Selasa, 01 Desember 2009

Ter-Untuk Teroris

Dear Abang Teroris,
Hehe, sebelumnya saya bingung mau manggil Om atau Abang, biar lebih akrab panggil Abang aja kali ya, mendingan mana daripada ‘Tante’??hayoo !, hehe, semoga abang nggak keberatan.
Seperti pada kebanyakan surat, saya mau tanya kabar abang dulu neh, semoga abang sehat walafiat, dan dalam lindungan Tuhan YME.

Gini nih bang, saya tuh kagum banget ama abang, bisa-bisanya abang ngubrak-abrik negara kita ini. Betapa tidak, setelah bosen ama bom yang besar, abang pandai berinovasi dengan bom yang kecil, kreatif!!, super sekali, abang bisa bayangkan wajah-wajah ketakutan orang-orang negeri ini, haha x__x. Kalau begini, saya udah ‘agak’ enak ngerjain tetangga, tinggal beli amplop, masukin buku yang nggak kepake, cantumin nama ama no Hp palsu, lemparin deh ke teras tetangga, pasti Polisi datang, TV Berita pada ngeliput, dan saya dengan bebas majang muka saya di Tipi, haha…
Kali-kali aja ada tawaran jadi Artis, orang2 jakarta udah nyoba cara beginian, dan berhasil, masak saya ngga bisa?? hehe x_x. Kalau saya jadi artis mahh, bakal saya kasi royalty ke abang, sebagai inspirator,hehe… Tapi masalahnya, abang nggak mau ngasi alamat asli, no hp nggak aktif, wuah kagak bisa juga donk.

Ada lagi nih, abang tuh pasti jago Kimia kan?? Kalau ada kesempatan, saya ingin mengundang abang mengajar di sekolah saya, mau nggak?? Kebetulan sekolah kami lagi membutuhkan guru yang ber jam terbang tinggi seperti abang, daripada jadi teroris mulu, ajarin aja kami cara membuat bom buku, biar waktu ngerakit, ehh bisa sambil membaca, menambah wawasan…ya kan? Jujur saya orang yang kurang suka membaca buku. Saya tuh hanya suka baca buku yang ‘menantang’ kayak bukunya abang, bisa meledak…haha…unik, sampe-sampe tangan pak dodi (bukan tetangga saya) patah, mungkin kalau saya yang baca….ledakannya bisa membuat wajah saya yang ganteng ini jadi tambah ganteng, iya nggak?? Paling tidak, jerawatnya berkurang dikit, hehe.

Bicara soal buku, abang memang orang yang patut dicontoh, bayangin bang!! Orang-orang sebaya saya aja jarangg baca buku, nah… Abang yang kayaknya dah mulai ‘uzur’ hobinya baca buku, haha unik… Malah, karena kebanyakan koleksi, abang kirim ke orang-orang dengan GRATIS!! wueleh…benar-benar orang berhati mulia, kalau abang berminat mengirim ke rumah saya boleh-boleh aja, tapi…yaa itu tadi, takut banyak yg nawarin jadi ‘artis’, hehe.

Ada 1 hal yang mengganjal hati saya nih bang, ‘kata orang-orang’ (perhatikan tanda petik ya bang) teroris itu kejam, jah*nam, l*knat, jah*t, de el el.. Kalau emang bener yah saya cuma kasi saran, kebetulan saya pernah denger dari sebuah lagu,

“buat abang-abang teroris, sering-seringlah mendengar lagu ‘cinta’, biar romantis, sayang ama anak dan istri”

Buat yang punya lagu, maaf… Saya kutip dikit, hehe.

Terima kasih bang, udah buat kami kuatir, terima kasih membuat jantung kami berdetak lebih cepat, sebab kata Dr. Trondolo (tetangga saya, kapan2 saya kenalin) jantung yang berdetak lebih cepat, tanda orang sehat..hehe..

Sekian bang, Jangan lupa berdoa disana..wasssuuuu!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar