mengerut, cahaya hijau pucat muncul di matanya.

Ketika akhirnya mereka berangkat, senja sudah larut, merayap melewati
pinggiran barat lembah, dan memudar seperti hantu ke dalam daratan hancur di
perbatasan jalan. Masih tiga malam sebelum purnama, tapi ia baru memanj at ke
atas pegunungan saat hampir tengah malam, dan malam yang masih muda itu
sangat gelap. Cahaya tunggal merah menyala tinggi di Menara-Menara Gigi, tapi
selain itu tidak terlihat atau terdengar tanda-tanda penjagaan terus-menerus di
Morannon.
Selama bermil-mil mata merah itu seakan-akan menatap mereka ketika mereka
pergi, terhuyung-huyung melewati daratan gersang berbatu. Mereka tidak berani
mengambil jalan utama, tapi membiarkannya tetap di sebelah kiri mereka,
mengikuti garisnya sebaik mungkin pada jarak tertentu. Akhirnya, ketika malam
sudah larut dan mereka sudah letih, karena mereka hanya berhenti sebentar
untuk istirahat, mata itu meredup menjadi titik kecil menyala, kemudian lenyap:
mereka sudah mengitari pundak utara yang gelap dari pegunungan yang lebih
rendah, dan sedang menuju selatan.
Dengan hati agak ringan, mereka beristirahat lagi, tapi tidak lama. Bagi Gollum,
mereka masih kurang cepat. Menurut perhitungannya, jaraknya sekitar tiga puluh


league dari Morannon ke persimpangan di atas Osgiliath, dan ia berharap
menyelesaikan jarak itu dalam empat perjalanan. Jadi, mereka segera berjuang
maju lagi, sampai fajar mulai menyebar perlahan dalam kekosongan kelabu yang
luas. Saat itu mereka sudah berjalan hampir delapan league, dan kedua hobbit
sudah tak bisa berjalan lebh jauh lagi, meski seandainya mereka berani.

Cahaya yang semakin merebak menampakkan sebuah daratan yang tidak begitu
gersang dan hancur. Pegunungan masih menjulang mengancam di sebelah kiri
mereka, tapi pada jarak yang lebih dekat mereka bisa melihat jalan ke selatan,
sekarang menjauh dari akar-akar hitam bukit-bukit dan condong ke barat. Di
luarnya ada lereng-lereng yang ditutupi pepohonan muram seperti awan-awan
gelap, tapi di sekitar mereka ada padang rumput liar yang berantakan, ditumbuhi
ling, broom, cornel, dan semak-semak lain yang tidak mereka kenal. Di sana-sini
mereka melihat gerombolan-gerombolan pohon pinus tinggi. Semangat para
hobbit agak meningkat, meski mereka letih: udara di sini sejuk dan wangi,
mengingatkan mereka pada dataran tinggi di Wilayah Utara nun jauh di sana.
Rasanya menyenangkan berada di sini, berjalan di daratan yang baru beberapa
tahun berada di bawah kekuasaan Penguasa Kegelapan, dan belum seluruhnya
hancur membusuk. Tapi mereka tidak lupa bahaya yang mengancam, maupun
Gerbang Hitam yang masih terlalu dekat, meski tersembunyi di balik ketinggian
yang muram. Mereka mencari-cari tempat berlindung dari si mata jahat, selagi
hari masih terang.

Hari itu lewat dengan tidak nyaman. Mereka berbaring jauh di dalam semak
heather dan menghitung jam jam yang berlalu lamban, yang tampaknya hanya
membawa sedikit perubahan; mereka masih berada di bawah bayangan Ephel
Duath, matahari terselubung tersembunyi. Kadang-kadang Frodo tidur, lelap dan
damai, entah karena ia mempercayai Gollum atau terlalu letih untuk
mengkhawatirkannya; tapi Sam hanya bisa tidur sebentar-sebentar, meski
Gollum sendiri tidur lelap, menggeliat dan berkedut dalam mimpinya yang
rahasia. Mungkin rasa laparlah yang membuatnya tetap waspada, melebihi


kecurigaan ia sudah mulai merindukan makanan lezat di rumah. Makanan panas
dari panci.
Ketika daratan memudar menj adi kelabu tak berbentuk saat malam tiba, mereka
berangkat lagi. Tak lama kemudian, Gollum menuntun mereka melewati jalan
yang menuju selatan; setelah itu mereka berjalan lebih cepat, meski bahayanya
lebih besar. Telinga mereka waspada menunggu bunyi kaki kuda atau kaki
manusia di jalan di depan, atau mengikuti mereka dari belakang; tapi malam
lewat, dan mereka tidak mendengar bunyi pejalan kaki maupun penunggang
kuda.
Jalan itu dibuat di masa yang sudah lama berlalu. Untuk sekitar tiga puluh mil di
bawah Morannon, jalan itu baru-baru ini diperbaiki, tapi semakin ke selatan,
batas-batasnya semakin dipenuhi belantara. Hasil karya Manusia zaman dulu
masih tampak dalam bentangannya yang lurus dan pasti, serta kerataannya:
sesekali jalan itu memotong lereng bukit, atau melompati sungai di atas
lengkungan lebar yang indah, yang terbuat dari bangunan batu yang tahan lama;
tapi akhirnya semua karya bangunan batu memudar, kecuali beberapa tiang
hancur di sana-sini, mengintip keluar dari semak di pinggir, atau batu ubin lama
yang masih bersembunyi di tengah rumput liar dan lumut. Heather, pepohonan,
dan pakis merayap ke bawah dan menggantung dari atas tebing-tebing, atau
bertebaran di permukaan. Akhirnya jalan itu mengecil menjadi jalan kereta
pedalaman yang jarang digunakan, tapi tidak berbelok-belok: ia tetap pada
arahnya sendiri yang pasti, dan menuntun mereka melalui jalan tercepat.

Dengan begitu, mereka masuk ke wilayah perbatasan utara dari negeri yang
dulu dinamakan Ithilien oleh Manusia, negeri indah dengan hutan mendaki dan
sungai-sungai deras. Malam semakin indah di bawah bintang dan bulan, dan
kedua hobbit merasa keharuman udara semakin bertambah ketika mereka maju
semakin jauh; Gollum rupanya juga memperhatikan-kentara dari dengusan dan
gerutuannya dan tidak menyukainya. Ketika tanda-tanda pertama pagi hari
muncul, mereka berhenti lagi. Mereka sudah sampai di ujung sebuah alur
panjang, dalam dan bersisi curam di tengah, di mana jalan itu membentang


melalui pundak bukit berbatu. Sekarang mereka memanjat naik ke tebing
sebelah barat dan memandang ke seberang.
Pagi hari merebak di langit, dan mereka melihat pegunungan sudah tampak lebih
jauh, mundur ke arah timur dalam tikungan panjang yang lenyap di kejauhan. Di
depan mereka, saat mereka membelok ke barat, lereng-lereng landai turun ke
dalam kekaburan jauh di bawah. Di sekitar mereka ada hutan-hutan kecil yang
terdiri atas pepohonan berdamar, cemara dan cedar dan cypress, dan jenis-jenis
lain yang tidak dikenal di Shire, dengan lapangan luas di tengah-tengahnya; di
mana-mana banyak sekali tanaman obat dan semak-semak harum. Perjalanan
panjang dari Rivendell sudah membawa mereka ke selatan, jauh dari negeri
mereka sendiri, tapi baru sekarang, di wilayah yang agak terlindung ini, mereka
merasakan perubahan iklim. Di sini Musim Semi sudah sibuk di sekeliling
mereka: pakis-pakis menembus lumut dan jamur, pohon larch berjari hijau,
bunga-bunga kecil mekar di tanah berumput, burung-burung bernyanyi. Ithilien,
kebun Gondor yang sekarang kosong, masih mempertahankan kecantikan peri
hutan yang kusut.
Ke selatan dan ke barat ia menghadap lembah-lembah Anduin yang lebih rendah
dan hangat, terlindung dari timur oleh Ephel Duath, tapi belum berada di bawah
bayangan pegunungan, terlindung dari utara oleh Emyn Mull, terbuka ke udara
selatan dan angin lembap dari Samudra jauh. Banyak pohon besar tumbuh di
sana, sudah lama ditanam di sana, menjadi tua tanpa perawatan di tengah
pohon-pohon lebih muda yang tumbuh tidak teratur; semak belukar tamarisk dan
terebinth yang berbau tajam, zaitun dan bay; juga ada juniper dan myrtle; dan
thyme yang tumbuh di semak-semak, atau batang-batang yang keras menjalar
melapisi batu-batu tersembunyi dengan permadani tebal; bermacam-macam
sage yang berbunga-bunga biru, atau merah, atau hijau pucat; marjoram serta
parsley yang baru bertunas, dan banyak tanaman obat berbentuk dan berbau
wangi di luar perbendaharaan kebun Sam. Gua-gua dan tembok berbatu sudah
dihiasi oleh saxifrage dan stonecrop. Primerole dan anemone sudah bangun di
semak-semak filbert; dan asphodel serta bunga lili menganggukkan kepala
mereka yang setengah terbuka di tengah rumput: rumput tebal hijau di tepi


kolam-kolam, di mana sungai-sungai berhenti di cekungan sejuk dalam
perjalanan mereka ke Anduin.
Para pengembara membelakangi jalan dan pergi menuruni bukit. Sementara
mereka berjalan, menyerempet semak dan tanaman obat, bau wangi tercium di
sekitar mereka. Gollum batuk dan muntah-muntah, tapi kedua hobbit menarik
napas dalam. Tiba-tiba Sam tertawa, karena gembira, bukan karena berolokolok. Mereka mengikuti aliran sungai yang mengalir deras di depan mereka. Tak
lama kemudian, mereka sampai di sebuah telaga kecil yang jernih di lembah
dangkal letaknya di tengah reruntuhan kolam batu kuno yang sudah hancur,
dengan pinggiran berukir hampir sepenuhnya tertutup lumut dan semak mawar;
bunga iris sword berdiri berjajar di sekelilingnya, dan daun-daun lili air
mengambang di permukaannya yang berombak lembut; telaga itu dalam dan
segar, dan air meluap dengan lembut dari atas bibir batu di ujungnya.
Di sini mereka membasuh diri dan minum sepuasnya di aliran air yang masuk.
Kemudian mereka mencari tempat istirahat dan tempat bersembunyi; karena
daratan ini, yang raasih kelihatan indah, bagaimanapun merupakan wilayah
Musuh. Mereka belum pergi jauh dari jalan, tapi dalam jarak sependek itu
mereka sudah menyaksikan luka-luka peperangan zaman lampau, dan luka-luka
lebih baru yang dibuat para Orc dan anak buah lain sang Penguasa Kegelapan:
sebuah sumur penuh kotoran dan sampah yang tidak bertutup; pohon-pohon di
tebang sembarangan dan dibiarkan mati, dengan lambang-lambang jahat atau
lambang Mata diukir dengan sapuan kasar pada kulit kayunya.
Sam, yang merangkak di bawah air yang jatuh dari telaga, sambil menciumi dan
meraba tanaman-tanaman dan pohon-pohon yang tidak dikenalnya, dan sejenak
lupa pada Mordor, tiba-tiba teringat bahaya yang selalu mengancam mereka. la
menemukan sebuah lingkaran yang masih hangus karena api, di tengahnya ia
melihat setumpuk tulang dan tengkorak hangus dan hancur. Belantara yang
tumbuh cepat, dengan briar dan eglantine dan clematis yang merayap sudah
mulai membentuk selubung menutupi tempat pesta pora dan penyembelihan
mengerikan itu; tapi itu bukan peninggalan masa yang sudah lama lewat. Sam
kembali bergabung dengan kawan-kawannya, tapi tidak mengatakan apa pun:


tulang-belulang itu sebaiknya dibiarkan dalam kedamaian, jangan sampai
dicakar dan digali oleh Gollum.
"Ayo kita cari tempat untuk berbaring," katanya. "Jangan lebih ke bawah. Lebih
ke atas bagiku lebih cocok."


Sedikit melewati telaga, mereka menemukan tumpukan daun pakis tebal dan
cokelat, sisa tahun lalu. Di luarnya ada belukar pepohonan bay berdaun gelap
yang mendaki sebuah tebing curam bermahkotakan pohon-pohon cedar tua. Di
sini mereka memutuskan beristirahat dan melewatkan hari itu, yang tampaknya
akan cerah dan panas. Hari yang bagus bagi mereka untuk berjalan-jalan
menyusuri semak-semak dan lapangan Ithilien; tapi, meski Orc takut pada sinar
matahari, terlalu banyak tempat untuk mereka bersembunyi dan mengawasi; dan
mata jahat lain juga berkeliaran: Sauron punya banyak sekali anak buah. Gollum,
setidaknya, tak mau bergerak di bawah tatapan Wajah Kuning. Tak lama lagi
matahari akan mengintip dari atas punggung-punggung Ephel Dnath, dan ia
akan pingsan dan gemetaran dalam cahaya dan panasnya.
Sam memikirkan dengan serius tentang makanan ketika mereka berjalan. Kini,
setelah keputusasaan tentang Gerbang yang tak bisa dilalui sudah lenyap, ia
tidak seperti majikannya, yang tidak memikirkan persediaan makanan mereka
setelah tugas mil berakhir; bagaimanapun, tampaknya lebih bijak menyimpan roti
dan kaum Peri untuk masa-masa yang lebih sulit di depan. Enam hari atau lebih
sudah berlalu sejak ia menghitung mereka hanya mempunyai sedikit persediaan
untuk tiga minggu.
"Kami beruntung kalau bisa mencapai Api dalam waktu tiga minggu!" pikirnya.
"Dan kami mungkin ingin pulang kembali. Mungkin!"
Di samping itu, pada akhir perjalanan panjang, setelah mandi dan minum, ia
malah merasa lebih lapar daripada biasanya. Makan malam, atau sarapan, di
dekat api di dapur di Bagshot Row, itulah yang diinginkannya. Suatu gagasan
muncul, dan ia berbicara pada Gollum. Gollum baru saja menyelinap pergi
sendirian, dan sedang merangkak dengan keempat anggota tubuhnya, melewati
pakis.



"Hai! Gollum!" kata Sam. "Ke mana kau pergi? Berburu? Well, begini, pemburu
tua, kau tidak suka makanan kami, dan aku juga tidak menolak perubahan.
Moto-mu yang baru kan: selalu siap membantu. Bisakah kau menemukan
sesuatu untuk hobbit yang lapar?"
"Ya, mungkin, ya," kata Gollum. "Smeagol selalu membantu, kalau mereka minta
kalau mereka minta dengan manisss."
"Betul!" kata Sam. "Aku minta. Dan kalau itu belum cukup manisss, aku
memohon."


Gollum menghilang. la pergi beberapa lama. Setelah makan beberapa suap
lembas, Frodo berbaring di tumpukan pakis dan tidur. Sam memandangnya.
Cahaya pagi baru saja merangkak masuk ke bayangan di bawah pepohonan,
tapi ia melihat jelas wajah majikannya, juga tangannya yang menggeletak diam
di tanah di sampingnya. Mendadak ia teringat ketika Frodo berbaring tidur di
rumah Elrond, setelah terluka parah. Saat itu, ketika menjaganya, Sam
memperhatikan bahwa pada saat-saat tertentu ada cahaya yang bersinar redup
dari dalam tubuh Frodo; tapi kini cahaya itu semakin terang dan kuat. Wajah
Frodo damai, bekas-bekas ketakutan dan kesusahan sudah hilang; tapi ia
tampak tua, tua dan elok, seolah pahatan tahun-tahun yang membentuknya
sekarang tersingkap dalam banyak garis halus yang sebelumnya tersembunyi,
meski identitas wajahnya tidak berubah. Tapi bukan itu yang ada dalam pikiran
Sam Gamgee. ia menggelengkan kepala, seolah merasa percuma mewujudkan
pikirannya dalam kata-kata. la hanya bergumam, "Aku sayang sekali padanya.
Dia memang seperti itu, dan kadang-kadang cahaya itu menembus keluar, entah
bagaimana. Tapi aku sayang padanya, seperti apa pun keadaannya."
Gollum kembali dengan diam-diam, dan mengintip dari atas bahu Sam. Setelah
memandang Frodo, ia memejamkan mata dan merangkak pergi tanpa suara.
Sam mendatanginya beberapa waktu kemudian, dan menemukan Gollum
sedang mengunyah dan menggerutu sendiri. Di sebelahnya ada dua ekor kelinci
kecil yang ia tatap dengan rakus.
"Smeagol selalu membantu," katanya. "Dia sudah membawa kelinci, kelinci



enak. Tapi Master sudah tidur, dan mungkin Sam juga mau tidur. Tidak mau
kelinci sekarang? Smeagol ingin membantu, tapi tak bisa menangkap semuanya
dengan cepat."
Tapi ternyata Sam tidak keberatan sama sekali dengan kelinci. Setidaknya pada
kelinci yang dimasak. Semua hobbit tentu saja bisa masak, karena mereka lebih
dulu mempelajari seni memasak sebelum belajar pengetahuan (yang tidak
tercapai oleh kebanyakan hobbit); dan Sam juru masak yang hebat, bahkan
menurut ukuran kaum hobbit. la sudah sering masak selama perjalanan mereka,
bila ada kesempatan. la masih membawa peralatan memasak di ranselnya:
kotak korek api kecil, dua panci dangkal, yang kecil masuk ke yang lebih besar;
di dalamnya ada sendok kayu, garpu pendek bergigi dua, dan beberapa tusuk
daging; dan tersembunyi di dasar ranselnya adalah sebuah kotak kayu datar
berisi harta yang sudah sangat berkurang sedikit garam. Tapi ia butuh api, dan
beberapa hal lainnya. la berpikir sebentar, lalu mengeluarkan pisaunya,
membersihkan dan mengasahnya, dan mulai membumbui kelinci-kelinci itu. la
tidak akan meninggalkan Frodo sendirian dalam keadaan tidur, meski hanya
beberapa menit.
"Nah, Gollum," katanya, "aku punya tugas lain untukmu. Pergi dan isi panci-panci
ini dengan air, dan bawa kembali!"
"Smeagol akan ambil air, ya," kata Gollum. "Tapi hobbit mau pakai air itu untuk
apa? Dia sudah minum, dia sudah mandi."
"Jangan pikirkan," kata Sam. "Kalau kau tidak bisa menebak, kau akan segera
tahu. Dan semakin cepat kau mengambil air, semakin cepat kau akan tahu.
Jangan merusak salah satu panciku, atau kau kuiris-iris menjadi daging cincang."
Sementara Gollum pergi, Sam memandang Frodo lagi. la masih tidur tenang,
tapi kini Sam terkesan oleh kekurusan wajah dan tangannya. "Dia terlalu kurus
dan letih," gerutu Sam. "Tidak baik untuk seorang hobbit. Kalau kelinci ini sudah
matang, aku akan membangunkannya."
Sam mengumpulkan setumpuk pakis paling kering, lalu merangkak mendaki
tebing untuk mengumpulkan seikat ranting dan kayu patah; dahan pohon cedar
yang jatuh di puncak tebing memberinya persediaan bahan bakar cukup. la


memotong beberapa rumput kering di kaki tebing, persis di luar tanah yang
ditumbuhi pakis, lalu membuat sebuah lubang kecil dan meletakkan bahan
bakarnya di dalamnya. Dengan cekatan ia membuat api kecil dengan korek api
dan bahan bakar tersebut. Api itu hampir tidak berasap, tapi mengeluarkan bau
harum. Ia baru saja membungkuk di atas apinya, melindunginya dan
membesarkannya dengan kayu yang lebih berat, ketika Gollum kembali,
membawa kedua panci dengan hati-hati dan menggerutu sendirian.
la meletakkan panci-panci, kemudian tiba-tiba melihat apa yang sedang
dilakukan Sam. ia mengeluarkan jeritan tajam mendesis, dan tampak ketakutan
serta marah. "Aah! Sss jangan!" teriaknya. "Tidak! Hobbit bodoh, tolol, ya tolol!
Jangan lakukan itu!"
"Jangan lakukan apa?" tanya Sam kaget.
"Jangan bikin lidah merah jahat," desis Gollum. "Api, api! Itu berbahaya, ya
berbahaya. Membakar, membunuh. Dan akan mengundang musuh, ya benar."
"Kukira tidak," kata Sam. "Menurutku tidak berbahaya, asal api ini tidak dibasahi
dan ditutupi. Tapi kalau mati, ya keluar asap. Pokoknya aku akan mengambil
risiko. Aku akan merebus kelinci ini."
"Merebus kelinci!" jerit Gollum dengan kaget. "Merusak daging bagus yang.
Smeagol simpan untukmu, Smeagol malang yang lapar! Untuk apa? Untuk apa,
hobbit bodoh? Kelinci itu muda, empuk; enak. Makan, makan!" ia mencakar
kelinci yang paling dekat, sudah dikuliti dan menggeletak dekat api.
"Nah, nah!" kata Sam. "Masing-masing orang punya selera sendiri. Roti kami
membuatmu tercekik, dan aku tidak doyan kelinci mentah. Kalau kauberikan aku
kelinci, kelinci itu milikku, boleh kumasak semauku. Dan aku mau begitu. Kau
tidak perlu memperhatikan aku. Pergi dan tangkap yang lain, makanlah dengan
cara yang kausukaidi tempat tersendiri dan di luar pandanganku. Jadi, kau tidak
akan melihat api, dan aku tidak melihatmu, dan kita berdua akan lebih gembira.
Aku akan mengawasi api ini agar tidak berasap, kalau itu membuatmu terhibur."
Gollum pergi sambil menggerutu, dan merangkak masuk ke gerombolan pakis.
Sam sibuk dengan panci-pancinya. "Yang dibutuhkan hobbit dengan kelinci,"
katanya pada dirinya sendiri, "adalah beberapa bumbu dan akar-akar, terutama


kentang-apalagi roti. Bumbu bukan masalah, tampaknya."
"Gollum!" ia memanggil pelan. "Tiga kali membantu, utangmu lunas. Aku perlu
sedikit bumbu." Gollum mengintip keluar dari antara tanaman pakis, tapi
tatapannya tidak kelihatan ingin membantu ataupun ramah. "Beberapa daun bay,
sedikit thyme dan sage, itu cukup sebelum airnya mendidih," kata Sam.
"Tidak!" kata Gollum. "Smeagol tidak senang. Dan Smeagol tidak suka daundaun berbau. Dia tidak makan rumput atau akar-akar, tidak, sayangku, kecuali
dia hampir mati atau sakit parah, Smeagol malang."
"Smeagol akan benar-benar mendapat kesulitan, kalau air ini sudah mendidih,
kalau dia tidak melakukan apa yang diminta," geram Sam. "Sam akan
memasukkan kepalanya ke dalam air, ya sayangku. Dan aku akan menyuruhnya
mencari lobak cina dan wortel, juga tater, kalau sedang musimnya. Aku yakin
berbagai tanaman bagus tumbuh liar di daratan ini. Aku rela memberi banyak
demi setengah lusin tater."
"Smeagol tidak mau pergi, Oh tidak, sayangku, kali ini tidak," desis Gollum. "Dia
takut dan sangat letih, dan hobbit ini tidak manis, sama sekali tidak manis.
Smeagol tidak mau mencongkel akar-akar dan wortel dan tater. Apa itu tater,
sayangku, apa itu tater?"
"Kentang," kata Sam. "Kesukaan Gaffer, dan pemberat bagus yang langka untuk
perut kosong. Tapi kau tidak akan menemukan kentang, jadi kau tidak perlu
mencarinya. Tapi berbaik hatilah, Smeagol, ambilkan bumbu-bumbu itu, dan
pandanganku tentangmu akan lebih baik. Apalagi kalau kau membuka lembaran
baru; dan menjaga lembaranmu tetap bersih, aku akan memasakkanmu kentang
suatu saat nanti. Ya, akan kulakukan: ikan goreng dan keripik, dihidangkan oleh

S. Gamgee. Kau tak bisa menolak itu."
"Ya, ya, kita bisa menolaknya. Merusak ikan enak, membuatnya gosong. Beri
aku ikan sekarang, dan simpan keripik busukmu!"
"Ah, kau benar-benar payah," kata Sam. "Tidur saja sana!"
Akhirnya Sam terpaksa mencari sendiri apa yang diinginkannya; tapi ia tak perlu
pergi jauh, tidak sampai keluar dari lingkup pandang tempat majikannya masih


berbaring tidur. Untuk beberapa saat Sam duduk melamun, menjaga api sampai
airnya mendidih. Cahaya pagi semakin terang dan hawa semakin panas; embun
lenyap dari tanah berumput dan dedaunan. Tak lama kemudian, kelinci-kelinci
yang sudah dipotong-potong, mendidih perlahan-lahan di dalam panci, bersama
bumbu yang diikat. Sam hampir tertidur ketika waktu berlalu. la membiarkan
kelinci masak selama hampir satu jam, sesekah menusuknya dengan garpu, dan
mencicipi kaldunya.
Ketika menganggap semua sudah matang, ia mengangkat panci dari atas api,
dan merangkak menghampiri Frodo. Frodo setengah membuka mata ketika Sam
berdiri di sampingnya, kemudian ia terbangun dari mimpi: satu lagi mimpi lembut
yang damai, yang tak mungkin diingat kembali.
"Halo, Sam!" katanya. "Tidak istirahat? Apakah ada masalah? Jam berapa
sekarang?"
"Sekitar beberapa jam setelah fajar," kata Sam, "dan hampir jam setengah
sembilan menurut jam di Shire, mungkin. Tapi tidak ada masalah. Meski bukan
keadaan yang bisa kusebut benar: tidak ada persediaan, tidak ada bawang, tidak
ada kentang. Aku punya sedikit rebusan untukmu, dan sedikit kaldu, Mr. Frodo.
baik untukmu. Kau harus memakannya dalam cangkirmu; atau langsung dari
panci, kalau sudah agak dingin. Aku tidak bawa mangkuk, atau yang lain yang
pantas."
Frodo menguap dan meregangkan badannya. "Seharusnya kau istirahat, Sam,"
katanya. "Lagi pula, berbahaya menyalakan api di wilayah ini. Tapi aku memang
lapar. Hmmm! Apakah aku bisa menciumnya dari sini? Apa yang kaurebus?"
"Pemberian Smeagol," kata Sam, "sepasang kelinci muda; kurasa sekarang
Gollum menyesal. Tapi tak ada yang bisa disantap dengan kelinci ini, kecuali
beberapa bumbu."

Sam dan majikannya duduk dalam kerumunan pakis dan makan rebusan dari
panci, berbagi garpu dan sendok tua. Mereka menjatahkan diri masing-masing
setengah potong roti pemberian kaum Peri. Rasanya seperti pesta.
"Hull! Gollum!" Sam memanggil dan bersiul pelan. "Ayo! Masih ada waktu untuk


berubah pikiran. Masih ada sisa, kalau kau mau mencoba kelinci rebus." Tak ada
jawaban.
"Oh, ya sudah, kurasa dia pergi mencari makanan untuk dirinya sendiri. Kita
habiskan ini," kata Sam.
"Setelah itu, kau harus tidur dulu," kata Frodo.
"Jangan tidur sementara aku mengantuk, Mr. Frodo. Aku tidak terlalu
mempercayainya. Masih banyak bagian Stinker Gollum yang jahat, maksudku
dalam dirinya, dan sudah mulai menguat lagi. Meski kupikir dia akan mencoba
mencekikku lebih dulu. Kami tidak bersahabat, dan dia tidak suka pada Sam, oh
tidak, sayangku, sama sekali tak suka."

Mereka selesai makan, dan Sam pergi ke sungai untuk mencuci peralatannya.
Ketika bangkit berdiri untuk kembali, ia menoleh ke atas lereng. la melihat
matahari muncul ke atas bau busuk, atau kabut, atau bayangan gelap, atau apa
pun itu, yang selalu menggantung di sebelah timur, dan mengirimkan berkas
sinarnya yang keemasan ke atas pepohonan dan lapangan sekitarnya. Lalu ia
memperhatikan sebuah spiral tipis asap kelabu-biru, jelas terlihat ketika
menangkap cahaya matahari, naik dari semak di atasnya. Dengan kaget ia
menyadari itu asap dari api masaknya yang kecil, yang lupa dipadamkannya.
"Itu tidak baik! Aku tak mengira akan kelihatan seperti itu!" ia menggerutu, dan
mulai berlari kembali. Mendadak ia berhenti dan mendengarkan. Bunyi siulankah
itu? Atau bukan? Atau panggilan seekor burung asing? Kalau itu siulan,
datangnya bukan dari arah Frodo. Nah, itu siulan lagi dari tempat lain! Sam mulai
berlari sebisa mungkin, mendaki bukit.
la menemukan sebuah kayu kecil menyala, yang terbakar sampai ke ujungnya,
dan telah menyulutkan api ke beberapa pakis. Pakis yang berkobar membuat
tanah berumput berasap. Lekas-lekas ia menginjak-injak api yang tersisa,
menyebarkan abunya, dan menempatkan tanah berumput di atas lubangnya.
Lalu ia merangkak kembali ke Frodo.
"Kau mendengar siulan, dan balasannya?" tanyanya. "Beberapa menit yang lalu.
Kuharap hanya burung, tapi bunyinya tidak seperti itu: lebih seperti orang meniru


siulan burung, kukira. Dan aku khawatir apiku berasap. Bisa timbul kesulitan, dan
aku tidak akan pernah memaafkan diriku sendiri. Dan mungkin juga tidak akan
punya kesempatan untuk itu!"
"Hus!" bisik Frodo. "Rasanya aku mendengar suara-suara."


Kedua hobbit mengikat ransel mereka yang kecil, memasangnya agar siap lari,
kemudian merangkak lebih jauh ke dalam gerombolan pakis. Di sana mereka
berjongkok mendengarkan.
Kini suara-suara itu sudah jelas. Mereka berbicara dengan nada rendah.dan
sembunyi-sembunyi, tapi mereka dekat, dan semakin mendekat. Kemudian
mendadak satu suara berbicara sangat dekat.
"Di sini! Dari sini asap datang!" katanya. "Pasti dekat sini. Di dalam pakis, pasti.
Kita tangkap seperti kelinci dalam jebakan. Lalu kita akan tahu makhluk macam
apa itu."
"Ya, dan apa yang diketahuinya!" kata suara kedua.
Segera empat orang datang memasuki pakis dari arah berbedabeda. Karena
melarikan diri dan bersembunyi sudah tak mungkin lagi, Frodo dan Sam
melompat berdiri, saling memunggungi dan mengeluarkan pedang kecil mereka.
Kalau mereka kaget dengan apa yang mereka lihat, penangkap mereka bahkan
lebih kaget lagi. Empat Manusia jangkung berdiri di sana. Dua memegang
tombak berujung lebar dan tajam. Dua membawa busur besar, hampir sama
tinggi dengan tubuh mereka, dan tempat panah besar penuh panah panjang
berbulu hijau. Semua membawa pedang, dan berpakaian hijau dan cokelat
dalam berbagai nada warna, seolah hendak menyembunyikan kehadiran mereka
di padang-padang Ithilien. Sarung tangan hijau menutupi tangan mereka, wajah
mereka berkerudung dan bertopeng hijau, kecuali mata mereka yang tajam
cerah. Frodo langsung teringat Boromir, karena Manusia-Manusia ini mirip dia
dalam sosok dan sikap, dan gaya bicara mereka.
"Kami tidak menemukan apa yang kami cari," kata salah satu. "Tapi apa yang
kami temukan?"
"Bukan Orc," kata yang lain, melepas pangkal pedangnya, yang sudah



dipegangnya ketika ia melihat kilauan Sting di tangan Frodo. "Peri?" kata yang
ketiga, ragu.
"Bukan! Bukan Peri," kata yang keempat, yang paling jangkung, dan rupanya
pemimpin mereka. "Peri tidak mengembara di Ithilien pada zaman ini. Dan Peri
sangat elok dipandang, kabarnya begitu."
"Maksudnya kami tidak elok, aku paham," kata Sam. "Terima kasih banyak. Dan
kalau kalian sudah selesai memperbincangkan kami, mungkin kalian akan
memberitahu kami, siapa kalian, dan mengapa kalian tak bisa membiarkan dua
pengembara beristirahat."
Orang yang jangkung hijau tertawa. "Aku Faramir, Kapten dari Gondor," katanya.
"Tapi di daratan ini tidak ada pengembara: yang ada hanya para pelayan Menara
Kegelapan, atau pelayan sang Putih."
"Tapi kami bukan dua-duanya," kata Frodo. "Dan kami memang pelancong, apa
pun yang dikatakan Kapten Faramir."
"Kalau begitu, cepatlah ungkapkan siapa dirimu dan apa tugasmu," kata Faramir.
"Kami punya pekerjaan, dan ini bukan tempat maupun waktu untuk tebaktebakan atau berembuk. Ayo! Di mana anggota ketiga rombongan kalian?"
"Yang ketiga?"
"Ya, makhluk yang mengendap-endap, yang kami lihat dengan hidungnya di
dalam kolam di bawah sana. Dia kelihatan jahat. Semacam mata-mata
keturunan Orc, kuduga, atau pengikut mereka. Tapi dia mengecoh kami dengan
tipu muslihat."
"Aku tidak tahu di mana dia," kata Frodo. "Dia hanya kebetulan kami jumpai
dalam perjalanan kami, dan aku tidak bertanggung jawab atasnya. Kalau kau
menemukannya, amankan dia. Bawalah atau kirim dia pada kami. Dia hanya
makhluk malang, tapi untuk sementara aku melindunginya. Kami sendiri adalah
Hobbit dari Shire, jauh di Utara dan Barat, di seberang banyak sungai. Frodo
putra Drogo namaku, dan bersamaku adalah Samwise putra Hamfast, seorang
hobbit mulia yang melayaniku. Kami sudah melakukan perjalanan jauh sekali
berangkat dari Rivendell, atau beberapa orang menyebutnya Imladris."
Mendengar itu Faramir kaget, dan mulai penuh perhatian. "Kami punya tujuh


pendamping: Satu hilang di Mona, yang lain kami tinggalkan di Parth Galen di
atas Rauros: dua dari keluargaku; satu Kurcaci juga ada, dan seorang Peri, dan
dua Manusia. Mereka adalah Aragorn; dan Boromir, yang mengatakan bahwa
dia datang dari Minas Tinith, kota di Selatan."
"Boromir!" keempat orang itu berseru.
"Boromir putra Lord Denethor?" kata Faramir, pandangan aneh dan keras
tampak di wajahnya. "Kau berjalan bersamanya? Ini betul-betul berita, kalau
benar. Ketahuilah, orang asing kecil, bahwa Boromir putra Denethor adalah
Pengawal Tinggi di Menara Putih, dan Kapten Jenderal kami: kami sangat
kehilangan dia. Kalau begitu, siapa kau, dan apa urusanmu dengannya?
Cepatlah, karena matahari semakin tinggi!"
"Apa kau tahu kata-kata teka-teki yang dibawa Boromir ke Rivendell?" jawab
Frodo.

Carilah Pedang yang sudah Patah.
Di Imladris dia berada.

"Aku kenal kata-kata itu," kata Faramir dengan kaget. "Itu salah satu bukti
kebenaranmu bahwa kau juga tahu kata-kata itu."
"Aragorn yang tadi kusebut-sebut adalah penyandang Pedang yang sudah
Patah," kata Frodo. "Dan kamilah Halfling yang disebut dalam sajak itu."
"Bisa kulihat itu," kata Faramir sambil merenung. "Atau bahwa kemungkinan itu
ada. Apa itu Kutukan Isildur?"
"Itu rahasia," jawab Frodo. "Akan dijelaskan pada saatnya."
"Kami perlu tahu lebih banyak tentang ini," kata Faramir, "dan mencari tahu hal
apa yang membawamu begitu jauh ke timur, di bawah bayangan itu" ia
menunjuk, namun tidak menyebutkan nama. "Tapi tidak sekarang. Kau dalam
bahaya, dan kau tak bisa pergi jauh lewat ladang atau jalan hari ini. Akan ada
pertempuran keras dekat sini sebelum siang. Lalu kematian, atau pelarian cepat
kembali ke Anduin. Aku akan meninggalkan dua orang untuk menjagamu, demi
kebaikanmu dan kebaikanku. Di daratan ini, orang bijak tidak mempercayai


pertemuan kebetulan di jalan. Setelah aku kembali, aku akan bicara lebih banyak
denganmu."
"Selamat berpisah" kata Frodo sambil membungkuk rendah. "Apa pun yang
kaupikir, aku adalah sahabat semua musuh dan musuh yang satu. Kami akan
ikut denganmu, kalau kami bisa berharap melayanimu, manusia-manusia yang
tampak begitu gagah berani dan kuat, dan seandainya tugasku menyisakan
kesempatan. Semoga cahaya menyinari pedang-pedangmu!"
"Kaum Halfling memang bangsa yang sangat sopan," kata Faramir. "Selamat
berpisah!"

Kedua hobbit itu duduk lagi, tapi tidak saling mengungkapkan pikiran dan
keraguan mereka. Dekat sekali, tepat di bawah bayangan bebercak pepohonan
bay yang gelap, dua orang tetap berjaga. Mereka melepaskan topeng mereka
sesekali, untuk mendinginkannya, sementara panas siang semakin terik. Frodo
melihat mereka orang-orang yang lumayan, berkulit pucat, berambut gelap,
dengan mata kelabu serta wajah sedih dan angkuh. Mereka berbicara berdua
dengan suara lembut, mula-mula menggunakan Bahasa Umum, tapi dengan
gaya zaman kuno, kemudian beralih ke bahasa mereka sendiri. Dengan heran
Frodo menyadari bahwa mereka berbicara bahasa Peri, atau bahasa yang
hampir sama; dan ia memandang mereka dengan takjub, karena ia jadi tahu
bahwa mereka pasti kaum Dunedain dari Selatan, orang-orang keturunan para
Penguasa Westernesse.
Setelah beberapa saat, ia mengajak mereka berbicara; tapi mereka lambat dan
berhati-hati dalam menjawab. Mereka menyebut diri mereka Mablung dan
Damrod, tentara dan Gondor, dan mereka adalah Penjaga Hutan di Ithilien,
karena mereka keturunan bangsa yang dulu tinggal di Ithilien, sebelum dijajah.
Dan antara orang-orang seperti itulah Lord Denethor memilih para prajuritnya,
yang menyeberangi Anduin dengan sembunyi-sembunyi (bagaimana dan di
mana, mereka tidak mall mengatakan) untuk mengganggu para Orc dan musuhmusuh lain yang berkeliaran antara Ephel Duath dan Sungai.
"Sekitar hampir sepuluh league dari sini ke pantai timur Anduin," kata Mablung,


"dan kami jarang pergi sejauh ini. Tapi kami punya tugas baru dalam perjalanan
ini: kami datang untuk menyergap Manusia dari Harad. Terkutuklah mereka!"
"Ya, terkutuklah bangsa Southron!" kata Damrod. "Katanya sejak zaman dulu
ada hubungan antara Gondor dan kerajaan-kerajaan Harad di Selatan Jauh;
meski tak pernah ada persahabatan. Di masa itu, perbatasan kami ada di
selatan, di seberang mulut Anduin. Umbar, wilayah terdekat mereka, mengakui
kekuasaan kami. Tapi itu sudah lama berlalu. Sudah banyak masa kehidupan
Manusia berlalu sejak ada hubungan di antara kami. Belakangan ini kami dengar
Musuh datang kepada mereka, dan mereka menyeberang ke pihak Dia, atau
kembali pada Dia mereka selalu siap menaatinya seperti banyak yang lain di
Timur. Aku tidak ragu bahwa Gondor sudah mendekati akhir kejayaannya, dan
tembok-tembok Minas Tirith akan jatuh, begitu besar kekuatan dan kekejian-
Nya."
"Meski begitu, kami tidak duduk diam membiarkan Dia berbuat semaunya," kata
Mablung. "Bangsa Southron terkutuk ini sekarang datang berbaris melalui jalan
kuno, untuk memperbesar pasukan Menara Kegelapan. Yah, melalui jalan yang
justru merupakan hasil karya Gondor. Dan mereka semakin seenaknya, mengira
kekuatan majikan mereka yang baru cukup hebat, sehingga bayangan bukitbukit-Nya saja sudah melindungi mereka. Kami datang untuk memberi pelajaran.
Kami mendapat laporan bahwa mereka datang dengan kekuatan besar, berbaris
ke utara. Menurut perhitungan kami, salah satu resimen mereka akan segera
lewat menjelang tengah hari-di jalan di atas, di bagian yang melewati celah yang
dipahat. Tapi mereka tidak bakal bisa lewat! Tidak, selama Faramir masih
menjadi kapten. Dia sekarang memimpin dalam semua petualangan berbahaya.
Tapi dia bernasib baik, atau takdir menyelamatkannya untuk tujuan lain."

Pembicaraan mereka berhenti menjadi kesunyian sambil mendengarkan. Semua
tampak diam dan waspada. Sam, yang meringkuk di pinggiran gerombolan
pakis, mengintip keluar. Dengan mata hobbit-nya yang tajam, ia bisa melihat
banyak Manusia di sekitarnya. la bisa melihat mereka diam-diam mendaki
lereng-lereng, satu-satu atau dalam barisan panjang, selalu bernaung di bawah


bayangan semak atau belukar, atau merangkak, hampir tak tampak dalam
pakaian hijau-cokelat mereka, melewati rumput dan pakis. Semuanya
berkerudung dan bertopeng, memakai sarung tangan, bersenjata seperti Faramir
dan pendampingpendampingnya. Tak lama kemudian, mereka semua lewat dan
menghilang. Matahari naik sampai mendekati Selatan. Bayangan-bayangan
mengerut.
"Aku ingin tahu di mana si Gollum terkutuk itu," pikir Sam ketika merangkak
kembali ke dalam bayangan yang lebih gelap. "Bisa-bisa dia dipanggang karena
disangka Orc, atau terbakar Wajah Kuning. Tapi mungkin dia bisa menjaga
dirinya sendiri." ia berbaring di samping Frodo dan mulai mengantuk.
la bangun, merasa mendengar bunyi terompet ditiup. la bangkit duduk. Sekarang
sudah tengah hari. Para penjaga berdiri waspada dan tegang di bawah
bayangan pohon. Mendadak terompet-terompet berbunyi lebih keras dan jelas
sekali dari atas, di puncak lereng. Sam merasa mendengar pekikan dan teriakan
liar juga, tapi bunyinya redup, seolah datang dari gua yang jauh. Kemudian
terdengar bunyi pertempuran pecah di dekat mereka, persis di atas tempat
persembunyian mereka. la bisa mendengar dengan jelas denting garutan baja
pada baja, pedang pada topi besi, pukulan tumpul mata pedang pada perisai;
orang-orang berteriak dan menjerit, dan sebuah suara keras yang jelas
meneriakkan Gondor! Gondor!
"Kedengarannya seperti, seratus pandai besi bersama-sama menempa besi,"
kata Sam pada Frodo. "Mereka sudah terlalu dekat sekarang."

Tapi suara berisik itu semakin mendekat. "Mereka datang!" teriak Damrod.
"Lihat! Beberapa kaum Southron sudah lolos dari jebakan dan lari dari jalan. Itu
mereka! Orang-orang kami mengejar mereka, dipimpin oleh Kapten."
Sam, yang ingin sekali melihat lebih banyak, pergi bergabung dengan para
pengawal. la mendaki sedikit ke dalam salah satu kerumunan pohon bay yang
lebih besar. Untuk beberapa saat, ia melihat sekilas orang-orang berkulit agak
gelap, berpakaian merah, berlarian menuruni lereng agak jauh dari sana, dikejar
oleh pejuang-pejuang berpakaian hijau yang menumbangkan mereka sementara


mereka berlari. Panah-panah memenuhi udara. Tiba-tiba seseorang jatuh
langsung dari pinggir tebing tempat mereka berlindung, menerobos pepohonan
yang ramping, hampir menimpa mereka. Ia terhenti di gerombolan pakis
beberapa meter dari sana, wajah terngkurap, bulu panah hijau mencuat dari
lehernya, di bawah kerahnya yang keemasan. Pakaiannya yang merah robekrobek, rompinya yang terbuat dari keping-keping kuningan koyakkoyak tergores,
sedangkan rambut hitamnya yang dikepang dengan emas basah oleh darah.
Tangannya yang cokelat masih memegang pangkal pedang yang patah.
Baru pertama kali itu Sam menyaksikan pertempuran Manusia lawan Manusia,
dan ia tidak begitu menyukainya. la senang tak bisa melihat wajah orang mati itu.
la bertanya-tanya, siapa nama orang itu, dari mana asalnya, apakah ia benarbenar jahat, atau kebohongan dan ancaman apa yang membawanya menempuh
perjalanan panjang dari kampung halamannya; dan apakah ia tidak lebih suka
tetap tinggal di rumah dengan damai semua pikiran itu muncul sekilas, namun
segera terusir dari benaknya. Sebab, tepat ketika Mablung berjalan maju ke arah
tubuh yang jatuh itu, ada bunyi berisik yang sangat hebat. Teriakan dan jeritan
keras. Di tengahnya Sam mendengar embusan atau tiupan terompet melengking
nyaning. Kemudian bunyi gedebukan dan tabrakan, seperti pelantak-pelantak
besar menghantam lantai.
"Awasi Hati-hati!" teriak Damrod pada kawannya. "Mudah-mudahan Valar bisa
membelokkannya! Mumak! Mumak!"
Dengan kaget dan ketakutan, tapi juga dengan sukacita, Sam melihat sebuah
sosok besar menerobos keluar dari pepohonan, dan datang berlari dengan liar
menuruni lereng. Sebesar rumah, jauh lebih besar daripada rumah, di mata Sam,
seperti bukit kelabu yang bergerak. Ketakutan dan kekaguman, mungkin,
membuat sosok itu kelihatan lebih besar di mata sang hobbit, tapi Mumak dari
Harad memang hewan yang sangat besar, dan binatang sejenisnya sekarang tak
ada lagi di Dunia Tengah; saudara-saudaranya yang masih hidup di masa
kemudian tak bisa menandingi ukuran dan kebesarannya. la melaju terus,
langsung menuju para penonton, kemudian membelok tepat pada waktunya,
melewati mereka pada jarak hanya beberapa meter, menggetarkan tanah di


bawah kakinya: kakinya sebesar pohon, telinganya besar seperti layar
mengembang, moncongnya panjang seperti ular besar yang siap mematuk,
matanya yang kecil merah mengamuk. Taringnya yang mencuat ke atas seperti
tanduk, diikat pita-pita emas dan bercucuran darah. Pakaiannya yang berwarna
merah dan emas sudah sobek-sobek dan berkibaran liar. Di punggung mereka
ada reruntuhan seperti menara perang, terbanting ketika ia melaju garang
melalui hutan; dan tinggi di atas lehernya ada sebuah sosok kecil berpegangan
erat tubuh seorang pejuang besar, raksasa di antara kaum Swerting.
Hewan besar itu melaju terus, menabrak kolam dan semak belukar dalam
kemarahannya yang membabi-buta. Panah-panah melompat berdesing tanpa
melukainya di sekitar kulit panggulnya yang berlapis tiga. Orang-orang dari
kedua belah pihak melarikan diri dari depannya, tapi banyak yang terkejar dan
terinjak. Tak lama kemudian, ia sudah menghilang dari pandangan, masih
meraung-raung dan berlari mengentakkan kaki. Apa yang terjadi dengannya
Sam tak pernah tahu: entah ia lolos dan mengembara di belantara untuk
sementara, sampai tewas jauh dari rumahnya, atau terjebak dalam lubang
dalam; ataukah ia mengamuk terus sampai terjun masuk ke Sungai Besar dan
tenggelam.

Sam menarik napas panjang. "Itu Oliphaunt!" katanya. "Jadi, memang ada
Oliphaunt dan aku sudah melihatnya. Pengalaman hebat! Tapi di rumah takkan
ada yang percaya padaku. Well, kalau semua sudah selesai, aku ingin tidur
dulu."
"Tidurlah selagi masih sempat," kata Mablung. "Tapi Kapten akan kembali, kalau
dia tidak terluka; dan kalau dia sudah datang, kami akan segera berangkat. Kami
akan dikejar begitu berita tentang perbuatan kami sampai ke telinga Musuh, dan
itu tidak akan lama lagi."
"Pergilah diam-diam kalau perlu!" kata Sam. "Tak usah mengganggu tidurku. Aku
sudah berjalan terus sepanjang malam."
Mablung tertawa. "Kurasa Kapten tidak akan meninggalkanmu di sini, Master
Samwise," katanya. "Tapi kaulihat sajalah nanti."


BAB 5
JENDELA YANG MENGHADAP KE BARAT

Sam merasa baru tidur beberapa menit ketika ia bangun dan menyadari hari
sudah siang, dan Faramir sudah kembali. la membawa banyak sekali orang;
memang semua yang selamat dalam penggerebekan itu berkumpul di lereng
dekat situ, sekitar dua atau tiga ratus orang. Mereka duduk dalam setengah
lingkaran besar; Faramir duduk di tanah, di tengah lengan-lengan lingkaran,
sementara Frodo berdiri di depannya. Tampaknya seperti pemeriksaan sidang
pengadilan terhadap seorang tawanan.
Sam merangkak keluar dari pakis, tapi tak ada yang memperhatikan. la
menempatkan dirinya di ujung barisan orang-orang, agar bisa melihat dan
mendengar apa yang sedang berlangsung. la memperhatikan dan
mendengarkan dengan saksama, siap lari membantu majikannya bila diperlukan.
la bisa meiihat wajah Faramir yang sekarang tak bertopeng: keras dan otoriter,
ada kecerdasan tajam di balik sorot matanya yang menyelidik. Keraguan
terpancar dari mata kelabunya yang terus memandang Frodo.
Sam segera menyadari bahwa sang kapten tidak puas dengan cerita Frodo
tentang dirinya sendiri pada beberapa titik: apa perannya dalam Rombongan
yang berangkat dari Rivendell; mengapa ia meninggalkan Boromir, dan ke mana
ia hendak pergi. la terutama sering kembali ke masalah Kutukan Isildur. ia
melihat jelas bahwa Frodo menyembunyikan sesuatu yang sangat penting.
"Tapi dengan kedatangan seorang Halfling, Kutukan Isildur akan bangkit, atau
begitulah kata-kata itu harus ditafsirkan," ia bersikeras. "Kalau kau adalah
Halfling yang disebut-sebut itu, tentu kau membawa benda itu ke Rapat Akbar
yang kauceritakan, dan di sana Boromir melihatnya. Apakah kau menyangkal
itu?"
Frodo tidak menjawab. "Nah!" kata Faramir. "Kalau begitu, aku ingin tahu lebih
banyak darimu tentang benda itu; apa yang menyangkut Boromir adalah
urusanku. Menurut dongeng-dongeng lama, sebatang panah Orc menewaskan
Isildur. Tapi panah Orc banyak sekali, dan melihat salah satu panah itu tidak


akan dianggap pertanda Maut oleh Boromir dari Gondor. Apakah kau
menyimpan benda itu? Kaubilang benda itu tersembunyi; tapi bukankah itu
karena kau memilih menyembunyikannya?"
"Bukan, bukan karena aku yang memilih," jawab Frodo. "Benda ini bukan milikku.
Dia bukan milik makhluk fana, besar maupun kecil; kalau ada yang bisa
mengakuinya sebagai miliknya, dialah Aragorn putra Arathorn, pemimpin
Rombongan dari Moria ke Rauros."
"Mengapa dia, dan bukan Boromir, pangeran dari Kota yang dibangun putraputra Elendil?"
"Sebab Aragorn adalah keturunan langsung Isildur, putra Elendil sendiri, ayah ke
ayah. Dan pedang yang disandangnya adalah pedang Elendil."
Suara menggumam kaget menyebar di antara orang-orang yang duduk di dalam
lingkaran itu. Beberapa berseru keras-keras, "Pedang Elendil! Pedang Elendil
datang ke Minas Tirith! Kabar besar!" Tapi wajah Faramir tidak berubah.
"Mungkin," katanya. "Tapi pengakuan yang begitu besar perlu dipastikan, dan
bukti-bukti jelas diperlukan, kalau Aragorn ini akan datang ke Minas Tirith. Dia
belum datang, atau siapa pun dari Rombongan-mu, ketika aku berangkat enam
hari yang lalu."
"Boromir puas dengan pengakuan itu," kata Frodo. "Bahkan kalau Boromir ada di
sini, dia akan menjawab semua pertanyaanmu. Dia sudah berada di Rauros
beberapa hari yang lalu, dan berniat langsung kembali ke kotamu. Kalau kau
kembali, kau akan segera menemukan jawabannya di sana. Peranku dalam
Rombongan itu diketahui olehnya, juga oleh yang lain, karena ditugaskan
padaku oleh Elrond dari Imladris di depan Rapat Akbar. Dengan tugas itulah aku
masuk ke negeri ini, tapi bukan hakku untuk mengungkapkannya pada siapa pun
di luar Rombongan. Tapi mereka yang mengaku melawan Musuh sebaiknya
jangan merintangi."
Nada suara Frodo angkuh, apa pun yang dirasakannya, dan Sam setuju
dengannya, tapi itu tidak menenteramkan Faramir.
"Jadi!" katanya, "kau minta aku menangani urusanku sendiri, pulang kembali dan
membiarkanmu. Boromir akan menceritakan semuanya kalau dia datang. Kalau


dia datang, katamu! Apa kau sahabat Boromir?"
Frodo ingat jelas serangan Boromir kepadanya, dan sejenak ia ragu. Mata
Faramir yang memperhatikannya memancarkan sinar keras. "Boromir anggota
Rombongan kami yang gagah berani," kata Frodo akhirnya. "Ya, aku
sahabatnya."
Faramir tersenyum muram. "Kalau begitu, kau akan sedih mendengar bahwa
Boromir sudah tewas?"
"Aku akan sedih," kata Frodo. Melihat sorot mata Faramir, ia menjadi bimbang.
"Tewas?" katanya. "Maksudmu dia sudah tewas, dan kau tahu itu? Kau
berusaha menjebakku dalam kata-kata, mempermainkan aku? Atau sekarang

kau mencoba menjeratku dengan tipuan?”
“Aku tidak akan menjerat Orc sekalipun dengan tipuan,” kata Faramir.


"Kalau begitu bagaimana dia tewas, dan bagaimana kau tahu tentang itu?
Katamu tak ada anggota Rombongan yang sampai ke kota ketika kau
berangkat."
"Bagaimana caranya dia tewas, justru aku berharap sahabat dan
pendampingnya akan menceritakan padaku."
"Tapi dia masih hidup dan kuat ketika kami berpisah. Dan dia masih hidup,
sejauh kuketahui. Meski memang banyak bahaya di dunia."
"Memang banyak," kata Faramir, "dan pengkhianatan salah satunya yang tidak
kurang berbahaya."


Sam sudah semakin tak sabar dan marah mendengar percakapan itu. Kata-kata
terakhir itu sudah keterlaluan. Ia berlari ke tengah lingkaran, menghampiri
majikannya.
"Maaf, Mr. Frodo," katanya, "tapi ini sudah keterlaluan. Dia tidak berhak
berbicara seperti itu padamu. Kau sudah banyak berkorban demi dia dan semua


Manusia hebat ini, juga untuk yang lain.”

"Begini, Kapten!" ia berdiri persis di depan Faramir, berkacak pinggang, ekspresi
wajahnya seolah ia sedang berbicara dengan seorang hobbit muda yang
lancang ketika ditanyai tentang kunjungannya ke kebun. Terdengar suara


bergumam, tapi juga terlihat wajah-wajah nyengir orang-orang yang
menyaksikannya: melihat Kapten mereka duduk di tanah, berhadapan mata
dengan seorang hobbit muda yang berdiri dengan kaki terentang lebar,
mendengus marah. Ini pemandangan yang luar biasa bagi mereka. "Lihat!" kata
Sam. "Apa maksudmu? Langsung saja, sebelum semua Orc dari Mordor
menyerbu kita! Kau sinting kalau mengira majikanku membunuh Boromir, lalu
lari. Tapi katakan saja, dan selesaikan! Lalu kami ingin tahu, apa yang akan
kaulakukan berkaitan dengan itu. Sayang sekali kalian tak bisa membiarkan
orang lain mengurus urusan mereka sendiri. Musuh akan sangat senang kalau
bisa melihatmu sekarang. Pasti dia mengira sudah dapat teman baru."
"Sabar!" kata Faramir, tidak marah. "Jangan bicara mendahului majikanmu yang
lebih cerdas. Dan aku tidak butuh siapa pun untuk mengajariku tentang bahaya
yang mengancam kita. Biarpun begitu, aku masih mau menimbang-nimbang,
agar bisa menilai suatu masalah sulit dengan bijak. Kalau aku juga tergesa-gesa
sepertimu, sudah kubunuh kau sejak awal. Karena aku diperintahkan membunuh
siapa pun yang kujumpai berada di daratan ini tanpa seizin Penguasa Gondor.
Tapi aku tidak membunuh manusia atau hewan dengan siasia, dan bukan
dengan senang hati meski diperlukan. Aku juga tidak berbicara sia-sia. Jadi,
tenanglah. Duduk di samping majikanmu, dan diamlah!"
Sam duduk dengan wajah merah. Faramir berbicara pada Frodo lagi. "Kau
bertanya bagaimana aku tahu putra Denethor sudah tewas. Kabar kematian
mempunyai banyak sayap. Malam sering membawa kabar pada keluarga dekat.
Boromir adalah kakakku."
Bayangan kesedihan terpancar di wajahnya. "Apa kau ingat tanda khas yang
dibawa Pangeran Boromir di antara semua perlengkapannya?"
Frodo berpikir sebentar, khawatir ada jebakan baru, dan bertanya-tanya
bagaimana debat ini akan berakhir. la sudah susah payah menyelamatkan
Cincin dari rengkuhan tangan Boromir yang angkuh dan entah bagaimana ia bisa
berhasil di tengah-tengah begitu bahaya pejuang gagah dan kuat ini. Meski
begitu, dalam hati ia merasa bahwa Faramir, meski penampilannya mirip sekali
dengan saudaranya, bukanlah orang yang sombong, juga lebih keras dan bijak.


"Aku ingat Boromir membawa terompet," kata Frodo akhirnya.
"Ingatanmu benar. Rupanya kau memang pernah melihatnya," kata Faramir.
"Kalau begitu, mungkin kau bisa melihat terompet itu dalam ingatanmu: terompet
besar dari tanduk lembu jantan dari Timur, diikat perak dan ditulisi huruf-huruf
kuno. Terompet itu dibawa putra sulung keluarga kami selama beberapa
generasi; konon kalau terompet itu ditiup dalam saat kesulitan, di mana pun
dalam perbatasan Gondor, dalam wilayah seperti di masa lalu, bunyinya tidak

akan lewat tanpa diperhatikan.”

"Lima hari sebelum menempuh perjalanan ini, sebelas hari yang lalu sekitar jam
jam ini, aku mendengar terompet itu ditiup: kedengarannya datang dari utara,
tapi redup, seolah hanya gema dalam benakku. Ayahku dan aku merasa itu
pertanda berita buruk, karena kami belum mendengar berita sama sekali dari
Boromir sejak dia pergi, dan tak ada penjaga di perbatasan yang melihatnya
lewat. Dan pada malam ketiga setelahnya, ada kejadian lain yang lebih aneh.”
"Malam hari aku duduk dekat Sungai Anduin, dalam keremangan kelabu di
bawah bulan muda yang pucat, memperhatikan sungai yang terus mengalir, dan
ilalang yang sedih mendesir. Begitulah kami selalu menjaga pantai-pantai dekat
Osgiliath, yang sebagian dikuasai musuhmusuh kami, yang keluar dari sana
untuk mengganggu negeri kami. Tapi malam itu seluruh dunia tertidur di tengah
malam. Kemudian aku melihat, atau serasa melihat, sebuah perahu
mengambang di air, mengilap kelabu sebuah perahu kecil berbentuk aneh dan

berhaluan tinggi tak ada yang mengayuh atau mengemudikannya.”

"Aku tertegun melihatnya, sebab seberkas sinar pucat mengitarinya. Aku bangkit
dan berjalan ke tebing, lalu mulai melangkah ke air, bagai tertarik ke perahu itu.
Lalu perahu itu berbelok ke arahku dan mengurangi kecepatannya,
mengambang perlahan dalam jangkauan tanganku, namun aku tak berani
menyentuhnya. la mengambang cukup dalam, seolah terisi beban berat. Ketika
lewat di depanku, perahu itu seolah terisi penuh oleh air jernih, yang dari

dalamnya memancarkan sinar. Dan di dalam air itu berbaring seorang pejuang.”

"Di lututnya tergeletak sebilah pedang patah. Tubuhnya penuh luka-luka. Dia
ternyata Boromir, kakakku, sudah tewas. Aku kenal pakaiannya, pedangnya,


wajahnya yang kusayangi. Hanya satu yang tidak ada: terompetnya. Dan ada
satu benda yang tidak kukenal: ikat pinggang indah, seolah terbuat dari
rangkaian daun-daun emas di pinggangnya. Boromir! teriakku. Di mana
terompetmu? Ke mana kau pergi? Oh Boromir! Tapi dia sudah berlalu. Perahu
itu kembali memasuki aliran sungai, hanyut berkilauan ke dalam malam pekat.
Seperti mimpi, tapi bukan mimpi, karena aku tidak terbangun sesudahnya. Dan
aku tidak ragu dia memang sudah tewas, berlalu ke Samudra, menyusuri
Sungai."

"Aduh!" kata Frodo. "Itu memang Boromir yang kukenal. Sebab ikat pinggang
emas itu diberikan kepadanya di Lothlorien oleh Lady Galadriel. Dia pula yang
memberi kami pakaian seperti yang kaulihat sekarang, kelabu bangsa Peri. Bros
ini hasil kriya yang sama." ia menyentuh daun hijau dan perak yang mengikat
jubahnya, di bawah tenggorokannya.
Faramir memandangnya dengan cermat. "Indah sekali," katanya. "Ya, ini hasil
kriya yang sama. Jadi, kalian lewat Negeri Lorien? Dulu namanya Laurelind
Orenan, tapi kini sudah lama berada di luar pengetahuan Manusia," tambahnya
lembut, menatap Frodo dengan kekaguman baru di matanya. "Sekarang banyak
hal aneh tentang dirimu mulai kupahami. Tidakkah kau mau menceritakan lebih
banyak padaku? Karena aku terpukul sekali bahwa Boromir tewas dalam jarak
pandang kampung halamannya."
"Aku tak bisa mengatakan lebih dari yang sudah kukatakan," jawab Frodo.
"Namun ceritamu menimbulkan firasat di hatiku. Kurasa yang kaulihat itu
hanyalah sebuah visi, suatu bayangan peristiwa buruk yang sudah atau akan
terjadi. Kecuali itu memang tipuan bohong dari Musuh. Aku sudah melihat wajahwajah pejuang gagah dari zaman dulu berbaring tidur di dalam kolam Rawa-
Rawa Mati, atau begitulah kelihatannya, karena tipuan sihimya."
"Tidak, yang kulihat itu bukan tipuan," kata Faramir. "Hasil karya Musuh
memenuhi hati dengan kebencian; padahal hatiku dipenuhi kesedihan dan rasa
iba."
"Tapi bagaimana mungkin hal seperti itu bisa benar-benar terjadi?" tanya Frodo.


"Sebab tak ada perahu yang bisa digotong melewati bukit-bukit berbatu Tol
Brandir; lagi pula, Boromir berniat pulang melintasi Entwash dan padang-padang
Rohan. Bagaimana bisa sebuah perahu melintasi air terjun besar yang
menggelegak berbuih, tanpa tersendat di telaga-telaga mendidih, meski diisi
penuh dengan air?"
"Aku tidak tahu," kata Faramir. "Tapi dari mana perahu itu berasal?"
"Dan Lorien," kata Frodo. "Dengan tiga perahu semacam itu kami mendayung
melintasi Anduin, sampai ke Air Terjun. Perahu itu juga buatan kaum Peri."
"Kau melewati Negeri Tersembunyi," kata Faramir, "tapi kurang memahami daya
kekuatannya. Kalau manusia berurusan dengan Wanita Sihir yang tinggal di
Hutan Emas, hal-hal aneh akan terjadi. Sangat berbahaya bagi manusia fana
untuk pergi dari dunia Matahari ini, dan hanya sedikit yang kembali dari sana
tanpa berubah, begitulah kata orang-orang.”
"Boromir, oh Boromir!" serunya. "Apa yang dia katakan padamu, Wanita yang
hidup abadi itu? Apa yang dilihatnya? Apa yang bangkit di hatimu ketika itu?
Mengapa kau melewati Laurelind Orenan, bukan lewat jalanmu sendiri, naik
kuda Rohan dan pulang di pagi hari?"
Lalu ia berbicara lagi pada Frodo dengan suara tenang. "Untuk pertanyaanpertanyaan itu, kau tentu bisa menjawabnya, Frodo putra Drogo. Mungkin tidak
di sini, dan tidak sekarang. Tapi agar kau tidak menganggap ceritaku hanya
khayalan, akan kuceritakan ini. Terompet Boromir akhirnya kembali dalam
kenyataan, bukan hanya sebagai bayangan. Terompetnya datang, tapi sudah
terbelah dua, seperti dipatahkan oleh kapak atau pedang. Beberapa keping
pecahannya sampai ke pantai: salah satu ditemukan di antara ilalang, di mana
para penjaga Gondor berbaring, sebelah utara di bawah aliran masuk Sungai
Entwash; yang lainnya ditemukan berputar-putar di atas aliran sungai oleh
penjaga di sana. Kebetulan yang aneh, yang hanya timbul bila terjadi
pembunuhan, begitu kata orang-orang.”
"Dan kini dua keping pecahan terompet putra tertua ada di pangkuan Denethor
yang duduk di takhtanya yang tinggi, menunggu kabar berita. Dan kau tak bisa
menceritakan padaku tentang patahnya terompet itu?"


"Tidak, aku tidak tahu tentang itu," kata Frodo. "Tapi hari ketika kau
mendengarnya ditiup, kalau hitunganmu benar, adalah hari ketika kami berpisah,
ketika aku dan pelayanku meninggalkan Rombongan. Kini ceritamu membuatku
cemas. Kalau Boromir ketika itu berada dalam bahaya dan tewas dibunuh, aku
khawatir semua pendampingku juga tewas. Padahal mereka adalah keluargaku
dan sahabat-sahabatku.”
"Tidakkah kau mau melupakan sebentar kecurigaanmu padaku dan membiarkan
aku pergi? Aku letih, juga sangat sedih dan takut. Tapi ada tugas yang harus
kulakukan, atau berusaha kulakukan, sebelum aku pun tewas dibunuh. Dan aku
perlu meriyelesaikan tugas ini lebih cepat, kalau hanya kami berdua yang tersisa

dari rombongan kami.”

"Pulanglah, Faramir, Kapten Gondor yang gagah, dan pertahankan kotamu
selagi masih bisa. Biarkan aku pergi ke mana takdirku membawa."
"Bagiku pembicaraan ini sangat tidak menyenangkan," kata Faramir, "tapi
ketakutanmu jelas terlalu berlebihan. Kecuali orang-orang Lbrien sendiri datang
kepadanya, siapa yang mendandani Boromir seperti untuk pemakaman? Bukan
Orc ataupun pelayan Dia yang Tak Bernama. Beberapa dan Rombonganmu

masih hidup, kukira.”

"Tapi apa pun yang terjadi dalam Perjalanan ke Utara, kau, Frodo, tak lagi
kucurigai. Masa-masa sulit ini membuatku waspada terhadap katakata dan
wajah Manusia, tapi mungkin aku boleh menebak tentang kaum Halfling!" Kini ia
tersenyum, "Ada yang aneh pada dirimu, Frodo, sifat bangsa Peri, mungkin. Tapi
pembicaraan kita ternyata mengandung makna lebih dalam dan yang
sebelumnya kuduga. Seharusnya aku membawamu ke Minas Tirith sekarang,
untuk menghadap Denethor. Biarlah aku mati kalau keputusanku kini ternyata
merugikan kotaku. Aku tidak akan terburu-buru memutuskan apa yang harus
dilakukan. Tapi kami harus berangkat dan sini tanpa penundaan lebih lama lagi."
la melompat berdiri dan mengeluarkan beberapa perintah. Orang-orang yang
berkumpul di sekitarnya segera memecah diri menjadi kelompok-kelompok kecil,
dan pergi ke beberapa arah, menghilang dengan cepat dalam bayangan batu
karang dan pepohonan. Hanya Mablung dan Damrod tetap di sana.


"Sekarang kau, Frodo dan Samwise, akan ikut bersamaku dan pengawalku,"
kata Faramir. "Kau tak bisa terus menyusuri jalan ke selatan, seandainya itu
niatmu. Tidak aman untuk beberapa hari, dan selalu diawasi lebih cermat setelah
penggerebekan ini. Bagaimanapun, kau tidak bakal bisa pergi jauh hari ini,
karena kau lelah. Begitu pula kami. Kami akan pergi ke suatu tempat rahasia,
sekitar sepuluh mil dari sini. Para Orc dan mata-mata Musuh belum
menemukannya, dan kalaupun mereka menemukannya, kami bisa
mempertahankannya untuk waktu lama, meski melawan banyak musuh. Di sana
kita bisa berbaring dan beristirahat. Di pagi hari aku akan memutuskan apa yang
terbaik dilakukan bagiku, juga bagimu."

Frodo hanya bisa menuruti permintaan atau perintah itu. Saat itu, tampaknya
tindakan tersebut cukup bijak, sebab penggerebekan yang dilakukan orang-
orang Gondor membuat pengembaraan di Ithilien semakin berbahaya.
Mereka segera berangkat: Mablung dan Damrod agak di depan, Faramir dengan
Frodo dan Sam di belakang. Dengan menyusuri sisi kolam di mana para hobbit
sudah mandi, mereka menyeberangi sungai, mendaki tebing panjang, dan
masuk ke wilayah hutan kehijauan yang membentang di bawah dan ke arah
barat. Sementara berjalan, secepat yang dimungkinkan oleh langkah kaki kedua
hobbit, mereka berbicara dengan suara pelan.
"Aku memotong pembicaraan kita," kata Faramir, "bukan hanya karena waktu
sudah mendesak, seperti diingatkan oleh Master Samwise, tapi juga karena kita
semakin mendekati masalah yang sebaiknya tidak diperbincangkan secara
terbuka di depan banyak orang. Karena itulah aku lebih banyak membicarakan
masalah kakakku dan membiarkan masalah Kutukan Isildur. Kau tidak

sepenuhnya jujur padaku, Frodo.”

"Aku tidak berbohong, dan aku sudah memberitahukan kebenarannya sebisa
mungkin," kata Frodo.
"Aku tidak menyalahkanmu," kata Faramir. "Kau berbicara dengan taktis pada
saat-saat sulit, dan bijak, menurutku. Tapi aku bisa tahu atau menduga lebih
banyak daripada yang kauungkapkan. Kau tak bersahabat dengan Boromir, atau


tidak berpisah dalam suasana bersahabat.; Kau, dan Master Samwise, punya
keluhan terhadapnya. Aku sangat menyayangi kakakku, dan dengan senang hati
akan membalas kematiannya, tapi aku kenal betul dia. Kutukan Isildur aku
menebak bahwa Kutukan Isildur berada di antara kalian, dan merupakan
penyebab pertikaian dalam Rombongan-mu. Jelas benda itu adalah pusaka yang
sangat hebat, dan benda semacam itu tidak menyebarkan kedamaian di antara
para sekutu, begitulah selalu yang terjadi menurut dongeng-dongeng kuno.
Bukankah ucapanku mendekati kebenarannya?"
"Dekat sekali," kata Frodo, "tapi tidak tepat. Tak ada pertikaian dalam
Rombongan, meski ada keraguan: keraguan tentang jalan yang akan kami ambil
dan Emyn Muil. Tapi dongeng-dongeng kuno memang mengajari kita tentang
bahayanya mengucapkan kata-kata gegabah mengenai benda-benda pusaka."
"Ah, kalau begitu dugaanku benar: masalahmu hanya dengan Boromir. Dia ingin
benda itu dibawa ke Minas Tirith. Sayang sekali! Takdir yang berliku-liku telah
mengunci bibirmu. Kau yang terakhir melihatnya, dan kau menyembunyikan
dariku apa yang sangat ingin kuketahui: apa yang ada dalam hati dan pikirannya
pada saat-saat terakhir hidupnya. Entah dia keliru atau tidak, aku yakin satu hal
ini: dia mati dengan terhormat. Wajahnya lebih elok daripada ketika dia masih
hidup.
"Tapi, Frodo, aku mula-mula mendesakmu dengan keras tentang Kutukan Isildur.
Maafkan aku! Itu sangat tidak bijak, di waktu dan tempat seperti itu. Aku belum
sempat berpikir panjang. Kami sudah mengalami pertempuran berat, dan aku
banyak pikiran. Tapi ketika berbicara denganmu, aku semakin dekat pada
sasaran, maka aku sengaja menembak lebih melebar. Karena kau perlu tahu
bahwa banyak pengetahuan kuno masih disimpan di antara para Penguasa kota
dan tidak disebarkan keluar. Keluargaku bukan keturunan Elendil, meski darah
Niunenor mengalir dalam diri kami. Karena garis keturunan kami berasal dari
Mardil, kepala rumah tangga istana yang baik, yang menggantikan memerintah
ketika Raja pergi berperang. Dialah Raja Earnur, yang terakhir dari garis
keturunan Anarion, dan dia tidak mempunyai putra. Dia tak pernah kembali.
Sejak itu, kota diperintah para pelayan istana, meski itu sudah beberapa


generasi Manusia yang lalu.
"Dan aku ingat ketika Boromir masih anak-anak, ketika kami bersama-sama
belajar riwayat ayah-ayah kami dan sejarah kota kami. Dia selalu tidak puas
bahwa ayahnya bukan raja. ‘Berapa ratus tahun diperlukan untuk membuat
pelayan menjadi raja, kalau raja tidak kembali?' dia bertanya. 'Di tempat lain,
yang keturunan rajanya kurang agung, mungkin hanya beberapa tahun,' ayahku
menjawab. 'Di Gondor sepuluh ribu tahun tidak akan cukup.' Sayang sekali!
Boromir malang! Cerita ini cukup menunjukkan sifatnya, bukan?"
"Ya," kata Frodo. "Meski begitu, dia selalu memperlakukan Aragorn dengan
penuh hormat."
"Aku tidak meragukan itu," kata Faramir. "Kalau dia puas dengan pengakuan
Aragorn, seperti katamu, dia pasti sangat menghormatinya. Tapi waktu itu belum
ada tekanan. Mereka belum sampai di Minas Tirith atau menjadi saingan dalam
peperangan-peperangannya.
"Tapi aku melenceng. Kami di rumah Denethor kenal banyak pengetahuan kuno
karena tradisi, dan terlebih lagi dalam harta kami banyak benda-benda disimpan:
buku-buku dan catatan-catatan yang ditulis pada perkamen, ya, dan pada batu,
pada daun-daun dari emas dan perak, dalam aneka macam huruf. Beberapa tak
bisa dibaca oleh seorang pun; dan sisanya hanya sedikit yang pernah
membukanya. Aku bisa sedikit-sedikit membacanya, karena aku pernah belajar.
Catatan-catatan inilah yang membawa Pengembara Kelabu pada kami. Aku
pertama kali melihatnya ketika aku masih kanak-kanak, dan dia sudah dua atau
tiga kali datang sejak itu."
"Pengembara Kelabu?" kata Frodo. "Apakah dia punya nama?"
"Kami memanggilnya Mithrandir dalam bahasa Peri," kata Faramir, "dan dia
puas. Banyak namaku di banyak negeri, katanya. Mithrandir di antara kaum Peri,
Tharkun untuk kaum Kurcaci; Olorin namaku di masa remaja, di Barat yang
sudah terlupakan, di Selatan Incanus, di Utara Gandalf; ke Timur aku tidak
pergi."
"Gandalfl" kata Frodo. "Sudah kukira. Gandalf si Kelabu, penasihat kami
tersayang. Pemimpin Rombongan kami. Dia hilang di Moria."


"Mithrandir hilang!" kata Faramir. "Nasib buruk bagi rombonganmu. Sulit
memang untuk mempercayai bahwa orang yang begitu luas pengetahuannya,
dan punya daya begitu hebat karena dia melakukan banyak hal mengagumkan
di tengah-tengah kami bisa tewas. Sungguh suatu kehilangan besar bagi dunia.
Apa kau yakin dia tewas, bukan hanya meninggalkanmu?"
"Sayang sekali! Ya," kata Frodo. "Aku melihatnya jatuh ke dalam jurang."
"Rupanya ada kisah yang sangat mengerikan tentang ini," kata Faramir.
"Mungkin bisa kauceritakan padaku nanti malam. Kurasa Mithrandir ini bukan
sekadar ahli pengetahuan: seorang pelaku tindakan-tindakan besar pada masa
kita. Seandainya dia berada di tengahtengah kami, bisa kami tanyakan padanya
makna kata-kata keras dalam impian kami, dan dia bisa menjelaskannya pada
kami tanpa perlu perantara utusan. Tapi mungkin dia tidak akan melakukan itu,
dan Boromir memang ditakdirkan tewas. Mithrandir tak pernah berbicara pada
kami tentang masa depan, atau menyingkapkan niatnya. Entah bagaimana
caranya, dia memperoleh izin dari Denethor untuk melihat rahasia harta kami.
Aku belajar sedikit darinya, kalau dia mau mengajari kami (meski itu jarang
terjadi). Dia selalu mencari dan menanyai kami, terutama tentang semua yang
berhubungan dengan Pertempuran Besar di Dagorlad, di masa awal Gondor,
ketika Dia yang tidak kami sebutkan, ditaklukkan. Dan dia sangat ingin tahu
cerita-cerita tentang Isildur, meski kami hanya bisa sedikit bercerita; sebab kami
tak pernah tahu pasti tentang kematiannya."
Sekarang suara Faramir merendah menjadi bisikan. "Tapi aku tahu atau
menduga, dan selama ini menyimpannya sebagai rahasia: bahwa Isildur
mengambil sesuatu dari tangan Dia yang Tak Bernama, sebelum dia pergi dari
Gondor, dan tak pernah terlihat lagi di antara makhluk fana. Di sinilah kukira
jawaban atas pertanyaan Mithrandir. Tapi waktu itu tampaknya hanya orang-
orang yang suka belajar tentang masa lalu yang berkepentingan dengan
masalah tersebut. Begitu pula ketika teka-teki mimpi kami diperdebatkan, tak
terpikir olehku bahwa Kutukan Isildur adalah benda yang sama. Karena Isildur
disergap dan dibunuh panahpanah Orc, menurut satu-satunya legenda yang
kami kenal, dan Mithrartdir tak pernah menceritakan lebih dari itu.


"Apa sebenamya Benda ini, tak bisa aku duga; tapi pasti suatu pusaka dahsyat
dan berbahaya. Senjata jahat, mungkin, yang diciptakan sang Penguasa
Kegelapan. Kalau benda itu memberi keuntungan dalam pertempuran, aku bisa
percaya bahwa Boromir yang angkuh dan berani, sering gegabah, dan selalu
mengharapkan kemenangan Minas Tirith (dengan demikian kemuliaan dirinya
sendiri), mungkin menginginkan benda semacam itu dan terpikat olehnya.
Sayang sekali dia pergi untuk tugas itu! Seharusnya aku yang dipilih oleh ayahku
dan para tetua, tapi dia mengajukan dirinya sendiri, karena dia lebih tua dan
lebih tabah (keduanya memang benar), dan dia tak mail dihalangi.
"Tapi jangan takut! Aku tidak akan mengambil benda itu, meski tergeletak di
dekat jalan raya. Juga tidak seandainya Minas Tirith jatuh dalam kehancuran dan
hanya aku yang bisa menyelamatkannya dengan menggunakan senjata sang
Penguasa Kegelapan demi kebaikan negeriku dan kemuliaanku. Tidak, aku tak
ingin mengharapkan kemenangan macam itu, Frodo putra Drogo."
"Begitu juga Dewan Penasihat," kata Frodo. "Begitu juga aku. Aku tak ingin
melakukan hal semacam itu."
"Aku sendiri," kata Faramir, "ingin melihat Pohon Putih berkembang lagi di
halaman istana raja-raja, Mahkota Perak kembali, dan Minas Tirith penuh
kedamaian: Minas Anor kembali seperti semula, penuh cahaya, tinggi dan indah,
seperti ratu di antara ratu-ratu lain: bukan majikan dari banyak budak, tidak,
bahkan bukan majikan yang baik hati di antara budak-budak yang taat. Perang
memang terpaksa dilakukan, untuk membela diri terhadap perusak yang akan
melahap semuanya; tapi bukan pedang yang tajam berkilau yang kucintai, bukan
juga panah yang mendesing cepat, atau pejuang yang hebat. Aku hanya
mencintai apa yang kubela: kota Orang-Orang Numenor; aku ingin dia dicintai
karena kenangan-kenangannya, kekunoannya, keindahannya, dan kebijakannya
yang sekarang. Bukan ditakuti, kecuali seperti orang yang disegani karena
martabatnya, usianya, dan kebijaksanaannya.”
"Jadi, jangan takut padaku! Aku tidak minta kau menceritakan lebih dan itu. Aku
bahkan tidak memintamu mengatakan apakah pembicaraanku sekarang sudah
lebih mendekati kebenaran. Tapi kalau kau mempercayaiku, mungkin aku bisa


memberimu nasihat dalam pencarianmu yang sekarang, apa pun itu ya, dan
bahkan membantumu."
Frodo tidak menjawab. Hampir saja ia menyerah pada keinginan untuk
memperoleh bantuan dan nasihat, untuk menceritakan pada laki-laki muda yang
serius ini, yang kata-katanya tampak bijak dan indah, semua yang ada dalam
pikirannya. Tapi sesuatu menahannya. Hatinya berat dengan kekhawatiran dan
kesedihan: kalau dia dan Sam memang sisa terakhir dari Sembilan Pengembara,
maka kini dialah yang memegang pimpinan tunggal atas rahasia tugas mereka.
Lebih baik tidak mempercayai daripada mengeluarkan kata-kata gegabah. Dan
ingatan akan Boromir, serta perubahan mengerikan akibat godaan Cincin pada
dirinya, terbayang jelas dalam ingatannya ketika ia memandang Faramir dan
mendengarkan suaranya: mereka tidak mirip, namun juga banyak kesamaannya.

Untuk beberapa saat, mereka berjalan terus dalam diam, bergerak bagai
bayang-bayang kelabu dan hijau di bawah pepohonan tua, menapak tanpa
bersuara; di atas mereka banyak burung bernyanyi, dan matahari berkilauan di
atas atap dedaunan gelap di hutan-hutan yang hijau abadi di Ithilien.
Sam tidak ikut ambil bagian dalam percakapan tadi, meski ia mendengarkan
sekaligus memperhatikan dengan telinga hobbit-nya yang taiam semua bunyi
lembut negeri hutan di sekitarnya. Satu hal yang diperhatikannya, dalam seluruh
pembicaraan itu tidak satu kali pun nama Gollum disebut. la gembira, meski
merasa tak ada gunanya berharap tidak pernah mendengar nama itu lagi. la juga
segera menyadari bahwa meski mereka berjalan sendirian, banyak orang di
dekat mereka: bukan hanya Damrod dan Mablung yang keluar-masuk dari
bayang-bayang di depan, tapi ada yang lain di kedua sisi, semua berjalan
dengan cepat dan sembunyi-sembunyi ke suatu tempat tertentu.
Satu kali ia menoleh mendadak ke belakang, seolah merasa ada yang
memperhatikan. la merasa menangkap kilasan sebuah bayangan gelap
menyelinap ke belakang batang pohon. la membuka mulutnya untuk berbicara,
tapi menutupnya lagi. "Aku tidak yakin," ia berkata pada dirinya sendiri, "dan
mengapa aku harus mengingatkan mereka pada bajingan tua itu, kalau mereka


memilih melupakannya! Kuharap aku bisa!"

Begitulah mereka berjalan, sampai hutan semakin menipis dan daratan mulai
turun lebih curam. Lalu mereka menyimpang lagi ke kanan, dan dengan cepat
sampai ke sebuah sungai kecil dalam ngarai sempit: sungai yang sama, yang
jauh di atas mengucur dari kolam bundar, sekarang sudah menjelma menjadi
aliran deras, melompat menuruni bebatuan di palung yang dalam, di atasnya
menggantung ilex dan box-wood yang gelap. Ke arah barat mereka bisa melihat
di bawah, dalam kabut cahaya, dataran rendah dan padang-padang luas,
berkilauan di bawah sinar matahari yang menjelang terbenam, jauh di barat, air
Sungai Anduin yang lebar."
"Sayang sekali! Di sini aku terpaksa bersikap kurang sopan," kata Faramir.
"Kuharap kalian mau memaafkan aku yang sejauh ini sudah mengesampingkan
tugasnya, hingga tidak membunuh atau mengikat kalian. Tapi ada perintah
bahwa tak satu pun orang asing meski orang dan Rohan yang berjuang di pihak
kami boleh melihat jalan yang sekarang kita tapaki dengan mata terbuka. Aku
terpaksa menutup mata kalian."
"Terserah," kata Frodo. "Bahkan kaum Peri juga melakukan itu bila perlu, dan
dengan mata tertutup kami menyeberangi perbatasan Lothlorien yang indah.
Gimli si Kurcaci agak m.arah, tapi para hobbit menaatinya."
"Bukan ke tempat indah aku membawa kalian," kata Faramir.
"Tapi aku gembira kau mail menaatinya, hingga aku tak perlu memaksa dengan
kekerasan."
la memanggil dengan pelan. Mablung dan Damrod keluar dari balik pepohonan
dan kembali kepadanya. "Tutup mata tamu-tamu ini," kata Faramir. "Erat, tapi
jangan sampai membuat mereka merasa tidak nyaman. Jangan ikat tangan
mereka. Mereka bersumpah tidak akan berusaha melihat. Aku percaya mereka
bisa memejamkan mata sendiri, tapi mata bisa berkedip kalau kaki tersandung.
Tuntun mereka agar tidak terhuyung-huyung."
Dengan selendang hijau, kedua pengawal mengikat mata kedua hobbit, dan
menarik kerudung mereka sampai hampir ke mulut; kemudian dengan cepat


mereka masing-masing memegang satu hobbit dan terus berjalan. Frodo dan
Sam hanya bisa menduga-duga dalam gelap tentang akhir perjalanan mereka.
Setelah beberapa saat, mereka menyadari berada di sebuah jalan yang menurun
terjal; dengan segera jalan itu semakin sempit, hingga mereka hanya bisa
berjalan satu-satu, menyentuh dinding di kedua sisi; kedua pengawal
mengemudikan mereka dari belakang, memegangi pundak mereka. Sekali-sekali
mereka sampai di tempat-tempat yang tidak rata, dan untuk beberapa saat
mereka diangkat, kemudian ditempatkan di tanah lagi. Bunyi air mengalir ada di
sebelah kanan mereka terus, semakin dekat dan keras. Akhirnya mereka
dihentikan. Dengan cepat Mablung dan Damrod memutar-mutar badan mereka,
dan mereka kehilangan seluruh perasaan tentang arah. Mereka mendaki sedikit:
rasanya dingin, dan bunyi aliran air menjadi lemah. Kemudian mereka diangkat
dan digotong menuruni banyak tangga, lalu membelok di suatu tikungan.
Mendadak mereka mendengar air lagi, kini keras, mengalir deras dan mendebur.
Bunyi itu serasa mengepung mereka, dan terasa hujan gerimis halus pada
tangan dan pipi mereka. Akhirnya mereka diletakkan lagi di tanah. Untuk
beberapa saat mereka berdiri seperti itu, setengah takut, mata tertutup, tidak
tahu di mana mereka berada; dan tidak ada yang berbicara.
Kemudian suara Faramir terdengar dari belakang. "Biarkan mereka melihat!"
katanya. Selendang-selendang dilepaskan, dan kerudung disingkap ke belakang.
Mereka mengedipkan mata, lalu menarik napas kaget.
Mereka berdiri di lantai basah berlapis ubin yang dipoles, yang merupakan
ambang sebuah gerbang batu karang yang dipahat kasar ke gua gelap di
belakang. Tapi di depan mereka menggantung tirai air tipis, begitu dekat, hingga
Frodo bisa mengulurkan tangan ke dalamnya. Tempat itu menghadap ke barat.
Berkas-berkas mendatar sinar matahari yang sedang terbenam di baliknya
menerpa tirai, dan cahaya merah terpecah menjadi sinar berkelip dengan aneka
warna yang berubahubah. Mereka seolah berdiri di jendela sebuah menara Peri,
bertirai untaian permata, perak, dan emas, batu merah delima, nilam, dan
kecubung, semua menyala dengan api yang tidak membakar.


"Setidaknya kita sampai di saat yang tepat untuk memberi imbalan atas
kesabaran kalian," kata Faramir. "Ini adalah Jendela Matahari Terbenam,
Henneth Annun, jeram paling indah di Ithilien, negeri penuh air mancur. Hanya
sedikit orang asing yang pernah melihatnya. Tapi di belakangnya tak ada
balairung kerajaan untuk mendampingi! Masuklah sekarang dan lihatlah!"
Tepat ketika ia berbicara, matahari terbenam dan nyala api meredup di dalam air
yang mengalir. Mereka membalik dan lewat ke bawah lengkungan rendah yang
mengancam. Segera mereka berada di dalam ruangan batu karang, lebar dan
kasar, dengan atap lengkung yang tidak rata. Beberapa obor dinyalakan,
menjatuhkan cahaya redup pada dinding-dinding yang berkilauan. Sudah banyak
orang di sana. Yang lain masih berdatangan, berdua atau bertiga, melalui pintu
gelap sempit di satu sisi. Ketika mata mereka sudah menyesuaikan diri dengan
keremangan, kedua hobbit itu melihat bahwa gua tersebut lebih luas daripada
dugaan mereka, dan berisi sejumlah besar persediaan senjata dan makanan.
"Nah, di sinilah tempat perlindungan kami," kata Faramir. "Bukan tempat yang
nyaman, tapi di sini kalian bisa melewatkan malam penuh kedamaian.
Setidaknya di sini kering, dan ada makanan, meski tak ada api. Dahulu kala air
mengalir melalui gua ini dan keluar dari lengkungan, tapi alirannya diubah di
sebelah sana, dekat mulutnya, oleh pekerja-pekerja zaman dulu, dan sungai
mengalir terjun dari ketinggian ganda melalui batu karang jauh di atas. Semua
jalan masuk ke gua ini lalu ditutup terhadap aliran air atau yang lainnya, kecuali
satu. Sekarang hanya ada dua jalan keluar: jalan tempat kalian masuk dengan
mata tertutup, dan melalui Tirai jendela masuk ke cekungan dalam yang berisi
pisau-pisau batu. Sekarang istirahatlah sebentar, sampai makan malam
dihidangkan."

Kedua hobbit dibawa ke pojok dan diberikan sebuah tempat tidur rendah untuk
berbaring, kalau mereka mau. Sementara itu, orang-orang sibuk di dalam gua,
cekatan dan tanpa suara. Meja-meja ringan diambil dari dekat dinding dan
diletakkan di atas kuda-kuda, dipenuhi perlengkapan makan. Semuanya polos
dan sebagian besar tidak berhias, tapi buatannya bagus dan indah: piring-piring


bundar, mangkuk dan piring dari tanah liat cokelat yang diglasir atau dari kayu
peti yang dibubut, mulus dan bersih. Di sana-sini ada cangkir atau baskom dari
perunggu yang dipoles; gelas minum berbentuk piala dan perak diletakkan di
depan tempat duduk Kapten, di tengah meja yang terletak di pusat.
Faramir berkeliling di antara orang-orang, dengan lembut menanyai masingmasing ketika ia masuk. Beberapa datang dari pengejaran kaum Southron; yang
lain, yang ditinggal sebagai pengintai dekat jalan, masuk paling akhir. Semua
orang Southron sudah ketahuan nasibnya, kecuali mumak yang besar itu: apa
yang terjadi padanya, tidak ada yang tahu. Dan pihak musuh tidak terlihat
gerakan apa pun; bahkan mata-mata Orc tidak ada di luar.
"Kau tidak melihat dan mendengar apa pun, Anborn?" tanya Faramir pada
pendatang terakhir.
"Well, tidak, Pangeran," kata orang itu. "Setidaknya bukan Orc. Tapi aku melihat,
atau merasa melihat, sesuatu yang agak aneh. Waktu itu senja sudah larut, dan
segala sesuatu, jadi terlihat lebih besar daripada sebenarnya. Jadi, mungkin juga
yang kulihat itu hanya tupai." Sam memasang telinga ketika mendengar itu.
"Kalau memang tupai, warnanya pasti hitam, dan aku tidak melihat ekornya.
Sosoknya seperti sebuah bayangan di tanah, dan dia meluncur cepat ke
belakang batang pohon ketika aku mendekat, memanjat ke atas secepat tupai.
Kau tak ingin kami membunuh hewan-hewan liar dengan sia-sia, dan tampaknya
dia cuma hewan liar, maka aku tidak mencoba memanahnya. Bagaimanapun,
sudah terlalu gelap untuk menembak, dan makhluk itu sudah menghilang ke
dalam kegelapan dedaunan, dalam sekejap. Tapi aku tetap di sana untuk
beberapa saat, karena tampaknya aneh, kemudian aku buru-buru kembali.
Rasanya aku mendengar makhluk itu mendesis padaku dari atas ketika aku
pergi. Mungkin seekor tupai besar. Barangkali di bawah bayangan Dia yang Tak
Bernama, beberapa hewan liar dari Mirkwood berkeliaran ke hutan-hutan kami.
Kata orang-orang, di sana ada tupai hitam."
"Barangkali," kata Faramir. "Tapi itu berarti pertanda buruk. Kita tidak
menginginkan pelarian dan Mirkwood di Ithilien." Sam merasa Faramir melirik
cepat ke arab para hobbit ketika berbicara; tapi Sam tidak mengatakan apa-apa.


Untuk beberapa saat, ia dan Frodo berbaring memperhatikan cahaya obor, dan
orang-orang yang bergerak kian kemari sambil berbicara dengan suara teredam.
Kemudian tiba-tiba Frodo tertidur.
Sam berdebat dengan dirinya sendiri. "Mungkin dia benar," pikirnya, "dan
mungkin juga tidak. Omongan manis bisa menyembunyikan hati yang busuk." ia
menguap. "Aku bisa tidur selama seminggu, untuk memulihkan diri. Lagi pula,
apa yang bisa kulakukan, kalaupun aku tetap terjaga? Aku sendirian, dengan
Manusia-Manusia besar di sekitarku. Tidak ada, Sam Gamgee; tapi kau harus
tetap bangun." Dan entah bagaimana ia berhasil. Cahaya meredup dari pintu
gua, dan selubung kelabu air terjun semakin pudar, lalu hilang dalam kegelapan
yang semakin pekat. Bunyi air selalu terdengar, nadanya tak pernah berubah,
pagi atau sore atau malam. Air itu bergumam dan berbisik tentang tidur. Sam
mengganjal matanya dengan buku jari.

Kini lebih banyak obor dinyalakan. Sebuah tong anggur dibuka. Tong-tong
Beberapa tong dari gudang dibuka. Orang-orang mengambil air dan berapa
mencuci tangan dalam baskom. Sebuah mangkuk tembaga besar dan secarik
kain putih dibawa kepada Faramir, dan ia membasuh dirinya.
"Bangunkan tamu-tamu kita," katanya, "dan bawakan air untuk mereka. Sudah
saatnya makan."
Frodo duduk dan menguap, lalu meregangkan badan. Sam, yang tidak biasa
dilayani, memandang heran kepada pria jangkung yang membungkuk sambil
memegang baskom penuh air di depannya.
"Taruh saja di tanah, Bung," katanya. "Begitu lebih nyaman buatku dan buatmu."
Lalu ia memasukkan kepalanya ke dalam air dingin itu, membasahi leher dan
kedua telinganya. Orang-orang yang melihatnya merasa kaget sekaligus geli.
"Apakah di negerimu ada kebiasaan membasuh kepala sebelum makan
malam?" kata orang yang melayani kedua hobbit.
"Tidak, biasanya justru sebelum sarapan," kata Sam. "Tapi kalau kurang tidur, air
dingin di leher rasanya seperti hujan di daun selada layu. Nah! Sekarang aku
bisa melek cukup lama untuk makan sedikit."


Mereka dibawa ke tempat duduk di samping Faramir: tong-tong berlapis kulit
bulu yang lebih tinggi daripada bangku-bangku Manusia, sehingga mereka bisa
duduk nyaman. Sebelum makan, Faramir dan semua anak buahnya menoleh ke
arah barat untuk beberapa saat, dalam diam. Faramir memberi tanda kepada
Frodo dan Sam agar melakukan hal yang sama.
"Begitulah kebiasaan kami," katanya ketika mereka duduk. "Kami memandang
ke Numenor yang pernah ada, ke rumah kaum Peri di baliknya, dan ke wilayah di
luar negeri kaum Peri, yang akan selalu ada. Apakah kau tidak mempunyai
kebiasaan semacam itu saat makan?"
"Tidak," kata Frodo, yang merasa sangat kasar dan tidak terpelajar. "Tapi,
sebagai tamu, kami membungkuk kepada tuan rumah kami, dan setelah makan
kami bangkit dan mengucapkan terima kasih kepadanya."
"Itu juga kami lakukan," kata Faramir.

Setelah mengembara dan berkemah untuk waktu begitu lama, dan berhari-hari
dilewatkan di belantara sepi, makan malam itu seperti pesta bagi kedua hobbit:
minum anggur kuning pucat, sejuk dan wangi, makan roti dan mentega, daging
asin, buah-buahan kering, dan keju merah yang bagus, dengan tangan bersih
dan memakai pisau dan piring bersih. Frodo dan Sam tidak menolak apa pun
yang ditawarkan, juga tidak porsi kedua, bahkan ketiga. Anggur mengalir dalam
urat darah dan anggota tubuh mereka yang letih. Mereka merasa gembira dan
ringan hati hal yang belum pernah mereka rasakan sejak meninggalkan negeri
Lorien.
Selesai makan, Faramir membawa mereka ke suatu relung di bagian belakang
gua, sebagian tertutup tirai-tirai; sebuah kursi dan dua bangku dibawa ke sana.
Sebuah lampu kecil dari tanah hat menyala dalam relung.
"Mungkin kalian ingin segera tidur," katanya, "terutama Samwise yang budiman,
yang tidak mau memejamkan matanya sebelum makan entah karena takut rasa
laparnya hilang, atau takut padaku, aku tidak tahu. Tapi tidak baik tidur terlalu
cepat setelah makan, apalagi menyusul puasa yang lama. Mari kita bercakapcakap dulu. Tentang perjalanan kalian dari Rivendell pasti banyak yang bisa


diceritakan. Kalian juga mungkin ingin tahu sesuatu dari kami dan negeri tempat
kalian sekarang berada. Ceritakan tentang Boromir kakakku, tentang Mithrandir
tua, dan tentang penduduk Lorien yang elok."
Frodo sudah tidak mengantuk, dan ia mau berbicara. Tapi, meski makanan dan
anggur sudah membuatnya nyaman, ia belum kehilangan seluruh
kewaspadaannya. Sam berseri-seri dan bersenandung, tapi ia puas hanya
mendengarkan Frodo berbicara, dan kadang-kadang saja berani berseru
menyatakan persetujuan.
Frodo menceritakan banyak kisah, tapi selalu membelokkan masalah dari kisah
pencarian Rombongan dan Cincin, lebih banyak membesarkan bagian gagah
berani yang diperankan Boromir dalam semua petualangan mereka, dengan
serigala-serigala dari belantara, salju di bawah Caradhras, dan di pertambangan
Moria di mana Gandalf tewas. Faramir terutama sangat terharu dengan cerita
pertempuran di atas jembatan.
"Pasti Boromir jengkel harus lari dari para Orc," katanya, "atau bahkan dari
makhluk busuk yang kausebut Balrog meski dia yang terakhir pergi."
"Dia yang terakhir," kata Frodo, "tapi Aragorn terpaksa memimpin kami. Hanya
dia yang tahu jalan setelah kejatuhan Gandalf. Seandainya tidak harus menjaga
kami, orang-orang yang lebih lemah ini, dia maupun Boromir pasti tidak akan lari
ketika itu."
"Mungkin, lebih baik bila Boromir tewas di sana bersama Mithrandir," kata
Faramir, "dan tidak berjalan terus menyongsong takdir yang menunggunya di
atas air terjun Rauros."
"Mungkin. Tapi sekarang ceritakan kisahmu sendiri," kata Frodo, mengalihkan
pembicaraan lagi. "Karena aku ingin belajar lebih banyak tentang Minas Ithil dan
Osgiliath, dan Minas Tirith yang bertahan lama. Harapan apa yang kaupunyai
untuk kota itu dalam peperanganmu yang berlangsung lama?"
"Harapan apa yang kami punyai?" kata Faramir. "Sudah lama kami tidak
mempunyai harapan. Pedang Elendil, kalau dia kembali, mungkin bisa
mengobarkannya lagi, tapi kurasa pedang itu pun hanya sanggup menunda hari
buruk, kecuali kalau datang bantuan lain yang tidak terduga, dari kaum Peri atau


Manusia. Karena Musuh semakin banyak, sedangkan kami semakin menyusut.
Kami bangsa yang sudah gagal, kami adalah musim gugur yang takkan pernah

melihat musim semi.”

"Manusia Numenor dulu tinggal di seantero pantai dan wilayah sekitar laut di
Daratan Besar, tapi sebagian besar dari mereka jatuh ke dalam kejahatan dan
kebodohan. Banyak yang terpikat oleh Kegelapan dan sihir hitamnya; beberapa
jatuh ke dalam kemalasan dan pengangguran, dan beberapa bertikai antara
mereka sendiri, sampai mereka dikalahkan dalam kelemahan mereka oleh
orang-orang liar.”
"Sihir jahat tak pernah dipraktekkan di Gondor, dan Dia Yang Tak Bemama tidak
disanjung di sana; kebijakan serta keindahan lama yang dibawa dari Barat masih
lama dipertahankan di masa putraputra Elendil Yang Elok, dan masih tetap
berada di sana. Meski begitu, Gondor telah menyebabkan pembusukannya
sendiri, dan mengalami penurunan secara bertahap, mengira Musuh tertidur,

padahal Musuh hanya terusir, tapi belum hancur.”

"Kematian selalu hadir, karena bangsa Numenor masih berhasrat akan
kehidupan abadi yang tidak berubah, seperti selama masa kerajaan lama yang
sudah hilang dari tangan mereka. Raja-raja mendirikan kuburan yang lebih hebat
daripada rumah-rumah untuk orang hidup, dan menganggap nama-nama lama
dalam garis keturunan mereka lebih penting daripada nama-nama putra-putra
mereka. Para penguasa yang tidak mempunyai putra duduk di balairung kuno
sambil melamun tentang lambang-lambang; di ruang-ruang rahasia, orang-orang
tua yang sudah layu membuat obat-obat mujarab, atau di menara-menara tinggi
mengajukan pertanyaan tentang bintang-bintang. Dan raja terakhir dari garis

keturunan Anarion tidak mempunyai putra mahkota.”

"Tapi para pelayan lebih bijak dan lebih beruntung. Lebih bijak, karena mereka
merekrut kekuatan bangsa kekar dari pantai, dan penduduk pegunungan yang
tabah dan Ered Nimrais. Mereka melakukan gencatan senjata dengan bangsabangsa angkuh dari Utara, yang dulu sering menyerang kami, orang-orang
gagah berani, tapi masih bertalian keluarga jauh dengan kami, tidak seperti

kaum Easterling yang liar atau Haradrim yang kejam.”


"Demikianlah maka di masa Cirion, Steward Kedua Belas (ayahku adalah yang
kedua puluh enam), mereka datang membantu kami. Di Padang Celebrant yang
luas mereka menghancurkan musuh-musuh yang sudah merebut provinsiprovinsi kami di utara. Itulah kaum Rohirrim, penguasa kuda, begitu kami
menyebut mereka. Kami serahkan pada mereka padang-padang Calenardhon
yang sejak itu disebut Rohan; karena provinsi itu sudah lama sekali jarang
penduduknya. Mereka menjadi sekutu kami, dan terbukti selalu setia pada kami,
membantu dalam kesulitan, dan menjaga jalan-jalan kami di utara dan Celah

Rohan.”

"Mereka mempelajari pengetahuan dan adat-istiadat kami sebanyak yang
mereka anggap perlu, dan para penguasa mereka berbicara dalam bahasa kami
bila dibutuhkan; tapi sebagian besar dari mereka masih memegang adat-istiadat
nenek moyang mereka, dan di antara mereka sendiri mereka berbicara dalam
bahasa Utara. Kami menyayangi mereka: laki-laki jangkung dan wanita-wanita
cantik, sama-sama gagah berani, berambut emas, bermata cerah, dan kuat;
mereka mengingatkan kami pada Manusia dahulu kala, di Zaman Peri. Menurut
ahli-ahli pengetahuan kami, mereka sejak dulu mempunyai pertalian keturunan
dengan kami, karena mereka berasal dan Tiga Istana Manusia, seperti halnya
bangsa Numenor pada masa awalnya; mungkin bukan dari Hador Rambut
Emas, sahabat kaum Peri, tapi dari keturunan dan rakyatnya yang menolak
panggilan dan tidak pergi menyeberangi Samudra, masuk ke Barat.”
"Beginilah pembagian Manusia dalam adat-istiadat kami: Bangsa Agung, atau
Manusia dari Barat, yaitu kaum Numenor; Bangsa Menengah, Manusia Senja,
seperti kaum Rohirrim dan keluarga mereka yang masih tinggal jauh di Utara;

dan Bangsa Liar, Manusia Kegelapan.”

"Tapi sekarang, sementara kaum Rohirrim tumbuh semakin mirip dengan kami,
berkembang dalam seni dan peradaban, kami pun jadi semakin mirip dengan
mereka, dan hampir-hampir tak layak lagi menyandang gelar Bangsa Agung.
Kami sudah menjelma menjadi Bangsa Menengah, Manusia Senja, namun
menyimpan kenangan akan hal-hal lain. Sama seperti kaum Rohirrim, kami kini
menyukai peperangan dan keberanian, baik sebagai olahraga maupun tujuan;


dan meski menurut kami seorang pejuang harus punya keterampilan dan
pengetahuan, bukan sekadar menguasai senjata dan membunuh, kami toh lebih
menghargai seorang pejuang daripada orang-orang dengan keahlian lain.
Begitulah kebutuhan masa kini. Begitu pula kakakku, Boromir: dia pemberani,
dan dia dianggap orang terbaik di Gondor. Dia memang sangat gagah berani: tak
ada putra mahkota dari Minas Tirith yang bekerja begitu keras selama bertahuntahun, begitu tak kenal takut dalam pertempuran, dan begitu nyaring meniup
Terompet Besar itu." Faramir mengeluh dan diam sejenak.

"Kau tidak bicara banyak tentang kaum Peri dalam kisah-kisahmu, Sir," kata
Sam, yang tiba-tiba bangkit keberaniannya. la memperhatikan Faramir menyebut
kaum Peri dengan penuh penghormatan, dan sikapnya itulah yang membuat
Sam menaruh respek padanya dan menghilangkan kecurigaannya, melebihi
kesopanan yang ditunjukkan Faramir, serta makanan dan anggur yang
dihidangkannya.
"Memang tidak, Master Samwise," kata Faramir, "karena aku tidak ahli dalam
pengetahuan tentang kaum Peri. Tapi di sini kau menyentuh satu hal lain lagi, di
mana kami mengalami perubahan, merosot dari Numenor ke Dunia-Tengah.
Kalau Mithrandir adalah pendamping kalian, dan kalau kau sudah berbicara
dengan Elrond, tentunya kau tahu bahwa kaum Edain, Nenek Moyang kaum
Numenor, bertempur bersama kaum Peri dalam peperangan-peperangan
pertama, dan diberi imbalan kerajaan di tengah Samudra, dalam jarak pandang
kampung halaman kaum Peri. Tapi di Dunia-Tengah, Manusia dan Peri jadi
saling terasing di masa kegelapan, karena pengaruh sihir Musuh, dan karena
perjalanan waktu. Masing-masing bangsa terpisah semakin jauh. Kini Manusia
takut dan mencurigai kaum Peri, namun hanya tahu sedikit tentang mereka. Dan
kami dari Gondor tumbuh seperti Manusia lain, seperti Orang-Orang Rohan;
karena mereka pun, yang menjadi musuh Penguasa Kegelapan, menghindari
kaum Peri dan berbicara tentang Hutan Emas dengan penuh ketakutan.
"Tapi di antara kami masih ada yang berurusan dengan kaum Peri bila perlu.
Sesekali masih ada yang diam-diam pergi ke Lorien, dan jarang kembali. Aku


tidak. Karena menurutku sangat berbahaya sekarang bagi manusia fana untuk
sengaja mencari Kaum Peri. Meski begitu, aku ini bahwa kau sudah berbicara
dengan Wanita Peri itu."
"Lady dan Lorien! Galadriel!" seru Sam. "Kau harus melihatnya, Sir, harus. Aku
hanya seorang hobbit, dan pekerjaanku di rumah cuma berkebun, Sir. Aku tidak
pintar bersajak tidak mahir mengarang sajak: paling-paling sedikit sajak jenaka,
kadang-kadang, tapi bukan puisi sejati maka aku tak bisa menggambarkan yang
kumaksud. Seharusnya ini dinyanyikan. Kau perlu Strider, alias Aragorn, atau
Mr. Bilbo tua, untuk itu. Tapi aku berharap bisa membuat nyanyian tentang dia.
Dia cantik sekali, Sir! Memikat! Kadang-kadang seperti pohon besar yang
sedang berbunga, kadang-kadang seperti daffadowndilly putih, mungil dan
ramping. Keras bagai berlian, lembut bagai sinar bulan. Hangat seperti cahaya
matahari, dingin seperti es di dalam bintang-bintang. Angkuh dan jauh seperti
gunung salju, dan ceria seperti gadis remaja dengan bunga daisy di rambutnya
di musim semi. Tapi itu omong kosong semua, jauh sekali dari sasaranku."
"Kalau begitu, dia memang sangat cantik," kata Faramir. "Cantik yang
berbahaya."
"Aku tidak tahu tentang berbahaya," kata Sam. "Tampaknya orang-orang
membawa bahaya mereka sendiri masuk ke Lorien, dan menemukannya di sana
karena mereka sendiri membawanya. Tapi barangkali bisa kausebut dia
berbahaya, karena dia sendiri punya daya kekuatan. Kau, kau bisa hancur
berkeping-keping menabrakkan dirimu padanya, seperti kapal menabrak batu
karang, atau membenamkan dirimu sendiri, seperti hobbit di sungai. Tapi batu
karang maupun sungai tak bisa disalahkan. Nah, Boro …” ia berhenti dan
wajahnya memerah.

"Ya? Nah, Boromir … itu yang hendak kaukatakan?" kata Faramir. "Kau akan

bilang apa? Dia membawa bahayanya sendiri?"
"Ya, Sir, maaf, padahal kakakmu itu orang hebat, kalau boleh kukatakan begitu.
Tapi kau memang sudah mencium kebenaran sejak tadi. Nah, aku
memperhatikan Boromir dan mendengarkannya, sejak Rivendell sampai dalam
perjalanan aku hanya menjaga majikanku, bukan bermaksud jahat pada Boromir


dan menurutku di Lorien-lah dia pertama kali melihat jelas apa yang sudah lebih
dulu kuduga: apa yang diinginkannya. Sejak pertama kali melihatnya, dia
menginginkan Cincin Musuh!"
"Sam!" seru Frodo kaget. la sedang melamun, dan mendadak tersentak. tapi
sudah terlambat.
"Aduh duh!" kata Sam, wajahnya jadi pucat, kemudian merah padam. "Telanjur
lagi aku! Setiap kali kau membuka mulut besarmu itu, kedokmu pasti langsung
terbuka, begitu kata Gaffer selalu, dan itu memang benar. Ya ampun, ya ampun!"
"Nah begini, Sir!" katanya pada Faramir dengan segenap keberanian yang bisa
dikerahkannya. "Jangan mengambil kesempatan terhadap majikanku hanya
karena pelayannya yang bodoh ini. Kau sudah berbicara bagus sekali selama ini,
hingga aku jadi tidak waspada, membahas Peri dan sebagainya. Tapi
penampilan elok dibarengi perbuatan elok, begitu kata orang. Sekarang
kesempatan untuk menunjukkan kualitasmu."
"Begitu rupanya," kata Faramir, pelan dan sangat lambat, dengan senyuman
aneh. "Jadi, itulah jawaban terhadap semua teka-teki! Cincin Utama yang
disangka sudah hilang dan dunia. Boromir mencoba mengambilnya dengan
paksa? Dan kau lolos? lari langsung kepadaku! Dan di sini, di belantara, aku
menangkapmu: dua Halfling, sepasukan tentara di bawah perintahku, dan Cincin
segala Cincin. Nasib yang sangat bagus! Kesempatan bagi Faramir, kapten dari
Gondor, untuk menunjukkan kualitasnya! Ha!" ia bangkit berdiri, sosoknya
jangkung dan keras, mata kelabunya bersinar-sinar.
Frodo dan Sam melompat dan kursi mereka dan berdiri berdampingan
membelakangi dinding, meraba-raba pangkal pedang mereka. Sepi sekali.
Semua orang di gua berhenti berbicara dan memandang heran ke arah mereka.
Tapi Faramir duduk kembali di kursinya dan mulai tertawa perlahan-lahan,
kemudian mendadak serius lagi.
"Sayang sekali Boromir! Ujian itu terlalu berat baginya!" katanya. "Kalian sudah
menambah dukaku, kalian dua pengembara asing dari jauh, membawa bahaya
Manusia! Tapi kalian tidak pintar menilai Manusia, seperti aku bisa menilai
Halfling. Kami, Orang-Orang Gondor, selalu mengatakan kebenaran. Kami


jarang membual, lalu berbuat, atau mati dalam upaya itu. Meski kutemukan
Cincin itu di jalan raya, tidak akan aku mengambilnya, begitu sudah kukatakan.
Meski seandainya aku memiliki hasrat besar terhadap benda ini, dan meski
seandainya aku tidak tahu pasti tentang benda itu ketika aku berbicara, toh aku
akan memegang kata-kataku sebagai sumpah, dan menaatinya.
"Tapi aku bukan orang seperti itu. Atau aku cukup bijak untuk tahu bahwa ada
bahaya-bahaya yang iebih baik dihindari manusia. Duduklah dengan damai! Dan
tenanglah, Samwise. Anggaplah ketelanjuranmu berbicara memang sudah
ditakdirkan. Hatimu pintar dan juga setia, dan bisa melihat lebih jernih daripada
matamu. Mungkin kelihatannya aneh, tapi tak usah cemas telah mengungkapkan
hal itu padaku. Mungkin keterusteranganmu bisa membantu majikan yang
kausayangi. Segalanya akan berjalan baik baginya, sejauh kekuitsaanku
memungkinkan. Jadi, tenanglah. Tapi jangan lagi menyebut keraskeras benda
ini. Satu kali sudah cukup."

Kedua hobbit kembali ke tempat duduk mereka, dan duduk diam. Orang-orang
kembali menghadapi makanan dan minuman mereka, menganggap kapten
mereka hanya berkelakar atau semacamnya dengan tamu-tamunya, dan itu
sudah lewat.
"Well, Frodo, setidaknya sekarang kita saling memahami," kata Faramir. "Kalau
kau menerima beban ini tanpa kehendakmu sendiri melainkan karena
permintaan orang lain, maka kau mendapat rasa iba dan hormatku. Dan aku
kagum padamu: membiarkannya tersembunyi dan tidak menggunakannya.
Kalian merupakan bangsa dan dunia baru bagiku. Apakah semua keluarga
kalian seperti ini? Pasti negerimu suatu wilayah penuh kedamaian dan kepuasan
dan di sana ada ahliahli kebun yang sangat dihormati."
"Tidak semuanya baik di sana," kata Frodo, "tapi memang ahli-ahli kebun
dihormati."
"Tapi pasti penduduk di sana lambat-laun juga letih, bahkan di kebun-kebun
mereka, seperti semua makhluk di bawah Matahari. Kalian jauh dari rumah dan
letih dari perjalanan. Cukup untuk malam ini.


Tidurlah, kalian berdua dengan damai, kalau bisa. Jangan takut! Aku tak ingin
melihat, menyentuh, atau mengetahui lebih banyak daripada yang sudah
kuketahui (yang sudah cukup) tentang benda itu, agar jangan sampai bahaya
merintangi aku dan aku jatuh lebih rendah dalam ujian ini daripada Frodo putra
Drogo. Sekarang istirahatlah tapi sebelumnya ceritakan dulu padaku, kalau mau,
ke mana kau ingin pergi, dan apa tujuanmu. Sebab aku harus berjaga, dan
menunggu, dan berpikir. Waktu berlalu. Di pagi hari, kita masing-masing harus
cepat pergi melalui jalan yang diperuntukkan bagi kita."
Frodo merasa gemetaran ketika rasa takutnya yang mula-mula itu lewat.
Sekarang keletihan besar menyelubunginya seperti awan. la tak mampu
menyembunyikan dan melawannya lebih lama lagi.
"Aku akan mencari jalan masuk ke Mordor," katanya lemah. "Aku akan pergi ke
Gorgoroth. Aku harus menemukan Gunung Api dan melemparkan benda itu ke
dalam kobaran Maut. Gandalf bilang begitu. Aku tidak yakin akan sampai ke
sana."
Faramir menatapnya sejenak dengan tercengang. Lalu mendadak ia menangkap
tubuh Frodo yang bergoyang, dan sambil mengangkatnya dengan lembut,
membawanya ke tempat tidur dan membaringkannya di sana, menyelimutinya
dengan hangat. Segera Frodo tertidur lelap.
Satu tempat tidur lain diletakkan di sampingnya, untuk pelayannya. Sam ragu
sejenak, kemudian sambil membungkuk rendah ia berkata, "Selamat malam,
Kapten, My Lord. Kau telah mempergunakan kesempatan ini, Sir." ‘
"Begitukah?" kata Faramir.
"Ya, Sir, dan kau telah menunjukkan kualitasmu: yang tertinggi."
Faramir tersenyum. "Kau pintar bicara, Master Samwise. Tapi tidak: pujian dari
orang terpuji lebih tinggi nilainya daripada semua imbalan. Meski begitu, tak ada
yang perlu dipuji dalam hal ini. Aku tidak berhasrat atau terpikat untuk berbuat
lain dari yang sudah kulakukan."
"Ah, Sir," kata Sam, "kaubilang majikanku punya sifat-sifat Peri; itu memang
benar dan bagus. Tapi menurutku kau juga punya sifat yang mengingatkan aku
pada, pada … well, pada Gandalf, pada penyihir-penyihir."


"Mungkin," kata Faramir. "Mungkin samar-samar kau bisa merasakan sifat-sifat
bangsa Numenor. Selamat malam!"


BAB 6
KOLAM TERLARANG

Frodo bangun dan menyadari Faramir membungkuk di atasnya. Untuk beberapa
saat, rasa takut kembali menyergapnya, membuatnya duduk dan mundur.
"Tak ada yang perlu dicemaskan," kata Faramir.
"Sudah pagikah sekarang?" kata Frodo sambil menguap.
"Belum, tapi malam hampir berakhir, dan bulan purnama sedang terbenam.
Maukah kau melihatnya? Selain itu, aku memerlukan nasihatmu. Aku minta maaf
sudah membangunkanmu, tapi maukah kau ikut aku?"
"Ya, aku mau," kata Frodo. ia bangkit dan menggigil sedikit ketika meninggalkan
selimut dan kulit bulu yang hangat. Rasanya dingin dalam gua tanpa api. Bunyi
air terdengar nyaring dalam keheningan. la memakai jubahnya dan mengikuti
Faramir.
Sam, yang dibangunkan tiba-tiba oleh naluri kewaspadaannya, mulamula melihat
tempat tidur majikannya kosong. la melompat berdiri. Kemudian ia melihat dua
sosok gelap, Frodo dan seorang pria, sosoknya membayang di ambang pintu
yang kini dipenuhi cahaya putih pucat. la mengejar mereka dengan terburu-buru,
melewati barisan orang tidur di atas kasur-kasur sepanjang dinding. Ketika lewat
mulut gua, ia melihat bahwa Tirai sekarang sudah menjadi selubung memukau
benang sutra dan mutiara serta perak: sinar bulan seperti untaian air beku yang
mencair. Tapi ia tidak berhenti untuk mengaguminya, dan sambil membelok ia
mengikuti majikannya melewati ambang pintu sempit di dinding gua.
Mereka mula-mula berjalan melewati selasar panjang hitam, kemudian menaiki
banyak anak tangga, dan sampai di sebuah dataran kecil yang dipahat di dalam
batu dan disinari langit pucat, berkilauan jauh di atas, melalui cerobong panjang
yang dalam. Dari sini menjulur dua tangga: satu tampaknya terus ke arah tebing
tinggi di tepi sungai; yang lainnya membelok ke kiri. Mereka mengikuti yang ini.
Tangga itu membelok naik seperti tangga putar di menara.

Akhirnya mereka keluar dari kegelapan yang pekat, dan melihat sekeliling.


