Minggu, 28 November 2010

Bingung juga mau ngawalinya kaya apa, aku juga bingung mau nulis apa.wkwkwk mending gini aja, yah ini KISAH NYATA ku, Ini tentang apa yang ku lihat, yang ku rasakan, dan yang ku jalani. Antara saya dan KEYAKINAN saya.

Kemaren kan aku baru sholat duhur, masa coba, sholatku nyampe diulang 3X, sebenere ga cuma kemaren, tapi udah dari lama-lama, tiap sholat sendirian mesti bisa diulang nyampe 3-5X, hedeh capek badan, ruku-sujud-berdiri..heleh2…

Ga tau kenapa pasti kalo sholat gitu, kalo wudlhu juga gitu, bisa diulang mpe 3X (udah gak suci lagi ini, tapi steril.wkwkwk) kadang2 kalo lagi sholat udah sampe pertengahan sholat baru sadar, “aku tuh tadi niatnya apa yah? Bener baca niat ga yah?”. kalo ga pas pertengahan sholat baru inget kalo tadi salah doa, lupa ga baca doa. kalo ga ada gerakan yang belum dilakuin,
ex: lupa rukuk, lupa i’tidal, lupa sujud, lupa duduk diantara 2 sujud, lupa duduk tahiyat awal, lupa salam (hahaha kalo ini sih namannya lupa sholat sekalian mas!!)

Tapi bener, itu semua kadang terjadi pada diriku. Kadang kalo baru inget ada yang salah, langsung saja aku batalin tu sholat tadi, trus aku ulang lagi nyampe aku merasa bener sholatnya. sabar2.. dan bagi yang punya OBAT untuk mengobati penyakit tersebut, silahkan menghubungi kami, maksudnya saya. saya butuh obatnya segera. CITO! P.I.M..wheheheh tapi jangan batunya ponari ya!! wkwkwkwk

Bukane mau sombong, tapi hampir tiap hari aku sholat, bahkan kalo telat sekalipun aku tetep sholat!! Ex: bangun tidur kesiangan jam 07.00 tetep sholat SUBUH!!! (Busettttttttt semangatnyee… adakah orang beriman yang kaya gini?wkwkwk) tapi BENAR, itu semua BETUL!! Kalo GAK BENAR n GAK BETUL gak bakal aku tulis di “AKU DAN KEYAKINANKU” ku ini tho ya…. yah mau gimana lagi, kalo ga sholat perasaanku malah ga enak, rasane mau kiamat. lha emang mau kiamat sih, tp cuma ga tau kapan.wkwkw

Napa ya aku bisa nyampe gitu, salah apa aku, dosa apa hamba..? apa salah ibadah? Berarti salah agama? Ah masa sih? Tapi saya rasa NGGAK!! Kalo salah ga mungkin aku masih mau sholat tho ya,hahaha BETUL?? (ala aa gym.wkwk)

Jujur, sebenernya aku ya kaya gimana juga sama islam, sebenernya bukan agama islam’nya, tapi orang2 islam’nya. Lha gimana ya, kebanyakan itu mereka munafik juga (mungkin termasuk kita.wkwkwkw), apa yang dikatakan ga sesuai sama yang dilakukan, padahal agama islam ga mengajarkan kaya gitu tapi mereka malah kaya gitu. Contohnya korupsi, tapi yang paling aku benci itu orang2 islam yang suka ngrokok! Iya ROKOK! betul ROKOK! sekali lagi ROKOK! oye!! bagiku barang yang lebih hina & haram dibanding codein HCL yang ada di lab. farmaset.. Ya aku si pembenci barang yang berbau rokok! termasuk orang2 islam perokok, MUNAFIK! Hahahahaha yeeeaaaaaaaaaaaaahhhhhhhhhh…

Sabda’nya xbaliq: “dengarkan curhatku, hai para kiyai2 dan ustad2 perokok, munafik banget sih kalian, katane di islam diajarin supaya jaga kesehatan n kebersihan! Udah tau rokok nyebabin sakit dan mulut ga bersih tetep ja kalian ngrokok. MUNAFIK! Ngrokok sama ja bunuh diri pelan2, kalo mau bunuh diri ya mati ja, ga usah pake ngrokok disampingku ato disampingnya orang lain! Ngganggu tau kalo kalian ngrokok! NAFASMU HARIMAUMU!! Hirup asap rokok segala, hirup knalpot ato cerobong asap sekalian kek. MAMPUS JA LOE!!”

Saya ga abis mikir (weh, kalo mikirnya abis ya ga bisa mikir lagi tho ya?wkwkwk) kenapa ngRokok ga dijadiin HARAM sekalian, masa alasannya karena makruh. goblok! udah tau ngrugiin gitu malah pake makruh, apa untunge? pake alasan supaya petani tembakau ga rugilah. mau jadi penyelamat devisa/penyelamat akhirat?PERSETAN! ustad2 dan kiai2 ini pancen, masa kaya gitu dijadiin alasan buat ngrokok, emang kalian aja yang udah kecanduan dari dulu, kakek-babeh kalian itu, tukang ngrokok. Inget ya! sampai kapanpun semua perokok musuhku!