Mereka berada di atas batu lebar datar, tanpa pagar atau tembok. DI sebelah
kanan mereka, ke arah timur, air sungai jatuh mendebur melewati banyak
tangga, kemudian mengalir menuruni palung curam, mengisi sebuah saluran
yang dipahat mulus dengan air gelap berbuih. Air itu berputar-putar dan mengalir
kencang dekat kaki mereka, lalu terjun melewati pinggiran terjal yang menganga
di sebelah kiri mereka. Seorang pria berdiri di situ, dekat pinggiran, diam, sambil
memandang ke bawah.
Frodo menoleh untuk memperhatikan leher-leher air yang jenjang ketika mereka
berputar, kemudian terjun. Lalu ia mengangkat matanya dan menerawang jauh.
Dunia sepi dan dingin, seolah fajar sudah hampir menjelang. Jauh di Barat,
bulan purnama sedang terbenam, bundar dan putih. Kabut pudar berkilauan di
lembah luas di bawah: sebuah teluk besar dari asap perak, yang di bawahnya
mengalir airmalam yang sejuk dari Anduin. Kegelapan hitam menjulang di
seberang, dan di dalamnya berkilauan puncak-puncak Ered Nimrais,
Pegunungan Putih dari Negeri Gondor yang berlapis salju abadi, dingin, tajam,
dan jauh, putih seperti gigi hantu.
Untuk beberapa saat Frodo berdiri di atas batu tinggi, menggigil, bertanya-tanya
apakah di suatu tempat di dalam negeri malam yang luas itu, kawan-kawan
serombongannya dulu berjalan atau tidur, atau berbaring mati berselimutkan
kabut? Kenapa ia dibawa ke sini, keluar dari tidur yang membuat lupa?
Sam juga sangat ingin tahu jawaban atas pertanyaan yang sama, dan tak bisa
menahan diri untuk menggerutu perlahan, hanya kepada majikannya, "Memang
ini pemandangan bagus, Mr. Frodo, tapi membekukan hati dan tulang-belulang!
Apa yang terjadi?"
Faramir mendengamya dan menjawab, "Bulan terbenam di atas Gondor. Ithil
yang indah, saat dia pergi dari Dunia-Tengah, melirik ke rambut putih Mindolluin
tua. Pantaslah kalau kita jadi menggigil melihatnya. Tapi bukan ini alasannya aku
membawamu kemari meski kau, Samwise, kau tidak diajak, dan kau ada di sini
hanya mengikuti naluri waspadamu. Seteguk anggur akan menyenangkanmu.
Mari, lihat!"
Faramir mendekati pengawal yang diam di ujung yang gelap, dan Frodo


mengikuti. Sam berdiri agak di belakang. la sudah merasa kurang aman berada
di atas dataran tinggi dan basah ini. Faramir dan Frodo melihat ke bawah. Jauh
di bawah, mereka melihat air putih mengalir masuk ke mangkuk berbuih,
kemudian menggulung di mangkuk lonjong di dalam batu karang, sampai
menemukan jalan keluar lagi melalui sebuah gerbang sempit, mengalir menjauh,
beruap dan berceloteh, masuk ke sudut-sudut yang lebih tenang dan lebih datar.
Sinar bulan masih condong ke kaki air terjun dan menyinari riak-riak air. Frodo
menyadari ada suatu benda kecil gelap di tebing terdekat, tapi ketika ia
memandangnya, benda itu terjun dan menghilang tepat di balik gelegak dan
gelembung air terjun, membelah air yang gelap dengan rapi, seperti panah atau
batu tajam.
Faramir berbicara pada pria di sampingnya. "Menurutmu itu apa, Anborn?
Seekor tupai, atau burung kingfisher? Apakah ada kingfisher hitam di
Mirkwood?"
"Apa pun benda itu, yang jelas bukan burung," jawab Anborn. "Dia punya empat
anggota tubuh dan terjun seperti manusia; dan tampaknya mahir sekali. Apa
rencananya? Mencari jalan masuk ke belakang Tirai, ke tempat persembunyian
kita? Rupanya kita ketahuan juga. Busurku ada di sini, dan aku sudah
menempatkan pemanah-pemanah lain secara tersembunyi di kedua tebing,
pemanah-pemanah ulung seperti diriku. Kami hanya menunggu perintahmu
untuk menembak, Kapten."
"Apakah kita akan menembak?" kata Faramir, menoleh cepat pada Frodo.
Sejenak Frodo tidak menjawab. Kemudian, "Tidak!" katanya. "Tidak! Kumohon
jangan." Kalau Sam berani, ia akan mengatakan, "Ya," lebih cepat dan lebih
keras. la tak bisa melihat, tapi bisa menduga dari kata-kata mereka, apa yang
sedang mereka lihat.
"Kalau begitu, kau tahu itu makhluk apa?" kata Faramir. "Ayo, sekarang setelah
kau melihatnya, katakan padaku mengapa dia harus diselamatkan. Dalam
semua pembicaraan bersama kita, kau tidak satu kali pun menyebut-nyebut
kawanmu yang aneh itu, dan untuk sementara aku membiarkannya. Dia bisa
menunggu sampai ditangkap dan dibawa ke hadapanku. Aku mengirimkan


pemburu-pemburuku yang paling lihai untuk mencarinya, tapi dia menipu
mereka, dan mereka tidak melihatnya sampai sekarang, kecuali Anborn, satu kali
kemarin sore. Tapi sekarang pelanggaran yang dilakukannya lebih berat. Dia
bukan sekadar menangkap kelinci di dataran tinggi: dia sudah berani datang ke
Henneth Annun, karena itu dia mesti mati. Tapi aku kagum pada makhluk itu:
begitu rahasia dan licik, dia berani datang ke kolam di depan jendela kami.
Apakah dia menyangka manusia tidur tanpa penjagaan sepanjang malam?
Kenapa dia begitu?"
"Ada dua jawaban, kukira," kata Frodo. "Pertama-tama, dia hanya tahu sedikit
tentang Manusia, dan meski dia licik, perlindunganmu begitu tersembunyi hingga
dia tidak tahu ada Manusia bersembunyi di sini. Kedua, dia ditarik oleh suatu
hasrat yang lebih kuat daripada kehati-hatiannya."
"Dia tertarik ke sini, katamu?" kata Faramir dengan suara rendah. "Mungkinkah

karena … dia tahu tentang bebanmu?"

"Dia tahu. Dia sendiri pernah menyandang benda itu selama bertahun-tahun."
"Dia menyandangnya?" kata Faramir, terkesiap kaget. "Masalah ini tak hentihentinya menghadirkan berbagai teka-teki baru. Kalau begitu, dia mengejar
benda itu?"
"Mungkin. Baginya benda itu berharga. Tapi bukan itu yang kumaksud."
"Kalau begitu, apa yang dicarinya?" "Ikan," kata Frodo. "Lihat!"


Mereka menatap kolam yang gelap. Sebuah kepala hitam kecil muncul di ujung
terjauh kolam, persis keluar dari bayangan gelap batu karang. Ada sekilas
kilauan perak, dan lingkaran riak kecil. Makhluk itu berenang ke tepi, kemudian
dengan sangat gesit sebuah sosok seperti katak memanjat keluar dari air,
menaiki tebing. Segera ia duduk dan mulai menggigiti benda perak kecil yang
bersinar-sinar ketika ia menoleh: berkas-berkas terakhir sinar bulan sekarang
jatuh ke belakang dinding batu di ujung kolam.
Faramir tertawa pelan. "Ikan!" katanya. "Dia lapar rupanya. Atau mungkin juga
tidak: tapi ikan dari kolam Henneth Annun mungkin bisa menyebabkan dia
kehilangan nyawanya."



"Aku sudah membidiknya dengan panah," kata Anborn. "Tidakkah aku harus
menembak, Kapten? Datang tanpa izin ke tempat ini hukumannya adalah mati,
menurut hukum kita."
"Tunggu dulu, Anborn," kata Faramir. "Masalah ini lebih pelik daripada
tampaknya. Bagaimana menurutmu, Frodo? Mestikah kita membiarkan dia
hidup?"
"Makhluk itu malang dan lapar," kata Frodo, "dan tidak menyadari bahaya yang
mengancamnya. Dan Gandalf, Mithrandir-mu, dia pasti meminta kita untuk tidak
membunuhnya karena alasan itu, dan alasanalasan lainnya. Dia sudah melarang
para Peri berbuat demikian. Aku tidak tahu jelas sebabnya, dan tentang
dugaanku aku tak bisa membicarakannya secara terbuka di sini. Tapi makhluk ini
entah bagaimana terlibat dengan tugasku. Sampai kau menemukan dan
membawa kami, dialah pemanduku."
"Pemandumu!" kata Faramir. "Masalah ini semakin aneh. Aku ingin berbuat
banyak untukmu, Frodo, tapi yang satu ini tak bisa kukabulkan: membiarkan
pengembara licik ini pergi begitu saja dari sini, untuk kemudian bergabung lagi
denganmu sesukanya. Kalau dia ditangkap para Orc, dia akan menceritakan
semua yang diketahuinya, di bawah ancaman akan disakiti. Dia harus dibunuh
atau ditangkap. Dibunuh, kalau tak bisa ditangkap dengan cepat. Tapi
bagaimana makhluk licin yang banyak kedoknya ini bisa ditangkap, kecuali
dengan panah berbulu?"
"Biarkan aku mendekatinya diam-diam," kata Frodo. "Kalian boleh tetap
meregangkan busur, dan setidaknya menembakku kalau aku gagal. Aku tidak
akan melarikan diri."
"Pergilah kalau begitu, dan cepatlah!" kata Faramir. "Kalau dia berhasil tetap
hidup, dia akan menjadi pelayanmu yang setia selama sisa hidupnya yang
menyedihkan. Tuntun Frodo turun ke tebing, Anborn, dan jangan bersuara.
Makhluk itu punya telinga dan hidung. Berikan busurmu padaku."
Anborn menggeram dan memimpin jalan menuruni tangga putar sampai ke
dataran, kemudian menaiki tangga satunya, sampai mereka tiba di sebuah
lubang sempit yang tertutup semak-semak tebal. Sambil melewatinya perlahan,


Frodo menyadari ia berada di puncak tebing selatan di atas kolam. Sekarang
sudah gelap, dan, air terjun berwama kelabu pucat, hanya memantulkan sinar
bulan yang masih tersisa di langit barat. la tak bisa melihat Gollum. ia maju
sedikit, Anborn mengikutinya perlahan.
"Terus!" bisiknya di telinga Frodo. "Hati-hati sebelah kanan. Kalau kau jatuh ke
kolam, hanya temanmu yang menangkap ikan itu yang bisa menolongmu. Dan
jangan lupa ada pemanah-pemanah di dekat sini, meski kau tak bisa melihat
mereka."
Frodo merangkak maju, menggunakan tangannya seperti gaya Gollum untuk
meraba jalan dan mengukuhkan dirinya sendiri. Batu karang itu sebagian besar
datar dan mulus, tapi licin. la berhenti untuk mendengarkan. Mula-mula ia tak
bisa mendengar apa pun kecuali debur air terjun yang tak henti-henti di
belakangnya. Kemudian akhirnya ia bisa mendengar gumam mendesis, tak jauh
di depan.
"Ikan, ikan. Wajah Putih sssudah pergi, sayangku, akhirnya, ya. Sssekarang kita
bisssa makan ikan dengan tenang. Bukan, bukan dengan tenang, sayangku.
Karena sayangku sudah hilang; ya, hilang. Hobbit jelek, hobbit jahat. Pergi
meninggalkan kita, gollum; dan sayangku juga sudah pergi. Hanya Smeagol
malang sendirian. Tak ada sayangku. Manusia jahat, mereka mengambilnya,
mencuri sayangku. Maling. Kita benci. mereka. Ikan, ikan enak. Membuat kita
kuat. Membuat mata cerah, jari rapat, ya. Kita cekik mereka, sayangku. Mereka
semua, ya, kalau ada kesempatan. Ikan enak. Ikan enak!" Begitulah ia
mengoceh terus, hampir seperti air terjun yang tak henti-hentinya berdebur,
hanya terputus bunyi lemah tetesan air liur dan bunyi berdeguk. Frodo menggigil,
mendengarkan penuh rasa iba dan jijik. la berharap bunyi itu berhenti, dan
bahwa ia tak perlu mendengar suara itu lagi untuk selamanya. Anborn berada
tidak jauh di belakangnya. la bisa merangkak kembali dan meminta agar
pemburu-pemburu itu menembak. Mereka mungkin bisa menghampiri cukup
dekat, sementara Gollum sedang makan dengan rakus dan tidak waspada. Satu
tembakan tepat, dan Frodo akan terbebas selamanya dari suara malang itu. Tapi
tidak, Gollum berhak atas dirinya sekarang.


Sang pelayan telah berjanji pada sang majikan untuk melayani, meski melayani
dalam ketakutan. Mereka pasti tersesat di Rawa-Rawa Mati kalau tidak dibantu
Gollum. Frodo juga tahu bahwa Gandalf tidak menginginkan Gollum dibunuh.
"Smeagol!" ia berkata lembut. "Ikannn, ikann enak," kata suara itu.
"Smeagol!" kata Frodo, sedikit lebih keras. Suara itu berhenti.
"Smeagol, Majikan datang mencarimu. Majikan di sini. Ayo, Smeagol!" Tak ada
jawaban kecuali desis lemah, seperti sentakan napas kaget.
"Ayo, Smeagol!" kata Frodo. "Kita dalam bahaya. Orang-orang akan
membunuhmu kalau menemukanmu di sini. Kemari cepat, kalau kau ingin lolos
dari kematian. Datanglah pada Majikan!"
"Tidak!" kata suara itu. "Majikan tidak manis. Meninggalkan Smeagol malang dan
pergi dengan teman-teman baru. Majikan bisa menunggu. Smeagol belum
selesai."
"Tidak ada waktu," kata Frodo. "Bawa ikanmu. Ayo!" "Tidak! Harus makan ikan
dulu."
"Smeagol!" kata Frodo putus asa. "Ke-Sayangan-mu akan marah. Aku akan
membawa Sayang-mu itu, dan akan kukatakan: biar dia tercekik tulang dan tidak
pernah merasakan makan ikan lagi. Ayo, Sayang-mu sudah menunggu!"
Ada bunyi desis tajam. Akhirnya dari kegelapan Gollum muncul merangkak,
seperti anjing yang bersalah, dipanggil agar taat. Di mulutnya ada ikan yang baru
separuh dimakan dan satu lagi di tangannya. la mendekati Frodo, hampir
bersentuhan hidung, dan mengendus-endus. Matanya yang pucat bersinar-sinar.
Lalu ia mengeluarkan ikan dari dalam mulutnya dan bangkit berdiri.
"Majikan baik!" bisiknya. "Hobbit manis, kembali ke Smeagol yang malang.
Smeagol yang baik datang. Sekarang mari pergi, pergi cepat, ya. Melewati
pohon-pohon, sementara Wajah-Wajah masih gelap. Ya, ayo kita pergi!"
"Ya, kita akan segera pergi," kata Frodo. "Tapi tidak sekarang. Aku akan pergi
denganmu seperti sudah kujanjikan. Aku berjanji lagi. Tapi jangan sekarang. Kau
belum aman. Aku akan menyelamatkanmu, tapi kau harus mempercayaiku."
"Kami harus mempercayai Majikan?" kata Gollum ragu. "Mengapa? Kenapa tidak
langsung pergi? Di mana yang satunya, hobbit kasar dan pemarah itu? Di mana


dia?"
"Di atas sana," kata Frodo, sambil menunjuk ke air terjun. "Aku tidak akan pergi
tanpa dia. Kita harus kembali ke dia." Semangat Frodo merosot. la merasa
seperti sedang menebar tipu muslihat. la tidak benar-benar cemas bahwa
Faramir akan membiarkan Gollum dibunuh, tapi mungkin Gollum akan dijadikan
tawanan dan diikat; ini tentu akan dianggap pengkhianatan oleh makhluk
memelas itu. Rasanya mustahil membuatnya mengerti atau percaya bahwa
Frodo sudah menyelamatkannya dengan satu-satunya cara yang bisa ia
lakukan. Apa lagi yang bisa dilakukannya? selain berusaha mempertahankan
kepercayaan kedua belah pihak sedapat mungkin? "Ayo!" katanya. "Kalau tidak,
Kesayangan-mu akan marah. Kita akan kembali sekarang, menyusuri sungai.
Ayo, maju, kau di depan!"
Gollum merangkak maju menyusuri tebing untuk beberapa saat, mendengus
curiga. Tak lama kemudian ia berhenti dan mengangkat kepala. "Ada sesuatu di
sana!" katanya. "Bukan hobbit." Mendadak ia memutar badan. Cahaya hijau
menyala di matanya yang melotot. "Majikan, Majikan!" desisnya. "Jahat! Penipu!
Licik!" ia meludah dan mengulurkan tangannya yang panj ang dengan jari-jari
putih mengertak.
Saat itu sosok hitam besar Anborn berdiri di belakangnya dan menerkamnya.
Sebuah tangan besar kuat memegang lehernya dan menjepitnya. Gollum
berputar seperti kilat, basah dan berlumpur, menggeliat seperti belut, menggigit
dan menggaruk seperti kucing. Tapi dua orang lagi muncul dari balik bayangan.
"Diam!" kata yang seorang. "Kalau tidak, kami akan menusukmu samnai penuh
peniti seperti landak. Diam!"
Gollum lemas, lalu mulai meratap dan menangis. Mereka mengikatnya, lumayan
keras.
"Pelan-pelan, pelan-pelan!" kata Frodo. "Kekuatannya tidak sebanding dengan
kalian. Jangan menyakitinya, kalau bisa. Dia akan lebih tenang kalau kau tidak
melukainya. Smeagol! Mereka tidak akan menyakitimu. Aku akan ikut
denganmu, dan kau tidak akan dilukai. Tidak, kecuali kalau mereka
membunuhku juga. Percayalah pada Majikan!"


Gollum menoleh dan meludahinya. Orang-orang mengangkatnya, menutup
matanya, dan membawanya.
Frodo mengikuti mereka, merasa sangat sedih. Mereka melalui lubang di
belakang semak-semak, dan kembali, menuruni tangga dan selasar-selasar,
masuk ke gua. Dua atau tiga obor sudah dinyalakan. Orang-orang sudah sibuk.
Sam ada di sana, dan ia memandang aneh ke bungkusan lemas yang digotong
orang-orang. "Dapat dia?" katanya ke Frodo.
"Ya. Well, tidak, aku tidak menangkapnya. Dia datang padaku, karena
mempercayaiku pada mulanya. Aku tak ingin dia diikat seperti ini. Kuharap dia
baik-baik saja; tapi aku benci seluruh urusan ini."
"Begitu juga aku," kata Sam. "Dan takkan ada yang beres selama ada makhluk
malang itu."
Seseorang datang memanggil kedua hobbit, dan membawa mereka ke relung di
bagian belakang gua. Faramir sedang duduk di sana, dan lampu sudah
dinyalakan lagi di ceruk di atas kepalanya. la memberi isyarat pada mereka agar
duduk di sampingnya. "Bawa anggur untuk para tamu," katanya. "Dan bawa
tawanan kemari."
Anggur disajikan, kemudian Anborn datang menggotong Gollum. ia melepaskan
kerudung dari kepala Gollum dan memberdirikannya, lalu ia sendiri berdiri di
belakangnya untuk menopangnya. Gollum berkedip, menyembunyikan kekejian
di matanya dengan kelopaknya yang berat. la tampak sangat mengibakan,
menetes-netes dan lembap, bau ikan (ia masih memegang satu di tangannya);
rambut ikalnya yang jarang menggantung seperti rumput halus di atas alisnya
yang tipis, hidungnya beringus.
"Lepaskan kami! Lepaskan kami!" katanya. "Talinya menyakiti kami, ya begitu,
sakit, dan kami tidak melakukan apa-apa."
"Tidak melakukan apa-apa?" kata Faramir, memandang makhluk malang itu
dengan tajam, tanpa ekspresi apa pun di wajahnya, tidak marah atau kasihan
maupun keheranan. "Tidak melakukan apa-apa? Apa kau tak pernah melakukan
sesuatu yang membuatmu patut diikat atau mendapat hukuman lebih berat?
Bagaimanapun, bukan urusanku untuk menilainya. Tapi malam ini kau datang ke


tempat terlarang, dan kematianlah hukumannya. Ikan di kolam ini mesti kaubayar
mahal."
Gollum menjatuhkan ikan di tangannya. "Tidak mau ikan," katanya.
"Masalahnya bukan ikannya," kata Faramir. "Datang kemari dan memandang
kolam pun akan dijatuhi hukuman mati. Aku sudah mengecualikanmu atas
permohonan Frodo, yang mengatakan setidaknya kau patut menerima ucapan
terima kasih darinya. Tapi kau juga harus memuaskan aku. Siapa namamu? Dari
mana asalmu? Dan ke mana kau akan pergi? Apa urusanmu?"
"Kami tersesat," kata Gollum. "Tak ada nama, tak ada urusan, tak ada Yang
Berharga, tak ada apa-apa. Hanya kosong. Hanya lapar; ya, kami lapar.
Beberapa ikan kecil, ikan kecil kurus jelek, untuk makhluk malang, dan mereka
bilang kami harus mati. Mereka begitu bijak, begitu adil."
"Kami tidak begitu bijak," kata Faramir. "Kalau adil: ya barangkali, seadil mungkin
sesuai kebijakan kami memungkinkan. Lepaskan ikatannya, Frodo!" Faramir
mengambil pisau kecil dari ikat pinggangnya dan memberikannya pada Frodo.
Gollum, yang menyalah artikan isyarat itu, berteriak dan jatuh.
"Nah, Smeagol!" kata Frodo. "Kau harus mempercayaiku. Aku tidak akan
meninggalkanmu. Jawab sejujurnya, kalau kau bisa. Itu akan berakibat baik,
bukan merugikanmu." ia memotong ikatan tali di pergelangan tangan dan kaki
Gollum dan mengangkatnya agar berdiri.
"Kemarilah!" kata Faramir. "Pandang aku! Kau tahu nama tempat ini? Pernahkah
kau ke sini sebelumnya?"
Perlahan-lahan Gollum mengangkat matanya, dan dengan enggan memandang
ke dalam mata Faramir. Semua cahaya lenyap dari mata Gollum. Untuk
beberapa saat ia menatap pudar dan pucat ke dalam mata jernih tegas manusia
Gondor itu. Ada keheningan lama. Kemudian Gollum menundukkan kepalanya
dan menyusut turun, sampai ia berjongkok di 'tanah, menggigil. "Kami tidak tahu
dan tidak ingin tahu," rengeknya. "Belum pernah ke sini; tidak akan pernah ke
sini lagi."
"Ada pintu-pintu dan jendela-jendela terkunci dalam pikiranmu, serta ruang-ruang
gelap di belakangnya," kata Faramir. "Tapi dalam hal ini aku menilaimu bicara


jujur. Syukurlah. Sumpah apa yang akan kau ikrarkan bahwa kau takkan pernah
kemari lagi, dan takkan pernah membawa makhluk hidup ke sini, baik dengan
kata ataupun petunjuk?"
"Majikan tahu," kata Gollum sambil melirik ke arah Frodo. "Ya, dia tahu. Kami
akan berjanji pada Majikan, kalau dia menyelamatkan kami. Kami berjanji demi
itu, ya." ia merangkak ke kaki Frodo.
"Selamatkan kami, Majikan baik!" ratapnya. "Smeagol berjanji pada Kesayangannya, berjanji dengan setia. Tidak akan datang lagi, tidak bicara, tidak akan!
Tidak, sayangku, tidak!"
"Kau sudah puas?" kata Faramir.
"Ya," kata Frodo. "Setidaknya kau harus menerima janjinya, atau
menghukumnya. Tapi kau tidak akan memperoleh apa-apa lagi. Aku sudah
berjanji bahwa kalau dia datang kepadaku, dia tidak akan dilukai. Dan aku tak
ingin dianggap tak bisa dipercaya."

Faramir duduk merenung sejenak. "Baiklah," katanya akhirnya. "Kau kuserahkan
pada majikanmu Frodo putra Drogo. Biar dia memberi pernyataan, apa yang
akan dilakukannya denganmu!"
"Tapi, Lord Faramir," kata Frodo sambil membungkuk, "kau belum
mengungkapkan kehendakmu mengenai aku, dan kalau itu belum diungkapkan,
aku tak bisa membuat rencana untuk diriku sendiri maupun para pendampingku.
Katamu kau akan memberikan penilaianmu pada pagi hari; tapi sekarang sudah
pagi."
"Kalau begitu, aku akan menyatakannya," kata Faramir. "Tentang dirimu, Frodo,
sejauh ada di dalam kekuasaanku, kunyatakan kau bebas bergerak di wilayah
Gondor sampai ke perbatasan paling jauh; hanya saja kau dan siapa pun yang
ikut denganmu tidak dibenarkan datang ke tempat ini tanpa izin. Hukum ini
berlaku selama setahun dan satu hari, lalu berakhir, kecuali sebelum itu kau
datang ke Minas Tirith dan menghadap sendiri kepada penguasa kota itu. Maka
aku akan memohonnya untuk menyetujui tindakanku dan membuatnya berlaku
seumur hidup. Sementara itu, siapa pun yang kaulindungi akan berada di bawah


perlindunganku juga dan di bawah naungan Gondor. Sudah terjawabkah
pertanyaanmu?"
Frodo membungkuk rendah. "Sudah terjawab," katanya, "dan kutempatkan diriku
dalam pelayanan kepadamu, kalau itu cukup berharga bagi orang yang begitu
agung dan terhormat seperti dirimu."
"Itu sangat berharga," kata Faramir. "Dan sekarang, apakah kau menempatkan
makhluk ini, Smeagol ini, di bawah perlindunganmu?"
"Aku akan melindungi Smeagol," kata Frodo. Sam mengeluh dengan keras;
bukan karena bosan dengan sopan santun itu. Di Shire masalah seperti itu bisa
lebih bertele-tele lagi penyelesaiannya.
"Kalau begitu, kukatakan padamu," kata Faramir pada Gollum, "kau dihukum
mati, tapi selama kau berjalan bersama Frodo, kau aman dari pihak kami. Tapi
kalau siapa pun dari Gondor menemukanmu tanpa Frodo, hukuman itu akan
dilaksanakan. Dan semoga kematianmu berlangsung lekas, di dalam maupun di
luar Gondor, kalau kau tidak melayaninya dengan baik. Sekarang jawablah aku:
ke mana kau akan pergi? Kau pemandunya, katanya. Ke mana kau akan
menuntunnya?" Gollum tidak menjawab.
"Aku tak mau ini menjadi rahasia," kata Faramir. "Jawab aku, atau kutarik
kembali penilaianku!" Gollum masih tidak menjawab.
"Aku akan menjawab untuknya," kata Frodo. "Dia membawaku ke Gerbang
Hitam, sesuai permintaanku; tapi jalan itu tak bisa dilewati." "Tak ada pintu
terbuka ke Negeri Tanpa Nama," kata Faramir. "Melihat itu, kami menyimpang
lalu melewati jalan Selatan," lanjut Frodo, "sebab katanya ada, atau mungkin
ada, jalan dekat Minas Ithil."
"Minas Morgul," kata Faramir.
"Aku tidak tahu jelas," kata Frodo, "tapi jalan itu mendaki naik ke pegunungan di
sisi utara lembah, tempat kota lama berdiri. Jalan itu naik ke sebuah celah tinggi,
kemudian turun ke tempat yang ada di bawahnya."
"Kau tahu nama jalan itu?" kata Faramir. "Tidak," kata Frodo.
"Namanya Cirith Ungol." Gollum mendesis tajam dan mulai menggumam sendiri.
"Bukankah itu namanya?" kata Faramir kepadanya.


"Tidak!" kata Gollum, kemudian ia mendecit, seolah ada yang menusuknya. "Ya,
ya, kami pernah dengar nama itu. Tapi apa gunanya nama itu bagi kami?
Majikan bilang dia harus masuk. Jadi, kami harus mencoba suatu cara. Tak ada
jalan lain untuk dicoba, tidak."
"Tak ada jalan lain?" kata Faramir. "Bagaimana kau tahu? Dan siapa yang
menjelajahi semua perbatasan wilayah gelap itu?" ia menatap Gollum lama
sekali, sambil merenung. Akhirnya ia berbicara lagi. "Bawa pergi makhluk ini,
Anborn. Perlakukan dia dengan lembut, tapi awasi dia. Dan kau, Smeagol,
jangan berani terjun ke dalam jeram. Bata karang bergerigi tajam di sini akan
membunuhmu sebelum waktumu. Tinggalkan kami sekarang dan bawalah
ikanmu!"
Anborn keluar, dan Gollum berjalan meringkuk di depannya. Tirai di depan
relung ditutup.


"Frodo, menurutku kau sangat tidak bijak dalam hal ini," kata Faramir. "Kupikir
sebaiknya kau tidak pergi bersama makhluk itu. Dia jahat."
"Tidak, tidak sepenuhnya jahat," kata Frodo.
"Mungkin tidak sepenuhnya," kata Faramir, "tapi kejahatan melahapnya seperti
pembusukan, dan kejahatan itu semakin bertumbuh: Dia akan membawa
kesulitan padamu. Kalau kau mau berpisah dengannya, akan kuberi dia
pengawalan dan jaminan keamanan, sampai tempat mana pun di perbatasan
Gondor yang disebutnya."
"Dia tidak akan mau menerimanya," kata Frodo. "Dia akan mengejarku seperti
yang sudah lama dilakukannya. Dan aku sudah sering berjanji akan
melindunginya dan pergi ke mana dia menuntunku.
Kau tidak memintaku mengkhianati kepercayaannya?" '"Tidak," kata Faramir.
"Tapi hatiku memintanya. Sebab menyarankan orang untuk mengingkari janjinya
rasanya tidak terlalu jahat daripada kalau kita sendiri yang ingkar janji, terutama
kalau kita melihat seorang kawan tanpa sadar terikat pada sesuatu yang
merugikannya. Tapi kalau dia akan pergi denganmu, kau harus tabah
bersamanya. Namun menurutku sebaiknya kau tidak ke Cirith Ungol, sebab dia



tahu lebih banyak daripada yang dia ceritakan padamu. Bisa kulihat itu dengan
jelas dalam pikirannya. Jangan pergi ke Cirith Ungol!"
"Kalau begitu, ke mana aku harus pergi?" kata Frodo. "Kembali ke Gerbang
Hitam dan menyerahkan diri pada pengawal? Apa yang kauketahui tentang
keburukan tempat ini, sampai-sampai namanya begitu mengerikan?"
"Aku tidak tahu pasti," kata Faramir. "Kami dari Gondor tak pernah lewat di
sebelah timur Jalan di masa kini, dan tak ada di antara kami kaum muda yang
pernah melakukan itu, juga tak ada yang pernah menginjak Pegunungan
Bayang-Bayang. Tentang itu kami hanya tahu laporan lama dan desas-desus
masa lalu. Tapi ada teror gelap yang tinggal di jalan di atas Minas Morgul. Kalau
Cirith Ungol disebut-sebut, orang-orang tua dan ahli-ahli pengetahuan menjadi
pucat dan diam.
"Lembah Minas Morgul sudah sejak lama beralih ke dalam kejahatan. Lembah
itu sudah menjadi ancaman dan sumber ketakutan ketika Musuh yang terusir
masih tinggal di tempat jauh, dan sebagian besar Ithilien masih dalam
kekuasaan kami. Seperti kauketahui, kota itu dulu sebuah tempat kuat, gagah,
dan indah, Minas Ithil, saudara kembar kota kami. Tapi dia diserobot orang-
orang jahat yang dikuasai Musuh pada tahap-tahap awal kekuatannya, dan yang
mengembara tak mempunyai rumah dan majikan setelah kejatuhannya. Katanya
para penguasa mereka adalah orang-orang Numenor yang jatuh ke dalam
kejahatan gelap; pada mereka Musuh memberikan cincin-cincin kekuatan, dan
dia sudah melahap mereka: mereka sudah menjadi hantu-hantu hidup, kejam,
dan jahat. Setelah kepergiannya, mereka mengambil Minas Ithil dan tinggal di
sana, memenuhi tempat itu serta seluruh lembah di sekitarnya dengan
pembusukan; kelihatannya tempat itu kosong, tapi sebenarnya tidak demikian,
sebab ada ketakutan tanpa bentuk hidup di tengah reruntuhan dindingnya. Ada
sembilan penguasa di sana, dan setelah mereka kembali ke majikan mereka,
yang mereka bantu dan persiapkan secara rahasia, mereka menjadi kuat
kembali. Lalu Sembilan Penunggang muncul dari gerbang kengerian, dan kami
tak bisa menahan mereka. Jangan dekati benteng mereka. Kau akan terlihat
oleh mata-mata. Tempat itu penuh kekejian yang tak pernah tidur, dan mata


yang tidak berkelopak. Jangan pergi ke arah sana!"
"Tapi ke arah mana lagi kau akan menunjukkan jalan padaku?" kata Frodo.
"Katamu kau sendiri tak bisa menuntunku ke pegunungan, tidak juga untuk
melewatinya. Tapi melewati pegunungan aku harus pergi, demi menunaikan
perintah Dewan Penasihat, untuk mencari jalan atau tewas dalam pencarian.
Dan kalau aku kembali, menolak meneruskan sampai akhir, ke mana aku akan
pergi di antara Peri maupun Manusia? Apakah kau ingin aku pergi ke Gondor
dengan Benda ini, Benda yang membuat kakakmu gila karena hasratnya? Sihir
apa yang akan diteliarkannya di Minas Tirith? Akankah ada dua kota Minas
Morgul, saling menyeringai dari seberang daratan yang penuh kebusukan?"
"Aku tak ingin seperti itu," kata Faramir.
"Kalau begitu, kau ingin aku melakukan apa?"
"Aku tidak tahu. Hanya saja aku tak ingin kau pergi menyongsong kematian atau
siksaan. Dan menurutku Mithrandir takkan memilih jalan yang ini."
"Tapi karena dia sudah pergi, aku terpaksa mengambil jalanku sendiri. Dan aku
tak punya banyak waktu untuk mencari," kata Frodo.
"Sungguh berat tugas ini, dan tanpa harapan," kata Faramir. "Tapi setidaknya
camkan peringatanku: waspadalah terhadap Smeagol ini. Dia sudah pernah
membunuh. Bisa kubaca itu dalam dirinya." ia mengeluh.
"Well, sekarang kita mesti berpisah, Frodo putra Drogo. Kau tidak membutuhkan
kata-kata lembut: aku tak berharap bertemu lagi denganmu suatu saat di bawah
sinar Matahari. Tapi pergilah bersama restuku, untukmu dan semua anak

buahmu. Istirahatlah sebentar sementara makanan untukmu disiapkan.”

"Aku ingin sekali tahu, bagaimana sampai Smeagol yang merangkak ini bisa
memiliki Benda yang kita bicarakan itu, dan bagaimana dia kehilangan Benda itu,
tapi aku takkan menanyakannya sekarang. Kalau ternyata kau kembali ke negeri
makhluk hidup suatu saat nanti, dan kita menceritakan kembali kisah-kisah kita,
sambil duduk di tembok di bawah sinar matahari, menertawakan kesedihan
lama, saat itulah kau akan menceritakannya padaku. Untuk saat ini, hingga masa
yang tak bisa diramalkan oleh Batu Penglihatan dari Numenor, selamat
berpisah!"


la bangkit berdiri dan membungkuk rendah pada Frodo, lalu menyibakkan tirai
dan keluar ke gua.


BAB 7
PERJALANAN KE PERSIMPANGAN

Frodo dan Sam kembali ke tempat tidur mereka, dan berbaring sambil diam,
beristirahat sebentar, sementara orang-orang sibuk dan kegiatan hari itu dimulai.
Setelah beberapa saat, air disajikan, kemudian mereka dibawa ke sebuah meja,
di mana sudah dihidangkan makanan untuk tiga orang. Faramir membuka
puasanya bersama mereka. la tidak tidur sejak pertempuran sehari sebelumnya,
tapi ia tidak kelihatan letih.
Selesai makan, mereka bangkit berdiri. "Mudah-mudahan rasa lapar tidak
mengganggu kalian dalam perjalanan," kata Faramir. "Kalian hanya punya
sedikit persediaan, tapi sudah kuperintahkan agar kepada kalian dibawakan
sedikit persediaan makanan yang pantas untuk pengembara. Kalian tidak akan
kekurangan air selama berjalan di Ithilien, tapi jangan minum dari sungai yang
mengalir dari Mad Morgul, Lembah Mayat Hidup. Harus kuberitahukan juga
bahwa semua pengintai dan pengawasku sudah kembali, termasuk beberapa
yang sudah memasuki jarak pandang dari Morannon. Mereka semua
menemukan hal aneh. Daratan itu kosong melompong. Tak ada orang di jalan,
tak ada bunyi langkah kaki, atau terompet, atau busur di mana pun. Ada
keheningan yang sedang mematangkan diri di atas . Negeri Tak Bernama itu.
Aku tidak tahu pertanda apakah ini. Tapi tak lama lagi sesuatu akan terjadi.
Badai akan datang. Bergegaslah sementara masih bisa! Kalau kalian sudah siap,
mari kita pergi. Matahari akan segera naik di atas bayang-bayang."
Ransel para hobbit dikembalikan (sedikit lebih berat daripada sebelumnya), juga
dua tongkat kuat dari kayu yang digosok, diberi sepatu besi, dengan kepala
berukir yang dijalin kepangan tali kulit.
"Aku tak punya hadiah yang pantas untuk diberikan sebagai tanda perpisahan
kita," kata Faramir, "tapi ambillah tongkat-tongkat ini. Bisa berguna bagi mereka
yang berjalan atau mendaki di belantara. Orang-orang dari Pegunungan Putih
menggunakannya; meski yang ini sudah dipotong sesuai tinggi badan kalian dan
diberi sepatu baru. Tongkat ini terbuat dari potion indah lebethron, yang paling


disukai tukang-tukang kayu Gondor, dan mempunyai keajaiban untuk
menemukan dan kembali kepada pemiliknya. Mudah-mudahan keajaiban itu
tidak kalah di bawah pengaruh Bayang-Bayang yang akan kalian datangi!"
Kedua hobbit membungkuk rendah. "Tuan rumah yang baik hatl," kata Frodo,
"Elrond sudah mengatakan padaku bahwa aku akan menemukan persahabatan
di jalan, rahasia dan tak terduga. Aku tak pernah berharap akan mendapatkan
persahabatan seperti yang kautunjukkan. Dengan menemukannya, kejahatan
berubah menjadi kebaikan."

Sekarang mereka bersiap-siap berangkat. Gollum dibawa keluar dari sebuah
pojok atau lubang persembunyian, dan ia tampak lebih puas daripada
sebelumnya, meski ia tetap dekat-dekat Frodo dan menghindari tatapan Faramir.
"Pemandumu harus ditutup matanya," kata Faramir, "tapi kau dan pelayanmu
Samwise dibebaskan dari kewajiban itu, kalau kau mau."
Gollum mendecit dan menggeliat, dan memegang Frodo dengan erat, ketika
mereka datang untuk menutupi matanya. Frodo berkata, "Tutup mata kami
bertiga, dan tutup mataku lebih dulu, sehingga dia mengerti bahwa kalian tidak
bermaksud jahat." Saran Frodo dilaksanakan, dan mereka dituntun dari gua
Henneth Annun. Setelah melewati selasar-selasar dan tangga-tangga, mereka
merasakan hawa pagi yang sejuk, segar, dan manis, di sekeliling mereka. Masih
dengan mata ditutup, mereka berjalan terus untuk beberapa lama, naik-turun
dengan lembut. Akhirnya Faramir memerintahkan tutup mata mereka dilepas.
Mereka sudah berdiri di bawah dahan-dahan pohon lagi. Bunyi air terjun tidak
terdengar lagi, karena sekarang ada sebuah lereng panjang ke arah selatan,
yang memisahkan mereka dengan jurang tempat sungai mengalir. Ke arah Barat
mereka bisa melihat cahaya di antara pepohonan, seolah dunia berakhir tibatiba, di ujung yang hanya memandang ke langit.
"Di sini kita berpisah," kata Faramir. "Kalau kalian mengikuti saranku, janganlah
menyimpang ke timur dulu. Berjalan luruslah, dengan demikian kalian akan
dilindungi hutan sejauh beberapa mil. Di sebelah barat ada ujung yang menurun
tajam ke dalam lembah-lembah besar, kadang-kadang dengan mendadak dan


terjal, kadang-kadang sebagai sisi bukit yang memanjang. Tetaplah dekat-dekat
ujung ini dan pinggiran hutan. Di awal perjalanan, kalian mungkin bisa berjalan di
siang hari. Daratan ini cuma kelihatannya saja tenang, dan untuk sementara semua kejahatan menghilang. Selamat jalan, mudah-mudahan!"
la memeluk kedua hobbit itu dengan gaya bangsanya, membungkuk dan
meletakkan kedua tangannya di pundak mereka, lalu mengecup dahi mereka.
"Pergilah dengan restu dari semua manusia yang baik!" katanya.
Mereka membungkuk sampai ke tanah. Lalu Faramir membalikkan badan dan
mendekati kedua pengawalnya yang berdiri agak jauh. Mereka kagum melihat
kecepatan gerak orang-orang berpakaian hijau itu, yang menghilang hampir
dalam satu kedipan mata. Hutan tempat Faramir tadi berdiri kelihatan kosong
dan muram, seolah sebuah mimpi sudah berlalu.