Ya itulah mengapa aku justru malah membenci SEBAGIAN orang islam. ada lagi, meski “mereka” islam, tapi koK malah kaya ngrusak islam, yang udah bener ditambah2i, yang kurang malah tambah dikurang2i. hedeh apa itu? Pelet2an , sajen2an, jamasan pusaka, masa benda mati kaya gitu, ya ampun. Sekarang udah ga dijajah belanda lagi, tapi dijajah iblis.kekekekek dan aku juga ga suka kalo ada orang islam yang jelek2in agama lain, FANATIK! Ngapain beda2in agama, Lha bagiku semua agama sama, ngapain dibedain. Yah aku juga ga setuju ma ending video klip’e seventeen yang jalan terbalik, eh salah deng, yang bener JALAN TERBAIK..hehehe kenapa ke-2ne malah pisah, mentri agamanya juga sih, coba kalo buat undang2 penikahan beda agama mungkin endinge gini: nikah>>kawin>>punya anak.hihihihihi jadi videonya ga sependek itu dan lagune juga panjang, jadi aku ga bosen2 dengerin tu lagu.hihihihi

Tapi dibalik kebencianku ada sesuatu yang membuat aku tetap islam, yang membuat aku mencoba mencari tau siapa Tuhanku, arti hidup… mugkin emang udah jalanku, kalo ga, mungkin aku ga bakal masih hidup, tau ga, haruse mungkin aku tu udah mati. contoh’e:
1. Dulu waktu kecil pernah keracunan susu basi,wkwkwk susu kaleng kiy… merk XXX (#SENSOR# dilarang menyebut merk, nanti sponsor yang lain tersinggung.wkwk)
>>Fraksi Ekonomi Lemah dari Partai Ekonomi Lemah (PEL) minumnya susu basi.kikikikikikkk eh ga deng, itu kan karena aku masih kcil, makane ga bisa mbedain mana yang seger n yang basi (membela diri, ga mau disalahkan kiy.wkwkwk)
2. Mau tenggelam gara2 ga bisa renang.wkwkwk
3. Mau ketabrak truck waktu mau nyebrang jalan ma ibu (untunge ga nyebrang ditabrak ayam.wkwk lagi)
4. Waktu mau pulang ke semarang lewat sumowono, aku jatuh diturunan karena kepleset n saat itu juga lagi ujan, kanan kirinya juga gelap, cz ga ada penerangan dipinggir jalan, lha kan hutan.. tau ga, waktu aku balik ke purwokerto aku lewat jalan yang sama, ternyata tempat aku jatuh dan kepleset tu disampinge jurang, harusnya mungkin aku udah jatuh kesitu, dan mau ditabrak pick up yang dibelakangku. Tapi ternyata aku selamat.
5. Waktu pulang ke purwokerto lewat purbalingga jatuh kena lubang, jalane juga gelap, ga ada lampu penerangan.. haruse di belakangku tuh ada kendaraan gedhe yang lewat n nabrak aku, tapi ternyata ga ada, n aku masih selamat
6. Waktu mau maen ke ambarawa, aku jatuh diturunan didepan SPBU yang pertigaan ambarawa-smg-solo3. Haruse dibelakangku juga ada keendaraan gedhe yang nabrak, soale kan pas hari libur, rame, tapi malah ga ada yang nabrak. n tapi masih bisa selamat juga.
Ya itulah sekian dari sekian banyak mukjizat yang telah Tuhan kasih, mungkin kaya yang aku buat ini:

Ternyata Tuhan masih menyanyangiku
Hingga Dia masih memberiku hidup
Kesempatan,
Untuk merubah
Kesalahan,
Yang pernah aku lakukan

Aku ga tau yang aku tulis diatas itu bener/ga, mungkinkah Dia ngasih aku kesempatan?
Aku masih ga tau knapa Tuhan masih aku kesempatan, ngasih aku hidup, hah ga tau diri banget aku, udah untung masih dikasih hidup bal…bal…hahahahahaha

Tapi dari sekian banyak yang Tuhan kasih itu, aku malah jarang bersyukur, pernah suatu hari aku bersyukur pada Tuhan atas apa yang Dia beri karena Dia ngasih hari yang nyenengin buat aku, tapi entah mengapa pada keesokan harinya aku malah ga beruntung, pernah juga aku berdoa minta sesuatu, misalnya waktu Ujian Nasional dulu, aku minta supaya LULUS dengan nilai BAGUS, tapi ternyata aku lulus dengan nilai pas2an, sejak saat itu aku hampir jarang berdoa minta sesuatu lagi.hehehe (Benar ku mencintaimu tapi tak begini.whedew)

Yah itulah cerita hidupku sampe sekarang,(dari musim duren sampe rambutan.hahaha) critanya tu sholat, lha ko malah nyampe mau ketubruk mbarang ikh,wkwkwk. Ga tau juga itu cerita tadi lebih bagus dari FINAL DESTINATION ato ga,hahahaha yang jelas bakal jadi bestseller ke-2 setelah bestseller ke-1 dalam buku bertemakan ngalor-ngidul.wkwkwk tapi yang jelas itulah kehidupan yang Tuhan kasih buatku, bagaimana dengan hidupmu??

Oh iya kalian inget ga, waktu SD, katane bu guru bahasa indonesia kalo ada pertanyaan yang pake tanda tanya tu WAJIB dijawab,(n ga pake SUNAH!!) so jawablah semua pertanyaan ku yg ada tanda tanya’nya(?)wkwkwk.mekso ikh.guyan!!

Lagunya bagus ney….
Terkadang kita merasa
Tak ada jalan terbuka
Tak ada lagi waktu
Terlambat sudah

Dia mengerti, Dia peduli
Persoalan yang sedang terjadi
Dia mengerti, Dia peduli
Persoalan yang kita alami

By: xbaliq
yang sedang mencoba mengerti
arti sebuah ikhlas

diposting dari http://xbaliqmekey.blogspot.com/

ditulis oleh penulis yang sama dengan sedikit perbedaan tapi tetep berpedoman pada

“Bhineka Tunggal Ika”

Jumat, 19 November 2010

Obat Wajib Apotek


PENDAHULUAN
Obat Wajib Apotek adalah obat keras yang dapat diberikan oleh Apoteker Pengelola Apotek (APA) kepada pasien tanpa resep dokter.
            Peraturan tentang Obat Wajib Apotek berdasarkan pada Keputusan Mentri Kesehatan RI No.374/Menkes/SK/VII/1990 yang telah diperbaharui dengan Keputusan Mentri Kesehatan No.924/Menkes/Per/X/1993, dikeluarkan dengan pertimbangan sebagai berikut:
1.    Pertimbangan yang utama untuk obat wajib apotek ini sama dengan pertimbangan obat yang diserahkan tanpa resep dokter, yaitu meningkatkan kemampuan masyarakat dalam menolong dirinya sendiriguna mengatasi masalah kesehatan, dengan meningkatkan pengobatan sendiri secara tepat, aman, dan rasional.
2.    Pertimbangan yang kedua untuk peningkatan peran apoteker di apotek dalam pelayanan komunikasi, informasi, dan edukasi serta pelayanan obat kepada masyarakat.
3.    Pertimbangan ketiga untuk peningkatan penyediaan oba yang dibutuhkan untuk pengobatan sendiri.

Walaupun APA boleh memberikan obat keras, namun ada persyaratan yang harus dilakukan dalam penyerahan OWA.
1.    Apoteker wajib melakukan pencatatan yang benar mengenai data pasien (nama, alamat, umur) serta penyakit yang diderita.
2.    Apoteker wajib memenuhi ketentuan jenis dan jumlah yang boleh diberikan kepada pasien. Contohnya hanya jenis oksitetrasiklin salep saja yang termasuk OWA, dan hanya boleh diberikan  tube.
3.    Apoteker wajib memberikan informasi obat secara benar mencakup: indikasi, kontraindikasi, cara pemakaian, cara penyimpanan, dan efek samping obat yang mungkin timbul serta tindakan yang disarankan bila efek yang tidak dikehendaki tersebut timbul.


JENIS OWA

Tujuan OWA adalah memperluas keterjangkauan obat untuk masyarakat, maka obat-obat yang digolongkan dalam OWA adalahobat yang diperlukan bagi kebanyakan penyakit yang diderita pasien. Antara lain: obat anti inflamasi (asam mefenamat), obat alergi kulit (salep hidrokortison), infeksi kulit dan mata (salep oksitetrasiklin), antialergi sistemik (klorfeniramini maleat), obat KB hormonal

Sesuai permenkes No.919/MENKES/PER/X/1993, kriteria OWA yang dapat diserahkan antara lain:
1.    Tidak dikontraindikasikan untu7k penggunaan pada waita hamil, anak dibawah usia 2 tahun dan orang tua diatas 65 tahun.
2.    Pengobatan sendiri dengan obat dimaksud tidak memberikan resiko pada kelanjutan penyakit.
3.    Penggunaan tidak memerlukan cara atau alat khusus yang harus dilakukan oleh tenaga kesehatan.
4.    Penngguanaannya diperlukan untuk penyakit yang prevalensinya tinggi di indonesia.
5.    Obat dimaksud memiliki rasio khasiat keamanan yang dapat dipertanggung jawabkan untuk pengobatan sendiri.


Contoh OWA:
Contoh obat wajib apotek No. 1 (artinya yang pertama kali ditetapkan)
1.    Obat kontrasepsi : Linestrenol
2.    Obat saluran cerna: Antasida dan Sedatif/Spasmodik
3.    Obat mulut dan tenggorokan: Hexetidine

Contoh obat wajib apotek No. 2
1.    Bacitracin
2.    Clindamicin
3.    Flumetason, dll

Contoh obat wajib apotek No.3
1.    Ranitidin
2.    Asam fusidat
3.    Alupurinol, dll



Standar Operating Procedure (SOP) pada pelayanan Obat Wajib Apotek (OWA)

1.    Pasien datang,
2.    Menyapa pasien dengan ramah dan menanyakan kepada pasien obat apa yang dibutuhkan,
3.    Tanyakan pada pasien apa keluhan yang dialamlinya dan gejala penyakitnya,
4.    Tanyakan pada pasien apakah sebelumnya pernah menggunakan obat tertentu dan bagaimana hasilnya (kondisi membaik atau bertambah parah),
5.    Bila pasien telah menggunakan obat sebelumnya dan hasilnya tidak memuaskan maka pilihkan obat lain yang sesuai dengan kondisi pasien, begitu juga untuk pasien yang sama sekali belum pernah minum obat,
6.    Menghitung harga dan minta persetujuan terhada nominal harga,
7.    Setelah pasien setuju dengan harga obat, ambilkan obat diatas,
8.    Serahkan obat kepada pasien disertai dengan informasi tentang obat meliputi: dosis, frekuensi pemakaian sehari, waktu penggunaan obat, cara penggunaan dan efek samping obat yang mungkin timbul setelah penggunaan obat dan dan jika diperlukan pengatasan pertama terhadap efek samping yang ditimbulkan,
9.    Catat nama pasien, alamat, dan no telp pasien.
10. Buat catatan khusus tentang pasien yang nantinya sebagai patien data record.



SOP Konseling OWA

1.    Menanyakan keluhan pasien sehingga pasien menggunakan obat tersebut dan sudah berapa lama pasien mengalami gejala tersebut,
2.    Cocokkan kondisi pasien dengan obat yang diminta, bila obat kurang sesuai untuk pasein maka rekomendasikan obat yang tepat untuk pasien,
3.    Menanyakan tentang bagaimana pasien menggunakan obta tersebut meliputi dosis, frekuensi, durasi,dan cara penggunaan; bila ada yang kurang atau salah mak farmasis wajib membenarkan dan melengkapinya,
4.    Menanyakan bagaimana kondisi pasien setelah menggunakan obat tersebut,
5.    Apabila obat yang diminta sesuai dengan kondisi pasien dan memberikan efek seperti yang diharapkan maka obat boleh diberikan,
6.    Apabila kondisi pasien tidak membaik atau semakin memburuk maka sebaiknya dirujuk ke dokter,
7.    Informasikan kepada pasien bahwa pasien diperbolehkan konsultasi dengan apoteker untuk berdiskusi tentang terapi yang dijalani pasien.