Frodo menarik napas panjang dan menghadap kembali ke selatan. Seolah
memamerkan ketidakpeduliannya atas semua sopan santun itu, Gollum
mengais-ngais jamur di kaki pohon. "Sudah lapar lagi?" pikir Sam. "Hmm,
sekarang mulai lagi!"
"Sudah pergi mereka?" kata Gollum. "Manusia jahat kejam! Leher Smeagol
masih sakit, ya sakit. Ayo kita pergi!"
"Ya, mari kita pergi," kata Frodo. "Tapi lebih baik kau diam, kalau kau hanya bisa
bicara jelek tentang mereka yang sudah menunjukkan belas kasihan padamu!"
"Majikan baik!" kata Gollum. "Smeagol hanya bercanda. Selalu memaafkan, ya,
ya, selalu memaafkan, bahkan tipuan-tipuan kecil Majikan. Oh ya, Majikan baik,
Smeagol baik!"
Frodo dan Sam tidak menjawab. Sambil memasang ransel dan mencekal
tongkat mereka, kedua hobbit itu masuk ke dalam hutan Ithilien.
Hari itu mereka dua kali beristirahat dan makan sedikit dari perbekalan yang
dibawakan Faramir: buah-buah kering dan daging asin, cukup untuk beberapa
hari; dan roti yang cukup untuk bertahan selama masih segar. Gollum tidak
makan apa-apa.
Matahari naik dan lewat di atas, tanpa terlihat, lalu mulai tenggelam; cahayanya



di antara pepohonan di barat menjadi keemasan; mereka selalu berjalan di
bawah bayangan hijau sejuk, di sekitar mereka sepi sekali. Burung-burung entah
sudah pergi atau sudah jadi bisu.
Kegelapan datang lebih awal ke hutan sepi itu, dan sebelum malam tiba mereka
berhenti, letih karena sudah berjalan tujuh league atau lebih dari Henneth Annun.
Frodo berbaring tidur sepanjang malam di kerumunan jamur tebal di bawah
sebatang pohon tua. Sam berbaring agak resah di sampingnya: ia sering
bangun, tapi selalu tidak ada tanda-tanda dari Gollum, yang segera pergi ketika
yang lain hendak beristirahat. Entah ia tidur sendirian di sebuah lubang di dekat
situ, atau mengembara dengan gelisah mencari mangsa sepanjang malam, ia
tidak bilang; tapi ia kembali ketika cahaya pertama pagi muncul, dan
membangunkan kawan-kawannya.
"Harus bangun, ya harus bangun!" katanya. "Masih jauh perjalanan kita, ke
selatan dan timur. Hobbit harus buru-buru!"

Hari itu berlalu hampir seperti hari sebelumnya, kecuali bahwa keheningan
rasanya semakin dalam; udara menjadi berat, dan mulai terasa pengap di bawah
pepohonan. Guruh seolah sedang menggelegak. Gollum sering berhenti,
mengendus-endus udara, lalu menggerutu sendiri dan mendesak kedua hobbit
untuk lebih cepat.
Ketika tahap ketiga perjalanan hari itu semakin jauh dan siang hari memudar,
hutan itu membuka keluar, pohon-pohon semakin besar dan lebih tercerai-berai.
Pohon-pohon ilex yang berdiameter sangat besar berdiri gelap dan khidmat di
tempat terbuka yang luas, diselingi pohon-pohon asli tua di sana-sini; serta
pohon ek raksasa yang baru saja mengeluarkan kuncup-kuncupnya yang
cokelat-hijau. Di sekitar mereka terhampar padang-padang panjang berumput
hijau, dengan bercak-bercak bunga celandine dan anemone putih dan biru, yang
sekarang terlipat untuk tidur; ada juga padang-padang yang dipenuhi dedaunan
hyacinth hutan: tangkai-tangkai bunganya yang ramping mendesak keluar dari
antara jamur. Tak ada makhluk hidup, hewan, atau burung, yang tampak, tapi di
tempat-tempat terbuka ini Gollum menjadi takut, dan kini mereka berjalan hati


hati, melompat dari satu bayangan panjang ke bayangan lainnya.
Cahaya dengan cepat memudar ketika mereka sampai di ujung hutan. Di sana
mereka duduk di bawah pohon ek tua yang berbonggol-bonggol, yang
menjulurkan akar-akarnya bagai ular menuruni tebing remuk yang curam.
Sebuah lembah dalam yang remang-remang terhampar di depan mereka. Di sisi
seberangnya hutan bergerombol lagi, biru dan kelabu di bawah senja yang
muram, membentang sampai ke selatan. Di sebelah kanan berkilauan
Pegunungan-Pegunungan Gondor, jauh di Barat, di bawah langit bebercak api.
Di sebelah kiri terhampar kegelapan: dinding-dinding Mordor yang menjulang
tinggi; dan lembah panjang itu muncul dari kegelapan, jatuh dengan curam ke
dalam palung yang semakin lebar, menuju Anduin. Di dasarnya mengalir sungai
deras: Frodo bisa mendengar gemuruhnya naik mengatasi keheningan; di
sampingnya, di sisi yang lebih dekat, sebuah jalan menjulur ke bawah seperti
pita pucat, masuk ke kabut dingin kelabu yang tidak tersentuh sinar matahari
sama sekali. Jauh di sana, seolah mengambang di atas samudra yang remangremang, Frodo serasa melihat puncakpuncak tinggi menara-menara tua yang
sepi dan gelap, tampak kabur dan pecah-pecah.
la berbicara pada Gollum. "Kau tahu di mana kita sekarang?" katanya.
"Ya, Majikan. Tempat-tempat berbahaya, Ini jalan dari Menara BuIan, Majikan,
sampai ke reruntuhan kota dekat pantai Sungai. Reruntuhan kota, ya, tempat
yang busuk sekali, penuh musuh. Kita seharusnya tidak mengikuti saran
Manusia. Hobbit-hobbit sudah jauh menyimpang dari jalan. Sekarang harus pergi
ke timur, di atas sana." ia melambaikan tangannya yang kurus ke arah
pegunungan yang gelap. "Dan kita tak bisa memakai jalan ini. Oh tidak! Orang-
orang kejam lewat sini, turun dari Menara!"
Frodo memandang jalan itu. Setidaknya saat mil tak ada yang bergerak di sana.
Kelihatannya kosong dan sepi, menjulur ke dalam puing-puing kosong dalam
kabut. Tapi ada perasaan jahat di udara, seolah ada sesuatu yang hilir-mudik,
yang tidak tampak oleh mata. Frodo merinding lagi ketika memandang puncakpuncak jauh yang sekarang menghilang ditelan malam, serta bunyi air yang
kedengaran dingin dan kejam: suara Morgulduin, sungai tercemar yang mengalir


dari Lembah Hantu.
"Apa yang akan kita lakukan?" katanya. "Kita sudah berjalan jauh dan lama.
Apakah kita akan mencari tempat di hutan, untuk berbaring tersembunyi?"
"Tidak baik bersembunyi dalam gelap," kata Gollum. "Justru pagi hari hobbithobbit harus bersembunyi, ya, pagi hari."
'"Ah, yang benar!" kata Sam. "Kita perlu istirahat sebentar, meski kita akan
bangun lagi tengah malam. Masih cukup banyak waktu gelap, untukmu
membawa kami berjalan panjang, kalau kau tahu jalannya."
Dengan enggan Gollum menyetujuinya, lalu ia kembali ke pepohonan, berjalan
ke arah timur untuk beberapa saat, sepanjang pinggiran hutan yang berjurai. la
tak mau istirahat di tempat yang masih begitu dekat dengan jalan jahat itu, dan
setelah perdebatan kecil, mereka semua mendaki ke dalam kelangkang
sebatang pohon holm-oak besar; dengan dahan-dahannya yang tebal, yang
muncul bersamaan dari batangnya, pohon itu menyediakan tempat
persembunyian yang baik dan perlindungan yang cukup nyaman. Malam tiba,
hari menjadi gelap pekat di bawah atap pohon itu. Frodo dan Sam minum sedikit
air dan makan sedikit roti serta buah kering, tapi Gollum langsung meringkuk dan
tidur. Kedua hobbit tidak memejamkan mata.


Sudah sedikit lewat tengah malam ketika Gollum bangun: tiba-tiba mereka
menyadari matanya yang pucat terbuka kelopaknya, dan berkilauan ke arah
mereka. la mendengarkan dan mengendus-endusbegitulah caranya untuk
mengetahui waktu.
"Apa kita sudah cukup istirahat? Sudah tidur enak?" katanya. "Ayo pergi!"
"Kami belum cukup istirahat, dan tidak tidur," Sam menggeram. "Tapi aku akan
pergi kalau memang harus."
Gollum segera melompat turun dari dahan pohon, mengambil posisi merangkak;
kedua hobbit mengikuti dengan lebih lambat.
Setelah turun, mereka berjalan lagi ke arah timur, dengan dipimpin Gollum,
mendaki daratan yang menanjak. Mereka hanya bisa melihat sedikit, karena
malam sudah sangat larut dan kelam, hingga mereka hampir-hampir tidak



melihat batang-batang pohon sampai mereka menabraknya. Tanah menjadi
lebih hancur dari berjalan menjadi lebih sulit, tapi rupanya Gollum sama sekali
tidak menemui kesulitan. la memimpin mereka melewati belukar dan sisa-sisa
semak; kadang-kadang mengitari bibir belahan yang dalam atau sumur gelap,
kadang-kadang turun ke cekungan yang diselubungi semak-semak hitam dan
keluar lagi; tapi selalu bila mereka turun sedikit, lereng selanjutnya lebih panj ang
dan lebih terj al. Mereka mendaki terus. Pada perhentian pertama, mereka
menoleh dan bisa melihat samar-samar atap hutan yang mereka tinggalkan di
belakang, terhampar bagai bayangan luas pekat, malam yang lebih kelam di
bawah langit gelap yang kosong. Tampaknya ada suatu kehitaman besar naik
perlahan-lahan dari Timur, melahap bintang-bintang yang bersinar lemah.
Beberapa saat kemudian, bulan lolos dari awan yang mengejar, tapi ia dikelilingi
lingkaran sinar kuning yang pucat.
Akhirnya Gollum berbicara kepada para hobbit. "Fajar segera datang," katanya.
"Hobbit harus cepat-cepat. Tidak aman untuk tetap di tempat terbuka di sini.
Bergegaslah!"
Ia mempercepat langkahnya, dan mereka mengikutinya dengan lelah. Tak lama
kemudian, mereka mulai mendaki ke sebuah punggung daratan besar. Sebagian
besar tertutup tanaman gorse dan whortleberry yang tumbuh rapat, dengan duriduri panjang alot, meski di sana-sini ada tempat terbuka, sisa-sisa kebakaran
yang belum lama. Semak-semak gorse semakin banyak ketika mereka hampir
sampai ke puncak; sangat tua dan tinggi, kurus dan ramping di bagian bawah,
tapi tebal di atas, dan sudah mulai mengeluarkan bunga-bunga kuning yang
berkilauan dalam kegelapan dan mengeluarkan bau wangi lembut. Begitu tinggi
semak-semak kurus itu, sehingga kedua hobbit bisa berjalan tegak di bawahnya,
melewati jalur jalur panjang kering yang dilapisi jamur tebal menusuk-nusuk.
Di ujung terjauh punggung bukit lebar ini mereka berhenti berjalan, dan
merangkak untuk bersembunyi di bawah jalinan duri yang kusut. Dahandahannya yang terpilin, membungkuk sampai ke tanah, ditutupi jaringan briar
yang tumbuh merayap simpang siur. Jauh di dalam ada ruang kosong, dengan
cabang-cabang mati dan belukar beratapkan dedaunan dan tunas-tunas pertama


musim semi. Di sana mereka berbaring sebentar, masih terlalu letih untuk
makan; mereka mengintip keluar dari lubang-lubang di persembunyian,
mengamati hari merekah dengan lambat.
Tapi tak ada cahaya muncul, kecuali senja yang cokelat mati. Di Timur ada sinar
merah redup di bawah awan yang merendah: bukan merahnya matahari terbit.
Di seberang daratan yang membentang tak beraturan, pegunungan Ephel Duath
memandangi mereka dengan angker, hitam tak berbentuk, dan di bawahnya
malam masih tebal menggantung, tak mau beranjak, di atasnya puncak-puncak
dan pinggiran bergerigi tergelar keras mengancam di depan nyala merah yang
garang. Di sebelah kanan mereka, salah satu pundak pegunungan besar
mencuat, gelap dan hitam di antara bayangan-bayangan, mendesak ke barat.
"Ke arah mana kita pergi dari sini?" tanya Frodo. "Apakah yang di sana itu
bukaan dari Lembah Morgul, di sana di seberang kegelapan itu?"
"Apa kita sudah perlu memikirkan itu?" kata Sam. "Kita kan tidak akan berjalan
lagi hari ini, kalau ini memang sudah pagi?"
"Mungkin tidak, mungkin tidak," kata Gollum. "Tapi kita harus segera pergi ke
Persimpangan Jalan. Ya, ke Persimpangan Jalan. Itu jaIan yang di sana, ya,
Majikan."

Nyala merah di atas Mordor meredup. Senja semakin gelap ketika asap-asap
besar naik di Timur, dan merangkak di atas mereka. Frodo dan Sam makan
sedikit, kemudian berbaring, tapi Gollum resah. la tidak mau makan makanan
mereka, tapi ia minum sedikit, kemudian merangkak kian kemari di bawah
semak-semak, sambil mendengus dan menggerutu. Mendadak ia menghilang.
"Pergi berburu, kukira," kata Sam sambil menguap. Gilirannya untuk tidur lebih
dulu, dan segera ia lelap bermimpi. la menyangka sudah berada di Bag End lagi,
mencari sesuatu; tapi di punggungnya ada ransel berat sekali, yang
membuatnya terbungkuk. Semua kelihatan penuh rumput dan busuk, duri-duri
serta pakis menyusup ke dalam kelompok tanaman di pagar paling bawah.
"Aku tahu itu tugas untukku, tapi aku lelah sekali," ia berkata terus-menerus.
Akhirnya ia ingat apa yang dicarinya. "Pipaku!" katanya, dan dengan kata itu ia


terbangun.
"Bodoh!" ia berkata pada dirinya sendiri ketika ia membuka mata, dan heran
mengapa ia berbaring di bawah pagar. "Ada di dalam ranselmu selama ini!" Lalu
ia menyadari, pertama, pipanya mungkin ada di ranselnya, tapi ia tak punya
tembakau, dan kedua, ia jauh sekali dari Bag End. ia bangkit duduk. Tampaknya
hampir gelap. Mengapa majikannya membiarkan ia tidur melebihi gilirannya,
sampai malam sudah tiba?
"Kau tidak tidur, Mr. Frodo?" katanya. "Jam berapa sekarang? Rupanya sudah
malam!"
"Tidak," kata Frodo. "Tapi hari semakin gelap, bukan makin terang: semakin
gelap dan semakin gelap. Setahuku sekarang belum tengah hari, dan kau hanya
tidur sekitar tiga jam."
"Aku bertanya-tanya, apa yang akan terjadi," kata Sam. "Apakah akan ada
badai? Kalau benar, pasti akan dahsyat sekali. Kita akan berharap ada di dalam
lubang dalam, bukan hanya terjebak di bawah semak." ia memasang telinga.
"Apa itu? Petir, atau genderang, atau apa?"
"Aku tidak tahu," kata Frodo. "Sudah agak lama berlangsung. Kadang-kadang
tanah seolah bergetar, kadang-kadang seperti udara berat berdenyut di dalam
telingamu."
Sam melihat sekeliling. "Ke mana Gollum?" katanya. "Apa dia belum kembali?"
"Belum," kata Frodo. "Tidak ada tanda-tanda atau bunyi darinya."
"Well, aku benci dia," kata Sam. "Takkan kusesali kalau dia hilang. Memang
khas dia, setelah berjalan sejauh ini, pergi dan hilang justru sekarang, ketika
sedang sangat dibutuhkan itu pun kalau dia bisa bermanfaat."
"Kau lupa Rawa-Rawa," kata Frodo. "Kuharap tidak terjadi apa-apa dengannya."
"Dan kuharap dia tidak berniat melakukan tipu muslihat. Bagaimanapun, mudahmudahan dia tidak jatuh ke tangan pihak lain, seperti istilahmu. Sebab kalau dia
sampai tertangkap, kita bakal dapat kesulitan."
Saat itu bunyi menderum dan menggelegar terdengar lagi, lebih keras dan lebih
dalam. Tanah terasa bergetar di bawah kaki mereka. "Kurasa kita sudah dalam
kesulitan sekarang," kata Frodo. "Aku khawatir perjalanan kita sudah mendekati


akhirnya."
"Mungkin," kata Sam, "tapi selama masih ada kehidupan, berarti masih ada
harapan, begitu Gaffer biasa berkata; dan masih perlu makanan, biasanya dia
menambahkan. Kau makan sedikit, Mr. Frodo, lalu tidur sebentar."


Siang hari itu kalau bisa disebut siang sesuai dugaan Sam berlanjut terus. Ketika
melongok ke luar, ia hanya bisa melihat dunia cokelatkelabu, tanpa bayangbayang, meredup perlahan ke dalam keremangan tak berbentuk dan berwarna.
Terasa mencekik, namun tidak hangat. Frodo tidur gelisah sekali, bergulak-gulik
dan membalikkan badan, kadang-kadang menggumam. Dua kali Sam merasa
mendengar ia menyebut nama Gandalf. Waktu berlalu sangat lamban.
Mendadak Sam mendengar bunyi desis di belakangnya, dan Gollum muncul
dengan merangkak, memandang mereka dengan mata bersinar.
"Bangun, bangun! Bangun, penidur-penidur!" bisiknya. "Bangun! Tak boleh
menyia-nyiakan waktu. Kita harus pergi, ya, kita harus segera pergi. Tak boleh
menyia-nyiakan waktu."
Sam menatapnya curiga: Gollum kelihatan ketakutan atau bergairah. "Pergi
sekarang? Apakah ini tipu muslihatmu? Sekarang belum waktunya pergi. Bahkan
belum waktu untuk minum teh, setidaknya tidak di tempat beradab, di mana ada
saat untuk minum teh."
"Bodoh!" desis Gollum. "Kita tidak berada di tempat beradab. Waktu sudah
sangat mendesak, ya, mendesak sekali. Tak bisa membuang-buang waktu. Kita
harus pergi. Bangun, Majikan, bangun!" ia mencakar Frodo; Frodo, terbangun
kaget, mendadak duduk dan memegang tangannya. Gollum melepaskan diri dan
mundur.
"Mereka jangan sampai bodoh," desisnya. "Kita harus pergi. Tak boleh buangbuang waktu!" Dan mereka tak bisa membuatnya mengungkapkan lebih banyak.
Ke mana ia sudah pergi, dan apa yang dipikirkannya akan terjadi, sampai ia
tergesa-gesa begitu, Gollum tak mau mengungkapkan. Sam curiga, dan
menunjukkannya; tapi Frodo tidak menunjukkan ekspresi apa pun. la mengeluh,
mengangkat ranselnya, dan bersiap-siap pergi ke kegelapan yang semakin



pekat.
Diam-diam Gollum menuntun mereka menuruni sisi bukit, berusaha tetap
terlindung sebisa mungkin, dan berlari, hampir membungkuk sampai ke tanah,
melintasi tempat-tempat terbuka; tapi kini cahaya begitu redup, sampai-sampai
mata tajam hewan liar pun hampir tak bisa melihat para hobbit yang berkerudung
dan berjubah kelabu gelap, juga tak bisa mendengar mereka berjalan sehati-hati
mungkin. Tanpa derakan ranting maupun desiran daun, mereka lewat dan
menghilang.

Selama sekitar satu jam mereka berjalan terus, tanpa suara, dalam barisan satusatu, tertekan oleh kemuraman dan keheningan sempurna daratan itu, yang
hanya sesekali dipecah oleh gemuruh petir lemah yang jauh, atau bunyi
genderang di suatu lembah bukit. Mereka berjalan turun dari tempat
persembunyian tadi, kemudian membelok ke selatan, berjalan dalam arah
selurus yang bisa ditemukan Gollum, melintasi sebuah lereng panjang yang
hancur, yang bersandar pada pegunungan. Tak lama kemudian, tidak jauh di
depan, mereka melihat sekelompok pohon yang menjulang bagai dinding hitam.
Ketika mereka mendekat, mereka menyadari pohon-pohon itu besar sekali,
sudah sangat tua rupanya, dan masih menjulang tinggi, meski puncakpuncaknya kurus kering dan patah, seolah telah tersapu badai dan halilintar,
namun tak bisa dibunuh atau digoyahkan akar-akarnya yang dalam.
"Persimpangan Jalan, ya," bisik Gollum, kata-kata pertama yang diucapkannya
sejak mereka meninggalkan tempat persembunyian mereka. "Kita harus pergi ke
sana." Sambil mengarah ke timur, ia memimpin mereka mendaki lereng; tiba-tiba
di depan mereka tampak Jalan ke Selatan, menjulur sepanjang kaki paling luar
pegunungan, sampai akhirnya masuk ke dalam lingkaran besar pepohonan.
"Ini satu-satunya jalan," bisik Gollum. "Tak ada jalan di luar jalan ini. Tak ada
jalan. Kita harus pergi ke Persimpangan Jalan. Tapi cepatlah! Dan diamlah!"
Dengan sembunyi-sembunyi, seperti pengintai di tengah perkemahan musuh,
mereka merangkak ke jalan, dan diam-diam menyusuri pinggir baratnya di
bawah tebing berbatu, kelabu seperti bebatuan itu sendiri, dan berkaki lembut


seperti kucing yang sedang berburu. Akhirnya mereka sampai di pepohonan,
dan menyadari mereka berdiri di dalam lingkaran besar tanpa atap, terbuka di
tengah, ke langit yang muram; ruangan di antara batang-batang raksasa itu
tampak seperti lengkungan besar yang gelap dari suatu balairung yang sudah
hancur. Di tengahtengah, empat jalan bertemu. Di belakang mereka terletak
jalan ke Morannon; di depan mereka, jalan itu keluar lagi dalam perjalanannya
yang panjang ke selatan; di sebelah kanan mereka, jalan dari Osgiliath datang
mendaki dan melintas, menghilang di timur, ke dalam kegelapan: yang keempat,
jalan yang akan mereka tempuh.
Ketika berdiri di sana sambil dipenuhi kengerian, Frodo melihat seberkas
cahaya; berkilauan pada wajah Sam di sampingnya. la menoleh ke arah itu, dan
melihat di luar suatu lengkungan dahan-dahan, jalan ke Osgiliath menjulur
hampir lurus seperti pita terentang, terus, terus sampai ke Barat. Nun jauh di
sana, di luar Gondor yang sedih, yang sekarang tersaput bayang-bayang,
Matahari sedang tenggelam, menuju tepi awan-awan besar yang berarak pelan,
dan jatuh sebagai api benderang ke Samudra yang masih belum ternoda.
Sejenak cahayanya jatuh di atas sebuah sosok besar yang sedang duduk, diam
dan khidmat seperti raja-raja batu besar dari Argonath. Perjalanan tahun telah
mengikisnya, dan tangan-tangan kasar sudah merusaknya. Kepalanya hilang,
dan sebagai gantinya sebongkah batu yang dipahat kasar diletakkan di sana
untuk mencemooh, dicat oleh tangan-tangan liar untuk menyerupai wajah
menyeringai dengan satu mata besar merah di tengah dahinya. Di atas lututnya
dan kursinya yang sangat besar, dan di sekitar dasar patung, terdapat cakaran
iseng bercampur dengan lambang-lambang jahat yang biasa digunakan bangsa
maggot dari Mordor.
Mendadak, karena kena jalur-jalur cahaya matahari yang mendatar, Frodo
melihat kepala raja tua itu: menggeletak di pinggir jalan. "Lihat, Sam!" serunya
kaget. "Lihat! Raja itu sudah kembali bermahkota!"
Mata patung itu cekung, dan janggutnya yang diukir sudah pecah, tapi di sekitar
dahinya yang tinggi dan keras ada mahkota dari perak dan emas. Sebuah
tanaman rambat dengan bunga-bunga seperti bintang-bintang putih kecil telah


membentuk jalinan di dahinya, seolah menghormati raja yang telah jatuh itu, dan
di celah-celah rambutnya yang keras tampak kemilau bunga stonecrop kuning.
"Mereka tak bisa selamanya menaklukkan!" kata Frodo. Lalu mendadak kilasan
sekejap itu hilang. Matahari turun dan lenyap, dan seolah lampu dipadamkan;
malam hitam pun menjelang.


BAB 8
TANGGA CIRITH UNGOL

Gollum menarik-narik jubah Frodo, dan mendesis takut bercampur tak sabar.
"Kita harus pergi," katanya. "Jangan berdiri di sini. Cepatlah!"
Dengan enggan Frodo membelakangi Barat, mengikuti pemandunya yang
menuntunnya keluar, ke Timur yang gelap. Mereka meninggalkan lingkaran
pepohonan, dan merangkak menyusuri jalan menuju pegunungan. Jalan ini juga
menjulur lurus untuk beberapa saat, tapi lalu mulai membelok ke selatan, sampai
tiba tepat di bawah pundak besar batu karang yang sudah mereka lihat dari jauh.
Hitam dan menakutkan ia menjulang di atas mereka, lebih gelap daripada langit
gelap di belakangnya. Jalan itu merangkak terus di bawah bayangannya, dan
sambil melingkarinya jalan itu menjulur ke timur lagi, mulai mendaki dengan
terjal.
Frodo dan Sam berjalan terus dengan berat hati, tak lagi mampu memedulikan
bahaya besar yang mengancam mereka. Kepala Frodo tertunduk menanggung
beban berat. Begitu Persimpangan Jalan dilewati, bobotnya yang hampir
terlupakan ketika masih di Ithilien mulai semakin berat lagi. Kini, merasa jalan
yang ditapakinya semakin terjal, ia memandang ke atas dengan letih; kemudian
ia melihatnya, seperti sudah dikatakan Gollum: kota para Hantu Cincin. ia
gemetaran di tebing berbatu itu.
Suatu lembah panjang bergelombang, teluk gelap yang besar, menghampar jauh
ke dalam pegunungan. Di sisi terjauh, agak masuk ke lengan lembah, tinggi di
atas tempat duduk batu karang, di atas lutut hitam Ephel Duath, berdiri dinding
dan menara Minas Morgul. Semua gelap di sekitarnya, bumi dan langit, tapi
menara itu sendiri disinari cahaya. Bukan cahaya bulan terkungkung yang naik
melalui dindingdinding pualam Minas Ithil zaman dahulu, Menara Bulan yang
indah dan bersinar di cekungan bukit. Cahaya yang sekarang terlihat lebih pucat
daripada bulan yang merana dalam gerhana lamban, berpendar bimbang seperti
napas dari pembusukan yang berbau tak sedap, cahaya mayat, cahaya yang
tidak menyinari apa pun. Di dinding dan menara tampak jendela jendela, seperti


lubang-lubang hitam tak terhitung banyaknya, memandang ke dalam
kekosongan; tapi puncak menara paling atas berputar perlahan ke satu arah,
kemudian ke arah lainnya, seperti hantu besar mengintai ke dalam gelapnya
malam. Untuk beberapa saat, ketiga pengembara berdiri di sana, ketakutan,
memandang ke atas dengan mata enggan. Gollum yang pertama-tama tersadar.
la menarik-narik jubah mereka lagi, tapi tidak berbicara. la hampir-hampir
menyeret mereka maju. Setiap langkah dilakukan dengann enggan, dan waktu
seolah melambatkan kecepatan, sehingga antara mengangkat kaki dan
meletakkannya kembali terasa seperti bermenit-menit penuh keengganan.
Demikianlah, mereka sampai dengan perlahan ke jembatan putih. Di sini
jalanannya berkilauan samar-samar, melewati sungai di tengah lembah,
membelok berliku-liku menuju gerbang kota: sebuah mulut hitam menganga di
lingkaran luar dinding utara. Di kedua tebing terletak dataran luas, padangpadang gelap dipenuhi bunga-bunga putih pucat. Padang-padang ini juga
bersinar, indah namun mengerikan, seperti wujud-wujud gila dalam mimpi buruk;
samar-samar mereka mengeluarkan bau rumah mayat yang memuakkan; bau
busuk memenuhi udara. Jembatan terbentang dari padang ke padang. Patungpatung menghiasi ujungnya, diukir dengan terampil menyerupai bentuk manusia
dan hewan, namun semuanya rusak dan menjijikkan. Sungai yang mengalir di
bawahnya tampak diam dan beruap, tapi uap yang naik, menggulung, dan
berputar-putar di sekitar jembatan itu terasa dingin. Frodo merasa pusing,
pikirannya berat. Tiba-tiba, seolah digerakkan oleh suatu kekuatan di luar dirinya,
ia mulai berjalan cepat, terhuyunghuyung ke depan, tangannya menggapai-gapai
terjulur, kepalanya berputar dari satu sisi ke sisi lain. Sam dan Gollum berlari
mengejarnya. Sam menangkap majikannya dalam pelukannya, ketika Frodo
tersandung hampir jatuh, tepat di ambang jembatan.
"Jangan ke sana! Tidak, jangan ke sana!" bisik Gollum, napas yang mendesis di
antara giginya seolah merobek kesepian yang berat itu, seperti desing peluit, dan
ia gemetar ketakutan di tanah.
"Tabah, Mr. Frodo!" gerutu Sam ke telinga Frodo. "Kembali! Jangan lewat jalan
itu. Kata Gollum jangan, dan kali ini aku setuju dengannya."


Frodo menyeka dahi dan mengalihkan pandang dari kota di bukit. Menara yang
bersinar itu memukaunya, dan ia menahan hasrat yang timbul dalam dirinya
untuk berlari lewat jalan bersinar menuju gerbang. Akhirnya dengan susah payah
ia membalikkan badan. Namun ia merasa Cincin itu melawannya, menarik
kalung yang menggantung di lehernya; dan matanya, ketika dipalingkan, juga
sejenak seperti buta. Kegelapan di depannya seakan tak tertembus.
Gollum yang merangkak di tanah seperti hewan ketakutan, sudah menghilang
dalam keremangan. Sam yang menopang dan menuntun majikannya yang
terhuyung-huyung, mengikutinya secepat mungkin. Tak jauh dari tebing sungai
terdekat ada celah di tembok batu di samping jalan. Mereka masuk melalui
lubang itu, dan tiba di sebuah jalan sempit yang mulanya bersinar redup, seperti
jalan utama, tapi setelah mulai mendaki di atas padang bunga-bunga
mematikan, jalan itu memudar dan menjadi gelap, berliku-liku sampai ke sisi
utara lembah.
Kedua hobbit menyusuri jalan ini berdampingan, tak bisa melihat Gollum di
depan mereka, kecuali ketika ia menoleh untuk memanggil mereka maju terus.
Saat itu matanya bersinar dengan cahaya hijaukeputihan, mungkin
mencerminkan kilauan Morgul yang tak sedap, atau dikobarkan oleh suasana
hatinya yang menjawab panggilan Morgul. Sam dan Frodo selalu menyadari
kilauan mematikan serta lubang-lubang mata yang gelap itu, yang membuat
mereka selalu menoleh ketakutan, hingga mereka segera mengalihkan mata,
untuk menemukan kembali jalan yang semakin gelap. Dengan lambat dan susah
payah mereka maju terus. Ketika sudah melewati bau busuk dan uap sungai
beracun itu, napas mereka semakin ringan dan kepala semakin jernih; tapi
sekarang tubuh mereka letih sekali, seolah mereka sudah berjalan sepanjang
malam membawa beban, atau berenang melawan arus air yang berat. Akhirnya
mereka tak bisa berjalan lebih jauh lagi tanpa berhenti dulu sejenak.
Frodo berhenti, dan duduk di atas batu. Mereka sekarang sudah mendaki
sampai ke puncak sebongkah besar batu karang gundul. Di depan mereka ada
teluk di sisi lembah; melingkari teluk ini, jalanan itu terus terjulur, hanya berupa
bidang datar lebar dengan jurang di sebelah kanan; di seberang wajah selatan


pegunungan yang curam ia mendaki naik, sampai menghilang dalam kegelapan
di atas.
"Aku perlu istirahat sebentar, Sam," bisik Frodo. "Berat sekali, Sam anakku,
berat sekali. Entah seberapa jauh aku bisa membawa benda ini? Bagaimanapun,
aku harus istirahat sebelum kita memberanikan diri ke sana." ia menunjuk ke
jalan sempit di depan.
"Ssst! Ssst!" desis Gollum yang bergegas kembali pada mereka. "Ssst!" ia
menaruh jari di bibimya dan menggelengkan kepala kuat-kuat. Sambil menariknarik lengan baju Frodo, ia menunjuk ke arah jalan itu; tapi Frodo tak mau
bergerak.
"Belum," katanya, "belum." Keletihan, dan lebih dari sekadar keletihan, terasa
menekannya; seolah suatu sihir berat sudah menimpa pikiran dan tubuhnya.
"Aku harus istirahat," gumamnya.
Mendengar ini, ketakutan dan kecemasan Gollum semakin bertambah, hingga ia
berbicara lagi, mendesis di belakang tangannya, seolah menahan suaranya dari
pendengar-pendengar yang tidak tampak di udara. "Jangan di sini, tidak. Jangan
istirahat di sini. Bodoh! Mata bisa melihat kita. Kalau mereka sampai ke
jembatan, mereka akan melihat kita. Menyingkir dari sini! Naik, naik! Ayo!"
"Ayo, Mr. Frodo," kata Sam. "Dia benar. Kita tak bisa tetap di sini." "Baiklah,"
kata Frodo dengan suara lemah, seperti setengah tertidur. "Akan kucoba."
Dengan susah payah ia berdiri.


Tapi sudah terlambat. Saat itu batu karang di bawah mereka bergetar dan
bergoyang. Bunyi keras menderum, lebih keras daripada sebelumnya,
menggelegar di dalam tanah dan bergema di pegunungan. Lalu dengan
ketajaman mendadak muncul sebuah kilatan merah besar. Jauh di luar
pegunungan timur ia melompat ke langit, dan memercikkan warna merah ke
awan-awan yang merendah. Di lembah bayangan dan cahaya dingin mematikan,
kilatan itu tampak luar biasa liar dan garang. Puncak-puncak batu dan punggung
gunung melompat berdiri bagi pisau tertakik, hitam tajam di depan kobaran api
yang naik di Gorgoroth. Lalu bunyi petir menggelegar.



Dan Minas Morgul menjawab. Ada kobaran halilintar tajam: cabang-cabang
nyala biru meloncat dari menara dan dari bukit-bukit yang mengepung, naik ke
awan-awan yang muram. Bumi mengerang, dan dari kota terdengar bunyi
teriakan. Berbaur dengan suara-suara parau melengking seperti burung
pemangsa, serta ringkikan kuda yang liar karena ketakutan dan kemarahan,
terdengar teriakan mengoyak, bergetar, naik dengan cepat menjadi nada tajam
menusuk di luar batas pendengaran. Kedua hobbit berputar-putar, melemparkan
diri sambil menutup telinga dengan tangan.
Ketika teriakan mengerikan itu berakhir, mereda menjadi suatu ratapan
memuakkan yang berangsur diam, Frodo perlahan-lahan mengangkat kepala. Di
seberang lembah sempit, hampir sejajar dengan matanya, berdiri tembok kota
jahat itu, gerbangnya yang besar dibentuk menyerupai mulut menganga dengan
gigi-gigi mengilap. Gerbang itu sudah terbuka lebar, dan dari dalamnya keluar
sepasukan tentara.
Seluruh pasukan itu berpakaian hitam, gelap seperti malam. Di depan temboktembok pudar dan ubin-ubin jalan yang mengilap Frodo bisa melihat mereka,
sosok-sosok hitam kecil baris demi baris, berjalan cepat dan diam, keluar dalam
aliran tanpa henti. Di depan mereka adalah pasukan kavaleri penunggang kuda
yang bergerak seperti bayangan yang teratur, di ujungnya ada satu yang lebih
besar: seorang Penunggang, hitam seluruhnya, di kepalanya yang berkerudung
ia memakai topi baja seperti mahkota yang bersinar dengan cahaya
mengancam. Sekarang ia sudah mendekati jembatan di bawah, dan mata Frodo
mengikutinya, tak mampu berkedip atau melepaskan pandangan. Bukankah itu
pimpinan Sembilan Penunggang yang kembali ke bumi untuk memimpin
pasukan mengerikan itu ke pertempuran? Ya, dialah raja Hantu yang tangannya
telah menikamkan pisau mematikan kepada sang Penyandang Cincin. Luka
lama itu berdenyut sakit, dan rasa dingin membekukan menyebar ke jantung
Frodo.
Tepat saat pikiran-pikiran itu menusuknya dengan ketakutan dan menahannya
hingga ia bagai tersihir, Penunggang itu mendadak berhenti, tepat di ambang
jembatan, dan di belakangnya seluruh pasukan ikut berhenti. Ada keheningan


yang sangat tajam. Mungkin Cincin yang memanggil pimpinan Hantu itu, dan
untuk beberapa saat ia terganggu, merasakan kekuatan lain di lembah itu.
Kepala gelap bertopi baja dan bermahkotakan ketakutan itu berputar ke sana
kemari, menyapu kegelapan dengan matanya yan.g tidak terlihat. Frodo
menunggu, tak mampu bergerak, seperti burung didekati ular. Saat menunggu,
ia merasa diperintahkan untuk memakai Cincin itu. Namun ia tak mau menyerah.
la tahu Cincin itu akan mengkhianatinya, dan meski memakainya, ia belum
punya kekuatan untuk menghadapi raja Morgul itubelum. Atas perintah itu, ia tak
lagi bisa menjawabnya atas kehendak sendiri, meski ia begitu ketakutan. la
hanya merasa dipengaruhi oleh suatu kekuatan besar dari luar. Kekuatan itu
mengambil tangannya, dan ketika Frodo memperhatikan dengan pikirannya tidak
menghendaki, tapi juga sangat tegang, seperti menyaksikan cerita lama yang
sudah berlalu kekuatan itu menggerakkan tangannya inci demi inci menuju rantai
di lehernya. Lalu tekadnya bangkit; perlahan-lahan ia memaksa tangannya
kembali dan menyuruhnya menemukan benda lain, sebuah benda yang
tersembunyi dekat dadanya. Rasanya dingin dan keras ketika ia
mencengkeramnya: bejana dari Galadriel yang sudah lama disimpannya, hampir
terlupakan sampai detik itu. Ketika ia menyentuhnya, untuk beberapa saat
semua pikiran tentang Cincin itu terusir dari benaknya. la mengeluh dan
menundukkan kepala.
Saat itu si raja Hantu membalikkan badan dan memacu kudanya, melaju
melewati jembatan, diikuti seluruh pasukannya yang gelap. Mungkin kerudung
Peri itu menipu matanya yang tak terlihat, dan pikiran musuhnya yang kecil, yang
telah diperkuat, mengalihkan pikirannya. Tapi ia sedang terburu-buru. Saatnya
sudah tiba, dan ia harus pergi ke peperangan di Barat, mengikuti perintah
Majikan-nya.
Segera ia lewat, seperti bayang-bayang masuk ke dalam bayangan, melewati
jalan berliku-liku, di belakangnya barisan-barisan hitam masih menyeberangi
jembatan. Sejak zaman Isildur; belum pernah pasukan sedemikian besar keluar
dari lembah itu; belum pernah ada pasukan yang begitu jahat dan kuat
persenjataannya menyerang arungan Anduin; tapi itu baru satu pasukan, dan


bukan pasukan terbesar yang sekarang dikirimkan Mordor.