EVALUASI MUTU PELAYANAN
Indikator yang digunakan untuk mengevaluasi mutu pelayanan adalah:
1.    Tingkat kepuasan konsumenDilakukan dengan survei berupa angket atau wawancara langsung.
2.    Dimensi waktuLama pelayanan diukur dengan waktu ( yang telah ditetapkan).
3.    Prosedur Tetap ( Protap )Untuk menjamin mutu pelayanan sesuai standar yang telah ditetapkan.

Disamping itu prosedur tetap bermanfaat untuk:
1.    Memastikan bahwa praktik yang baik dapat tercapai setiap saat;
2.    Adanya pembagian tugas dan wewenang;
3.    Memberikan pertimbangan dan panduan untuk tenaga kesehatan lain yang bekerja di apotek;
4.    Dapat digunakan sebagai alat untuk melatih staf baru;
5.    Membantu proses audit.

Prosedur tetap disusun dengan format sebagai berikut:
1.    Tujuan: Merupakan tujuan protap.
2.    Ruang lingkup: Berisi pernyataan tentang pelayanan yang dilakukan dengan kompetensi yang diharapkan.
3.    Hasil: Hal yang dicapai oleh pelayanan yang diberikan dan dinyatakan dalam bentuk yang dapat diukur.
4.    Persyaratan: Hal-hal yang diperlukan untuk menunjang pelayanan.
5.    Proses: Berisi langkah-langkah pokok yang perlu dilkuti untuk penerapan standar.
6.    Sifat protap adalah spesifik mengenai kefarmasian.

Soal Bioteknologi


1.      

Iqbal Nm
1040911072
Perbedaan keuntungan dan kerugian material
Kultur permukaan mempunyai beberapa keuntungan antara lain cara operasinya sederhana dan bebas dari masalah kontaminasi. Kelemahannya adalah membutuhkan ruangan yang luas dan membutuhkan banyak tenaga.

#Medium Padat atau Semipadat : Medium padat atau semi padat dalam fermentasi permukaan menggunakan partikel substrat padat, seperti jagung giling, bekatul gandum dengan atau tanpa penambahan larutan nutrien yang diserap oleh permukaan substrat padat tersebut.
Pada kebanyakan kapang, (keuntungan) pertumbuhannya pada permukaan medium padat dapat membentuk spora yang lebih banyak dengan kemungkinan hidup yang lebih lama dibandingkan dengan kultur terendam. Produksi enzim melalui proses koji menggunakan bekatul gandum sebagai substrat yang dicampur dengan air sehingga bersifat semi padat, kadang-kadang ditambahkan nutrien tambahan, asam atau buffer. Fermentasi dilakukan dengan cara menyebar substrat yang telah disterilkan dan diinokulasikan kedalam baki dengan ketebalan tertentu.
Salah satu kelemahan medium padat atau  semi padat adalah pemakaian  substrat yang tidak efisien, karena itu pada fermentasi aerobik sifat porositas medium padat atau semi padat dengan sifat porositas yang baik memungkinkan penetrasi udara ke bagian dalam medium sehingga pertumbuhan dapat terjadi diseluruh bagian medium.

#Medium cair digunakan baik pada fermentasi permukaan maupun fermentasi terendam. Fermentasi permukaan medium cair merupakan metoda fermentasi yang telah lama diterapkan untuk memproduksi berbagai produk fermentasi, yaitu sebelum fermentasi terendam terbukti lebih efisien untuk memproduksi berbagai produk fermentasi yang bernilai ekonomi tinggi dan menghendaki sterilitas yang tinggi.


2.       Bagaimana cara menaikan produk fermentasi
-Inokulasi dalam bentuk spora akan mengurangi biaya operasi dalam suatu industri fermentasi. 
-menumbuhkan kapang bersangkutan dalam morfologi yang sesuai, karena bentuk morfologi kapang mempengaruhi proses fermentasi.
contoh: morfologi  Aspergillus niger untuk memproduksi asam sitrat secara optimal adalah bentuk pellet, sedangkan morfologi  P.chrysogenum untuk memproduksi Penicillin secara optimal adalah bentuk Filamen.
-
Kinetika  pertumbuhan sel ditentukan oleh:
1.       Jenis  mikroorganisme yang ditumbuhkan
2.       Media Fermentasi yang digunakan
3.       Sistem Fermentasi yang digunakan


3.       Macam2 metode fermentasi ada 3, Keuntungan dan kerugian masing2 metode fermentasi dan cara kerja masing2 metode:
1.Fermentasi sistem tertutup  (Batch System): Pada fermentasi sistem ini tidak dilakukan lagi  penambahan komponen substrat, setelah inokulasi  kedalam medium steril didalam fermentor, kecuali penambahan oksigen, anti buih dan asam atau basa  untuk mengatur pH.
Selama fase eksponensial dalam kondisi kultur yang sesuai ,  mikroba tumbuh dengan laju pertumbuhan maksimum  ( m maks. ).
Jadi pada fase eksponensial specific growth rate = m maks.
Makin tinggi bilangan µmax suatu mikroorganisme à makin mudah mikroorganisme tsb tumbuh atau makin cocok kondisi lingkungan terhadap mikroorganisme tsb.
Laju pertumbuhan maksimum juga dipengaruhi  oleh panjang rantai molekul substrat, karena untuk memecah substrat dengan rantai mol. yang lebih panjang dibutuhkan energi yang lebih besar.
Tetapi karena pertumbuhan berlangsung dengan mengkonsumsi nutrien dan sekaligus mengeluarkan produk-produk metabolit yang terbentuk maka setelah waktu tertentu laju pertumbuhan akan menurun dan akhirnya pertumbuhan berhenti sama sekali.
Berhentinya pertumbuhan dapat disebabkan karena berkurangnya  beberapa nutrien yang essential dalam medium atau karena terjadinya akumulasi autotoksin dalam medium atau  kombinasi keduanya.
Fase stasioner dalam batch culture merupakan fase dimana laju pertumbuhan menurun sampai tidak ada pertumbuhan lagi.
     Pada fase ini aktivitas metabolisme sel masih berlangsung, dan mikroba memproduksi metabolit sekunder (fase populasi maksimum).
Untuk menginduksi metabolit sekunder agar dapat berlangsung pada fase eksponensial dapat dilakukan teknik manipulasi kondisi fermentasi , misalnya dengan memakai sumber karbon yang menurunkan laju pertumbuhan.


2.Fermentasi sistem kontinyu: Dalam fermentasi ini larutan nutrien steril dalam volume tertentu  ditambahkan ke dalam  fermentor secara kontinyu, dan pada yang sama larutan berisi sel dan produk-produk metabolisme dikeluarkan dari fermentor dengan volume yang sama.
Dalam fermentasi kontinyu, larutan nutrien steril dalam volume tertentu ditambahkan kedalam fermentor secara kontinyu, dan pada saat yang sama larutan yang berisi sel dan produk-produk metabolit dikeluar-kan dari fermentor dengan volume yang sama.
Jika penambahan dan pengeluaran nutrien dengan volume dan kecepatan alir diatur sedemikian sehingga seimbang, maka akan tercapai kondisi yang disebut “ steady-state “
Jadi, penambahan medium baru dengan kecepatan yang sesuai dapat menghasilkan keadaan
“ steady-state “, dimana pembentukan sel-sel baru jumlahnya sama dengan sel-sel yang dikeluarkan dari fermentor.
Jadi dalam keadaan  “steady state” :  konsentrasi sel, laju pertumbuhan, konsentrasi nutrien dan konsentrasi produk tidak mengalami perubahan dengan bertambahnya waktu fermentasi.
Berdasarkan sistem kontrol yang digunakan dalam mempertahankan keadaan  “steady state”, terdapat dua tipe fermentasi kontinyu yaitu chemostat dan turbidostat.
Pada chemostat, pertumbuhan sel selama fermentasi berlangsung, dikontrol dengan cara mengatur konsentrasi salah satu substrat terbatas dalam medium.
Sedangkan pada turbidostat, pertumbuhan atau konsentrasi sel dipertahankan konstan dengan memonitor kekeruhan kultur.
Sistem chemostat lebih banyak diterapkan karena tidak membutuhkan sistem kontrol yang rumit.  Tetapi sistem turbidostat juga memiliki kelebihan antara lain: kemingkinan keluarnya semua sel dari kultur dapat dihindari.
Jika  D > m  ,  maka kecepatan pengenceran  < kecepatan pertumbuhan, akibatnya sel-sel cepat tercuci dan jumlahnya didalam tabung fermentasi semakin berkurang.
jika  m  lebih besar dari pada D, maka kecepatan pertumbuhan lebih tinggi dari pada kecepatan pengenceran, sehingga jumlah sel  (N) semakin lama semakin meningkat.  Akibatnya nutrien di dalam tabung fermentasi semakin lama akan berkurang, dan kecepatan pertumbuhan jadi lambat. 

3.Fed batch process atau semi kontinyu: Merupakan metode tertutup dengan penambahan substrat pada selang waktu dan volume tertentu.
pada sistem ini volume kultur makin lama semakin bertambah.
Keuntungan dari sistem “Fed-Batch” ini ialah konsentrasi sisa substrat terbatas dapat dipertahankan pada tingkat yang sangat rendah.
Konsentrasi substrat yang sangat rendah ini mempunyai keuntungan yakni:
1.       Efek represi dari sumber karbon yang digunakan dengan cepat dapat dihindari.
2.       Efek toksis komponen medium dapat dihindari.


4.       Masing2 metode fermentasi bagaimana cara memperbaiki produk hasil fermentasi
-sistem tertutup: Untuk menginduksi metabolit sekunder agar dapat berlangsung pada fase eksponensial dapat dilakukan teknik manipulasi kondisi fermentasi , misalnya dengan memakai sumber karbon yang menurunkan laju pertumbuhan.
-sistem kontinyu:


5.       Sterilisasi, bagaimana bila media swt tidak steril.
Jawab:  inokulasi sulit karena ada mikroorganisme asing, bisa tumbuh 2 mikroorganisme yang berbeda, bisa tumbuh bakteriophage yang memakan mikroorganisme biakan.
Jika fermentasi terinfeksi oleh mikroorganisme asing, maka :
1.Medium akan menumbuhkan keduanya dan menghasilkan 2 produk, baik produksi organisme maupun kontaminan, sehingga akan menghasilkan kehilangan produktivitas.
2.Jika fermentasi dilanjutkan kemungkinan kontaminan akan menghasilkan produk atau mendesak produksi dari mikroorganisme yang diinginkan dan menghilangkannya dari fermentasi.
3.Organisme asing dapat mengkontaminasi produk akhir, mis. Protein sel tunggal dimana  sel-sel memisah dari nutrien, kandunganproduk.
4.Kontaminan memproduksi senyawa-senyawa yang menyulitkan
      ekstraksi produk akhir.
5.Kontaminan dapat merusak produk yang diinginkan.
6.Kontaminan dari suatu fermentasi bakteri dengan ” phage” dapat melisis kultur.