Frodo tersentak. Tiba-tiba ia teringat Faramir. "Badai sudah meledak," pikirnya.
"Gabungan besar tombak dan pedang akan pergi ke Osgiliath. Akankah Faramir
melintas tepat waktu? Dia sudah menduga, tapi tahukah dia waktunya yang
tepat? Siapa yang bisa mempertahankan arungan kalau Raja Sembilan
Penunggang sudah datang? Dan pasukan lain juga akan datang. Aku terlambat.
Semuanya gagal. Aku terlalu berlama-lama di jalan. Semuanya gagal. Bahkan
kalau tugasku sudah terlaksana, takkan ada yang tahu. Takkan ada siapa pun
yang bisa kuberitahu. Akan sia-sia saja." ia meratap kelelahan. Dan pasukan
Morgul masih melintasi jembatan.
Lalu di kejauhan, seolah datang dari kenangan tentang Shire pada suatu pagi
cerah, ketika hari baru dimulai dan pintu-pintu dibuka, ia mendengar suara Sam
berbicara. "Bangun, Mr. Frodo! Bangun!" Seandainya suara itu menambahkan,
"Sarapanmu sudah siap," ia tidak akan kaget. Suara Sam terdengar sangat
mendesak. "Bangun, Mr. Frodo! Mereka sudah pergi," katanya.
Ada bunyi dentingan teredam. Gerbang Minas Morgul sudah ditutup. Barisan
tombak terakhir sudah lenyap. Menara itu masih menyeringai dari seberang
lembah, tapi cahaya di dalamnya sudah meredup. Seluruh kota kembali ke
keremangan yang gelap, dan keheningan. Namun masih tetap dipenuhi
kewaspadaan.
"Bangun, Mr. Frodo! Mereka sudah pergi, dan sebaiknya kita juga pergi. Masih
ada yang hidup di tempat itu, sesuatu yang bermata, atau pikiran yang bisa
melihat; semakin lama kita tetap di satu tempat, semakin cepat dia akan
menemukan kita. Ayo, Mr. Frodo!"
Frodo mengangkat kepala, kemudian berdiri. Keputusasaan belum
meninggalkannya, tapi kelemahan itu sudah berlalu. la bahkan tersenyum
muram, perasaannya kini begitu bertolak belakang dengan beberapa saat
sebelumnya. Apa yang perlu ia lakukan, harus ia lakukan, kalau bisa. Tidak
penting apakah Faramir, Aragorn, Elrond, Galadriel, Gandalf, atau siapa pun
yang lain akan pernah tahu tentang itu. la memegang tongkatnya dengan satu


tangan dan bejana Galadriel di tangan lainnya. Ketika melihat cahaya terang itu
sudah keluar melalui jemarinya, ia memasukkan bejana itu ke dekat dadanya,
memegangnya dekat ke hatinya. Kemudian, sambil membelakangi kota Morgul
yang kini hanya berupa kilauan kelabu di seberang teluk gelap, ia bersiap-siap
menapaki jalan mendaki.
Gollum tampaknya sudah merangkak pergi menyusuri pinggiran kegelapan di
sana, ketika gerbang Minas Morgul dibuka, meninggalkan kedua hobbit di tempat
mereka terbaring. Sekarang ia datang merangkak kembali, giginya gemerutuk
dan jarinya dikertakkan. "Bodoh! Tolol!" desisnya. "Cepatlah! Jangan kira bahaya
sudah lewat. Belum. Cepatlah!"
Mereka tidak menjawab, tapi mengikutinya sampai ke pinggiran yang mendaki.
Hal itu sama sekali tidak disukai kedua hobbit, tidak juga setelah menghadapi
begitu banyak bahaya lain; tapi itu tidak berlangsung lama. Dengan segera jalan
itu mencapai sebuah sudut membulat, di mana sisi pegunungan membengkak
lagi, dan di sana tiba-tiba memasuki lubang sempit di batu karang. Mereka sudah
samliai ke tangga pertama yang diceritakan Gollum. Kegelapan hampir
sempurna, dan mereka tak bisa melihat banyak di luar jangkauan tangan
mereka; tapi mata Gollum bersinar pucat, beberapa meter di atas, ketika ia
menoleh ke arah mereka.
"Hati-hati!" bisiknya. "Tangga. Banyak tangga. Harus hati-hati!"
Kehati-hatian memang dibutuhkan. Awalnya Sam dan Frodo merasa gampang,
karena ada dinding di kedua sisi, tapi tangga itu curam sekali, hampir tegak, dan
ketika mereka terus mendaki, mereka semakin menyadari jurang hitam panjang
di belakang. Selain itu, anak-anak tangganya sempit sekali, berbeda-beda
lebarnya, dan sering menipu: sudah usang dan mulus di pinggirnya, beberapa
sudah pecah, dan beberapa pecah ketika kaki menapakinya. Kedua hobbit
berjuang terus, sampai akhirnya mereka berpegangan ke anak tangga di depan,
dan memaksa lutut mereka yang sakit untuk melipat dan meluruskan kaki;
tangga itu masih terus mendaki semakin dalam ke gunung yang curam,
sementara dinding batu menjulang semakin tinggi di atas kepala.
Akhirnya, tepat ketika merasa sudah tak tahan lagi, mereka melihat mata Gollum


memandang ke arah mereka lagi. "Kita sudah di atas," bisiknya. "Tangga
pertama sudah lewat. Hobbit pintar sudah bisa naik setinggi ini, hobbit sangat
pintar. Tinggal beberapa anak tangga lagi, itu saja, ya."


Dalam keadaan sangat pusing dan letih, Sam dan Frodo yang mengikutinya,
merangkak menaiki anak tangga terakhir, lalu duduk menggosok kaki dan lutut.
Mereka berada dalam sebuah selasar gelap yang rupanya masih mendaki di
depan sana, meski lerengnya lebih lembut dan tanpa anak tangga. Gollum tidak
membiarkan mereka beristirahat lama.
"Masih ada tangga lain," katanya. "Tangga yang jauh lebih panjang. Istirahat
kalau kita sudah sampai ke puncak tangga berikutnya. Sekarang belum."
Sam mengerang. "Lebih panjang, katamu?" tanyanya.
"Ya, ya, lebih panjang," kata Gollum. "Tapi tidak begitu sulit.
Hobbit sudah mendaki Tangga Lurus. Berikutnya Tangga Putar." "Dan setelah itu
apa?" kata Sam.
"Kita akan lihat," kata Gollum pelan. "Ya, kita akan lihat!"
"Rasanya kaubilang ada terowongan," kata Sam. "Bukankah ada terowongan
atau semacamnya yang harus dilewati?"
"Oh, ya, ada terowongan," kata Gollum. "Tapi hobbit tak bisa istirahat sebelum
mencoba itu. Kalau sudah melewatinya, berarti mereka sudah hampir sampai ke
puncak. Dekat sekali, kalau mereka bisa lewat. Oh ya!"
Frodo menggigil. Pendakian itu membuatnya berkeringat, tapi sekarang ia
merasa dingin dan lembap, dan di selasar bertiup angin dingin, berembus turun
dari ketinggian yang tidak tampak di atas sana. la bangkit dan menggoyangkan
badan. "Well, mari kita lanjutkan!" katanya. "Ini bukan tempat untuk dudukduduk."


Selasar itu seakan bermil-mil panjangnya, dan udara dingin selalu saja mengalir
di atas mereka, membesar menjadi angin tajam ketika mereka naik semakin
tinggi. Gunung-gunung seolah berusaha mengecilkan hati mereka dengan napas
beku mematikan, agar mereka memalingkan diri dari rahasia tempat-tempat



tinggi, atau untuk meniup mereka ke kegelapan di belakang. Mereka baru tahu
mereka sudah sampai ke ujung, ketika mendadak mereka merasa tak ada
dinding di sebelah kanan. Mereka hanya bisa melihat sedikit saja. Sosok-sosok
besar tak berbentuk dan bayangan kelabu tebal menjulang di atas dan di sekitar
mereka, tapi sesekali seberkas cahaya merah pudar berkobar naik di bawah
awan-awan yang merendah, dan untuk sekejap mereka melihat puncak-puncak
tinggi, di depan dan di kedua sisi, seperti tiang-tiang yang menopang atap besar.
Rupanya mereka sudah mendaki sekian ratus kaki, sampai ke sebuah dataran
lebar. Batu karang ada di sebelah kin, dan jurang di sebelah kanan.
Gollum memimpin jalan di bawah batu karang. Untuk sementara mereka tidak
lagi mendaki, tapi tanah sekarang lebih hancur dan berbahaya dalam gelap, ada
balok-balok dan bongkah-bongkah batu yang terjatuh menghalangi jalan. Mereka
berjalan lambat dan hati-hati. Entah sudah berapa jam berlalu sejak mereka
masuk Lembah Morgul, Sam maupun Frodo tak bisa mengira-ngira. Malam
serasa tak berujung.
Akhirnya mereka sekali lagi melihat sebuah tembok menjulang, dan sebuah
tangga di depan. Sekali lagi mereka berhenti, dan sekali lagi mulai mendaki.
Pendakian panjang dan melelahkan; tapi tangga ini tidak masuk ke dalam sisi
pegunungan. Di sini wajah batu karang besar mendaki ke belakang, jalanannya
berbelok-belok seperti ular. Pada satu titik, jalan itu merayap ke pinggir,
langsung sampai ke ujung jurang gelap. Ketika Frodo melirik ke bawah, ia
melihat ngarai besar di ujung Lembah Morgul, seperti sebuah sumur dalam yang
luas. Di kedalamannya terjulur jalan hantu dan kota mati ke Jalan Tak Bernama,
bersinar seperti ulat kelapkelip. Lekas-lekas Frodo memalingkan muka.

Tangga masih terus naik, membelok dan merayap; akhirnya, dengan satu
tanjakan terakhir, pendek dan lurus, ia mendaki keluar ke sebuah dataran lain.
Jalan itu sudah menyimpang dari jalan utama di jurang besar, dan sekarang
mengikuti arahnya sendiri yang meliuk berbahaya di dasar sebuah belahan, di
tengah wilayah yang lebih tinggi dari Ephel Duath. Samar-samar kedua hobbit
bisa melihat tonjolan-tonjolan dan pttncak bergerigi dan batu di kedua sisi, di


antaranya ada retakan-retakan dan celah-celah besar yang lebih hitam daripada
malam, di mana musim dingin yang terlupakan sudah menggerogoti dan
memahat batu yang tak pernah disinari matahari. Dan kini cahaya merah di langit
tampak lebih kuat, meski mereka tidak tahu apakah pagi han yang mengerikan
akan datang ke tempat gelap ini, ataukah yang mereka lihat itu hanyalah nyala
api akibat kekejaman Sauron yang sedang menyiksa Gorgoroth di luar sana.
Masih jauh sekali, dan masih tinggi di atas, Frodo yang menengadah melihat
puncak jalan keras itu. Di depan kemerahan langit timur terlihat sebuah belahan
di punggung bukit paling atas, sempit, terbelah sangat dalam di antara dua
pundak hitam; dan di masing-masing pundak ada terompet batu.
la berhenti dan memandang lebih cermat. Terompet di sebelah kini tinggi dan
ramping; di dalamnya menyala cahaya merah, atau mungkin nyala merah dan
daratan di luar bersinar melalui sebuah lubang. Sekarang ia melihatnya: ternyata
sebuah menara hitam yang berdiri di atas celah luar. la menyentuh tangan Sam
dan menunjuknya.
"Aku tak suka melihatnya!" kata Sam. "Jadi, jalan rahasiamu ini toh dijaga juga,"
geramnya, berbicara pada Gollum. "Kuduga selama ini kau sudah tahu, bukan?"
"Semua jalan diawasi, ya," kata Gollum. "Tentu saja begitu. Tapi hobbit harus
mencoba salah satunya. Jalan ini mungkin yang tidak terlalu ketat diawasi.
Mungkin mereka semua sudah berangkat perang, mungkin!"
"Mungkin," gerutu Sam. "Well, tampaknya masih cukup jauh, dan masih lama
sebelum kita sampai di sana. Juga masih ada terowongan. Kupikir kau sekarang
perlu istirahat, Mr. Frodo. Aku tidak tahu jam berapa sekarang, pagi atau malam,
tapi kita sudah berjalan terus selama berjam-jam."
"Ya, kita perlu istirahat," kata Frodo. "Mari kita cari pojok yang tidak kena angin,
dan mengumpulkan kekuatan-untuk putaran terakhir." Karena ia merasa
begitulah kenyataannya. Kengerian negeri di sana itu, dan tugas yang harus
dilakukannya di sana, tampak jauh, masih terlalu jauh untuk mengganggunya.
Seluruh pikirannya tertuju pada cara untuk menerobos atau lewat di atas tembok
dan penjagaan yang tak bisa ditembus itu. Kalau suatu saat ia bisa melakukan
hal yang mustahil itu, berarti selesailah tugasnya, atau begitulah tampaknya bagi


Frodo di saat gelap penuh keletihan itu, sementara ia berjalan susah payah
dalam bayang-bayang gelap di bawah Cirith Ungol.

Mereka duduk dalam sebuah celah gelap di antara dua tonjolan batu karang:
Frodo dan Sam agak masuk ke dalam, dan Gollum meringkuk di tanah, dekat
bukaannya. Di sana kedua hobbit menyantap bekal mereka, yang rasanya bakal
menjadi hidangan terakhir sebelum mereka masuk ke Negeri Tak Bernama itu
bahkan mungkin hidangan terakhir yang akan mereka makan bersama. Mereka
makan sedikit makanan dan Gondor, dan wafer dari kaum Peri, juga minum
sedikit. Tapi mereka menghemat air dan hanya minum sedikit untuk membasahi
mulut yang kering.
"Aku ingin tahu, kapan kita akan menemukan air lagi?" kata Sam. "Tapi di negen
itu mereka juga minum, bukan? Orc juga minum, kan?"
"Ya, mereka minum," kata Frodo. "Tapi jangan bicarakan itu. Minuman seperti itu
bukan untuk kita."
"Kalau begitu, kita perlu sekali mengisi botol air," kata Sam. "Tapi tidak ada air di
atas sini: aku tidak mendengar bunyi aliran atau tetesan sama sekali.
Bagaimanapun, Faramir bilang kita jangan minum air di Morgul."
"Tidak ada air yang mengalir keluar dari Imlad Morgul, begitu katanya," kata
Frodo. "Kita bukan berada di lembah itu sekarang, dan kalau kita sampai ke
sebuah mata air, maka airnya mengalir masuk, bukan keluar, darinya."
"Aku tidak bakal mau minum air di sini," kata Sam, "kecuali kalau aku sudah
hampir mati kehausan. Ada kesan jahat di tempat ini." ia mengendus-endus.
"Dan bau aneh, kukira. Kauperhatikan itu? Bau yang aneh, agak pengap. Aku tak
suka ini."
"Aku sama sekali tak suka apa pun di sini," kata Frodo, "tangga atau batu, napas
atau tulang. Bumi, udara, dan air semuanya seperti dikutuk. Tapi mau tak mau
jalan kita harus lewat sini."
"Ya, memang," kata Sam. "Dan seharusnya kita tidak berada di sini, seandainya
kita tahu lebih banyak tentang ini, sebelum kita berangkat. Tapi kupikir memang
sering terjadi hal seperti ini. Peristiwaperistiwa gagah berani dalam dongeng


dongeng dan lagu-lagu lama, Mr. Frodo: petualangan, aku menyebutnya. Dulu
aku mengira untuk hal-hal seperti itulah orang-orang mengagumkan dalam
kisah-kisah itu pergi dan mencarinya, karena mereka menginginkannya, karena
petualangan itu menggairahkan dan karena kehidupan agak menjemukan, jadi
seperti semacam olahraga, bisa dikatakan begitu. Tapi ternyata bukan begitu
kenyataannya dengan kisah-kisah yang benar-benar penting, atau kisah-kisah
yang tetap diingat sepanjang masa. Tampaknya orang-orang begitu saja
terdampar di dalamnya, biasanya jalan mereka memang diarahkan lewat sana,
seperti kaukatakan. Sebenamya mereka punya banyak kesempatan untuk
kembali, seperti kita, tapi mereka tidak melakukannya. Dan kalau mereka
kembali, kita tidak akan tahu, sebab mereka jadi terlupakan. Kita mendengar
tentang mereka yang tetap maju terus dan tidak semuanya menemukan akhir
yang baik, ingat itu; setidaknya bukan akhir yang dianggap baik oleh orang-orang
di dalam kisah itu sendiri, bukan oleh orang-orang di luar cerita itu. Maksudku,
mereka pulang dan menemukan segalanya baik-baik saja, meski tidak
sepenuhnya sama-seperti Mr. Bilbo tua. Tapi kisah-kisah semacam itu belum
tentu kisah yang paling bagus untuk didengar, meski mungkin bagus untuk
terdampar di dalamnya! Aku ingin tahu, cerita macam apa tempat kita terdampar
ini?"
"Aku juga bertanya-tanya," kata Frodo. "Tapi aku tidak tahu. Begitulah biasanya
sebuah cerita. Ambillah satu yang kausukai. Kau mungkin tahu atau menduga,
kisah macam apa itu, berakhir bahagia atau sedih, tapi orang-orang di dalamnya
saat itu belum tahu. Dan kau tak ingin mereka tahu sebelumnya."
"Tidak, Sir, tentu saja tidak. Misalnya Beren, dia tak pernah menduga dia akan
pergi mengambil Silmaril dari Mahkota Besi di Thangorodrim, tapi dia toh
melakukannya, dan tempat itu jauh lebih buruk dan lebih berbahaya daripada
yang kita hadapi sekarang. Tapi kisah itu panjang sekali, berlalu melampaui
kebahagiaan, memasuki kesedihan, dan masih banyak lagi Silmaril berlalu dan
sampai ke Earendil. Dan, Sir, wah, aku belum pernah memikirkannya! Kitakan
mempunyai sedikit cahaya Silmaril itu dalam bejana kaca bintang yang diberikan
Lady Galadriel kepadamu! Wah, kalau dipikir-pikir, kita masih berada dalam


kisah yang sama! Kisah itu masih terus berlanjut. Bukankah kisah-kisah besar
tak pernah berakhir?"
"Tidak, mereka tak pernah berakhir sebagai kisah," kata Frodo. "Tapi orang-
orang di. dalamnya datang dan pergi ketika peran mereka berakhir. Peran kita
akan berakhir kemudian atau segera."
"Lalu kita bisa istirahat dan tidur," kata Sam. Ia tertawa muram. "Dan maksudku
memang begitu, Mr. Frodo. Maksudku kita benarbenar beristirahat, tidur, dan
bangun menghadapi pekerjaan pagi hari di kebun. Hanya itu yang kuharapkan
selama mi. Semua rencana besar yang penting bukanlah untuk orang semacam
aku ini. Bagaimanapun, aku ingin tahu apakah kita akan dimasukkan ke dalam
lagu atau cerita. Sekarang kita memang sudah berada dalam satu cerita; tapi
maksudku: dituangkan ke dalam kata-kata, diceritakan dekat perapian, atau
dibaca dalam buku besar dengan huruf-huruf merah dan hitam, bertahun-tahun
kemudian. Dan orang-orang akan berkata, 'Ayo kita dengarkan kisah Frodo dan
Cincin!' Dan anak-anak akan berkata, 'Ya, itu salah satu dongeng favoritku.
Frodo gagah berani, bukan begitu, Dad?' 'Ya, anakku, dia hobbit paling
termasyhur, dan itu artinya besar sekali. "'
"Itu terlalu berlebihan," kata Frodo, dan ia tertawa, tawa jernih panjang dari
dalam hatinya. Suara semacam itu belum pernah terdengar di tempat itu sejak
Sauron datang ke Dunia Tengah. Sam merasa sekonyong-konyong semua batu
mendengarkan, dan batu karang tinggi itu condong ke arah mereka. Tapi Frodo
tidak menghiraukan; ia tertawa lagi. "Wah, Sam," katanya, "mendengar
omonganmu entah kenapa membuatku gembira sekali, seolah cerita itu sudah
ditulis. Tapi kau melupakan salah satu tokoh utama: Samwise yang berhati

teguh.”
“Aku ingin dengar lebih banyak tentang Sam, Dad. Mengapa mereka tidak


memuat lebih banyak tentang omongannya, Dad? Itu justru yang kusukai,
membuatku tertawa. Dan Frodo tak mungkin berhasil tanpa Sam, ya kan, Dad?"'
"Nah, Mr. Frodo," kata Sam, "seharusnya kau tidak berkelakar. Aku serius."
"Begitu juga aku," kata Frodo, "dan memang begitu. Kita bergerak terlalu cepat.
Kau dan aku, Sam, masih terjebak di salah satu tempat terburuk dalam cerita ini,


dan sangat mungkin seseorang akan berkata pada titik ini, 'Tutup bukunya, Dad;

kami tak ingin membacanya lagi.’”

"Mungkin," kata Sam, "tapi bukan aku yang akan bicara begitu. Peristiwa yang
sudah berlalu dan dijadikan bagian dari cerita-cerita besar memang berbeda.
Wah, bahkan Gollum bisa kedengaran bagus dalam dongeng, setidaknya lebih
baik daripada kenyataannya. Dan dulu dia juga suka sekali mendengarkan
cerita. Aku ingin tahu, apakah menurut pendapatnya sendiri dirinya adalah

pahlawan atau penjahat?”

"Gollum!" teriaknya. "Kau ingin jadi pahlawan ke mana pula dia?"
Tak ada tanda-tanda Gollum berada di mulut perlindungan mereka, juga tidak di
dalam bayangan di dekat situ. la menolak makanan mereka, tapi mau menerima
seteguk air, seperti biasanya. Kemudian tampaknya ia meringkuk untuk tidur.
Saat itu mereka menyangka salah satu alasan kepergiannya kemarin adalah
untuk berburu makanan yang disukainya; kini rupanya ia menyelinap pergi lagi,
sementara mereka bercakap-cakap. Tapi untuk apa kali ini?
"Aku tak suka dia menyelinap pergi tanpa memberitahu," kata Sam. "Apalagi
sekarang. Dia tak mungkin mencari makanan di atas sini, kecuali ada batu yang
disukainya. Di sini lumut pun tak ada!"
"Tak ada gunanya mencemaskan dia sekarang," kata Frodo. "Tanpa dia, kita tak
mungkin pergi sejauh ini, tidak dalam jarak pandang celah ini sekalipun. Karena
itu, kita terpaksa menerima saja ulahnya. Kalau dia licik, ya sudah, dia memang
licik"
"Bagaimanapun, aku lebih suka kalau bisa mengawasinya," kata Sam. "Apalagi
kalau dia memang licik. Kau ingat dia tak pernah mau menceritakan apakah jalan
ini dijaga atau tidak? Dan sekarang kita melihat menara di sini mungkin menara
itu kosong, mungkin juga tidak. Apa menurutmu dia pergi menjemput mereka,
Orc atau apa saja?"
"Tidak, kurasa tidak," jawab Frodo. "Memang bukan tak mungkin dia punya
rencana busuk, tapi kurasa dia tidak pergi menjemput Orc atau pelayan Musuh.
Kenapa harus menunggu sampai sekarang, setelah mendaki dengan susah
payah, dan pergi begitu dekat ke negeri yang ditakutinya? Dia bisa saja


mengkhianati kita berkali-kali dan mengumpankan kita kepada para Orc sejak
kita bertemu dengannya. Tidak, kalau dia memang punya rencana jahat, itu pasti
rancangannya sendiri, yang dikiranya masih sangat rahasia."
"Well, kurasa kau benar, Mr. Frodo," kata Sam. "Tapi aku tetap cemas. Aku tidak
salah: aku tidak ragu dia akan menyerahkanku pada kaum Orc dengan senang
hati. Tapi aku lupa Kesayangan-nya itu. Ya, kurasa selama ini niatnya adalah
mendapatkan Kesayangannya itu. Itu satu-satunya inti dalam semua
rencananya, kalau dia punya rencana. Tapi bagaimana dia bisa mewujudkan
rencananya itu dengan membawa kita naik kemari, aku tak tahu."
"Mungkin sekali dia sendiri belum bisa memikirkannya," kata Frodo. "Dan
menurutku dia bukan hanya punya satu rencana dalam kepalanya yang kacaubalau itu. Kurasa sebenarnya dia ingin mencoba menyelamatkan Kesayangannya itu dari tangan Musuh, sedapat mungkin. Sebab bisa menjadi malapetaka
terakhir bagi dirinya sendiri, kalau Musuh memperoleh Kesayangan-nya. Di luar
itu, mungkin dia hanya menunggu waktu dan kesempatan."
"Ya, Slinker dan Stinker, seperti pernah kukatakan," kata Sam. "Tapi semakin
dekat ke negeri Musuh, Slinker akan semakin mirip Stinker. Camkan katakataku: kalau kita sampai ke celah itu, dia tidak akan membiarkan kita membawa
benda berharga itu melewati perbatasan tanpa mencoba mencegahnya."
"Kita belum sampai ke sana," kata Frodo.
"Tidak, tapi sebaiknya kita memasang mata sampai kita tiba di sana. Kalau kita
tertangkap sedang tidur, Gollum akan cepat sekali menerkam. Tapi bukan berarti
sekarang tidak aman bagimu untuk tidur sebentar, Master. Aman kalau kau
berbaring dekat denganku. Aku akan senang sekali melihatmu tidur. Aku akan
menjagamu; kalau kau berbaring dekat aku, dengan tanganku memelukrnu,
takkan ada yang bisa menyentuhmu tanpa diketahui Sam."
"Tidur!" kata Frodo, dan ia mengeluh, seolah di tengah-tengah padang pasir ia
melihat fatamorgana hijau sejuk. "Ya, aku bisa tidur, walau di tempat ini
sekalipun."
"Kalau begitu, tidurlah, Master! Baringkan kepalamu di pangkuanku."


Dan begitulah Gollum menemukan mereka beberapa jam kemudian, ketika ia
kembali, merangkak dan merayap melewati jalari gelap di depan. Sam duduk
bersandar pada batu, kepalanya jatuh ke samping, napasnya berat. Di
pangkuannya berbaring Frodo, tenggelam dalam tidur lelap; di dahinya yang
putih Sam meletakkan salah satu tangannya yang cokelat, tangan satunya
menggeletak lembut pada dada majikannya. Kedamaian terpancar pada wajah
mereka.
Gollum memandang mereka. Ekspresi aneh menyapu wajahnya yang kurus dan
lapar. Sinar di matanya lenyap, matanya menjadi redup dan kelabu, tua dan letih.
Kedut kesakitan seolah memelintirnya, dan ia memalingkan muka, memandang
kembali ke jalan di atas, lalu menggelengkan kepala, seolah terlibat perdebatan
dalam hati. Lalu ia kembali, perlahan mengulurkan tangannya yang gemetar, dan
dengan hati-hati sekali ia menyentuh lutut Frodo tapi sentuhan itu hampir seperti
belaian. Untuk sekilas, seandainya salah satu di antara yang sedang tidur itu
bisa melihatnya, mereka pasti menyangka melihat seorang hobbit tua yang lelah,
menyusut karena usia yang sudah membawanya jauh melebihi waktunya,
melampaui keluarga dan teman-temannya, dan padang-padang serta sungaisungai masa remajanya, sebuah sosok tua kelaparan yang mengibakan.
Tapi karena sentuhan itu Frodo bergerak dan berseru pelan dalam tidurnya, dan
Sam langsung terbangun. Hal pertama yang dilihatnya adalah Gollum sedang
"mencakar-cakar Majikan," pikimya.
"Hei kau!" katanya kasar. "Apa yang kaulakukan?"
"Tidak apa-apa, tidak apa-apa," kata Gollum lembut. "Majikan baik!"
"Masa?" kata Sam. "Tapi tadi kau ke mana menyelinap pergi dan menyelinap
kembali, kau bajingan tua?"
Gollum mundur, cahaya kehijauan bersinar di bawah kelopak matanya yang
berat. Sekarang ia tampak hampir seperti labah-labah, meringkuk bersandar
pada kakinya yang ditekuk, matanya melotot. Saat sekejap itu sudah berlalu, tak
bisa kembali lagi. "Menyelinap, menyelinap!" desisnya. "Hobbit selalu sangat
sopan, ya. Oh, hobbit baik! Smeagol membawa mereka lewat jalan rahasia yang

tak seorang pun tahu. Dia lelah, dia haus, ya … haus; dia menuntun mereka dan


mencari jalan, dan mereka bilang dia menyelinap, menyelinap. Kawan-kawan
baik sekali. Oh ya, sayangku, baik sekali."
Sam agak menyesal, meski tetap tak percaya. "Maaf," katanya. "Aku menyesal,
tapi kau mengagetkanku. Dan seharusnya aku tidak tidur, itu sebabnya aku agak
ketus. Tapi Mr. Frodo lelah, dan kuminta dia tidur sebentar; yah, begitulah
ceritanya. Maaf. Tapi sebenarnya kau ke mana?"
"Menyelinap," kata Gollum, dan sinar hijau itu tidak hilang dari matanya.
"Oh, ya sudah," kata Sam, "terserah kau! Kurasa itu tidak terlalu jauh dari
kebenarannya. Dan sekarang lebih baik kita semua menyelinap bersama-sama.
Jam berapa sekarang? Apakah masih hari ini atau sudah besok?"
"Sudah besok," kata Gollum, "atau hari ini adalah besok saat hobbit tidur. Bodoh
sekali, sangat berbahaya kalau Smeagol malang tidak menyelinap ke sekitar
untuk berjaga."
"Kurasa kita akan segera jemu dengan kata itu," kata Sam. "Tapi tak apa. Aku
akan membangunkan Majikan." Dengan lembut ia menyingkapkan rambut Frodo
yang jatuh ke alisnya, dan sambil membungkuk ia berbicara dengan lembut.
"Bangun, Mr. Frodo! Bangun!"
Frodo bergerak dan membuka mata, lalu tersenyum melihat wajah Sam dekat
wajahnya. "Membangunkan aku pagi-pagi, bukan, Sam?" katanya. "Masih
gelap!"
"Ya, di sini selalu gelap," kata Sam. "Tapi Gollum sudah kembali, Mr. Frodo, dan
dia bilang sekarang sudah besok. Jadi, kita harus berjalan lagi. Putaran terakhir."
Frodo menarik napas dalam sekali dan bangkit duduk. "Putaran terakhir!"
katanya. "Halo, Smeagol! Sudah menemukan makanan? Sudah istirahat?"
"Tidak ada makanan, tidak ada istirahat, tidak ada apa-apa untuk Smeagol," kata
Gollum. "Dia penyelinap."
Sam mendecakkan lidah, tapi menahan diri.
"Jangan mengata-ngatai dirimu sendiri, Smeagol," kata Frodo. "Itu tidak bijak,
biarpun benar atau salah."
"Smeagol harus menerima apa yang diberikan kepadanya," jawab Gollum. "Dia
diberi nama itu oleh Master Samwise, hobbit yang tahu banyak."



Frodo menatap Sam. "Ya, Sir," katanya. "Aku memang menggunakan kata itu,
ketika bangun dengan kaget dari tidurku dan menemukan dia sudah dekat sekali.
Aku sudah bilang aku menyesal, tapi sebentar lagi aku tidak akan menyesal
lagi."
"Ayo, yang sudah ya sudah," kata Frodo. "Tapi sekarang kita mesti bicara, kau
dan aku, Smeagol Katakan, bisakah kami sekarang menemukan sendiri sisa
jalan ini? Kita sudah melihat celah itu, jalan masuknya, dan kalau kita bisa
menemukannya sekarang, maka kupikir persetujuan kita berakhir. Kau sudah
memenuhi janjimu, dan kau bebas: bebas untuk kembali mencari makanan dan
istirahat, ke mana pun kau mau pergi, kecuali ke anak buah Musuh. Dan suatu
saat nanti aku akan memberimu imbalan, aku atau mereka yang ingat aku."
"Jangan, jangan dulu!" rengek Gollum. "Oh tidak! Mereka tak bisa mencari jalan
sendiri, kan? Oh tidak. Masih ada terowongan. Smeagol harus tetap
mendampingi. Tidak ada istirahat. Tidak ada makanan. Tidak sekarang."


BAB 9
SARANG SHELOB

Mungkin saja sekarang sudah pagi, seperti kata Gollum, tapi kedua hobbit tak
bisa melihat perbedaannya, kecuali, mungkin, langit berat di atas tidak begitu
hitam lagi, lebih seperti atap asap besar; sementara itu, bukan kegelapan malam
pekat yang tampak kecuali di celah-celah dan lubang-lubang melainkan
bayangan kelabu kabur yang menyelubungi dunia bebatuan di sekitar mereka.
Mereka berjalan terus, Gollum di depan dan kedua hobbit sekarang
berdampingan, mendaki jurang panjang di tengah tonjolan dan tiang-tiang batu
yang koyak-koyak dimakan cuaca, yang berdiri seperti patung-patung besar tak
berbentuk di kedua sisi. Tak ada bunyi. Tidak seberapa jauh di depan, sekitar
satu mil, ada tembok besar berwarna kelabu, wujud besar terakhir dari batu
pegunungan yang menjulang. Semakin gelap ia menjulang, dan lambat laun
semakin tinggi ketika mereka mendekat, sampai menjulang tinggi di atas
mereka, menutupi semua pemandangan di belakangnya. Bayangan kelam
tergelar di kakinya. Sam mengendus-endus udara.
"Ahhh! Baunya!" katanya. "Semakin keras baunya."
Akhirnya mereka berada di bawah bayang-bayang itu, dan di tengahnya mereka
melihat lubang gua. "Ini jalan masuknya," kata Gollum perlahan. "Ini jalan masuk
ke terowongan." ia tidak menyebutkan namanya: Torech Ungol, Sarang Shelob.
Bau busuk keluar dari lubang itu, bukan bau memuakkan dari pembusukan di
padang-padang Morgul, melainkan bau busuk tak terkira dari kotoran yang
bertumpuk dan ditimbun di dalam gua gelap itu.
"Apakah ini satu-satunya jalan, Smeagol?" tanya Frodo.
"Ya, ya," jawabnya. "Ya, kita harus lewat jalan ini sekarang."
"Maksudmu kau sudah pernah lewat gua ini?" kata Sam. "Bah! Tapi mungkin kau
tidak peduli bau busuk."
Mata Gollum bersinar. "Dia tidak tahu apa yang best bagi kita, ya kan,
sayangku? Tidak, dia tidak tahu. Tapi Smeagol bisa tahan banyak hal. Ya. Dia
pernah lewat sini. Oh ya, lewat sini. Ini satu-satunya jalan."


"Dan apa yang menimbulkan bau ini, aku ingin tahu," kata Sam. "Seperti … yah,

aku tak ingin mengucapkannya. Aku yakin lubang menjijikkan milik kaum Orc,
dengan ratusan tahun kotoran mereka tertimbun di dalamnya."
"Well," kata Frodo, "Orc atau tidak, kalau ini satu-satunya jalan, kita harus
melewatinya."


Dengan menarik papas dalam, mereka masuk. Setelah beberapa langkah,
mereka sudah berada dalam kegelapan pekat dan tidak tembus pandang. Sejak
selasar-selasar Moria yang gelap, Frodo dan Sam belum pernah mengalami
kegelapan seperti ini; bahkan di sini lebih gelap dan pekat. Di Moria, udara masih
mengalir, masih ada gema, dan terasa ada ruang. Di sini udaranya diam, tak
bergerak, berat, dan setiap bunyi tidak bergema. Mereka seolah berjalan dalam
uap hitam yang dijalin dari kegelapan itu sendiri, yang kalau dihirup
mengakibatkan kebutaan bukan hanya pada mata, tapi juga pada pikiran,
sehingga ingatan akan warna, bentuk, dan cahaya sama sekali lenyap dari
pikiran. Seakan-akan malam sudah sejak dulu ada, akan selalu ada, dan hanya
malam yang berkuasa.
Tapi untuk beberapa saat mereka masih bisa merasakan, dan mula-mula indra
peraba pada jari-jari kaki dan tangan mereka jadi lebih tajam, sampai hampir
menyakitkan. Mereka heran karena dinding-dinding terasa mulus, lantai pun
datar dan rata, kecuali sesekali di beberapa tempat, mendaki terus dengan
kemiringan yang sama. Terowongan itu tinggi dan lebar, begitu lebar sehingga,
meski kedua hobbit berjalan berdampingan, hanya menyentuh sisi-sisi tembok
dengan tangan terentang, mereka toh terpisah, terputus hubungan dalam
kegelapan.
Gollum sudah masuk lebih dulu, dan tampaknya hanya beberapa langkah di
depan. Mereka masih bisa mendengar napasnya mendesis dan mendesah tepat
di depan mereka. Tapi, setelah beberapa saat, indra-indra mereka semakin
tumpul, daya sentuh dan daya dengar seolah kian mati rasa, namun mereka
terus maju, meraba-raba, berjalan, maju terus, terutama karena tekad besar
mereka sejak memasuki gua ini, kemauan untuk melewati jalan ini, dan hasrat



untuk keluar sampai ke gerbang tinggi di sana.
Sebelum mereka berjalan jauh-mungkin belum jauh, tapi Sam sudah tak bisa
mengukur waktu dan jarak sekarang Sam yang berjalan di sebelah kanan
meraba-raba tembok dan menyadari ada bukaan di sisi itu: sekejap ia
menangkap angin lemah dari udara yang tidak begitu berat, kemudian mereka
pun lewat.
"Ada lebih dari satu selasar di sini," ia berbisik dengan susah payah: rasanya
sulit untuk mengeluarkan suara. "Tempat ini pasti penuh Orc!"
Setelah itu, mereka melewati tiga atau empat bukaan seperti itu Sam di sebelah
kanan, Frodo di sebelah kin. Beberapa bukaan itu lebih lebar, beberapa lebih
sempit; tapi sampai sekarang jalan utama tak perlu diragukan, karena ia
menjulur lurus, tidak berbelok, dan masih terus menanjak. Tapi seberapa
panjang jalan itu? Berapa banyak lagi yang bisa mereka tahankan atau harus
mereka derita? Kepengapan udara semakin terasa ketika mereka mendaki; dan
sekarang, dalam kegelapan, mereka sering merasakan suatu perlawanan yang
lebih berat daripada udara busuk di situ. Ketika mereka maju terus, terasa ada
benda-benda menyapu kepala atau menyentuh tangan mereka. Mungkin sulursulur panjang atau tanaman gantung: mereka tidak tahu benda apa itu. Bau
busuk juga semakin tajam. Begitu tajam, sampai rasanya hanya bau itu satusatunya indra yang masih tersisa, itu pun hanya demi menyiksa mereka. Satu
jam, dua jam, tiga jam: berapa jam sudah berlalu dalam terowongan tanpa
cahaya ini? Berjam-jam berhari-hari, malah berminggu-minggu rasanya. Sam
meninggalkan sisi terowongan dan mendekati tubuh Frodo, tangan mereka
bertemu dan berpegangan, dan begitulah mereka berdua terus berjalan.
Akhirnya Frodo, yang meraba-raba tembok sebelah kiri, sekonyong-konyong
sampai ke sebuah lubang. Hampir saja ia jatuh ke samping, ke dalam
kekosongan. Di sini ada bukaan dalam batu karang yang jauh lebih lebar dari
yang pernah mereka lewati; dan dari sana muncul bau yang sangat busuk, serta
perasaan tajam bahwa ada ancaman tersembunyi di sana, sampai Frodo
terhuyung-huyung. Saat itu Sam juga terhuyung-huyung dan jatuh ke depan.
Sambil melawan rasa mual dan ketakutan, Frodo mencengkeram tangan Sam.