6.       Kapan dilakukan inokulasi penicilin? Inkulasi penisilin dengan botle.. kenapa? alasannya.
diinokulasikan kedalam medium fermentasi pada saat sel aktif melakukan metabolisme  (fase pertumbuhan eksponensial). Karena untuk bakteri pembentuk spora umur  inokulum  dipengaruhi  oleh lamanya fase adaptasi.
Lamanya fase adaptasi dipengaruhi oleh volume inokulum dan kondisi fisiologinya.

Penisilin: Pembentukan  spora kapang pada media Agar
                Pembentukan spora kapang dapat berlangsung pada media agar yang sesuai , tetapi diperlukan luas permukaan yang besar untuk menghasilkan spora dalam jumlah banyak. Karena itu telah diterapkan teknik ”  roll-bottle” untuk memproduksi spora dari Penicillium chrysogenum.
Dengan teknik ”roll-botle” ini ,  300 mL medium yang mengandung agar sebanyak 3 % dimasukkan ke dalam botol silinder yang volumenya 1 Liter. Setelah disterilkan dan didinginkan sampai pada suhu 45oC, kemudian botol diputar dengan alat pemutar (roller-mill) sehingga medium agar akan melapisi permukaan botol bagian dalam. Selanjutnya botol diinokulasi dengan suspensi spora kapang dari sub-master slope dan diinkubasikan pada 24 oC selama 6-7 hari.

7.       Jelaskan dan subutkan contoh Inhibtor, induser, prekusor, apa saja? (fungsi  penambahanan bahan sebagai apa?)

8.       Diagram design fermentsi


9.       kelebihan dan kekurangan fermentasi dibanding sintsis total


Fermentasi
Sintesis Total
1
Mudah dikontrol meskipun senyawanya kompleks
Sulit dikontrol terutama sintesis senyawa kompleks
2
Rendemen produk cukup
Rendemen tergantung ke komplekan senyawa -> semakin kompleks, rendemen semakin kecil
3
Tidak memberi masalah limbah yang serius
Memberikan masalah limbah yang serius
4
Perlu kondisi aseptis/steril
Tidak perlu kondisi aseptis/steril
5
Bahan relatif murah
Bahan mahal
6
Instrumen sangat mahal
Instrumen tidak terlalu mahal


Koloid


BAB I
PENDAHULUAN

1.      KOMPENEN DAN PENGELOMPOKAN SISTEM KOLOID
Sistem koloid terdiri atas fase terdispersi dengan ukuran tertentu dalam medium pendispersi. Zat yang didispersikan disebut fase terdispersi, sedangkan medium yang digunakan untuk mendispersikan disebut medium pendispersi.
a.      Pengertian koloid
Koloid adalah suatu suspense partikel-partikel kecil yang mempunyai ukuran tertentu dalam suatu medium kontinyu.
b.      Macam-macam Sistem disperse
Berdasarakan perbedaan ukuran zat yang didispersikan, sistem disperse dapat dibedakan menjadi :
1)      Dispersi kasar (suspensi) adalah partikel-partikel zat yang didispersikan lebih besar daripada 100 milimikron.
2)      Dispersi halus adalah partikel-partikel zat yang didispersikan beukuran antara 1 sampai 100 milimikron.
3)      Dispersi molekuler (larutan sejati) adalah partikel-partikel zat yang didispersikan lebih kecil daripada 1 milimikron.




Tabel Perbedaan antara larutan, koloid, dan suspensi.
Aspek yang dibedakan
Sistem Dispersi
Larutan Sejati
Koloid
Suspensi
Bentuk campuran
Homogen
Homogen
Heterogen
Bentuk suspensi
Dispersi molekul
Dispersi padatan
Dispersi padatan
Penulisan
X(aq)
X(s)
X(s)
Ukuran partikel
<1 nm="" o:p="">

1 nm-100 nm
>100 nm
Fasa
Tetap homogen
Heterogen
Heterogen
Penyaringan
Tidak dapat disaring dengan kertas saring maupun saringan permeable.
Tidak dapat disaring dengan kertas saring biasa, tapi dapat disaring dengan saringan pemeabel.
Dapat disaring dengan kertas saring biasa.
Pemeriksaan
Tidak dapat diamati dengan mikroskop biasa, tapi teramati dengan mikroskop electron.
Dapat diamati dengan mikroskop ultra.
Dapat diamati dengan mikroskop biasa.


c.       Klasifikasi Sistem Dispersi Koloid
Dalam sistem koloid, fase disperse dan medium pendispersi dapat berupa zat padat, zat cair, atau gas.
Berdasarkan hubungan antara fase disperse dengan medium disperse, macam sistem koloid dapat dibagi menjadi :
No.
Fase terdispersi
Fase pendispersi
Nama sistem koloid
Contoh sistem koloid
1.
Cair
Gas
Aerosol cair
Kabut, awan
2.
Cair
Cair
Emulsi
Air susu, santan
3.
Cair
Padat
Emulsi
Jelly, mutiara, keju
4.
Padat
Gas
Aerosol padat
Asap, debu di udara
5.
Padat
Cair
Sol
Cat, tinta, kanji
6.
Padat
Padat
Sol padat
Kaca berwarna, intan hitam.
7.
Gas
Cair
Busa, buih
Buih sabun, krim kocok
8.
Gas
Padat
Busa padat
Batu apung, karet busa

1)      Aerosol
Aerosol adalah sistem koloid dari partikel padat atau cair yang terdispersi dalam gas. Jika zat yang terdispersi berupa zat padat disebut aerosol padat, sedangkan jika zat yang terdispersi berupa zat cair disebut aerosol cair.
                   Contoh aerosol padat : asap, dan debu dalam udara
                   Contoh aerosol cair : kabut dan awan.
2)      Sol
Sol adalah sistem koloid dari partikel padat atau partikel cair yang terdispesi dalam zat cair.
Contoh sol : air sungai adalah sol dari lempung (tanah liat) dalam air, sol sabun, sol detergen, sol kanji, dan cat.
3)      Emulsi
Emulsi adalah sistem koloid dari zat cair yang terdispersi dalam zat cair lain.
Ada 2 macam emulsi, yaitu :
a)      Emulsi minyak dalam air (M/A) : contohnya santan, susu, dan lateks.
b)      Emulsi air dalam minyak (A/M) : contohnya mayonnaise, minyak bumi, dan minyak ikan.
4)      Buih
Buih adalah sistem koloid dari gas yang terdispersi dalam zat cair.
Contohnya : buih sabun.
5)      Gel
Gel adalah koloid yang setengah kaku (antara padat dan cair).
Contohnya : agar-agar, lem kanji, selai, gel sabun, dan gel silica.
d.      Sifat-sifat koloid
Beberapa sifat koloid yang khas, yaitu :
1)      Efek Tyndall
Efek tyndall adalah suatu efek penghamburan berkas sinar oleh partikel-partikel yang terdapat dalam sistem koloid, sehingga jalannya berkas terlihat.
2)      Gerak Brown
Gerak brown adalah gerakan terpatah-patah (gerak zig-zag) yang terus-menerus dalam sistem koloid.
3)      Difusi dan Filtrasi
Partikel koloid lebih sulit berdifusi bila dibandingkan dengan larutan sejati. Hal ini disebabkan oleh ukuran partikel koloid lebih besar dibandingkan dengan partikel larutan sejati. Selain itu ukuran partikel koloid juga menyebabkan partikel koloid tidak dapat disaring dengan kertas saring biasa, tetapi harus dengan penyaring ultra.
Adsorpsi
Adsorpsi adalah proses penyerapan zat/partikel/molekul pada permukaan diri zat tersebut sehingga koloid akan memiliki muatan listrik. Antara partikel koloid dengan ion-ion yang diadsorpsi akan membentuk beberapa lapisan, yaitu :
a)      Lapisan pertama adalah lapisan inti yang bersifat netal, terdiri atas partikel koloid netal.
b)      Lapisan ion dalam lapisan ion-ion yang diadsorpsi oleh koloid.
c)      Lapisan ion luar.

4)      Kestabilan koloid
Kestabilan koloid ditentukan oleh muatan listrik yang dikandung partikel koloid. Muatan listrik dapat dilucuti, misalnya dengan penambahan zat yang bersifat elektrolit, akibatnya akan terjadi penggumpalan koloid atau pengendapan koloid.
5)      Elektroforesis
Elektroforesis adalah peristiwa pemisahan koloid yang bermuatan. Partikel-partikel koloid bermuatan dengan bantuan arus listrik akan mengalir ke masing-masing elektroda yang muatannya berlawanan. Partikel yang bermuatan positif bergerak menuju ke elektroda positif.
6)      Koloid Pelindung
Koloid pelindung adalah koloid yang dapat melindungi koloid dari proses koagulasi atau penggumpulan. Ada beberapa koloid pelindung yang digunakan pada emulsi, misalnya casein, dalam susu. Jenis koloid ini disebut emulgator.
7)      Dialisis
Dialisis adalah proses penyaringan koloid dengan menggunakan kertas perkamen atau membrane yang diletakkan di dalam air yang mengalir.
8)      Koloid Liofil dan Koloid Liofob
Umumnya terjadi pada koloid yang fase terdispersinya padatan dan mediumnya cairan atau berupa sol, sehingga lebih dikenal sebagai sol liofil atau sol liofob.
Sol liofil adalah sol dimana fase terdispersinya senang akan medium pendispersinya (senang akan cairan) atau dikatakan juga afinitas atau daya tarik terhadap mediumnya sangat kuat.
Sol liofob adalah kebalikan dari sol liofil, dimana partikel fase terdispersinya kurang atau tidak senang akan cairannya (mediumnya).
Perbedaan antara koloid liofob dan koloid liofil dapat disimak pada tabel di bawah ini :
No.
Koloid liofil
Koloid liofob
1.
Partikel tidak dapat dilihat dengan mikroskop ultra.
Partikel dapat dilihat dengan mikroskop ultra.
2.
Tidak menunjukkan peristiwa elektroforesis.
Menunjukkan peristiwa elektroforesis.
3.
Tidak mengalami koagulasi bila sedikit elektrolit.
Mengalami koagulasi jika diberi elektrolit.
4.
Memiliki viskositas besar.
Viskositas mirip medium pendispersinya.
5.
Tegangan permukaan kecil.
Tegangan permukaan mirip medium pendispersinya.
6.
Tidak menunjukkan gerak brown
Menunjukkan gerak brown yang jelas.
7.
Pada penguapan atau pendinginan menghasilkan gel, yang akan membentuk sol lagi bila diberi medium pendispersinya.
Pada penguapan atau pendinginan menghasilkan koagulasi, tidak membentuk sol kembali bila diberi medium pendispersinya.