"Bangkit!" katanya dengan suara serak tanpa bunyi. "Semuanya berasal dan sini,
bau busuk dan bahayanya. Ayo! Cepat!"
Dengan mengumpulkan sisa kekuatan dan tekadnya, ia menyeret Sam berdiri
dan memaksakan anggota tubuhnya sendiri bergerak. Sam tersandung di
sebelahnya. Satu langkah, dua langkah, tiga langkah-setidaknya enam langkah.
Mungkin mereka sudah melewati lubang mengerikan yang tidak tampak, tapi
entah benar atau tidak, tiba-tiba rasanya lebih mudah bergerak, seolah untuk
sementara mereka lepas dan suatu kehendak jahat yang menguasai mereka.
Mereka berjuang terus untuk maju, masih bergandengan tangan.
Tapi hampir seketika mereka menjumpai kesulitan baru. Terowongan itu
bercabang, atau tampaknya begitu, dan dalam gelap mereka tidak tahu jalan
mana yang lebih lebar, atau yang lebih mendekati jalan lurus. Yang mana yang
harus mereka ambil, kini atau kanan? Tak ada petunjuk untuk menuntun mereka,
tapi pilihan keliru hampir pasti berakibat fatal.
"Jalan mana yang dilalui Gollum?" Sam terengah-engah. "Dan mengapa dia
tidak menunggu?"
"Smeagol!" kata Frodo, berusaha memanggil. "Smeagol!" Tapi suaranya parau,
dan nama itu sudah tak berbunyi ketika meninggalkan bibirnya. Tak ada
jawaban, tak ada gema, bahkan tak ada getaran di udara.
"Kurasa dia benar-benar pergi kali ini," gerutu Sam. "Barangkali dia memang
berniat membawa kita ke tempat ini. Gollum! Kalau suatu saat nanti aku berhasil
menangkapmu, kau akan menyesal."
Akhirnya, dengan meraba-raba dan mencari-cari dalam gelap, mereka
menemukan bahwa lubang ke sebelah kini tertutup: mungkin buntu, atau ada
batu besar jatuh ke dalam selasar. "Tak mungkin ini jalannya," bisik Frodo.
"Benar atau salah, kita harus lewat jalan satunya."
"Dan cepatlah!" Sam terengah-engah. "Ada sesuatu yang lebih buruk daripada
Gollum di sekitar sini. Bisa kurasakan sesuatu mengamati kita."
Mereka baru berjalan beberapa meter ketika dari belakang datang suatu bunyi,
mengejutkan dan mengerikan dalam kesunyian pekat itu: suatu bunyi berdeguk,
menggelegak, dan desis panjang menyeramkan. Mereka berputar menoleh, tapi



tak ada yang tampak. Mereka berdiri diam seperti batu, memandang, menunggu
entah makhluk apa yang datang.
"Ini perangkap!" kata Sam, dan ia memegang pangkal pedangnya; pada saat
bersamaan, ia teringat kegelapan Barrow-downs. "Kalau saja Tom ada bersama
kita sekarang!" pikirnya. Lalu, ketika ia berdiri dikurung kegelapan serta rasa
putus asa dan amarah yang menghitam di hatinya, ia merasa melihat seberkas
cahaya: seberkas cahaya dalam pikirannya, mula-mula hampir tak tertahankan
terangnya, seperti sinar matahari bagi mata orang yang sudah lama
bersembunyi di sumur tanpa jendela. Lalu cahaya itu berubah menjadi warnawarna: hijau, emas, perak, dan putih. Jauh sekali, seolah dalam lukisan kecil
goresan jeman Peri, ia melihat Lady Galadriel berdiri di bentangan rumput di
Lorien, dengan berbagai hadiah di tangannya. Dan kau, Penyandang Cincin, ia
mendengar Galadriel berkata, jauh tapi jelas, untukmu aku sudah menyiapkan
ini.
Desis menggelegak itu semakin dekat, dan ada bunyi berderak, seolah suatu
benda bersendi-sendi sedang bergerak perlahan-lahan dalam gelap. Bau busuk
mendahuluinya. "Master, Master!" seru Sam, suaranya menyiratkan gairah hidup
dan semangat. "Hadiah dari sang Lady! Kaca bintang! Cahaya bagimu di tempattempat gelap, begitu katanya. Kaca bintang!"
"Kaca bintang?" gumam Frodo, seperti orang yang menjawab sambil tidur,
hampir tidak memahami. "Oh ya! Kenapa aku sampai lupa! Cahaya ketika semua
cahaya lain padam! Dan sekarang memang hanya cahaya yang bisa menolong
kita."

Perlahan-lahan tangannya bergerak ke dada, dan pelan-pelan ia mengangkat
Bejana Galadriel. Sesaat bejana itu bersinar, redup seperti bintang yang sedang
naik, berjuang keras dalam kabut berat yang menuju bumi. Kemudian, ketika
kekuatannya makin besar, dan dalam pikiran Frodo timbul harapan, bejana itu
mulai menyala dan berkobar menjadi api perak, setitik inti cahaya terang
menyilaukan, seolah Earendil sendiri sudah datang dalam galur-galur matahari
terbenam, dengan Silmaril terakhir di dahinya. Kegelapan mundur dari api perak


itu, dan akhirnya api itu seolah bersinar di pusat sebuah bola kristal besar,
tangan yang memegangnya berkelip-kelip dengan api putih.
Frodo menatap kagum hadiah indah yang sudah lama dibawanya itu, tanpa
menduga nilai dan kekuatannya yang hebat. Jarang ia ingat benda itu dalam
perjalanannya, sampai mereka tiba di Lembah Morgul, dan ia belum pernah
menggunakannya, takut cahayanya akan, menyingkap kehadirah mereka. Aiya
Earendil Elenion Ancalima! teriaknya. la tidak tahu apa yang diteriakkannya,
sebab rasanya suatu suara lain berbicara melalui suaranya, jernih, tidak
terganggu oleh udara busuk gua itu.
Tapi ada kekuatan lain di Dunia Tengah, kekuatan hebat yang sudah tua dan
sangat kuat. Dan Dia yang berjalan dalam Kegelapan telah mendengar kaum
Peri menyerukan teriakan itu, jauh di relung-relung waktu, namun dia tidak
mengindahkannya; sekarang pun itu tidak membuatnya kecil hati. Saat
berbicara, Frodo merasa sebuah kekejian besar mendesaknya, dan sebuah
mata jahat yang ditujukan terhadapnya. Tidak jauh di dalam terowongan, antara
mereka dengan lubang tempat mereka terhuyung-huyung dan tersandung, ia
melihat sepasang mata muncul, dua bercak besar mata berjendela banyakbahaya yang akan datang itu akhirnya tersingkap. Kecemerlangan kaca bintang
itu menyebar kini, berpendar dalam ribuan fasetnya, namun di balik kilauan itu
sebuah api mematikan mulai tumbuh dari dalam, nyala api yang dikobarkan
dalam semacam sumur pikiran jahat yang sangat dalam. Mata yang mengerikan
dan menyeramkan, seperti binatang, namun penuh tekad dan memancarkan.
kegembiraan menjijikkan, menatap tamak mangsanya yang terjebak, tanpa
harapan untuk lolos.

Frodo dan Sam hampir lumpuh ketakutan; mereka mulai mundur perlahan-lahan,
terpaku menatap sorot mengerikan dari mata yang keji itu; tapi semakin mereka
mundur, semakin mata itu mendekat. Tangan Frodo gemetar, dan pelan-pelan
bejana kaca itu terkulai. Sekonyong-konyong, saat terbebas sementara dari sihir
mata itu, mereka membalikkan badan dan lari bersama-sama dengan panik. Tapi
ketika mereka berlari, Frodo menoleh dan melihat dengan ngeri bahwa sepasang


mata itu melompat mengejar. Bau busuk kematian mengepungnya seperti awan.
"Berhenti! Berhenti!" teriaknya putus asa. "Berlari tak ada gunanya."
Pelan-pelan mata itu merangkak menghampiri.
"Galadriel!" teriak Frodo, dan sambil mengumpulkan keberaniannya ia
mengangkat sekali lagi bejana kaca itu. Mata itu berhenti. Sejenak
pandangannya mengendur, seolah ragu. Hati Frodo berkobar, dan tanpa
memikirkan apa yang dilakukannya, entah itu kebodohan, atau putus asa, atau
keberanian, ia memegang Bejana tersebut dengan tangan kirinya, dan
menghunus pedangnya dengan tangan kanan. Sting keluar dengan bersinar,
mata pedang Peri yang tajam itu berkilauan dalam cahaya perak, tapi di kedua
tepiannya berkelip cahaya biru. Kemudian, sambil memegang Bejana itu tinggitinggi, dan menghunus pedangnya yang bersinar, Frodo, hobbit dari Shire itu,
berjalan maju dengan tabah untuk menghadapi sang mata.
Mata itu guncang. Timbul keraguan, di dalamnya ketika cahaya di tangan Frodo
menghampirinya. Satu demi satu mata itu meredup, dan perlahan mundur.
Belum pernah ada cahaya terang yang begitu mematikan menimpanya. Selama
ini, mata itu aman dari cahaya matahari, bulan, dan bintang, di bawah tanah, tapi
kini sebuah bintang sudah turun ke dalam bumi. Cahaya itu kian dekat, dan mata
itu mulai gemetar. Lalu satu demi satu mata itu menggelap; mereka berbalik, dan
suatu sosok besar, di luar jangkauan cahaya, menghela bayangannya yang
besar di antaranya. Dan ia pergi.

"Master, Master!" teriak Sam. ia dekat di belakang Frodo, pedangnya juga
terhunus siap. "Bintang-bintang dan kemenangan! Kaum Peri pasti akan
membuat lagu kalau mereka mendengar tentang kejadian ini! Mudah-mudahan
aku masih hidup untuk menceritakannya pada mereka, dan mendengar mereka
menyanyikannya. Tapi jangan jalan terus, Master. Jangan masuk ke sarang itu!
Sekarang kesempatan kita satu-satunya. mari kita keluar dari lubang busuk ini.
Maka mereka berputar sekali lagi, mula-mula berjalan, kemudian berlari, karena
jalan dalam terowongan itu mendaki terjal, dan setiap langkah membawa mereka
semakin jauh di atas bau busuk dan sarang yang tidak tampak itu. Tubuh dan


hati mereka kembali diliputi kekuatan. Tapi kebencian sang Pengintai masih
bersembunyi di belakang mereka, untuk sementara mungkin buta, tapi belum
terkalahkan, masih ingin membunuh. Kini aliran udara datang menyambut
mereka, dingin dan tipis. Lubang akhir terowongan ada di depan. Sambil
terengah-engah, merindukan tempat tanpa atap, mereka melemparkan diri ke
depan, lalu dengan tercengang mereka terhuyung-huyung, terpental kembali.
Lubang itu ditutup semacam penghalang, tapi bukan dari batu: lembut dan agak
lentur rupanya, namun sangat kuat dan tidak mempan didorong; udara
merembes masuk, tapi berkas cahaya tidak. Sekali lagi mereka menyerbu, dan
terpental kembali.
Sambil mengangkat Bejana itu, Frodo mengamati. Di depannya ia melihat bidang
kelabu yang tak bisa ditembus kecemerlangan kaca bintang, juga tak bisa
disirtari, seolah bayangan itu terjadi bukan karena kena cahaya, sehingga tak
ada cahaya yang bisa menghilangkannya. Melintasi lebar dan tinggi terowongan
itu, sebuah jaring sudah dijalin, teratur seperti sarang labah-labah raksasa, tapi
tenunannya lebih rapat dan jauh lebih besar, dan setiap benangnya setebal
tambang.
Sam tertawa muram. "Sarang labah-labah!" katanya. "Hanya itu? Sarang labahlabah! Tapi labah-labah macam apa itu! Serbu, hancurkan!"
Dengan marah ia memukulkan pedangnya, tapi benang yang dipukulnya tidak
putus. Benang itu hanya melentur sedikit, kemudian melenting kembali seperti
tali busur yang dipetik, memutar mata pedang dan melemparkan ke atas baik
pedang maupun tangan. Tiga kali Sam memukul sekuat tenaga, dan akhirnya
satu benang tunggal di antara semua benang yang tak terhitung jumlahnya itu
putus dan terpelintir, menggulung dan memecut di udara. Satu ujungnya
mencambuk tangan Sam, dan ia berteriak kesakitan, melompat mundur dan
menarik tangannya ke atas bibir.
"Bisa makan waktu berhari-hari, membuka jalan seperti ini," katanya. "Kita harus
berbuat apa? Apa mata itu sudah kembali?"
"Tidak, tidak terlihat," kata Frodo. "Tapi aku masih merasa mereka
memandangiku, atau memikirkan aku: mungkin membuat rencana lain. Kalau


cahaya ini diturunkan, atau padam, mata itu akan segera datang lagi."
"Kita terjebak!" kata Sam pahit, kemarahannya melebihi keletihan dan
keputusasaannya. "Seperti serangga dalam jala. Semoga kutukan Faramir
menggigit Gollum dan menggigitnya cepat!"
"Itu tidak akan membantu kita sekarang," kata Frodo. "Ayo! Coba kita lihat, apa
yang bisa dilakukan Sting. Ini pedang Peri. Ada jaring-jaring mengerikan di
jurang-jurang gelap di Beleriand, di mana dia ditempa. Tapi kau harus menjaga
dan menahan mata itu. Nih, ambil kaca bintang ini. Jangan takut. Angkat tinggitinggi dan waspada!"

Kemudian Frodo maju ke dekat jala besar kelabu itu, dan menyapunya dengan
satu pukulan, menyabetkan sisi tajam pedangnya dengan cepat ke susunan tali
yang terjalin rapat, sambil langsung melompat mundur. Pedang yang bersinar
biru itu menebas jala jala tersebut seperti sabit besar membabat rumput, hingga
mereka meloncat menggeliat, kemudian tergantung bebas. Sebuah koyakan
besar menganga.
Pukulan demi pukulan ia lancarkan, sampai akhirnya seluruh jala dalam
jangkauannya hancurlah, bagian atasnya bergerak dan bergoyang seperti
selubung kendur dalam angin yang berembus masuk. Perangkap itu sudah
hancur.
"Ayo!" teriak Frodo. "Maju, maju!" Kegembiraan menggebu-gebu atas lolosnya
mereka dari mulut maut mendadak mengisi seluruh benaknya. Kepalanya
berputar-putar, seolah habis minum anggur keras. la melompat keluar, sambil
berteriak.
Daratan remang-remang itu tampak terang di matanya yang sudah melewati gua
malam. Asap-asap besar sudah naik dan menipis, dan jam-jam terakhir suatu
hari muram sedang berlalu; nyala merah dari Mordor sudah padam dalam
keremangan suram. Namun Frodo merasa ia tengah menatap pagi yang tiba-tiba
kembali dipenuhi harapan. la sudah hampir sampai di puncak tembok. Tinggal
sedikit lebih tinggi sekarang. Celah itu, Cirith Ungol, ada di depannya, sebuah
noktah redup di punggung bukit hitam, dengan tanduk-tanduk batu karang gelap


di langit di kedua sisinya. Hanya sejarak lari cepat, jalan lurus untuk pelari cepat,
dan ia sudah sampai!
"Celah, Sam!" teriaknya, tanpa menghiraukan lengkingan suaranya, yang setelah
terbebas dari udara menyesakkan di terowongan sekarang berbunyi nyaring dan
liar. "Celah! Lari, lari, dan kita akan melewatinya lewat sebelum ada yang bisa
menghentikan kita!"
Sam menyusul secepat kakinya bisa dipaksakan; tapi, meski gembira sudah
bebas, ia tetap merasa cemas, dan sambil berlari, ia terus menoleh kembali ke
lengkungan gelap terowongan itu, takut melihat sepasang mata, atau suatu
wujud yang melampaui khayalannya, meloncat keluar mengejar mereka. la
maupun majikannya belum tahu seberapa lihainya Shelob. Makhluk itu punya
banyak sekali jalan keluar dari sarangnya.

Sudah berabad-abad ia bermuKini di situ, suatu bentuk jahat dalam wujud labahlabah, seperti jenis yang pernah hidup di zaman dulu, di Negeri Peri di Barat,
yang sekarang sudah terbenam di Samudra; seperti yang dilawan Beren di
Pegunungan Teror di Doriath, hingga ia , berjumpa Luthien di padang rumput, di
tengah pohon-pohon cemara di bawah sinar bulan, lama berselang. Bagaimana
caranya Shelob bisa sampai ke sana, meloloskan diri dari kehancuran, tak ada
ceritanya, sebab dari Tahun-Tahun Gelap hanya sedikit dongeng yang ada.
Bagaimanapun, ia ada di sana, lebih dulu daripada Sauron, dan lebih dulu
daripada batu pertama Barad-dur; ia hanya melayani dirinya sendiri, minum
darah Peri dan Manusia, membengkak gemuk menikmati pesta poranya,
menjalin jaring-jaring kegelapan; semua makhluk hidup menjadi makanannya,
dan muntahannya adalah kegelapan. Keturunannya yang lebih kecil, anak dan
pasangan-pasangannya yang malang, anak-anaknya sendiri yang dibunuhnya,
menyebar dan lembah ke lembah, dari Ephel Duath ke bukit-bukit timur, sampai
ke Dol Guldur dan Mirkwood yang luas. Tapi tak ada yang bisa menandinginya,
Shelob Agung, anak terakhir dari Ungoliant yang mengganggu dunia yang
sengsara.
Sudah bertahun-tahun yang lalu Gollum melihatnya; Smeagol yang mengorek


ngorek semua lubang gelap. Di masa lampau ia membungkuk memuja Shelob.
Kegelapan dari hasrat jahat makhluk itu mendampinginya dalam keletihannya,
memisahkannya dari cahaya dan penyesalan. Dan ia sudah berjanji akan
membawakan makanan. Tapi gairah Shelob bukan gairah Gollum. Shelob tak
peduli tentang menaramenara, atau cincin, atau apa pun yang merupakan hasil
karya pikiran ataupun tangan. Shelob hanya mengharapkan kematian makhlukmakhluk lain, tubuh maupun pikiran, dan ia menghendaki kelimpahan untuk
dirinya sendiri, hingga tubuhnya membengkak dan pegunungan tak lagi sanggup
menopangnya, dan kegelapan tak bisa lagi menyembunyikannya.
Tapi hasrat itu masih jauh sekali, dan sekarang ini ia sudah lama kelaparan,
bersembunyi di sarangnya, sementara kekuatan Sauron semakin besar, dan
cahaya serta makhluk-makhluk hidup meninggalkan perbatasan-perbatasannya;
kota di lembah itu sudah mati, tak ada Peri maupun Manusia yang
mendekatinya, selain Orc-Orc yang sengsara. Makanan yang tidak lezat dan
selalu waspada. Tapi ia harus makan, dan meski Orc-Orc itu sibuk menggali
jalan-jalan baru yang berliku-liku dari celah dan menara mereka, Shelob selalu
menemukan cara untuk menjerat mereka. Tapi ia ingin daging yang lebih manis.
Dan Gollum sudah membawakannya untuknya. “Lihat saja, lihat saja," Gollum
sering berkata pada dirinya sendiri, ketika suasana hatinya sedang jahat, saat ia
melewati jalan berbahaya dan Emyn Muil ke Lembah Morgul. "Kita lihat saja.
Mungkin sekali, oh ya, mungkin sekali; kalau Dia sudah membuang tulang-tulang
dan pakaian mereka, mungkin kita akan menemukannya, kita akan
memperolehnya, sayangku, hadiah untuk Smeagol malang yang membawa
makanan enak. Dan kita akan menyelamatkan sayangku, seperti sudah kita
janjikan. Oh ya. Dan kalau benda itu sudah aman, Shelob akan tahu, oh ya, dan
kita akan membalas budi Shelob, sayangku. Nanti semuanya kita beri imbalan!"
Begitu pikirnya dengan cerdik. Namun rencana ini masih disembunyikannya dari
Shelob, meski ia sudah menghadap dan membungkuk di depan labah-labah itu
ketika kedua hobbit sedang tidur.
Sementara itu, Sauron tahu di mana Shelob bersembunyi. la senang Shelob
tinggal di sana dalam keadaan lapar, dengan kekejiannya yang tidak berkurang.


Makhluk itu malah menjadi penjaga jalan masuk ke negerinya yang sangat
ampuh, lebih ampuh daripada yang mungkin diciptakan Sauron sendiri dengan
keahliannya. Orc juga pelayan yang berguna, tapi ia punya banyak sekali. Kalau
sesekali Shelob menangkap mereka untuk memenuhi selera makannya, bolehboleh saja: toh sisanya masih cukup banyak. Dan kadang-kadang, seperti orang
melemparkan makanan lezat pada kucingnya (Sauron menyebut Shelob
kucingnya, tapi Shelob tidak mengakui Sauron sebagai majikannya) Sauron suka
mengirimkan tawanan-tawanan yang tak bisa dimanfaatkannya untuk hal lain: ia
menyuruh mereka didesak sampai ke lubang persembunyian Shelob, dan
menunggu laporan tentang aksi Shelob.
Begitulah mereka berdua hidup, senang dengan cara masing-masing tidak
mencemaskan serangan, kemarahan, maupun akhir kekejian mereka. Belum
pernah ada yang lolos dari jaring jaring Shelob, dan sekarang kemarahan dan
kelaparannya makin menjadi-jadi.

Tapi Sam sama sekali tidak tahu tentang bahaya ini, bahaya yang mereka
kobarkan terhadap diri sendiri. la hanya merasa ada ketakutan yang timbul
dalam dirinya, suatu ancaman yang tak bisa dilihatnya; dan perasaan ini menjadi
beban berat baginya, sampai-sampai menghambat pelariannya, dan kakinya
serasa terbuat dari timah.
Kengerian mengepungnya, musuh-musuhnya ada di celah di depannya,
sementara majikannya sedang sinting dan justru berlari menyongsong musuh
tanpa menghiraukan bahaya. Sam mengalihkan pandang dari bayangan di
belakang, juga dari keremangan pekat di bawah batu karang di sisi kirinya. la
menatap ke depan, dan melihat dua hal yang memperparah kekagetannya. la
melihat pedang yang masih dipegang Frodo dalam keadaan terhunus, bersinar
dengan cahaya biru; dan ia melihat bahwa meski langit di belakangnya sekarang
gelap, jendela di menara itu menyala merah.
"Orc!" gerutunya. "Kita tak bisa gegabah begini. Banyak Orc di sekitar sini, dan
makhluk-makhluk lain yang lebih jahat daripada Orc." Lalu diam-diam ia
menangkupkan tangan pada Bejana yang masih dibawanya. Sejenak tangannya


bersinar merah oleh darahnya sendiri, kemudian ia memasukkan cahaya terang
itu ke saku bajunya dan menutup rapat jubah Peri-nya. Sekarang ia mencoba
mempercepat langkah. Majikannya sudah sekitar dua puluh langkah di depan,
melompat-lompat seperti bayangan; tak lama lagi Frodo akan segera lenyap
tertelan dunia kelabu itu.

Baru saja Sam menyembunyikan cahaya kaca bintang itu, Shelob datang. Agak
di depan, dan di sebelah kirinya, sekonyong-konyong Sam melihat wujud paling
menjijikkan yang pernah dilihatnya, muncul dari sebuah lubang hitam di bawah
batu karang, mengerikan melebihi mimpi seram. Makhluk itu sangat mirip labahlabah, tapi jauh lebih besar daripada hewan pemburu besar, dan lebih
mengerikan daripada mereka, karena niat keji yang terpancar dari matanya yang
kejam. Mata yang dikira Sam sudah kecil hati dan kalah itu ternyata kembali
bersinar dengan cahaya busuk, menggumpal di kepalanya yang dijulurkan. la
mempunyai tanduk besar, dan di belakang lehernya yang seperti batangan
pendek terdapat tubuhnya yang membengkak besar, seperti kantong besar yang
gembung, bergoyang dan melengkung di antara kakinya; bagian terbesar
berwarna hitam, bebercak tandatanda pucat, tapi perut di bawahnya pucat
bercahaya dan mengeluarkan bau busuk. Kakinya tertekuk, dengan sendi-sendi
besar dan benjol tinggi di atas punggungnya, serta rambut-rambut yang menjulur
seperti duri-duri baja, dan pada setiap ujung kakinya ada cakar.
Setelah mendesak badannya yang lembek dan anggota tubuhnya yang terlipat
keluar dari lubang bagian atas sarangnya, ia bergerak maju dengan kecepatan
mengerikan, kadang-kadang berlari dengan kakinya yang berderak, kadangkadang melompat mendadak. la berada di antara Sam dan Frodo. Mungkin ia
tidak melihat Sam, atau menghindarinya untuk sementara, karena Sam
membawa cahaya. la memusatkan seluruh perhatiannya pada satu mangsa,
yaitu Frodo yang tidak memegang Bejana-nya, berlari tanpa mengacuhkan
sekitarnya, belum menyadari bahaya yang mengancam. Frodo berlari cepat, tapi
Shelob lebih cepat; dalam beberapa lompatan ia pasti bisa menangkap Frodo.
Sam terengah-engah dan mengumpulkan seluruh sisa napasnya untuk berteriak.


"Awas di belakang!" teriaknya. "Awas, Master! Aku …” tapi sekonyong-konyong
teriakannya terhenti.
Sebuah tangan panjang basah menutup mulutnya, dan satu tangan lain
mencengkeram lehernya, sementara sesuatu mendekap kakinya. Karena
terkejut, ia jatuh ke belakang, ke dalam cengkeraman penyerangnya.
"Dapat!" desis Gollum di telinganya. "Akhirnya, sayangku, kita menangkapnya,
ya, hobbit yang jahat. Kita ambil yang ini. Dia dapat yang lainnya. Oh ya, Shelob
akan dapat dia, bukan Smeagol; Smeagol sudah berjanji tidak akan melukai
Majikan sama sekali. Tapi Smeagol dapat kau, kau penyelinap kecil jahat dan
busuk!" ia meludahi leher Sam.
Murka karena dikhianati, dan merasa putus asa karena hambatan ini, sementara
majikannya sedang menghadapi bahaya mematikan, mendadak Sam
memperlihatkan kekuatan dan keganasan luar biasa, yang jauh di luar perkiraan
Gollum. Apalagi selama ini ia menganggap Sam hobbit yang lamban dan bodoh.
Bahkan Gollum sendiri tak mampu menggeliat lebih cepat atau lebih ganas.
Pegangannya di mulut Sam terlepas, Sam menunduk dan melompat maju,
mencoba melepaskan diri dari cengkeraman pada lehernya. Pedangnya masih di
tangan kanan, dan di tangan kirinya, menggantung pada tali, ada tongkat yang
diberikan Faramir. Dengan tekad besar Sam berusaha memutar tubuh dan
menikam musuhnya. Tapi Gollum terlalu gesit.
Tangannya yang panjang menjulur cepat, memegang pergelangan tangan Sam:
jarinya seperti penjepit; perlahan-lahan dan tanpa kenal ampun ia menekuk
tangan Sam ke bawah dan ke depan, sampai Sam melepaskan pedangnya
sambil berteriak kesakitan. Pedang itu terjatuh ke tanah; sementara itu, tangan
Gollum yang lainnya mencekik leher Sam makin keras.
Kemudian Sam memainkan tipuannya yang terakhir. Dengan seluruh
kekuatannya, ia mundur dan menapakkan kakinya dengan kokoh; lalu mendadak
ia mendorong kakinya dari tanah, dan melemparkan diri ke belakang dengan
seluruh kekuatannya.
Karena tak menduga Sam akan melakukan tipuan sederhana ini, Gollum jatuh
terjungkal dengan Sam di atasnya, dan hobbit kekar itu mendarat di perutnya.


Gollum mengeluarkan desis tajam, dan sejenak cengkeraman tangannya di leher
Sam mengendur; tapi jarinya masih memegang pangkal pedang. Sam
melepaskan diri dan menjauh, lalu bangkit berdiri, dengan cepat memutar
tubuhnya ke kanan, berputar pada sumbu pergelangan yang dipegang Gollum.
Sambil memegang tongkat dengan tangan kirinya, Sam mengayunkannya ke
atas, lalu dengan bunyi derak berdesing ia menghantam tangan Gollum yang
terulur, persis di bawah sikunya.
Dengan menjerit Gollum melepaskannya. Lalu Sam maju: tanpa menunggu
untuk memindahkan tongkat dari kiri ke kanan, ia melancarkan pukulan lain yang
juga keras. Cepat seperti ular Gollum meluncur ke pinggir, dan cambukan yang
ditujukan ke kepalanya jatuh ke punggungnya. Tongkat itu berderak dan patah.
Cukup sudah. Menangkap dari belakang memang taktik lamanya, dan ia jarang
gagal. Tapi kali ini, tertipu oleh kedengkiannya, ia membuat kesalahan dengan
berbicara dan berbangga sebelum kedua tangannya mencekik leher korbannya.
Seluruh rencananya hancur berantakan, sejak cahaya mengerikan itu mendadak
muncul dalam kegelapan. Dan sekarang ia berhadapan langsung dengan musuh
yang galak, yang ukuran tubuhnya tidak jauh berbeda. Perkelahian ini bukan
untuknya. Sam memungut pedangnya dari tanah dan mengangkatnya. Gollum
mendecit, sambil melompat ke pinggir dan mendarat dalam posisi merangkak, ia
melompat pergi dengan satu loncatan seperti katak. Sebelum Sam bisa
mengejarnya, ia sudah hilang, berlari dengan kecepatan mengagumkan, kembali
ke terowongan.
Dengan pedang di tangan, Sam mengejarnya. Untuk sementara ia lupa segala
sesuatunya, kecuali kemarahan besar dalam pikirannya, dan hasrat untuk
membunuh Gollum. Tapi sebelum ia bisa menyusul, Gollum sudah lenyap.
Kemudian, ketika lubang hitam itu sudah ada di depannya dan bau busuk keluar
menyongsongnya, seperti gelegar guruh pikiran tentang Frodo dan monster
timbul dalam benak Sam. ia membalikkan badan dan berlari liar melewati jalan,
memanggil dan memanggil nama majikannya. Sudah terlambat. Sejauh itu
rencana Gollum berhasil.


BAB 10
PILIHAN MASTER SAMWISE

Frodo berbaring tengkurap di tanah, dan monster itu merunduk di atasnya, begitu
asyik mengamati korbannya, hingga tidak memedulikan Sam dan teriakannya,
sampai ia sudah dekat sekali. Ketika Sam berlari menghampiri, Frodo sudah
terikat jalinan tall, dari pergelangan kaki sampai pundak, dan dengan kedua kaki
depannya monster itu sudah mulai setengah mengangkat setengah menyeret
tubuhnya pergi.
Di dekat Frodo menggeletak pedangnya yang bersinar, jatuh tak berdaya dari
genggaman tangannya. Sam tidak menunggu untuk bertanya-tanya apa yang
harus dilakukan, atau apakah ia berani, atau setia, atau penuh amarah. la
meloncat maju sambil berteriak, dan mengambil pedang majikannya dengan
tangan kirinya. Lalu ia menyerbu. Belum pernah terlihat serangan gencar yang
lebih ganas di dunia hewan liar, di mana suatu makhluk kecil nekat yang hanya
dipersenjatai gigi kecil, menyerang menara dari tanduk dan kulit yang berdiri di
atas pasangannya yang terjatuh.
Terganggu oleh teriakan Sam yang kecil, seolah terbangun dari suatu mimpi
tamak, Shelob perlahan-lahan mengalihkan tatapannya yang keji dan
mengerikan ke arah Sam. Tapi, hampir sebelum ia menyadari bahwa kemarahan
yang menyerangnya jauh lebih besar daripada yang pernah dialaminya selama
bertahun-tahun yang tak terhitung, pedang bersinar itu menggigit kakinya dan
memangkas cakarnya. Sam melompat masuk ke dalam lengkungan kakinya, dan
dengan tusukan cepat ke atas, tangannya yang lain menusuk kerumunan mata
di dahinya yang sedang menunduk. Satu mata besar padam.
Sekarang Sam berada tepat di bawah Shelob, dan untuk sementara di luar
jangkauan sengat dan cakarnya. Perutnya yang besar berada di atas Sam
dengan cahayanya yang busuk, dan baunya yang tengik hampir membuat Sam
pingsan. Tapi kemarahannya masih bertahan untuk satu pukulan lagi, dan
sebelum Shelob bisa menjatuhkan diri ke atas Sam, mencekik Sam yang telah
berani melawannya, Sam membanting bilah pedang Peri yang bersinar itu ke


arahnya dengan nekat.
Tapi Shelob bukan naga. la tidak mempunyai titik lembek, kecuali matanya.
Kulitnya yang sudah sangat tua memang tampak benjolbenjol dan berbintikbintik, tapi semakin menebal dan dalam, lapis demi lapis. Pedang itu
menggOrcsnya dengan luka mengerikan, tapi lipatan-lipatan menjijikkan itu tak
dapat ditembus kekuatan manusia mana pun, meski baja pisau tersebut ditempa
oleh Peri atau Kurcaci, dan diayunkan oleh tangan Beren atau Turin. Shelob
mengalah pada pukulan itu, kemudian mengangkat perutnya yang seperti
kantong besar itu tinggi-tinggi di atas kepala Sam. Racun berbusa dan
menggelembung keluar dari lukanya. Sambil meregangkan kaki, ia menjatuhkan
sosoknya yang besar ke atas Sam. Terlalu cepat. Karena Sam masih berdiri
tegak; setelah menjatuhkan pedangnya sendiri, dengan kedua tangannya ia
memegang pedang Peri itu dengan ujung menghadap ke atas, menahan atap
perut yang memuakkan itu; dengan begitu Shelob, yang terdorong oleh hasrat
kejamnya sendiri, menusukkan dirinya ke atas pedang Peri itu, dengan kekuatan
lebih besar daripada tangan prajurit mana pun. Sangat, sangat dalam pedang itu
menusuknya, sementara Sam terjepit ke tanah perlahan-lahan.
Shelob belum pernah mengalami penderitaan seperti itu, dan tak pernah
bermimpi mengalaminya, sepanjang masa hidupnya yang penuh kekejian.
Bahkan serdadu paling berani dari Gondor lama, atau Orc paling ganas yang
terjebak, belum pernah sanggup melawannya, atau menusuk dagingnya yang
teramat ia cintai. Tubuhnya gemetar. Sambil mengangkat badannya lagi,
merenggutkan diri dari rasa sakit, ia menekuk anggota tubuhnya yang
menggeliat di bawahnya, dan melompat mundur dengan loncatan menggelepar.
Sam sudah jatuh berlutut dekat kepala Frodo, pusing karena bau tengik itu,
kedua tangannya masih memegang erat pangkal pedang. Melalui kabut di depan
matanya, ia melihat wajah Frodo; dengan keras hati ia berjuang untuk
mengendalikan dirinya sendiri, dan bangun dari pingsannya. Pelan-pelan ia
mengangkat kepala dan melihat Shelob, hanya beberapa langkah darinya,
menatapnya, paruhnya meneteskan air liur beracun, dan lendir hijau mengalir
keluar dari bawah matanya yang terluka. Di sana ia meringkuk, perutnya yang


gemetaran teregang di tanah, kakinya yang melengkung bergetar ketika ia
menyiapkan diri untuk satu lompatan lagi kali ini untuk menginjak dan menusuk
sampai mati: bukan gigitan kecil beracun untuk menghentikan korbannya yang
meronta-ronta; kali ini untuk membunuh, kemudian mengoyak-ngoyak.
Ketika Sam meringkuk sambil memandang Shelob, melihat kematiannya sendin
membayang di mata makhluk itu, sekonyong-konyong suatu pikiran hinggap
dalam benaknya, seolah ada suara berbicara dan jauh. la meraba-raba di
dadanya, dan menemukan apa yang dicarinya: dingin dan keras, dan padat
rasanya ketika ia memegangnya di dunia hantu penuh kengerian itu; Bejana
Galadriel.
"Galadriel!" katanya lemah, kemudian ia mendengar suara-suara dari jauh, tapi
jelas sekali: teriakan para Peri ketika mereka berjalan di bawah bintang-bintang,
dalam bayang-bayang Shire tercinta, diiringi musik para Peri, seperti yang ia
dengar dalam mimpinya ketika tidur di Aula Api di rumah Elrond.

Gilthoniel A Elbereth!

Lalu lidahnya mengeluarkan serangkaian kata, berteriak dalam bahasa yang
tidak dikenalnya:

A Elbereth Gilthoniel

o menel palan-diriel,
le nallon si di 'nguruthos!
A tiro nin, Fanuilos!
Dengan itu ia terhuyung-huyung berdin dan kembali menjadi Samwise sang
hobbit, putra Hamfast.
"Nah, sekarang majulah, bedebah busuk!" teriaknya. "Kau melukai majikanku,
bajingan, dan kau akan mendapat balasannya. Kami akan tents berjalan; tapi
kami akan membereskanmu dulu. Ayo, rasakan lagi pedang ini!"
Seolah digerakkan oleh semangatnya yang gigih, kaca bejana itu tiba-tiba



menyala seperti obor putih di tangannya. Bersinar seperti bintang yang
melompat dan cakrawala dan membakar udara gelap dengan cahaya
menyilaukan. Belum pernah ada teror dari langit yang membakar wajah Shelob.
Berkas-berkas sinar itu masuk ke dalam kepalanya yang terluka,
menghantamnya dengan kepedihan luar biasa, dan menyebar dari mata ke
mata. la jatuh sambil menggelepar dan memukul udara dengan kaki depannya,
penglihatannya diserbu halilintar dan dalam, benaknya tersiksa. Kemudian,
sambil memalingkan kepalanya yang cedera, ia berguling ke samping dan mulai
merangkak, cakar demi cakar, menuju lubang di batu karang gelap di
belakangnya.
Sam maju terus. la sempoyongan seperti orang mabuk, tapi ia terus maju. Dan
Shelob akhirnya ketakutan, menyusut dalam kekalahan, tersentak dan gemetar
sambil menjauh lekas-lekas. la sampai ke lubang itu, dan sambil mendorong
turun badannya, ia menyelinap masuk dengan meninggalkan jejak lumpur hijau
kekuningan, tepat saat Sam mengayunkan pukulan terakhir ke kakinya yang
terseret. Kemudian Sam terjatuh.

Shelob sudah pergi; entah ia bersembunyi lama di sarangnya, memulihkan luka
dan kejahatannya, menyembuhkan diri dan dalam selama tahun-tahun gelap
yang lamban, membentuk kembali matanya, lalu sekali lagi menjalin tali jaring
yang mengerikan di lembah-lembah Pegunungan Bayang-Bayang, karena
digerakkan oleh rasa lapar mematikan itu tidak diceritakan dalam kisah ini.
Sam kini sendirian. Dengan letih ia merangkak kembali ke arah majikannya,
sementara senja di Negeri Tak Bernama itu menyongsong tempat pertempuran.
"Master, Master yang baik," katanya, tapi Frodo tidak menjawab. Tadi, ketika ia
berlari maju dengan penuh semangat, gembira karena bebas, Shelob
menghampirinya dan belakang dengan kecepatan mengenkan, lalu dengan satu
sapuan cepat menyengatnya di leher. Sekarang Frodo terbaring pucat, tidak
mendengar suara, dan tidak bergerak.
"Master, Master yang baik!" kata Sam, dan ia menunggu lama sekali dalam
keheningan, mendengarkan dengan sia-sia.


Kemudian secepat mungkin ia memotong tali-tali pengikatnya dan meletakkan
kepalanya ke atas dada Frodo, lalu ke mulut majikannya itu, tapi ia tidak
menemukan gerakan kehidupan, juga tidak merasakan getaran jantung sekecil
apa pun. Berulang kali ia menggosok tangan dan kaki majikannya, dan
menyentuh dahinya, tapi semuanya dingin.
"Frodo, Mr. Frodo!" teriaknya. "Jangan tinggalkan aku sendirian di sini! Ini Sam
memanggilmu. Jangan pergi ke mana aku tak bisa menyusulmu! Bangun, Mr.
Frodo! Oh bangunlah, Frodo, sayangku, sayangku. Bangunlah!"

Kemudian kemarahan menyentaknya, dan ia berlari mengitari tubuh majikannya
sambil marah-marah, menusuk-nusuk udara, memukul batu-batu, dan
meneriakkan tantangan. Akhirnya ia kembali, dan sambil menunduk ia
mengamati wajah Frodo di bawahnya, pucat dalam cahaya senja. Mendadak ia
menyadari, bahwa ia berada dalam situasi yang disingkapkan kepadanya dalam
cermin Galadriel di Lorien: Frodo dengan wajah pucat, tidur lelap di bawah batu
karang besar yang gelap. Atau saat itu ia menyangka Frodo tidur lelap. "Dia
mati!" katanya. "Bukan tidur, tapi mati!" Dan ketika ia mengatakannya, katakata
itu seolah membuat racun Shelob bekerja lagi, membuat wajah Frodo menjadi
hijau pucat di matanya.
Kemudian keputusasaan berat menimpanya, dan Sam membungkuk sampai ke
tanah, menarik kerudung kelabunya ke atas kepala; hatinya serasa diliputi
malam, dan ia pun tak sadarkan diri lagi.

Ketika akhirnya kegelapan itu berlalu, Sam menengadah. Sudah banyak bayangbayang di sekitarnya; tapi berapa menit atau jam dunia sudah berjalan, ia tidak
tahu. la masih di tempat yang sama, dan majikannya masih berbaring mati di
sebelahnya. Pegunungan tidak runtuh dan bumi tidak hancur.
"Apa yang akan kulakukan? Apa yang akan kulakukan?" katanya. "Apakah aku
datang sejauh ini dengan sia-sia?" Kemudian ia ingat ucapannya sendiri yang
waktu itu belum ia pahami, pada awal perjalanan mereka: Ada sesuatu yang
harus kulakukan sebelum akhir perjalanan. Aku harus menyelesaikannya, Sir,


kalau kau paham.
"Tapi apa yang bisa kulakukan? Jangan tinggalkan Mr. Frodo mati tanpa dikubur
di puncak gunung, dan pulang? Atau maju terus? Maju terus?" ulangnya, dan
untuk beberapa saat keraguan dan ketakutan mengguncangnya. "Maju terus?
Itukah yang harus kulakukan? Dan meninggalkannya?"
Akhirnya ia mulai menangis; didekatinya tubuh Frodo, dan dilipatnya kedua
tangan maj ikannya yang dingin di dada, lalu dibungkusnya tubuh Frodo dengan
jubahnya; pedang Frodo ia letakkan di satu sisi, dan tongkat yang diberikan
Faramir di sisi lainnya.
"Kalau aku harus maju terus," katanya, "maka aku harus mengambil pedangmu,
dengan seizinmu, Mr. Frodo, tapi yang satu ini kuletakkan untuk
mendampingimu, seperti dulu dia tergeletak di kuburan sang raja tua; dan kau
masih memakai rompi mithril indah pemberian Mr. Bilbo tua. Dan kaca
bintangmu, Mr. Frodo, kau meminjamkannya padaku dan aku akan
membutuhkannya, sebab sekarang aku akan selalu berada dalam kegelapan.
Benda ini terlalu bagus untukku, dan sang Lady memberikannya padamu, tapi
mungkin dia akan mengerti. Kau paham, Mr. Frodo? Aku harus maju terus."