2.      PEMBUATAN KOLOID
Larutan koloid dapat dibuat dengan 2 cara, yaitu :
a.      Kondensasi
Kondensasi adalah penggabungan partikel-partikel halus (molekuler) menjadi partikel yang lebih besar. Pembuatan koloid dengan cara ini dilakukan melalui :
1)      Cara kimia
Partikel koloid dibentuk melalui reaksi-reaksi kimia seperti reaksi hidrolisis, reaksi reduksi-oksidasi, atau reaksi subtitusi.
a)      Hidrolisis
Hidrolisis merupakan reaksi zat dengan air.
Contohnya : pembuatan sol besi (III) hidroksida, sol Al(OH).
Sol besi(III) hidroksida dibuat dari larutan FeCl dengan air mendidih.
b)      Reaksi reduksi-oksidasi.
Reaksi reduksi-oksidasi merupakan reaksi yang disertai perubahan bilangan oksidasi.
c)      Reaksi subtitusi
Reaksi subtitusi merupakan reaksi penggantian, misalnya penggantian ion.
2)      Cara fisika
Dilakukan dengan jalan menurunkan kelarutan dari zat terlarut, yaitu dengan jalan pendinginan atau mengubah pelarut sehingga terbentuk suatu koloid.

b.      Cara Dispersi
Pembuatan koloid dengan cara disperse merupakan pemecahan partikel-partikel kasar menjadi partikel yang lebih halus atau lebih kecil, dapat dilakukan secara mekanik, peptisasi, atau dengan loncatan bunga listrik (cara busur Bredig).
1)      Cara mekanik
Dengan cara ini butir-butir kasar digerus dengan limping atau penggiling koloid sampai diperoleh tingkat kehalusan tertentu kemudian diaduk dengan medium disperse.
Contoh :
Sel belerang dibuat dengan menggerus serbuk belerang bersama-sama dengan suatu zat inert (seperti gula pasir), kemudian mencampur serbuk halus itu dengan air (seperti yang dilakukan dalam praktikum).
2)      Cara peptisasi
Pembuatan koloid dengan cara peotisasi adalah pembuatan koloid dari butir-butir kasar atau dari suatu endapan dengan bantuan suatu zat pemeptisasi (pemecah).
Contoh :
Agar-agar dipeptisasikan oleh air,nitroselulosa oleh aseton, karet oleh bensin, dll.
3)      Cara Busur Bredig
Digunakan untuk membuat sol-sol logam, logam yang akan dijadikan koloid digunakan sebagai elektroda yang dicelupan dalam medium diepersi, kemudian diberi loncatan listrik diantara kedua ujungnya. Mula-mula atom logam akan terlempar ke dalam air, lalu mengalami kondensasai sehingga membentuk partikel koloid. Jadi cara ini merupakan penggabungan antara cara disperse dengan cara kondensasi.


BAB II
ISI

1.      Prinsip Aplikasi Koloid dalam Proses Penjernihan Air
Pembuatan koloid pada penjernihan air dengan cara kondensasi yaitu penggabungan partikel halus menjadi partikel lebih kasar. Dalam proses penjernihan air secara buatan melalui 3 tahap, yaitu :
a.       Desinfeksi
Air permukaan mengandug bakteri patogen sehingga dibei kaporit umtuk membunuh mikroba dengan dosis 1 gram/100 L. Selain itu mengandung lumpur yang diameternya bermacam-macam sehingga harus diendapkan dengan diberi tawas KAI(SO)2 dengan dosis 20 gram/100 L. Agar tawas dapat bercampur dengan sempurna dengan air maka cara yang ditempuh dengan mengalirkan air melalui pipa yang berkelok-kelok.
b.      Proses koagulasi
Bila air telah bercampur dengan baik, maka timbul kepingan yang lebih besar sehingga dapat diendapkan. Ion Al³ yang terdapat dalam tawas akan terhidrolisis membentuk koloid Al(OH) yang bermuatan positif.


Muatan positif dari Al(OH) yang dapat mengadsorpsi pengotor atau tanah liat yang bermuatan negatif dan terjadi koagulasi lumpur. Lumpur tersebut juga mengendap bersama tawas karena pengaruh gravitasi.
c.       Proses filtrasi
Air bersih yang terbentuk kemudian dialirkan ke sebuah pipa lalu disaring dengan saringan pasir (rapid sand filter). Alatnya terdiri dari bejana besi yang berisi kerikil dengan butiran-butiran sebesar kurang lebih 0,5 cm setebal 5 cm yang diatasnya diletakkan pasir dengan butiran sebesar 0,5-1 mm setebal 15 cm, yang sebelumnya telah dicuci terlebih dahulu.
Meskipun air sudah tampak bersih, tetapi kemungkinan masih terdapat bakteri sehingga membutuhkan suatu desinfektan lagi. Sesudah bersih selanjutnya ditampung dalam penampungan air bersih untuk kemudian siap dialirkan kepada para konsumen.
2.      Keuntungan dan Kerugian Penjernihan Air dengan Koloid
a.       Keuntungan :
-        Dapat digunakan untuk mendapatkan air yang jernih dan bebas dari mikroba patogen.
-        Dibandingkan pengolahan air secara alami, pengolahan air secara buatan memerlukan waktu yang relatif lebih cepat.
-        Air jernih yang dihasilkan dari proses pengolahan air secara buatan kualitasnya lebih baik dibanding pengolahan air secara alami.
b.      Kerugian :
-        Membutuhkan biaya yang mahal.
-        Air masih berbau kaporit.
3.      Kegunaan atau Manfaat dari Penjernihan Air
Kegunaan dari proses penjernihan air adalah :
a.       Untuk menjernihkan air permukaan, seperti air sungai, air danau, air laut yang harus diolah terlebih dahulu sebelum digunakan karena umumnya telah mengalami pencemaran baik fisik, kimiawi, maupun mikrobiologis.
b.      Air sungai selalu mengandung lumpur yang diameternya bermacam-macam, makin kecil diameternya maka akan semakin sulit untuk diendapkan.
4.      Dampak atau Efek Samping dari Penjernihan Air
Dalam proses pencuci hamaan ditambahkan desinfektan untuk membunuh mikroba patogen. Desinfektan yang ditambahkan kaporit sehingga air yang dihasilkan berbau kaporit.