Tapi ia belum bisa pergi, belum bisa. la berlutut dan memegang tangan Frodo,
tak sanggup melepaskannya. Waktu berlalu dan ia masih berlutut, memegang
tangan majikannya, dalam hati masih terus berdebat.
Sekarang ia berupaya menemukan kekuatan untuk melepaskan diri dan pergi
dalam perjalanan sepi untuk balas dendam. Kalau suatu saat nanti ia bisa pergi,
kemarahannya akan membawanya melalui semua jalan di dunia, mengejar
sampai dapat: Gollum. Dan Gollum akan mati di pojokan. Tapi bukan untuk itu ia
berangkat. Takkan bermanfaat kalau ia meninggalkan majikannya hanya untuk
tujuan itu. Majikannya takkan bisa hidup kembali. Tak ada yang bisa
mengembalikkannya. Lebih baik mereka berdua mati bersama. Dan itu pun akan
menjadi perjalanan yang sangat sepi.
la mengamati ujung pedang yang bersinar. Ia memikirkan tempat-tempat di
belakang sana, di mana ada pinggiran hitam dan jurang kekosongan. Tapi ia tak


bisa melepaskan diri dengan cara itu. Itu sama saja dengan tidak berbuat apaapa, bahkan bersedih hati pun tidak. Bukan untuk itu ia berangkat dalam
perjalanan ini. "Kalau begitu, apa yang harus kulakukan?" ia berteriak lagi, dan
sekarang rasanya ia tahu jawabannya dengan jelas: menyelesaikannya. Lagi-lagi
suatu perjalanan sepi, dan paling berat.
"Apa? Aku sendirian, pergi ke Celah Ajal dan seterusnya?" ia gemetar, tapi
tekadnya semakin kuat. "Apa? Aku mengambil Cincin dari dia? Dewan
memberikan Cincin itu padanya."
Tapi jawabannya segera datang: "Dan Dewan memberinya pendamping, agar
tugasnya tidak gagal. Kaulah yang terakhir dari Rombongan ini. Tugas ini tak
boleh gagal."
"Kalau saja aku bukan yang terakhir," erangnya. "Kalau saja Gandalf tua ada di
sini, atau orang lain. Kenapa aku ditinggal sendirian untuk mengambil
keputusan? Aku yakin aku akan keliru. Lagi pula, bukan hakku untuk mengambil
Cincin itu, mengajukan diriku sendiri.”
"Tapi kau tidak mengajukan dirimu sendiri; kau diajukan oleh keadaan. Bahwa
kau merasa dirimu bukan orang yang tepat dan pantas untuk mengemban tugas
itu, nah, Mr. Frodo juga tak bisa dikatakan tepat, begitu pula Mr. Bilbo tua.
Mereka juga tidak memilih diri mereka sendiri.”
"Ah, well, aku harus memutuskan sendiri. Akan kuputuskan. Tapi aku pasti bakal
keliru: itu sudah ciri khas Sam Gamgee. "Coba kupikirkan: kalau kami ditemukan
di sini, atau Mr. Frodo ditemukan, dan Benda itu ada pada dirinya, well, Musuh
akan mengambilnya. Itu berarti tamatlah riwayat kami semua, mulai dari Lorien,
Rivendell, Shire, dan semuanya. Aku tak boleh buang-buang waktu, kalau tidak
semuanya akan berakhir. Peperangan sudah dimulai, dan sangat mungkin
semuanya berjalan sesuai rencana Musuh. Tak ada kemungkinan untuk kembali
dengan Benda itu, dan meminta saran atau izin. Tidak, pilihannya adalah duduk
di sini sampai mereka datang dan membunuhku di atas tubuh majikanku, dan
mengambil Benda Itu; atau aku mengambil Benda Itu dan pergi." Ia menarik
napas panjang. "Kalau begitu, baiklah. Akan kuambil Benda Itu!"


la membungkuk. Dengan sangat lembut ia membuka rantai di leher Frodo, dan
menyelipkan tangannya ke dalam kemeja Frodo; lalu dengan tangan satunya ia
mengangkat kepala Frodo, mengecup dahinya yang dingin, dan perlahan
menarik kalung itu melalui kepalanya. Kemudian ia membaringkan kembali
kepala majikannya. Tak ada perubahan pada wajah yang diam itu, karena itulah
Sam akhirnya yakin bahwa Frodo sudah mati dan meninggalkan Tugas-nya.
"Selamat tinggal, Master yang kucintai!" gumamnya. "Maafkan Sam-mu. Dia
akan kembali ke tempat ini bila tugas sudah selesai kalau dia berhasil. Setelah
itu, dia takkan meninggalkanmu lagi. Istirahatlah dengan tenang, sampai aku
datang; dan semoga tak ada makhluk busuk mendekatimu! Kalau sang Lady
bisa mendengarku dan mengabulkan satu permohonanku, aku berharap bisa
kembali dan menemukanmu lagi. Selamat tinggal!”
Kemudian ia mengalungkan rantai itu, dan kepalanya langsung tertunduk sampai
ke tanah, karena beratnya Cincin itu, seolah sebuah batu besar telah diikatkan
kepadanya. Namun perlahan-lahan, seolah bobot Cincin itu telah berkurang,
atau entah ada kekuatan baru tumbuh dalam dirinya, ia mengangkat kepalanya,
dengan susah payah ia bangkit berdiri dan menyadari ia bisa berjalan dan
menanggung beban berat itu. Setelah beberapa saat, ia mengangkat Bejana
Galadriel dan memandang majikannya melalui Bejana tersebut; cahayanya kini
bersinar lembut, dengan kelembutan cahaya bintang senja musim panas, dan
dalam cahaya itu wajah Frodo kembali tampak elok, pucat namun indah, seperti
keindahan Peri, seperti orang yang sudah lama melewati bayang-bayang
kegelapan. Pemandangan itu memberinya penghiburan pahit, dan dengan
membawa perasaan tersebut, Sam membalikkan badan, menyembunyikan
cahaya Bejana itu, dan terseok-seok masuk ke kegelapan.

Ia tak perlu pergi jauh. Terowongan itu berada agak di belakang; Celah berada
beberapa ratus meter di depan, atau kurang. Jalan itu tampak jelas dalam
cahaya senja, alur dalam yang sudah usang karena ditapaki berabad-abad
lamanya, menjulur naik dengan lembut di dalam suatu palung panjang dengan
batu karang di kedua sisi. Palung itu dengan cepat menyempit. Segera Sam


sampai di sebuah tangga panjang dengan anak tangga lebar dan dangkal.
Sekarang menara Orc berada tepat di atasnya, hitam muram, dan di dalamnya
menyala mata merah. Sekarang ia tersembunyi dalam bayangan gelap di
bawahnya. la sudah sampai di puncak tangga, dan akhirnya berada di Celah itu.
"Aku sudah mengambil keputusan," katanya pada diri sendiri. Tapi sebenarnya
belum. Meski ia sudah berupaya sebisa mungkin untuk memikirkannya, apa
yang dilakukannya ini sama sekali bertentangan dengan wataknya yang
sesungguhnya. "Apakah aku salah?" gerutunya. "Sebenarnya apa yang harus
kulakukan?"
Ketika sisi-sisi Celah itu mengurungnya, sebelum ia mencapai puncaknya,
sebelum ia akhirnya memandang jalan yang mendaki masuk ke Negeri Tak
Bernama, ia menoleh. Sejenak ia berdiri diam dalam kebimbangan luar biasa,
memandang ke belakang. la masih bisa melihat mulut terowongan itu, seperti
sebuah bercak dalam keremangan yang semakin pekat; dan ia merasa bisa
melihat atau menduga di mana Frodo terbaring. la seolah melihat sinar di tanah
di bawah sana, atau mungkin itu hanya tipuan air matanya, ketika ia
menerawang ke tempat tinggi berbatu itu, di mana seluruh hidupnya jadi hancur
berantakan.
"Seandainya satu-satunya harapanku dikabulkan, satu harapan saja!" keluhnya,
"untuk kembali dan menemukannya lagi!" Akhirnya ia menoleh lagi ke jalan di
depannya, dan mengambil beberapa langkah: yang terberat dan yang paling
enggan diambilnya.

Hanya beberapa langkah; tinggal beberapa langkah lagi, dan ia akan turun,
takkan pernah melihat tempat tinggi itu lagi. Tapi tiba-tiba ia mendengar teriakan
dan suara-suara. la berdiri diam membatu. Suarasuara Orc. Di belakang dan di
depannya. Bunyi kaki-kaki yang menginjak dan teriakan parau: Orc-Orc sedang
naik ke Celah, dari ujung terjauh, dari suatu jalan masuk ke menara, mungkin.
Kaki-kaki menginjak dan teriakan di belakang. la berputar. la melihat cahayacahaya kecil merah, obor-obor, berkelip-kelip di bawah, saat keluar dari
terowongan. Akhirnya pengejaran dimulai. Mata merah menara tidak buta


rupanya. la sudah tertangkap.
Kini kelipan obor yang mendekat dan denting baja di depan sudah sangat dekat.
Dalam sekejap mereka akan sampai di puncak dan menjumpainya. la sudah
terlalu lama membuang waktu untuk mengambil keputusan, dan sekarang
keadaan sangat buruk. Bagaimana ia bisa lolos, atau menyelamatkan dirinya
dan Cincin itu? Cincin. Tak ada pikiran atau keputusan apa pun dalam benaknya.
la hanya menyadari dirinya mengeluarkan rantai itu dan memegang Cincin di
tangannya. Pimpinan rombongan Orc muncul di Celah, tepat di depannya. Maka
ia pun memakai Cincin itu.

Dunia berubah, waktu sekilas terisi dengan satu jam pemikiran. la langsung
menyadari bahwa pendengarannya menjadi lebih tajam, sementara
penglihatannya agak kabur, tapi berbeda dengan sewaktu di sarang Shelob.
Semua benda di sekitarnya bukan gelap, tapi samarsamar; sementara ia sendiri
berada dalam sebuah dunia kelabu yang kabur, sendirian, seperti batu karang
kecil padat dan hitam, dan Cincin itu, yang membebani tangan kirinya dengan
berat, terasa seperti bola emas panas. la sama sekali tidak merasa tidak tampak;
ia justru merasa amat sangat kelihatan; dan ia tahu, di suatu tempat sebuah
Mata sedang mencarinya.
la mendengar derakan batu, dan gumaman air jauh di Lembah Morgul; di bawah,
di dalam batu karang, terdengar bunyi bergelembung dari Shelob yang tersiksa,
meraba-raba, mungkin tersesat dalam selasar buntu; dan suara-suara di ruang
bawah tanah di menara; teriakan para Orc saat mereka keluar dari terowongan;
dan benturan kaki yang memekakkan, menderum dalam telinganya, serta bunyi
hiruk-pikuk tajam dari Orc-Orc di depannya. la menyurut ke sisi batu karang. Tapi
mereka datang berbaris seperti rombongan hantu, sosok-sosok kelabu dengan
bentuk kacau, hanya mimpi ketakutan dengan nyala api pucat di tangan. Dan
mereka melewatinya. la gemetaran, mencoba merangkak ke suatu celah untuk
bersembunyi.
la mendengarkan. Orc-Orc dari terowongan dan yang berbaris turun sudah
saling melihat, kedua pihak sekarang bergegas dan berteriak-teriak. la


mendengar mereka dengan jelas, dan memahami apa yang mereka katakan.
Mungkin Cincin itu memberi pengertian atas semua bahasa, atau sekadar
pernahaman, terutama tentang pelayan-pelayan Sauron si pembuat Cincin,
sehingga kalau ia memperhatikan, ia bisa mengerti dan menerjemahkan pikiran
itu untuk dirinya sendiri. Kekuatan Cincin itu memang tumbuh pesat ketika
mendekati tempatnya dulu ditempa; tapi satu hal tak bisa diberikannya, yaitu
keberanian. Sekarang Sam hanya ingin bersembunyi, diam sampai semuanya
kembali tenang; ia mendengarkan dengan cemas. la tidak tahu seberapa dekat
suarasuara itu, kata-kata itu seperti ada di dalam telinganya.


"Hai! Gorbag! Sedang apa kau di sini? Sudah bosan perang?"
"Perintah, tolol. Dan kau sedang apa, Shagrat? Sudah jemu bersembunyi di atas
sana? Sedang pikir-pikir turun untuk bertempur?"
"Perintah untukmu. Aku yang menguasai jalan ini. Jadi bicaralah sopan. Apa
laporanmu?"
"Tidak ada."
"Hai! Hai! Hooi!" Sebuah teriakan memotong percakapan kedua pemimpin. Para
Orc di bawah rupanya melihat sesuatu. Mereka mulai berlari. Begitu juga yang
lain.
"Hai! Huah! Ada sesuatu di sini! Berbaring di jalan. Mata-mata, mata-mata!"
Bunyi teriakan yang menggeram dan suara-suara kacau balau.


Sam tersentak dari perasaan takutnya. Mereka sudah melihat majikannya. Apa
yang akan mereka lakukan? ia pernah mendengar cerita-cerita yang
meremangkan bulu roma tentang Orc. Ini tak tertahankan. la melompat berdiri.
Ta melupakan urusan Cincin ini, berikut ketakutan dan keraguannya. Sekarang
ia tahu di mana seharusnya ia berada: di sisi majikannya, meski apa yang bisa
dilakukannya di sana tidak jelas. la kembali lari menuruni tangga, menuju Frodo.
"Berapa banyak Orc yang ada?" pikirnya. Setidaknya tiga puluh atau empat
puluh dari menara, dan masih banyak lagi dari bawah, kukira. Berapa banyak
yang bisa kubunuh sebelum mereka menangkapku? Mereka akan melihat nyala



pedang ini begitu aku menghunusnya, dan cepat atau lambat mereka akan
menangkapku. Akankah ada lagu untuk mengenangnya: bagaimana Samwise
jatuh di High Pass dan melindungi majikannya dengan tubuhnya. Tidak, takkan
ada lagu. Tentu saja tidak, sebab Cincin itu akan ditemukan, dan takkan ada
lagu-lagu lagi. Bukan salahku. Tempatku bersama Mr. Frodo. Mereka harus
mengerti itu Elrond dan Dewan, juga para Lord dan Lady dengan kebijakan
mereka yang besar. Rencana mereka sudah gagal. Aku tak bisa menjadi
Penyandang Cincin. Tidak tanpa Mr. Frodo."

Tetapi para Orc sudah berada di luar jangkauan pandangannya sekarang. la
belum sempat memikirkan dirinya sendiri, tapi sekarang ia menyadari ia letih
sekali, sampai hampir pingsan: kakinya tak mau mengangkatnya seperti yang ia
inginkan. la terlalu lamban. Jalan itu serasa masih bermil-mil panjangnya. Ke
mana mereka pergi dalam kabut ini?
Nah, itu mereka lagi! Masih cukup jauh di depan. Orc-Orc itu mengelilingi
sesuatu yang berbaring di tanah; beberapa kelihatannya melompat-lompat ke
sana kemari, membungkuk seperti anjing mencari jejak. la mencoba berlari.
"Ayo, Sam!" katanya, "kalau tidak, kau akan terlambat lagi." ia mengendurkan
pedang dalam sarungnya. Sebentar lagi ia akan menghunusnya, lalu …
Ada bunyi hiruk-pikuk ribut sekali, teriakan dan tawa, ketika sesuatu diangkat
dari tanah. "Ya hoi! Ya harri hoi! Angkat! Angkat!"
Lalu sebuah suara berteriak, "Sekarang berangkat! Jalan pintas. Kembali ke
Gerbang Bawah! Kalau melihat gelagatnya, dia tidak akan mengganggu kita."
Seluruh barisan Orc mulai bergerak. Empat di tengah menggotong sesosok
tubuh di pundak mereka. "Ya hoi!"

Mereka sudah mengambil tubuh Frodo. Mereka sudah pergi. la tak bisa
menyusul mereka. la masih terus berjalan susah payah. Para Orc sampai ke
terowongan dan masuk. Mereka yang menggotong beban masuk lebih dulu, di
belakang mereka terj adi saling serobot dan saling desak. Sam maju terus. la
menghunus pedang, tampak kilatan biru di tangannya yang gemetar, tapi mereka


tidak melihatnya. Ketika ia datang dengan terengah-engah, Orc terakhir sudah
menghilang dalam lubang hitam.
Untuk beberapa saat Sam berdiri terengah-engah, memegang dadanya. Lalu ia
menarik lengan bajunya ke wajah, menyeka kotoran dan keringat, dan air mata.
"Terkutuklah bajingan-bajingan busuk itu!" katanya, lalu ia melompat menyusul
mereka dalam gelap.


Di dalam terowongan sudah tidak tampak gelap bagi Sam, malah seolah-olah ia
sudah keluar dari kabut tipis, masuk ke kabut yang lebih tebal. Kelelahannya
makin terasa, tapi tekadnya semakin kuat. la merasa bisa melihat cahaya oborobor sedikit di depan, tapi bagaimanapun ia berusaha, ia tak bisa menyusul
mereka. Orc-Orc berjalan cepat sekali dalam terowongan, dan terowongan ini
mereka kenal betul; meski ada Shelob, mereka terpaksa sering
menggunakannya sebagai jalan tercepat dari Kota Mati melewati pegunungan.
Kapan terowongan utama dan lubang bundar besar itu dulu dibuat, mereka tidak
tahu; tapi banyak jalan menyimpang yang mereka gali sendiri di kedua sisi, agar
bisa menghindari sarang itu dalam lalu lintas mereka ke dan dari sang majikan.
Malam ini mereka tidak berniat pergi jauh; mereka sedang bergegas mencari
jalan simpang untuk kembali ke menara jaga di atas batu karang. Kebanyakan
dari mereka riang gembira, senang dengan apa yang mereka temukan dan lihat,
dan sambil berlari mereka berceloteh cepat dan berbicara ribut dengan gaya
mereka. Sam mendengar keberisikan suara parau mereka, datar dan keras di
udara mati, dan ia bisa mengenali dua suara di antaranya; suara itu lebih keras
dan lebih dekat kepadanya. Rupanya kapten-kapten kedua pihak berjalan di
barisan belakang, sambil berdebat.


"Tak bisakah kau menghentikan keberisikan pengacau-pengacaumu itu,
Shagrat?" gerutu yang satu. "Kita tak ingin Shelob menyerang kita."
"Yang benar saja, Gorbag! Pengacau-pengacaumu malah lebih berisik," kata
yang satunya. "Tapi biarkan saja mereka bermain! Tak perlu khawatir tentang
Shelob untuk sementara. Rupanya dia tertikam paku, tak perlu kita tangisi. Kau



tidak lihat? Dia mengeluarkan lendir menjijikkan sepanjang jalan kembali ke
sarangnya yang terkutuk. Sudah ratusan kali kita menyumbatnya. Jadi, biarkan
mereka tertawa. Dan kita cukup beruntung: memperoleh sesuatu yang diinginkan
Lugburz."
"Lugburz menginginkannya, ha? Apa itu, menurutmu? Kelihatannya dia seperti
bangsa Peri, tapi agak lebih kecil ukurannya. Apa sih bahayanya?"
"Belum tahu sebelum kita melihatnya."
"Aha! Jadi mereka belum menceritakan padamu apa yang mereka harapkan?
Mereka tidak menceritakan semua yang mereka ketahui, bukan? Setengahnya
pun tidak. Tapi mereka bisa membuat kesalahan, bahkan Pimpinan-Pimpinan
Puncak juga bisa salah."
"Ssst, Gorbag!" Shagrat merendahkan suaranya, sehingga Sam nyaris tidak
menangkap apa yang dikatakannya, meski sekarang pendengarannya lebih
tajam. "Mungkin saja, tapi mereka punya mata dan telinga di mana-mana;
beberapa di antaranya mungkin anak buahku. Tapi tak diragukan lagi, mereka
cemas tentang sesuatu. Para Nazgul di bawah memang khawatir, menurutmu;
Lugburz juga. Sesuatu hampir saja luput."
"Hampir, katamu!" kata Gorbag.
"Baiklah," kata Shagrat, "tapi itu kita bicarakan nanti saja. Tunggu sampai kita
tiba di Terowongan. Ada tempat untuk kita berbicara sebentar, sementara anak
buah berjalan terus."
Tak lama kemudian, Sam melihat obor-obor menghilang. Lalu ada bunyi
menderum, dan bunyi benturan, tepat ketika ia bergegas maju. la menduga para
Orc sudah berbelok ke lubang yang telah ia jelajahi bersama Frodo, lubang yang
ternyata buntu. Dan sekarang masih juga buntu.
Rupanya ada batu besar menghalangi, tapi para Orc entah bagaimana bisa
melewatinya, sebab ia bisa mendengar suara-suara mereka di belakangnya.
Mereka masih terus berlari, semakin jauh masuk ke dalam gunung, kembali ke
menara. Sam merasa putus asa. Mereka membawa tubuh majikannya untuk
suatu tujuan keji, dan ia tak bisa menyusul mereka. la mendorong-dorong dan
membenturkan diri ke batu itu, tapi batu itu tidak bergeser sedikit pun. Lalu tidak


begitu jauh di dalam, atau setidaknya begitulah perkiraannya, ia mendengar
suara kedua kapten Orc berbicara. la berdiri mendengarkan sebentar, berharap
akan mendengar sesuatu yang berguna. Siapa tahu Gorbag, yang rupanya
berasal dari Minas Morgul, akan keluar, lalu ia bisa menyelinap masuk.
"Tidak, aku tidak tahu," kata suara Gorbag. "Pesan-pesan lewat lebih cepat
daripada apa pun yang terbang, semestinya. Tapi aku tidak menanyakan
bagaimana itu bisa terjadi. Paling aman tidak menanyakan itu. Grrr! Nazgul-
Nazgul itu menyeramkan sekali. Dan mereka dengan mudah menyiksamu, dan
membiarkanmu kedinginan di pihak lawan. Tapi Dia menyukai mereka: mereka
menjadi favorit-Nya belakangan ini, jadi percuma saja menggerutu. Kukatakan
padamu, tidak enak bekerja di kota."
"Kau harus mencoba berada di atas sini, didampingi Shelob," kata Shagrat.
"Aku ingin mencoba tempat di mana tidak ada mereka semua. Tapi perang
sedang berlangsung, dan kalau perang sudah selesai, mungkin keadaan akan
lebih mudah."
"Kabarnya perang berlangsung cukup lancar."
"Kata mereka," gerutu Gorbag. "Kita lihat saja. Kalau memang berlangsung
lancar, seharusnya lebih banyak kesempatan. Bagaimana menurutmu? Kalau
dapat kesempatan, kau dan aku pergi diam-diam dan bermukim di suatu tempat,
dengan beberapa anak buah tepercaya, tempat di mana cukup banyak
rampasan bagus, dan tidak ada majikan.
"Ah!" kata Shagrat. "Seperti zaman dulu."
"Ya," kata Gorbag. "Tapi jangan terlalu berharap. Aku merasa tak enak hati.
Seperti kukatakan, Majikan-Majikan Besar, yah," suaranya hampir berbisik, "ya,
bahkan yang paling Hebat pun bisa keliru. Sesuatu nyaris luput, katamu.
Menurutku, sesuatu itu sudah luput. Dan kita harus waspada. Selalu kaum Uruk
malang yang harus membetulkan kesalahan, dan hanya menerima sedikit terima
kasih. “Tapi jangan lupa: musuh-musuh tidak suka pada kita, seperti juga pada
Dia, dan kalau mereka menang melawan Dia, riwayat kita juga habis. Tapi
omongomong, kapan kau diperintahkan keluar?"
"Satu jam yang lalu, tepat sebelum kau melihat kami. Ada pesan datang: Nazgul


khawatir. Mata-mata mungkin sudah berada di Tangga. Gandakan
kewaspadaan. Patroli agar ke ujung Tangga. Aku segera datang."
"Urusan buruk," kata Gorbag. "Coba lihat-para Penjaga Tersembunyi kita sudah
dua hari yang lalu merasa cemas, itu aku tahu. Tapi patroliku tidak diperintahkan
bergerak sampai sehari lagi, juga tidak ada pesan yang dikirimkan ke Lugburz:
sebab Isyarat Agung sudah dikeluarkan, Nazgul Tinggi pergi berperang, dan
sebagainya. Kabarnya selama beberapa waktu mereka tak bisa memaksakan
perhatian Lugburz."
"Mungkin Mata sedang sibuk di tempat lain," kata Shagrat. "Peristiwa-peristiwa
besar sedang terjadi di barat, katanya."
"Pasti," geram Gorbag. "Tapi sementara itu musuh berhasil mendaki Tangga.
Dan kau sedang apa? Kau seharusnya mengawasi, ada atau tidak ada perintah
khusus, bukan begitu? Buat apa ada kau?"
"Cukup! Jangan mencoba mengajariku. Kami menjaga terus. Kami sudah tahu
ada hal-hal aneh terjadi."
"Aneh sekali!"
"Ya, aneh sekali: cahaya, teriakan, dan sebagainya. Tapi Shelob sedang
berkeliaran. Anak buahku melihatnya bersama Sneak."
"Sneak? Apa itu?"
"Pasti kau sudah melihatnya: makhluk kecil kurus; mirip labah-labah juga, atau
mungkin lebih seperti katak kelaparan. Dia sudah pernah ke sini. Keluar dari
Lugburz pertama kali, bertahun-tahun lalu, dan kami mendapat pesan dari
Pimpinan Tertinggi agar membiarkannya lewat. Sejak itu dia sudah satu-dua kali
lewat, tapi kami membiarkannya: rupanya dia bersekutu dengan Yang Mulia
Lady Shelob. Kupikir dia bukan santapan lezat: Shelob tidak akan peduli perintah
dari Atas. Tapi penjagaan kalian di lembah memang payah: dia sudah berada di
sini sehari sebelum keonaran ini. Tadi malam agak awal kami melihatnya. Anak
buahku melaporkan bahwa Yang Mulia Lady sedang bersuka ria, dan bagiku itu
sudah cukup, sampai datangnya pesan. Kupikir Sneak membawakannya
mainan, atau kau mungkin mengiriminya hadiah, tawanan perang atau
semacamnya. Aku tidak mall mengganggu kalau dia sedang bermain. Tak ada


yang bisa lolos dari Shelob kalau dia sedang berburu."
"Tidak ada, katamu! Apa kau tidak pakai matamu tadi? Sudah kubilang hatiku
tidak enak. Apa pun yang datang mendaki Tangga, sudah berhasil lewat. Sudah
memotong jaringnya dan keluar sama sekali dari lubangnya. Itu perlu dipikirkan!"
"Ah, ya sudah, tapi akhirnya dia berhasil menangkapnya, bukan?"
"Menangkapnya? Menangkap siapa? Orang kecil ini? Tapi kalau dia satusatunya, Shelob pasti sudah lama membawa dia ke sarangnya, dan di sanalah
dia bakal berada. Dan kalau Lugburz menginginkannya, kau harus pergi
mengambilnya. Enak, bukan? Tapi ada lebih dari satu."
Saat itu Sam mulai mendengarkan lebih saksama dan menempelkan telinganya
ke batu.
"Siapa yang memotong tali-tali yang diikatkan padanya, Shagrat? Sama dengan
yang memotong jaring. Dan siapa yang menusukkan paku ke Yang Mulia Lady?
Sama juga, pasti. Dan di mana dia? Di mana dia, Shagrat?"
Shagrat tidak menjawab.
"Sebaiknya kau berpikir keras sekali, kalau kau punya otak. Ini bukan masalah
enteng. Tidak ada, belum pernah ada satu orang pun yang menusuk Shelob, kau
tahu betul. Memang tak perlu disedihkan; tapi pikirlah-ada seseorang masih
berkeliaran, lebih berbahaya daripada pemberontak terkutuk mana pun yang
pernah ada sejak masa lalu yang buruk, sejak Serangan Besar. Ada sesuatu
yang sudah luput."
"Apa itu?" geram Shagrat.
"Kalau melihat tanda-tandanya, Kapten Shagrat, menurutku ada pejuang besar
berkeliaran, sangat mungkin Peri, dengan pedang Peri, dan mungkin juga kapak;
dia berkeliaran bebas dalam wilayahmu, dan kau tak pernah melihatnya. Sangat
aneh memang!" Gorbag meludah. Sam tersenyum muram mendengar
penjelasan tentang dirinya sendini.
"Ah, ya, kau selalu melihat dan sisi muram," kata Shagrat. "Kau boleh saja
menafsirkan tanda-tandanya sesukamu, tapi masih ada cara lain untuk
menjelaskannya. Bagaimanapun, aku punya penjaga di setiap titik, dan aku akan
menangani ini satu demi satu. Kalau sudah melihat orang yang kita tangkap,


baru aku akan memikirkan hal-hal lain."
"Menurutku tidak banyak yang bisa kautemukan pada makhluk kecil itu," kata
Gorbag. "Mungkin saja dia sama sekali tidak ada hubungannya dengan
kekacauan yang sebenamya. Makhluk besar dengan pedang tajam itu rupanya
tidak menganggap dia cukup berharga dia ditinggalkan berbaring di sana: tipuan
asli kaum Peri."
"Kita lihat saja. Ayo! Kita sudah cukup berbincang. Mari kita pergi dan melihat
tawanan!"
"Apa yang akan kaulakukan dengannya? Jangan lupa, aku yang pertama
melihatnya. Kalau akan ada permainan, aku dan anak buahku harus dilibatkan."
"Wah, wah," gerutu Shagrat. "Aku sudah dapat perintah. Dan ini lebih penting
daripada diriku, atau dirimu. Setiap pelanggar yang ditemukan para penjaga
harus ditawan di menara. Tawanan harus dilucuti. Uraian lengkap tentang setiap
benda, pakaian, senjata, surat, cincin, atau perhiasan harus segera dikirimkan ke
Lugburz, hanya ke Lugburz. Dan tawanan harus diamankan agar tetap utuh,
dengan ancaman kematian bagi setiap penjaga, sampai Dia mengirimkan utusan
atau Dia sendiri datang. Itu sudah cukup jelas, dan itu yang akan kulakukan."
"Dilucuti, hei?" kata Gorbag. "Apa, gigi, kuku, rambut, dan semuanya?"
"Tidak, bukan seperti itu. Kan sudah kubilang, dia ini untuk Lugburz. Mereka
menginginkannya utuh dan selamat."
"Itu akan sulit sekali," tawa Gorbag. "Dia hanya daging bangkai sekarang. Apa
yang akan dilakukan Lugburz dengan benda semacam itu, aku tak habis pikir.
Dia pantasnya dipanggang saja."
"Tolol kau," geram Shagrat. "Kau sok pintar, tapi banyak hal yang tidak
kauketahui, meski kebanyakan orang lain tahu. Kau yang bakal diumpankan
pada Shelob, kalau kau tidak hati-hati. Daging bangkai! Hanya itu yang
kauketahui tentang Yang Mulia Lady? Kalau dia mengikat korbannya dengan talitalinya, berarti dia mengincar daging. Dia tidak makan daging mati, juga tidak
mengisap darah dingin. Orang ini belum mati!"

Sam terhuyung-huyung mencengkeram batu itu. la merasa seolah seluruh dunia


yang gelap ini jungkir balik. Begitu besar kejutannya, sampai ia hampir pingsan,
tapi saat ia berjuang untuk mengendalikan diri, jauh di dalam dirinya ia
menyadari hal itu: "Kau bodoh, dia belum mati, dan hatimu sebenarnya tahu itu.
Jangan percaya otakmu, Samwise, itu bukan bagian terbaik dirimu. Masalahnya,
kau selalu pesimis. Sekarang apa yang harus dilakukan?" Untuk sementara tidak
ada, kecuali menekankan dirinya ke batu yang tak bergerak itu dan
mendengarkan, mendengarkan suara-suara Orc yang keji itu.

"Aduh!" kata Shagrat. "Dia punya lebih dari satu macam racun. Kalau sedang
berburu, dia hanya menyuntikkan sedikit ke leher korbannya dan mereka
langsung lemas seperti ikan, lalu dia bisa leluasa dengan mereka. Kau ingat
Ufthak tua? Kami kehilangan dia berhari-hari. Lalu kami menemukannya di suatu
sudut; tergantung-gantung, tapi dia sadar penuh dan melotot. Kami
menertawakannya! Mungkin Shelob lupa padanya, tapi kami tidak menyentuhnya
tidak baik mengganggu Dia. Jadi, keparat kecil ini akan bangun beberapa jam
lagi; selain merasa agak mual, dia akan baik-baik saja. Atau akan baik-baik,
kalau Lugburz tidak mengacuhkannya. Paling-paling dia bertanya-tanya, di mana
dia berada dan apa yang sudah terjadi padanya."
"Dan apa yang bakal terjadi padanya," tawa Gorbag. "Paling tidak, kita bisa
menceritakan beberapa hal padanya, kalau kita tak bisa melakukan hal lain. Dia
pasti belum pernah ke Lugburz yang indah, jadi mungkin dia ingin tahu apa yang
menantinya. Ini akan lebih lucu daripada yang kukira. Ayo kita pergi!"
"Tidak akan lucu, kuperingatkan kau," kata Shagrat. "Dan dia harus disimpan
dengan aman, atau kita semua mati."
"Baiklah! Tapi seandainya aku jadi kau, aku akan menangkap yang besar, yang
masih berkeliaran, sebelum mengirim laporan apa pun ke Lugburz. Tidak bagus
kedengarannya kalau kau melaporkan sudah menangkap anak kucing tapi
membiarkan induk kucing lolos."

Suara-suara itu mulai bergerak menjauh. Sam mendengar bunyi langkah surut.
la sedang pulih dari kekagetannya, dan kini amukan kemarahan menggelora


dalam dirinya. "Aku keliru sama sekali!" teriaknya. "Aku sudah tahu, pasti bakal
begini. Sekarang mereka membawanya, setansetan! Keparat-keparat! Jangan
pernah tinggalkan majikanmu, jangan pernah, jangan pernah: patokanku sudah
benar. Dan dalam hati aku sudah tahu itu. Semoga aku diampuni! Sekarang aku
harus kembali kepadanya. Entah bagaimana, entah bagaimana!"
la menghunus pedangnya lagi, dan memukul batu dengan pangkalnya, tapi batu
itu hanya mengeluarkan bunyi teredam. Namun pedangnya bersinar begitu
terang, sampai Sam bisa melihat sekitarnya dengan samar-samar dalam
cahayanya. Dengan terkejut ia melihat bahwa bongkah batu besar itu berbentuk
seperti pintu berat, dan kurang dari dua kali tinggi badannya. Di atasnya ada
ruang kosong gelap antara bagian tertinggi dan terendah lengkungan ambang
pintu. Mungkin pintu itu hanya dimaksudkan untuk menangkis gangguan Shelob,
dikunci dari dalam dengan kunci gerendel atau palang pintu yang tak bakal bisa
dibukanya. Dengan sisa kekuatannya, Sam melompat dan menggapai
puncaknya, memanjat naik, lalu menjatuhkan diri; kemudian ia berlari kencang
sekali, dengan pedang menyala di tangannya, membelok di suatu tikungan dan
melewati suatu terowongan berliku-liku.
Kabar bahwa majikannya masih hidup membangkitkan semangatnya untuk
melakukan upaya terakhir, tanpa menghiraukan keletihannya. la tak bisa melihat
apa pun di depan, karena selasar baru ini berkelokkelok dan berliku-liku terus;
tapi ia menduga ia sudah mulai menyusul kedua Orc tadi: suara-suara mereka
sudah mulai dekat lagi. Sekarang rupanya mereka sudah cukup dekat.


"Itu yang akan kulakukan," kata Shagrat dengan suara bernada marah.
"Menempatkannya di ruang paling atas."
"Untuk apa?" geram Gorbag. "Apa kau tidak punya penjara bawah tanah?"
"Sudah kubilang dia tidak boleh sampai cedera," jawab Shagrat. "Tahu? Dia
berharga. Aku tidak percaya semua anak buahku, juga anak buahmu; aku juga
tidak percaya kau, kalau kau lagi gila permainan begitu. Dia akan ditaruh di
tempat yang kuinginkan, dan kau tidak boleh ke sana, kalau kau tidak sopan. Di
puncak, kataku. Dia akan aman di sana."



"Apa benar?" kata Sam. "Kau lupa pejuang Peri yang besar itu, yang masih
berkeliaran bebas!" Dan dengan kata-kata itu ia bergegas melewati tikungan
terakhir, hanya untuk menemukan bahwa karena tipuan terowongan, atau
pendengaran yang diberikan Cincin kepadanya, ia sudah salah menduga
jaraknya.
Kedua Orc masih cukup jauh di depan. la bisa melihat mereka sekarang, hitam
dan pendek gemuk di depan nyala merah. Selasar itu akhirnya membentang
lurus, mendaki tanjakan pendek; di ujungnya, terbuka lebar, ada pintu ganda
besar, mungkin menuju ruangan-ruangan luas jauh di bawah tanduk tinggi
menara. Pasukan Orc dengan bebannya sudah masuk ke dalam. Gorbag dan
Shagrat sudah menghampiri gerbang.
Sam mendengar ledakan nyanyian serak, tiupan terompet dan pukulan gong,
bunyi berisik ingar-bingar. Gorbag dan Shagrat sudah berada di ambang pintu.
Sam berteriak dan mengacungkan Sting, tapi suaranya yang kecil tenggelam
dalam kebingaran. Tak ada yang memedulikannya.
Pintu gerbang besar itu tertutup. Bum. Palang-palang besi terpasang di
tempatnya. Dung. Gerbang terkunci. Sam membenturkan diri ke keping-keping
kuningan yang terkunci dan jatuh pingsan ke tanah. la di luar, dalam gelap.
Frodo masih hidup, tapi ditangkap Musuh.


PETA-PETA

CATATAN TENTANG PETA-PETA

Dalam edisi orisinalnya, yang diterbitkan pada tahun 1954-5, peta-peta dalam
buku The Lord of the Rings digambar oleh Christopher Tolkien, terdiri atas
sebuah Peta Umum daerah-daerah sebelah barat Dunia Tengah, serta satu peta
Rohan, Gondor, dan Mordor yang lebih mendetail, dalam warna hitam dan
merah, di kertas-kertas besar yang dilipat serta ditempelkan di halaman akhir
ketiga buku tersebut. Dalam buku The Fellowship of the Ring dan The Two
Towers disisipkan Peta Umum, sedangkan dalam The Return of the King
disisipkan peta Rohan, Gondor, dan Mordor. Sebagai tambahan, ada juga peta
Shire dalam warna merah dan hitam, yang ada di halaman depan Buku Pertama:
The Fellowship of the Ring. Christopher Tolkien meriggambar ulang Peta Umum
tersebut secara kilat, untuk disisipkan dalam buku Unfinished Tales (1980), tapi
kemudian peta ini menggantikan bentuk orisinalnya dalam edisi-edisi The Lord of
the Rings.
Dalam edisi-edisi paperback, Peta Umum dibagi menjadi empat bagian, dibuat
hanya dalam warna hitam, dengan ukuran sesuai halaman buku, sementara peta
keseluruhannya juga dibuat dalam ukuran sangat diperkecil, sebagai panduan
atas keempat bagian Peta Umum tersebut. Peta Rohan, Gondor, dan Mordor
ditampilkan dalam dua halaman yang saling berhadapan.
Namun peta-peta orisinal tersebut tidak dapat ditampilkan secara memuaskan
kalau formatnya diperkecil. Karenanya, Mr. Stephen Raw menggambar ulang
semua peta tersebut, dengan mengikuti contohcontoh aslinya dengan sangat
saksama, dengan hasil yang jauh lebih jelas. Sebagai panduan terhadap
keempat bagian Peta Umum, Mr. Stephen Raw telah menggambar satu peta
keseluruhan yang baru, yang menampilkan petunjuk-petunjuk yang perlu, dalam
bentuk yang telah disederhanakan.